18 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 164

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 164 – Kehadiran

Pasukan reguler Kerajaan Aegina.

Lima ribu tentara yang dipimpin Thousand Knight Flying Hawk General saat ini menyerang sebuah benteng tertentu.

Beberapa waktu yang lalu, benteng itu telah diduduki oleh sekelompok bandit.

Nama mereka "Red Beak Gang".

Mereka tidak melakukan banyak kejahatan, dan karena mereka adalah kekuatan kecil yang hanya terdiri dari seratus orang, itu adalah sebuah kelompok yang ditinggalkan sendiri. Namun, saat ini ada lima ribu tentara reguler Aegina yang mendorong mereka.

Di dalam tenda yang dijaga 5000 tentara, Issigonis berbisik.

"Untuk berpikir bahwa aku akan bertarung melawan perbedaan antara kekuatan"

"Apa kau mengatakan sesuatu?"

Apa yang bereaksi terhadap bisikan Issigonis adalah seorang gadis muda yang tidak cocok dengan tempat ini.

Putri Aegina, Selene Mi Aegina.

Dia menemani tentara sebagai Letnan Beladiri.

......pada nama saja, tentu.

Issigonis menjawab sang putri egois yang membuatnya terjerumus dalam situasi ini dengan nada yang menekan emosinya.

"Itu bukan apa-apa. Saya hanya berpikir bahwa sudah waktunya bagi para pengintai untuk kembali"

"Fu~n"

Selene sepertinya tidak tertarik.

Setelah beberapa saat, seperti alasan Issigonis, para pengintai datang untuk melapor.

Selene menyipitkan matanya dan berusaha tidak melihat pria yang kotor di sekitarnya karena menerobos, dan Issigonis memperlakukannya dengan normal.

"Bagaimana?"

"Sudah dikonfirmasi. Ada total 200. Semuanya berada di dalam benteng"

"Ini meningkat dibanding informasi sebelumnya ya. Yah, biarpun begitu, masih 200"

"Basilios!"

Issigonis berteriak dengan suara nyaring dan seorang pemuda bergegas masuk dari luar tenda.

"Ha!"

"Perintahkan seluruh tentara untuk memulai serangan"

"Seluruh tentara?"

Prajurit muda itu bertanya "apa kau waras?" dengan matanya

Issigonis melirik Selene (tanpa Selene sadari).

"Ini kemenangan. Tidak ada apa-apa selain kemenangan"

Basilios tersenyum pahit.

Setelah membuat ungkapan "Lord General juga kesusahan huh".

"Paham. Saya akan mengirim perintah itu"

Katanya dan pergi.

"Issigonis"

"Iya"

"Apa yang harus kulakukan?"

"Saya yakin tidak apa-apa tinggal di sini saja. Saya akan tinggal di sini juga. Sebagai komandan, seseorang harus terus menunggu pada saat kemenangan. Bila dalam kekalahan, seseorang harus melarikan diri"

"Melarikan diri?"

"Ya. Akan menjadi hal yang serius jika panglima tertinggi tertangkap atau terbunuh. Tugas saya adalah meminjamkan semua wewenang saya kepada bawahan dan segera melarikan diri"

"Fu~n"

Kata Selene tanpa minat.

"Dia mungkin tidak memahaminya", pikir Issigonis.

Itu bagus juga. Ini hanya permainan promosi dengan keluarga bangsawan.

Alasan mengapa sebuah tentara besar dipindahkan adalah karena pemikiran untuk tidak menginginkan tentara tersebut mati karena permainan itu.

Ini menjadi 5000 vs 100ーー200, tapi seharusnya tidak ada korban jiwa dengan perbedaan antara angka ini.

Bukan juga tidak mustahil tak ada korban jika mereka bertahan dengan serangan jarak jauh.

(Kuharap ini berakhir dengan cepat)

Sambil memikirkan itu, Issigonis menunggu laporan kemenangan mereka.

Laporan kemenangan mereka tidak akan datang tidak peduli berapa lama dia menunggu.

Suara pertempuran belum berhentiーーpertempuran belum berakhir.

Pertempuran berlanjut jauh lebih lama dari perkiraan Issigonis.

"Apa yang terjadi?", Saat itulah dia mulai meragukan.

"Lapor?!"

Basilios bergegas ke tenda dengan tergesa-gesa dengan langkah mondar-mandir.

"Apa yang terjadi?"

"Kelompok 500 orang pertama, dilenyapkan!"

"Apa katamu?!"

"Apa? Apa yang sedang terjadi?"

Mengabaikan Selene, dia bertanya kepada Basilios.

"Apa maksudmu dengan lenyap? Apa yang terjadi? Apa yang telah mereka lakukan? Apakah itu sihir? Apakah itu jebakan?"

"Tidak, mereka bertempur langsung...... dan mereka dilenyapkan"

"Langsung......? Jangan bilang"

Issigonis menjadi pucat, dan bertanya.

"L-Lawannya? Apakah itu laki-laki? A-Apakah pria itu memegang dua pedang?"

"Kami tidak tahu"

"Cari tahu segera! Kalau seorang pria memegang dua pedang, segera perintah mundur! Ini adalah perintah kelas tertinggi yang tidak perlu kau konfirmasi!"

"Eh? T-Tapi lawannya cuma 200ーー"

"Dalam situasi ini, tidak bisakah Anda mengerti bahkan Anda pernah diberitahu tentang seorang pria yang menggunakan dua pedang?!"

Teriak Issigonis.

Ketenangannya sejak tadi lenyap.

Melihat ekspresi Issigonis, pria muda Basilios memiliki wajah pucat.

"ーーPengguna Pedang Iblis!"

"Betul"

"Mengerti!"

Basilios bergegas keluar dari tenda.

Setelah beberapa saat, dia kembali melapor.

Jenderal! Bukan seorang pria yang memegang dua pedang. Pemimpin bandit adalah wanita dengan rambut panjang"

"Be-Begitu......"

Issigonis jelas terlihat lega.

Itu bukan Si Pengguna Pedang Iblis. Karena mereka bilang itu wanita, seharusnya juga tidak disamarkan.

Itu membuatnya mereda.

"Apa yang sedang terjadi?"

Selene ribut sejak tadi.

Mengetahui bahwa bukan Si Pengguna Pedang Iblis, dia memiliki waktu luang untuk mengambil alih dari putri egois ini.

"Maafkan saya, Yang Mulia. Ini mungkin situasi terburuk"

"Situasi terburuk apanya?"

"Lawannya mungkin Pengguna Pedang Iblis. Dengan kata lain, mungkin ini adalah Viscount Kerajaan kita, Yang Mulia Kakeru Yuuki-sama"

"Viscount? Kenapa pria seperti itu, maksudku, kenapa memangnya kalau dia datang"

"Kami akan dimusnahkan"

Kata Issigonis dengan cara yang paling sederhana.

Mendengar itu, Selene tampak tercengang.

"Ha? Apa kebodohan yang kau bicarakan? Kita punya 5000 di sini, tahu?"

"Bahkan sepuluh ribu tidak akan cukup"

Issigonis menyatakan dengan jelas lebih jauh lagi.

"Seperti yang Anda tahu, dia adalah pemilik kekuatan yang bisa meniadakan Red Dragon. Sebuah keberadaan yang mengabaikan semua strategi tanpa ampunーー"

"Ha? Red Dragon? Apa itu?"

Mendengar Selene mengatakan itu, Issigonis menunduk menatapnya sesaat. Alasan bahwa itu hanya untuk sesaat mungkin karena dia sudah terbiasa dengan itu.

(Tidak menyebutkan insiden Olivia, dia bahkan tidak tahu apa itu Red Dragon)

Sambil mendesah diam-diam di dalam, dia memperbaiki ekspresinya dan sikapnya, dan melanjutkan.

"Yah, itu berarti itu adalah lawan yang berbahaya. Tapi, kalau bukan begitu, maka tidak perlu khawatir"

"Fu~n.Tapi, dia hanya seorang Viscount, bukan?"

"......itu persis seperti Yang Mulia katakn"

Issigonis hampir memutar matanya. Dia berpikir bahwa tidak ada gunanya mengatakan lebih dari itu, jadi dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

Setelah beberapa saat, Basilios datang lagi.

"Lapor. Mereka menolak keras, tapi kita secara bertahap mendorong mereka mundur. Mereka harus segera dimusnahkan"

"Begitu. Fumu, kalau begitu, maka wanita itu sangat sia-sia. Meski dia musuh, sayang sekali kalau dia mati"

"Saya sangat setuju"

"Dan, jika mungkin, aku tidak ingin memiliki lebih banyak korban daripada ini. Apakah ada cara lain?"

"Tolong berhenti bercanda. Lord General seharusnya sudah memikirkan jalan"

"Aku hanya ingin mendengar banyak pendapat. Dari pengalaman, aku tahu bahwa akan ada satu atau dua pendapat yang lebih baik daripada yang kumiliki kalau aku bertanya kepada sepuluh bawahan"

"Sepuluh, baru setelah itu mereka sama dengan Lord General huh"

Basilios tersenyum masam.

"Kalau begitu, daripada mengirim tentara biasa, kita harus mengirim beberapa orang yang memiliki kepercayaan diri dalam keterampilan mereka dengan kehormatan dan gelar sebagai umpan"

"Hou"

"Di samping itu, juga akan mencari bakat juga. Kejadian ini terutama, rekrutan baru tampak sangat lelah"

"Biar kupikir, ayo kita lakukan itu saja"

"Apa tidak apa-apa?"

"Aku hanya berpikir dengan cara yang sama"

"Begitu"

Issigonis berpaling ke Selene.

"Tidak apa-apa, Yang Mulia?"

"Apa?"

"......tentang apa yang kita bicarakan saat ini. Tentang mengundang relawan yang bisa mematahkan pertahanan lawan dengan promosi sebagai umpan "

"Promosi? Lalu, aku akan pergi"

"Mohon tunggu!"

Issigonis menghentikannya dengan tergesa-gesa.

Dengan ekspresi yang mengatakan bahwa dia tidak mengira dia akan bereaksi seperti itu, dia tidak bisa menahan suaranya yang nyaring.

"Ini bukan hal penting yang membutuhkan kehadiran Yang Mulia"

"Tapi, itu promosi kan? Aku datang ke sini untuk itu "

"Kalau dipikir-pikir, itu benar", Issigonis tersenyum masam.

"Kalau begitu, bagaimana aku harus menenangkannya?", Ketika dia memikirkan hal itu.

Basilios membuka mulutnya sebagai gantinya.

"Maafkan yang rendah ini untuk berbicara. Dalam eksploitasi militer, ada pencapaian melalui pengangkatan dan rekomendasi"

"Apa itu?"

"Ini adalah manfaat yang diperoleh seseorang yang menemukan bakat hebat. Bagi komandan dan perwira sipil, diperlakukan lebih penting lagi"

"He~"

Issigonis bertemu mata dengan Basilios yang mengatakan itu, dan merasa lega.

(Itu bagus)

Memikirkan hal itu, tambahnya.

"Sebagian besar eksploitasi militer yang dilakukan oleh orang yang direkomendasikan akan diberikan kepada orang yang merekomendasikannya. Dengan merekomendasikan beberapa orang, jika mereka semua mampu membuat prestasi, mungkin satu orang mendapatkan eksploitasi militer untuk beberapa orang"

"Apa, kedengarannya bagus"

"Itulah sebabnya, kami akan membawa beberapa kandidat, jadi kami ingin meminta Yang Mulia untuk memilih seseorang"

"Aku mengerti, itu benar, aku mengerti"

Issigonis membawa Basilios keluar dari tenda.

"Kerja bagus"

"Tidak sama sekali. Aku juga lega bahwa aku bisa membantu"

"Tapi, penitipan anak lebih sulit daripada yang kubayangkan"

"Aku tidak mendengar apapun"

"Aku akan memastikan ini hanya untuk memastikannya. Ini benar-benar bukan Si Pengguna Pedang Iblis kan?"

"Kami tidak menemukan penampilan pria seperti itu. Dan, meski hanya sedikit, kami mendorong mereka"

"Begitu. Kalau itu benar-benar Si Pengguna Pedang Pedang, kita tidak akan bisa mendorong bahkan sedikit pun"

"Benarkah begitu? Pria bernama Si Pengguna Pedang Iblis"

"Ini adalah lawan yang tidak ingin kuhadapi sebagai musuh sepanjang hidupku. Itu......traumatis"

"......Aku akan berdoa agar tidak begitu"

Issigonis membuat wajah pahit dan Basilios menelan ludah.

Mereka berdua tidak tahu.

Si Pengguna Pedang Iblis yang tidak ingin menjadi musuh dengan mereka.

Baru saja.

Dia ada di samping mereka.
Kujibiki Tokushou Bab 164

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment