05 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 150

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 150 – Dua Pertempuran

Sebelum semuanya, aku kembali ke mansion sejenak.

Aku berjalan kembali ke mansion dan masuk melalui pintu depan. Dan tiba-tiba, aku mendengar seseorang berlari dari dalam.

Itu adalah si maid Miu yang muncul. Dia mengelola semua pekerjaan di mansion ini sendirian sebagai maid budak.

Sama seperti biasanya, Miu menyambutku dengan senyum cerah.

"Selamat datang kembali, Tuan"

"Aku kembali, Miu. Dimana Hikari?"

Aku menariknya ke arahku dan menanyakan keberadaan Hikari sementara *MofuMofu* dia dengan enteng.

"Kalau Hikari-sama, maka dia pasti berada di kamarnya sekarang. Haruskah saya memanggilnya?"

"Tidak, tidak apa-apa. Aku akan pergi ke sana secara pribadi. Aku akan membawa Hikari bersamaku"

Aku memberi tahu Miu untuk berjaga-jaga. Aku akan menggunakan warp setelah ini, jadi aku memberitahunya sehingga tidak akan ada keributan bahwa Hikari menghilang.

"......mengerti. Tolong hati-hati"

"N"

Aku pertama kali menemaninya dan pergi ke kamar Hikari.

Dengan cepat aku sampai di kamarnya dan mengetuk pintu dengan ringan.

"Hikari, apa kau di sana?"

"Otou-san?"

"Itu benar. Aku masuk"

Kataku dan masuk

Hikari dan Chibi Dragon sedang bermain di dalam kamar yang luas.

Mereka berpegangan tangan dan melakukan sesuatu seperti tarian.

Mereka terlihat seperti bersenang-senang, dan cukup lucu bahwa aku akan meninggalkan mereka seperti itu dan melihat mereka jika tidak ada yang dijadwalkan setelah ini.

Ini lucu, tapi bukan waktunya untuk itu.

Hikari menghampiriku setelah memeluk Chibi Dragon.

"Selamat datang kembali, Otou-san?"

"Aku pulang. Maaf karena mendadak, tapi ayo pergi, kita akan bertempur"

"Un, aku mengerti!"

Ini bukan sesuatu yang biasanya ayah katakan pada putrinya, tapi Hikari tidak memiliki keraguan dan mengangguk dengan senyum polos.

Dia meletakkan Chibi Dragon yang dia peluk dan menepuk kepalanya.

"Myu~?"

"Aku pergi sekarang, O-chan. Mari bermain lagi saat aku pulang oke"

"Myu!"

Sama seperti biasanya, sepertinya mereka bisa saling memahami, dan Chibi Dragon berteriak sekali sambil tersenyum.

Hikari menepuk-nepuknya sekali dan berbalik ke arahku.

"Maaf membuatmu menunggu, Otou-san"

Dia memiliki ekspresi gembira saat dia menghadapiku. Senyumnya seperti itu anak yang akan mengunjungi taman hiburan.

"Yeah. Ayo pergi"

"Un!"

Hikari memejamkan mata dan meletakkan kedua tangannya di atas dadanya. Dari seorang gadis cantik yang manis, dia berubah menjadi bentuk Pedang Iblis yang mengerikan.

Aku meraih itu. Seperti biasa, rasanya pas dengan tanganku.

Rasanya seperti dia telah berubah menjadi bagian diriku.

"Ayo pergi"

"Umu"

"Un!"

Ibu dan anak perempuan Pedang Iblis menjawab dan kami kembali ke tempat latihan menggunakan Warp Feather.

Di sana sebagian besar tentara budak. Mereka mengelilingi penduduk Malonei, mereka yang dirasuki, dan saat ini menahan mereka.

Mereka menolak, tapi mereka tidak berdaya di depan tentara budak terlatih.

Mereka akan berjuang dan menyerang, tapi akan dipukuli lagi setiap saat.

Ngomong-ngomong, sementara tentara budak bekerja, komandan Nana hanya melihat.

Dia meletakkan tangannya di atas pedangnya yang dia tempatkan di depannya seperti tongkat, dan melotot pada orang-orang yang dikelilingi.

"Dia sudah cukup terampil sekarang"

"Dia memiliki itu sih"

"Begitukah? Saat pertama kali bertemu dengannya, dia hanya wanita yang kuat"

"Sungguh?"

Mendengar Eleanor mengatakan itu, aku mencoba mengingat saat aku bertemu Nana untuk pertama kalinya.

Putri Perang orang barbar yang melawan Mercouri, Nana Kanou.

Pada saat itu, aku sudah merasa bahwa dia memiliki kehadiran yang kuat, tapi apakah itu berbeda dengan mata Eleanor?

"Dia telah menjadi wanita manis dengan kemauan dan martabat. Kalau kau tidak ada, aku mungkin akan menjadikannya sebagai penggunaku dan menyerahkannya kepada dunia"

"Seperti yang kau lakukan dengan pahlawan dan penguasa itu?"

"Umu"

"Kedengarannya menarik, tapi, aku tidak akan memberikannya padamu. Nana itu wanitaku"

"......tidak bisakah kau bilang ‘kau juga’."

Aku merasa Eleanor membisikkan sesuatu.

Suara Eleanor bergema di kepalaku, jadi di luar pendengaran 777x ku, jadi ada kalanya aku tidak dapat mendengarnya dengan jelas.

"Apakah kau mengatakan sesuatu?"

"T-Tidak ada! ......Aku hanya mengatakan bahwa aku tidak bisa menjadikannya penggunaku karena kau hanya akan menghalangi!"

Eleanor berkata dengan agak marah.

Ahh, begitu. Un, itu benar. Aku akan menghalangi.

Setelah kejadian itu dengan Marie, sehingga tidak ada lagi korban, aku mengurus Eleanor karena dia tidak dapat merasukiku.

Dia mungkin tidak puas dengan itu.

"Maaf, tapi aku tidak berencana membiarkanmu lepas"

"Aku tahuーー"

"Untuk kebaikan atau keburukan, kau ini wanita manis"

"......fue?"

n? Apakah Eleanor terdengar lucu saat ini?

"A-Apa yang baru saja kau katakan?"

"Aku hanya mengatakan bahwa kau juga wanita manis? Lihat"

Aku melewati kesadaranku melalui Eleanor. Aku mengeluarkan kekuatan Pedang Iblis dan melepaskannya dari tubuhku.

Aura gelap menyelimuti tubuhku, menoleh ke jubah gelap, dan menjadi sebuah lengan.

"Aku tidak bisa melakukan ini saat pertama kali bertemu, tapi sekarang aku bisa melakukannya sekarang juga. Ini hanya seberapa cakap wanitamu"

"......"

Eleanor terdiam.

"Ada apa, Eleanor?"

"T-tidak apa-apa!"

Eleanor mengulangi kata-katanya dari sebelumnya. Padahal, aku merasa atmosfernya sedikit berbeda.

Gadis ini, ketegangannya terlalu lembap. Apakah ada yang terjadi?

Baiklah. Aku harus memikirkannya nanti.

"Yang Mulia!"

Melihatku melepaskan auraku, kapten peleton tentara pertama Nikki berlari ke arahku.

Nana juga melihatku dari kejauhan, tapi dia hanya melirik sekilas, dan kembali memantau orang-orang itu.

Sambil mengingat kata "profesional", kataku pada Nikki.

"Kerja bagus. Apakah ada masalah?"

"Pak! Tidak ada, pak!"

"Aku mengerti, kerja bagus.Aku akan mengakhirinya sekarang juga. Buat semua orang mundur"

"Pak baik Pak!"

Nikki memberi hormat kepadaku dan berlari kembali ke tempat asalnya.

Perintah itu segera dikirim dan tentara budak mulai mundur sambil mempertahankan formasi mereka.

Sebagai gantinya, aku melangkah maju.

"Ayo kita lakukan, Eleanor, Hikari"

"......hmph"

"Hikari akan melakukan yang terbaik!"

Aku melepaskan auraku dan mendekati orang-orang yang dirasuki.

Ini adalah pekerjaan sederhana untuk meraih hal yang merasukinya dengan lengan aura dan menghancurkannya.

Ada banyak, tapi tidak butuh waktu 10 menit untuk mengakhiri semuanya.



Pinggiran Malonei. Aku menyaksikan Tentara Aegina mundur dari jauh.

Alih-alih orang, Tentara Aegina tampak seperti benjolan besar dari jarak jauhnya.

"Aku sama sekali tidak bisa merasakan semangat ambisius seseorang dari mereka"

"Untung mereka terburu-buru, tapi yang bisa mereka tangkap hanyalah awan. Apa boleh buat. Juga......"

"Juga?"

"Delfina mungkin mengambil semua yang dia bisa dari mereka. Wanita itu, ketika dia bernegosiasiーーtidak, ketika dia mengancam seseorang saat berada di keuntungan, aku bisa bilang bahwa dia cukup berperasaan”

"......Aku agak mengerti"

Aku merasa menggigil hanya karena membayangkannya.

Negosiasi Delfina

Ini agak terdengar seperti kata kekuatan yang menakjubkan.

"Jadi, apa yang akan kau lakukan? Apakah kau akan mengurusnya juga saat kau melakukannya?"

"Biarkan aku melihat...... mari kita putuskan setelah menanyakan Delfina"

"Aku mengerti"

"Kalau begitu, ayo pergi ke Malonei duluーー"

Aku kembali untuk kembali sejenak, tapi aku merasakan sesuatu dan melihat kembali ke Tentara Aegina.

"Apa yang terjadi?"

"Makhluk itu"

"Makhluk itu?"

"Tidak bisakah kau melihatnya? Makhluk di tengah itu, di sisi kuda pria berpenampilan komandan itu"

"Jangan memperlakukan penglihatanku seperti hal yang sama dengan pikiranmu. Bagaimana aku bisa melihat dari jauh"

"Hikari bisa melihatnya~. Itu adalah orang biru yang terbang"

Balas Hikari dengan suara polos.

Hikari adalah anak perempuanku, dan dia mewarisi sebagian kemampuanku. Karena itulah dia bisa melihatnya.

"Biru?"

"Kulitnya biru, bertanduk, dan memiliki taring tajam. Orang itu, dia bukan manusia"

"Begitu. Itu benar-benar terdengar seperti dalang"

"Aku berubah pikiran. Aku akan pergi dan menangkapnya"

"Aku setuju. Harusnya itu yang terbaik karena sudah di depan kita"

"Ayo, Eleanor, Hikari"

"Ya"

"Aku akan melakukan yang terbaik!"

Aku mencengkeram Pedang Iblis ibu dan anak, dan pergi menuju Tentara Aegina 2000 orang.
Kujibiki Tokushou Bab 150

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment