29 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 147

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 147 – Delfina Sang Milyarder

Aku membiarkan Delfina berbaring di tempat tidur dan membungkus diriku dengan aura jubah gelap.

Aku mengulurkan tangan aura, meraih kepalanya, dan "menarik".

Aku merasakan sesuatu bergerak, dan mengeluarkan benda gelap itu di dalam Delfina.

"Kau sudah terbiasa dengan itu"

"Yah, kalau sebanyak ini"

"Sebaliknya, sepertinya kau sudah terbiasa sejak awal. Sudahkah kau melakukan sesuatu yang serupa?"

"N? Ahh, ini agak mirip dengan mengeluarkan bagian dalam siput?"

Aku mencari ingatanku setelah diberi tahu oleh Eleanor. Ini sedikit berbeda, tapi dari bagaimana rasanya, itu hal yang paling dekat.

"Kukuku, perbandingan yang unik. Aku merasa sangat kasihan pada wanita yang dibandingkan dengan siput"

"Kaulah yang memaksaku membuat perbandingan"

Aku menjentikkan Delfina dengan satu jari dan sebuah suara yang jelas dan indah bergema di seluruh ruangan.

Aku melepaskan kabut gelap itu. itu melayang di udara dan terbang mengelilingi ruangan seperti balon yang mengendarai arus udara.

Itu juga mendekati Delfina, tapi tidak merasukinya lagi (memang berhasil, tapi aku menghentikannya), dan hanya melayang-layang.

Akhirnya, secara bertahap meleleh di udara, dan hilang tanpa bekas.

"Sepertinya tidak kembali ke host sebelumnya"

"Tampaknya begitu"

"Hampir sama dengan hal yang kau keluarkan dari pria itu. Juga sama dengan orang-orang sampai sekarang. Ini, harusnya digambarkan sebagai penyebaran, bukan pembagian"

"Kau mengatakan hal yang sama akan lahir dari dalam diri manusia setelah membersihkan beberapa kondisi?"

"Dari bagaimana situasinya, itu saja"

"Tidak ada gunanya kalau tidak diberantas sekaligus ya"

"Atau mungkin, memberantas sumber yang ada di suatu tempat harus dilakukan"

"Apakah ada? Sumber"

"Harusnya sih"

Aku merasa Eleanor memutar matanya dan mengejek.

"Baunya seperti budidaya. Seharusnya tidak terjadi secara alami"

"Sama seperti bagaimana kau melakukannya sekali waktu, ya"

"Hmph"

Eleanor tidak menegaskan atau menolaknya, tapi tampaknya seperti itu.

Hal ini sangat meyakinkan jika dia bisa tahu karena sebelumnya dia pernah melakukannya.

"Kita akan membakarnya. Sumber itu"

"Kurasa kau akan mengatakan itu"

Tawa Eleanor yang dinikmati bergema di dalam kepalaku.

Setelah beberapa saat, Delfina terbangun.

Dia membuka matanya, dan dengan mata agak hampa, dia melihat sekeliling.

"Kakeru......sama"

"Kau bangun ya. Bagaimana perasaanmu?"

"......aku masih hidup ya"

"Kau mungkin sudah mati, dan ini mungkin sudah menjadi dunia bawah"

"Tolong berhenti bercanda. Tidak mungkin ada sesuatu yang akan terjadi padamu dan jatuh ke dunia bawah. Selama Kakeru-sama ada di sini, ini pasti masih menjadi dunia fana"

"Betapa naifnya"

"Apa maksudmu?"

"Aku mungkin telah menemukan jalan dan memasuki dunia bawah, kau tahu?"

"Begitu. Itu benar. Itu sangat mungkin"

Delfina mengangkat tubuhnya sambil tersenyum.

Kulitnya tidak begitu bagus, tapi juga tidak seburuk itu.

Seperti baru saja pulih dari pilek ringan.

"...... dengar"

"N?"

"Kau sudah dengar, ceritanya? Dari orang itu"

"Tidak. Dia kehilangan kesadarannya setelah aku mengeluarkan benda gelap itu, dia masih belum bangun"

"Begitu……"

"Apakah kau mengenalnya?"

"Aku baru saja bertemu dengannya sekali di masa lalu. Tidak banyak yang bisa kusebut sebagai kenalan"

"Apa masalahnya, hal 1 Kre itu membuat dia merasa terganggu. Kre, benar begitu? Unit uang Aegina"

"Iya"

Delfina tersenyum. Dengan senyuman paling mencela yang ditunjukkannya padaku.

"Aku, aku telah dijual untuk pertama kalinya. Selain itu, aku tidak dibeli"

"Begitu. Pria itu adalah seseorang yang gagal membelimu saat itu ya"

"Iya"

"Orang itu, betapa borosnya dia. Jika dia membelimu seharaga 1 Kre pada saat itu, itu akan berlipat ganda jutaan kali"

"Aku ingin tahu apakah itu terjadi"

Delfina tersenyum anggun.

Dia menatapku sambil tersenyum.

Diam saja, tanpa kata-kata.

"Apa?"

"Kakeru-sama"

Dia memanggil namaku.

Dengan nada serius yang tak pernah ditunjukkannya, dengan mata lurus dan menantang.

"Kenapa, kau ingin membeliku?"

"Karena kau wanita manis"

"Meskipun kau bisa mendapatkanku tanpa membeliku?"

"Kukuku, lagipula, hatinya telah jatuh cinta padamu sejak lama"

Aku menjentikkan Eleanor dengan satu jari. Baca suasananya.

"Kenapa, kau menemaniku dengan peraturan yang kubuat, dan mencoba membeliku? Kenapa, kau tidak, gunakan kekuatan. Kenapa, kau tidak mencoba untuk mendapatkanku dengan mengaburkan masalah"

"Karena kau wanita manis"

"Eh?"

Aku mengulangi kata-kata yang sama, dan Delfina tampak tercengang dan tak bisa berkata-kata.

"Aku akan bercinta dengan wanita manis saat mereka wanita manis. Karena itulah aku akan menemanimu pada apapun itu. Tidak ada yang memakan makanan mentah karena menyusahkan, meski mereka tahu itu yang paling lezat saat dimasak"

"Hanya untuk alasan itu......kau menemaniku dengan kondisi yang merepotkan itu?"

"Dia sadar akan hal itu merepotkan ya~"

Aku membuat Eleanor yang sama sekali tidak bisa membaca suasana dengan jentikan jari.

"Ya itu benar"

"Kakeru-sama......"

Delfina menatapku.



Delfina Homers (penjual uang) Lanmari.

Bukannya dia tidak pernah meragukan cara dia hidup.

Meskipun dia memperlakukan uang sebagai segalanya, dia juga mengerti bahwa "membelinya bersama dengan semua asetnya" hanyalah kebimbangan yang tak berarti.

Meski begitu, dia tidak bisa menghentikannya.

Ada kalanya dia mengira harus menghentikannya. Itu hanya meningkat sejak ia bertemu Si Pengguna Pedang Iblis, dan kemurniannya dicuri bersama dengan hatinya.

Bukan sekali atau dua kali, dia memikirkan untuk mengingat kembali kata-katanya. Dia juga berpikir bahwa, sama seperti wanita lainnya, mengeluh di bawah seorang pria tanpa pamrih mungkin juga penuh dengan kebahagiaan.

Meski begitu, dia menjadi keras kepala, berpikir bahwa dia pasti wanita yang cocok dengan si Pengguna Pedang Iblis.

Delfina bergoyang-goyang di antara celah sikap keras kepala dan perasaannya yang sebenarnya.

Ketegaran dan perasaan yang sebenarnya, mereka baru saja akan menjadi satu.



"Kakeru-sama"

"N?"

"Maukah kau membeliku?"

"Sudah kurencanakan"

"Tidak peduli berapa biayanya?"

"Ya"

"Meskipun aku menolaknya dan meningkatkan asetku lebih banyak lagi?"

"Semakin baik kau, semakin baik itu"

"Aku......serius akan melawan, kau tahu?"

"Apa kau tidak serius sampai sekarang?"

"Mendapatkan keuntungan dengan gambaran yang kabur, dan mendapatkan keuntungan untuk mendapatkan keuntungan berbeda"

"Begitu ya"

Aku tidak benar-benar mengerti, percakapan yang sama seperti yang pernah kami lakukan sebelumnya, tapi keseriusan yang bisa kurasakan dari Delfina sama sekali berbeda.

Dia akan mendapatkan lebih banyak keuntungan untuk dibeli lebih mahal.

Dia bertanya, "Itu akan berjalan lebih jauh dan semakin jauh dari itu, semakin aku melakukan yang terbaik, tapi apakah boleh melakukan yang terbaik?"

Jawabanku, tentu saja.

"Lakukan dengan serius"

"Kakeru-sama benar-benar orang yang aneh"

"Benarkah? Itu hanya normal saja"

"Meskipun aku mau kerja sama dengan Kakeru-sama?"

"Kerjasama? Ada apa, katakan padaku "

"Apakah kau ingin membelikanku? Sepuluh ribu Kre untuk setiap malam, dengan uang tunai"

Delfina menatap lurus ke arahku.

Mata matanya sangat serius.

"Ini seperti Anda berbicara tentang pelacur"

"Pelacur kelas atas super. Sepuluh ribu Kre untuk setiap malam, kau bisa membeli sepuluh ribu gadis dari pinggiran dengan itu"

"Kalau aku membayarnya dengan uang tunai, itu akan menjadi asetmu juga, ya"

"Ya. Sementara aku melakukannya, aku akan bisa mengurangi kekayaan Kakeru-sama"

"Perbedaannya akan bertambah besar dengan plus dan minus huh"

Menarik. Seperti yang sudah kuduga, Delfina menarik.

Dan...... dia wanita manis.

Berbeda dengan gadis lain, tapi wanita manis.

Aku menginginkannya lebih dan lebih.

"Apa yang kau pikirkan?"

"Aku akan membelimu"

"Sungguh?"

"Yeah. Datanglah padaku kapan saja kalau kau ingin dijual"

"Kakeru-sama...... benar-benar orang yang aneh"

Delfina yang membisikkan hal itu, memiliki mata yang terlihat seperti sangat tergila-gila.
Kujibiki Tokushou Bab 147

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment