10 November 2017

Campione! v1 3-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 3 – SEHARI PADA KEHIDUPAN RAJA

Bagian 1

Tak jauh dari Kyu Shiba Rikyu Garden dan Tokyo Tower, di sebelah sebuah restoran bintang lima dan dikelilingi oleh sebuah sekolah, sebuah stasiun televisi, sebuah menara penyiaran dan sebuah kedutaan, ada sejumlah pura dan kuil.

Salah satu distrik memiliki jalur kecil yang berkelok-kelok melewatinya.

Meski jalannya mengikuti kontur jalan di sampingnya, rute sempit bisa dengan mudah dilewati oleh siapapun yang tidak mengetahuinya.

Jika seseorang mengikuti jalan yang membingungkan dan mirip labirin, akhirnya kamu akan berakhir di depan tangga.

Dengan total 200 langkah, entah bagaimana rasanya agak terlalu lama untuk sesuatu yang tepat di jantung kota.

Setelah menaiki tangga batu, kamu akan melihat Kuil Nanao, yang berada di titik tertinggi.

Meski, rumpun berhutan di sekelilingnya tentu tidak seperti cagar alam; kuil yang terletak di antara tumbuhan hijau itu memancarkan rasa tenang dan tentram.

Di dalam kompleks kuil itu sendiri, tak jauh dari ante-hall, berdiri sebuah pondok kecil untuk keperluan ganti dan kosmetik.

Dan di dalam salah satu ruangan, Mariya Yuri berdandan sendiri.

Mengenakan kosode di bawah furisode dan hakama, dia menghadap cermin dan menyisir rambutnya yang panjang dan melambai.

Rambutnya tampak lebih cokelat dari kopi, daripada hitam, hampir berwarna mutiara hitam. Dia tidak mewarnai rambutnya; warnanya sejak lahir. Yuri selalu merasa agak inferior karena itu, tapi saat ini dia tidak terlalu peduli.

Ya, karena yang paling penting adalah sisir yang dia gunakan di rambutnya telah patah geriginya.


"...Aku merasa tak enak, kuharap tak ada hal buruk terjadi."

Dia membisikkan pendapat dengan diam tanpa dasar logis.

Sepertinya itu pertanda buruk.

Jika dia gadis biasa, mungkin dia akan melupakan kejadian yang terjadi segera, tapi Yuri bukan gadis biasa, dan merasa ada alasan untuk menyelidiki lebih lanjut.

Setelah selesai berpakaian, Yuri keluar dari pondok.

Dalam perjalanan menuju ante-hall, dia melewati beberapa pendeta.

Menghadapi ucapan mereka yang membungkuk dan sopan, Yuri memiringkan kepalanya sebagai balasannya. Cara hormat ini diarahkan pada miko, usia 15 tahun, punya suatu alasan, tentu saja.

Di kuil ini, Mariya Yuri memiliki posisi yang lebih agung dan lebih tinggi daripada orang lain.

"—— Oh, hime-miko, senang bertemu dengan Anda! Jika Anda bebas, bisa mengobrol sebentar?"

Ucapan mendadak dan sembrono ini ditujukan padanya.

Meskipun dia telah mengucapkan ungkapan hormat seperti 'hime-miko', nada suaranya tidak memberi tanda hormat sama sekali. Dia seperti bercanda, seperti badut yang keluar entah dari mana.

Si pembicara perlahan berjalan menuju Yuri. Meski dia memakai sepatu kulit, kakinya tidak terdengar sama sekali menginjak kerikil jalur kuil.

Siapapun yang melihat sikap gerakannya akan menyadari bahwa dia bukan orang biasa.

"...Salam kenal. Dan siapa Anda?"

"Ah, aku mohon maaf atas kekasaranku. Mungkin sudah terlambat untuk mengenalkan diri, tapi namaku Amakasu. Untuk bertemu hime-miko yang elegan seperti Anda adalah sebuah kehormatan bagiku. Kuharap kita bisa menyesuaikan diri dari sini."

Amakasu memperkenalkan dirinya saat ia mengulurkan sebuah kartu nama.

Yuri menerima kartu itu, dan meliriknya sekilas.

Nama lengkapnya adalah Amakasu Touma, tapi yang benar-benar menarik perhatiannya adalah gelar di samping namanya, yang menyebutkan departemen tempatnya bekerja.

"Dan apa yang akan membawa anggota Komite Kompilasi Sejarah ke tempat ini?"

Tanya Yuri curiga.

Pria berpakaian kotor itu mengenakan setelan barat yang compang-camping; Dia masih sangat muda, mungkin sekitar dua puluh tahun, dan tidak terlihat sangat ramah-tamah.

Tapi seseorang seharusnya tidak menilai buku dari sampulnya. Dia adalah utusan yang dikirim oleh organisasi yang mengendalikan dunia sihir di Jepang. Dia harus tetap serius dan waspada terhadap balasannya.

"Sebuah masalah tampaknya telah muncul, sesuatu yang bisa segera menjadi bencana terburuk yang pernah ada di negara kita. Ini agak bermasalah, jadi kami berharap bisa menambah kekuatan Anda terhadap usaha kami; Inilah mengapa aku datang, kuharap Anda mengerti posisiku dalam hal ini."

"...Gadis biasa ini memiliki sedikit kemampuan, dan aku khawatir takkan bisa membantu apa-apa."

"Anda terlalu rendah hati. Meskipun memang benar bahwa ada banyak miko di Musashino, mereka yang ahli dalam menganalisa energi spiritual, seperti Anda, hanya sedikit. Dan selain itu, ada dua alasan tambahan untuk memilih Anda."

Jepang selalu memiliki spellcaster atau spiritualis yang telah mewariskan keahlian mereka.

Mariya Yuri adalah keturunan salah satu dari mereka.

Dan untuk istilah 'Musashino' —— mereka adalah organisasi spiritualis yang melindungi wilayah Kanto, memberikan gelar terhormat [hime] dari usia yang sangat muda, dan mengambil tanggung jawab terbesar yang diberikan kepada miko manapun.

"Sebagai seorang hime-miko di Musashino, tugas Anda juga terdiri dari membantu pekerjaan Komite Kompilasi Sejarah. Aku yakin Anda mengerti ini? Jika Anda memiliki pertanyaan lain, tolong tinggalkan untuk nanti, dan izinkan aku untuk berbicara sampai selesai."

"…Tentu saja. Dan apa yang akan Anda lakukan?"

"Ini akan sangat membantu kami jika Anda menjadi lebih akrab dengan seorang pemuda Jepang, dan juga untuk memastikan identitas aslinya. Namanya Kusanagi Godou, dan remaja yang kami curigai menjadi Campione asli."

"Campione?"

Itu dianggap sebagai gelar yang diberikan kepada sorcerer dan tiran paling kejam dan terhebat di Eropa.

Setelah mendengar gelar yang mengerikan itu, Yuri terguncang.

—— Sepasang mata, berkobar seperti harimau.

Begitu dia mendengar gelar, hal pertama yang terlintas di dalam benak adalah mata jahat iblis tua itu.

"Aku yakin Anda sudah mengerti alasan pertama mengapa kami memilih Anda. Karena Anda telah bertemu dengan Dejanstahl Voban di masa kecil Anda, Anda mungkin bisa memastikan apakah anak itu benar-benar seorang Campione."

"…Ya. 'Campione' yang Anda maksud, sama seperti kemunculan iblis kejam dalam mitos Jepang, sebuah reinkarnasi dari Rakshasa Raja, semuanya harus dihindari dengan segala cara. Tapi sulit bagiku untuk mempercayainya. Bagi manusia normal untuk menjadi [Raja], bukankah dia harus membunuh Dewa? — Tak pernah terpikir bahwa seseorang benar-benar bisa melakukan hal yang tak masuk akal itu!"

Itu adalah sesuatu yang terjadi lima tahun yang lalu; Yuri pernah melihat Campione dari jarak dekat, saat berada di sebuah negara kecil di Eropa Timur.

Dejanstahl Voban.

Dengan hanya mendengar nama ini, para sorcerer Eropa akan cepat-cepat bersembunyi di sudut, sambil bergumam mantra mengusir kejahatan.

Yuri takkan pernah melupakan pupil mata biru laut yang berkobar seperti harimau dalam kegelapan.

Dia tahu lebih jauh beberapa waktu kemudian, iblis tertentu itu memiliki kemampuan yang mengubah makhluk hidup menjadi debu hanya dengan sekilas matanya, yang hanya menambah rasa takut Yuri padanya.

"...Aku merasakan hal yang sama, jadi aku juga tidak percaya bahwa Kusanagi Godou adalah Campione asli. Biar kukoreksi itu; Aku tidak ingin mempercayainya; Meskipun dengan semua bukti yang telah kususun sejauh ini, sangat tidak jelas."

Amakasu mengangkat bahunya.

"Menurut laporan Komite Greenwich, pada bulan Maret tahun ini, Kusanagi Godou mengalahkan Dewa Perang Persia, Verethragna di pulau Sardinia, dan memperoleh hak atas [Raja]. Setelah itu, dia berkeliling ke seluruh Italia, dan setiap kali dia tampil di kota, sejumlah besar kehancuran akan terjadi. Jelas bahwa ada hubungan di antara mereka... Pernahkah Anda mendengar tentang gangguan di Roma?"

"Maksud Anda, serangan teroris terhadap Colosseum pun adalah...?"

"Pada hari yang terjadi, Kusanagi Godou tiba di Roma. Orang yang mengundangnya adalah komandan tertinggi korps Knight [Salib Tembaga Hitam], Erica Blandelli muda. Dan ketika dia kembali ke Jepang, sepertinya dia membawa kembali peninggalan suci kuno yang luar biasa..."

"Peninggalan..."

Yuri sangat prihatin dengan apa yang baru saja dia katakan.

Kekuatan spiritual yang dia perintahkan sebagai hime-miko —— indra keenam yang sangat kuat dan mata yang mengingatkannya, yang tidak boleh dianggap enteng, itu adalah objek yang tidak kosong yang akan membawa bencana yang tiada bandingannya.

"Mengenai Kusanagi Godou, aku ingin bertanya lebih dekat. Apakah dia, sepertiku, mempraktikkan beberapa bentuk ilmu sihir sebelumnya? Atau mungkin dia menguasai beberapa seni bela diri?"

Yuri telah memutuskan untuk menyelesaikan semua tugas ini dengan segenap hatinya, jadi dia mulai mencari tahu lebih banyak.

Tentu saja dia takut pada [tiran], dan jika dia bisa, dia akan tinggal jauh, jauh sekali. Tapi kalau dia tidak memaksa dirinya maju, ribuan orang akan menderita karenanya. Kalau memang begitu, mungkin dipilih untuk melakukan ini adalah semacam takdir.

"Jika kita berbicara tentang sihir atau mantra, tampaknya ia sama sekali tidak berguna, dan hal yang sama juga bisa dikatakan berkaitan dengan seni bela diri. Semua hal dipertimbangkan, lupakan tentang pertarungan dengan para dewa, bahkan latar belakangnya sama sekali tidak ada hubungannya dengan kedewaan —— yah, lihat dulu ini."

Touma mengambil sebuah map dari tas kerjanya dan menyerahkannya pada Yuri.

Dia cepat-cepat melirik materi di dalamnya.

Ini berisi informasi investigasi mengenai Kusanagi Godou. Dari karakternya, sejarah pribadinya, sampai kejadian di Italia dan kemampuannya sebagai Campione, segala macam rincian ditempatkan dalam laporan tersebut.

"...Jika aku benar-benar ingin menemukan sesuatu yang tidak normal tentang dia, maka dia adalah kandidat untuk Jepang, terpilih untuk mengikuti kejuaraan bisbol pemuda internasional. Rupanya dia adalah salah satu dari sedikit cleanup di distrik Kanto saat dia di SMP."

"Maaf, tapi kejuaraan bisbol pemuda internasional ini?"

"Itu kompetisi bisbol bergaya Amerika, kebanyakan terdiri dari murid SMP. Tapi aku mendengar bahwa saat berada di kamp pelatihan untuk kejuaraan, dia melukai bahunya, dan ditarik keluar."

"Begitukah... aku ingin bertanya, kenapa dia bertarung dengan Dewa Persia di Sardinia? Tentunya Anda harus memikirkan perbedaan di lokasi dan Dewa itu aneh."

"Mengenai hal ini, Anda harus mengucapkan terima kasih pada Alexander the Great, karena konsepnya tentang 'Persaudaraan Manusia' berarti perpaduan ras Yunani dan Persia. Ini melahirkan budaya Helenistik, dan memberi kesamaan dengan budaya Eropa dan Timur Dekat. Ini tentu saja jauh melampaui apa yang dipikirkan orang Jepang rata-rata setiap hari."

Touma jadi menjelaskan dengan senyum masam.

"Dalam mitologi India, Verethragna adalah dewa yang setara dengan Indra, dan sebenarnya, di bawah reformasi Alexander, dia disinkronkan dengan dewa pahlawan Heracles, dan bahkan diberi nama Yunani sebagai Artagnes. Setelah kematian Alexander, seharusnya sekelompok warga di bawah komando Pompey dikirim untuk menetap di Sardinia. Jika seseorang mempertimbangkannya dengan pengetahuan ini, Anda tidak bisa mengatakan bahwa ini tidak ada hubungannya sama sekali."

Yuri mendengarkan penjelasannya saat membolak-balik map.

Pada saat ini, dia melihat foto seorang gadis berambut emas ditempel ke halaman... bahkan Yuri, dengan jenis kelamin yang sama, terpesona oleh kecantikannya; itu benar-benar pemandangan yang menyenangkan bagi mata.

"Ah, gadis itu adalah Erica Blandelli... dia telah diidentifikasi sebagai kekasih Kusanagi Godou, dan konon dia adalah seorang jenius yang tak tertandingi dalam ilmu pedang dan ilmu sihir. Kurasa Anda bisa memanggilnya mage teladan dari keluarga bergengsi."

"Kekasih!?"

Mendengar kata tidak bermoral itu, Yuri tak bisa berkata apa-apa.

"Kemungkinan bahwa [Salib Tembaga Hitam] menyadari pentingnya Kusanagi Godou di hadapan orang lain, dan mengirimnya untuk menyindir dirinya sendiri bersamanya. Walau mereka menggunakan kartu truf mereka, jenius kelahiran alami, orang tersebut tetap harus menjalin hubungan intim dengannya. Untuk menggunakan seorang gadis untuk strategi ini— aku harus memuji ketelitian mereka."

"Untuk, untuk menjadi kekasih hanya karena itu? Begitulah, terlalu tak tahu malu, terlalu tak bermoral!! Sesuatu seperti ini benar-benar salah!! Untuk mengorbankan pilihan seorang wanita hanya untuk mendapatkan kekuatan Iblis —— aku tidak akan pernah menerimanya!"

Yuri menatap marah pada foto Godou di map itu.

Meski hanya miko yang memiliki kekuatan kecil, dia tidak akan pernah menerima tiran seperti ini. Dipenuhi kemarahan dan keteguhan hati, ketakutannya terhadap Campione secara kebetulan juga mulai surut.

"...Omong-omong, Anda bilang ada dua alasan untuk memilihku. Bisakah aku mengetahui alasan lain?"

"Tentu saja, sebenarnya, alasan kedua adalah sesuatu yang sepertinya sama sekali kebetulan..."

Dan setelah mendengar jawaban Touma, mau tak mau Yuri merasakan beberapa takdir yang bekerja di balik kebetulan yang menakjubkan itu.

Siapa yang mengira bahwa di tempat yang tak terbayangkan, Kusanagi Godou dan dia memiliki takdir yang sama.
Campione! v1 3-1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment