10 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 152

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 152 – 77x

"Itu benar. Keke, meskipun itu kau bajingan, meskipun itu adalah si Pengguna Pedang Iblis yang hebat. Kau tidak bisa melakukan apapun kalau kekuatanmu terbatas pada sepersepuluh seperti ini, bukan? nn?"

Dia membuat wajah jahatnya terlihat lebih jahat lagi, dan berkata dengan percaya diri.

Ekspresinya tidak menunjukkan keraguan akan kemenangannya.

Aku memeriksa peganganku pada pedangku. Aku mengangkat kakiku naik turun juga.

Itu benar. Tubuhku terasa lebih berat dari biasanya. Ini seperti seseorang yang menggantung setiap anggota tubuhku.

Lingkaran sihir skala besar yang berulang kali berkedip bersinar memiliki efeknya. Dari cara menggunakan banyak daging dan darah manusia dan bagaimana penampilan si pengguna, ini mungkin semacam mantra terlarang.

Efeknya jelas terlihat.

Namun.

"Nah, kalau hanya sepersepuluh"

"Apa?"

"Kalau hanya sepersepuluh, masih 77x"

"Omong kosong apa yang kau bicarakan? Bertindak keras huh. Kau hanya bersikap keras. Hmph! Tunggu saja, aku akan mematahkan ituーー"

Makhluk biru itu mengulurkan tangannya, dia menusukkannya dengan jemarinya.

Cakar tajamnya mengucurkan air dan terbang lurus ke arah hatiku.

"Humph!"

Dengan teriakan. Aku mengayunkan Eleanor secara diagonal dan memotong lengannya dari sikunya.

Lengannya yang biru terbang di udara, jadi aku melanjutkan, memotongnya menjadi beberapa bagian.

Darah birunya bertebaran, dan dia mulai menjerit.

"Apa-apaan?! APA-APAAN INI?!"

"Ahh, seperti yang sudah kuduga, kekuatanku melemah"

"Kukuku, itu semua hasil dari kekuatan penuhmu"

"Otou-san...... apa kau baik-baik saja?"

Eleanor tampaknya bersenang-senang dan Hikari tampaknya khawatir.

"Biar kulihat……"

Aku melihat makhluk biru itu sambil memegang Pedang Iblis ibu dan anak, lalu memandang sekeliling tentara Aegina di sekitarnya.

"Cukup untuk membunuh semua orang yang ada di sini"

Aku tersenyum, aku tidak tahu kenapa, tapi aku tersenyum.

Aku penasaran apa ini? Ahh......aku tahu

Ini menyenangkan. Aku sedang bersenang-senang.

Ini menyenangkan, karena...... aku merasakan seperti ini adalah pertempuran yang berharga, yang belum pernah kualami setelah lama.

Kurasa, aku tersenyum.

"Sialan! Aku akan menghapus senyummu dari wajah sialanmu! Tidak mungkin mantra itu tidak bekerja! Tidak masalah kalau kita menghancurkanmu sekaligus. Kau, kau bajingan"

"A-Apa"

Pangeran Pertama AeginaーーKimon bereaksi.

Dia akhirnya kembali pada dirinya sendiri. Dia tercengang sejak aku menyerangnya.

"Apa yang kau sialan. Lakukan!?"

"Ha!ーーA-Aku tahu!"

Kimon mengangkat tangannya dan mengayunkannya ke arahku.

"Kalian semua, serang! Musuh itu sendiri!"

Perintah komandan umum.

Tentara-tentara sekitarnya mendapatkan kembali kehendak mereka dengan itu, dan mulai menyerang.

"Bagus, bagus, datang kepadaku. DATANGLAH KEPADAKU!!"

"Sungguh, pria ini......ke-62"

"Tujuh puluh~ delapan~"

Aku memenggal dua tentara bertombak yang delat.

Dan sesaat kemudian, banyak tentara mengangkat perisai besar yang diarahkan ke arahku. Mereka mungkin berasal dari cabang tentara mereka yang berbeda dengan mereka yang memegang tombak panjang.

Orang-orang seperti itu mengelilingiku dalam lingkaran 360 derajat.

Aku melihat sesuatu yang memantulkan cahaya. Mereka mungkin memiliki senjata tersembunyi di balik perisai mereka.

"Haaa!!"

Aku memotong tentara di depanku menjadi dua bersama perisainya menggunakan Eleanor. Segera, dua tentara di samping menggunakan perisai mereka untuk menekan Eleanor ke tanah.

Melanjutkan tindakan menekan itu, mereka mengayunkan sumbu tangan ke arahku.

"Ke-63. Itu adalah kombinasi yang bagus"

"Terlalu lambat juga!"

Aku memotong tenggorokan kedua orang itu dengan menggunakan Hikari. Hanya kulit leher mereka yang tersisa dan tentara perisai itu ambruk pada saat bersamaan.

"""UOOOOOOO!!"""

Tanpa henti, tentara perisai lain mendorongku.

Mereka semua menekan perisai mereka untuk menghancurkanku.

"Sesuatu seperti ini!"

"Otou-san, di atas!"

Setelah aku merobek semua perisai tentara dengan tindakan membelah sekaligus, aku mendengar peringatan Hikari.

Dengan cepat aku melihat ke atas dan melihat panah-panah ajaib yang gelap dan bersinar terbang ke arahku.

Ada kira-kira lebih dari seratus.

"UOOOOOOOO!!"

Aku mengayunkan kedua Pedang Iblis dengan terburu-buru. Satu per satu, aku menangkis panah ajaib.

Anak panah terbang menuju arah yang berbeda setiap kali memukul mereka dengan Pedang Iblis.

"Menghindar!"

"Otou-san!"

Aku mendengar teriakan ibu dan anak. Satu panah melewati pedangku.

Itu sudah di depanku, aku tidak bisa menghindari.

"Hmph!"

Aku tidak menghindar.

Aku menguatkan, menguatkan otot-ototku, dan menerima anak panah dengan tubuhku.

"""OOOHHHHH!!"""

Tentara Aegina meneriakkan teriakan sukacita. Semangat mereka meningkat tajam.

Serangan pertama. Kali pertama mereka mengenaiku.

"Tepat sekali! Hancurkan dia dengan jumlah!"

Para tentara bereaksi terhadap suara Pangeran.

Semakin banyak panah ajaib mendekat.

Panah itu hampir menutupi langit.

"Terlalu naif, itu terlalu naif!! Haa!"

Tebasan sisi menyapu. Eleanor memotong udara.

Segera setelah dia melewati udara, butiran gelap yang tak terhitung jumlahnya diciptakan.

Masing-masing secara bertahap menjadi lebih besar, beralih ke panah gelap yang ditembak ke langit.

Anak panah saling memukul. Benda serupa bertabrakan satu sama lain dan bertebaran seperti kembang api.

"A-apa!"

"Konyol! Si Pengguna Pedang Iblis mampu menggunakan sihir?!"

Kimon dan makhluk biru itu terkejut.

"Akhirnya kau menggunakan sihir setelah waktu yang lama"

"Sepertinya aku bisa mempelajarinya bahkan dengan 77x"

Di dunia ini, seseorang bisa belajar sihir saat mereka terpukul selama mereka memiliki bakat untuk itu.

Dengan semua kemampuan meningkat dari lotere, talentaku juga meningkat.

Biasanya, ini dikalikan 777 kali, tapi saat ini, hanya 77x dengan keterbatasan lingkaran sihir.

Meski begitu, masih 77x orang normal. Aku segera belajar sihir, dan dengan kekuatan sihir dikalikan dengan 77x, aku menembak semuanya sekaligus.

Aku menembak jatuh semua panah ajaib itu.

" Kekuatan apa...... kekuatan apa? Apakah ini Si Pengguna Pedang Iblis dalam rumor"

"Sialan! Itu sebabnya aku tidak ingin terlibat dengan Si Pengguna Pedang Iblis! Bangsat, bagaimana kau akan membayarku untuk ini!"

"Berhenti, angkat tangan dariku! Aku telah membayarmu imbalan yang luar biasa! Kau sudah makan, kan?! Lakukan sesuatu tentang situasi ini!"

"Ada apa! Bagaimana kau mengurusnya?!"

Sambil melepaskan kedua teriakan itu, aku terus memotong tentara dan menembak sihir.

Jumlah yang dihitung oleh ibu dan anak membuatku bersemangat. Perasaan merobek pengekangan lingkaran sihir terasa enak.

Merasa sesenang ini untuk pertama kalinya, aku terus mengalahkan tentara Aegina.

"Ku! Kalau sudah begini, kita harus mundur"

"Aku akan melarikan diri sekarang"

"Itu terlalu naif! Apa menurutmu aku akan membiarkanmu lolos setelah semua ini?"

"Apa?!"

"......Hmph!"

Aku memejamkan mata dan berkonsentrasi pada kekuatan Pedang Iblis.

Karena semangat pertarungan saya yang tinggi, kekuatan yang dinaikkan lebih tinggi secara proporsional.

Aku mengeluarkan kekuatan Pedang Iblis sampai batas dan melepaskan semuanya sekaligus.

Itu berubah menjadi aura dan menutupi sekelilingnya.

Seolah-olah, itu adalah kandang.

Makhluk biru itu terbang, menyentuh langit-langit kandang, dan didorong kembali.

"Sialan, aku tidak bisa keluar!"

"Oi! Lakukan sesuatu tentang ini!"

"Sialan! Aku tidak bisa keluar juga brengsek!"

Mereka berdua mulai jatuh. Aku meninggalkan mereka sendirian dan pergi menuju tentara Aegina yang tersisa.

Aku bisa mengurus kedua orang itu kapan saja aku mau. Saat ini, ada tentara yang tersisa.

"Kukuku, wajahmu yang buruk di sana"

"Otou-san, lakukan yang terbaik!"

Maaf tapi, aku akan membuatmu berwarna merah tua dengan Pedang Iblisku.
Kujibiki Tokushou Bab 152

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: