29 October 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 12

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 12 PERJALANAN BARU

———Maria———

Pagi datang lebih awal ke penginapan.

Karena sebagian besar tamu akan bangun saat matahari terbit, sebagai tuan rumah, aku harus bangun lebih awal dari mereka, sebelum fajar.

Pertama aku menempatkan pendaftaran secara berurutan dan membersihkan lobi, aku harus membuat bersih sebelum para tamu bangun.

Musim ini sangat sibuk dengan tamu datang dan pergi jadi ini membutuhkan waktu lebih lama.

"Uwaa~ Empat orang tidak kembali~"

Tampaknya ada monster luar biasa yang keluar kemarin selama berburu serigala lapar, dan menjadi gempar.

Aku berharap kamar akan berhenti menjadi kosong karena tamu tidak datang kembali, membersihkan kamar mereka sangat menakutkan.

Aku meletakkan tanda cek pada orang-orang yang penginapannya berakhir hari ini, membenarkan kamar kosong, dan sekali lobi bersih langit sudah cerah.

Aku mendengar bunyi bel dari sebuah kamar di lantai pertama.

"Ya ya, air, kan~?"

Panggilan untuk hal pertama karyawan penginapan di pagi hari tamu bangun selalu meminta air.

Ini akan melipatgandakan kerja untuk membawanya setelah mereka meminta, jadi aku membangun pengalaman membawa kendi air dan gelas.

"Ah, itu tempat orang itu."

Itu orang yang bertanggung jawab untuk mengalahkan monster kemarin, ahli tombak (kata seorang pria tua mabuk sehingga diragukan). Dia pria rapi yang selalu bersih-bersih dengan air setiap hari.

Kalau dipikir-pikir, ia membawa teman-temannya bersama, minum dan bersenang-senang sampai kemarin.

"Aku ingin tahu apakah aku akan baik-baik saja hari ini."

Apalagi, pria itu selalu menunjukkan aku hal-hal luar biasa setiap kali.

Pertama kali adalah bendanya yang berdiri tegak, dan kedua kalinya ia menunjukkan dirinya melakukan sesuatu dengan tangannya.

Gambar sperma laki-laki terbang dengan kekuatan seperti itu masih jelas dalam pikiranku.

Aku bahkan berpikir, apakah ia menikmati mengekspos dirinya?

"Yah itu adalah benda yang luar biasa! Aku mengerti dia akan bangga pada benda ukuran monster itu! Tapi tetap saja!"

Aku berpikir, mungkinkah ritual kenal-mengenal, apakah dia memintaku? ketika bel berbunyi sekali lagi.

Aku tak boleh begini, memiliki delusi tepat di depan pintu.

*Tok tok*, aku mengetuk pintu.

"Aegir~ Aku membawa air~ Bisakah aku masuk?"

"Tentu," jawabnya, jadi aku membuka pintu dengan hati-hati, kalau dia masih telanjang, aku harus menutupi wajahku segera, tentu saja, akan ada kesenjangan besar antara jemariku.

"Terima kasih, airnya bagus di sini."

Syukurlah, dia memakai celana hari ini.

Dia masih telanjang dari pinggang ke atas tapi aku tidak begitu keberatan. Sebenarnya, wajahnya dan tubuh berototnya cukup indah, aku bisa bilang aku merasa agak senang sebagai seorang perempuan....

"HYAAAAAAAA!!"

"Hm? Apa? Aku mengenakan celana hari ini, kan?"

Kau bukan masalah! Ranjangnya yang bermasalah!

Ada seorang wanita tidur di ranjang.

Tidak, tunggu, daripada 'tidur' akan lebih baik untuk mengatakan dia tergeletak, ia berbaring di atas ranjang dengan rambut berwarna cokelatnya menyebar, kakinya terbuka lebar dengan tidak pantas, bergerak-gerak dan lagi.

Tubuhnya ditutupi beberapa cairan tak dikenal, seolah-olah dia telah diperkosa tapi wajahnya tampak senang, menatap ke udara kosong.

Sekarang aku melihat lebih dekat, dia salah satu wanita yang Aegir-san bawa kemarin, kan!?

Maksudmu kau akan segera menunjukkan tombak titanmu segera setelah kau membawa seorang wanita ke dalam jangkauan!

Tentu saja, bencana yang mengerikan menimpa seprai, akulah yang harus mengganti dan mencucinya!

Mencucinya, katamu? Seprainya bernoda, malahan, haruskah aku bilang basah kuyup oleh cairan laki-laki dan perempuan yang tidak dikenal? Kau ingin aku yang belum menikah untuk mencucinya!? Ada darah di tengah juga, apa dia perawan? Kau menyerang perawan dengan yang benda mengerikan itu!?

"Aegir di~mana~ jangan pergi~"

Wanita itu memanggil dengan matanya masih belum fokus.

Jangan bilang "Kau bisa bersih-bersih nanti" padaku! Kau masih akan melakukannya? Aku baru menyadarinya sekarang tapi kamar ini baunya mengerikan.

Hei jangan membuka celanamu saat aku masih di sini, kau menunjukkan itu padaku hari ini juga.

Melihat dia menyebarkan kaki wanita membuat suara centil dan memasukkan penisnya sampai mendorongku pada batasku.

"Mesuuuuuuuuuuuum!!"



Matahari baru saja mulai meningkat dan warga kota mulai kegiatan mereka ketika Grey datang.

"Pagi Aegir, mungkin ini terlalu awal tapi tentang kemarin! Datang denganku ke markas penjaga. ...Omong-omong, ruangan ini bau aneh. Buka jendela atau kau akan sakit."

Bau itu disebabkan oleh berbagai hal diberhentikan oleh Carla yang pingsan setelah aku menyiksanya.

Aku membawa Mireille untuk membantunya berganti pakaian dan kembali ke kamarnya.
Dia tidak dalam kondisi untuk bepergian dengan kami jadi aku menanggap dia beristirahat seharian.

Kami berjalan di belakang Grey yang naik di atas kuda, sepertinya mereka akan menyerahkan imbalan yang berpartisipasi dalam kemarin berburu di tempat lain.
Kami pergi menuju daerah di pusat kota yang biasanya tidak punya urusan, di mana rumah Count yang menguasai pemukiman sekitarnya dimulai dengan Roleil, yang dibedakan dalam Triea, Count Viole Feyertin (selanjutnya 'Count') , Town Hall, dan rumah-rumah dari agen kerajaan dikumpulkan.

"Rumah-rumah di sekitar sini sangat besar."

"Tentu saja, Roleil adalah kota nomor dua di negara kita, yang mengapa pedagang besar dan bangsawan berkumpul di sini."

"Begitulah," lanjutnya.

"Jika kita pergi berperang dengan Arcland, kita akan berada dalam kesulitan dengan persediaan dan barang-barang, dan jika mereka melewati benteng perbatasan, tidak ada selain pemukiman kecil sejauh kota ini sehingga anak-anak pedagang dan bangsawan tidak benar-benar datang sini."

"Kemudian sementara [pemukiman kecil sejauh kota ini] akan diserang, kau mengeras pertahanan dan melindungi kota ini, kan?"

Yang mengingatkan aku, Mireille bilang dia datang dari sebuah desa kecil.
Aku ingin tahu apakah dia memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang itu.

"Oi oi, yang menyerang adalah para bajingan Arcland kau tahu, kami memukul mereka tidak akan membantu apapun. Selain itu, benteng perbatasan di sini sehingga tidak terjadi."

Itu Grey berbicara dengan suara tenang karena kebajikan sendiri, atau apakah karena dia merasa bersalah tentang sesuatu?

Sementara kami melakukan itu, kami tiba di markas penjaga.

Bangunan batu dikelilingi oleh dinding batu setinggi orang dewasa, itu memiliki struktur di mana kau dapat melihatnya mengambil tugas menjadi benteng jika serangan atau pemberontakan terjadi.

"Sudah sampai. Sekarang kawan-kawan, kita akan memberikan bukti dan mengambil imbalan kalian, tapi perburuan ini telah menyebabkan para penjaga beberapa kerusakan besar juga. Oleh karena itu, kepala penjaga dan walikota kota ingin mendengar penjelasan untuk berburu ini secara pribadi dari diri berpengalaman kalian. Aku berharap kerja sama kalian."

Mendesah dan keluhan keluar dari antara orang-orang yang berkumpul.

Tentu saja. Hal ini jelas bahwa mereka lebih suka menerima uang dari memberi seseorang penjelasan merepotkan. Hal ini juga mudah untuk melihat para tetua di dewan kota terus-menerus menunjukkan setiap kesalahan dan inkonsistensi.

"Jika Anda ingin cerita Anda akan lebih baik memberikan uang dan hanya memanggil beberapa orang."

Bahkan Mireille mengajukan keluhan pada diberi pekerjaan, tapi Grey menjawab santai.

"Jika kami memberi kalian imbalan dulu, akan salah kalian mengatakan kalian akan datang?"

"Carla memiliki begitu menyenangkan kemarin, tapi aku mendapatkan pekerjaan ini..."

Di antara orang-orang yang mengeluh, aku mulai tertidur untuk mengejar ketinggalan pada kurangnya tidur kemarin.



"Berikutnya! Masuk!!"

Aku mendengar suara yang sangat sombong dan melompat berdiri.

"Di mana ini?"

"Hilangkan wajah mengantukmu dan mari kita pergi! Aku harus mengakhiri ini dengan cepat dan mengeluh kepada Carla."

Di dalam tempat seperti ruang konferensi ada meja bundar, pria tua mengantuk, pria paruh baya tampak bau, dan satu orang besar dengan atmosfer jelas berbeda tentang dia, atmosfer seorang militer, juga, Grey di sini juga.

"Dia kepala penjaga, Associate Baron Glock Eglise."

Suara pria besar itu rendah dan berat, tapi mudah dimengerti dan penampilan luarnya penuh kekuatan.

"Aku Aegir, seorang tentara bayaran individu."

"Mireille, juga tentara bayaran."

"Jadi kalian orang-orang yang menghabisi Hardlett yang terakhir kali, kami telah mengumpulkan mayatnya. Sepertinya rumor ini benar, bahkan aku belum pernah melihat serigala lapar sangat besar seperti itu."

*Huhu*, dia tertawa dan melanjutkan.

"Pada awalnya kupikir mereka bodoh yang bingung dengan jumlah yang kau habisi dan terjebak dalam kebohongan."

Glock bingung dan bermain dengan taring yang kita sajikan.

"Kau menghabisi sebanyak ini dengan hanya tiga orang adalah masalah besar. Aku juga mendengar kau menghabisi empat serigala lapar yang mengawal Hardlett sendirian."

"Ya. Aku bisa menjamin hal itu!"

Grey, masih berdiri di belakang kami, mengangkat suaranya, dia orang baik tapi aku ingin dia membalasku untuk kemarin, dengan wanita kalau bisa.

"Humm, kalau bodoh jujur ​​ini mengatakan demikian maka tidak boleh ada kesalahan apapun, inilah imbalanmu!"

*Cringle*, imbalan uang kami untuk serigala dan lapar serigala diletakkan di atas meja.
Suaranya melanjutkan.

"Tidak ada tambahan untuk serigala lapar ekstra besar... populer bernama Hardlett. Oleh karena itu kami akan membagikan 50 koin emas sebagai kompensasi atas kehidupan semua yang diserang! Itu akan menjadi imbalanmu."

Ooh bergema di seluruh aula.

Sebuah orang biasa miskin bisa bertahan 10 tahun dengan 50 koin emas.

Dibandingkan dengan gaji prajurit biasa, itu cukup untuk dua orang.

"Komandan! Jangan kau pikir 50 emas terlalu banyak? Pensiunan untuk para penjaga korban dan keluarga korban dan biaya menyewa penjaga baru tidak murah, tahu."

"Nay! Untuk tentara bayaran perlu untuk menanggapi hasil mereka dengan pembayaran, kalau kita bertindak kikir di sini, tidak hanya kota tetapi juga nama Count Feyertin akan rusak..."

Saat pertengkaran merepotkan berlanjut sekali lagi aku melangkah satu kaki di dunia mimpi akhirnya mereka mencapai kesimpulan.

"....Dalam pertimbangan keadaan, aku, atas nama Associate Baron dan Kepala Pengawal Glock Eglise serta nama Dewan Kota Roleil, memberikan 62 emas sebagai pengakuan atas jasa-jasa Anda! Itu saja."

Hee, sehingga semua menambahkan sebanyak itu... kukira aku sudah menjadi orang cukup kaya.

Saat aku hendak meninggalkan kursiku, berpikir percakapan berakhir, Associate Baron Glock tiba-tiba muncul tepat di sampingku.

Selain ukurannya yang besar, ia berotot, membuatnya terasa menindas.

"Aku mendengar dari Grey. Hardlet dan serigala lapar benar-benar dihabisi olehmu sendiri."

"Untuk empat serigala lapar, tapi ada orang lain yang sampai dulu yang besar sebelum diriku."

"Tapi selain kau, tak ada yang bisa melukai dia."

Jangan mengatakan sesuatu yang tidak perlu, Grey, aku ingin cepat-cepat kembali dan merasakan Carla sekali lagi kalau kubisa.

"Aku akan langsung saja. Maukah kau bergabung meenjadi penjagaku? Aku yakin orang sepertimu yang lebih baik di pertempuran dari siapa pun akan menjadi penjaga yang sangat baik. Tentu saja, kau akan mendapatkan dua kali gaji penjaga biasa, 40 emas setahun."

Aku juga berpikir begitu.

Mireille, kau tidak harus melihatku dengan cemas seperti itu. Ya, benar.

"Aku bersyukur ataas penawaran Anda, ketua, tapi sayangnya aku berencana untuk melakukan perjalanan untuk melihat dunia jadi aku tidak bisa menerima pekerjaan sebagai penjaga."

Untuk saat ini aku akan memberinya terima kasihku, orang ini dan Grey adalah satu-satunya sekutu sebelumnya.

Tapi tujuanku adalah untuk menjadi Raja negeri ini, bukan menjadi penjaga.

Itu dan jika aku terus tinggal di negara ini, aku akan mengecewakan wanita itu.

"Apakah begitu? Sungguh disayangkan tetapi apa boleh buat. Jika bukan karena aku dan status istriku, aku juga ingin melihat dunia, aku tahu bagaimana perasaanmu."

Begitu, jadi orang tua ini sudah menikah, jika istrinya tidak sebesar beruang maka adegan dirinya meniduri istrinya pasti akan terlihat seperti adegan peternakan Orc.

"Kita tidak bisa menerima tawaranmu untuk menjadi penjaga, tapi kami berterima kasih untuk pertahananmu sebelumnya. Imbalan ini tidak akan cukup, tetapi jika ada sesuatu yang bisa kita lakukan untukmu sebutkanlah."

Mireille memberiku pandangan yang mengatakan itu tidak perlu! tapi aku diam-diam meraih pantatnya dan ia berbalik jinak.

"Hm, kalau begitu, kau memiliki kesempatan untuk mengunjungi desa-desa timur, maukah kau mengalahkan bandit yang tersebar di sana? Akan ada imbalan, tentu saja. Para penjaga tidak dapat memobilisasi jauh dari kota tapi makanan yang datang dari timur itu penting untuk kota. Para bandit, tapi, belakangan ini meningkatkan pengaruh mereka dan kerusakan meningkat."

"Baiklah. Kalau aku pergi ke timur maka aku akan mencoba melakukan hal itu."

Dengan ini percakapan itu berakhir dan kami kembali.

"Kupikir aku akan bisa bekerja sama denganmu."

Grey tampak sedikit kecewa bahwa aku tidak menerima tawaran tersebut.

"Kau komandan jadi aku tidak akan bekerja sama denganmu; Aku akan menjadi bawahan."

"40 emas setahun adalah gaji komandan, itu adalah mimpi dari orang kuat kota, sungguh sia-sia."

"Aku punya tujuan besar kau tahu, juga kau belum membalasku kau tahu, kurasa aku bilang untuk menunjukkanku ke beberapa pelacur."

"Baiklah! Aku tidak benar-benar mengunjungi mereka tapi kali ini aku akan meminta orang-orangku untuk memperkenalkan beberapa pelacur yang mereka kenal. Tapi kau benar-benar seorang playboy, huh, kau akan merusak tubuhmu suatu hari nanti."

"Ini impian seumur hidupku setelah tubuhku hancur oleh seorang wanita."

Toh, tujuanku sendiri adalah untuk mendapatkan seorang wanita untuk menjadi milikku.

"Berapa lama kau akan berada di kota ini? Ketua bilang sebanyak itu tapi berburu serigala ini berakhir, kau party sementara jadi akankah kau pergi berpisah?"

Kalau dipikir-pikir itu ada pembicaraan seperti itu, ya? Aku sedang tidur jadi aku tidak benar-benar menangkapnya.

Kami bertiga memang party sementara yang bergabung bersama-sama di dalam gerbong. Gadis-gadis mungkin memiliki tempat pergi sendiri setelah berburu serigala berakhir.

Kami hanya party selama 2 hari tapi dadaku terasa kesepian.



"Eh? Aku ikut dengan Aegir."

Kembali di Little Bird Pavilion, kami membagi imbalan dan berbicara tentang apa yang akan kita lakukan mulai sekarang tapi Carla mulai menyatakan itu seakan itu diberikan.

"Bagaimanapun, Mireille akan kembali ke desa Sheera jadi aku akan tinggal di daerah ini dan hidup dengan berburu."

Tampaknya setiap tahun selama musim ini Mireille akan pergi membeli bahan makanan dengan penghasilannya dan kembali ke keluarganya.

Selama waktu itu Carla tidak ada hubungannya sehingga dia berjalan tanpa tujuan dan sekali musim ini tiba mereka akan bertemu lagi.

"Aku sudah jadi wanita Aegir. Jelas saja aku ikut denganmu."

Sepertinya Carla adalah tipe wanita yang akan memiliki perasaan yang kuat sekali dia jatuh cinta. Tadi di lobi aku menyentuh pantatnya sambil setengah menggoda tapi dia mulai melepas celana dalamnya jadi aku buru-buru membawanya di dalam kamar.

"Tapi kau sungguh baik-baik saja dengan imbalannya?"

Mereka bersikeras bahwa kita membagi pembayaran 12 emas dengan 4 emas masing-masing orang, dan memberikan semua imbalan untuk Hardlett padaku.

"Ini harus jelas, tapi semua serigala pun dihabisi olehmu, kita hanya mengurus sisa. Kalau kau mengatakan kita bisa memilikinya, kami sudah bersyukur mengambil 4 emas, tapi tidak membuat kita mengambil lebih dari itu tanpa malu-malu."

"Tidur denganmu sudah cukup bagiku, aku tidak perlu apa-apa lagi, aku akan melakukan seperti yang kau katakan."

"Lalu percakapan ini berhenti di sini, kita juga memutuskan party, tapi Mireille, kau akan kembali ke rumah, bukan?"

Desa Sheera, benar? Aku ingat dia bilang bahwa dia akan kembali di musim dingin.

"Betul. Setiap tahun setelah berburu serigala, aku akan membeli makanan dengan penghasilanku dan pulang. Desaku tidak memiliki makanan yang cocok untuk musim dingin. Anak-anak kecil akan kelaparan."

"Kalau dipikir-pikir, aku mendengar ada bandit, apa desa Sheera baik-baik saja?"

"Kami tidak baik-baik saja. Itulah sebabnya aku memikirkan hal itu sekarang."

4 emas tampaknya jumlah yang cukup besar.

Tapi membawa banyak makanan akan membutuhkan dia untuk meminjam kereta.

Naik kereta melalui wilayah bandit adalah bunuh diri, sehingga pada akhirnya dia hanya bisa membeli sebanyak yang bisa dia bawa.

"Jadi bagaimana Carla dan aku pergi bersama-sama denganmu?"

Dengan begitu kita dapat membawa banyak meski kita hanya berjalan, dan kalau kami menggunakan kereta dan bandit keluar, kita akan mampu melakukan sesuatu tentang hal itu.
Satu-satunya masalah adalah jarak...

"Ini tidak terlalu jauh. Aku bisa sampai di sana dalam 5 hari dengan berjalan kaki, 4 kalau terburu-buru."

Sudah diputuskan.

"Carla dan aku ikut juga. Setelah mencapai desa Mireille, aku mungkin juga membalas kepala penjaga dengan pemusnahan bandit."

"Lalu aku akan mengambil kesempatan ini dan pergi membeli makanan segera. Bagaimana dengan kalian berdua...?"

"Mari kita berhubungan seks."

"Ayo lakukan."

""Mari kita bercinta.""

Sebenarnya, apa yang kau pikir akan kita lakukan.

Tapi pada akhirnya Mireille membuat kami pergi keluar.

"DASAR MANIAK SEKS! Kau akan berzina sepagi ini! Carla, kau kehabisan anak panah jadi setidaknya beli lagi! Aegir, kau punya banyak uang sekarang, jadi kenapa kau tidak pergi membeli senjata atau armor. Kalau kau bisa naik kenapa kau tidak mencari kuda?"

Memiliki kuda tentu akan baik.

Tidak hanya kecepatan, tapi kita bisa meningkatkan jumlah kita bawa, itu akan juga berguna dalam pertempuran.

"Aku, tidak pernah naik kuda sebelumnya."

Mata Carla berkilauan.

"Lalu aku akan mengajarimu. Aku telah melakukan perjalanan dengan kuda sejak aku kecil sehingga kau akan baik-baik saja, aku akan mengajarimu bagaimana naik jadi aku akan menaikimu di malam hari!"

Mendapatkan perawan pengalaman pertamanya berubah menjadi sesuatu yang besar, huh.

Tapi kami telah memutuskan apa yang harus dilakukan. Carla membeli anak panah, aku membeli senjata dan kuda, Mireille membeli makanan, dan kami berangkat di pagi hari esok.

Bagaimanapun, aku harus meminta Carla mengajariku untuk naik kuda pelan-pelan.

Dengan lenganku masih terjalin dengan Carla, pertama kita mencari senjata.

Yang kuinginkan adalah pisau atau yang serupa, karena aku hanya bisa meninju lawan dari jarak dekat dalam pertempuran kemarin.

Aku memasuki Miranda Store yang memiliki item kelas tinggi yang berbaris, karena tidak perlu pelit.

Aku memiliki lebih dari 70 koin emas di tasku, aku mungkin tidak miskin.

"Selamat datang. Silakan tinggalkan alat Anda di sini untuk dijaga."

Anak laki-laki dari terakhir kali menguatkan pinggang dan menerima tombak.
Oo... dia bisa mengambilnya! Manusia adalah makhluk yang berevolusi.

"Terima kasih atas dukungan Anda. Bolehkah aku bertanya urusan Anda datang hari ini?"

Pemilik toko Ogil tidak ada di sini sehingga petugasku adalah seorang pemuda tampan, meski ia berada di sini itu akan mengganggu jika ia bertanya tentang koin emas.

"Aku ingin melihat pisaumu. panjang bilahnya sekitar 30cm dan tanpa ornamen. Kalau bisa, bahannya harus baja atau lebih baik."

Dia berbariskan pisau dengan cepat setelah tahu.

Desain yang kasar tapi pisau yang tebal, aku berniat untuk membeli dua yang praktis dan menempatkan mereka di punggungku.

Saat begitu, aku juga melihat-lihat armor tapi tidak ada leather armor yang lebih baik dari apa yang kupunya, metal armor meningkatkan berat badanku terlalu banyak jadi aku menyerah.

Biaya pisau 4 koin perak masing-masingnya, bersama dengan makanan yang diawetkan, tas, dan barang-barang lainnya, aku membayar 1 koin emas dan saat meninggalkan...

"Bukankah ini Aegir-sama?"

Aku agak lambat pergi dan tertangkap.

"Konsultasi tentang sebelumnya... bukankah apa Anda datang ke sini, kukira. Aku mendengar desas-desus Anda menerima gelar kehormatan untuk mencapai eksploitasi militer besar."

Seperti yang diharapkan dari pedagang, telinganya tajam.

"Aku menghargai bisnis yang Anda lakukan di toko ini hari ini. Namun, membeli pisau dan makanan diawetkan, apa Anda berencana pergi ke suatu tempat yang jauh?"

"Aku ikut teman ke desa Sheera. Kami membeli barang dan keselamatan publik yang belakangan ini telah miskin."

Ogil setuju seperti yang dilakukannya mendesah berlebihan.

"Tentu saja banyak pembeli menuju timur telah bertemu bahaya dari pencuri belakangan ini, itu menjadi penghalang bagi bisnis. pekerja kami juga telah terluka atau ditangkap dan ditahan untuk ditebus."

"Fallen mercenaries?"

Fallen mercenaries memiliki keterampilan kepemimpinan dan pengalaman dalam pertempuran kelompok sehingga mereka akan merepotkan.

"Tidak, mereka muncul untuk menemui orang-orang kelaparan dari desa-desa sekitarnya. Hasil keluaran miskin karena iklim belakangan ini buruk, sehingga jumlah orang kelaparan meningkat."

Begitu, sehingga petani menjadi pencuri karena masalah makanan.

"Akibatnya, para penjaja pun tidak mendekati dan daerah itu terus memburuk. Ini benar-benar bodoh."

Seorang pedagang seperti Ogil dapat memikirkan hal-hal selama bertahun-tahun, namun para petani miskin mungkin hanya memiliki makanan hari ini di kepala mereka.

Tapi itu akan menjadi aneh untuk menyalahkan mereka; orang akan mati jika mereka tidak makan selama 3 hari, jadi mungkin tidak berguna bagi mereka untuk berpikir tentang setahun kemudian.

"Omong-omong, kuharap Anda membutuhkan kargo. Dalam hal ini, akankah Anda akan membutuhkan gerbong atau kereta?"

Seperti yang diharapkan, ia adalah seorang pedagang yang luar biasa, kata-kataku tidak luput darinya.

"Tidak, akan perlahan-lahan melalui daerah dengan pencuri dengan gerbong mungkin adalah bukan ide yang baik, aku mencari satu kuda sebagai tumpangan."

Mata Ogil bersinar.

"Kalau begitu, maka silakan tinggalkan toko Miranda kami! Toko kami memiliki track record yang memasok kuda perang ke penjaga. Kami pasti akan dapat mempersiapkan kuda sampai Anda puas."

perilaku berlebihan itu adalah yang mencurigakan, tapi tidak ada kandang lain yang bisa kupercaya jadi aku memutuskan untuk percaya.

Pada catatan lain, tampaknya Carla membeli panah untuk membuat anak panah sendiri karena yang tersedia memiliki keseimbangan yang buruk.

Seperti yang diharapkan dari huntress(pemburu wanita), dia tampaknya memiliki keterampilan dengan efisiensi yang baik.

Berbagai kuda merumput di plot yang tampaknya dimiliki oleh Miranda store.

Ogil dan peternak memberikan satu demi satu penjelasan tapi aku tidak bisa memahami semua itu.
Aku seorang amatir dengan kuda, tapi sebagai makhluk hidup, mereka tampaknya tidak memiliki semangat.

Carla tampaknya tidak tertarik.

"Mereka tidak memiliki semangat. Loyalitas dan kemudahan penggunaan diprioritaskan di gunung, dan apapun dengan temperamen sangat liar dikebiri."

Dalam hal ini, aku berpikir tentang menyerah pada kuda, tapi kemudian kuda hitam memasuki pandanganku.

Berbeda dengan kuda lain, itu tidak menunjukkan minat kepada kami dan makan rumput, membuat suara mokumoku.

"Bagaimana dengan itu?"

Tatapan Ogil dan si peternak saling bertukar dan menunjukkan senyum pahit.

Apakah kuda ini aneh?

"Yang itu akan berusia 3 tahun musim semi ini, tapi itu keburukannya terlalu kasar dan tidak dapat digunakan sebagai tunggangan."

"Tubuh besar itu cocok untuk kuda perang, tapi itu akan bertarung dengan kuda lain yang dinaiki bersama-sama dengan itu."

Begitu, jadi kuda ganas itu alami.

"Hanya beberapa hari seseorang dibedakan dari para penjaga menjadi tertarik pada ketahanan itu, tapi patah beberapa tulang setelah terlempar."

Kuda hitam dibawa di depanku, tapi itu melotot padaku tanpa henti.
Rasanya aku akan ditendang saat aku lengah.

"Aku mendengar Aegir-sama tidak pernah menaiki kuda. Dalam hal ini, hal pertama membangun pengalaman dengan mengendarai kuda lebih taat..."

Ogil mengatakan sesuatu, tapi mataku tidak berpisah dari kuda ini.
tatapannya juga tidak menjauh, ini tidak membawaku atau manusia lainnya.

Dia hanya terganggu oleh sesuatu.

Aku mencoba untuk mencari tahu apa, apa yang kurang.

Jawabannya muncul setelah satu menit penuh mencolok.

Ini hal yang sederhana sekali, kau tahu.

"Carla, coba naiki kuda ini."

"Seorang wanita akan naik!? Tapi…"

"Baiklah, pinjam bahumu."

Peternak dan Ogil menjadi bingung dari Carla yang sudah memutuskan untuk naik itu.

"Lalu aku akan membehel dengan cepat -"

"Tidak perlu, kau bisa naik pada seperti itu, kan Carla?"

"Ya aku bisa"

"Tidak mungkin! Menunggangi kuda ini begitu saja, tak terpikirkan! Kau akan terluka."

"Aku naik."

Carla menaiki kuda dengan lincah dari bahuku yang membungkuk.

Kuda itu menjerit *brrrr*, tapi jinak dan tidak ganas.

"Haa!"

Carla mempercepat kuda dengan tendangan ringan ke perutnya, kemudian mereka kembali setelah melakukan lap lebar sekitar padang rumput.

Dia menempel dalam posisi miring ke depan karena tidak ada kendali.

Tidak ada kendali berarti tidak ada kontrol, kuda itu bergerak dengan merasakan niat Carla.

"Tidak mungkin…"

"Kuda ganas itu..."

Tetapi meskipun Carla bisa naik, pada dasarnya tak ada gunanya jika aku tidak bisa naik.

Ini pertama kalinya aku menunggang kuda jadi aku memiliki behel dan kendali terpasang.

Untuk menenangkan kuda yang mulai menunjukkan ketidaksenangan lagi, aku membelai itu telinga dengan tegas dan berbicara dengan itu, kemudian melompat.

"Ooh! Kuda-kuda yang menakjubkan, ini akan mengubah dunia!"

Kuda hitam menunjukkan sedikit ketidakpuasan tetapi tidak membuangku.

Setelah berjalan sekitar sejenak, ia berteriak *brrrrr*, seolah-olah mengatakan itu sudah cukup.

"Aku ingin kuda ini, berapa harganya?"

"Umm, dengan harga dari saat kuda ini tidak bisa dipasang sebagai dasar, itu, harga sekarang yang taat akan..."

"Uwaaaaaa !!"

Ogil berpikir tentang menaikkan harga sedikit sekarang bahwa kuda itu dikelola, ia tergagap ketika ia mengatakan itu tapi ia melihat peternak yang mencoba untuk mencari tahu jika dia bisa naik kuda hitam bisa terlempar punggungnya, dan terdiam.

Pada akhirnya harga menjadi 2 koin emas. Sebuah behel, armor kuda sederhana, alat air, dan tas kulit untuk bagasi harganya 1 koin emas.

Tampaknya biaya kelas satu menunggang kuda setidaknya 20 koin emas, dan hargaku adalah khas untuk kuda beban atau untuk daging.

"Jujur saja, Aegir-sama penuh dengan kejutan."

"Sungguh?"

"Ya, benar. Aku ingin menanyakan untuk referensi di masa mendatang, bagaimana Anda mengatur kuda nakal ini?"

"Sederhana saja kalau kau tahu apa yang menyebabkan kuda ini menjadi ganas."

Mungkin aku memahaminya karena kuda ini dan aku adalah sama.

"Dan alasan itu?"

"Itu karena dia tidak ingin dipasang oleh laki-laki. Mungkin dia juga menikmati Carla menekan dadanya padanya."

Rahang Ogil *kokun*.

Tentu saja, itu besar dan benar-benar hitam.

Ini bukan kuda yang akan dipilih wanita, kuda itu mencoba naik semua pria kuat.

"La... Lalu bagaimana Aegir-sama menumpangi tanpa terlempar?"

"Sebelum aku naik aku mengatakan kepadanya 'Carla akan menunggangimu sehari-hari kalau aku membelimu', seperti itu."

Membawa Carla dalam suasana hati yang baik, kuda meninggalkan Ogil yang ternganga.



Maria menunjukkan kejutan ketika kuda dibawa kembali ke Little Bird Pavilion, tapi awalnya mereka memiliki fasilitas untuk kuda wisatawan. Tampaknya memberi makan dan air yang disediakan ada biaya yang menyertainya.

"Jadi apa namanya?"

Aku tidak berpikir tentang nama.

Apa ya

"Schwarz"

"Hm?"

"Schwarz mungkin bagus."

Jadi, nama kuda hitam pecinta wanita adalah Schwarz.

"Omong-omong, penginapan Anda saat ini berakhir hari ini, sampai kapan Anda ingin memperpanjang?"

Itu benar, aku belum memberitahu Maria.

"Maaf, tapi tidak memperpanjang, aku akan berangkat besok pagi. Aku tidak tahu kapan aku bisa kembali."

"Eh," Maria membeku tak percaya.

Ini pasti tak terduga, aku hanya di sini selama 4 hari.

"Begitu... aku mengerti... Anda pergi..."

"Jangan begitu, aku akan tinggal di sini kalau aku datang ke kota ini lagi setelah urusanku selesai. Atau kau tidak bisa tenang tanpa melihat bendaku?"

Aku bercanda tapi Maria memberikan balasan setengah hati dan terhuyung-huyung.

"Ada apa dengan itu?"

"Malam ini... kau mungkin datang untuk memahami. Mireille tampaknya akan kembali, aku akan pergi melihatnya."

Sekarang saja, aku ingat satu orang lagi yang harus kuberitahu akan keberangkatanku.



"Aku... mengerti"

Ruu duduk di sisiku, makan tomat sambil menunduk sedih.

Ekspresi anak ini pada dasarnya negatif, suatu hari nanti aku ingin membuat dia tertawa terbahak-bahak.

"Ya. Karena berburu serigala lapar disuspensi, tidak ada lagi yang harus kulakukan di sini."

"Aku tahu benar... orang-orang di sini menurun sehingga semakin cukup sulit untuk menjual juga."

Begitu, karena ada orang yang kurang karena suspensi perburuan ini ada lebih sedikit pelanggan di jalan kios juga.

Tingkat warga tidak menggunakan kios pinggir jalan semua sebanyak itu.

"Um! Kau menuju desa-desa timur, kan?"

Teriakan tiba-tiba mengejutkanku, tapi aku mengangguk konfirmasi.

"Aku benar-benar datang dari sana untuk bekerja di sini, kalau tidak keberatan bisakah kau membawaku denganmu? Ini terlalu berbahaya bagiku sendiri sehingga aku tidak bisa pulang. Dan belakangan ini lebih sedikit karavan."

Begitu, aku bertanya-tanya bagaimana si kecil ini melakukan perjalanan ke sini, jadi dia menaiki karavan untuk bepergian.

Dan kekurangan karavan karena peningkatan bandit.

Tentu saja, kalau anak ini berjalan sendiri maka satu-satunya masa mendatang akan menjadi makanan bagi serigala atau monster, atau ditangkap dan dijual oleh bandit.

"Apakah kau memiliki keluarga di kampung halamanmu?"

"Aku memiliki seorang ibu. Hanya saja dia terluka dan tidak bisa bekerja dengan baik."

Mengawal seorang gadis kecil untuk bertemu ibunya adalah tugas pria.

"Oke, aku akan berangkat dari Little Bird Pavilion besok pagi sehingga kau bisa bersiap-siap dan tunggu di sana? Tidak perlu datang subuh, datang saja setelah matahari terbit."

Diputuskan tanpa konsultasi dua lainnya, tapi hanya satu anak tambahan mungkin tidak ada masalah.

Schwarz mungkin akan bersukacita karena jumlah perempuan telah meningkat.

Sementara begitu, aku juga mengatakan kepada Grey tentang akan pergi sejenak.

Dia mengatakan "Begitukah, hati-hati".

Itulah akhirnya.

Semalam di Little Bird Pavilion, Mireille membeli jumlah makanan yang cukup mengetahui kuda yang tersedia.

Dia berlari ribut ke kios pinggir jalan yang menutup.

Aku tidak memerlukan sesuatu, jadi aku menepuk Schwarz (ia tampak enggan), menggoda Maria (dia marah), dilayani oleh Carla (senang), dan mendapatkan relaksasi yang tepat untuk perjalanan ketika Mireille menyeret Carla ke kamar mereka .

Seperti yang diharapkan, aku sudah kurang tidur sejak kemarin jadi mungkin lebih baik untuk tidur lebih awal.

Aku merasa tak enak pada Carla yang tidak mampu menyelesaikan, tapi aku tersegarkan jadi aku mungkin akan bisa tidur nyenyak.

Aku berbaring di ranjang mulai tertidur ketika pintu dibuka tanpa ketukan.

Aku segera mengulurkan tangan mengambil pisau di ranjang, tapi diam-diam menurunkan tanganku ketika sesosok buram di kegelapan menjadi lebih jelas.

"Kau sudah bangun... kan?"

"Ya, baru saja."

Maria mengambil tempat duduk di ranjang sambil mengenakan pakaian yang tipis.

Aku tahu mengapa dia datang, tapi mari kita tunggu dia untuk mendekati dulu.

"Kurasa itu selamat tinggal segera."

"Kuharap."

Aku tidak bermaksud untuk tidak pernah kembali, tapi aku tidak bisa menjanjikan aku akan kembali.

"Aku ingin berbicara lebih banyak."

"Hanya bicara?"

"Kau sungguh yakin. Aku akan jujur, aku tertarik padamu, aku ingin kau untuk merangkulku."

"Toh, kau memang melihat bendaku tiap hari."

"Itu!...Terserah, apakah gadis kemarin adalah kekasihmu?"

"Tidak, kita tidak seperti itu. Tapi dia adalah wanitaku."

Satu-satunya cahaya berasal dari lampu minyak yang dia bawa.

Aku bisa mendengar cekikikan dari sosok samar dia.

"Sungguh hina, meskipun Carla-san sangat memujamu."

Maria menempatkan cahaya ke meja saat aku bangun.

"Aku tidak bisa menahan perasaanku dan datang, tapi seperti yang kupikir aku merasa tak enak pada Carla-san."

Ciuman menyegel mulutnya, dan piyama tipisnya telah dilepas.

"Maria membawa air ke kamarku. Dia mencoba untuk menahan serangan, tapi diperkosa olehku. Itu akan baik-baik saja."

"Terima kasih... maka aku diperkosa dari sini?"

Aku memeluk Maria dan menyentuh payudaranya, memasukkan tanganku di antara kedua kakinya.

Dia sedikit basah dari antisipasi, tapi masih belum cukup untuk tubuh rampingnya menerima doronganku.

Aku meraih jariku ke bagian dalam dan menggosok di mana bagian perempuan yang sensitif.

"Apa rasanya enak?"

"Mmh... disana enaak."

Aku benar-benar menatap dadanya sementara merangsang tempat sensitif.
dada Maria sangat kecil, seperti gadis di bawah umur.

"Uuuu…. Kau berpikir mereka kecil."

"Itu benar, mereka kecil dan lucu."

Payudaranya kecil tapi itu membuat putingnya menonjol, membuat area bawahku keras dan berdiri tegak.

"Ini, ini memalukan! Melakukan sebanyak itu!"

Aku mengisap puting Maria dan menampilkan benda kerasku melalui bagian depan celana pendekku.

"Uwa! Sudah kuduga, itu besar!"

"Maria, sentuhlah."

Maria mencapai tangannya ke penisku dengan takut-takut, tapi satu tangan tidak bisa sepenuhnya memegang itu.

Setelah ragu-ragu sejenak, ia mulai perlahan-lahan menggosok dengan kedua tangan.

Pada saat yang sama, aku juga mulai membangkitkan lubang bawahnya.

Untuk sementara, hanya suara kulit menggosok dan basah dapat didengar, dan suara kenikmatan seorang wanita tercampur.

"Haa! Aku... sudah "

Bagian dalam Maria benar-benar basah, sudah waktunya untuk menikmati.

"Lalu aku mulai?"

"Ok, tapi sebelum itu-"

Aku menutup bibirnya untuk menghentikannya dari berbicara.

Tampaknya itu adalah pilihan yang tepat, karena Maria menutup matanya dan menikmati ciumannya.

Aku membaringkannya di ranjang dan berdiri di dekat sisi ranjang, kemudian dimasukkan sendiri ke dalam ruang di antara kedua kakinya.

Posisi ini menempatkan berat badan di belakang penis, memungkinkan aku untuk sepenuhnya mencabulinya.

Aku meletakkan tanganku pada bibirnya dan membelitkan jemari kita, dan mendorong pinggulku dengan semangat.

"Aaaaah—!!!"

Perutnya ketat karena tubuhnya yang ramping, tapi mungkin karena dia benar basah, aku menelan jauh di dalam, mencapai rahimnya sekaligus.

"Phew— itu bagus dan ketat. Rasanya nikmat."

"Ooh Oooh... nnnnnAAAAAH!..."

Maria belum pulih dari shock, bernapas sejenak dan dikeluarkan sejenak, suara tak berarti.

Tapi sekarang aku sudah bilang aku akan memperkosanya yang tak perlu untuk ditahan.

Pertama aku akan melumuri rahimnya.

Aku terus dorong ke dalam dirinya.

Di beberapa titik jemari kita dipisahkan, jemariku tersebar di dada datar, dan tangannya berada di bahuku.

Cairan berbusa mengalir keluar dengan dorong masing-masing, bersama dengan teriakan kecil.

"Auu! Ini membesar di dalam diriku... kau akan muncrat?"

"Ya, rasakan ini."

Aku mengabaikan Maria yang mengatakan sesuatu yang tidak jelas tentang kontrasepsi, berhenti bergerak di tempat terdalam dan menuangkan sperma tebalku ke dalam dirinya.

Maria menjadi bingung dan berusaha melawan, tapi ia tidak bisa mendorong kembali seorang pria ejakulasi dengan tangan kecil, aku memeluknya erat dalam pelukanku dan menuangkan semua itu ke dalam dirinya.

"Wa! Kau benar-benar keluar di dalam!"

"Hm? Apa buruk?"

"Tentu saja itu buruk! Kalau kau tidak muncrat diluar atau menggunakan obat-obatan... Aku akan mendapatkan seorang anak!"

"Begitu? Maaf. Tapi itu semua sama setelah sampai sini, kan? Ayo, mari kita lanjutkan."

Aku mengendong Maria dan meletakkan tanganku di dinding dan sekali lagi memasukan anggotaku ke rongganya yang menetes dengan spermaku.

"Waa—! Tunggu tunggu tunggu—!"

"Aku tidak menunggu. Kali ini aku akan serius."

"Eeeeeh? Barusan belum serius... tapi sebelumnya waaAAAA—!!"

Aku kira-kira menampar pantatnya dari belakang, menyerang tubuh feminin yang sudah lemah.

Setelah klimaks kedua atau ketiga Maria kehilangan tenaganya.

"Terserah! Hamil juga tak apa-apa! Jadi lakukan terus! Tolong muncratlah, Aegir-san!"

Aku mencubit puting Maria yang berdiri kaku di dadanya dengan kedua tangan dan ia mendorong tubuhnya di udara begitu kuat dia tampak mengambang.

Sebuah suara keras terdengar dan Maria hendak runtuh di ranjang, tapi aku tidak akan membiarkan itu.

Aku menggendongnya karena dia, mendorongnya ke bawah dan mendorongnya.

"Aku sudah pada batasku! Aku muncrat!"

"—————!!"

Aku menusuk Maria yang kehilangan kemampuannya untuk berbicara dan meraung seperti binatang.

Sperma mengalir ke dalam dirinya dengan semangat sampai bisa kubilang bolaku telah menjadi kosong dan kami berdua kelelahan di atas ranjang.

Seolah-olah dia telah menegaskan bahwa aku sudah menyelesaikan ejakulasi, Maria kehilangan kesadaran.

Wanita selain Lucy sangat mudah mencapai klimaks.

Aku diajari bahwa tidak mampu memuaskan seorang wanita di ranjang adalah rasa malu terbesar pria, jadi dengan ini aku bisa tidur dengan ketenangan pikiran.

Minyak lampu yang tersisa kehabisan saat itu, ruangan itu ditelan kegelapan, meninggalkan napas kami berdua yang tidur.



Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 69 Emas , 46 Perak (tembaga tidak dihitung)

Senjata : Large Bardiche, Steel Knift x2

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Mireille (Pendekar Pedang), Carla (Pemburu), Schwarz (Kuda), Ruu (Loli)

Jumlah Partner Seksual : 3
Oukoku e Tsudzuku Michi 12

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment