10 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 154

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 154 – Kaliber dari Harem Master

Miu Mi Myuu terbangun dari tempat tidur.

Perlahan dan hati-hati, agar dia tidak melewati tuannya.

Miu diam saja dari tempat tidur dan meninggalkan kamar setelah menyembunyikan kehadirannya.

Dia mengumpulkan seragam maid di sepanjang jalan dan memakainya di luar kamar setelah menutup pintu.

"Un, yosh!"

Miu menggunakan kaca jendela sebagai cermin dan mempersiapkan dirinya sendiri.

Dengan cepat, dia kembali ke penampilan maid bertelinga binatang yang biasa dan menunjukkan senyuman bahagia.

Maid yang menerima cinta tuannya itu tampak seolah-olah ekspresinya menunjukkan bahwa dia menerima semua kebahagiaan di dunia ini.

"Saya harus pergi kerja. Saya harus mempersiapkan makanan Tuan dan semua orangーー"

Begitu maid itu hendak bergerak, pintu kamar tidur tiba-tiba terbuka.

Miu tersentak. Dia pikir mungkin dia menyusahkan Kakeru.

Memikirkan hal itu, dia berbalik secara perlahan, dan Iris ada di sana.

Rambutnya mengalir turun, telanjang bulat, dia menunjukkan proporsi glamornya.

"Iris-sama? Apakah ada masalah?"

"Tidak...... uhm, yah"

Iris yang diam-diam menutup pintunya, tidak jelas dari kata-katanya karena suatu alasan.

Dia menatap Miu, menyipitkan alisnya.

Dia mencoba memberitahunya sesuatu, tapi tidak bisa mulai berbicara.

"Apa Anda butuh sesuatu? Ah! Apakah Anda merasa tak enakーー"

"Tidak, aku baik-baik saja. Bagaimanapun, Kakeru sangat baik"

"Saya tahu benar! Dari samping, Tuan akan terlihat sangat kasar, tapi sebenarnya dia akan sangat baik hati! Seperti, dia memperhatikan kebutuhan kecil Anda, seolah-olah dia akan menjaga Anda sebisanya"

Miu menekankan sambil mengibaskan tinjunya yang ringan ke atas dan ke bawah.

Dia mengibaskan ekornya, menunjukkan kegembiraan dengan jelas.

"Yeah, itu sungguh tak terduga. Bayangannya adalah seorang pria yang hanya kasar"

"Itu tidak benar sama sekali! Tuan adalahーー"

"Tidak, aku tahu. Aku hanya berbicara tentang gambaran yang kumiliki dengan Kakeru sebelumnya"

"Ah! Iya! Saya sangat minta maaf. Saya langsung menyimpulkan"

"Tidak, tidak apa-apa......."

Iris sekali lagi memberi Miu tatapan yang dalam.

Tanpa mengatakan apapun, hanya menatapnya.

"......uhm, apa yang sebenarnya Anda butuhkan? Iris-sama"

"Dengan hari ini, akhirnya aku mengerti. Kenapa Miu dan Delfina yang harus dijadikan panutan"

"Eh?! Saya dan Delfina-sama? Panutan?? Ehhhh???"

Miu mulai panik.

"Oh tidak, Iris-sama tidak ada yang bisa dipelajari dari saya. Saya bukan apa-apa selain seorang maid"

"Tidak, itu referensi yang bagus. Miu benar-benar menakjubkan. Kalau kau bukan punya Kakeru, pasti aku sudah membinamu untuk menjadi maidku"

"Membina……"

"Apa?"

"T-tidak, itu bukan apa-apa. Saya hanya berpikir bahwa Delfina-sama juga membina saya beberapa saat sebelumnya. Saya pikir, mungkin itu karena saya adalah maid Tuan"

"......begitu. Aku tertinggal di belakang Delfina, huh. Tidak, itu sama seperti yang diharapkan huh, dia kan karakter seperti itu"

"Eh, eh? Ehhh?"

"Bukan apa-apa. Maaf, aku membuatmu bingung dengan mengatakan hal-hal aneh"

"Tidak sama sekali! Tolong jangan minta maaf"

Miu bereaksi pada '"maaf" Iris dan melambaikan tangannya sambil menyusut.

"Maaf, bisakah aku menanyakan satu hal juga?"

"Ya! Silakan beritahu saya apapun yang Anda mau "

"Bisakah aku datang dan berkunjung kesini dari waktu ke waktu?"

"Eh? Ya tentu saja. Iris-sama adalah Masterーー"

"Aku tidak bermaksud begitu. Aku ingin datang dan mengunjungi Miu"

"Saya?"

"Apa itu mengganggu?"

"Tidak, sama sekali tidak! Tidak sama sekali, tapi......uhmm, kenapa?"

"Aku ingin belajar. Tentang banyak hal"

"Belajar dari saya......? Apakah Iris-sama ingin menjadi maid? Meski dia seorang putri?!"

Miu sangat terkejut.

Mendengar reaksi itu, Iris terkikik dan menutup mulutnya.

"Yah, itu mungkin bagus juga. Menjadi maid Kakeru. Ini mungkin benar-benar ide bagus?"

"!! Itu benar, kalau itu adalah maid Tuan"

Miu sangat terkejut karena dia menjadi maid meskipun dia seorang putri, tapi dia yakin mendengar bahwa orang yang akan dia layani itu adalah Kakeru.

"Bagaimana menurutmu? Bisakah aku datang dan belajar darimu?"

"Ya! Kalau seperti itu...... meski saya tidak tahu apakah saya akan menjadi pertolongan Anda"

"Kau akan begitu. Makasih, Miu"

"Ya, Iris-sama!"

"Kau bisa memanggilku Iris saja"

"Ehhh? T-tidak, saya tidak bisa. Seseorang seperti saya memanggil Iris-sama hanya dengan namanya"

"Begini, umu, kehormatan sangat penting dengan posisi seseorang, kurasa"

"Iya!"

"Kalau begitu, maka aku akan memanggilmu Miu-sensei. Tolong urus aku, Miu-sensei"

"Ehhhhhh?!!"

Miu mengangkat suaranya dengan keras sehingga hampir menjerit.

Iris hanya menatapnya dalam-dalam sambil tersenyum.

Para wanita secara bertahap mengubah hubungan mereka dengan harem, membuat diri mereka tumbuh, ingin menjadi "wanita manis" yang cocok untuknya.

Dan apa yang membuat mereka merindukannya adalah keagungan martabat yang dimiliki pria bernama Yuuki Kakeru.
Kujibiki Tokushou Bab 154

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment