06 October 2017

Reunion v1 Bab 7

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 7 – Dewi [Angin Ganas]

Bagian 1

Angin menangis.

Angin tidak mengalir dengan baik, beradu di mana-mana, berderit, menyebabkan angin puyuh dan, angin bertiup dalam amarah sambil berdengung seperti menciptakan spiral melengkung.

Angin puyuh mendesing.

Dewi [Angin Ganas] --- Ryura Vega.

Gambaran mentalnya berubah menjadi angin mengamuk dan mengendalikan dunia.

"....................."

Ryura dengan tenang turun ke dataran Fior.

Tidak ada emosi di wajahnya. Dia ditutupi dengan udara tajam yang akan memotong sesuatu yang menyentuh dan matanya sedingin es.

(..........tampaknya kita harus bertempur lagi)

Dia menekan keraguan dan perselisihan meningkat dalam dirinya.

Dia harus menyelesaikan perannya seperti tentara ketika tanpa emosi seperti boneka.

Informasi dari pasukan yang terdiri dari 3000 Ksatria Arwah dari Kekaisaran, sudah mencapai telinganya.

Tidak peduli jika Ryura, harus menghadapi kekuatan yang akan sulit baginya.

Dia tidak memiliki waktu luang untuk mengontrol medan perang lagi. Ada kemungkinan bahwa ia akan tersandung jika dia memperhatikan tentang lawan dan menahan kekuatannya kembali sehingga ada tidak akan ada kematian.

Jika dia tidak melawan serius maka, ada cukup risiko kehilangan.

(Tapi, aku tidak punya pilihan selain bertempur. Untuk melindungi tanah ini---)

Ryura memejamkan mata, memusatkan kesadarannya dan mengumpulkan Ether di sekitarnya. Angin kemudian menutupi tubuhnya dan berubah menjadi armor bersinar.

Setelah berganti pada mode tempurnya, Ryura mengayunkan Rapier yang dipegang dengan satu tangan, menyebabkan getaran besar di udara dan memainkan suara mirip dengan lolongan hewan angin.

Seolah-olah mereka terpikat oleh suara angin, Arwah yang tinggal di tanah itu muncul.

Dalam rangka untuk menyerang 3000 pasukan, Ryura melakukan persiapan sempurna dengannya sebagai pusat.

Segera----waktu untuk perang akan tiba.

Angin bertiup di dataran, bercerita tentang musuh yang dia harus kalahkan.

"----- Eh?"

Setelah mengangkat wajahnya karena perasaan aneh dia dapatkan dari cerita sang angin-------dia bisa mengonfirmasi penampilan musuhnya.

Hanya ada 2 manusia di sana.

Salah satunya adalah seorang gadis berseragam militer. Usianya sekitar 15 tahun. Dia memiliki Rapier di satu sisi sementara belati di sisi lain. Ada sedikit kehadiran petir meliputi peralatannya. Dia mungkin seorang Ksatria Arwah yang menggunakan Arwah atribut petir untuk bertarung.

Yang lain adalah-----

"Tooi.............."

Ryura membuka mata lebar-lebar dan mengeluarkan kata-kata tersebut.

Itu tuannya sebelumnya yang berjalan bersama dengan gadis berpakaian militer.

Tooi dan gadis lainnya berjalan selama beberapa saat lagi sebelum berhenti. Hanya 2 orang yang menghadapi tentara yang Ryura kendalikan.

"Kenapa kamu di sini…………."

"Kamu pikir 3000 Ksatria Arwah datang bukan?"

"Uh"

"............Melihat reaksi itu, aku menduga itu benar"

Tooi menyipitkan mata dalam kesepian.

"Aku tahu; kamu telah berkomunikasi dengan Republik Lectar"

"............"

"Lectar juga diberitahu bahwa pasukan Ksatria Arwah akan datang hari ini. Setelah mendengar itu, kamu berencana menyerang militer Kekaisaran di sini, kan? Tapi juga, yakinlah. Pasukan 3000 Ksatria Arwah----itu bohong. Kekaisaran memberi Lectar informasi palsu"

Tooi dengan mudah mengucapkan itu.

"Tentu saja, tidak ada kepercayaan jika itu hanya informasi palsu sehingga ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Untuk mengelabui mata Lectar, kita benar-benar memiliki sekitar 3000 personil militer berkumpul di sebuah kota di dekatnya tapi, mereka semua prajurit biasa atau magang, setingkat itu. Rupanya mereka berkumpul di sana sebagai latihan militer"

Hal-hal tersebut berada di luar kendaliku, jadi aku tidak tahu banyak tentang itu, Tooi mengucapkan itu. Setelah itu, ekspresinya berubah sedih dan dia sedikit menunduk.

"..........Aku minta maaf karena menipumu. Aku merasa bahwa kamu tidak akan pernah bertemu denganku lagi kecuali aku melakukan sesuatu seperti ini"

Itu------tepat sekali.

Ryura berencana untuk tidak pernah bertemu Tooi lagi. Dengan kesempatan pertemuan di mata air mancur sebagai yang terakhir, dia berencana untuk tidak pernah berbicara dengannya lagi.

Jika dia tidak melakukan itu maka-----tekadnya akan pudar.

Seolah-olah ia berbicara pada dirinya sendiri, Tooi terus berbicara terhadap Ryura yang tidak mengucapkan apa-apa.

"Ide bahwa kamu berkomunikasi dengan Lectar.............kami mengalami kesulitan mencapai itu. Kamu tidak punya alasan untuk patuh. Kupikir mereka memiliki semacam kelemahan terhadapmu, tapi, aku tidak bisa membayangkan apa kelemahan itu-----tapi, aku akhirnya mengerti"

Tooi mengucapkan itu.

Dia melakukannya sambil melihat Ryura dengan tatapan penuh gairah.

"Itu semua untukku"

"............ .."

"Aku ingat sekarang.........Shrine [Angin Ganas] Ryura. Pemandangan yang kita lihat bersama-sama di balkon sana. Semuanya di pemandangan yang kita lihat bersinar-------dan Wilayah Fior ini termasuk juga. Dataran, sungai, hutan wilayah ini-------semuanya di sini, menjadi bagian dari pemandangan yang kucintai itu membebanimu"

Pintu kenangan dalam hati Ryura terbuka.

Sebuah halaman cerita berakhir.

Shrine [Angin Ganas].

Balkon di lantai tertinggi.

Pemandangan cantik yang dia lihat bersama dengan tuan yang dia akui.

Sebuah pemandangan yang tidak ada orang lain mampu saksikan selain Tooi dan Ryura.

Sebuah pemandangan yang hanya milik mereka.

Waktu itu hanya milik mereka.

Pemandangan yang mereka lihat pada saat itu di mana seluruh dunia sedang bersinar, adalah simbol dari hari-hari keemasan mewakili medan perang Tooi Cross dan Ryura Vega lalui bersama-sama -----

"...........Itu benar"

Ryura mengangguk tanpa daya.

"Aku, ingin melindungi......pemandangan yang kamu ucapkan itu [Cantik]"

 

Bagian 2

1 bulan lalu. Di kantor Laila.

"......itu cerita yang lumayan romantis"

Setelah Tooi memberitahu mereka tentang tujuan (Prediksi) Ryura Vega, Alua membuat ekspresi agak terpesona.

"........Tooi. Itu akan memalukan jika kamu membuat kesalahan"

"T-tenang saja, kurasa"

Memang benar bahwa jika ia salah, maka ia akan dianggap sebagai bajingan yang menyadari dirinya gila tapi-----spekulasinya pasti benar.

Ryura Vega tahu, akan bergerak untuk tujuan begini.

Dia terlahir lembut, dan memiliki semacam kepribadian dewasa tapi, sebaliknya, dia adalah Dewi dengan sisi romantisis juga.

"Nah, jika alasan mengapa Ryura Vega yang tetap pada Wilayah Fior menurut apa kata Tooi..............aah, begitu ya. Aku bisa melihat logika di balik ini sekarang "

Laila selesai berpikir setelah beberapa detik dan mulai menjelaskan alasan setelah beberapa perbaikan.

"Kemungkinan besar, perjanjian [Jika kau terus menyerang militer Kekaisaran maka, kita tidak akan mengolah lahan pertanian ini] dilakukan antara militer Lectar dan Ryura Vega. Untuk pemandangan dari shrine, Ryura tidak punya pilihan selain mendengarkan perintah karena dia ingin melestarikan alam di Fior"

"Eh? Tapi, Onee-chan. Kamu bilang Lectar tidak punya rencana untuk membudidayakan Fior barusan............."

"Iya. Ini pada dasarnya adalah sebuah ancaman. Ryura Vega adalah Dewi yang telah tinggal sendirian tanpa interaksi manusia sampai dia bertemu Tooi. Dia tidak tahu tentang teknik pertanian manusia. Dia mungkin tidak memiliki pengetahuan tentang bagus-tidaknya wilayah itu cocok untuk pertanian. Toh, dia mungkin tidak memiliki petunjuk di mana letak perbatasan Lectar dan Kekaisaran itu. Menggunakan dia yang kurang berpengetahuan, militer Lectar mengarang cerita palsu tentang budidaya pertanian dan ingin menggunakan Ryura Vega"

"........Ta-Tapi, kenapa Ryura Vega mendengarkan ancaman? Jika dia ingin melindungi Fior maka dia harus mengabaikan tuntutan dari Lectar dan hanya melawan mereka. Bahkan jika mereka benar-benar menginginkan budidaya pertanian, Dewi itu dapat dengan mudah menghentikan mereka kan?"

"Itu karena Ryura, membenci melakukan itu, Alua-chan"

Sela Tooi.

"Dia........orangnya begitu. Dia mungkin tidak memiliki pengetahuan tentang teknik pertanian tapi, dia mengerti bahwa pekerjaan pertanian dan lahan pertanian penting untuk manusia. Itu sebabnya, karena dia akan mengganggu budidaya pertanian Lectar karena keegoisan, dia harus berpikir tentang membayar sesuatu saat pulang........ahh, tapi, begitu ya------"

Gumam Tooi.

Suaranya tenang tapi pasti mengalir dengan amarah.

"Lectar..........menggunakan kebaikan Ryura ya"

Seketika------Alua, yang berdiri di samping Tooi, tubuhnya mengejang. Rupanya, tubuhnya membeku setelah ia dicuri oleh matanya yang gelap mendalam.

Laila meletakkan tangannya di kepalanya.

"Lagi pula, aku sekarang memiliki spekulasi tentang mengapa Lectar begitu tertuju pada membuat kita meningkatkan personil kita. Tujuan mereka mungkin adalah penurunan kekuatan nasional Kekaisaran"

"Penurunan kekuatan nasional .................. .."

"Jika kita memobilisasi tentara kita beberapa kali untuk menghadapi Ryura Vega, kita akan secara alami, kehilangan kekuatan manusia dan kita akan memiliki masalah keuangan. Tapi, kita tidak akan bisa mengalahkan Dewi itu jika kita pelit dengan kekuatan kita karena alasan itu. Yang berarti, Kekaisaran cepat atau lambat akan punya pilihan selain memindahkan pasukan skala besar untuk Lectar untuk mempertahankan reputasi kita"

"Dan, itulah yang Laila lakukan"

"Kita mungkin akan jatuh ke dalam situasi ini cepat atau lambat bahkan jika aku tidak mengucapkannya. Itu karena diplomat Gaien, tidak akan meminjamkan telinga untuk setiap revisi perjanjian atau membiarkan penggantian wilayah lain, dan akan terus meminta untuk peningkatan tentara"

"Begitu ya. Yang berarti, itu tujuan mereka untuk membuat beberapa ribu tentara melawan Ryura ya"

Uang diperlukan untuk memindahkan tentara dan kerusakan akan terjadi jika tentara bertarung.

Kas negara akan ditekan hanya dengan menggerakkan pasukan yang terdiri ribuan Ksatria Arwah; ini adalah pedang bermata dua.

Yang lebih parah, Kekaisaran tidak akan mendapatkan tanah atau uang dalam pertandingan ini setelah mengalahkan Ryura. Itu karena Wilayah Fior sudah milik Wilayah Lectar.

Yang berarti, rencana musuh berhasil saat kita memobilisasi Ksatria Arwah kita---Tooi berpikir begitu.

"Tidak"

Laila menggelengkan kepalanya dengan berat.

"Ini tidak akan berakhir di sana. Kalau aku berada di posisi mereka maka-----aku akan menghancurkan mereka sampai berkeping-keping"

Dia kemudian mengangkat tepi mulutnya, membuat senyum licik ahli siasat.

"Memobilisasi pasukan Ksatria Arwah dan membuat mereka memerangi Ryura Vega. Mereka tidak tahu siapa yang akan menang, tapi, jelas bahwa kedua belah pihak akan menderita kerusakan besar. Tepat ketika pasukan Ksatria Arwah dan Ryura Vega mencapai batas kelelahan mereka, mereka akan memindahkan tentara yang besar untuk menghancurkan kedua belah pihak"

"Ap”

Tooi berteriak refleks.

"Apakah itu diperbolehkan?"

"I-itu benar Onee-chan! Itu benar-benar sebuah tindakan aksi militer tidak etis!"

"Wilayah Fior saat ini milik Wilayah Lectar menurut kertas. Ini tidak akan masalah jika mereka menggerakkan bahu mereka sendiri di tanah mereka sendiri. Kalau mereka menggunakan kartu [Kita menilai Kekaisaran tidak cukup untuk menangani hal ini sehingga kita akan menggunakan tentara kita sendiri untuk mengalahkan Dewi itu] maka, itu alasan yang cukup bagi mereka untuk melakukan hal ini. Tidak peduli seberapa banyak tentara kita terbunuh, yang harus mereka semua lakukan adalah mengucapkan bahwa mereka semua dibunuh oleh Ryura Vega"

"......Kami sungguh-sungguh mendapat keuntungan sementara kami bertempur ya"

Tooi menghilangkan amarahnya dan tidak punya pilihan selain mengaguminya.

Dia harus mengagumi militer Lectar yang memberi pemikiran yang cermat untuk ini.

Dan, juga untuk kepintaran Laila untuk memperhatikan ini.

"Akibatnya, Kekaisaran akan kehilangan banyak Ksatria Arwah terampil, dan kekuatan nasional akan menurun dengan aset berharga dan pasukan militer pergi. Setelah itu terjadi............kita akan menjadi mangsa baik untuk Lectar dan kekuatan besar di sekitarnya"

10 tahun yang lalu, negara-negara di benua membentuk aliansi dan bergabung untuk mengalahkan kejahatan besar yang dikenal sebagai [Raja Iblis].

Meskipun sebagaimana sesuatu dimulai, itu tidak mungkin bahwa hubungan yang dibentuk oleh aliansi akan menjadi kerangka hanya setelah waktu berlalu. Setiap negara yang terus-menerus tertarik pada tanah dan sumber daya dari negara-negara lain, dan mungkin dengan licik memotong taring lawan mereka setelah mereka mendapatkan kesempatan mereka untuk melakukannya.

"Fuun. Meskipun mereka adalah musuh, Bravo untuk mereka. Mereka pasti membuat rencana licik dan efektif......tapi, kemenangan adalah pada kita. Ini mungkin untuk membatalkan rencana mereka dan mencuri batasan mereka. Kita memiliki senjata rahasia khusus dengan kita"

Laila kemudian melihat Tooi dengan tatapan memprovokasi.

"Mereka tidak tahu bahwa Tooi Cross telah kembali ke dunia ini"

 

Bagian 3

"Aku, ingin melindungi......pemandangan yang kamu ucapkan itu [Cantik]"

Tooi merasakan sakit sekali setelah ia melihat ekspresi sedih Ryura.

Kemarahan terhadap Republik Lectar karena menggunakannya dan rasa bersalah yang jauh melampaui kemarahan mengisi dadanya.

"10 tahun yang lalu......Tooi kembali ke duniamu sendiri setelah menghabisi Hadar. Kamu tidak mendengarkanku.......bahkan setelah aku menghentikanmu"

".............."

"Aku tidak akan menyalahkanmu untuk itu. Aku tahu bahwa kamu telah berjuang keras untuk kembali ke duniamu sendiri sejak awal. Aku tahu............itu harus tapi, aku kehilangan diriku saat itu juga"

Ryura mengucapkan itu sebelum tersenyum ejekkan diri sekilas.

"........Ini mungkin takdir. Semuanya kembali dalam keadaan semula. Tooi kembali ke duniamu sendiri, aku tinggal di Shrine-ku sendiri lagi sebagai Dewi [Angin Ganas]"

Mau bagaimana lagi.

Ryura mengucapkan itu seolah-olah dia mengatakan hal ini pada dirinya sendiri.

"Aku tidak bisa hidup denganmu. Itu karena, kita hidup di dunia yang berbeda"

Mereka tinggal di dunia yang berbeda.

Seorang warga dari dunia yang berbeda.

Sebuah panggilan, dari dunia lain.

"Itu sebabnya.....aku.....ingin melindungi......pemandangan yang kamu bilang kamu cintai......dunia yang kita lihat bersama-sama. Aku tidak ingin orang mencemarkannya. Aku hanya ingin mengingatmu.......Sementara melihat pemandangan itu tertutup oleh senja dan fajar dari shrine-ku"

Ryura mengucapkan ini.

Dengan mata yang penuh dengan kasih sayang yang meluap, dia mengucapkan itu dengan suara gemetar yang terdengar seolah-olah dia akan menangis.

"Aku, tidak punya pilihan lain tapi untuk menjadi denganmu di ingatanku........"

 

"Ryura........."

Beberapa perasaan tak tertahankan mulai mengisi dan rasanya seolah-olah hatinya akan segera terkoyak.

Dia berpikir dia dibenci.

Dia berpikir bahwa hal itu tidak dapat membantu jika dia dibenci.

Dia berpikir bahwa dia berada dalam posisi di mana dia tidak bisa mengeluh lagi bahkan jika dia bermandikan penghinaan kasar karena meninggalkan sepihak [12 Dewi(Nebulosa)] nya.

(Tapi bahkan setelah semua itu, Ryura masih----)

Dia akan dihancurkan oleh rasa bersalah dan penyesalan.

Tapi---

"Terima kasih"

Ungkapan pertama yang keluar adalah apresiasinya.

"............kamu tidak perlu berterimakasih padaku. Ini hanya keegoisanku"

Dengan cara yang agak ceroboh, Ryura mengucapkan itu tanpa daya.

"Apa kamu mendengarkan militer Lectar karena keegoisan pribadimu?"

".......Iya. Mereka menghentikan perkembangan peradaban mereka dan membatalkan budidaya pertanian mereka yang mampu untuk membantu orang-orang kelaparan, hanya karena keserakahanku. Itu normal-normal saja.........membayar sebanyak ini"

"Itu salah. Ryura"

Tooi mengepalkan tinjunya, dan memeras kata-kata tersebut.

"Lectar tidak punya niat untuk menggunakan tempat ini sebagai lahan pertanian sama sekali"

"......... Eh?"

"Tanah di Fior tidak cocok untuk pertanian. Dengan teknik budidaya Kekaisaran dan Lectar, budidaya dan pemeliharaan biaya lebih banyak dari manfaat yang diperoleh oleh lahan pertanian"

"................"

"Kamu mengerti sekarang, Ryura? Kamu......sudah ditipu. Kamu sudah digunakan untuk tujuan mereka. Tujuan militer Lectar adalah untuk mengurangi kekuatan militer Kekaisaran dengan menggunakanmu"

Setelah diberi kenyataan pahit, Ryura membuka mata lebar-lebar sementara kehilangan kata-kata.

Tapi----

".......aah, begitu ya"

Setelah beberapa detik, dia membuat ekspresi seolah-olah dia mendapat sesuatu.

""Begitu ya", tunggu.......jangan bilang, kamu tahu?"

"Tidak. Tapi.......aku tahu bahwa manusia tidak akan pernah memberitahuku kebenaran sejak awal. Pada saat kita ditakuti sebagai monster, pada waktu kita disembah sebagai Dewi; setelah semua kita adalah makhluk yang tidak masuk akal jauh dari alam manusia. Ini kejadian biasa bahwa kita digunakan untuk kenyamanan manusia, Tooi. Sama sebagaimana denganmu"

"Eh!"

Tooi tersentak ketika ia melihat tatapan beku itu.

"Sementara mengucapkan bahwa kamu mencintai dunia ini dengan mulutmu.........kamu memilih duniamu sendiri pada akhirnya"

"Tidak. Aku----"

"Apapun itu.........tindakan yang harus kuambil sekarang tidak akan berubah. Aku akan melindungi tanah ini, pemandangan yang terlihat dari shrine-ku. Dalam rangka melindungi Tooi dari kenanganku, aku akan memperlakukanmu sebagai musuhku"

Cahaya permusuhan dengan tenang berada di dalam mata Dewi itu.

Seolah ingin menanggapi itu, Arwah di bawah pimpinannya langsung geram dan mengarahkan berat badan mereka terhadap kaki depan mereka.

Anjing, singa, serigala, harimau...... banyak Arwah hidup di hutan mengambil bentuk-bentuk tersebut dan menyerang mereka sekaligus di bawah perintah Ryura.

"---Sial"

Keduanya segera mundur dan lari dari Arwah yang menunjukkan taring mereka pada mereka.

"Alua-chan"

"Iya!"

Setelah mengangguk kuat, ia mengangkat Rapier dan belati ia pegang kedepan.

"Kemarilah, Tritnix"

Menanggapi panggilannya, singa dilapisi petir terwujud di sampingnya.

Sang singa langsung tukar-menukar dengan tatapan tuannya dan segera melompat ke Rapier Alua.

[Perangkat Arwah(Ray Alma)]

Dengan senjata sebagai media, Arwah menutupi tuannya sebagai armor dan bagian luar. armor di bahu dan lengannya ditutupi dengan bunga api yang bersinar terang.

Kecepatan pembentukan dan stabilitas.

Mereka memiliki perubahan drastis dibandingkan dengan 1 bulan lalu.

"Sama seperti apa yang kita rencanakan, aku akan meninggalkan para Arwah untukmu. Apa kamu bisa?"

"Baiklah! Aku berlatih keras selama 1 bulan untuk hari ini!"

Setelah Alua mengayunkan Rapier-nya, pencahayaan menyembur ke depan dengan keras.

Menjatuhkan diri ke kelompok Arwah mengamuk seolah-olah dipandu. Namun, hewan-hewan tersebut langsung berhasil mengelak setelah melihat kehadirannya mungkin karena naluri murni.

Petir tidak mencapai target dan tersebar dimana-mana setelah memukul tanah.

Namun-----

(Bagus, sesuai rencana. Kerja bagus, Alua-chan)

Tooi tidak terlihat panik dan Alua mengambil langkah berikutnya dengan tenang.

Petir yang menembus ke dalam tanah tersebar ke segala arah tanpa ampun tapi, cahayanya tidak redup melainkan terus lebih kuat dan lebih kuat lagi.

Sementara berulang kali menembakkan petir, dia terus meningkatkan jangkauan.

Itu bukan hanya pencaran sederhana, itu adalah ledakan percikan.

"--- Haaaaaa!"

Menanggapi suara Alua, sinar diperluas segera sementara, *KAAA* menyebabkan sinar cerah. Dengan kecerahan yang tidak memungkinkan mata bisa terbuka, cahaya yang kuat sementara mengisi ruang.

Iya.

Tujuan mereka adalah [Flashbang].

Tentu saja untuk hewan, bahkan Ryura menguatkan diri dan menutupi matanya dengan tangan dari ledakan tiba-tiba.

Itu terlalu pendek untuk menyebutnya kesempatan, itu pada dasarnya kesalahan kecil dalam perhitungan.

Mengambil kesempatan itu, Tooi berlari.

Dia benar-benar buta karena dia menutupi matanya terlebih dahulu. Dia menggunakan teknologi Arwah yang ia peroleh 1 tahun yang lalu dan berlari di dataran dengan meminjam kekuatan Arwah primitif yang tinggal di negeri itu.

Meskipun ia kembali dunianya sendiri, dia tidak mengabaikan pelatihan yang tersedia untuknya.


Dan dalam hal ini 1 bulan, bersama dengan Alua, Tooi melanjutkan pelatihan teknologi Arwahnya untuk mendapatkan kembali akal sehatnya di medan perang.

Dalam hal kemampuan fisik, ia telah berlatih sampai di mana ia sangat dekat dengan kondisinya ketika ia disebut [Tyrant Slayer].

(...........Ryura)

Tentu saja, tidak peduli seberapa banyak ia secara pribadi berlatih, tidak mungkin Tooi akan mencapai Ryura Vega dalam keadaan saat ini. Dia memiliki [Zodiac] yang ia terima dari La Shii di pinggulnya tapi, pedang legendaris itu hanya hiasan sejak ia kehilangan Dewi kontraknya.

Saat ini, Tooi tidak memiliki sarana untuk mengalahkan Ryura. Tidak, lupakan mengalahkan dia, dia bahkan tidak memiliki sarana untuk mempertahankan serangannya. Dalam hal kekuatan yang melekat, itu adalah rasa hormat dari seekor semut dan seekor gajah.

Namun, Tooi tidak merasakan rasa bahaya terhadap itu.

(Tidak masalah. Bukan berarti aku di sini untuk mengalahkan Ryura)

Tooi berlari ke arahnya tanpa ragu.

Ryura berada dalam pandangan ketika ia pertama kali datang ke dunia ini.

Suaranya di kejauhan dicapai ketika ia bertemu lagi di mata air dekat Shrine.

Itulah mengapa.

Sudah waktunya untuk jarak di mana tangannya bisa mencapainya—

".....Tooi "

Ryura mendapat kembali ketenangannya dari kilat yang mengekang saat dia menoleh kepadanya untuk mengonfirmasi, mereka sudah berjarak 200 meter.

Dia mampu mendekat dalam sekejap berkat flashbang Alua akan tetapi, di sisi yang buruk, ia benar-benar dalam jarak tembak lawannya.

(Baiklah. Tidak perlu khawatir)

Tooi percaya.

Tidak terhadap dirinya sendiri. Itu menuju lawannya.

Dia percaya Ryura tanpa ragu bahwa dia tidak akan menyerangnya.

(Hal yang saat ini tak berdaya aku bisa lakukan sekarang.......adalah percaya)

Dia tidak percaya kekuatannya sendiri akan tetapi, dia percaya rekan-rekannya.

Jika itu adalah [12 Dewi(Nebulosa)] yang ditakuti oleh semua orang dan diperintahkan untuk menjadi tentara Dewi terkuat.

"Bagaimana aku bisa percaya seseorang......kalau aku tidak percaya rekan-rekanku.......!"

Dia menendang tanah dengan kuat.

"Ryuraaaa----!"

Tooi mempercepat dan menutup jarak.

Dia tidak menyerang atau bertahan, ia merentangkan tangannya karena ia melihat dirinya.

Dia benar-benar menyadari serangan balik lawannya. Tidak ada pikiran untuk melawan kembali ke dalam kepalanya sama sekali.

Itu tidak disebut tanpa tujuan, itu kepercayaan.

Itu tidak sembrono, itu keberanian.

Dengan kepercayaan mutlak ke arah rekannya dan keberanian teguh berlangsung di hatinya, Tooi mengambil langkah menuju Ryura Vega.

Ketika ia melangkah, ia melihat pedang Ryura ditutupi dengan tornado kuat.

"Haaaaaa!"

"Guwaaaaaaaaaaaa!"

Dia mendapat serangan yang kuat.

Itu serangan yang benar-benar kuat sekali.

Saat Ryura mengayunkan pedangnya dengan teriakan keras, tornado menutupi pedangnya menyerang tubuh Tooi.

Dia terlempar seperti kertas bekas karena ia tidak hati-hati sekali. Dia menarik keluar pedang pendek pada pinggulnya dengan refleks dan miring ke depan tapi, itu benar-benar tak berarti.

"Gofuu"

Meskipun ia jatuh ke tanah, momentumnya tidak berhenti dan ia terus berguling-guling seperti tumbleweed dari film cowboy barat klasik. Pada saat ia mampu mengangkat tubuhnya, Ryura menoleh kepadanya dengan tatapan dingin.

"..........Tooi. Err ........apa?"

"Tidak yah...... yeah. Bagaimana aku harus mengucapkan ini, aku agak mabuk dengan hal-hal "Aku harus percaya rekan-rekanku"."

Sementara bergumam kata-kata tersebut, Tooi berdiri.

"Tapi juga, aku senang aku percaya. Aku tidak salah "

Dia menyerang langsung tapi, dampaknya sedikit. Tooi sudah akan tercincang jika Ryura serius.

Dengan fakta bahwa ia menahannya dan setelah itu menyingkap lawannya, Ryura membuat wajah masam tapi, dia segera memelototi Tooi dengan tatapan tajam.

"Aku akan serius berikutnya"

"Aku serius dari awal"

TooI tanpa rasa takut melihat lawannya dengan tatapan yang kuat.

"Aku akan terus mengulurkan tanganku sampai kamu menerima tanganku"

Tooi mengambil sikap semangat awal lagi tapi, ini terjadi pada saat ini,

"Ryura-san!"

Mungkin ini adalah untuk menghentikan serangan sembrono Tooi, Alua, yang menghadapi para Arwah, berteriak pada sang Dewi.

"Tolong dengarkan! Memang benar bahwa........Tooi Onii-chan, memilih dunianya sendiri bukannya dunia ini 10 tahun yang lalu. Tapi, Tooi Onii-chan memiliki sesuatu yang harus ia lakukan! Itu bukan karena dia ingin menyingkirkan kalian semua!"

Alua terus berteriak seolah melepaskan semuanya.

"Juga, bukankah Tooi Onii-chan kembali ke dunia ini, dan di sini! Dia ingin mulai dari awal lagi dengan kalian semua! Jadi----"

Mempertimbangkan mempertaruhkan hidupnya yang diganggu oleh angin menderu.

Meskipun tidak sekuat apa yang Tooi anggap, Alua akhirnya terdorong setelah menerima serangan langsung dari sang angin. Dia entah bagaimana berhasil memblokir dengan [Perangkat Arwah(Ray Alma)] ia wujudkan akan tetapi, wajahnya ditutupi dengan ketakutan.

Rupanya, dia mengerti perbedaan mutlak kekuatan mereka dengan serangan itu.

Alua tahu itu juga.

Bahwa, serangan yang baru saja diblokir dengan [Perangkat Arwah(Ray Alma)] ia asah secara maksimal, hanya menyapu serangga [Breeze] untuk Ryura.

"Alua-chan!"

Tooi mencoba berlari padanya akan tetapi----

Berikutnya pedang itu mengayun di depannya.

"------Eh!?"

Dia mengelak sabetan dengan waktu yang tepat.

Ryura berdiri di depannya dengan pedangnya disiapkan. Hanya sekejap saja dia menutupi jarak yang Tooi mati-matian mencoba untuk mendekat.

Keadaan yang tidak masuk akal ini adalah karena jarak seorang Dewi.

Perbedaannya adalah omong kosong murni.

"Gadis itu membuat beberapa poin yang adil"

Sementara dengan jelas mengucapkan itu, Ryura mengayunkan pedangnya dengan bentuk yang indah.

Tidak mungkin dia bisa menerimanya.

Itu karena dia tidak akan mampu memblokir pedang yang dilapisi angin pada pedangnya bahkan jika ia memblokir pedangnya.

Itu karena Tooi menggunakan kekuatan dengan bebas sebelum ia mampu melakukan tindakan mengelak berdasarkan pengalaman, tapi, itu akan berubah benar-benar sulit jika ia terus menghindar.

"Memang benar bahwa Tooi kembali ke dunia ini. Ini mungkin benar bahwa......dia kembali memikirkan kita. Tapi, kita tidak tahu apakah jika ia akan kembali ke dunia lamanya"

Ryura memandang Tooi dengan tatapan mengkritik.

"Apa kamu akan kembali jika ada sesuatu yang harus kamu lakukan terjadi lagi?"

"Itu......"

Dia tersandung di dunia itu.

Dipanggil dunia lainnya, Tooi datang ke dunia ini dengan niat untuk mengubur tulang-tulangnya di sini.

Dia merasa bahwa dunia ini lebih menarik dibandingkan dengan di sana dan merasakan alasan untuk ada di sini.

Tapi----

Dia mungkin ingin kembali jika [Sesuatu] terjadi di sana.

Meskipun ia kehilangan satu-satunya keluarganya, ada orang lain yang merawat dia juga. Ada banyak yang ia benci tapi, ada sekelompok kecil yang dia suka.

Jika [Sesuatu] terjadi pada orang-orang yang memenuhi dunianya maka, Tooi mungkin akan ingin kembali dan ingin menyelamatkan mereka.

Tentu saja, tidak akan mungkin dia tahu keadaan sekarang di sana jika dia di dunia ini.

Karena itu, ini adalah masalah hati.

Ryura secara verbal menyerang jantungnya yang lemah dan bimbang karena dia tidak bisa benar-benar membuang dunia lamanya.

Kecepatan serangan pedangnya meningkat dan menyerangnya tak terkendali seperti badai.

"Itu jawabannya, Tooi"

"Aku mengucapkan hal ini barusan sebelumnya; aku tidak akan menyalahkanmu. Ini sesuatu yang tidak bisa membantu. Ini sesuatu yang alami. Itu sebabnya, jangan menipuku........lagi"

Mata yang ditunjukkan saat ia menampilkan sayatan badai memiliki kesepian yang mendalam dan keputusasaan yang mendalam tinggal.

Saat ia melihat mata tersebut.

Sesuatu menyadari Tooi.

"Pada akhirnya…….kamu adalah seseorang dari dunia lain"

Segera.

Serangan serupa dengan badai angin mengamuk, berhenti.

Alasannya sangat sederhana.

Tooi mengangkat Zodiac dan menahan pedangnya.

Tapi, satu-satunya hal yang berhenti itu pedangnya.

Meskipun pedang yang dikenal puncak kekuatan dan kualitas, itu hanya pedang studi sekarang karena tidak ada Dewi atau Arwah tinggal di dalam jadi, secara alami, ia tidak bisa menghalangi lapisan angin pedangnya.

Pada akhirnya, tubuh Tooi ditutupi dengan luka seakan ia diseret ke dalam angin puyuh Kamaitachi.

"Wha"

Ryura berteriak.

Seorang manusia akan langsung berubah menjadi potongan daging jika mereka menerima angin Ryura yang bisa memotong besi.

Alasan mengapa Tooi selamat adalah karena dia menyebarkan angin dengan kehendaknya sendiri.

Pakaian dan kulitnya tersayat karena dia tidak berhasil tepat waktu tapi, dia berhasil melakukannya sebelum ia menerima luka kritis.

"Apa yang kamu lakukan, Tooi......kalau aku tidak menghapus anginnya.....kamu akan mati di sana......"

Teriakan Ryura ini tidak masuk telinga Tooi.

Itu karena kepalanya dipenuhi dengan penyesalan dan frustrasi.

Meskipun ia mengubah ekspresinya yang sakit, Tooi memberitahu padanya.

"Seseorang, dari, dunia lain .........?"

Dia mengulangi kalimat yang telah memukulnya berkali-kali sebelumnya seolah-olah ia mengerkahnya.

"Jangan mengucapkan sesuatu dengan kesepian, Ryura. Aku...........sekarang ini dekat denganmu. Aku sangat dekat denganmu sampai-sampai kita bisa bertukar bilah dan pedang tahu?"

Dia menatap mata lawannya melalui celah-celah antara pedang.

"Memang benar bahwa...... aku bukan manusia dari dunia ini. Aku datang ke sini dengan niat tidak akan pernah kembali tapi...........sama seperti apa yang Ryura ucapkan, Jika sesuatu terjadi di sana, dan aku berhasil mendapatkan itu maka...... aku mungkin memilih untuk kembali lagi, untuk melindungi dunia nyataku"

"……..aku tahu----"

Ryura mengucapkan itu sementara ia menyipitkan matanya dalam kesedihan tetapi, Tooi menutup kalimatnya dengan [Tapi].

"Menghadapimu seperti ini, juga merupakan tindakan untuk melindungi dunia nyataku"

".........Eh?"

Ryura menarik pedangnya bersama dengan suara pertanyaan. Tooi juga menarik pedang pendeknya dan mulai berbicara dengan lancar.

"Ini mungkin terdengar seperti sebuah cerita bodoh tapi..... Ketika aku masih muda kupikir dunia tidak ada selain kota dimana aku lahir"

Langit dan gunung hanya ada di letak latar belakang dan bubur kertas, berita yang didengar dari televisi dan dilihat dari surat kabar semuanya acak, setiap orang dewasa adalah pembohong, dan aku hanya dapat menemukan kegelapan kosong setelah aku melangkah keluar dari kota. Ada periode waktu ketika ia berkhayal dengan pikiran seperti itu.

"Aku segera menemukan bahwa itu hanya ilusiku.......tapi, aku merasa bahwa dunia yang aku tinggali begitu kecil. Aku puas di dalam kota dan tinggal di sebuah dunia kecil dan membosankan"

Hari-harinya dipenuhi dengan perjalanan antara sekolah dan rumahnya.

Meskipun aku merasa bosan dan menyelubung, aku tidak merasa seperti pergi keluar untuk beberapa alasan.

Sama seperti ikan terjebak di dalam tangki air sejak lahir, dia tidak tahu tentang dunia selain di sana. Dia tidak mendapatkan ide [Ingin keluar dari sana], karena ia tidak tahu.

Itu membosankan tapi itu tidak mengekang.

Memperlakukannya seperti biasa, memperlakukannya seolah-olah ditakdirkan, ia hidup di dalam sebuah dunia kecil tanpa mempertanyakan apapun.

"Sementara aku akan melalui itu, aku tiba-tiba dipanggil ke sini pada suatu hari"

Seorang pemuda, yang hidup di dalam sebuah kota kecil, bahkan tidak memiliki pengetahuan tentang negara-negara di Jepang lupa luar negeri, telah mengalami dunia lain.

".......Pasti itu lucu, kan. Aku datang ke dunia ini, berwisata ke seluruh dunia dengan mengunjungi banyak negara, melintasi benua, lautan, dan pegunungan; meskipun aku tidak tertarik ke luar negeri dan negaraku ketika aku masih di duniaku sendiri"

Dalam rangka untuk menengok neneknya, untuk kembali ke dunianya, ia mengalahkan raja iblis. Karena itu isu penting, keinginannya bersenang-senang di dunia lain masih kecil dan benar-benar fokus dalam mencapai tujuannya akan tetapi, ia sedikit merasa bahagia di dalam hatinya.

Di dalam dunia fantasi yang hanya ia lihat di dalam game dan manga; ia membuat kontrak dengan Dewi memberitahu untuk menjadi yang terkuat untuk secara drastis meningkatkan kekuatannya.

Ia merasakan sensasi yang tak terlukiskan dari tindakannya.

Namun---

"........Tapi, aku melihat sesuatu waktu itu. Aah, itu sama juga"

"Sama……?"

"Dunia lamaku dan dunia ini, adalah sama"

Tooi mengucapkan itu dengan jelas.

"Tidak peduli seberapa terkuncinya aku di dalam sebuah kota kecil, tidak peduli berapa banyak negara aku bepergian di seluruh dunia, aku tidak tahu apa yang aku tidak tahu"

Dia telah melihat adegan yang telah ia lihat sebelumnya, akan tetapi, ia tidak tahu adegan yang ia belum lihat sebelumnya.

Ia belum mendengar kabar, selain berita ia dengar sebelumnya.

Dia tahu pengetahuan yang dia tahu tapi tidak tahu pengetahuan yang dia tidak tahu.

"Alasan mengapa aku merasa tidak ada dunia di luar kotaku ketika aku masih muda karena, itu mungkin takdir. Itu karena itulah satu-satunya tempat yang aku tahu. Ketika aku datang ke sini, aku melakukan perjalanan ke banyak tempat, dan mengalami banyak hal juga, pengetahuan dan pandanganku meningkat tapi..............meskipun dunia yang kulihat meningkat, itu tidak berarti bahwa dunia berubah atau apapun"

Dan.

Tooi memberitahunya.

"Aku tidak datang ke dunia lain"

Pria muda yang mengalami pemanggilan ke2-nya ke dunia lain benar-benar menyangkal pemandangannya sendiri.

"..........apa bagian dari [lain] adalah dunia ini. Yang tidak ada. Dunia yang selalu dan benar-benar satu. Aku telah tinggal di duniaku tanpa berubah sama sekali "

---aku tidak bisa berjuang untuk orang-orang yang belum pernah kulihat sebelumnya.

Tooi memberitahu Laila itu beberapa hari yang lalu.

Itu perasaannya yang sebenarnya.

Karena.

Orang-orang yang belum dia lihat sebelumnya, orang-orang yang belum dia berbicara sebelumnya, tidak ada di dunia Tooi.

Di dalam teknologi merevolusi Jepang, siapa pun dapat memperoleh situasi dan berita dunia dengan satu Smartphone.

Bencana dan penderitaan tersebar di dunia, bahkan tragedi dan bencana semuanya dalam tangan mereka.

Tapi, tidak peduli seberapa jauh ia pergi, itu hanya [Berita] sampai akhir.

Hatinya tidak akan bergerak tidak peduli berapa banyak orang tewas dalam sisi gelap dunia.

Anak-anak kelaparan menyakitkan, orang-orang menangis karena kalah perang, para warga tertindas oleh diktator, dan tanah yang dikunjungi oleh bencana alam; semuanya adalah kebakaran di sisi berlawanan tepi darat. Dia merasa kasihan, dan itu tidak seperti dia tidak merasa seperti ingin mengulurkan tangan membantu tapi, itu tidak cukup untuk membuat dia ingin bergerak.

Dalam sisi gelap dunia----tidak, bukan jumlah tragedi besar yang terjadi di luar dunianya, kematian satu-satunya keluarganya lebih berat, sedih dan menyebabkan rasa sakit jauh di dalam hatinya.

"Dunia lain dan dunia ini termasuk dalam duniaku. Kisaran mataku bisa mencapai, rentang suaraku bisa mencapai, dan jangkauan tanganku bisa mencapai, adalah dunia yang berharga ......."

Tooi kemudian melepaskan Zodiac yang telah ia pegang sepanjang waktu. Pedang pendek hitam jatuh ke dataran Fior.

Dia kemudian menutup jarak antara dia dan Ryura sebelum ia meraih tangannya.

Dia meraih erat-erat.

Seolah-olah untuk menampilkan keberadaan Tooi padanya.

"Aku di sini, Ryura! Jadi........berhentilah mengucapkan hal-hal seperti aku seseorang dari dunia lain"

Seolah-olah untuk menarik dirinya, seakan berharap padanya, Tooi mengucapkan itu dengan perasaan yang sungguh-sungguh di dalam kata-katanya.

"Tooi.............."

Mata Ryura bergetar dan menangis. ekspresi topeng besi dingin dia buat berubah seolah-olah itu meleleh.

"Aku.........bukan seorang pahlawan atau penyelamat. Aku tidak punya alasan untuk menempatkan hidupku untuk orang asing yang belum pernah kutemui sebelumnya. Tapi, aku akan melakukan apa pun untukmu"

Nenek(Abuela) mengucapkan ini.

Pahlawan menyelamatkan negara.

Penyelamat menyelamatkan orang

Dan.

Orang yang dapat menyelamatkan dunia tidak lain adalah dirimu sendiri.

"Itu tugasku untuk menyelamatkan dunia dan melindungi dunia. Dan kamu ada di dunia itu, Ryura! "

Sambil merasakan kehangatan dari tangan yang ia raih, Tooi berteriak.

"Ikut aku, Ryura Vega. Aku ingin kamu di duniaku"

 

Mereka membakar mata bergairah, menembus hati Ryura.

(Aah----)

Tubuh Ryura bergetar.

Dia memiliki tatapan tajam penuh dengan Arwah berani yang tak terbayangkan dari wajahnya yang biasa tenang itu. Seorang pria yang seharusnya tak berdaya itu meluarbiasakan seorang Dewi.

Namun, alasan mengapa tubuhnya bergetar itu bukan karena takut atau marah tapi sebaliknya, itu kebahagiaan.

(………...ini dia. Ini Tooi Cross)

Dia tidak berubah dari sebelumnya. Dia diperlakukan sebagai [Monster] karena dia memiliki kekuatan yang luar biasa dan juga ditakuti oleh banyak orang atau target menguntungkan tapi, Tooi adalah satu-satunya yang melihatnya sebagai seorang wanita.

Dia ingin Ryura bukan kekuatan seorang Dewi.

Ketulusannya tak ada habisnya dan begitu juga keserakahannya.

Satu-satunya pria yang diakui sebagai tuannya di dunia ini, yang diinginkannya sekali lagi. Dominasi kejam dan menarik kekuatan tidak akan melepaskan hatinya.

Perpisahan 10 tahun yang lalu menyebabkan bekas luka jauh di dalam hati Ryura. Dia telah disiksa dengan kesepian sepanjang waktu sampai hari ini. Sementara memberitahu dirinya sendiri bahwa [Mau bagaimana lagi karena kita hidup di dunia yang berbeda], dia akan menghabiskan hari-harinya menghibur diri dengan berlari di kenangannya.

Tapi, dia baru saja mematahkan segalanya.

Dia bisa merasakan kehangatan yang terbakar dari tangan yang dia raih.

Dia bisa merasakan kehadiran tuannya.

(......Ini sama seperti apa yang Tooi ucapkan)

Tooi Cross di sini di jangkauan lengan.

Untuk orang ini, perbedaan dunia dan dunia lain tidak memegang makna sama sekali. Dia menyeberangi 10 tahun, dengan tidak masuk akal melangkahi setiap pagar dan penghalang, hanya untuk mendapatkan kembali Ryura.

Bagian di mana dia menolak tuannya karena dia takut tersakiti lagi dan bagian mana yang harus tidak bisa jujur menerima kemenangan kembali tuannya, mulai merasa benar-benar bodoh untuknya.

Ryura mengeluarkan senyum lembut dan menutup matanya.

Armor dan pedangnya berubah menjadi partikel dan menghilang. Setelah berbalik menjadi Dewi Valkyrie, dia merilis semua senjata dan perlahan membuka matanya.

Ekspresi yang dia buat adalah senyum senang seorang pelayan yang setia pada kembalinya tuannya.

"Selamat datang kembali. Tooi "

Ryura mengucapkan itu.

Kata-kata yang menandakan kebahagiaan reuni mereka yang tidak bisa dia ucapkan sepanjang waktu.

"Aku pulang. Ryura "

Kata-kata itu tidak perlu lagi untuk mereka.

Keduanya membawa wajah mereka lebih dekat dan saling memandang sesaat sebelum, menempatkan bibir mereka bersama-sama terlepas dari bagaimana memulainya. Seolah-olah saling menginginkan, seolah-olah untuk menikmati saat ini, mereka mengonfirmasi keberadaan masing-masing.

Segera, lingkungan mereka mulai bersinar. Cahaya berkumpul dan garis terbentuk, garis itu kemudian bergabung dan membentuk lingkaran, lingkaran kemudian bergabung bersama-sama untuk membuat formasi.

Hal ini perlu untuk kontrak Arwah; lingkaran kontrak.

Lingkaran cahaya warna-warni melebar seolah untuk menutupi mereka. Sementara menggambar pola yang rumit dan misterius, itu melebar, berputar dan mewarnai tempat itu seolah-olah ini adalah pertunjukan cahaya menyilaukan.


Adegan itu seolah-olah dunia sedang merayakan pembentukan kembali kontrak mereka.

 

"……Baik. pertolongan pertama darurat selesai"

"Un. Terima kasih, Alua-chan "

"Nggak masalah"

"......Hei Alua-chan? Kamu beruap sejak barusan jadi, mungkin kamu marah?"

"Nggak, nggak juga"

"Mungkin, kamu berpikir tentang ledakan udara terakhir? Tidak itu benar bahwa kamu tidak memiliki peran yang baik di akhir. Tapi, berkat Alua-chan membius para Arwah sampai aku bisa-----"

"Bukan itu! Apa yang sedang aku pikirkan.....adalah, yah...ci-ci..ciuman yang kamu lakukan dengan Ryura-san.........!"

"Itu untuk kontrak"

"Ad-ada cara lain untuk melakukannya!"

"Tidak, yah, itu benar tapi.......itu sebenarnya cara tercepat"

".........Mungkin, kontrak Tooi Onii-chan lakukan 10 tahun yang lalu itu........"

"Ah.........umm, yeah"

"Semuanya di......[12 Dewi(Nebulosa)]!?"

"Tidak semua tapi, kebanyakan dari mereka"

".........ta-tak senonoh! Betapa cabulnya! Dasar mesum!"

"Bahkan kalau kamu memberitahuku itu.......tapi jujur saja, ciuman pertamaku adalah dengan kakakmu, lho?"

".........Eeeeeeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhhhhhhh !?"

Alua menunjukkan reaksi yang luar biasa setelah mendengar berita gila ia keluarkan secara kebetulan.

Mereka kembali ke tempat di mana mereka menghentikan motornya.

Adapun Ryura, ia memiliki percakapan dengan Arwah hutan yang ia perintahkan. Mungkin ada hal-hal yang harus ia jelaskan dan meminta maaf.

"........Un. Perbannya sangat bagus. Aku bisa bergerak dengan mudah pakai ini"

Tooi memutar bahunya, memutar pinggulnya untuk mengonfirmasi kondisi perban itu.

"Tooi Onii-chan. Apa yang akan kita lakukan sekarang? "

Sementara membereskan kotak pertolongan pertama, Alua bertanya pada Tooi tentang rencana mendatang, dengan sikap riang dia—

"Aah. Alua-chan kamu bisa pulang duluan."

Ia mengucapkan itu.

"Aku memiliki sebuah urusan kecil yang harus kuurus"

 

Bagian 4

Di wilayah Republik Lectar – dataran Dean.

Ada pembentukan tentara yang dibuat oleh militer Lectar di tanah datar di sisi Wilayah Fior.

Ini adalah pasukan Ksatria Arwah yang dibentuk untuk menghancurkan Ryura Vega dan militer Kekaisaran yang muncul untuk membunuhnya.

Ada sekitar 2.000 tentara dengan tombak diukir dengan lambang Republik Lectar.

Jumlah ini cukup bisa diandalkan untuk mengalahkan Dewi dan 3000 Ksatria Arwah akan tetapi, mereka berpikir bahwa jumlah ini cukup saat kedua belah pihak kelelahan setelah berjuang dengan semua yang mereka punya.

Ditambah, militer Lectar yang menghususkan diri dalam tombak memiliki keuntungan lebih tinggi dari militer Kekaisaran yang mengkhususkan diri dalam pedang karena pertarungan adalah pada tanah datar dengan sedikit berbukit.

Ini gaya utama dari Ksatria Arwah berafiliasi dengan Militer Lectar untuk mengaktifkan [Perangkat Arwah(Ray Alma)] menggunakan tombak Militer sebagai media mereka untuk mewujudkan armor penuh dan tombak serang. Dengan tombak raksasa disiapkan di tangan tentara, strategi di mana tentara menyerang musuh mereka di satu baris, akan menampilkan kekuatan yang tiada bandingnya di dataran.

".......Kuku"

Sebagai kapten militer republik komandan pasukan Ksatria Arwah --- Gaien sengaja menampilkan senyum di barisan belakang yang dikelilingi oleh anggota elit.

Ketika ia memikirkan hasil yang ia akan dapatkan, mulutnya mau tak mau mengendur.

Alasan mengapa ia mampu menggunakan Ryura Vega adalah karena beberapa akumulasi peristiwa beruntung. Ryura Vega mengulurkan tangan untuk orang-orang yang menyurvei Wilayah Fior untuk budidaya pertanian dan meminta [Tolong jangan mengacaukan tanah ini].

Setelah mendengar itu, Gaien datang dengan rencana untuk menggunakannya.

(Aku tidak tahu kenapa Dewi itu begitu tertuju pada Fior tapi.......aku tidak berpikir itu akan berjalan dengan sebaik ini)

Kekuatan militer Kekaisaran dengan drastis akan turun jika 3000 Ksatria Arwah mereka dibunuh. Perebutan kekuasaan dengan saingan mereka Lectar pasti akan miring ke arah sisi Lectar.

Juga, nama Gaien pasti akan naik jika mereka menghentikan Dewa yang memiliki lampiran dengan gelar jahat [12 Dewi(Nebulosa)]. Gaien hendak tertawa keras ketika ia berpikir tentang masa depan yang cerah, tapi, ia sangat menekannya.

Dia tidak menyadari ini.

Fakta bahwa rencananya sudah digagalkan oleh musuhnya.

Dan juga fakta bahwa bencana yang mengerikan akan segera mengunjunginya---

"Kapten Gaien!"

Utusan yang datang dari garis depan mengucapkan dengan suara panik.

"Ini buruk! Kami melihat bayangan mencurigakan yang datang dari Wilayah Fior!"

"Apa? Apa tentara dari militer Kekaisaran yang lari?"

"Bukan itu……"

Kekacauan terjadi dalam tentara saat yang sama Gaien mengerutkan kening alisnya setelah mendengar laporan utusan itu.

Bayangan mencurigakan telah mencapai ke titik di mana militer Lectar bisa melihat mereka.

Itu adalah seorang pemuda. Dia mengenakan pakaian dari negara asing dan memegang pedang hitam.

Dan yang lain adalah Dewi [Angin Ganas], Ryura Vega.

Dewi cantik yang seharusnya saat ini bekerjasama dengan Militer Lectar, dengan tenang berjalan di belakang pemuda dengan satu langkah.

Seolah-olah dia mencoba untuk menunjukkan kepada dunia bahwa pemuda ini adalah tuan sejatinya.

 

Tooi berhenti tepat ketika ia melihat tentara Lectar yang memenuhi dataran. Setelah dia, Ryura berhenti juga dan mereka berdua berdiri berdampingan di dalam angin selatan.

Meskipun mereka menghadapi lebih dari 2000 pasukan, ekspresi mereka tidak menunjukkan tanda-tanda bahaya.

Sebaliknya, mereka membuat senyum kecil sebagai gantinya.

"Sudah satu tahun"

"Koreksi, sudah 10 tahun"

Keduanya mengucapkan itu seolah-olah untuk menghancurkan waktu kosong.

"Mari kita lakukan ini, Ryura"

"Aku mengikutimu sampai ke ujung dunia(Yes My Lord)"

Tooi mengangkat Zodiac.

Pada saat yang sama, Ryura meleleh ke udara dan memasuki pedang pendek.

Seketika, perasaan panas bisa dirasakan di tangan kanannya yang memegang pedang. Logam paling langka dan bahan paling dekat dengan Arwah di dunia ini- Etherium, menghubungkan manusia dan Dewi begitu luar biasa dan sangat baik.

Perasaan ketika ia berjuang dengan [Tyrant Slayer] 1 tahun yang lalu, muncul kembali.

Dia menyelam dalam dengan kesadarannya. Itu melepaskan perasaan yang unik seolah semuanya bercampur bersama-sama, seperti dirinya dan dunia, seperti dirinya dan seorang Dewi.

Tidak perlu untuk menyelam jauh ke dalam kenangan.

Kepala, tubuh dan hatinya.

Setiap faktor yang digunakan untuk membangun tubuhnya, mengingat perasaan ini dengan jelas.

Dengan perasaan yang tidak stabil dan tidak pasti, ia mendengarkan gambar yang jelas mengambang di pikirannya untuk membuat senjata pribadinya sendiri.

"[12 Hukuman Ilahi(Nebulosa Nemesis)], [Bab Pertama(Primera)]"

Sejumlah besar Ether menyembur keluar dari pedang Etherium. Cahaya perak secara bertahap berubah kuat dan segera menutupi tubuh Tooi.

Dengan 12 Dewi di bawah komandonya, ini adalah Ksatria Dewi yang menghabisi [Raja Iblis], Tooi Cross.

Sebuah kekuatan yang pernah ia miliki telah diwujudkan di dunia ini sekali lagi.

 

"[Sanction Angin Ganas(Tempesta Sancion)]!"

 

Seketika, angin bertiup keras dan suasana berderit.

Seolah-olah dunia berteriak dari benda asing yang tiba-tiba menukik ke bawah atau mungkin sebaliknya, seolah-olah dunia menangis dari kebahagiaan bahwa kekuatan besar telah dibangkitkan.

Yang muncul di sana seorang Ksatria ditutupi dengan tornado dan menghiasi armor.

Lengan kanannya dan kedua bahunya ditutupi dengan armor perak. Bagian luar dibentuk sekitar pedang pendek untuk membentuk pedang panjang dengan dekorasi indah.

Setelah mengaktifkan [Perangkat Dewi(Deus Alma)] nya setelah 1 tahun, Tooi mengangkat tangan kanannya dan menunjuk pedang panjang menuju tentara Lectar.

"Pesan untuk militer Lectar"

Tooi mengucapkan itu sementara melihat ke arah 2.000 tentara manusia.

"Apa yang akan kulakukan sekarang ini bukanlah perang. Tidak ada keadilan dan prinsip-prinsip; ini hanya akan menjadi pertarungan tak berarti dan tak berharga. Ini bukan invasi maupun ini untuk pertahanan; ini bukan pembersihan maupun ini untuk balas dendam. Apa yang aku mau sekarang ini hanyalah sebuah tindakan untuk melampiaskan amarahku"

Dia mengucapkan kata-kata dengan jelas dan begitu dingin.

"Kalian tidak perlu menyerah atau meminta maaf. Kita akan mengamuk sampai kita puas dan menginjak-injak kalian |. Kuulangi. Ini bukanlah perang. Ini hanyalah sebuah tindakan untuk melampiaskan amarahku"

Matanya memiliki kilatan tajam mirip dengan mata pisau.

"Bahkan tidak selayaknya memperlakukan kalian bajingan sebagai musuhku, karena apa yang kalian lakukan pada Ryura"

 

Kata-kata yang Tooi ucapkan dengan bangga.....sebenarnya, Militer Lectar tidak mendengar satupun hal darinya.

Lingkungannya berisik saat angin mengamuk karena ia mewujudkan [Perangkat Dewi(Deus Alma)] nya. Jeritan badai menghapus setiap jejak suaranya.

Ini cukup memalukan bahwa lawan-lawannya tidak mendengar deklarasi yang ia buat dengan wajah serius tapi, dia belum menyadari fakta ini sama sekali.

Kalimat yang dia ucapkan dengan marah dan sedih menghilang ke angin bahkan tanpa mencapai lawan-lawannya.

Namun.

Pada kenyataannya, kata-kata itu tidaklah benar-benar diperlukan.

Militer Lectar tidak mendengar sepatah kata pun Tooi ucapkan tapi, hati mereka dikuasai oleh syok, takut, dan takjub.

Penampilannya ketika dia memakai [Deus Alma] berbicara lebih lancar dari ketakutannya daripada kata-katanya.

Kehadiran mutlak yang akan membanjiri orang yang meletakkan mata pada dirinya.

Begitu menghias, begitu indah dan lebih penting begitu suci.

Dari depan ke belakang, seluruh tentara sama-sama ketakutan.

[......O-oi, apa itu] [Apa dia......memiliki kontrak dengan Ryura Vega?] [Itu bohong, bagaimana bisa bocah seperti itu........] [Karena, bukankah Tooi Cross satu-satunya orang yang membuat kontrak dengan Dewi itu......] [Tunggu sebentar, kalau begitu, bukankah itu berarti dia----]

Semua orang di sana mulai mengeluarkan kata-kata bingung dan saat tentara itu akan jatuh ke dalam kekacauan,

"Jangan goyah!"

Gaien berteriak pada tentara.

"Tooi Cross menghabisi [Raja Iblis] 10 tahun yang lalu! Tidak mungkin bocah itu adalah Tooi Cross! Jangan tertipu oleh penampilannya!"

Dengan tidak memiliki pengetahuan tentang kebenaran [Tyrant Slayer], tentara setuju dengan spekulasi sang komandan.

"Ryura Vega yang kita lihat mungkin hanya orang palsu lain. Dia mungkin menggunakan Arwah berubah bentuk untuk membuat armor mencolok. Apapun itu, kita tidak memiliki waktu luang untuk bermain dengan bocah itu!"

Dengan keuntungan di depannya membutakannya, Gaien mengutamakan pengetahuan dan akal sehat bukan kehadiran mutlak dilepas oleh pemuda di depan, dan membuat spekulasi nyaman untuk dirinya sendiri.

"Skuad 3 garis depan! Robohkan bocah yang bermain-main dengan militer kita!"

Mengikuti perintah dari komandan mereka, tim di garis depan mulai mengambil tindakan.

Arwah kontrak mereka memasuki tombak militer mereka dan menciptakan tombak serang [Perangkat Arwah(Ray Alma)] mereka dan armor penuh.

Setelah berbaris dengan gerakan cepat, mereka mulai menyerang target mereka saat yang sama pemimpin mereka memberi sinyal.

Kelompok tombak raksasa berlari di medan perang dengan kecepatan yang luar biasa.

Tapi, beberapa detik kemudian.

"----[Lesus(Torbellino)]

Skuad 3 garis depan terhempas seperti anak panah menusuk ke udara, akhirnya terbang di langit seperti lembaran kertas memo.

 

Alua Schut kehilangan kata-kata saat melihat adegan dari celah pohon.

Dia diberitahu bahwa dia bisa kembali tapi, agak menjengkelkan bahwa ia harus kembali setelah datang sejauh ini dan agak kesepian bahwa dia ditinggalkan di luar lingkaran rekan di paling ujung. Terlebih lagi, dia ingin melihat [Perangkat Dewi(Deus Alma)] dengan matanya sehingga Tooi mengizinkannya untuk menonton pertarungan tapi dia harus menyaksikannya dari hutan sambil menyembunyikan dirinya.

Pertarungan [Tyrant Slayer].

Bukan.

Peristiwa yang terjadi di depannya mungkin bukanlah pertarungan. Itu terlalu cantik dan elegan untuk disebut pertarungan dan, itu terlalu satu sisi.

Pria muda ditutupi dengan armor perak dengan leluasa bersemangat di sekitar medan perang.

Seolah-olah dia adalah embusan angin.

Dia benar-benar meruntuhkan pasukan tentara yang mendekat sambil berteriak.

"[Breeze(Brisa)]"

Pedang yang tak terhitung langkah angin sebagainya dan dijatuhkan ke medan perang seperti hujan awal musim panas.

"[Angin Kuat(Ventarron)]"

Angin yang kuat melilit pedang panjang untuk membentuk badai kecil. Pedang raksasa angin yang telah dikompresi angin sampai batasnya, dengan mudah membelah peralatan musuh.

"[Tornado(Tornado)]"

Sebuah tornado terjadi disekitar Tooi untuk membubarkan serangan jarak jauh seperti panah dan peluru tetap dengan Ether elemen api dan petir; kemudian meniup tentara sekitarnya bersamaan sekaligus.

"[Squall(Raafaga)]"

Angin berkumpul di mana-mana di langit, berubah menjadi anak panah yang tak terhitung jumlahnya dengan efek kekuatan menusuk sebelum dengan akurat diluncurkan ke arah senjata musuh yang terletak jauh darinya.

Dan.

Dia kemudian melompat ke daerah ramai dengan gerakan seperti sang jagoan angin.

Dalam menanggapi kemunculan tiba-tiba seorang pemuda misterius di dalam kamp, militer Lectar setelah jeda kecil, semuanya pergi untuk menyerangnya seperti badai salju tapi, pedang raksasa itu langsung memotong udara dan menggambar setengah bulan.

"----[Badai ganas(Tormenta)]"

Angin ganas, mengamuk.

Dengan satu sapuan.

Seolah ingin menanggapi bilah yang menggambar lingkaran, semburan angin menari di sekitar Tooi dan menghilangkan kerumunan.

[Sanction Angin Ganas(Tempesta Sancion)]

Sama seperti angin tak terlihat, ia membatalkan setiap serangan, seperti bencana, ia menghancurkan semuanya di sana.

(Ini seperti tarian......)

Alua mengeluarkan kekagumannya dengan tidak sengaja.

Keterampilan pedangnya yang heroik sebagai dewa perang, dan gerakan tubuhnya yang indah seperti peri. Dia jatuh cinta bukannya takut melawan mereka yang memasuki kedua faktor tersebut.

Apapun gerakan kuat Ksatria Arwah Militer Lectar lakukan, tidak peduli seberapa sempurnanya mereka membuat formasi mereka, semuanya sia-sia.

Cukup menggelikan, jumlah tentara menurun.

Satu per satu jatuh, seolah-olah ini bermain dengan pemenang dan pecundang yang sudah diputuskan sejak awal.

(Ah)

Serentak menyadari sesuatu.

Fenomena aneh terjadi di medan perang.

Pemandangan yang dia lihat sekarang terlalu indah untuk menyebutnya medan perang.

Meskipun itu menggembirakan, itu tidak mengerikan.

Meskipun itu heroik, itu tidak menyedihkan sama sekali.

Tidak ada tanda-tanda kebrutalan dan kesedihan; ini hanyalah hiburan seorang pemuda dengan senang hati menyapu tentara seolah-olah untuk mewujudkan kata 1 terhadap 1000.

Meskipun dia menginjak-injak tentara musuh dengan melambatkan kekuatan yang digambarkan sebagai inkarnasi dari angin ganas, semua serangan itu terpaku pada menghancurkan senjata. Dia dengan akurat menghancurkan senjata yang digunakan sebagai media untuk [Perangkat Arwah(Ray Alma)], dan akan menenangkan musuh-musuhnya tanpa menimbulkan kerugian fisik.

(Tooi Onii-chan, melakukan hal yang sama Ryura Vega capai----)

Dan.

"Ja-jangan bergeraaaak!"

Ada orang lain yang melihat ini pada waktu yang sama Alua melakukannya juga.

 

"Ja-jangan bergerak......jangan bergerak. Apa kau tahu apa yang akan terjadi dengan orang ini kalau kau tidak......... !?"

Gaien mendorong pedang pendek menuju leher wanita sambil mengucapkan itu dengan suara mengalir dengan kecemasan. Wanita yang ia pegang lehernya memiliki ekspresi ketakutan dan menjerit.

"...........uh!"

Angin mengamuk berhenti pada saat itu.

Tooi Cross, inkarnasi dari angin ganas yang tidak ada yang bisa menghentikan, menghentikan gerakannya.

"..........Sekarang kau telah melakukannya "

Tooi bergumam dengan mendecak lidahnya dan ekspresinya mengalir dengan kepahitan.

"..........Fu-fu-fuhahaha! Aku tahu! Fuhah. Hahahaha!"

Gaien tertawa keras sambil menunjuk pedangnya ke arah sandera dalam pelukannya.

Dia menggunakan sandera sebagai tamengnya.

Ini bukan taktik yang masuk akal tapi, tidak jarang. Ini adalah salah satu metode konvensional yang digunakan dalam medan perang dan terlalu menjijikkan untuk bahkan menyebutnya pengecut.

Tapi, mereka adalah sesuatu yang aneh dalam situasi ini.

Dan itu, pilihan sanderanya.

Orang yang Gaien dorong pedangnya, adalah wakil petugas wanitanya.

Untuk Tooi, dia hanya musuh lain yang dia tidak tahu.

".....Hii, Kap-kapten Gaien.......ap-apa yang Anda......."

Meskipun sandera perempuan itu mencoba untuk menarik dia, atasannya bahkan tidak memukul mata. Dia bermandikan tawa ejekan terhadap Tooi yang ada di depannya.

"Fuhahaha! Ini menggelikan! Sungguh kisah aneh seperti ini bisa ada! Untuk berpikir bahwa sandera ini akan terbentuk!"

Dari semua hal, Gaien mengancam Tooi dengan seorang prajurit dari negaranya sebagai sandera. Dia membelenggu wakil petugas yang berdiri di sana seolah-olah untuk melindungi dirinya, dari belakang dan menekan bilah di lehernya.

"Rupanya, cerita tentang Ryura Vega tidak membunuh musuh-musuhnya itu benar. Dan, bahkan kau, yang mampu menggunakan kekuatan monster itu, tidak memiliki keberanian untuk membunuh musuh juga...... fuhahahaha! Bocah yang tidak memiliki tekad untuk membunuh tidak usah masuk ke medan perang"

Dia menggunakan tentara dari militernya sebagai sandera.

Ini mungkin rencana buruk untuk mempertaruhkan secercah harapannya, bahkan untuk Gaien. Ini adalah metode terakhir yang tidak dapat dihindari sejak ia tidak memiliki cara lain untuk menggunakannya di depan inkarnasi dari angin ganas.

Namun, taktik ini menampilkan hasil yang luar biasa.

Untuk Tooi, yang mengendalikan medan perang untuk tidak membiarkan kematian musuh, ini adalah taktik terbaik yang ada.

"..........Dasar brengsek"

Meskipun ia mengucapkan itu dengan menjijikkan, Tooi tidak bisa berbuat apa-apa dan membeku di tempat.

"Woaah, jangan lagi! Aku tidak akan membiarkanmu untuk mengontrol angin! Cobalah membuat beberapa gerakan aneh! Wanita ini akan mati!"

Ancamannya bergema. Gaien menekan pedang pendeknya lebih keras. Bilahnya sedikit menyayat kulitnya dan menyebabkan darah mengalir ke leher wanita itu.

Aturan tidak ada tumpahan darah Tooi dengan keras kepala mencoba untuk mencegah luka sedemikian rupa.

Wanita itu berteriak dengan nada tidak dapat ditafsirkan. Keputusasaan ditunjukkan di matanya. Namun, Gaien tidak berhenti. Darah mengalir ke bawah dan menutupi bilah seolah-olah itu diperas.

Atau mungkin, dia mungkin berpikir bahwa tidak apa-apa untuk membunuhnya.

Ada banyak pengganti bahkan jika ia membunuh satu.

Semua orang di tentara dia perintahkan dapat bertindak sebagai sandera ke arah Tooi.

"Fuhahahahahahaha!"

Yakin pada kemenangannya, Gaien mengeluarkan tawa keras menghina.

Menanggapi, Tooi,

".........Fuuu"

Dia mendesah kecil.

Itu napas yang benar-benar bosan.

Matanya acuh tak acuh.

Dia memiliki mata haus seolah-olah ia merasa bosan dan benar-benar kehilangan minat dalam dirinya.

Mata gelap tidak terkesan dan tidak emosional.

Gaien tersentak setelah ia melihat Tooi, yang menatapnya seolah-olah dia sedang melihat hewan yang benar-benar membosankan.

"Ap-apa!? K-kau mengerti, apa yang akan terjadi pada sandera ini kalau----"

"Aku tidak begitu peduli"

"Ap.............."

"Aku tidak peduli tentang apa yang akan terjadi pada wanita asing di sana itu. Sebagai permulaan, ia mencoba membunuhku seperti biasanya barusan tahu. Aku tidak punya alasan untuk menyelamatkannya"

Tooi mengucapkan itu dengan jelas.

"Penentuan untuk membunuh..........aku tidak memiliki sesuatu yang luar biasa dalam pikirannya akan tetapi, aku tidak merasa seperti melindungi seseorang yang mencoba membunuhku"

"................."

Gaien menjadi kehilangan kata-kata. Ekspresinya yang berubah dalam sukacita barusan sekarang putus asa karena rencana yang ia gunakan untuk memperbaiki situasi tanpa harapan ini berakhir dengan kegagalan.

"Tapi----"

Ucap Tooi.

Segera, [Perangkat Dewi(Deus Alma)] ia wujudkan berubah menjadi debu cahaya dan menghilang.

"Ini adalah untuk melampiaskan amarahku, bukan untuk perang. Apa boleh buat kalau aku merasa jijik ketika aku melampiaskan amarahku"

Toh ada seseorang di kursi penonton juga.

Tooi mengucapkan itu setelah melihat ke belakang di hutan belakang sesaat,

Ryura muncul saat yang sama armor peraknya menghilang.

"Maaf, Ryura. Hampir setelah rasa menjijikan ini berakhir"

"Aku tidak keberatan. Aku hanya akan mendengarkan Tooi"

Setelah Tooi menempatkan Zodiac di pinggulnya, ia berbalik dan Ryura mengikutinya.

Seperti jika semuanya berakhir, mereka berdua berjalan gagah di antara tentara Lectar.

Tapi.

Jika hal ini bahkan dianggap normal karena, tidak mungkin hal itu akan berakhir di sini.

"..............J-Jangan main-main! Oi, dasar brengsek, lakukan sesuatu!? Jangan biarkan bocah itu pergi! "

Gaien yang marah melemparkan kemarahannya kepada tentara Lectar sekitarnya.

Sesaat keraguan muncul dalam diri tentara. Dalam menanggapi bagaimana atasan mereka menggunakan wakil petugas sebagai sandera, mereka mungkin mulai merasakan keraguan.

Namun pada akhirnya, mereka mendengarkan perintah komandan mereka karena kebanggaan mereka sebagai personil militer. Mereka masuk ke formasi dan membentuk formasi untuk menangkap Tooi dari belakang.

"Dasar bocah sialan...... tetap tenang dan tertangkaplah. Mencoba membuat setiap langkah lucu. Kau tahu apa yang akan terjadi kan?"

Setelah menegaskan kegunaan memiliki sandera, Gaien mengirim kata-katanya dengan gembira ke arah belakang Tooi. Pedang yang dipegangnya masih didorong ke leher sandera.

Dia melototi pedang pendek yang ditempatkan pada pinggul. Dia mungkin berencana untuk membunuh sandera saat Tooi menarik pedang dan mengaktifkan [Perangkat Dewi(Deus Alma)].

Pada saat itu, tangan kanan Tooi bergerak.

Dia bergerak melewati pedang di pinggul yang Gaien tatap, dan diarahkan ke saku celananya.

Apa yang ia ambil adalah korek berwarna logam perak.

Ia membuka bibir dan menyalakan rokok yang dipegangnya dengan mulut.

"Hmm? Apa kamu merokok sebelumnya?"

Mungkin tidak menyadari maksud membunuh datang dari belakang, Ryura bertanya dengan santai. Dengan rokok dipegang di antara jari tangan kirinya, ia dengan ringan menggelengkan kepalanya.

"Tidak, aku tidak merokok. Hanya menyalakannya. Sebuah rokok tidak akan menyala kecuali kamu mengisapnya"

Para prajurit Lectar dengan tidak sabar menyerang mereka saat mereka memiliki percakapan riang.

Tepat setelah itu.

Tooi menjentikkan rokok yang dipegangnya dengan tangan kirinya.

Rokok itu padam.

Tindakan ini mungkin akan didenda jika ini adalah Jepang.

Rokok yang menyala menuju angin dan menari di langit. Sementara membuat jejak merah, mencapai ke ruang atas mendekati tentara Lectar.

Rupanya, para prajurit menyadari itu juga, tapi, tidak ada yang berhasil mengelak takut terbakar. Bahkan mengayun-ayun itu pun buang-buang waktu untuk mereka dan mereka terus menyerang di medan perang menuju target mereka.

Meskipun tidak menyadari apa yang sedang Tooi rencanakan.

"---[Ignition]"

Dewi [Angin Ganas], Ryura Vega.

Pengendali udara dan angin yang mengalir dalam angin.

Intensitas, kecepatan, ketajaman...... .dan kepadatan.

Pada dasarnya, sedangkan yang memiliki kekuatan untuk mengendalikan angin dalam skala besar dengan tingkat bencana alam, juga membiarkan [Sanction Angin Ganas(Tempesta Sancion)] untuk secara tepat mengontrol angin setingkat atom.

Dia terhubung ke udara seolah mencair ke dalamnya, merasakan setiap atom berukuran mikroskopis dan mengendalikan mereka.

Ia membagi gas dari properti atom dan membongkar air menjadi hidrogen dan oksigen. Ia mengumpulkan dan mengelompok semua gas yang mudah terbakar dan selanjutnya menyesuaikan tingkat konsentrasi oksigen.

Tepat sebelum ia mengeluarkan [Perangkat Dewi(Deus Alma)], Tooi menetapkan [bom] di udara.

Yang tersisa adalah pemicu untuk menyebabkannya, seluruh udara membakar.

Ledakan(Boom)!

Dan.

Saat yang sama cahaya terang menyembur, ledakan memekakkan telinga terdengar.

Api kecil ia padamkan, dimakan oleh udara yang disiapkan sebelum membakar dan menyebabkan ledakan besar-besaran.

Sebuah ledakan raksasa mewarnai langit.

Karena Tooi mengatur daya ledak itu, ledakan tidak langsung membakar tentara Lectar akan tetapi, mereka terhempas oleh gelombang kejut yang menyala dan itu membuat formasi mereka runtuh total.

Tentu saja, Gaien tidak terkecuali.

Dia kehilangan waktu luang untuk memegang sandera karena serangan tak terduga, dan akhirnya berguling-guling di dataran rumput setelah terhempas oleh suara ledakan dan gelombang panas.

".......uu-guuu! S-sialan......!"

Pada saat Gaien berhasil memperbaiki postur dan melihat ke atas, pedang hitam didorong ke lehernya.

Ini mungkin karma.

Sama sebagaimana ia menggunakan sandera wanita barusan.

"Hii"

Ekspresi Gaien menegang.

Tubuhnya membeku setelah ia melihat bilah bersinar dan pemuda yang melihat ke arahnya.

".......dasar brengsek……."

"Kau komandannya kan? Err........hei, pria tua berjenggot yang namanya tidak kutahu"

".....Apa……….?"

"Uuun............apa ya. Aku mengingat mendengar namamu, tapi, kukira aku melupakannya. Aah, kau tidak perlu menyebut namamu sendiri. Aku merasa tidak ingin mengingatnya. Aku mengucapkan hal ini sejak awal tapi, kukira aku akan mengucapkannya lagi karena semuanya terselesaikan"

Tooi memberitahunya.

"Kalian bahkan tidak mendekati untuk menjadi musuhku"

Lengan kanannya meliuk-liuk. Ia mengayunkan pedang pendek dengan gerakan berubah-ubah dan dengan ringan memukul bagian belakang kepala pria itu dengan pegangan. Gaien kehilangan kesadaran dan jatuh ke dataran.

Dengan segar tapi masih terisi mata sedih, Tooi dengan tenang menatap komandan yang pingsan.

Dengan komandan mereka tewas, para tentara mulai melarikan diri menyelamatkan hidup mereka.

2000 tentara Ksatria Arwah, terpaksa mengalami kekalahan menyedihkan.

Oleh seorang pria muda yang melampiaskan amarahnya.

"........err, Tooi, ini benar-benar sulit untuk diucapkan"

Setelah ia memasukkan kembali pedang pendek ke pinggul dan hendak berjalan pergi, Ryura mendekat dengan dia keluar entah dari mana.

"Komandan berjanggut itu, pendengarannya telah mati rasa karena ledakan tahu"

".......Eh? Tu-tunggu ... ..? Ka-Kalau begitu, suaraku........"

"Dia mungkin tidak mendengar apa yang Tooi ucapkan. Ungkapan akhir kamu ucapkan dengan wajah serius"

"..............."

"Pertama, pidato yang kamu nyatakan di awal pertempuran tidak mencapai militer Lectar karena angin mengamuk"

"Serius!? Tu-tunggu sebentar, Ryura....Kemudian, apa ini juga? Kalimat yang kuucapkan di seluruh pertandingan ini...........tidak menjangkau mereka sama sekali?"

"Iya"

"………kamu bercanda"

"Ufufu. Tidak apa-apa, Tooi. Benar-benar mengacaukan ungkapan akhir seperti ini, merupakan bagian lucumu"

".........Tidak, itu tidak membantu sama sekali. Itu hanya menuangkan garam pada lukaku."

Ryura sedang gembira melihat keadaan tertekan Tooi. Itu adalah suasana yang lembut dan hidup yang tampaknya tidak mungkin untuk dibayangkan setelah pertempuran dengan 2000 tentara.

Mereka memasuki dunia mereka sendiri tanpa terganggu musuh dan pecundang.

Lingkungan mereka yang bising karena para prajurit sibuk melarikan diri tapi---untuk mereka berdua yang membuat ulang kontrak mereka setelah waktu yang lama, tak ada yang prihatin.

 
Reunion v1 Bab 7

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment