29 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 141

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 141 – Kami Tidak Tahu Sekarang

Aku datang menemui Delfina.

Saat aku menunjukkan kepadanya surat utang yang penagih utang yang sekarang tidak sadar, ekspresinya berubah sekaligus,

"Kenapa……"

"Mereka bilang itu asli"

"Aku bisa bilang"

"Kau bisa?"

"Ya……"

Delfina memiliki wajah yang sangat pahit. Dia mengeluarkan satu helai kertas dari laci mejanya, dan meletakkannya di sampingnya bersama dengan surat utang yang kuberikan padanya.

Sepertinya itu semacam dokumen.

Surat-surat itu ditulis berbeda dari yang kubawa, namun tanda tangan pada akhirnya sama.

Aku juga bisa mengatakan, itu tanda tangan orang yang sama.

"Apa artinya ini?"

"Aku tidak tahu sekarang"

Delfina menjawab dengan tenang.

Ungkapan pahitnya tidak berubah, tapi dia menjawab dengan cukup cepat.

"Kau akan jujur ​​mengatakan bahwa kau tidak tahu huh"

"Saat ini, aku saat ini dalam masa percobaan kontrak dengan Kakeru-sama"

"Un? Ahh, benar juga"

Kupikir "apa yang dia bicarakan?" Untuk sesaat, tapi aku ingat pertama kali aku bercinta dengan Delfina.

Dia menginginkan "pria yang akan membelikannya bersama semua asetnya", tapi aku tetap tidak memiliki banyak kekayaan.

Jadi sebagai alternatif, kami menyelesaikannya dalam bentuk "masa percobaan".

"Menumpuk rasa malu karena rasa malu akan menurunkan nilaiku sendiri sebagai barang dagangan. Paling buruk, itu akan membawa kembali kasus pengembalian barang. Itulah sebabnya aku mengatakannya dengan jujur"

Dia menarik napas, menatap lurus padaku, dan berkata dengan mata menantang.

"Saat ini, aku masih belum tahu"

"……Aku mengerti"

Aku benar-benar memikirkan kata-kata Delfina.

"Kuku, ada begitu banyak wanita menarik di sekitarmu. Selain itu, semuanya menarik dengan caranya sendiri"

Aku sangat setuju.

Untuk Delfina, dan wanita lainnya juga.

Ada wanita begitu menarik dan berpikiran kuat di sekitarku.

"Berapa lama waktu yang dibutuhkan?"

"Akan segera"

Delfina menghindari jawaban yang jelas, tapi jelas dia menunjukkan kemauan yang kuat.

Sepertinya dia serius. Kalau begitu, maka aku bisa menyerahkan sisanya kepadanya.

Delfina berdiri dan bertepuk tangan.

Pintu segera terbuka, dan satu orang masuk ke dalam.

Ini bawahannya yang pernah kulihat berkali-kali.

Delfina berbisik ke telinga pria itu. Nada suaranya penuh dengan kemarahan.

Aku berpikir lebih dan lebih tentang bagaimana aku bisa menyerahkannya kepadanya, jadi aku mengeluarkan Warp Feather-ku untuk pulang ke rumah.

"Apa yang kau lakukan!"

Delfina berteriak.

Suara itu bercampur kaget dan marah.

Aku menatapnya. Pria yang taat sebelumnya mengalami perubahan mendadak, dan meraih lengannya.

Dia mengerutkan bibirnya, mencoba mencium, dan mendorongnya ke bawah.

......haa?

Aku berjalan berat ke arah mereka dan mengeluarkan Eleanor tanpa sepatah kata pun.

Kepala pria itu terbang menjauh dan semburan darah menyembur sesaat kemudian.

Setelah dengan suara kepala dan tubuh pria itu terjatuh ke tanah.

Delfina terengah-engah karena kejadian mendadak itu.

"Apa kau baik-baik saja?"

"……iya"

"Apa yang baru saja terjadi?"

"Aku tidak tahu. Dia sedang mendengarkan perintahku, tapi tiba-tiba dia berubah di tengahnya"

"Apa ada tanda sebelumnya?"

"Dia mengenaiku, tapi dia adalah seorang pengecut yang telah melewatkan setiap kesempatan karena ragu-ragu. Tidak mungkin bahwa ia akan menyerangkuーーbahkan lebih, dia bukan pria yang akan mencoba untuk melakukannya di tempat di mana Kakeru-sama berada”

"Apakah dia mabuk atau dibius atau semacamnya?"

"Sepertinya bukan keduanya"

"Mu......! Jangan katakan padaku"

Karena Eleanor berada di antara percakapan itu, aku memiliki petunjuk kemungkinan ketiga.

Segera setelah itu, sesuatu yang gelap keluar dari mayat pria itu.

Seolah-olah benda yang merasukinya keluar karena host-nya telah tewas.

Aku mengenakan aura gelap, mengangkat tangan, dan meraihnya.

Sama halnya dengan si penagih utang.

"Hal ini lagi huh, apa yang sedang terjadi?"

"Aegina......"

"Aegina?"

"Orang ini, dan si penagih utang itu juga. Mereka berasal dari Aegina. Dan......"

"......Ayah Neora juga, huh"

Delfina mengangguk.

"Apakah sesuatu seperti ini terjadi sebelumnya?"

"Tidak sekali pun"

Delfina menjawab segera.

Ini adalah hal gelap yang mirip dengan hal di Comotoria.

Kebanyakan, beberapa dari mereka bisa tiba-tiba ditemukan.

"Sepertinya ada sesuatu yang terjadi di Aegina"

Delfina kembali menganggukkan keras ke bisikanku.
Kujibiki Tokushou Bab 141

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment