10 November 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 14

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 14 – TUR DESA
Karena kami tiba di desa Sheera entah bagaimana berubah menjadi pertengkaran.

Tiga orang bersenjata memasuki sebuah desa dari 70 orang tampaknya cukup aduk.

Mireille melakukan ini setiap tahun sehingga dia tidak masalah tapi aku, yang berkuda dan bersenjata berat, adalah masalah terbesar.

Apa memecahkan masalah adalah mediasi Mireille dan kepala bandit ini.

Tampaknya kelompok bandit yang merupakan ancaman yang sering ke desa dan ada kasus dari mereka masuk ke pertempuran dengan korps main hakim sendiri.

Mereka dapat mengidentifikasi kepala, dan sebagian besar dari semua desa Mireille sendiri bersaksi bahwa "dia lakukan" memiliki efek yang besar.

Sebagian besar waktu, sebuah desa kecil seperti ini tidak akan mempercayai orang lain selain diri mereka sendiri.

Mereka mungkin juga senang bahwa Mireille membawa pulang makanan, ada beberapa orang yang akan menggigit tangan yang memberi mereka makan.

Kebetulan, saat kami datang untuk anak-anak di rumah Mireille datang cepat-cepat jadi aku memberi mereka apel.

Karena melihat seorang anak tersenyum adalah sebaik wanita telanjang.

Dalam perayaan atas kematian musuh mereka benci, pesta kecil diadakan di lapangan rapat desa.

Makanan yang terdiri dari hal-hal seperti [lobak] dan [kentang], hal-hal yang tidak terlalu mewah, tetapi mereka tidak mungkin mengambil toko musim dingin mereka sekarang.

"Tampaknya kau sangat kuat, Pak, mungkinkah kau anggota terhormat dari orde ksatria atau yang lain?"

Seorang pria, tidak begitu tua untuk disebut kakek, tapi masih cukup umur, memulai percakapan.

"Maafkan ketidaksopananku, aku kepala desa ini, namaku Matonra"

"Aku Aegir, aku hanya tentara bayaran"

"Hoho, karena kau memiliki kuda indah, aku membuat kesalahan. Maafkan aku"

Bahkan setelah menyadari aku adalah seorang tentara bayaran belaka, dia masih sangat rendah hati, tapi ada tampilan entah bagaimana tak nyaman.

"Tentangmu membantu membawa Mireille bersama, apakah kau memiliki hubungan khusus tertentu dengan dia?"

Itu bukanlah apa-apa, aku hanya menargetkan dirinya.

Juga, tidak ada alasan mengapa aku harus memberitahumu.

"Tanyakan Mireille kalau kau mau, tapi kami tidak punya hubungan yang kita sembunyikan"

"Lalu tentang terima kasih untuk ini, seperti yang kau lihat, musim dingin akan segera tiba dan selain itu, desa kami ini miskin"

"Makan malam dan pakan untuk kuda akan cukup. Juga aku akan sangat senang kalau kau akan meminjamkan rumah untuk bermalam"

Matonra tampak lega.

Begitu, jadi ia khawatir tentang hal ini, ia tidak memiliki apa-apa untuk diberi kalau aku meminta imbalan.

Ini akan bermasalah kalau ia menolak dan aku berubah menjadi kejam.

"Begitu! Syukurlah. Tentu saja, akan dengan senang hati kami meminjamkan rumah!"

"Terima kasih"

Lalu, aku menikmati pesta sederhana dengan Carla dan Ruu di kedua sisi.

"Desamu sudah dekat, kan, Ruu? Kupikir kita akan sampai di sana pada pertengahan pagi besok"

Aku dan peralatan beratnya 100 kg, Carla 50 kg(?), Dan Ruu bahkan kurang dari 30 kg.

Kalau kau menganggap bahwa Schwarz bisa jalan sambil membawaku dan bagasi, dia mungkin masih bisa berjalan membawa kami bertiga.

Dia pasti akan mengeluh, tapi dengan pantat dua wanita di punggungnya, aku yakin dia akan menyerah.

Dengan begitu kita bisa mengurangi waktu perjalanan kami.

"Ya! Terima kasih banyak!! *choke*!!!"

Aku mengangkat Ruu yang menjejali pipinya dengan kentang mengepul dan dia tersedak.
Sangat lucu.

"Omong-omong, Aegir-dono, apakah wanita denganmu itu kekasihmu?"

"Benar, aku wanitanya Aegir"

Matonra bertanya dan Carla segera membalas.

"Apakah ada masalah?"

Korps main hakim sendiri bukanlah masalah besar, bertarung keras hanya dengan para bandit, jika mereka meletakkan tangan di atas Carla, mereka semua hanya akan terbunuh olehku.

"Tidak tidak, itu bukan apa-apa. Haruskah aku tunjukkan ke rumah?"

"Tunggu dulu. Mireille, bisa aku memintamu untuk menempatkan Ruu di rumahmu?"

"Aku tidak keberatan tapi dia akan tidur di lantai di rumah kami, tahu? Kalau ada sebuah rumah kosong dia harusnya.......baiklah serahkan dia padaku"

Ya, kalau dia tinggal bersama kami, dia akan memiliki malam sangat merangsang.

Jadi daripada itu, Ruu akan lebih nyaman di rumah Mireille dimana ada anak-anak seusianya.

Aku meninggalkan penjagaan dan perawatan Schwarz pada Carla dan masuk rumah dengan Matonra.

Aku tidak bermaksud mengabaikan perawatan Schwarz.

Hanya saja ia akan sungguh tak senang jika tidak dirawat oleh seorang wanita.

Dia dan aku bisa bergaul di medan perang... tapi aku paling mengerti perasaan ini—aku tidak ingin diurus oleh seorang pria juga.

Melihatku terpisah dari Carla, Matonra berbicara ke telingaku.

"Hal ini cukup memalukan untuk dikatakan kepada seorang pria yang memiliki wanita cantik, tetapi dengan perasaan syukur kita, kami dapat menawarkan Aegir-dono beberapa wanita untuk menemanimu."

Dengan kata lain, dia menawarkan wanita yang akan perdagangan seks.

Kalau dia membiarkanku tidur dengan mereka maka aku tidak punya alasan untuk mengatakan tidak.

"Jangan ragu untuk membiarkan mereka menemanimu sesuai dengan keinginanmu, tapi ini adalah desa miskin jadi tolong balas jasa mereka"

Mari kita lihat, aku penasaran berapa banyak yang harus kubayar. Aku mendengar bordil Roleil harganya 2-3 perak untuk pelacur rata-rata.

Aku tidak bermaksud untuk mengambil wanita dengan murah, tapi desa ini tidak terlihat seperti memiliki wanita muda yang belum menikah.

Yang berarti kemungkinan bahwa wanita yang sudah [memutuskan] yang hanya muda akan muncul.

Harus membayar untuk wanita, aku tidak dapat menyenangkan akan membuatku marah.

"Kemudian silahkan, aku akan memberikan dua perak untuk semalam"

"Dua perak!!"

Sepertinya itu adalah harga yang benar-benar baik tapi aku tidak keberatan.

"Kirimkan aku sejumlah perempuan yang kau rasa akan tidur denganku untuk dua perak ini. Tentu saja, aku ingin kau mempertimbangkan usia mereka"

"Baiklah. Kau begitu jantan, untuk mengatakan kau akan melakukan dengan beberapa wanita! Untuk usia..."

Aku bukanlah bandot untuk bahkan tidur dengan wanita tua. Harap dipahami ini.

"Karena kau memiliki wanita yang kau bawa, apakah kau ingin gadis-gadis muda juga?"

"Tidak! Wanita dewasa tapi masih muda saja"

Aku tidak cabul.

Aku mengatakan itu kepadanya dan banyak datang.

Sementara aku minum minuman keras dan bermalas-malasan dengan Carla ada ketukan di pintu.

Aku sudah bilang kepada Carla sebelumnya sehingga dia gentar.
Artinya, pada kondisi dia akan berpartisipasi.

Aku membuka pintu dan cukup yakin, ada wanita muda di sana, wajah dan sosok mereka tidak cocok untuk Carla tapi itu juga apa boleh buat, kecantikan asli Carla.
Ada 5, beberapa dari mereka bahkan sudah menikah.

"Suamiku bekerja jauh sehingga dua koin perak akan membuat segalanya lebih mudah"

"Tidak banyak pedagang datang belakangan ini, dan ketika mereka datang harga mereka tinggi sekali"

"Pernikahanku dengan suamiku diputuskan oleh orang tua kita, dia jelek dan kikuk. Hatiku berdebar melihatmu"

Ini adalah saat yang kritis bagi seorang pria.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Aku sedang menikmati udara malam, mendinginkan tubuh panasku.

Sumur air dingin ini terasa sangat baik sekarang.

"Kau sudah selesai?"

Mireille duduk di sebelahku.

Dia menawarkan secangkir minuman keras, yang kuambil sambil bersyukur.

"Ya, itu menyenangkan"

"5 orang ya, sudah beberapa saat sejak desa ini mendapat darah segar, kau akan memiliki beberapa anak di sini tahun depan, kurasa"

Begitu ya, tak satupun dari mereka selain Carla menggunakan kontrasepsi.

"Tapi kau yakin kau baik-baik saja meninggalkan mereka sendirian?"

"Aku memastikan aku memuaskan semua orang. Mereka sedang beristirahat sekarang."

"Kau pria sejati, huh.... Bahkan Carla jatuh hati padamu"

"Apa Ruu sudah tidur?"

"Yeah, dia bermain-main dengan anak-anak dan lelah dan tidur. Mereka mual makanan untuk pertama kalinya dalam beberapa saat dan bersenang-senang"

"Baguslah"

"Sejujurnya, musim dingin tahun ini tampaknya akan menjadi sangat keras. Persediaan kami tidak cukup dan ladang tidak terlihat baik"

Aku tidak tahu apa-apa tentang petani sehingga semua yang bisa kulakukan adalah tinggal diam.

"Kami mungkin akan baik-baik saja karena makanan yang kau bantu bawa, tetapi beberapa orang mungkin mati kelaparan"

"Sungguh…"

"Itulah sebabnya aku tidak bisa pergi lagi, aku benar-benar tidak tahan keluargaku kelaparan"

Yang mungkin berarti perjalanan Mireille berakhir di sini.

Dia tidak tinggal untuk sementara waktu dan akan kembali keluar.

Dia tidak tahu kapan dia akan melihat mereka lagi.

"Itulah sebabnya aku akan memberitahumu apa yang kurasakan. Aegir, aku mencintaimu, Carla adalah yang pertama tapi perasaanku tidak akan kalah darinya"

Mireille menatap mataku, tatapannya tak tergoyahkan.

"Yah, aku mengerti bahwa sulit setelah mengurus 6 orang seNGGH!!"

Aku menyegel mulutnya dengan ciuman.

"Buka pakaianmu"

Mireille tak mengatakan apa-apa lagi dan melepas jubah dengan lembut.

Tubuh panasnya memiliki keindahan jenis tertentu selain pesona femininnya.
Aku segera melemparkan semua pakaianku, aku tidak bisa membiarkan seorang wanita malu.

"Uoooh! Apa ini... Ini, luar biasa besar"

"Kita akan melakukannya dengan kotor di sini"

"Rumah itu penuh dengan orang yang kukenal, aku tidak ingin melakukannya di sana..."

Kami tersenyum dan saling berpelukan.

Karena kita berada di luar, kita harus mencoba melakukan posisi yang menarik.
Masih berdiri, aku membuka kaki sampai bahuku dengan lebar dan memeluknya.

"O, oi kau akan memasukkannya, kan? Aku harus mengganti cara lain..."

Tanpa menjawab, aku memeluk Mireille dari depan dan mendorongnya dari bawah.

"Aagh! Dari depan!?"

Dalam posisi ini, aku tidak dapat menekan erat dengan pinggulnya sehingga rasanya akan keluar dengan mudah, tetapi karena anggotaku sangat besar, aku bisa menusuknya dengan keras.

"Bagaimana? Melakukannya berdiri dari depan juga nikmat, eh?"

"Ini nikmat, aku tidak bisa menahan diri! Kupikir aku terlatih tapi dada seorang pria itu menggoda"

Mireille dan aku pindah ke menggoyang pinggul masing-masing, kita terlihat seperti melakukan tarian.

Rasa pembebasan dari melakukannya di luar itu hebat, lebih banyak darah mengalir ke anggotaku dari biasanya.

"Ini bukan hanya besar, ini keras.... Bukankah kau mengurus enam orang tadi? Energi tak terbatas"

Mireille merasakan nikmat dari bersetubuh berdiri kami tapi seperti yang kau harapkan, tubuh perempuan itu mudah lelah.

Pijakan itu menjadi goyah.

"Maaf, kakiku mau nyerah. Peluk aku lagi atau biarkan tanganku memegang di suatu tempat"

"Tak usah"

Aku meletakkan kedua tanganku disekitar pantat Mireille dan mengangkatnya.
Tubuhnya ditangguhkan pada tripod dua tanganku dan batang dagingku.

"Uwaaah! Kau bercanda, aku ini berat tapi kau mengangkatku dengan mudah..."

"Kau tidak berat, hanya seberat ini. Serahkan saja sisanya padaku"

"Aku tidak bisa melakukan apa-apa bahkan tanpamu memberitahuku itu kalau kau mengangkatku seperti ini. Aku hanya akan bermain-main denganmu"

Tanpa syarat apapun, aku mengguncangnya dengan gerakan kasar.

Sambil aku melanjutkan serangan tanpa hentiku, cairan mulai meluap dari selangkangannya jadi aku melambat dan menatap wajahnya.

"Wajahmu tampak luar biasa"

Dia berkaca-kaca, air liur dan lidahnya menjulur dari mulutnya.
Jika dia menunjukkan wajah ini di kota, orang-orang pasti akan berpikir dia gila.

"Masukan bibirmu pada bibirku dan isap air liurku"

Tampaknya dia masih belum kehilangan akal sehatnya, kita mengunci bibir dan dia menelan air liurku dengan panik.

Aku menyokong Mireille hanya pada satu tangan dan anggotaku, dan menggunakan tangan yang bebas untuk menggosok pantatnya dan meletakkan jari di lubang anusnya.

"Hnnnnnnnnngggg!!"

Pada serangan mendadak, lidah Mireille mengulur ke dalam mulutnya dan vaginanya dijepit ketat.
Waktu yang tepat, aku hanya akan menembak bebanku.

"Guooh!"

Menaikkan teriakan, aku menembak jusku di lubang wanitanya.
Aku baru saja menembak beberapa puluh kali sehingga tidak ada banyak beban tapi kekuatan itu tidak ada yang lemah.

"Itu memukul rahimku!"

Mireille memisahkan bibirnya dari bibirku dan membungkuk ke belakang, klimaks.

Dia membungkuk ke belakang begitu keras hingga aku hendak menjatuhkan dirinya.

Setelah aku selesai ejakulasi, Mireille yang kelelahan bergumam, memeras keluar kata-katanya.

"Ini adalah yang terbaik.... Nomor satu sampai sekarang"

Masih diangkat olehku, dia melingkarkan lidahnya di sekitar bibirku dan mencium.

Seperti yang kau harapkan, anggotaku kehilangan kekerasannya dan jatuh dari dirinya.
Jus menetes keluar mengikuti anggotaku.

"*Phew*, aku merasa nikmat juga"

"Hei…. Kau sudah sampai pada batasmu, kan? Kau tidak bisa main lagi?"

Sebenarnya, aku hampir pada batasku tapi tidak mungkin aku akan meninggalkan Mireille menatap penuh kebutuhan seperti itu.

"Aku akan baik-baik saja kalau kau memasukkannya ke dalam mulutmu. Bagaimana, kau ingin melakukannya?"

"Gaya anjing...Aku ingin kau menyetubuhiku dari belakang. Kau pikir aku seorang wanita kotor?"

Aku tersenyum dan menurunkannya, kemudian menempatkan penisku yang ditutupi jus di mulutnya.

"Yep, tentu. Ada dua orang mesum sini. Itu berarti kita harus bercinta sampai puas, kan?"

Setelah kembali mantan ukurannya di mulut Mireille, aku mengambil anggotaku keluar dan dia telah meletakkan kedua tangan di atas sumur air.

"Aku akan melakukannya dari belakang seperti yang kau inginkan. Bersiaplah"

"Huhu, aku juga akan memberikan semua yang kupunya dan menekanmu sampai kau tidak tahan"

Kami dihubungkan bersama langsung, mengayunkan pinggul kami dalam kekuatan penuh, dan akhirnya datang dalam sekejap mata.

Tusukan kerasku membuat Mireille memohon belas kasihan sambil menangis, melemah di lutut, tidak mampu berdiri, dan akhirnya tangannya pun tak bisa mendukung dia lagi, tapi memegang pinggulnya dan terus menyodorkan.

Karena ia kehilangan kesadaran, aku berbisik di telinganya, dan ketika melakukan hal itu aku sudah mandi dengan cairan hangat keluar dari uretranya yang melambat karena aku memompa spermaku ke rahimnya.





Keesokan harinya, makanan satu minggu dan air dan sedikit pakan ternak, serta karung besar Ruu telah dimuat ke Schwarz.

Barang-barang itu jauh lebih ringan daripada kemarin, Carla dan Ruu juga naik.

Aku akan naik juga tapi dia menggeleng tidak puas.

Diam, berapa banyak kuda di dunia ini yang menurutmu sangat beruntung memiliki pantat dua wanita menaiki mereka.

Tahanlah dengan sedikit ketidaknyamanan.

"Semalam itu indah"

"Mari kita bersenang-senang dengan hanya kami berdua waktu berikutnya"

"Kau akan mati melakukan itu, tahu?"

Para wanita semalam mengantarku.

Aku bisa melihat Mireille sedikit jauh.

Aku tak berkata apa-apa dan mengangkat lenganku.

Mireille tak berkata apa-apa juga, dan melemparkan ciuman.

Sisa dari wanita menjerit melengking.

Selamat tinggal memalukan ini adalah apa yang kuminta Mireille ke telinganya kemarin.

Aku tersenyum, bertanya-tanya apakah ia ingat itu dalam dirinya saat keadaan setengah tertidur ketika kami meninggalkan desa Sheera.

Schwarz meringkik seperti mengatakan kau akan melepaskan wanita yang sudah kau dapatkan.

Dasar berisik. Mireille sudah jadi wanitaku, kita hanya akan berpisah untuk sementara.

Aku menendang perut, mendesak dia untuk lari.

Tubuh hitam itu berlari begitu cepat hingga kau tidak akan berpikir dia membawa tiga orang.

Kami bertemu bandit di sepanjang jalan tapi bandit pejalan kaki vs kita naik kuda.

Aku memotong satu bandit yang menghalangi jalan kami tepat setengah dan melesat pergi, begitu saja.

Sebelum matahari mulai terbenam kami tiba di kampung halaman Ruu (tampaknya bernama desa Elco).

Seperti yang diharapkan, kita bertengkar dengan penduduk desa tapi tidak seperti di desa Sheera, kita tidak mencapai pemukiman jadi aku membayar satu perak untuk diizinkan ke beberapa rumput dan air sumur desa.

Carla mengeluarkan haus darah, seakan dia menyerang desa setiap saat, tapi aku yakin dia tidak akan.

"Maaf! Maafkan aku! Meskipun aku bilang kau orang yang baik... Maafkan aku!! Kalau kau membutuhkan tempat tinggal silakan tinggal di rumah kami!"

Aku tidak mengharapkan sambutan hangat, rencana itu untuk mengantar Ruu dan kembali secepat itu selesai.

Hanya saja seseorang yang terlihat seperti ibu Ruu atau kakak perempuan dari penampilannya menarik minatku, jadi aku pergi ke rumah mereka untuk setidaknya menyambutnya.

"Ah! Um, aku benar-benar terima kasih banyak"

"Aku kakak Ruu, Kuu, sungguh, terima kasih sudah mengawal adik canggungku ini"

Jackpot. Dia berusia 15 tahun, dan memiliki rambut pirang yang akan mengubah 10 dari 10 kepala.

"Apa kita ada tamu?"

Dari sebuah ruangan di dalam, ruangan disekat oleh tikar jerami menggantung, suara yang terdengar jelas.

"Ibu!? Apa kau sudah bangun?"

Kuu masuk ke ruang dalam terburu-buru.

Dia memberi perkenalan sederhana dan menjelaskan situasi.

Tampaknya nama ibu mereka adalah Mel.

"Begitukah, kau mengawal Ruu. Kuucapkan terima kasih"

Sekali lagi, suara yang jelas datang dari balik penyekat.

"Tidak, putrimu telah membawa kita makanan lezat, dan juga karena dia akan menjadi wanita cantik suatu hari nanti aku berpikir untuk mendapatkan bantuannya, itu saja"

Aku mendengar dia tertawa.

"Yah, orang yang jujur, silakan memiliki Ruu ketika dia lebih dewasa"

Sebuah suara yang indah dan cara berbicara halus, dan karena dia ibu Kuu setidaknya ia berusia pertengahan tiga puluhan tapi dari suaranya aku bisa merasakan bahwa dia berusia baik.

Tapi dia membuat ada tanda-tanda yang menunjukkan dirinya.

"Ini mungkin kasar, tapi boleh aku datang lebih dekat untuk berbicara denganmu? Aku sungguh ingin melihat wajahmu"

Kuu dan Ruu menelan ludah.

"Aku sangat menyesal. Aku memiliki bekas luka bakar yang mengerikan, aku yakin aku akan membuat jijik dirimu karena melihat wajahku. Izinkan aku hal ini"

"Umm! Aku menjual tomat saat di kota, kau ingin masakan tomat?"

Meninggalkan upaya lemah Ruu untuk mengubah topik, itu mengingatkanku, aku mengatakan sesuatu seperti itu bukan?

"Mel-san, aku percaya kau seorang wanita cantik, tidak peduli bagaimana kau terlihat di luar. Jadi bisakah kumohon entah bagaimana melihat wajahmu?"

"Aegir-san! Jangan berlebihan!"

Akhirnya Kuu menjadi marah.

Ruu menjadi bingung.

"Tenang saja Kuu. Kalau kau bilang kau tidak keberatan maka aku tidak akan, tapi itu tidak akan menjadi pengalaman yang baik, kau tahu?"

Mel memisahkan penyekat dan perlahan-lahan menunjukkan wajahnya.

"Uwaa! Apa-apaan itu!"

Carla membuat pernyataan kasar jadi aku memukulnya di kepala, mungkin karena dia menghabiskan begitu banyak waktu sendirian dia tidak tahu menahan diri.

Tapi orang-orang yang tidak tahu apa-apa mungkin akan merespon dengan cara yang sama.

Rambut pirang yang indah dalam kesehatan yang baik, tetapi bagian kanan wajahnya cacat dan bengkak, hidungnya cacat dan mata kanannya ditutup.

Peradangan yang tampak seperti bekas luka bakar menyebar ke seluruh bagian kanan tubuhnya dan bekas luka di tangan kanannya sepertinya telah terjebak bersama-sama mengubah lima jari ke dalam benjolan tunggal.

Dia tampak kesakitan setiap kali dia berjalan sehingga itu mungkin kondisi yang sama di balik pakaiannya.

Dengan diseret, lemas tampak menyakitkan, dia duduk di depanku.

Dia pasti tidak bisa melakukan pekerjaan rumah tangga dengan ini, apalagi bekerja peternakan.

"Aku kena kebakaran sementara mengumpulkan rumput obat saat sebelumnya. Hidupku terselamatkan tapi aku telah berubah menjadi bentuk ini, kau takkan mau melihat kedua kalinya"

"Aku hanya menjadi beban bagi putri-putriku tiap hari," keluhnya.

"Apa yang kau pikirkan? Bukan rupa yang menyenangkan, bukan? Aku akan segera kembali ke dalam... "

"Itu omong kosong"

"Tidak ada keraguan bahwa kau adalah orang cantik, di dalam dan di luar, itu penghujatan untuk menyembunyikan itu hanya karena beberapa bekas luka bakar"

"......Kalau saja lukaku sembuh sedikit... meskipun aku tidak bisa bekerja di ladang dengan tangan ini, aku bisa membantu dengan sesuatu yang lain"

"Itu tidak akan berhasil, meninggalkan wanita cantik sepertimu dalam bentuk ini merupakan kerugian bagi semua orang di seluruh dunia"

Pasti nasib bahwa aku menghibur tindakan mesum Carla dan membeli salep sebelum kami meninggalkan Roleil.

Aku meletakkan obat di atas meja dan membuka tutupnya.

Mel dan Kuu membuat tampilan meragukan sampai mengejutkan.

"Ini kan...salep Nekyll?"

"Sekarang aku benar-benar tidak tahu tapi kudengar itu baik untuk luka"

"Kudengar itu terbuat dari daun Nekyll yang jarang didapat di pegunungan dan menyaringnya beberapa kali dan memiliki harga yang sangat tinggi"

Kuu bilang ia tahu karena kadang-kadang bisa memilih daun Nekyll dan menjualnya untuk jumlah yang lumayan.

Tapi tatapan tegang Kuu masih ada.

"Obat itu mungkin bagus untuk luka bakar ibu, tapi obat itu sangat mahal, aku tidak bisa membayangkan kau akan memberikannya ke orang lain tanpa pamrih"

Mel menunduk dalam diam, sementara Ruu melihat sekeliling dengan gelisah, tidak memahami apa yang terjadi.

"Apa yang kau inginkan dalam pertukaran untuk menggunakan itu pada ibu? Apakah itu aku? Atau mungkin Ruu?"

Tampaknya Kuu berpikir aku akan sesuatu seperti pedagang budak yeng melakukan pertukaran untuk obat.

"Bukankah sudah kubilang? Aku tidak tahan melihat wanita cantik di negara ini, aku seorang pecinta wanita cantik"

"Aku tidak percaya itu!! Kau yang terburuk! Menjuntai harapan tepat di depan kita saat kita menderita!"

Kuu menatap ibunya yang menderita dan menjadi lebih emosional.

Tapi ada dukungan tak terduga di sana.

"Bukan begitu! Aegir-san bukan orang semacam itu! Dia membantuku berkali-kali ketika aku dalam kesulitan. Dia makan tomat, dia meninggalkanku apel dan memberiku hal-hal manis! Eh? Hah?"

Dukungan itu berantakan.

"Dia pasti menginginkan sesuatu dari Ruu juga!"

"Hentikan, Kuu. Kau tidak boleh bicara berdasarkan asumsi"

Mel menegur lembut Kuu dengan kasih karunia yang tidak seperti yang seorang wanita petani.

"Aegir-san, sekarang harus hidup seperti ini aku hanya sedang menjadi beban bagi putri-putriku jadi kupikir aku lebih suka mengakhirinya. Itulah sebabnya aku ingin memaksakan pada niat baikmu, tapi aku juga tahu betul bahwa obat itu adalah barang berharga, dan kami tidak ada yang cocok untuk membalasmu"

Carla sedang tidur di sampingku. Kau benar-benar egois bukan... bagaimana kau bisa tidur dalam situasi seperti ini.

"Mungkin, kalau kau ingin sesuatu sebagai balasan untuk obat, maukah kau terima hanya tubuhku sendiri saja? Aku akan menanggapi apapun yang kau inginkan dariku"

"Ibu!"

Kuu mengeluarkan teriakan keras tapi Mel hanya tersenyum.

"Tentu saja, tujuanku memang kau sedari awal, omong-omong, apa suamimu di sini?"

"Dia meninggal hampir 10 tahun yang lalu, kenapa kau bertanya?"

"Kalau kau sembuh dan kembali ke bekas kecantikanmu, maukah kau mencintaiku sebagai seorang wanitaku hanya untuk 10 hari?"

Udara di dalam ruangan membeku.

Ruu tidak bisa mengerti dan seperti, "wanita? cinta? tomat?"

Kuu mengepakkan mulutnya terbuka dan tertutup sementara Carla agak terjaga dan hendak membuat ancaman sehingga aku memerintahkan dia untuk mengurus Schwarz.

"Kau ingin tidur dengan wanita 30 tahun-an melawati perdananya untuk obat yang berharga itu?"

"Bukan hanya tidur denganmu, aku ingin cintamu. Tapi aku akan bekerja keras dari sekarang untuk mendapatkan itu"

Aku mendapati dia benar-benar menanggalkan pakaian dan cukup yakin, luka bakarnya menutupi seluruh tubuhnya, aku juga melihat darahnya sedikit mengalir.
Aku menutupi dia dengan salep dan kemudian melihat tangannya yang digulung menjadi bola, Tidak peduli apa jenis obat ajaib itu, menutupinya di sini hanya akan menyembuhkan luka bakar dan tidak akan mengembalikan ke keadaan lamanya.

Oleh karena itu, aku mengusulkan untuk memotong jari yang menempel dengan pisau, lalu ditutup dengan salep.

Kuu sangat menentang, tentu saja, dan Ruu pingsan, tapi Mel bilang dia akan menyerahkan kepadaku untuk melakukan seperti yang kuinginkan.

Jadi sekarang, aku menyuruh Mel duduk di kursi dan mengarahkan pisau ke arahnya.

Aku bertanya pada Carla untuk membawa Kuu dan Ruu naik Schwarz, sebaiknya mereka tidak melihat ini.

Aku membungkus potongan kayu dengan kain dan menyumbat itu di mulutnya.

"Ini dia"

Rebah tak terhitung jumlahnya dan tiga inkontinensia kemudian, semua jemarinya akhirnya dipisahkan.

Sejumlah besar darah mengalir keluar tapi pendarahan berhenti setelah aku menutupinya dengan salep, rasa sakit juga tampaknya telah mereda dan sekarang dia tidur nyenyak.

Aku membersihkan bagian yang basah dan membungkus seluruh tubuhnya dengan kain bersih.

Aku ingin tahu seberapa jauh dia akan menjadi lebih baik besok.

Aku menggunakan cukup banyak salep, aku berharap entah bagaimana berlangsung sampai dia sembuh.

Hari berikutnya dan hari setelah aku juga tinggal di rumah Ruu dan terus menerapkan salep untuk Mel.

Efek obat ini luar biasa, tanda luka bakar yang tidak sembuh-sembuh secara alami menjadi redup hari demi hari.

Lalu pada pagi hari ke-7, sehari setelah salep akhirnya habis, aku membuka perbannya, penasaran seberapa jauh dia sembuh, dan begitulah, kulitnya yang indah dipulihkan tanpa ada luka bakar.

Tangan kanannya juga bisa bergerak bebas, dan mata kanannya tidak lagi tak dapat digunakan, hanya kelopak matanya yang meradang tapi mata hijau jernihnya bersinar.

Kalau kau melihat dekat-dekat ada apa yang tampak seperti tanda luka pada dirinya tapi tidak ada konsekuensi yang dihadapi dengan sosok yang indah.

Sempurna, dia wanita cantik nan indah seperti yang kuduga.

Kuu dan Ruu juga menangis bahagia.

Sementara Mel memeluk mereka berdua, meminta maaf karena menjadi beban bagi mereka, dan memiliki beberapa waktu ibu-anak, aku menghabiskan waktu dengan mengendarai Schwarz, yang tampak bahagia tentang hal itu.

Malam itu, aku mendengar banyak hal dari tiga orang ibu dan anak.

Mel dulunya menjadi pelayan di tempat tinggal raja lokal tapi dia diperkosa dan sekali dia hamil dia dibuang dan dibantu oleh suaminya yang saat itu seorang petani yang tinggal di sini, dia punya anak lagi dengannya.

Tentang bagaimana suaminya tidak kembali dalam perang nanti, dan bahkan raja dikalahkan dan tewas.

Tentang bagaimana ia selamat dengan memilih tanaman pangan dan tanaman obat di hutan dan bekerja di ladang kecil suaminya.

Tentang bagaimana dia menderita luka bakar dalam kebakaran hutan.

Tentang bagaimana dia hidup dalam kemiskinan dan menumpuk utang ke desa sekitarnya.

Tentang bagaimana Kuu berjanji bahwa dia akan membayar dengan tubuhnya jika utang itu tidak dikembalikan di musim dingin ini.

Aku mendengar segala macam hal.

"Baiklah, serahkan semuanya padaku"

Aku meminta warga desa sekitarnya berapa banyak utang keluarga Mel berutang.
totalnya 2 emas, aku membayar mereka langsung dan berkata kepada mereka untuk tidak meletakkan tangan mereka pada Kuu.

Salah satu warga desa, yang mungkin sudah membidik Kuu, membuat satu keluhan demi satu, tapi mungkin karena dia kurang berani melawanku dibandingkan terhadap keluarga hanya perempuan saja, tapi kami memastikan pembayaran penuh dari utang-utangnya dihadapan notaris desa.

Ladang kecil juga mulai jatuh ke dalam rusak, mungkin karena Kuu tidak bisa menangani itu semua oleh dirinya sendiri, jadi Carla dan aku membantu mengembalikan semuanya, membersihkan sedikit kecil lahan baru, dan lobak dan kentang ditanam.

Memang, keluarga petani memiliki kesulitan mereka, tapi Mel dan gadis-gadis senang bahwa hal-hal yang bisa dilakukannya sepuluh kali lebih cepat daripada yang mereka bisa melakukannya sendiri.

Kebetulan, Schwarz melekat pada sepotong tali dan dibuat untuk menarik keluar akar-akar pohon yang tampaknya memalukan baginya sehingga ia pergi merajuk untuk tidur.

Akhirnya, aku memberi mereka 10 emas untuk hidup sementara.
mereka bertiga menolak, berkata bahwa mereka tidak dapat menerima itu, tapi aku mendorong paksa emas di antara payudara montok Mel.

Sudah dua minggu sekarang, kami telah tinggal lebih lama dari yang kita tuju, tapi kita mampu melakukan segala yang kami lakukan sebelum berangkat.

"Apa yang kau pikirkan? Aku ingin melakukan segala macam hal untukmu, tapi kau datang menyukaiku, sedikit saja?"

Aku mendekati Mel tepat di depan Kuu dan Ruu.

"Sungguh, kenapa kau pergi sejauh ini untuk memperbaiki..."

"Sudah kubilang, bukan? Aku ingin kau datang menyukaiku dan menerima cintamu"

Wajah Mel memerah.

Kuu tampaknya dia tidak keberatan aku tidur dengan ibunya.

Dia mungkin berpikir ibunya mulai terpesona olehku.

"Tapi, umm, dinding tipis di rumah ini dan anak-anak..."

"Tidak ada masalah dengan menunjukkan mereka, kita tidak melakukan apapun yang bersalah, itu hanya bercinta"

"Aku akan baik-baik saja, Ibu! Kau tidak perlu khawatir tentang kami dan.... Melakukannya dengan orang yang kau suka seperti yang kau inginkan"

"Awawawawawa Hawawawawa"

"Aku akan menutup mata Ruu"

"Umm~ Apa kau tidak melupakanku?"

Sebenarnya, aku benar-benar lupa tentang Carla.

Aku baru menyadari bahwa aku akan melupakan wanita lain setiap kali aku mencoba untuk mengajak seorang wanita.

"Yah, itu benar, aku akan menyerahkan dia untuk sementara"

Carla pergi untuk mengurus Schwarz.

Dia telah melakukan hal itu akhir-akhir ini, dia tidak bisa melakukan apa-apa dengan kuda, ya kan? Aku berdoa dia tidak jatuh hingga di jalan menuju penyimpangan.

"Kau akan menjadi istriku selama 10 hari mulai malam ini. Oke?"

Mel mempersiapkan dirinya.

"Ya, dengan segala cara"

Tidak ada lagi berbicara setelah ini.

Aku segera berdiri dan mengangkat Mel, pergi ke ranjang dan melemparkannya di sana.

Aku sengaja membuka paksa semua jendela, diluar masih senja, masih ada banyak cahaya dan kita bisa melihat satu sama lain dengan jelas.

Jika ada orang yang lewat jendela, mereka akan tahu, jika tidak, maka dengan jendela yang terbuka suara kita akan mencapai rumah tetangga.

Lalu aku menyekat ulang rumah, merobohkan hal yang tampak seperti tikar anyaman.

Sekarang Kuu dan Ruu di kamar sebelah bisa melihat kami dengan jelas.

Mel protes, tentu saja, tapi....

"Ini bagus. kita akan bercinta tanpa merasa malu kepada siapa pun. kita akan memberitahu mereka bahwa Mel adalah wanitaku dan Aegir adalah priamu"

Bukan hal vulgar, hanya saja wanita yang tidak punya pasangan selama 10 tahun telah terbangun pendekatan langsung.

Dengan mata basah dia melepas pakaianku dengan terampil dan mengambil anggota tegak lembutku di mulutnya.

"Kau orang pertama yang kumiliki dalam sepuluh tahun. Maaf kalau tidak berjalan dengan baik"

"Tidak…. kau berbuat baik"

Dia melakukan kerja lidah yang indah dan cara dia menggerakkan kepalanya tidak tampak seperti seseorang yang telah memiliki kekosongan 10 tahun.

Selain itu, ia sengaja membangun air liur sehingga suara basah juga meningkatkan stimulasi melalui pendengaranku.

Mendengar suara keras, Kuu takut-takut menjulurkan kepalanya dari kamar sebelah, tapi setelah melihat pemandangan mengejutkan dari ibunya memegang kelamin pria di mulutnya ia berubah merah dan kembali tenggelam.

Mel tampaknya malu juga, ia berubah merah sampai telinganya tapi tidak menghentikan layanannya.

Apa yang menghentikan layanannya adalah anggotaku yang terus membengkak.

"Nnpwaah! Lebih dari ini rahangku akan terkilir... "

"Sudah cukup, kau bisa di atasku?"

Mel tampak berpengalaman jadi aku mungkin akan baik-baik saja meninggalkan dia dengan posisi dan gerakan.

"Ya, aku tidak keberatan tapi perlu lebih basah sedikit.... jadi aku bisa masuk"

Tidak membiarkan dia terus berbicara aku mengisap lubang wanitanya dari depan, menjilati daging tumbuh dan meletakkan air liur di dalam lubangnya.

Lubang berpengalaman Mel segera dibanjiri, dan bau yang kuat, cabul memenuhi ruangan.
Dia menjadi basah dengan mudah, dan bau femininnya menakjubkan.

"Baunya aneh~"

"Hei! diam!"

Tampaknya bau itu mengarah pada Kuu dan Ruu di kamar sebelah.

"Baiklah, maafkan aku"

Mel pura-pura tidak mendengar putrinya dan menaikiku.

Saat delapan persepuluh anggotaku masuk, dia memandangku dan meminta maaf mengatakan "Maaf, ini adalah batasku".

Aku semacam berharap bahwa ia akan bisa mengambil dalam ke dasar.

Sebagai ujian, aku mencoba meraih pinggangnya dan menarik dalam dirinya tapi aku pasti merasakan bagian berderit terdalamnya.

"Hi, OOoooooooh!! K, kasihanilah"

Aku menyerah menempatkan semuanya ke dalam tapi kupikir aku mendengar suara yang menarik.

Aku mendorong, sebanding dengannya yang mulai menggoyangkan pinggulnya dalam posisi cowgirl, dan menggosok keras.

"Oh.... Oh.... OOOOOooooooooh...... Aaoooooooooo!!"

Akhirnya suara seperti hewan meluap dari mulutnya. Merasakan enak dari teriakan seperti hewan betina dari Mel yang biasanya anggun, aku menyerang kembali padanya, atas dan bawah, tidak keberatan tetangga melihat, memberitahu seluruh desa bahwa Mel adalah wanitaku.

Menjepit kebawah Mel yang terus membuat teriakan hewan, aku juga mencapai batasku.

Sekarang luka bakarnya sudah sembuh, Mel adalah seorang wanita cantik, tidak berlebihan.
Aku menyerah sedikit perasaan tak bermoral.

"Mel, diam!"

"Eh?"

Aku memeras anggotaku yang hampir keluar dari dalam Mel dan meletakkannya di depan wajahnya.

"Eh? Eh?"

"Uuuuuuh!!"

Sejumlah besar sperma jatuh pada wajah bingung Mel.

"Waaa! Kyaa!"

Jumlah berlebihan cairan dengan cepat menetes ke seluruh wajah Mel, terus turun ke lehernya, mengotori payudaranya.

Setelah ejakulasi semuanya, aku duduk di ranjang dalam kepuasan dan mengambil napas.

"Fiuh... itu nikmat"

"...........Aku merasa senang"

Melihat wajah cantik Mel, sekarang dalam keadaan menyesal.

"Kau tidak menyukainya?"

"Aku terkejut karena itu begitu tiba-tiba. Aku tidak merasa itu tak menyenangkan tapi.... baunya luar biasa"



Merasa bahwa itu semua berakhir, Kuu dan Ruu datang ke ruangan, tapi melihat tampilan yang sama sekali berubah ibu mereka, mereka menandaiku dengan tanda mesum.

Setelah itu, aku mengambil kontrasepsi dari Carla dan melapisi bagian dalam Mel, lalu bercinta dengannya selama dua, tiga putaran.

Setiap kali ia mengambil spermaku di dalam rahim, dia bangun untuk menjadi seorang wanita, dan pada saat fajar ia dibalut aroma sensual seolah-olah dia adalah orang yang berbeda.

"Ufu, hanya membersihkan sarang laba-laba dari lubang dagingku. Selama 9 hari lagi, silakan menutupi wanita mesum melewati perdananya ini dengan Aegir-san"

Dihadapan senyum menyihir Mel, anggotaku tidak pernah kehilangan kekuatannya.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 52 Emas , 34 Perak (tembaga tidak dihitung)

Senjata : Large Bardiche, Steel Knift x2

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Carla (Mesum), Schwarz (Kuda)

Jumlah Partner Seksual : 10
Oukoku e Tsudzuku Michi 14

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment