22 November 2017

Super Soldier King 43

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

TAKDIR

"Duduk!" Qin Yue melihat ekspresi terganggu di wajah Ye Qian lagi dan karenanya dia menyuruhnya duduk.

Ye Qian tidak percaya bahwa gaji dan kompensasi guru bisa menjadi sebaik ini. Meskipun jelas lebih baik dari sebelumnya, sangat tidak mungkin seorang guru biasa memiliki kantor sendiri. Jadi, Ye Qian menebak bahwa wanita ini pasti berasal dari keluarga berpengaruh, atau bagaimana dia bisa mendapatkan manfaat seperti itu? Ketika dia mendengar suara Qin Yue, Ye Qian kembali tenang dan duduk di kursi di seberangnya.

"Ye Qian, aku ingin kau mengerti bahwa aku tidak peduli hubungan apa yang kau miliki dengan Direktur Huang. Karena kau berada di kelasku, kau harus mengikuti peraturanku." Kata Qin Yue dengan sungguh-sungguh.

Ye Qian sedikit terkejut, lagipula, dia tidak memiliki hubungan apapun dengan si katak Huang Se Lang. Dia memikirkannya sebentar tapi memutuskan bahwa tidak ada gunanya membela diri. Dia hanya menganggukkan kepalanya dengan tekad dan menjawab, "Aku mengerti. Selama aku berada di wilayahmu, aku akan mengikuti peraturanmu."

Qin Yue tidak tahan untuk tidak menatapnya, merasa kehabisan kata-kata. Ucapan Ye Qian terdengar seperti dia biasa berbicara di antara orang-orang yang bercampur aduk di sisi hukum yang salah. Apa maksudnya wilayahnya? Sekarang setelah memikirkannya, xiaozi ini mungkin saja gangster, dan dia pasti seorang debauchee di luar sekolah sehingga mengatakan kata-kata ini tidak aneh baginya. Setelah jeda, Qin Yue terus berkata, "Nah, sekarang kau adalah seorang mahasiswa, kau harus terlihat seperti pelajar. Lihatlah bagaimana kau berpakaian sekarang. Itu tidak tepat."

Ye Qian melihat ke bawah untuk melihat bajunya. Dia baru saja tiba dari luar negeri dan belum sempat membeli baju baru. Selain dua set seragam penjaga keamanan, dia hanya memiliki pakaian ini, kaos militer, celana tentara dan sepatu tempur. Setiap pakaian dan sepatunya sudah pudar karena sudah tua. "Oh, aku tidak akan menyembunyikannya darimu: aku hanya memiliki pakaian ini." Jawab Ye Qian

"Kau hanya memakai pakaian ini sepanjang tahun?" Tanya Qin Yue dengan heran. Dia adalah seorang gadis yang menyukai kebersihan, dan dia tidak akan berani memakai pakaian yang sama selama dua hari berturut-turut, tidak membicarakan tentang mengenakan pakaian yang sama sepanjang tahun.

"Oh tidak, tidak sama sekali. Aku baru saja tiba dari luar negeri dan terlalu terburu-buru sehingga aku tidak bisa membawa pakaianku. Aku masih belum sempat membeli yang baru jadi aku harus tahan dengan ini untuk saat ini." Jawab Ye Qian

"Oh, kau pergi ke luar negeri untuk sementara waktu? Di negara mana?" Tanya Qin Yue.

"Timur Tengah." Jawab Ye Qian

"Timur Tengah? Apa yang kau lakukan di sana? Belajar?" Tanya Qin Ye dengan heran. Dia mendengar bahwa tempat itu saat ini sedang dalam perang. Dia mengira Ye Qian akan mengatakan bahwa dia berasal dari negara M Eropa. Bagaimana dia bisa menebak bahwa dia akan mengatakan Timur Tengah.

Ye Qian tertawa dan menjawab, "Tempat itu berantakan sekarang, jadi sangat mudah menghasilkan uang."

Qin Yue menatap Ye Qian dengan bingung, dia menyadari bahwa semakin dia melihat, semakin dia menjadi bingung. "Kau sudah punya pekerjaan? Lalu apa yang membuatmu memutuskan untuk datang ke sini untuk belajar?" Tanya Qin Yue.

Ye Qian berdiri dengan santai dan berjalan menuju jendela, memandang ke luar. Dia tidak berbicara sejenak. Ye Qian telah mempelajari bagaimana cara membodohi orang dengan cukup baik. Dia tahu bahwa bertindak merenung dan cemberut adalah senjata yang kuat melawan wanita. Dia menghela napas dalam-dalam dan berkata, "Aku seorang yatim piatu, sejak aku masih kecil, aku belum pernah bertemu orang tuaku. Aku hanya bisa mengandalkan mengemis di jalanan, tidur di bawah jembatan dan makan sisa makanan dingin. Lalu, aku diadopsi oleh orang baik - saat itulah aku mendapat keluarga. Tapi pria tua yang mengadopsiku tidak kaya, dia hanya bekerja sebagai pengumpul sampah, jadi aku tidak punya uang untuk pergi ke sekolah. Jika bukan karena dia, aku pasti sudah meninggal karena kelaparan sejak lama. Meskipun dia miskin, dia memberiku kehangatan rumah. Selama delapan tahun terakhir ini, aku telah meninggalkan rumah, aku tidak benar-benar mencapai prestasi bagus, tapi setidaknya aku tidak lagi lapar atau dingin. Jadi aku memutuskan untuk menebus waktu yang hilang. Pergi ke perguruan tinggi adalah salah satu impianku. Aku hanya berpikir bahwa jika aku bisa menghadiri satu kelas di sini, maka aku tidak akan menyesal."

Dia tidak berbohong kepada Qin Yue, kata-kata ini berasal dari hatinya. Dia tidak harus berbohong. Dia juga tidak menganggap hal-hal ini patut dipermalukan.

Setelah Qin Yue mendengar pidatonya, dia menjadi terganggu. Bagaimana mungkin seorang gadis seperti dia bisa memahami kebohongan semacam ini? Sejak masih kecil, dia adalah putri berharga rumahnya. Dia tidak bisa membayangkan seperti apa kehidupan seorang anak yang mengemis di jalanan. Dia sama sekali tidak mengharapkan Ye Qian memiliki backstory ini. Dia menatap punggungnya dan berpikir, "Mungkin dia tidak ingin aku menganggapnya begitu tak tertahankan." Meskipun dia tidak tahu bagaimana Ye Qian mencari nafkah, dia berpikir bahwa jalan pastinya sangat kasar. Lagi pula, bagi seseorang yang sama sekali tidak memiliki hubungan sama sekali dan tidak ada koneksi sama sekali, tidak akan mudah sukses. Dia melihat pemuda yang memancarkan aura yang matang dari seseorang yang jauh lebih tua, Qin Yue tidak dapat menahan kehilangan, dia berpikir, "Dia pasti punya banyak cerita."

Ye Qian baru saja berbicara dengan penuh semangat, dia berbalik dan tertawa dan berkata, "Aku minta maaf, aku mengoceh."

Qin Yue menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Karena sekarang kau memiliki kesempatan ini, semoga kau bisa menikmatinya dengan baik. Kehidupan kampus tidak lama, aku membayangkan kau tidak ingin menyia-nyiakannya?"

Ye Qian tersenyum kecil dan menjawab, "Terima kasih. Mari kuceritakan terus terang, aku tidak akan lama tinggal di tempat ini. Aku hanya di sini karena sudah lama menjadi impianku. Lagi pula, aku masih punya banyak hal untuk diurus di luar sekolah. Aku tidak punya banyak waktu untuk hal ini." Ye Qian tahu aneh baginya untuk mengatakan hal seperti itu kepada orang asing. Mungkin seperti yang dia katakan sebelumnya, sepertinya dia dan Qin Yue pernah bertemu sebelumnya. Bukankah ini yang orang sebut takdir?

Ketika dia mendengar Ye Qian mengatakan bahwa dia tidak akan tinggal lama, Qin Yue tiba-tiba merasakan perasaan tidak enak di hatinya. Hanya sebentar saja, Qin Yue dengan cepat menghilangkan perasaan itu dan berkata, "Karena kau telah membuat keputusan sendiri, aku tidak akan menghentikanmu."

Sementara kedua orang itu berbicara, pintu tiba-tiba terbuka. Seorang pemuda membawa bunga memasuki ruangan. Ketika melihat senyum Qin Yue meletus di wajahnya dan dia berkata, "Yue Yue, bukankah sudah kelas berakhir? Aku sudah membuat reservasi, maukah kau memberiku kehormatan untuk makan bersamaku hari ini?"

Qin Yue merapatkan alisnya, ekspresi jijik muncul di wajahnya. Dia menatap dingin pria itu dan menjawab, "Wei Cheng Long. Tidakkah kau memiliki sopan santun? Kau tidak tahu bagaimana mengetuk? Juga, panggil aku dengan nama lengkapku, kita tidak begitu dekat."

Wei Cheng Long tampak agak malu tapi kemudian dengan cepat pulih dan tersenyum, "Baiklah, baiklah, aku akan memanggilmu Qin Yue, apakah itu cukup bagus? Qin Yue, reservasi restoran telah dilakukan, dan mobilnya menunggu di lantai bawah, maukah kau memberiku kehormatan ini?"
Super Soldier King 43

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment