22 November 2017

Super Soldier King 45

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAJINGAN YANG PUNYA KESEMPATAN TAPI KEHILANGANNYA

"Si..." Ye Qian menarik seruan kecil rasa sakit. Pembalasan wanita ini sedikit kuat. Dia menoleh untuk menghadapinya dan tersenyum, dia mencubit pipi Qin Yue dan berkata, "Patuh!"

Qin Yue tidak menyangka bahwa Ye Qian akan menindaklanjutinya dengan cara seperti itu. Itu benar-benar membuat mereka terlihat seperti pasangan yang saling menggoda. Wei Cheng Long mengertakkan giginya dengan banyak kebencian, tidak tahan lagi menyaksikannya, kalau tidak, dia mungkin terkena penyakit jantung.

"Qin Yue, kalau begitu aku akan pergi dulu. Ingatlah untuk pergi ke pesta akhir pekan ini." Setelah Wei Cheng Long mengatakan ini, dia pergi.

"Kau masih tidak akan melepaskannya?" Tanya Qin Yue sambil melotot pada Ye Qian setelah Wei Cheng Long pergi.

Ye Qian terkekeh dan melepaskan tangan di pundaknya, dengan sedih berkata, "Ay, kau menghancurkan jembatan setelah menyeberangi sungai, kau menyakitiku."

Qin Yue melotot pada Ye Qian dan berkata, "Jangan berpikir bahwa aku tidak akan meminta pertanggungjawabanmu atas apa yang baru saja terjadi. Kau berani mencubit pipiku."

"Jelaskan dirimu! Hei, kau mencubitku dulu." Kata Ye Qian dengan polos.

"Siapa yang menyuruhmu menyentuhku? Kalau tidak menyentuhku lebih dulu, aku tidak akan mencubitmu!" Balas Qin Yue.

"Bukankah aku hanya main-main. Bagaimana lagi aku bisa membuatnya bisa dipercaya?" Balas Ye Qian

"Bagaimanapun, aku tidak peduli, itu salah!" Jawab Qin Yue

"Yeah, aku bajingan, akulah yang kehilangan waktu itu, bukan? Wanita sangat tidak masuk akal." Ye Qian bergumam, lalu bertanya, "Benar, siapa orang itu tadi? Dia sepertinya menyukaimu."

Qin Ye mendengus menghina kemudian menjawab, "Dia delusional. Pernahkah kau mendengar tentang East Ascension Conglomerate?"

"East Ascension Conglomerate? Kedengarannya familier." Ye Qian mengangguk saat mengingat bahwa Zhao Tian Hao telah menyebutkan East Ascension Conglomerate padanya.

"Dia putra mahkota East Ascension Conglomerate. East Ascension Conglomerate sangat berpengaruh di Shanghai. Apa kau tidak takut Wei Cheng Long akan membalas dendam padamu?" goda Qin Ye.

"Ah? Seharusnya kau bilang tadi. Gawat, ini gawat, aku langsung terjun ke neraka. Ini tidak mungkin. Aku harus segera pergi dan menjelaskan semuanya kepada Wei Cheng Long. Aku harus mengatakan kepadanya bahwa kau bukan pacarku dan hanya kambing hitam." Ye Qian mengenakan wajah palsu penuh rasa takut.

"Kau tidak akan berani!" Qin Yue melotot pada Ye Qian.

"Kao, kenapa aku tidak berani? Kenapa aku harus berpura-pura jadi pacarmu? Tidak ada manfaatnya. Sekarang hidupku pun dalam bahaya." Balas Ye Qian

"Jangan terlalu kasar!" Kata Qin Ye dengan tegas. Lalu dia tersenyum kecil dan berkata, "Manfaat apa yang kau inginkan?"

Ye Qian menyeringai nakal saat ia berkata, "Karena kau pacarku, setidaknya kau tidak akan memberiku ciuman?"

"Bermimpilah! Tidak mungkin. Lagi pula, kita hanya berpura-pura." Qin Yue menolak. Dia berpikir bahwa meskipun Ye Qian telah menolongnya secara sukarela, dia masih menggunakan dia. Dia berpikir bahwa dia harus memberinya hadiah kecil. Dia tersenyum sedikit lalu berkata, "Kenapa kita tidak makan di luar?"

"Kau ingin aku hanya makan denganmu dan biarkan aku pergi, ah? Apa menurutmu aku bodoh seperti Wei Cheng Long?" Ye Qian melambaikan tangannya dengan acuh tak acuh, "Tidak, menurutmu aku punya banyak uang?"

"Aku akan mentraktir, bagaimana?" Tanya Qin Yue.

"Tentu. Itu sangat baik. Baiklah, itu harus dilakukan." Ye Qian memiliki ekspresi "memanfaatkanmu", seolah membiarkan Qin Yue membawanya makan ternyata sangat membantunya.

Qin Yue melihat ekspresinya dan melotot padanya, "Temui aku di luar jam 6 sore sehabis kelas. Jangan terlambat!"

"Hehe, aku belum pernah terlambat untuk makan gratis." Ye Qian tersenyum licik.

Meskipun Ye Qian bertingkah seperti seorang nakal, Qin Yue yakin bahwa itu hanya penampilan luarnya karena dia pernah melihat banyak bajingan sebelumnya. Paman dan kakak laki-laki di keluarganya, mereka semua adalah penyewa rendahan. "Baiklah, pergi ke kelasmu berikutnya. Aku masih harus menyiapkan rencana pelajaran." Setelah Qin Yue mengatakan ini dia menundukkan kepalanya untuk melihat bahan ajarnya.

Ye Qian menutup bibirnya lalu bangkit untuk pergi.

Dia belum sampai di pintu masuk kelas saat ponselnya mulai berdering. Ketika dia menjawab telepon, dia mendengar suara Zhao Tian Hao, "Ye Qian, ini Zhao Tian Hao. Kupikir rencanamu sangat bagus, ayo kita mulai."

Ye Qian sepertinya bingung, dia menjawab dengan bingung, "Rencanaku?"

"Hah? Bukankah kau yang berpura-pura menjadi Ya'er, pacar yatou? Beberapa saat yang lalu Ya'er memanggilku, dan kupikir rencananya lumayan, jadi aku main-main dengannya. Jangan khawatir, kau bisa terus berpura-pura menjadi pacar Ya'er dan mengamatinya dengan saksama. Ini akan membantu gerakanmu." Kata Zhao Tian Hao.

Ketika dia mendengar sampai saat ini Ye Qian mengerti segalanya dengan jelas. Dia telah merencanakan untuk memanggil Zhao Tian Hao terlebih dahulu untuk membicarakannya, siapa tahu dia akan menyetujuinya dengan segera. Ye Qian tidak tahan untuk tidak tersenyum saat memikirkan bagaimana perasaan yatou saat ini. "Hebat! Aku memulai ini tanpa izin Tn.Zhao, kuharap kau bisa memaafkanku." Ye Qian cukup senang dengan dirinya sendiri. Meskipun dia mengucapkan kata-kata ini, dia memiliki ekspresi senang di wajahnya.

Zhao Tian Hao tertawa dan menjawab, "Tidak apa-apa. Anak nakalku membutuhkan perlindungan Tn. Ye. Jika ada yang tidak beres, aku meminta Tn. Ye untuk menghadapiku dan jangan biarkan dia tahu."

Ye Qian merasa nyaman; Inilah aturan memungut anak perempuan. Dia berpikir, Zhao Tian Hao orang yang berpikiran terbuka. Dia akan menjadi ayah mertua yang baik. Setelah bertukar beberapa basa-basi lagi, mereka mengakhiri pembicaraan mereka. Itu adalah waktu menutup ponsel. Ketika Ye Qian sampai di pintu masuk kelas, dia melihat bahwa hanya sedikit mahasiswa yang tersisa. Phao Ya yang kesal duduk di dalam.

Ye Qian tidak bisa sedikit bergetar, dia berbalik untuk pergi, tapi Zhao Yan menemukannya, penyebab kemarahannya, dan berteriak, "Berhenti!"

Ye Qian tertawa nakal, berjalan menuju Zhao Ya, dia berkata dengan nada menyeramkan, "Xifu, apakah kau berkomando?"

"Siapa istrimu! Jangan bicara omong kosong! Xifu, xifu, sangat tidak enak didengar! Kuberitahu, tidak mungkin aku akan menikah denganmu!" Kata Zhao Ya

"Baiklah aku tidak akan memanggilmu xifu, aku akan memanggilmu laopo." Saat Ye Qian melihat penampilannya yang marah tadi. Dia berencana untuk menghindari dia atau menenangkannya, tapi sekarang setelah dia berada di depannya, dia tidak dapat menahan diri untuk menggoda dia. "Laopo, dengan masalah pernikahan ini, ayo kita lakukan dengan apa yang kita dapatkan. Kau harus berhenti bersikap begitu pilih-pilih. Setelah melewati desa ini tidak akan ada lagi toko. Meskipun aku bukan pria tampan dan berbakat, tapi aku memiliki apa yang seharusnya dimiliki pria, mari kita menangani formalitas sesegera mungkin, membawa setumpuk bayi untukku."
Super Soldier King 45

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment