17 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 158

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 158 – Putri Pekerja Keras

Di Kerajaan Aegina, di ibukota, Rethim, ada istana kerajaan yang penuh dengan air dan tanaman hijau yang disebut "Istana Musim Panas".

Awalnya adalah tempat tinggal yang dibuat oleh Raja lima generasi yang lalu untuk Ratu kesayangannya, namun sebagai hasil perpanjangan dan rekonstruksi, dia memerintahkan agar Ratu tercinta bahagia, skala dan kebesarannya melebihi istana kerajaan yang asli.

Menambah kenyamanan yang tinggal di sana, tempat ini saat ini disebut Istana Musim Panas, dan yang asli disebut Istana Musim Dingin, dengan Raja bertanggung jawab atas urusan negara sambil mengubah kediamannya setiap musim.

Di sebuah ruangan di dalam Istana Musim Panas itu, Selene Mi Aegina ada di sana.

Dia saat ini berusia 16 tahun. Satu-satunya putri yang lahir dari Raja Aegina saat ini, seorang gadis yang dibesarkan dengan bunga dan kupu-kupu.

Karena dia tumbuh tanpa dimarahi dan dimanjakan tanpa batas, dia tidak menganggap orang lain sebagai "manusia" kecuali keluarga kerajaan. Tidak hanya itu, bahkan jika itu adalah anggota keluarga kerajaan, misalnya, kakaknya yang pertama, Putra Mahkota Kimon, dia akan mengatakan semua yang dia inginkan dan menjadi lebih manja.

Selene memanggilnya sebagai pembantu dekat, seorang pria bernama Abraham.

Selene duduk di kursi yang lebih tinggi dari takhta Raja dan Abraham yang menunggunya.

Wajah cantik Selene saat dia berubah menjadi wajah dengan ekspresi kuat yang unik bagi anak perempuan bangsawan dan bangsawan yang manja.

"Apa kau belum menemukan Kakak?"

"Ha! 2000 tentara yang dipimpin Pangeran Mahkota Yang Mulia ditemukan dimusnahkan di sekitar Malonei"

"Fu~n, apakah Kakak ada disana?"

"Saat ini, kami buru-buru memastikannya, tapi dia belum ditemukan"

"Tapi, kau tahu kan? Para tentara dibantai, bukan? Maka tidak mungkin hanya Kakak yang selamat"

"Itu...... uhm...... saya tidak bisa"

"Apa, tidak bisa apanya?"

"Uhm...... tidak......"

"Bicara lebih jelas!"

Selene berdiri, mengangkat kakinya, dan menendang Abraham.

Ujung kakinya yang bersih menyentuh rahang pria itu dan tidak bisa menahan diri untuk mundur.


Pengawal berdiri di pintu masuk ruangan, namun ekspresi mereka tidak berubah karena pemandangannya biasa, dan terus melanjutkan pekerjaan mereka.

Selene duduk kembali di kursinya dan Abraham berlutut sekali lagi, tidak peduli darah mengalir keluar darinya, dan terus melapor.

"B-Berpikir dalam akal sehat, beliau mungkin telah meninggal dunia, atau menjadi tawanan"

"Fu~n. Apa yang akan terjadi kalau dia menjadi tawanan?"

“Dalam hal ini, kami percaya bahwa pelaku akan menuntut sesuatu, tapi karena tidak ada pada saat ini, kemungkinan itu sangat renーー”

"Kalau begitu jangan bilang begitu!"

Dia menendang rahang Abraham sekali lagi.

Darah segar tercecer. Karpet mahal terolesi.

"Kakak telah mati. Tidak apa-apa kalau aku berpikir seperti itu kan?"

"……Ha!"

"Fu~n. Kakak telah mati, itu berarti, seseorang perlu mengurus kerajaannya bukan? Ayah sedang beristirahat karena penyakit, jadi dia meninggalkan segalanya pada Kakak, jadi seseorang perlu menggantikannya"

"......itu persis seperti Yang Mulia katakan"

"Yosh, aku akan melakukannya nanti"

"Y-Yang Mulia Selene mau?"

"Apa? Masalah dengan itu?"

"Tidak, tolong jangan pedulikan yang rendah ini"

Abraham mengayunkan tangannya tergesa-gesa. Itu karena ia merasa tendangan depan ketiga akan segera datang.

Meski begitu, dia tidak bisa membiarkan Selene campur tangan dengan urusan negara. Abraham adalah orang yang mengayunkan kesetiaan kepada Aegina, dan meskipun diperlakukan dengan tidak masuk akal untuk "mengurus anak", kesetiaannya sama sekali tidak rusak.

Dia sangat berpikir, mencari alasan, cara yang bisa menghentikan Selene.

"......Namun, saya percaya bahwa tidak mungkin segera. Seperti yang Anda tahu, Yang Mulia Kimon menamai dirinya sebagai "Perdana Menteri Pangeran", dan membuat rakyatnya mematuhinya dengan gelar"

"Kalau begitu, aku hanya perlu menjadi Perdana Menteri Putri"

"Tidak, "Perdana Menteri" milik Perdana Menteri Pangeran adalah bupati, di dalam tujuh belas jajaran pejabat yang diambil dari harta negara Xiphos, peringkatnya berada di posisi tertinggi. Saat ini, Yang Mulia Putri tidak memiliki gelar, yang berarti dia nominal di peringkat delapan belas. Promosi peringkat lebih tinggi dari peringkat ketiga hanya mungkin dengan perintah Yang Mulia Raja"

Abraham adalah orang yang tergolong mampu. Dia memiliki kepala yang tajam dan akrab dengan semua hukum dan institusi kerajaan.

Itulah sebabnya, dia bisa memikirkan alasan untuk menolak keinginan Selene secara rasional dan legal dalam sekejap.

Itu bagus sekali, kalau itu normal.

"Perintah ayah? Ayah tidak bisa melakukan itu karena dia terjebak di tempat tidurnya karena penyakitnya"

"Jika ya, Yang Mulia Kimon yang merupakan komando bupati"

"Kakak sudah mati kau tahu!"

Abraham ditendang sekali lagi. Dia mengambil itu tanpa perlawanan.

"serangan bersih ke rahang...... beberapa serangan sangat murah jika ingin melindungi Kerajaan." pikirnya.

"Maaf atas kekasaran saya"

"Tidak ada yang bisa dilakukan?"

"Tanpa perintah Yang Mulia Raja......"

"Muu......! Itu mengganggu"

"......"

Abraham terdiam. Dia berdoa agar dia mundur dengan itu.

(Tidak ada masalah. Hal ini diputuskan oleh hukum. Dan Yang Mulia tidak akan memerintahkan hal seperti itu. Untuk banyak alasan)

Dia berpikir begitu.

Biasanya, penilaiannya benar.

Namun, Abraham adalah orang yang berpikir dengan akal sehat.

Dan, Selene adalah putri manja yang tidak mengenal dunia.

"Hei, misalnya, bisakah aku membuat pejabat peringkat kedua untuk menempati peringkat pertama? Itu hanya satu peringkat, kan?"

"Haa...... itu......yah, kalau itu Yang Mulia Putri"

Abraham memiliki perasaan tak menyenangkan. Namun, dia pikir itu masih baik-baik saja.

Wajah para pejabat peringkat kedua langsung muncul di kepalanya. Namun, miliaran kali akan lebih baik jika mereka menjadi Perdana Menteri daripada Selene.

"Bagaimana dengan peringkat ketiga ke peringkat kedua? Aku bisa melakukannya tentu saja kan?"

"Hal ini persis seperti Yang Mulia katakan"

"Mufufu"

Abraham memiliki firasat buruk. Dia memiliki perasaan yang mengerikan.

"Hei, pejabat peringkat terendah. Apa jenis jabatan yang ada di bagian ketujuh belas? Beri aku contoh"

"Manajer tetap. Inilah orang yang merawat kuda-kuda Yang Mulia"

"Yosh, kalau begitu aku akan memberikan pengumuman resmi kepada sumber daya manusia. Atas Nama Selene Mi Aegina, Selene Mi Aegina ditunjuk sebagai manajer tetap"

"……apa?"

Abraham tidak mengerti apa yang diperintahkan kepadanya. Ini jauh melampaui akal sehatnya.

"Kubilang~ , aku menunjuk diriku ke manajer tetap itu"

"K-kenapa begitu?"

"Ini untuk dipromosikan tentu saja. Aku hanya perlu dipromosikan dari posisi paling bawah sekaligus? Aku akan bekerja sebagai manajer tetap, dan karena sang putri(aku) menyukaiku, aku dapat mempromosikan diriku kan?"

"......"

Tertegun. Abraham ketakutan.

Hal seperti itu, benarkah mungkin?

Tidak, secara rasional, itu mungkin. Juga tidak ada masalah secara legal.

Masalahnya, Putri Pertama Kerajaan Aegina, Selene Mi Aegina, menjadi manajer tetap adalah situasi yang tidak mungkin.

Abraham tidak bisa mengikutinya, dia tidak bisa menghentikannya.

Sama seperti itu, Putri Pertama Kerajaan Aegina, dan juga manajer tetap, Selene Mi Aegina mengumpulkan "kelebihan" dan dipromosikan secara terus menerus.

Setelah satu bulan, Putri Pertama Kerajaan Aegina, "Putri Pekerja Keras", dan juga Perdana Menteri Putri, lahir.
Kujibiki Tokushou Bab 158

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment