09 December 2017

Kujibiki Tokushou Bab 175

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 175 – Gadis Keras Kepala (Selene side)


Di Malonei, di Perusahaan Pedagang Delfina.

Selene mengayunkan pedang di halaman.

Gaya Nana mengajarinya, yang sesuai dengan orang lain.

Tebas, tusuk, sikat.

Ini adalah dasar-dasarnya, tapi Nana memikirkannya, jadi tidak ada kekurangannya.

Selene mengulanginya dengan sepenuh hati.

Dan dari kejauhan, Delfina dan Iris menatapnya.

Meski ada jarak fisik antara kedua wanita yang berdiri, sepertinya jarak jantung mereka menyusut dibanding sebelumnya.

Dibanding sebelum mereka bertemu Kakeru. Jarak yang mereka miliki sebagai pedagang dan seorang putri telah menyusut dibandingkan dengan waktu itu.

Meski mereka tidak bisa menyebut dirinya sahabat, rekan adalah yang paling cocok.

Keduanya memperhatikan latihan Selene dan Delfina sedikit menyipitkan matanya.

"Kalau memang benar"

"Un?"

"Gerakan Yang Mulia Selene sangat menakutkan sama seperti sebelumnya"

"Itu benar. Ketiga bentuk yang sangat sederhana, dia dengan mudah mengulanginya sejak sebelumnya"

"Apakah itu mudah dilakukan?"

"Tidak mungkin"

Iris mengangkat bahunya dan tersenyum.

"Meski ideal, itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan saat kau disuruh. Sama halnya dengan menulis surat dan membuat semuanya terlihat sama"

"Seperti itu ya"

"Meski mempersempit bentuk memiliki efek, bahkan lebih dari itu...... itu bakatnya"

Iris terkesan. Matanya yang menatap Selene menjadi panas.

Dia belum menyadarinya sendiri, tapi dia meletakkan kekuatan di tangan yang ditempatkan pada pedangnya.

Delfina yang melihatnya samar-samar tersenyum dengan ketenangan seorang pengamat dan senior.

"Artinya dia punya bakat dengan itu ya. Baik aku dan Althea-sama mengalami kesulitan sih"

"Kau mengajar akuntansi, Great Sage-sama mengajarkan pengetahuan, benar"

"Itu benar. Dan itu tidak berjalan dengan baik sama sekali. Dia memiliki kepala yang akan melupakan sesuatu seolah mendorongnya saat dia mengajarkan sesuatu yang baru. Jujur saja, aku tidak ingin berurusan dengan dia ketika menyangkut uang"

"Ini benar-benar kebalikan dengan pedang huh"

"Artinya dia tidak punya bakat dengan ini ya"

Kata Delfina dan Iris mengangguk dalam diam.

Para wanita di dalam harem Kakeru dalam kondisi baik.

Setiap orang mengajari Selene tentang apa yang mereka sukai saat bertukar informasi.

Karena itu, mereka mendapatkan pengertian yang sama.

Selene memiliki bakat dengan pedang, yang dibutuhkan untuk seorang pendekar pedang, tapi dia sama sekali tidak berguna dalam hal lain.

Jika dia memasukkan pengetahuan, akan ada sesuatu yang hilang, dan jika kau menghitung jumlahnya, semuanya salah.

Meski mereka mencoba mengajarkan strategi dan taktik sebagai perpanjangan pedang, dia sama sekali tidak dapat memahaminya.

"Dia memiliki bakat untuk menjadi seorang pendekar pedang, tapi sama sekali tidak berguna dalam hal lain", adalah pemahaman yang wanita Kakeru dapatkan.

Dan itu juga sesuatu yang diketahui oleh orang tersebut.



Di pinggiran Malonei, di hutan Ecstas.

Di hutan tempat monster-monster tinggal, Selene dan Iris datang hanya dengan mereka berdua.

"Berlatih dengan pertempuran sesungguhnya juga dibutuhkan", jadi Iris menemani Selene di sini.

"Haaaa!"

Selene menggunakan longsword untuk memotong monster singa raksasa menjadi dua.

Melihat darah segar berserakan dan monster yang roboh ke tanah, Selene yang melakukan itu adalah yang paling terkejut.

"Ini...... aku yang melakukannya?"

"Kau cukup baik"

"Iris...... oh, salah. Iris-sama"

"Tidak apa-apa dengan hanya Iris. Aku hanya akan merasa terganggu kalau kau bertindak hormat padaku"

"Eh, tapi, uhm, mereka memberitahuku diplomatik, sopan santun? Jadi......"

"Aku tidak keberatan kalau hanya kita berdua saja. Itu membuatku lebih mudah untuk berbicara juga"

Iris berkata sambil tersenyum dan Selene mengangguk sambil tersenyum.

"Aku terkejut. Ini, benarkah aku melakukannya?"

"Siapa lagi yang akan melakukannya?"

"Begitu...... aku melakukan ini, ya......"

"Kalau kau terus berlatih, kau bisa menjadi seorang pendekar kelas satu. Aku jamin itu"

"Un......"

"Apa? Apakah kau tidak bahagia?"

"U~un, bukan itu, tapi"

Selene tersenyum sedih.

"Aku hanya berpikir, aku masih belum sampai. Bahkan sekarang, aku masih sama sekali tidak berguna, tapi aku merasa bahwa aku sebelumnya bahkan lebih tidak berguna lagi"

"......"

"Aku itu tidak berguna, tapi, aku dipamerkan hanya untuk menjadi seorang putri...... dan itu, sedikit......"

Sambil mengatakan itu, Selene tersenyum lebih sedih lagi.

Meski kata-katanya berantakan, Iris mengerti.

"Kalau ini berlanjut, Shou akan mengusirku suatu hari nanti"

"Shou...... Kakeru ya"

Selene mengangguk.

"Kalau kau memikirkannya, sebaiknya tidak apa-apa. Kakeru tidak sekecil seorang pria"

"Tidak sekecil, seorang pria?"

"Itu benar. Aku akan menjamin itu "

"Begitukah……"

Selene menyusut dan berbisik dengan suara mungil.

Selene sekarang terlihat seperti orang yang berbeda yang akan mengejutkan siapa saja yang mengenalnya sebelumnya jika mereka melihatnya.

Seorang gadis yang kaget, putus asa, dan benar-benar kehilangan kepercayaan dirinya.

Itulah Selene sekarang.

Kalau kau meminta Iris yang mengenalnya saat mereka memulai, tidak, bahkan sebelum mereka mendidiknya, komentarnya yang jujur ​​akan menjadi "seseorang benar-benar akan berubah jika mereka benar-benar menginginkannya".

"Tidak apa-apa, aku bisa jamin itu. Tapi kalau kau benar-benar berkeras, kau harus pergi dan bertanya langsung kepada Kakeru. Selene telah tumbuh begitu banyak. Kemampuanmu dengan pedang sudah mengesankan"

"Begitu...... aku ingin menunjukkannya kepada Ayah, aku saat ini"

"Raja Aegina...... aku telah mendengar bahwa dia belum lama mendapatkan kesadaran"

"Un. Aku yakin bahwa Ayah menyakiti kepalanya karena aku sebelumnya. Kalau aku benar-benar tumbuh dewasa, aku ingin menunjukkan itu kepadanya"

"……Begitu"

" Juga, aku perlu meminta maaf kepada Abraham. Aku bisa memahaminya sekarang juga. Aku bisa mengerti bahwa dia bukan seseorang yang seharusnya ditendang oleh orang seperti aku. Meskipun dia subjek, dia jauh lebih menakjubkan dibandingkan seseorang"

"Seharusnya kau memberitahunya suatu hari nanti. Aku tahu, sebaiknya kau mengatakannya kepada Kakeru"

"Kepada Shou?"

"Umu. Kau harus memberitahu Kakeru tentang itu. Dia dengan senang hati akan membantumu"

"......un, aku akan melakukan itu"

Melihat Selene yang lemah lembut, Iris memikirkan bagaimana dia benar-benar berubah bahkan lebih.

Pada saat yang sama, dia menegaskan kembali ukuran sekaliber Kakeru.

Ini adalah Putri Selene "itu".

Jika hanya Iris, dia tidak akan menginvestasikannya untuk mendidiknya dan membiarkannya melakukan urusannya.

Namun, Kakeru tidak melakukannya. Dia mengirim setiap wanita harem untuk mendidiknya.

Sudah pasti bukan hanya untuk memeluknya, tidak hanya memasukkannya ke harem-nya.

Bahkan Selene sebelumnya cantik dan indah (meski hanya itu yang dimilikinya), jadi tidak perlu mendidiknya.

Namun, Kakeru melakukannya.

Akibatnya, Selene terlahir kembali, bakatnya mulai mekar.

Iris menjadi lebih dan lebih tergila-gila dengan Kakeru.

"Mu! Itu adalah sinyal api"

Iris menyipitkan alisnya.

Sinyal api muncul dari arah Malonei.

Ini adalah sinyal api untuk memanggilnya jika terjadi sesuatu.

Dan jika seseorang menanyakan hal semacam apa yang dibutuhkan kehadiran Iris segera, akan terjadi saat sesuatu tentang urusan domestik Mercouri terjadi.

Dia menyipitkan alisnya lebih dalam.

Dia melirik Selene. Dia menatap matanya bersamanya.

"Cepat pergi"

"Eh?"

"Entah kenapa, tapi wajah Iris tidak normal. Kau harus segera pergi kan"

"Y-Ya...... benar, tapi"

"Kalau begitu cepatlah pergi. Aku akan baik-baik saja"

Iris terkejut.

Siapa ini? Siapa bilang bahwa Selene adalah wanita yang hanya memiliki bakat dengan pedang?

Dengan kemampuan pengamatannya saat ini, itu bukanlah sesuatu yang mungkin baginya.

Iris berpikir bahwa pemahaman mereka tentang dirinya harus dikoreksi.

Dan, dia menerima tawaran itu.

"Maaf, aku akan melakukan itu"

"Un!"

" Tempat ini berbahaya sehingga kau harus segera kembali. Mengerti"

"Un"

Iris menendang tanah dan bergegas.

Hanya meninggalkan Selene.

Ditinggal sendirian, Selene melihat berkeliling.

Konsultasi dengan Kakeru.

Saran dari Iris itu menarik.

KakeruーーShou.

Jika dia berkonsultasi dengan dia, maka dia akan melakukan sesuatu untuk memastikannya.

Tarian pedang Shou yang teringat di kepalanya, dan Ratu, Putri kerajaan lainnya, pedagang besar yang mengendalikan ekonomi, bahkan Great Sage yang legendaris.

Jika dia berkonsultasi dengan Kakeru yang bisa membuat semua orang bertindak, maka tidak ada keraguan bahwa apapun bisa diberikaan padanya.

Hal itu bisa diberikaan padanya, tapi.

Selene merasa ragu untuk berbicara dengannya.

Mundur.

Akibat saat dia masih manja. Hal itu membuatnya lebih pengecut daripada yang dibutuhkan.

Cukup pengecut hingga meskipun dia disarankan untuk melakukannya, dia masih ragu untuk berkonsultasi dengan Kakeru.

Selene berpikir dalam-dalam, apakah perlu atau tidak.

Setelah berpikir panjang, dia membuat sebuah jawaban.

"Aku harus mengalahkan monster lagi. Kalau aku bisa mengalahkan yang lain. Kalau aku bisa mengalahkannya sendiri, aku akan pergi dan berkonsultasi dengannya"

Melakukan sesuatu setelah bisa menyelesaikan sesuatu, itu bukan cara berpikir yang tidak biasa. Dia hanya sampai pada kesimpulan itu.

Masalahnya, itu adalah tempat di mana Iris sebut "berbahaya".

Selene mencari-cari di dalam hutan yang "berbahaya" itu.

"Aku akan mengalahkan monster lain, dan berkonsultasi dengan Shou"

Sambil berjalan, dia memperkuat tekadnya, dan berjalan mengelilingi hutan.

Akhirnya, dia bertemu dengan seekor singa raksasa yang serupa dengan yang sebelumnya.

Monster yang terlihat hampir sama. Hal itu membuat Selene bertekad untuk melawannya.

"Tenanglah, tenanglah, Selene. Kau bisa melakukannya lebih awal. Kau harus bisa melakukannya lagi kali ini"

Memikirkan hal itu, Selene melakukan serangan pertama dan mengayunkan pedangnya.

Penilaiannya tidak salah. Ini adalah monster yang pernah dikalahkannya, dia harus bisa mengatasinya dengan tenang.

Dia tidak membiarkannya waspada, atau sombong.

Dia hanya mencoba melakukan apa yang dia bisa.

Dalam artian itu, tidak ada keraguan bahwa Selene telah tumbuh dewasa.

Masalahnya, dia hanya memiliki bakat dengan pedang.

Dia diajari bahwa ada perbedaan individu bahkan mereka adalah jenis monster yang sama, tapi dia tidak dapat mengingatnya. Dia tidak memiliki cukup pengalaman untuk merasakan perbedaan individu juga.

Dan yang terakhir...... monster yang ditemuinya hampir memiliki kekuatan terkuat bahkan pada spesies yang sama.

"Kyaaaa!"

Garis miring yang dia pelajari dengan sempurna melalui latihan tidak berpengaruh pada monster singa raksasa tersebut.

Itu diblokir oleh bulunya yang lebih keras dari baja dan dia dikirim terbang dengan kaki depannya.

Dia terhempas, tubuhnya dilempar ke tanah, terpental berkali-kali.

Tanah masuk ke dalam mulutnya dan dicampur dengan darahnya, membuatnya merasakan rasa yang tak terlukiskan.

Selene berdiri sambil terhuyung.

Dia berbalik.

Kenapa? Dan apa yang harus kulakukan?

Selene panik.

Kepalanya tidak bisa menyusul kejadian tak terduga itu.

Monster singa terus menyerang.

Ia mengayunkan kaki depannya dan mencoba menghancurkannya dengan rahang besarnya yang cukup besar untuk menelannya.

Dia secara naluriah memblokir dengan menggunakan pedangnya, tapi pedangnya patah, dan tersebar berkeping-keping.

Kebingungan mencapai puncaknya.

"Kenapa?" benar-benar berubah, dan hanya "apa yang harus kulakukan" tetap tinggal.

Apa yang harus kulakukan? Apa yang harus kulakukan? Apa yang harus kulakukan?

Sifat yang dilahirkannya muncul.

Biasanya, Selene adalah seseorang yang membenci kehilangan, wanita yang pemarah.

Itu berhubungan dengan dirinya yang dimanjakan, dan terhubung sekarang dengan hasil latihannya.

Dan, melawan berani bahkan dengan situasi menguntungkanーー itu terhubung dengan pilihan yang terburuk.

Selene berdiri. Dia mengangkat pedangnya yang patah sehingga tidak sampai separuhnya lagi.



Monster itu menyerang. Dia melihat dengan saksama, menghindar, dan menikamnya.

Itu adalah serangan yang hampir sempurna. Dia menghindari monster singa raksasa dan melepaskan tebasan tajam yang mencungkil tubuhnya.

......Sayangnya, pedangnya patah.

Monster itu hampir tidak terluka dan menyapu lengan depannya.

Selene terhempas.

Dia memantul di tanah berkali-kaliーー tapi kali ini, dia tidak bisa berdiri.

Dia berjuang, menggunakan tangan dan siku, mencoba berdiri dengan putus asa.

"Gaha!"

Dia meludahkan darah. Tangannya tergelincir di tanah ia jatuh muka terlebih dahulu.

Tapi meski begitu, dia tidak menyerah.

"Aku akan mengalahkannya...... dan dapatkan...... kualifikasi...... untuk berkonsultasi, dengan...... Shou......"

Dengan pemikiran itu, dia berusaha berdiri dengan putus asa.

Itu adalah kemalangan menumpuk satu sama lain.

Penarikaan tiba-tiba Iris, monster yang sama tapi yang terkuat, dan sikap keras kepala yang membuatnya memasuki gang buta.

Kemalangan semacam itu saling tumpang tindih satu sama lain, membuatnya jatuh ke dalam krisis terburuknya.

Monster itu menerkam ke arahnya.

Dunia beralih ke gerak lambat.

Tentang ayahnya, tentang kakaknya, tentang dirinya sendiri.

Segala sesuatu yang terjadi sejak kelahirannya melintas di kepalanya.

Sebuah lentera bergulir

Dia tidak bisa mengerti itu. Dia hanya melihat kilatan hidupnya di depannya tanpa suara.

(Shou...... aku akan! Aku akan menjadi wanita yang layak untuk Shou!)

Bahkan pada akhirnya, dia tidak mengubah pikirannya.

Aku akan berbuat lebih baik, aku akan menjadi wanita yang layak untuk Shou.

Aku akan mengalahkan monster ini dan mendapatkan kualifikasi untuk berkonsultasi dengan Shou.

Dia keras kepala dan membenci kekalahan, dia seperti itu bahkan pada akhirnya.

Dia tidak beruntung. Kemalangan mengunjunginya satu sama lain, menciptakan situasi ini.

Rahang monster itu tepat di depannya. Waktu mulai bergerak.

"Shou!"

Dia berteriak. Dia berteriak dengan mata tertutup.

Begitu dia mengerti kematiannya, dia memanggil nama Kakeru.

Keberuntungan besar yang akan membersihkan setiap kemalangan, itu sudah ada di tangannya.

Kematian tidak datang. Tidak ada yang terjadi tidak peduli berapa lama dia menunggu.

Selene membuka matanya secara perlahan.

Ada monster tepat di depannya.

Ia berhenti aktivitas dengan mulut terbuka.

Pedang Iblis gelap menusuk otaknya, menusuknya sampai ke tanah.

Dan, sesaat setelah Pedang Iblis itu.

"......Shou?"
Kujibiki Tokushou Bab 175

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment