06 October 2017

Reunion v1 Bab 6

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 6 – Perasaan yang Tak Berubah

Bagian 1

Kondisi neneknya semakin hari semakin buruk.

Orang yang dikhawatirkan tidak menunjukkan kelemahan dan selalu bertindak tegas tapi, sudah jelas bahwa dia semakin lemah. Dia bahkan tidak bisa berjalan dan akan menghabiskan sebagian besar hari di tempat tidur.

Sejak kondisinya telah melewati tahap berapa banyak rumah sakit dapat lakukan, dia sedang di dalam rumah memulihkan diri sendiri. Ini agar dia bisa menghabiskan waktu dengan keluarganya pada waktu yang tersisa.

Setelah kembali dari dunia lain, Kurosu Tooi melakukan yang terbaik untuk merawat neneknya.

Dia sungguh-sungguh dan tulus melakukan yang terbaik untuk membalas jasa neneknya karena merawatnya. Ini belum banyak terbayar, tapi meskipun demikian, ia sungguh-sungguh berusaha untuk memenuhi tanggung jawabnya sebagai seorang cucu.

Sangat menyakitkan melihat neneknya perlahan melemah di dekatnya tapi, Tooi merasa sedikit bahagia.

(Aah, aku sangat senang. Aku benar-benar senang aku berhasil tepat waktu)

Ia takut ketika ia terlempar ke dunia lain akan tetapi, ia akhirnya bisa kembali lagi ketika neneknya masih hidup. Fakta bahwa 1 tahun lebih di sisi itu setara dengan satu bulan di waktu sini pasti berkah bencana. Berkat itu, ia akhirnya menghindari menjadi anak tidak patuh terburuk.

"Oh, cuaca bagus hari ini."

Setelah Tooi membuka jendela kamar, angin musim gugur masuk dengan lembut. Langit biru, dan cuaca yang terus-menerus menampilkan istilah [Musim gugur dengan langit jernih dan biru dan kuda tumbuh kuat].

Dengan tubuhnya di tempat tidur, neneknya menatap ke luar sebelum tersenyum lebar.

"Sungguh hari musim semi yang indah ya."

"Un? Apa yang kamu katakan, nenek(Abuela). Ini musim gugur tahu?"

"Dasar bodoh. Kata yang kuucapkan tidak benar-benar mengacu pada musim semi; kata itu mengacu pada iklim hangat akhir musim gugur seperti yang kita dapatkan saat ini."

Neneknya mendesah kecil setelah mengucapkan itu dengan nada lelah.

Dia memiliki mata biru orang Barat dan batang hidung yang tepat. Wajahnya memiliki kerutan yang memberitahu usianya 121 tahun. Pipinya yang cekung dan anggota tubuhnya yang kurus tapi, matanya memiliki kekuatan hidup yang akan membuat malu banyak anak muda dan tatapannya memiliki kekuatan dalam diri mereka.

"Ya ampun. Sepertinya masih ada banyak hal untuk Tooi pelajari."

Setelah mengolok-olok dia, dia tersenyum cerah di wajah keriputnya.

Dia memegang Zippo favoritnya dengan tangan di luar kasur dan membuatnya menari di antara jemarinya.

"......Haruskah aku membeli nenek rokok?"

Tooi mengucapkan itu.

Berpikir tentang kondisi sakit neneknya, merokok secara alami dilarang akan tetapi, merokok satu atau dua batang sekarang tidak akan ada bedanya. Bahkan dia menerima hukuman hangat namun dingin seperti [Silakan biarkan dia melakukan apa yang dia inginkan] dari dokter.

"Tidak usah."

Namun, neneknya mengucapkan itu dengan terus terang.

"Aku sudah 17 tahun. Aku tidak berpikir itu akan mempengaruhi kesehatanku bahkan jika nenek merokok di dekatku."

"Hah. Jangan salah paham, Tooi. Bukan berarti aku berhenti merokok karena kamu. Ini untuk alasan kesehatan, supaya aku bisa hidup lebih lama. Aku berencana untuk hidup sampai 300 tahun."

"Lihat siapa yang bicara, setelah semua itu merokok di belakang punggungku"

"..........Sungguh hari musim semi yang indah."

Melihat neneknya secara terbuka mengubah topik, Tooi hanya bisa tersenyum masam.

"Baiklah, aku akan keluar untuk berbelanja kalau begitu, apa yang harus kulakukan dengan jendelanya?"

"Biarkan saja terbuka. Aku akan menutupnya sendiri saat hujan."

"Tapi"

"Jangan perlakukan aku seperti nenek sihir. Ini berlaku untukmu juga, jangan mengambil jalan memutar dan langsung pulang."

"Jangan perlakukan aku seperti anak kecil"

"Toh kamu punya catatan masa lalu. Memang siapa orang yang diam-diam menghilang selama 1 bulan?"

Setelah menusuk di tempat di mana sakit sekali, Tooi tidak bisa mengucapkan apa-apa lagi.

"Tooi. Kamu mau pergi kemana?"

Tooi tidak memberitahu neneknya bahwa ia berada di dunia lain selama 1 tahun.

Dia berpikir bahwa tidak perlu untuk mengucapkan itu dan tidak mungkin dia akan mempercayainya meskipun ia memberitahunya.

Jadi,

"Aku menjadi pahlawan dan menyelamatkan dunia."

Tanpa makna mendalam, Tooi mencoba mengucapkan itu.

Lelucon kecilnya benar-benar sangat dekat dengan kebenaran.

Neneknya tertawa. Pada awalnya, dia pikir dia tertawa pada cerita tidak masuk akalnya, berpikir bahwa itu benar-benar bodoh.

Tapi, itu adalah sebuah kesalahan.

"Jangan membuatku tertawa, Nak(NiƱo)."

Neneknya menatapnya dengan tatapan sangat serius.

Tooi menelan ludah dengan refleks ketika ia melihat cahaya yang tampak mustahil untuk seorang wanita tua yang berada pada usia 121 tahun.

"Bagaimana bisa seorang pahlawan kecil menyelamatkan dunia."

"....................."

"Pahlawan menyelamatkan negara. Mesias menyelamatkan manusia. Tapi, biarpun menakjubkannya gelar yang orang-orang miliki, mereka tidak akan mampu untuk menyelamatkan dunia. Satu-satunya yang bisa menyelamatkan dunia adalah-----"

Kata-kata tersebut diberitahu oleh suara serak terukir jauh ke dada Tooi.

Hari berikutnya bahwa neneknya meninggal.

Bagian 2

"......... Dia tidak di dalam?"

Berdiri di depan pintu mewah, Tooi bergumam begitu sebelum menyerah mengetuk.

"Dia mungkin akan berpura-pura keluar............ tidak tunggu, itu aneh untuk pintu depan berada di sini. Aku datang ke sini berpikir itu adalah bagian depan."

Tooi mengerang sambil melipat tangannya.

Pada perspektif luar, shrine [Angin Ganas] menyerupai puri yang dibuat dari manusia akan tetapi, struktur dan interiornya secara fundamental berbeda dari istana penggunaan manusia.

Ini adalah sebuah peristiwa yang terjadi saat Tooi dan Laila menantang shrine ini bersama-sama di masa lalu; purinya tiba-tiba bersinar tepat ketika mereka mencapai beberapa meter di dalam dan tepat setelah mereka ditelan oleh cahaya, mereka terperangkap di dalam shrine kompleks dan aneh yang menyerupai labirin.

Tanggapan yang berbeda untuk setiap shrine tapi, ada semacam reaksi terjadi setiap kali mereka berada di dalam shrine. Jika tidak ada respon maka itu pasti berarti bahwa si pemilik tidak di dalam.

"……Astaga. Aku bahkan pergi sejauh ini dengan belajar berkendara dari Alua-chan"

Tooi memutuskan untuk berjalan-jalan di sekitarnya untuk saat ini.

Dia memutar-mutar di sekitar lingkungan puri dan memasuki hutan di belakang.

Malam ini bulan purnama. Dia mampu untuk berjalan-jalan tanpa sumber cahaya kecuali ia masuk jauh ke dalam hutan lebat.

Tidak ada kehadiran hewan buas dan ini secara alami berlaku untuk manusia juga. *Gemerisik*, hanya suara angin yang digerakkan oleh angin malam mengisi malam yang tenang.

Setelah beberapa saat berjalan, ia melihat cahaya putih kebiruan datang lebih dari dalam. Setelah berjalan maju sementara tergantung pada cahaya pucat, ia menemukan ruang terbuka tanpa pohon.

Ada mata air mancur kecil di sana. Air segar dan tenang; lupakan itu, bahkan terlihat seolah-olah itu melepaskan cahaya pucat. Sudah jelas bahwa mata air ini tidak diisi dengan air hujan normal.

(Uwah, melepaskan perasaan bahwa aku dapat memulihkan HP dan MP)

Tooi mengadakan kesan jujur seseorang dari Jepang.

(..........Aku ingin tahu apakah aku bisa meminumnya)

Tenggorokannya terasa kering ketika ia berada di depan air yang melepaskan cahaya suci. Karena ia mengemudi tanpa minum dan makan selama beberapa jam, tubuhnya juga haus.

Sambil berjalan seperti wisatawan yang menemukan sebuah oasis di padang pasir----

*Bloop*.

Suara percikan lembut sampai telinganya. Dan pada saat yang sama, Tooi terdiam karena pemandangan yang mencapai matanya.

Seorang gadis sedang mandi di bagian dangkal dari mata air.

Dia sepenuhnya telanjang.

Rambut peraknya berbau pada kulit putih murni seakan untuk menggambar garis tubuhnya. Air menetes ke bawah payudara besar bergoyang, dengan pinggang ketat dan memang menjulurkan pangkal paha dibangun di garis tubuhnya yang indah.

Tooi membeku ketika ia dihadapkan dengan adegan tidak realistis ini.

Tubuhnya diterangi oleh cahaya bulan yang begitu indah sampai dia tampak seperti seorang malaikat yang telah turun. Tubuhnya yang indah melampaui indera duniawi seperti nafsu atau erotisme, dan lebih dekat dengan sebuah karya seni.

"Ryura........"

Sementara menatap tubuh telanjangnya dengan menggoda, Tooi memanggil namanya dengan tidak sengaja.

Pada saat itu, Dewi yang berendam- Ryura menoleh kepadanya.

"Apa? To-Tooi......"

Dia membuka matanya lebar-lebar karena kaget. Dengan merah wajahnya, dia mengeluarkan teriakan kecil dan cepat-cepat menutupi bagian tubuhnya dengan kedua tangannya.

"J-jangan lihat."

"Ma-Maaf."

Dengan pikirannya bersih, Tooi membalikkan punggungnya dengan penuh semangat. Dia bisa mendengar napasnya di belakangnya dan adegan barusan yang menggosongkan matanya tidak akan meninggalkan pikirannya.

Dia tahu bahwa jantungnya berdebar sangat keras.

Tapi-----

(...... Tidak, tunggu. Ini tidak benar)

Dengan pikirannya bersih, Tooi membersihkan pikirannya lagi. Berlawanan dengan pipinya yang panas mendidih, pikirannya tenang dan ia ingat kembali tujuan aslinya.

(Sekarang bukan waktunya untuk melakukan hal ini. Untuk apa aku datang ke sini?)

Ini untuk bertemu Ryura.

Dia datang ke sini untuk berbicara, berdiskusi dan saling memahami.

Gadis yang ia kejar setelah bisa dihubungi jika ia mengulirkan tangannya. Hal ini dapat digambarkan sebagai "Sekali dari kesempatan seumur hidup". Jadi kenapa aku berpaling? Aku tidak tahu ke mana dia akan menghilang ketika aku berpaling seperti ini.

Tersiksa oleh perasaan hebat kehilangan dan bahaya, Tooi memilih untuk-----

"Ryura!"

Seperti kekasih yang telah terpisah, ia meneriaki namanya sebelum berbalik dengan sepenuh hati.

"Aku akan melihatmu!"

"KENAPA!?"

Telanjangnya Ryura benar-benar terlihat lagi.

Dari sudut pandangnya, dia tidak merasakan apa-apa lagi selain terkejut dan jengkel tapi, Tooi masih tidak berhenti.

"Aku memutuskan. Aku benar-benar akan menghadapi kalian semua."

"Kamu tidak perlu menghadapiku sekarang!"

"...........Aku tidak bisa menghadapi kalian semua 1 tahun yang lalu. Aku terus berpikir tentang kembali ke duniaku setelah memusnahkan raja iblis----"

"Jangan bicara serius dalam situasi ini! Jangan berbicara dengan nada bersemangat! Dan, berhentilah menatapku dengan tatapan penuh gairah begitu!"

"Ryura, aku ingin bertemu denganmu."

"A-Aku juga ingin bertemu denganmu.....ta-tapi, sangat bermasalah bicara begitu dalam situasi ini........Aku masih ingin mendengar itu dalam berbagai jenis situasi kalau bisa."

Ryura cepat-cepat menjatuhkan tubuhnya ke dalam mata air mancur dengan panik. Namun, dia tidak bisa menyembunyikan tubuhnya karena airnya jernih dan transparan.

Uuu~~, sementara wajahnya merah dengan sangat bermasalah, Tooi mengambil langkah lebih dekat.

"Tidak! Tu-tunggu di sana, jangan datang ke sini! Jangan mendekat! Kumohon, lihatlah ke belakang!"

"Aku tidak akan tertipu olehmu. Kamu berencana untuk melarikan diri ketika aku berpaling kan?"

"Aku tidak akan lari! Percayalah padaku!"

"……Percaya? Hei, Ryura. Percaya apanya? Laila memberitahuku kemarin ini. [Optimisme dan kepercayaan adalah dua hal yang terpisah]. Kupikir begitulah. [Percaya]. Itu seperti sebuah kata yang indah. Itu seperti sebuah kata yang mudah. Aku ingin tahu itu lebih sulit, [Percaya] atau [Tidak percaya] seseorang. Ini adalah pikiranku---- "

"...... ..Aah, Mouuu! "

Dalam menanggapi Tooi yang menatap tubuh Ryura sementara membuat cerita yang bagus, Ryura akhirnya mencapai batasnya.

Dia mengangkat tangannya ke atas dengan satu tangan sambil menekan dadanya dengan tangan lainnya. Di tangannya, dia menciptakan sebuah tornado kecil yang seperti kumpulan amarah dan malunya.

"Berhenti dan pergilah! Tooi bodoooh! "

Setelah mencicipi amarah seorang gadis, Tooi menjerit menyedihkan sementara berhembus ke dalam hutan.

 

"Jika kita memikirkan hal ini dengan jelas, kamu dapat memperbaiki masalah pakaianmu dengan segera kan, Ryura. Itu berarti aku tidak perlu untuk melihat ke belakang juga kamu tidak perlu menyembunyikan tubuhmu dengan tanganmu."

"Di-diam! Aku begitu panik sampai-sampai aku tidak bisa melakukannya!"

Setelah meneriaki itu, Ryura menggembungkan pipinya seolah-olah dia merajuk.

Saat ini, mereka sedang duduk di sisi mata air dengan berdampingan.

Ryura dengan jelas tidak telanjang. Ini pakaian magis dan mewah yang membuatnya tampak seperti peri atau bidadari. Itu penampilan Ryura Vega yang biasa.

"Meskipun begitu..............aku tidak berpikir ada mata air yang indah di belakang shrine [Angin Ganas]. Ini semacam pemandian Ryura?"

"Ini tidak persis pemandianku.....tapi yah, aku sering mandi di sini. Karena atribut suci yang kuat dan pemurnian diri, air berkumpul di sini selalu murni."

"Fuun. Boleh diminum?"

"Itu mungkin berbahaya untuk orang-orang tanpa kompatibilitas dengan Arwah dan Ether tapi, aku pikir itu tidak akan menjadi masalah bagi Tooi."

Setelah mendengar kata-kata tersebut, Tooi mengulurkan tangannya ke renungan mata air untuk memuaskan tenggorokan hausnya.

Namun, tangannya disambar keras dari samping.

"Eh? Apa, Ryura?"

".......In-ini adalah permintaan. Tunggulah beberapa saat sebelum minum..........."

Wajah Ryura yang memerah dan bahunya gemetar karena rasa malu. Dia terlihat lebih malu daripada ketika tubuh telanjangnya terlihat.

"Ah, mungkin, kamu tidak suka jika aku minum air di sini karena kamu baru saja mandi?"

"...... ..uh"

"Tidak apa-apa, aku tidak keberatan sama sekali."

"Aku keberatan!"

"Nah, kalau itu air yang digunakan oleh pria tua dan wanita tua untuk mandi maka aku akan melawannya bahkan jika kamu memberitahuku itu pemurnian diri tapi, kalau Ryura maka aku tidak begitu......... .."

"Uh! A-aku tidak senang bahkan jika kamu mengucapkan itu!"

Meskipun dia mengucapkan itu, pipinya melonggar seolah-olah dia sedikit senang.

Karena Ryura serius terhadap hal itu, Tooi dengan merajuk menarik tangannya menjauh, dan menyerah pada meminum mata air.

Setelah melihat itu, Ryura *Haaa* menghela napas kelelahan.

"Ya ampun .........Tooi tidak berubah sama sekali. Kamu selalu berjalan di jalanmu sendiri, dan aku tidak bisa membaca apa yang kamu pikirkan............. sekalipun kamu pada dasarnya cabul."

"Ada apa dengan bagian "pada dasarnya cabul"? Bukankah itu terdengar seperti dasarku terbuat dari kecabulan?"

"Haaa...... meskipun ini reuni kita setelah 10 tahun, mengapa caranya begitu tak romantis dan makian.........."

Ryura menggerutu tapi, ekspresinya sedikit kaku segera setelah itu. Tooi juga menutup mulutnya juga.

Karena terjadi sedikit hal, mereka mulai bercakap-cakap dengan nuansa yang sama dan ketegangan seperti sebelumnya tapi, saat ini, adalah reuni Tooi setelah 1 tahun dan Ryura setelah 10 tahun.

Dia melihatnya kemarin lusa tapi, itu bukanlah disebut reuni.

Dengan suara dan tangan mereka pada jarak terjangkau, ini disebut reuni.

".............kamu kembali ke dunia ini ya. "

"Yup"

"Kelihatannya kamu tidak bertambah usia"

"Ahh, yah kamu tahu. Rupanya aliran waktunya berbeda dari duniaku tinggal dan dunia ini. Diikuti oleh kesadaranku, hanya satu tahun berlalu sejak aku berpisah dengan kalian semua."

"Satu tahun...... kamu bilang."

"Hei, Ryura"

Tooi mengucapkan itu.

Dia mengambil keputusan dan melihat langsung di matanya.

"Kenapa kamu melawan militer kekaisaran?"

Ryura kemudian membuat ekspresi menyakitkan sebelum menunduk.

"Karena kalian menghambat budidaya Wilayah Fior, diplomasi di Kekaisaran Arludea mengalami masalah."

"..............."

"Aah, aku tidak menyalahkanmu. Apa yang terjadi dengan Kekaisaran bukan masalahmu dan jujur saja, aku tidak peduli tentang Kekaisaran. Aku hanya ingin tahu tentang sebabnya........"

"---Itu bukan urusanmu."

*Pishari*. Ryura mengucapkan itu dengan niat penolakan jelas. Mata terbukanya ada cahaya dingin tinggal di dalam

"Berapa lama kamu berencana untuk bertindak seperti tuanku. aku tidak lagi Dewi kontrakmu jadi aku tidak perlu mendengarkan perintahmu."

"............."

"Satu-satunya yang mencabut kontrak itu tak lain adalah kamu kan, Tooi?"

Dia merasakan sakit di dadanya. Karena penolakan jelas, hal ini menyebabkan sakit di dalam hati Tooi.

Apa yang Ryura ucapkan itu kebenaran dan tidak ada yang lain. 1 tahun lalu, Tooi membuang [12 Dewi(Nebulosa)] demi kenyamanan. Dia mengerti bahwa semuanya adalah kesalahannya sendiri dan ia layak mendapatkannya.

Tapi meskipun demikian-----

"Ini urusanku. Tanggung jawabku."

"Tanggung jawab............ ..benar. Aku telah mendengar rumor tentang [12 Dewi(Nebulosa)] lainnya. Itu wajar dalam masyarakat manusia bahwa kamu harus memikul tanggung jawab dari perbuatan jahat kita ----- "

"Kamu salah."

Tooi mengelengkan kepalanya.

Laila kemungkinan besar menggunakan kata [Tanggung jawab] dengan arti yang sama seperti apa yang diucapkan Ryura barusan. Dengan kata [Membersihkan kekacauannya sendiri] ucapnya, ia bisa merasakan konteks "percikan jelas menyerang Kekaisaran oleh penyelesaian masalah yang disebabkan oleh [12 Dewi(Nebulosa)]"

Tapi, tanggung jawab Tooi rasakan adalah jenis yang berbeda.

"Aku memiliki tanggung jawab untuk melindungi kalian semua. Memiliki kekuatan yang digunakan setiap orang sebagai tuan kalian; aku memiliki tanggung jawab dalam melindungi kalian semua."

Tidak, itu mungkin sedikit berbeda dari tanggung jawab.

Dia hanya dengan jujur mematuhi emosi yang mendidih jauh di dalam dirinya.

Bagaimanapun juga, Tooi ingin mengabdikan hatinya untuk mereka orang-orang bajik dan rekan perangnya.

"Melin-dungi?"

Tooi dengan tulus melanjutkan kata-katanya pada Dewi kontrak sebelumnya yang membuka matanya lebar-lebar.

"Ryura. Aku tidak akan mengucapkan apa-apa jika kamu melawan Kekaisaran karena kamu ingin melakukannya. Aku mungkin akan mencoba untuk menghentikanmu tergantung pada keadaan, tapi, aku akan menghormati kehendakmu sebanyak mungkin tapi, sekarang berbeda kan? Kamu benar-benar......... tidak ingin bertempur kan? "

Apa yang muncul kembali dalam pikirannya adalah medan perang di Wilayah Fior beberapa hari yang lalu.

Selama waktu itu, Ryura Vega melawan kekaisaran dengan wajah sangat suram. Dia bahkan melepaskan tembakan peringatan ke arah Tooi yang bercerita tentang betapa bahagianya dia menemuinya lagi.

Namun ia merasakan semacam kesepian dan rasa sakit mengalir dari balik ekspresi prajurit serius itu. Setidaknya, Tooi bisa merasakan itu.

"Kamu mengendalikan medan perang dan memastikan tidak ada yang tewas kan? Sudah jelas bahwa kamu tidak ingin bertempur."

"It-itu.........."

Ryura terjebak dalam kata-katanya dan berpaling dengan ragu.

Sambil melihat lurus ke arahnya, Tooi mengeluarkan perasaan dalam dirinya.

"Hei Ryura. Tolong beritahu aku. Kenapa kamu bertarung? Apa yang ingin kamu kalahkan? Apa yang ingin kamu lindungi? Kecuali aku tahu semua itu...... aku, tidak tahu apakah aku harus menghentikan atau menyelamatkanmu...... .. "

Setelah menerima kata-kata Tooi sementara ia merasa kecewa pada bagaimana tak berdayanya dia; keraguan melayang di sisi wajah Ryura.

Dengan cahaya es dingin tinggal di dalam, matanya yang tak berdaya goyah. Sudah jelas bahwa penderitaan dan konflik itu mengendalikan hatinya.

Namun seolah-olah untuk menyingkirkan itu semua, Ryura.

"Itu bukan urusanmu."

Seperti tadi, ia mengulangi penolakannya. Suaranya yang menyakitkan terdengar seperti tidak ramah membuang jauh Tooi sementara juga membuang jauh dirinya juga.

"Pada akhirnya, kamu adalah seseorang dari dunia lain."

Ryura berdiri dan berjalan ke depan. Setelah ia mencapai lebih dekat ke mata air, angin berputar-putar di sekitarnya dan menyebabkan tornado, tubuhnya kemudian mulai melayang.

"Uh! Tu-tunggu! Tunggulah, Ryura!"

Tooi cepat-cepat mencoba mengejar Ryura yang hendak terbang.

Dia melangkah ke mata air tanpa ragu dan dengan putus asa mencoba untuk mengejarnya sembari membuat percikan keras tapi, tidak mungkin dia bisa mencapainya ketika dia terbang di langit.

"Ryura! Ryuraaa!"

Dia mencoba memanggilnya berkali-kali, tapi, dia tidak akan kembali. Sosoknya menghilang seolah-olah tertelan senja.

Uluran tangan yang putus asa tidak memegang apa-apa dan hanya menjangkau kekosongan.

Karena itu, Tooi kehilangan keseimbangan dan jatuh ke mata air. Karena ia bisa mencapai kedalaman dengan mudah oleh kakinya, ia tidak tenggelam tapi......dia tidak merasakan energi untuk berdiri sementara waktu.

"........Sial."

Sementara berlutut di dalam air, Tooi mengayunkan tinjunya di permukaan air.

 

Kini sudah keesokan hari ketika ia kembali ke Ibukota Alcul.

Dia mendorong motor di jalan sepi. Setelah ia mencapai rumah Schut, Alua, yang tampaknya masih terjaga, menuju ke luar untuk menyambutnya

"Selamat datang kembali, Tooi Onii-chan."

"A-A-Aku pulang............"

"A-apa yang terjadi? Wajahmu pucat...... tunggu, bukankah semua pakaianmu basah!? Memang apa yang terjadi padamu!?"

"Ahh, ya........aku menyelam di dalam mata air. Achooo."

Tooi mengucapkan itu sementara geliginya berdentum-dentum.

Pakaian basah kuyup karena ia memasuki mata air mencoba mengeringkan sebanyak mungkin dengan meremas atau membiarkan angin bertiup tapi............ mengemudi cukup sulit dengan pakaian basah.

Mengemudi auto-bike atau skuter dengan pakaian basah adalah sama dengan bunuh diri karena angin yang akan dia alami. Untuk motor, angin yang dialami oleh pengemudi pasti dikurangi sedikit karena ada penghalang angin yang terbuat dari teknologi Arwah tapi, itu tidak mengubah fakta bahwa ia melaju dalam kecepatan tinggi.

"...........Kupikir ini akan menjadi ide yang terbaik untuk berganti setelah aku pulang tapi, itu adalah sebuah kesalahan. Aku harus membuat api unggun. "

"B-bagaimanapun, cepatlah mandi! Aku baru saja masuk jadi harusnya masih hangat di sana! Aku akan membersihkan motornya!"

"Terima kasih. Tapi, Alua-chan."

"Iya?"

"Kamu bilang kamu baru saja memasuki kamar mandi tadi tapi, sebagai gadis remaja, apa kamu memiliki kepedulian jika aku akan menggunakannya sekarang?"

"Err…….I-itu bukan berarti aku benci tapi......aku akan menolak jika itu orang asing jadi...... jika itu Tooi Onii-chan maka.........."

"Fumu. Begitu ya. Lalu, bagamana kalau aku minum air dari bak mandi?"

"Tidak! Itu hal bodoh!"

Alua berteriak dalam waktu singkat.

Setelah ini, Tooi meninggalkan motor padanya dan memasuki rumah dengan tubuh menggigil sebelum berjalan pelan menuju kamar mandi di lantai pertama.

Dia menanggalkan pakaiannya yang basah di ruang ganti dan melemparkannya ke keranjang kosong. Tooi membanting pintu kamar mandi karena ingin menghangatkan tubuh dinginnya secepat mungkin.

Ketika ia melangkah masuk telanjang bulat tanpa menutupi depannya-----

 

Laila Schut sedang mandi di depannya.

 

"Uh!?"

Tooi tidak bisa memalingkan matanya dari tubuh telanjang yang tiba-tiba masuk pandangannya. Dia tersedot oleh tubuh glamor dan tidak bisa berpaling.

(Besar)

Jauh sebelum kejutannya, menampilkan kesan. Itu besar dan tidak kendur sama sekali. Itu indah dan tampak cukup elastis.

Laila keluar dari bak mandi air panas, dan mencuci bagian atas tubuhnya dengan tangan bersabun.

Bagaimana hal ini harus diungkapkan...... itu seperti, ia mengangkat payudaranya dengan satu tangan dan mencuci bagian bawah.

Itu adalah tempat yang tidak dapat dicuci kecuali si pemilik memiliki payudara besar yang luar biasa.

"Apa? To-Tooi!?"

Setelah menyadari dia, Laila menutupi tubuhnya dan segera menutup tirai seakan membuat batas bak mandi.

Suara gemetar Laila bisa didengar dari sisi lain tirai.

"K-kapan kamu kembali.......?"

"E-err........barusan."

"Begitu ya. Begitu. Apa yang kamu lakukan menggoyang-goyangkan benda aneh itu?"

"........Err, maaf. Kupikir tidak ada seorang pun didalam karena tidak ada pakaian di ruang ganti."

Setelah mengucapkan itu, Tooi mengingat sesuatu.

Di sini bukan rumah tangga biasa dan ini sebuah rumah bangsawan dengan beberapa maid yang tinggal di sini. Para maid akan mempersiapkan pakaian untuk tuannya sementara ia sedang mandi.

Rupanya, Tooi masuk tepat pada saat waktu yang tepat.

"A-aku benar-benar menyesal. Aku akan meminta maaf dengan benar nanti."

Setelah mengucapkan itu, Tooi melangkah mundur. Dia mencoba untuk meninggalkan secepat mungkin karena malu tubuh telanjangnya terlihat dan rasa bersalah melihat telanjangnya.

Tapi------

"T-tunggu. Jangan pergi. "

Dalam kejadian yang mengejutkan, Laila menghentikannya.

"Heh? Eh.........? A-apa maksudmu dengan jangan pergi........."

"Err, yah. K-karena kamu di sini.......bagaimana kalau berbincang-bincang. "

".............."

"Tinggal di sana sampai aku selesai mandi. Mengerti?"

Tooi tidak tahu apa yang sedang terjadi.

 

"----Aku mengerti. Kamu pergi menemui Ryura Vega tapi gagal untuk meyakinkan untuk membujuknya ya. "

Setelah diberitahu kejadian yang terjadi di tempat shrine [Angin Ganas], Laila bergumam seakan dia mengerti dan tidak menyalahkan dia.

Saat ini, Tooi sedang duduk di atas handuk yang ia bentangkan pada ubin batu.

Tujuan sebelumnya untuk menghangatkan tubuhnya sehingga, saat ini itu cukup sulit baginya untuk menunggu dengan telanjang tanpa memasuki bak mandi atau mandi tapi, karena seluruh kamar mandi penuh dengan uap, kelembabannya cukup tinggi sehingga ini seperti sauna. Karena itu, tubuhnya tidak akan gemetar kedinginan.


(Garuk-garuk, panasnya di sini)

Karena emosinya sangat bermasalah, tubuhnya meningkat cukup tinggi.

Tubuh telanjang Laila ia lihat barusan belum akan meninggalkan kepalanya.

Tubuh telanjang Ryura Vega ia lihat hanya beberapa jam yang lalu sangat indah sampai-sampai digambarkan sebagai sebuah karya seni indah.

Tubuh sihirnya ditempatkan di atas tumpukan yang dibebaskan dari rantai bumi ini.

Dia merasa bahwa akan tak sopan dan menjijikkan untuk menahan emosi seperti [Menyimpang] dan [Menggoda].

Namun, tubuh Laila Schut adalah sebaliknya.

Dia memiliki tubuh yang terbuat dari kata [Menyimpang].

Dia memiliki garis tubuh yang tampak seolah-olah kata [Menggoda] terkonsentrasi ke batas maksimum.

Payudara, paha, pantat, pinggul, bibir dan matanya, pada dasarnya setiap bagian dari dirinya adalah [Erotis] yang eksplosif.

Dia melihat tubuh telanjang Laila 10 tahun yang lalu ketika dia 17 tahun tapi......yah, sedikit sesuatu yang terjadi kemudian tapi lagian; dia menjadi lebih cantik setelah 10 tahun dan sekarang dewasa.

Bisakah tubuh wanita berusia 26 tahun memberi banyak Ero ini.

Terlebih lagi, itu bukan tidak mungkin ia akan merasa pusing jika tubuh seperti itu berada di sisi lain tirai dan sekarangpun sedang dicuci.

"Ada apa? Kamu sangat tenang."

Laila mengucapkan itu dari bagian tipis tirai.

"............ Sudah jelas aku akan tenang. Ada apa dengan situasi surgawi ini? Sebaliknya, ini jauh lebih mustahil untuk berbicara secara normal dalam situasi ini."

"Fu-Fuun. Nah, tubuh dewasaku mungkin sedikit terlalu merangsang untuk remaja di tengah-tengah masa pubertasnya seperti kamu."

Laila mengajukan banding atas perbedaan usianya dengan nada senang saat berakting seperti dewasa. Dia cukup bingung ketika mereka saling bertemu tapi, ia benar-benar tenang sekarang.

"Apa kamu baik-baik saja? kamu tidak mimisan pada kegembiraan ini kan? Atau, apakah keluar sesuatu yang lain?"

".................."

Itu menjengkelkan karena terus-menerus dirangsang sehingga ia mencoba berpikir semacam penghinaan untuk membalas kembali tapi............ sekali dia melihat siluet tubuhnya yang telanjang di balik selaput tipis tirai, kepalanya tidak bisa bekerja dengan baik.

Karena ia tidak bisa mengucapkan kalimat cerdas sama sekali, ia cepat-cepat menanyai intinya.

"Jadi, apa yang ingin kamu bicarakan Laila? Apa percakapan yang kamu inginkan sampai-sampai menghentikanku di sini selagi kita berdua telanjang?"

"Ahh...........yeah. Yah, tidak begitu penting. Hanya saja..........tidak ada kesempatan bagi kita untuk berbicara berdua saja karena Alua selalu dekat."

Benar. 3 hari berlalu sejak ia datang ke dunia ini, tapi, ini adalah kali pertama ia bersama dengan Laila saja.

"Err.........apa, errr, Tooi........"

Laila memberitahunya itu dengan cara bingung yang sangat langka dibandingkan dengan sikap bermartabatnya yang biasa.

"Serius nih......apa yang kamu pikirkan tentang wanita yang lebih tua?"

"..........Hah?"

"S-seperti yang kubilang, aku bertanya padamu apa yang kamu pikirkan tentang wanita yang lebih tua!"

Tooi memiringkan kepalanya setelah mendengar suara tidak sabarannya.

"Pada dasarnya..................kamu menanyakan apakah wanita yang lebih tua adalah tipeku ya; apakah aku melihat mereka sebagai ketertarikan cinta, sesuatu seperti itu?"

"B-betul."

"..........Laila. Apa kamu, mungkin, benar-benar khawatir tentang perbedaan usia di antara kita?"

"Uh! A-Apa boleh buat.............Itu karena, kita berada di usia yang sama sebelumnya, tapi sekarang aku 9 tahun lebih tua........karena aku melihatmu sama meskipun 10 tahun berlalu..........Tiba-tiba aku merasa seolah-olah aku tua........"

Setelah mendengar alasan itu dengan nada yang cepat, Tooi merasa benar-benar nyaman. Itu karena tidak percaya diri Laila sungguh menyegarkan dan lucu.

Sebagai seorang wanita, rupanya normal karena khawatir tentang usianya sendiri.

Karena dia membanding-bandingkan perbedaan usianya sementara bertindak dewasa, dia pikir dia tidak terganggu oleh itu sama sekali tapi, sepertinya dia bertindak tegas dan menyembunyikan rasa malunya.

"Jangan khawatirkan itu, Laila. 26 tahun masih sangat muda. Itu sebabnya, jangan khawatirkan apa pun."

Payudaramu tidak kendur pula; dia tidak mengucapkan itu karena itu akan menjadi pelecehan seksual.

"B-Begitu ya.........Yeah, itu benar. Payudaraku tidak kendur pula kok!"

........Dia mengucapkan itu dengan sendirinya.

"Fu........fufu. Fufufufu. Begitu ya begitu ya. Ini masih oke. Nenek-nenek di dunia mungkin akan marah jika wanita cantik sepertiku khawatir tentang usia ketika aku baru 26 tahun. Yeah. Aku masih muda aku masih muda. Aku. Super, muda."

Laila tiba-tiba menjadi benar-benar bahagia.

Tooi mendesah sekali sebelum-----

".............Hei, Laila. aku mengubah topik sekarang."

Dia memulai percakapan baru.

Tooi merasakan hal yang sama ketika dia bilang dia ada pertanyaan ketika mereka berduaan saja.

"Pada kenyataannya, apa yang terjadi? Status, mu saat ini?"

"Mengenai apa?"

"Jangan bertindak bodoh. Statusmu di militer."

Laila Schut naik ke Mayor Jenderal di usia muda.

Pencapaian yang terdiri dari mengambil bagian dalam [Penindasan Raja Iblis], pada dasarnya, fakta bahwa dia memerintahkan [Tyrant Slayer] Tooi Cross mungkin bantuan besar untuk promosinya.

Tapi.

Nama Tooi Cross memegang arti pahlawan dan penjahat di setiap bagian dari benua.

Hal itu terjadi, maka sebagai orang yang memerintahkan Tooi-----

"Coba kupikir…………"

Laila menunggu sebentar sebelum mengeluarkan suaranya.

"Ini akan menjadi kebohongan jika aku memberitahumu semuanya berjalan mulus. Ada banyak orang iri pada kemampuanku. Dari sudut pandang mereka, masalah yang disebabkan oleh [12 Dewi(Nebulosa)] adalah bahan yang sempurna untuk digulingkan."

".......Begitu ya."

"Tapi, itu bukan berarti aku benar-benar dikelilingi oleh musuh. Ada orang yang akan memperlakukanku sebagai sekutu. Juga..........sama seperti apa yang kuucapkan sebelumnya, semua informasi yang terkait dengan Tooi Cross telah didramatisasi untuk kenyamananku. Dalam cara lain untuk mengucapkannya, semuanya dibuat untuk membuatmu satu-satunya orang jahat."

"................"

"Jadi---jangan meminta maaf, Tooi."

Laila mengucapkan itu.

Dalam nada yang kuat dan jelas.

"Memang benar bahwa masalah dengan [12 Dewi(Nebulosa)] itu mencekik leherku.Tapi, aku tidak akan dipromosikan sejauh ini kalau aku tidak menggunakanmu atau kekuatan mereka."

"......... .."

"Tooi. Kita adalah pendamping dan rekan perang. Juga, kaki tangan dalam kejahatan. Kita tidak lagi dalam hubungan di mana kita akan meminta maaf atau kasihan pada setiap penegakan yang lain."

"........Yeah."

Tooi tersenyum.

"Aku mengerti. Bahkan aku tahu bahwa Laila Schut bukanlah wanita murahan yang akan dipenuhi oleh permintaan maaf."

"Ya, itu benar. Kalau kamu merasa bersalah maka tunjukanlah dengan hasil."

Setelah Laila mengucapkan itu dengan bangga, ia kemudian melanjutkan dengan nada lembut.

"Apapun itu..........aku tidak akan tersandung di tempat seperti ini."

Suaranya penuh dengan ambisi dan tekad yang luar biasa.

"Ini untuk mencapai puncak militer..........!"

Tooi tersenyum.

Tentu saja, ia tidak mencemooh dirinya. Itu adalah senyum yang dibuat dengan kebahagiaan, dan lega.

"Itu tidak berubah sama sekali, ambisimu."

Laila Schut mengucapkan tujuan yang sama dengan nada yang sama 10 tahun yang lalu. Dia dengan mudah bisa membayangkan dia membuat senyum ambisius di sisi lain dari tirai.

Bagian top militer. Pada dasarnya- seorang [Jenderal].

Ini adalah posisi tertinggi di militer kekaisaran dan panglima tertinggi seluruh pasukan.

Mencapai kursi itu adalah ambisi Laila Schut.

"Itu tidak akan berubah."

Laila mengucapkan itu.

"Ambisiku miliki dan selamanya akan tetap sama, sejak hari ibu tiriku hamil Alua."

"...........Apa Alua-chan sudah tahu tentang keluarganya?"

"Iya. Dia diberitahu segalanya ketika ia mencapai 16 tahun. Dia diberitahu bahwa ia akan mewarisi kepala keluarga."

Begitu ya, Tooi mengangguk.

Bangsawan agung dari Kekaisaran Arludea- keluarga bangsawan Schut.

Laila adalah anak tertua dari keluarga terkenal tapi, dia tidak akan mendapat bagian keluarga.

Itu karena, Laila Schut adalah anak dari wanita simpanan.

Itu satu-satunya alasan.

Itu satu-satunya alasan tapi itu berarti segalanya.

Itu tidak seperti hubungan Laila dengan keluarga Schut buruk. sebaliknya, itu benar-benar baik. Hal itu jelas karena mereka memberinya rumah utuh padanya sebagai hadiah.

Tapi, baginya untuk mewarisi rumah tidak dapat diterima.

Orang tuanya, kerabat, masyarakat, negara, dunia, tidak akan pernah menerimanya.

Laila dibuat untuk menghadapi nasib seperti itu saat istri sah mengandung anak sah-Alua.

(.......Apa yang Alua-chan pikirkan tentang hal ini)

---Ketika aku menjadi lebih tua, aku ingin menjadi berguna untuk Laila Onee-chan.

---Aku ingin pekerjaan yang akan membantu Laila Onee-chan.

Untuk Tooi ini merupakan peristiwa satu tahun yang lalu; seorang Alua muda memberitahu Laila kalimat-kalimat itu dengan mata bersinar dan menyilaukan.

Kenyataannya bahwa orang tersebut akan meninggalkan kakaknya yang terhormat dan dihormati di belakang untuk mewarisi rumah.

Hanya saja bagaimana gadis berusia 16 tahun menerima kenyataan seperti itu?

Laila dan Alua tampak seperti saudara dekat di depan tapi, di sisi lain, mereka diseret ke dalam situasi yang tidak dapat diperbaiki dengan cara normal.

"Bagaimana denganmu, Tooi?"

"Denganku?"

"Kamu pria seperti yang lain kan? Apa kamu tidak memiliki ambisi, aku ingin bangkit, aku ingin melangkah di atas orang lain, aku ingin mengontrol negara, dan aku ingin menjadi raja, apapun?"

"Ahhhh.........tidak tertarik."

Tooi mengucapkan itu tanpa setitik ambisi sama sekali.

"Bahkan di dunia lamaku, Aku tidak tertarik pada politik atau negara. Aku tidak berpikir aku akan tiba-tiba merasa seperti melakukannya karena aku datang ke tempat lain dan kupikir aku tidak akan mampu menanganinya."

Yah, dia mengekang di e-book yang terkait dengan itu di smartphone-nya, berpikir bahwa ia mungkin mencobanya tapi, bahkan jika ia tidak membuat kesalahan dalam membawa majalah ero dan benar-benar membawa smartphone-nya di sini, dia akan mungkin menjadi bosan membaca separuhnya saja pula.

Dia hanya tidak tertarik pada politik sama sekali.

Hal-hal seperti negara, wilayah, perbatasan, dan orang-orang.

Tidak mungkin baginya untuk melakukan yang terbaik untuk hal-hal yang samar dan tidak jelas seperti itu.

"Aku tidak bisa berjuang untuk orang-orang yang belum pernah kulihat sebelumnya."

Setelah Tooi dengan mudah mengucapkan itu, Laila mendesah lelah.

"Yeah. Begitulah kamu."

Tertawa lucu keluar. Dia tidak mencemooh atau menolak sudut pandang yang berbeda dan dengan murni menikmatinya.

"Yah lupakan saja. Ini bukan kali pertama pandangan kita tidak cocok-----Mengerti."

Tanpa momen keterlambatan.

Tirai ditarik terbuka.

Tubuh terkonsentrasi [Menyimpang] muncul di depan Tooi lagi.

Dia tidak telanjang saat ini karena ada handuk pembungkus siap disekitar tubuhnya. Tapi, rambutnya tampak seperti sutra karena dicuci, kulitnya sedikit memerah, payudaranya tampak seolah-olah akan keluar dari handuk setiap saat, dan pahanya menyembul dari tepinya, sensasional yang terlalu tak tertahankan.

"----- !?"

"Tooi. Datanglah ke kantorku setelah kamu selesai mandi. Dengan Alua juga, kita akan membahas rencana mendatang kita. "

"Tidak tidak, jangan bicara enteng dengan sangat serius dalam situasi ini!"

"Nggak apa-apa. Lagian ada handuk yang melilit."

"Aku masih telanjang!"

"Kamu orang berisik untuk seorang pria. Tapi tenang. Lihat. Sekarang, aku tidak memakai kacamataku............ sebenarnya, aku tidak bisa melihat sama sekali."

Setelah mengucapkan itu, Laila menyipitkan mata dan menatap ke arahnya.

Sebenarnya…….bagian bawah Tooi.

"Yup. Aku tidak bisa melihat sama sekali. Aku hanya tidak bisa melihat kondisi anak kecilmu atau ukurannya juga."

"Kamu tidak perlu tahu!"

Dia dengan cepat menutupi selangkangannya. Ini masih memalukan meskipun dia tahu dia tidak bisa melihatnya. Tubuh Tooi saat ini......... ..errr, dalam situasi di mana ia harus menggunakan kedua tangan atau yang lain itu akan sulit untuk menyembunyikannya tetapi, dia berusaha yang terbaik untuk menyembunyikannya sekarang.

Laila meninggalkan kamar mandi dengan sopan, dalam pandangan mundur dari pria telanjang yang buru-buru menyembunyikan tubuhnya.

Setelah ditinggal, Tooi mendesah keras.

Rencana awal untuk memasuki kamar mandi untuk menghangatkan dari tapi, karena ia mau tak mau tubuhnya sekarang membakar, ia mencuci tubuhnya dengan air dingin daripada air biasa.

 

Setelah Tooi mencapai kantor setelah mandi, keduanya sudah menunggunya. Laila sedang duduk di meja kantor sementara Alua berdiri di sampingnya.

Setelah sisa basah pada rambut Laila, kegembiraannya yang ia rasakan barusan hendak muncul kembali lagi tapi, dia duduk di sofa sambil berpura-pura seakan semuanya normal.

"---- 3-3000!? 3000 Ksatria Arwah bertarung di Wilayah Fior!?"

Setelah Laila memberitahu mereka isi pertemuan hari ini, Alua mengeluarkan suara dungu.

"K-kamu bisa lakukan hal seperti itu, Onee-chan."

"Mustahil."

Laila dengan mudah mengucapkan itu.

"Militer Kekaisaran tidak memiliki waktu luang untuk mengirim banyak tentara. Tidak hanya mereka tidak tahu berapa banyak uang yang diperlukan untuk mengumpulkan Ksatria Arwah terampil yang semuanya berpenghasilan tinggi, lubang akan terbentuk di mana-mana di garis depan dan keamanan negara."

Ditambah, Laila melanjutkan.

"Bahkan jika kita membuang-buang banyak tentara, tidak ada jaminan bahwa kita akan menang."

Sementara bersandar di sofa, Tooi menaruh tangannya di dagunya dan berpikir.

(...............3000 Ksatria Arwah dari militer ya)

Jika mereka memiliki kekuatan yang kemudian mungkin untuk melawan Ryura pada istilah yang sama.

Tentu saja, karena itu pada istilah yang sama, dia tidak tahu sisi mana arah timbangan kemenangan akan miring.

"M-mustahil kamu bilang.........kalau begitu, kenapa Onee-chan berjanji sesuatu yang mustahil?"

"Tidak ada cara lain untuk menenangkan situasi. Itu sebabnya aku membuat sesuatu. Ini akan memberi setidaknya satu bulan untuk mengumpulkan 1.000 tentara. Yang berarti, para elit di Lectar akan tetap diam selama sekitar 1 bulan."

Itu berarti, mereka memiliki 1 bulan untuk membuat rencana lain untuk mengambil kembali Wilayah Fior. Itu mungkin ide Laila.

"Tapi, Onee-chan. Jika kita tidak bisa berbuat apa-apa selama 1 bulan maka........."

"Tentu saja, kepalaku mungkin akan lepas sebagai orang bodoh yang membuat janji untuk melewati situasi. Jika Lectar bilang masalah ini ke negara-negara aliansi lain maka diplomasi dengan Kekaisaran akan menurun. Kukira aku dapat memanfaatkan sepenuhnya wewenangku untuk memindahkan para tentara tapi......... [Distorsi] pasti akan terjadi di mana-mana jika aku melakukan itu. Pada akhirnya, aku akan kehilangan kepalaku sebagai orang bodoh yang membuat perintah nekat seperti itu."

"..............."

Alua kehilangan kata-kata dan tercengang. Rupanya, dia tidak bisa lagi mengikuti perkembangan gila dan nekat ini.

"Laila. Untukmu melakukan sejauh itu berarti............ kamu memiliki semacam rencana?"

"Aku tidak akan menyebutnya sebuah "Rencana" tapi, kukira itu adalah [Benih]."

Setelah mengucapkan itu, Laila mengambil beberapa dokumen dari laci. Setelah ia memperlihatkan pada kita, itu dokumen yang berkaitan dengan kebijakan pertanian Kekaisaran Arludea.

"Ini adalah sesuatu sebelum aku lahir............sebenarnya, Kekaisaran telah gagal dalam budidaya Wilayah Fior di masa lalu."

"Gagal dalam budidaya?"

"Tepat ketika mereka melanjutkan irigasi air dari Sungai Mythril, mereka menemukan bahwa ada risiko tinggi bahwa kerusakan udara garam akan terjadi di daerah tanah."

".......Irigasi….kerusakan udara garam?"

Apa itu, Tooi mencari dalam pikirannya. Dia merasa seolah-olah ia belajar ini dari studi sosial atau ekonomi rumah selama SMP. Itu sesuatu tentang peradaban Mesopotamia menurun karena kerusakan udara garam yang disebabkan oleh air irigasi berkembang. Itu tidak seperti dia tidak bisa mengingat kembali tapi, itu hanya ingatan samar-samar.

"Pada dasarnya, itu sesuatu seperti daerah yang tidak cocok untuk membuat ladang."

"Yah, sesuatu seperti itu."

Laila setuju dengan ringkasan sangat bodoh Tooi.

".............Tunggu? Bukankah aneh bahwa itu tidak cocok untuk budidaya? Karena, Republik Lectar ingin Wilayah Fior untuk tujuan budidaya kan?"

"Hanya saja ada risiko tinggi sehingga tidak seperti kerusakan udara garam akan terjadi pada tingkat 100%; jika mereka bisa menyingkirkan garam dalam air irigasi itu, tidak akan ada masalah."

Setelah melihat-lihat dokumen, ternyata metode irigasi yang dilakukan hanyalah kecerobohan dan Kekaisaran hanya berkekurangan di daerah itu. Melihat hasil dari skala antara risiko kerusakan udara garam dan teknik negara irigasi, keluarga kekaisaran cepat-cepat meninggalkan budidaya Wilayah Fior.

"Lectar memiliki teknik budidaya yang lebih baik dari Kekaisaran. Itulah mengapa kupikir mereka akan entah bagaimana melanjutkan budidaya itu tapi......situasi itu hanya tidak disukai."

Laila mengerutkan kening alisnya.

"Bahkan diplomat dari Lectar tidak tahu tentang rencana budidaya Fior. Jangan kamu pikir itu aneh? Dilihat fakta bahwa Gaien adalah seorang diplomat dan perwira militer pada saat yang sama......yah, mungkin masuk akal bahwa dia tidak tahu tapi, tidak tahu apa-apa terlalu aneh.........."

"A-apa maksudnya, Onee-chan.........?"

Setelah Alua bertanya, Laila memberi sebuah hipotesis.

"Ini sangat mungkin bahwa rencana budidaya pertanian Wilayah Fior oleh Republik Lectar di sebuah batu sepenuhnya tulisan kosong."

"........Tu-tunggu tunggu dulu. Apa itu berarti bahwa Lectar ingin Wilayah Fior tanpa rencana yang dibuat sama sekali.........?"

"Atau----"

Tooi dengan tenang menggangu kata-kata panik Alua.

"Mereka tidak punya niat untuk budidaya sejak awal, kan?"

*Angguk* Laila mengangguk. Alua membuka mata lebar-lebar karena kaget.

"Ada banyak manfaat untuk Kekaisaran mengenai perdagangan Wilayah Fior. Itu sebabnya kesimpulan kontrak perdagangan dengan mengejutkan halus tapi-----"

Segera setelah itu, Ryura Vega muncul di Wilayah Fior.

Dengan kecurigaan mengerikan "Kekaisaran menyembunyikan adanya seorang Dewi", status mereka menjadi buruk.

"-------Semua kondisi prasyarat mungkin berlawanan."

"Berlawanan?"

"Ada kemungkinan bahwa Lectar adalah orang-orang, yang menyembunyikan keberadaan Dewi itu."

Ini hanya teori, Laila membuat pendahuluan itu sebelum melanjutkan.

"Lectar kebetulan tahu bahwa Ryura Vega sering muncul di Wilayah Fior. Tepat sebelum Kekaisaran tahu. Berpikir mereka bisa menggunakan itu, Lectar mengklaim posisi wilayah melalui jalur diplomatik sementara menyembunyikan fakta itu. Setelah itu, mereka mulai membuat keributan di depan umum tentang keberadaan Dewi. Pada dasarnya, tujuan Lectar adalah situasi di mana mereka akan berdiri di posisi yang lebih unggul dari Kekaisaran."

(...........kukira itu seperti membeli sesuatu sementara sepenuhnya menyadari bahwa itu rusak sejak awal dan mengeluh tentang hal itu setelah mencapai rumah ya)

Tooi menyerhanakan dengan mengubah penjelasan melalui logika Jepang.

"Bagaimana, Tooi, Alua? Masuk akal kan?"

"Masuk akal tapi ............ kupikir masih banyak masalah dengan teori itu"

"Bahkan aku............ tidak berpikir Ryura Vega akan bergerak begitu nyaman untuk Lectar."

"………Benar."

Tampaknya Laila tahu bahwa itu adalah sebuah teori yang kuat dan tidak mendorongnya pada pendapatnya. Dia bersandar di kursinya dan mengangkat kedua tangannya.

"Haaa. Pada akhirnya, masalahnya terletak pada apa yang Ryura Vega pikirkan. Meskipun aku bisa membaca manusia yang bergerak sesuai dengan keamanan dan keegoisan mereka, aku tidak bisa membaca pikiran seorang Dewi yang berada di luar alam manusia."

(Pikiran Ryura ya.........)

Pada akhirnya ia tidak tahu niat sebenarnya dari pertemuan hari ini (yang harusnya kemarin).

Tapi, ada satu hal yang dia yakini.

Dan itu — Ryura adalah Ryura.

Penampilan, suara, nada, kepribadian, pada dasarnya semua sesuai dengan Ryura Vega yang Tooi kenal. Dia semacam Dewi penyayang yang mencintai perdamaian, membenci perang, dan memegang emosi dari kebajikan dan rasa hormat terhadap manusia, hewan dan tumbuhan.

(Itu sebabnya.......harusnya menjadi alasan. Alasan mengapa Ryura harus bertempur)

Tooi menutupi dirinya dalam pikiran.

"Fuaaa.........."

Dan, menguap lucu bisa didengar.

"Ah. Maaf. Aku, err, hanya............"

Laila berdiri setelah Alua menunduk malu.

"Ini sangat terlambat. Sudah waktunya kita menyelesaikan ini. Lagian akan mempengaruhi besok."

Melihat jam, itu sudah 3 lewat di malam hari.

"Nah sementara sudah begini, bagaimana kalau kita tidur bareng demi masa lalu?"

Setelah Laila mengucapkan itu dengan senyum iseng, wajah Alua *Bo* berubah merah.

"A-apa yang kamu bilang, Onee-chan! Tidak mungkin kita bisa melakukan itu!"

"Kenapa tidak. Aah, betapa nostalgianya. Dengan Alua di tengah, aku tidur dengan Tooi seolah-olah kita adalah pasangan yang sudah menikah"

"Tidak berarti tidak! Kontrollah dirimu, kamu tidak muda lagi, Onee-chan!"

"Hentikan wajah tidak bersalah itu, lihat siapa yang bicara, Alua. Kamu sering menyelinap di tempat tidur Tooi dan tidur bareng."

"!? Itu sesuatu saat 10 tahun yang lalu! "

"Kamar Tooi sama seperti sebelumnya. Kupikir bantal kita harusnya ada di suatu tempat di kamar itu"

Sang adik hanyut oleh kakak yang bersemangat tinggi.

Tooi segera teringat sesuatu.

"Ohh yeah, Laila. aku masih belum berterimakasih padamu."

"Apa?"

"Terima kasih sudah menjaga kamarku seperti itu. Berkat kamu tempat itu nyaman."

"Begitu ya........jangan khawatirkan hal itu. Itu bukan hal sulit. Sebaliknya, orang-orang yang membersihkannya adalah para maid sehingga semua yang kulakukan adalah memerintah mereka."

Setelah mengucapkan itu, Laila sedikit memejamkan mata dan tersenyum pahit.

"Aku hanya..... agak membencinya. Fakta orang lain selain kamu menggunakan kamar itu."

Punggung Tooi terasa sedikit gatal karena dia mengucapkan itu dengan nada lembut.

Apakah perasaan berlebihan atau kasih sayang?

Apapun itu, ia merasa senang tentang pertimbangan Laila------

"----- !?"

Segera.

Menyetrum pikiran Tooi.

(Tidak mungkin………)

Tidak, tapi, tidak ada penjelasan lain.

Jika itu benar maka cocok.

(Ini pasti bercanda...... kemudian, Ryura, telah melakukan ini selama-----)

Karena kaget, Tooi merasa heran sebelum ia menutup mulutnya dengan refleks.

"...........Ada apa, Tooi Onii-chan?"

Ketika Alua khawatir padanya dengan ekspresi khawatir,

"Aku mengerti."

Dia mengeluarkan kata-kata tersebut.

"Aku mengerti semuanya."

"M-mengerti.....tunggu, eh? eeeeeeeh?"

"Jadi, kamu tahu tujuan Republik Lectar?"

Keduanya sangat bingung dan menatapnya dengan tatapan harapan.

Tapi Tooi, Hmm? Memiringkan kepalanya.

"Eh? Tujuan Republik Lectar? Aku tidak tahu tentang itu. Aku benar-benar tidak peduli tentang itu pula."

Ia mengucapkan itu. Kedua Schut bersaudari *Gaku* kehilangan keseimbangan mereka tapi, Tooi tenang dan menjawab mereka dengan percaya diri.

"Aku memikirkan Ryura saja."

 

Bagian 3

Sebuah keributan kacau itu terjadi di dalam markas pusat militer Kekaisaran pada keesokan harinya.

Tidak perlu untuk diucapkan penyebab keributan itu; isi pertemuan dengan Gaien kemarin.

Di dalam kantor, Laila Schut dipenuhi sesak oleh orang-orang yang mendengar masalah dari kemarin.

"Ada apa ini, Mayjen Schut."

Dengan orang-orang berkumpul di sana, Kapten Duffman yang saat ini komandan tim penekanan Ryura Vega hadir. Dia menekan Laila, yang sedang duduk di meja kantor meminta jawaban, dan melotot padanya.

Namun, Laila tidak terganggu pada tekanan Duffman dan mengucapkan kepadanya seolah-olah tidak ada yang terjadi.

"Itu karena Anda yang meminta kenaikan tentara, Kapten Duffman."

"Harus ada batasan pada seberapa banyak! Itu hanyalah rencana bodoh untuk memindahkan 3000 Ksatria Arwah pada masalah kecil ini! Meskipun kita memiliki kekuatan cadangan, kita tidak memiliki manfaat dalam perang ini! Kita harus menggerakkan sejumlah cukup tentara dan hanya mempertahankan reputasi kami ke negara-negara lain!"

Semua orang berteriak dalam persetujuan suara Duffman.

Dalam badai kritik bergemuruh ----

*Pan*!

Saat yang sama suara pudar bergema di meja, suara-suara dari ketidakpuasan dan kritik mengisi ruangan berhenti di waktu yang tepat. Laila berdiri dari kursinya dan menatap semua orang di ruangan.

"Itu hanya berarti aku memiliki pikiran sendiri. Aku akan meminjamkan telingaku jika ada dari kalian memiliki semacam rencana alternatif. Jika tidak maka, berhentilah menumpahkan ketidakpuasan kalian "

Semua orang diam setelah mendengar kalimat memerintah itu.

"..............Jadi, ini berarti Mayjen Schut akan mengambil semua tanggung jawab benar?"

"Tentu saja."

"Fuun. Sepertinya Mayjen Schut masih memiliki keinginan pada pembasmian monster ya. Seperti yang diharapkan dari seseorang yang telah memberikan jasanya dalam [Penindasan Raja Iblis]."

Duffman mendengus ketidaksenangan.

"Yah, lupakan saja. Kalau bisa, aku ingin menjadi orang yang menyingkirkan monster itu dengan perintahku, tapi, karena kalian bersedia untuk pergi sejauh itu, aku akan membiarkan kalian menangani monster itu."

Ini mungkin terdengar seperti sebuah pembicaraan yang bagus tapi, dia pada dasarnya mengucapkan, ia tidak memiliki niat dalam menempeli jarinya ke dalam masalah ini.

"Silakan Mayjen Schut, silakan perintahkan pasukan Ksatria Arwah dengan perintah Anda. Meskipun, jika Anda mampu mengumpulkan tentara lebih dahulu."

Saat ini sulit untuk memanggil 3000 Ksatria Arwah dalam situasi ini. Biarpun dia berhasil mengumpulkan mereka, ia akan ditekan oleh kas negara yang digunakan untuk memindahkan banyak tentara dan ini akan menyebabkan penurunan kekuatan nasional. Menipu itu pasti akan menimbulkan sebagai masalah besar suatu hari nanti.

"Aku kasihan pada Anda, Mayjen Schut. Anda bangkit berkat kekuatan dari monster-monster tapi, Anda sedang dicekik lehernya oleh monster-monster saat ini. Nah, kukira ini adalah sesuatu yang Anda dapatkan pada apa yang telah Anda lakukan."

Setelah dia mengucapkan itu dengan tak enak, Duffman mengambil rokok dari sakunya dan menempatkan satu ke dalam mulutnya. Ketika dia mencari korek api gas di saku seragam militernya-----

"Ini."

Api dari Zippo diberikan dari sisi. Duffman mengucapkan terima kasih dan menerima apinya tapi, ia segera membuka matanya lebar-lebar.

Ia tampaknya menyadari bahwa ada orang, yang memberikan api padanya, adalah orang yang sama yang menyebabkan masalah beberapa hari yang lalu - Tooi.

"Apa? Dasar brengsek...... .kau bocah waktu itu!"

Duffman berteriak dengan ekspresi kaget. Bahkan pejabat militer lain di ruangan itu sedang memandangi pengunjung yang tak menarik apa-apa selain tatapan aneh.

*Shuu* Tooi menutup tutup Zippo,

"Nenekku mengucapkan ini -----"

Seolah-olah untuk menerbangkan suasana bising ruangan, ia mempertahankan kecepatan yang biasa.

"[Manusia tidak takut kegelapan. Ketakutan manusialah yang menciptakan kegelapan]"

Ia melanjutkan kata-katanya dengan nada sedih.

"Ketika kalian memanggilnya monster..... Aku benar-benar sakit. Mereka Dewi bukanlah monster. Manusia adalah orang yang membuat mereka terlihat seperti monster. "

"...........kenapa bocah seperti kau di sini?"

Duffman mengabaikan kata-kata Tooi dan melotot ke arahnya sambil alisnya mendekat dalam kecurigaan. Para pejabat militer lainnya yang menunjukkan respon yang sama juga.

Jika "Kenapa" muncul maka; itu karena ini adalah rencana mereka.

Segera orang-orang, yang akan menekan jawaban pada kejadian kemarin, semua berkumpul ke kantor Laila, Alua akan membawa Tooi.

Dan-----

"Err...........un. Aku sudah mendengar keseluruhan ceritanya."

Ucap Tooi seperti pahlawan yang sering ditampilkan dalam film.

"Sepertinya kalian semua mengalami masalah dengan mengamuknya Ryura Vega. Keberatan membiarkan aku menangani kasus itu? Aku akan mencoba meyakinkan dia."

Para pejabat militer membuat ekspresi kosong pada awalnya, tetapi, suara terkikih-kikih mulai terjadi di mana-mana sebelum mereka akhirnya mulai tertawa terbahak-bahak dengan cemoohan.

Namun, suasana berubah saat Tooi mengeluarkan pedangnya dari saku ini.

Tatapan mencemooh dari lingkungannya yang menepi pada pedang hitam.

"P-pedang itu, mustahil!"

Orang yang menunjukkan reaksi cukup berlebihan tapi masih monoton itu Alua, yang menyelinap ke ruangan bersama dengan Tooi barusan.

"Ini adalah Pedang Dewi Zodiac, yang katanya digunakan oleh sang [Tyrant Slayer] Tooi Cross! Bentuk dan cahaya menyihir itu merupakan sifat unik Etherium...... tidak salah lagi!"

Alua mengangkat kedua tangannya untuk mengekspresikan seluruh tubuhnya yang terkejut. Mungkin dia malu dengan aktingnya, pipinya agak merah.

"Kenapa pedang legendaris yang hancur dengan [Raja Iblis] ada di penumpang kami---!?"

"Apa.........katamu…….? Pedang itu Zodiac.............?"

Mungkin dia tidak bisa menangani melihat akting buruk itu, Laila mengirimkan bantuan.

"Kau, siapa kau......? Jenis hubungan apa.......yang kau memiliki dengan dia, dengan Tooi Cross? Jawab aku…..!"

(......Itulah akting mirip aslinya)

Tidak seperti Alua, Laila sungguh aktris. Tatapan, nada, postur dan keringat dingin mengalir dari dahinya, dengan sempurna berakting untuk menunjukkan padanya kehati-hatian dan ketakutan.

Setelah Laila berdiri dari tempat duduknya, ia merentangkan tangannya dengan berlebihan dan mendongak.

"Aah, bagaimana mungkin ini terjadi............kau, pelancong dari luar yang kutemukan runtuh di depan rumahku beberapa minggu yang lalu karena kelaparan, yang kuberi makan sampai puas dan diizinkan untuk tinggal di dalam rumahku. Kau, yang menyembunyikan masa lalumu sendiri, hanya bilang [Aku mencari seseorang], seorang dengan beberapa kata dan bau agak amis.......... sebenarnya adalah seseorang sangat terkait dengan pahlawan legendaris........!?"

.............Jenis suara itu semacam setting dari cerita non-serial dari JUMP, Tooi berpikir begitu namun, tentu saja dia tidak mengucapkan itu.

Lagi pula, itu adalah settingan mereka bertiga setelah berpikir melewati tadi malam sampai menjadi terlambat (Sebaliknya, sampai pagi ini untuk lebih tepatnya).

Ini adalah settingan, penampilan dan statusnya.

Mulai sekarang, Tooi akan hidup di dunia ini sebagai keberadaan itu.

"Siapakah aku huh.......untuk sekarang, aku hanya akan mengucapkan ini."

Tooi kemudian memberitahu mereka.

Settingan karakternya dibuat untuk mendapatkan kembali semua [12 Dewi(Nebulosa)], yang merupakan jalan menuju suatu cobaan tak berujung.

"Aku penerus Tooi Cross."

 

Setelah itu------

Semua orang di ruangan itu bingung dan sementara semua orang terdiam, Tooi menjelaskan rencana untuk mendapatkan kembali Wilayah Fior.

Rencana yang ia pikirkan bersama dengan Alua dan Laila.

Rencana yang ditetapkan untuk dilaksanakan sekitar sebulan kemudian.
Reunion v1 Bab 6

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment