18 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 168

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 168 – Penunjukan Pemberontak

"Thelios ......"

Selene menyipitkan alisnya sehingga pria tua itu terlihat.

Dia memiliki mata dan nada yang najis, tidak peduli bagaimana kau melihatnya, mereka tidak terlihat ramah.

Pria tua itu...... siapa dia?

"Melina Ve Therios"

Helen yang sedang kupeluk jawab.

"Duke Kerajaan Aegina. Akan kembali tepat waktu, mereka adalah keluarga yang telah memberikan pelayanan yang berbeda selama pendirian kerajaan. Untuk sekali ini, mereka tidak diberkati dengan penggantinya dan keluarga itu hampir tidak ada lagi, tapi keluarga itu dilanjutkan dengan menyambut anak angkat dari keluarga kerajaan"

Begini, sepertinya dia orang yang sangat penting. Maksudku, orang ini, bukankah itu berarti dia juga bagian dari keluarga bangsawan?

Kupikir ada cerita serupa dengan daimyo di zaman Edo. Aku ingin tahu klan itu lagi......aku tidak ingat dengan cukup baik.

Saat memikirkan hal itu, pria tua itu ada di depan Selene.

Karena perbedaan antara tinggi badan, secara alami dia menoleh ke Selene, dan dia marah karenanya.

"Menghina sekali, Therios"

"Maaf atas kekasaranku. Tapi, Yang Mulia, Keluarga Therios kami telah menerima kata-kata dari Yang Mulia Raja enam generasi yang lalu bahwa kita tidak perlu menundukkan kepala kita tidak peduli siapa itu di Kerajaan Aegina. Coba kulihat, itulah yang mereka sebut sebagai pelanggar memberi hak"

"Apaan itu?"

Selene berteriak dengan suara melengking.

Alis Melina bergetar, tapi ia langsung menambahkan dengan senyuman berlebihan.

"Apa, Yang Mulia tidak mengetahuinya? Oh, maaf, Putri Selene"

Setelah terkejut, dia menundukkan kepala dengan tegang. Ini adalah gerakan histeris.

Begitu dia mengangkat kepalanya, ia berubah menjadi tatapan meremehkan yang benar-benar memandangnya.

Aku melirik Helen.

"Mereka menerima imbalan agar diizinkan untuk tidak menundukkan kepala mereka kepada keturunan mereka untuk menghormati prestasi mereka. Belum lagi anggota keluarga kerajaan, hal itu juga berlaku bagi Raja"

He~, itu luar biasa.

Singkatnya, memang begitu, Raja dari enam generasi berkata, "Kau melakukan pekerjaan yang baik, kau dan keturunanmu tidak perlu menundukkan kepala kepada keturunanku".

Ini adalah cerita yang menakjubkan. Tidak apa-apa dengan orang-orang yang bersangkutan, tapi itu tak tertahankan bagi keturunannya.

"Therios, kau, ada apa kau ke sini?"

"Aku ingin menanyakan hal ini dengan jujur, Putri Selene. Dimana Yang Mulia Pangeran Mahkota?"

"D-Dia sakit, beristirahat di suatu tempat"

"Dimana dia?"

Apakah karena lawannya Melina, nada Selene agak seperti wanita mulia atau putri.

Melina memperkuat nada suaranya dan menekannya.



"Ada di suatu tempat! Tidak mungkin aku tahu secara spesifik"

"Kalau begitu, siapa yang tahu?"

"Aku bilang bahwa aku tidak tahu!"

"Fumu. Kalau begitu, kau harus bilang kau tidak tahu kondisi Yang Mulia Putra Mahkota sekarang"

"Itulah yang kukatakan"

Selene mengembalikan nada suaranya.

"Ini mengganggu, nah, ini sangat mengganggu. Ada rumor aneh yang beredar, jadi aku datang untuk mengonfirmasi itu"

Katanya sambil membuat isyarat berlebihan dan melirik Selene.

Di bawah jenggot putihnya yang mirip dengan orang bijak dan penyihir, aku melihat mulutnya menyeringai.

Ah~ , ini mungkin itu. Wajahnya mengatakan bahwa dia benar-benar yakin Kimon sudah mati.

"Rumor apa"

"Ngomong-ngomong, Yang Mulia Selene. Apa pendapatmu tentang situasi saat ini dimana bukan hanya sang Raja, tapi Perdana Menteri Pangeran tidak hadir?"

"Apa apa? Aku sedang berpikir untuk menjadi Perdana Menteri Putri?"

"Begini, itu juga metode yang bagus. Tapi, ada cara yang lebih baik dari itu"

"Apa itu"

"Three Lord Regency"

"Haa?"

"Three Lord Regency yang telah diturunkan sejak dahulu kala di Kerajaan Aegina kita. Ini adalah sistem yang memungkinkan kita, tiga keluarga tertua di Duke untuk membuat sebuah konferensi, dan untuk sementara mendukung kerajaan tempat Kerajaan, karena alasan tertentu, menjadi tidak mungkin untuk mengelola urusan politik"

Begitu, itu sistem yang penting. Bahkan di dunia sebelumnya, ada Presiden dan Wakil Presiden, dan Perdana Menteri dan Wakil Perdana Menteri sebagai cadangan.

Ngomong-ngomong, Presiden dan Wakil Presiden tidak mengendarai mobil yang sama. Lagi pula, akan segera berakhir saat mobil mereka jatuh atau semacamnya.

"Kubilang bahwa itu tidak diperlukan, selama aku menjadi Perdana Menteri Putriーー"

"Aku akan berbicara dengan jujur, Yang Mulia Selene tidak mencukupi untuk tugas itu"

"Apa!"

"Jika kau benar-benar memikirkan kerajaan dari lubuk hatimu, kau seharusnya menyembunyikan penghilangan Putra Mahkota dengan lebih hati-hati sebelum memainkan permainan promosimu. Tapi, Yang Mulia Selene tidak melakukannya. Dengan titik itu, kita dapat menegaskan bahwa Yang Mulia tidak memiliki talenta untuk pemerintahan"

"Itu...... itu tidak benar sama sekali! Sebaliknya, siapa yang mau mengakui hal seperti itu!"

"Sayang sekali tapi, Yang Mulia, ini sudah diputuskan"

"Ha?"

"Kami telah menerima kata-kata dari Paduka Raja, dia menginginkan Three Lord Regency"

"Jangan berbohong padaku! Tidak mungkin Ayah bisa berbicara. Ayah dalam situasi dimana dia tidak bisa berbicara karena penyakitnya"

"Aku penasaran tentang itu"

Melina mengangkat bahu sambil menyeringai.

"Tidak, itu adalah sesuatu yang tidak penting. Aku datang ke sini untuk memberi tahu Yang Mulia keputusan pertama dari Tiga Lord Regency"

"Ha? Pertama? Apa yang kau bicarakan?"

"Kami ingin Yang Mulia beristirahat untuk sementara waktu"

"Apa yang kamu bicarakan sejak tadi? Jelaskan padaku"

Selene mengomel.

Menjelang itu, Melina hanya tersenyum dan tidak menjawab.

Mereka mungkin berencana membatasi Selene, selamanya.

"Kalau begitu, mohon permisi"

"Tunggu! Hei, Abraham! Kenapa kau tidak mengatakan apa-apa! Katakan sesuatu padanya"

"Maafkan saya, Yang Mulia. Kata-kata Lord Duke Melina benar-benar sah"

"Haa?"

"Abraham, apakah itu"

Melina berbicara dengan Abraham.

"Bawa Yang Mulia ke resor musim panas dengan sopan. Mengerti? Dengan sopan "

"……iya"

Abraham menunduk dengan hormat.

Selene marah dan mencoba meraih Melina, tapi Abraham menghentikannya. Karena tidak dapat melakukan apapun, dia hanya bisa melihat Melina pergi.



"Apa yang terjadi, apa yang sedang terjadi? Apa itu tadi!"

Selene menjadi-jadi di dalam ruangan.

"Kenapa kau mengikutinya, Abraham"

"Maafkan saya, tapi kata-kata Duke Melina benar sekali"

"Benar?"

"Dalam situasi saat ini, dengan tidak adanya Paduka dan Yang Mulia Putra Mahkota, sangat tepat bagi Three Lord Regency untuk diaktifkan. Untuk membatalkan ini, Yang Mulia harus keluar sendiri, atauーー"

"Kubilang bahwa itu mustahil"

“ーーPerdana Menteri Pangeran akan mengelola pemerintah”

"Itu sebabnya akuーー"

"Sebenarnya gerakan Yang Mulia mulai terbatas mulai hari ini. Lebih banyak "promosi" menjadi mustahil"

"......"

Selene kehilangan kata-katanya.

"Mohon maafkan saya"

"Hei kau!"

"Seseorang"

Abraham bertepuk tangan. Dua tentara langsung masuk.



"Bawa Yang Mulia, dengan sopan"

""Ha!""

Kedua tentara itu berdiri di samping Selene dan meraih bahunya.

"Apa yang kau lakukan!? Lepaskan!"

"Putri, tolong ikuti"

"Tidak mungkin aku ikut. Apa yang sedang kau lakukan? Kemana kau bawa aku"

"Istana Musim Gugur"

Abraham menjawab dengan tenang.

"Bukankah itu penjara?! Tidak mungkin aku pergi kesana! Aku Selene Mi Aegina! Aku putri pertama! Apa kau mengerti"

"......bawa dia pergi"

Abraham melirikku dan berkata pelan.

"Dia memeriksa apa yang akan dilakukan Kakeru-sama"

Itu yang terjadi.

"Apa yang akan kau lakukan?"

Itu sudah diputuskan.

Aku menarik keluar Eleanor dan memotong tentara.

"Shou!"

"……apa artinya ini?"

Abraham memelototiku.

"Aku datang untuk membuat Putri Selene menjadi Perdana Menteri Putri"

"Itu mustahil. Three Lord Regency diaktifkan. Perintah putri tidak akan sampai ke mana-mana dan tidak memiliki legalitas juga"

"Selene"

Aku mengabaikan Abraham dan berbicara dengan Selene.

"A-apa?"

"Kalau mataku tidak busuk, saat ini, kurasa aku melihat orang-orang yang memiliki niat buruk terhadap putri kerajaan ini. Apa yang kau pikirkan?"

"Itu benar! Ini persis bagaimana kau melihatnya"

"Kau tahu, orang-orang yang membahayakan keluarga kerajaan demi status mereka"

Setelah berhenti, aku menatap Abraham.

"Kukuku, wajah yang buruk"

"Kurasa mereka disebut pemberontak"
Kujibiki Tokushou Bab 168

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment