31 December 2017

Campione! v1 6-3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 3

Yuri bergegas menyusuri jalanan yang tertutup kegelapan.

Dia hanya bisa mengandalkan cahaya bulan, cahaya bintang, dan matanya, yang akhirnya mulai terbiasa dengan kegelapan.

Biasanya akan cerah bahkan di malam hari.

Sepanjang jalan perbelanjaan, akan selalu ada cahaya yang mengalir dari jendela-jendela gedung bertingkat, serta banyak lampu jalan yang menerangi jalannya.

Tapi sekarang, tidak ada lampu buatan manusia.

Kegelapan menyiratkan seluruh wilayah itu.

Melihat ke bawah pada arlojinya, itu sudah pukul 11 malam.

Tidak ada satu orang pun di sekitar.

Tanpa pekerja shift malam, jumlah orang yang berkeliaran di jalan perbelanjaan larut malam akan jauh lebih sedikit daripada yang ada di sekitar siang hari. Tapi ada juga penghuni yang tinggal di dekatnya, dan mungkin juga ada beberapa orang yang masih dalam perjalanan pulang dari kerja lembur.

Seharusnya ini tidak ada orang dan sepi.

Semua orang tinggal di rumah atau tempat kerja mereka, menunggu kedatangan pagi.

Meskipun mereka ke luar, hanya kegelapan yang tak ada habisnya menanti mereka.

Dalam kondisi di mana bahkan senter tak bekerja, satu-satunya orang yang berani berkeliaran di luar hanyalah Yuri sendiri.

Jalanan ini seharusnya sudah tidak asing lagi.

Biasanya, tidak mungkin tersesat di sini, tapi malam ini berbeda.

Yuri tetap memegangi struktur dan pagar untuk memastikan situasinya di depannya, maju dalam kondisi di mana dia bahkan tidak yakin dengan apa yang baru beberapa meter di depannya.

Dalam keadaan seperti ini, perasaan arahnya sama sekali tidak berguna.

Tidak mungkin lagi bisa memahami di mana dia berada.

Yuri terus berjalan seperti serangga yang buta. Tujuannya adalah tempat dengan sedikit orang dari jalan komersial –Tokyo Bay.

Di dalam tas di tangannya ia membawa Gorgoneion.

Hanya membawanya sudah membuat tidak mungkin lolos dari kota gelap gulita, yang sudah jatuh ke dalam genggaman Athena.

Tapi Yuri ingin membawa pertarungan antara Kusanagi Godou dan sang dewi ke daerah yang jarang sebelum mereka mulai. Dia memusatkan semua pemikirannya tentang hal ini, dan itulah satu-satunya hal yang membuat dia melewati jalanan gelap ini sendirian.

Karena Yuri masih mengenakan pakaian miko-nya, banyak orang yang penasaran akan memusatkan penglihatan mereka padanya pada malam normal manapun.

Tapi saat ini, tidak ada sepasang mata penasaran.

Yuri tiba-tiba merasakan perasaan kesepian yang tak bisa dijelaskan, tepat saat dia hendak menyeberang jalan.

Situasinya menyebabkan semua orang meninggalkan mobil mereka dan melarikan diri, jadi tidak perlu ada peraturan lalu lintas.

Namun, seseorang memanggil Yuri untuk berhenti dari belakang.

"—Engkau miko yang melayani dewa-dewa yang tak dikenal, serahkan relik [Ular] itu."

Malam tenang.

Malam itu dikelilingi oleh keheningan dan kesunyian yang tidak wajar.

Suara itu seperti angin malam, meninggalkan malam yang sunyi tanpa terganggu.

"Athena adalah namaku. Putri Zeus, pengembara dari sisi, datang untuk mengambil [Ular] di tangan engkau. Karena tak hormat terhadap pengikut dewa asing, daku harus meminta maaf sekarang."

Dipenuhi dengan aura kedewataan, kehadiran yang luar biasa tertutup dalam satu langkah dalam sesaat.

Dia melihat sekeliling.

Sekilas adalah semua yang dia butuhkan untuk menyadari bahwa gadis yang mendekati pelan-pelan adalah Athena.

Direndam sinar bulan, sang dewi tampak kurus dan langsing, namun memancarkan kekuatan yang luar biasa kuat.

Rambutnya tergerai angin sepoi-sepoi, menuangkan rasa tidak sehat.

Helai-helai rambut perak berkilauan tampak seperti ular yang tak terhitung jumlahnya di mata Yuri.

"[Ular] kuno—akhirnya ditemukan; dengan ini bisa kembali menjadi Athena lama, Athena sejati. Miko, bawalah cerita daku tentang tiga dewi menjadi satu dan wariskanlah itu pada telinga generasi masa depan."

Athena hanya mengulurkan telapak tangan mungilnya ke depan.

Dengan begitu, tas di tangan Yuri terbuka, Gorgoneion terbang ke tangan Athena.

"Begitulah [Ular] kuno, yang akhirnya berhasil mengembalikan masa lalu daku."

Athena tersenyum samar.

Meski kegelapan melanda, Yuri bisa merasakan kegembiraan dengan jelas.

Kemudian, sang dewi bernyanyi menuju langit:


Daku bernyanyi, senandung dewi trinitas. Menghubungkan langit, bumi dengan kegelapan, reinkarnasi dengan kebijaksanaan.

Daku bernyanyi, melodi dewi yang dibuang. Terlahir sebagai ratu yang dipandang sebagai ular terlarang, membuat keluhan ratu.

Daku bernyanyi, balada dewi yang trauma. Karena dipermalukan oleh ayah yang terhormat, jatuh ke dalam penghinaan sebagai ibu.

Daku bernama Athena, putri Zeus, pelindung Athena, gadis keabadian.

Masa lalu, adalah ibu bumi pemelihara semua hal!

Masa lalu, adalah nyonya kegelapan dunia bawah!

Masa lalu, adalah penyebaran kebijaksanaan surga dari dewi pemberi pencerahan!

Daku janji, Athena akan segera kembali ke Athena sejati!



Lagu-lagu dewata dinyanyikan dari mulut Athena.

Seperti nyanyian rohani, seperti doa, seperti pujian.

Dengan kelanjutan nyanyian itu, sosok Athena mulai berubah.

Tingginya bertambah, anggota tubuhnya memanjang, dan tampang seorang gadis kecil lenyap menjadi wanita yang memiliki keunggulan dewata.

Ketidakdewasaan itu lenyap dari wajahnya.

Dari penampilannya sendiri, dia tampak berusia tujuh belas atau delapan belas tahun, pakaian modernnya telah berubah menjadi jubah putih antik.

"Athena... sejati—!"

Melihat Athena pada jarak yang begitu dekat, naluri Yuri menyadari sifat Athena.

Inilah keturunan ibu bumi.

Inilah pemimpin kematian dan kemurungan.

Inilah dewi langit, bumi, dan kegelapan yang menyedihkan.

Meski begitu, dia tetap harus dilawan, karena jalan ini tidak dimiliki oleh para dewa, namun dibangun oleh masyarakat, sebagai kota bagi umat manusia.

"Athena! Tolong berhenti bercanda. Kau masih memiliki lawan di sini!"

Yuri mengabaikan tubuhnya yang gemetar, takut dengan prospek menantang dewa, dan berteriak dengan segenap kekuatannya.

"O miko, kata-kata engkau sangat menghiburku. Ucapkan namanya, karena daku mungkin berpikiran sama."

"Yang melawanmu adalah personifikasi pembunuh dewa, yang dikenal sebagai raja mage—Kusanagi Godou! Sampai kau mengalahkannya, tolong berhenti menyalahgunakan kekuatanmu dan menyebabkan masalah sesukamu!"

Menghadapi Athena yang senang, Yuri menahan rasa takutnya untuk menjawabnya.

Yuri telah menerima pendidikan khusus dari seorang Hime-Miko sejak kecil, jadi dia lebih mengerti dewata daripada siapa pun. Meskipun begitu, dia melanjutkan tanpa menahan diri:

—Tidak.

Gemetarannya tidak disebabkan oleh rasa takut.

Yuri menyadari bahwa suhu tubuhnya turun, karena dia berdiri di dekat Athena yang sekarang memiliki Gorgonieon.

Terkena dinginnya dunia bawah yang menyebar dari dewi, tubuh Yuri sudah hampir mati.

"Ah... sungguh minta maaf, meski daku mendapatkan kekuatan kuno, kendali penuh belum bisa diraih kembali."

Suara Athena menghiburnya.

Dibandingkan dengan sebelumnya, kekuatan spiritual yang dipegang dalam kata-katanya tak terkira lebih kuat.

"Namun, baptisan ini oleh napas kematian, kau tidak sendiri. Kusanagi Godou sudah berpengalaman. Bila dia bisa lolos dari jurang maut untuk berdiri di hadapan daku, daku mungkin akan mengabulkan permintaan engkau—"

"Kalau memang begitu, maka tidak ada masalah. Orang itu masih hidup. Demi diriku—pasti, untuk melindungiku, dia pasti akan segera datang! Lihat saja!"

Kakinya sangat gemetar sehingga berdiri pun sulit.

Namun Yuri terus berdiri dengan segenap kekuatannya.

Dia belum mendapat tanggapan dari Kusanagi-san; Dia hanya menyuruhnya untuk bergegas ke sini sebelum menutup telepon.

Plus, dia tak tahu apakah kekuatannya benar-benar bisa digunakan.

Jika bisa, Godou Kusanagi akan terbang ke sini. Jika tidak, dia pasti akan mati di sini.

Hanya itu saja? Haruskah dia mempercayainya? Haruskah dia tidak mempercayainya?

Sambil membuang semua kebingungan, Yuri berteriak dengan segenap kekuatannya:

"Kusanagi-san! Kusanagi Godou! Datanglah! Athena dan aku ada di sini! Cepatlah—kekuatanmu dibutuhkan sekarang. Cepat!"

Angin mulai berhembus.

Angin sepoi-sepoi dengan cepat meniup angin yang lembut, lalu tumbuh menjadi angin puyuh yang kuat.

Athena tertegun.

Di dalam angin puyuh berdiri sosok yang menyebabkan ekspresinya yang ditimbulkan tadi.

—Kusanagi Godou

Kusanagi Godou telah tiba dengan angin.

Penglihatannya terhubung dengan matanya yang tajam.

Saat Yuri melihat Raja Iblis yang seusianya, dia jatuh ke tanah saat lututnya terbaring di bawahnya.

Yang paling mengejutkan adalah, Yuri sama sekali tidak gugup.

Tidak peduli betapa tidak dewasanya dia, tidak peduli betapa merepotkannya dia, dia akan mencapai apa yang harus dia lakukan.

Lindungi mereka yang lebih lemah dari dia, selamatkan teman-temannya dari bahaya—tanpa kemauan seperti itu, tidak mungkin orang normal menerima gelar Campione.

Godou pasti akan datang.

Itulah intuisinya, dan dia dengan tenang mengangguk pada Godou dengan kepercayaannya.
Campione! v1 6-3

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment