01 December 2017

Super Soldier King 50

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

DIJEBAK

Ye Qian menatap Wang Yu dengan heran dan bertanya, "Yatou, kenapa kau sangat membenciku? Kenapa kau selalu memberiku masalah?"

"Aku hanya melakukan pekerjaanku. Sekarang seseorang telah menuduhmu melakukan pembunuhan. Sebaiknya kau ikut dengan kami," kata Wang Yu, tanpa ekspresi.

"Kapan aku membunuh seseorang? Jangan memfitnahku." Jawab Ye Qian.

"Tadi malam, sangat awal pada pukul satu dini hari, seorang pria China bernama Zhao Xie dibunuh. Kami punya saksi yang mengidentifikasi Anda sebagai pembunuh bayaran." Jawab Wang Yu.

Ketika Ye Qian mendengar Wang Yu mengatakan ini, dia tidak bisa menahan senyum. Jika kata Wang Yu benar, maka pasti seseorang menjebaknya. Ye Qian tidak bisa membayangkan siapa orang itu, tapi lawannya sangat meremehkan dia. Mereka berani menggunakan rencana yang payah untuk bergerak. Dia tidak membunuh siapa pun, jadi ini akan menjadi masalah yang mudah dibersihkan.

"Zhao Xie?" Ye Qian bergumam keras, berpikir bahwa itu pasti pacar teman sekelas Lin Rou Rou yang lama. Kalau dia ingat dengan benar, dia telah menerima sepakan Ye Qian di Bewitched Bar. "Kenapa aku membunuhnya?" Kata Ye Qian tanpa daya.

"Hanya kau yang tahu jawabannya." Jawab Wang Yu. "Di mana kau pada dini hari kemarin?"

"Aku sedang tidur di rumah, tentu saja." Jawab Ye Qian

"Apakah kau memiliki saksi untuk menjaminmu?" Tanya Wang Yu.

Ye Qian memikirkannya. Saat itu dia bersama Zhao Tian Hao tapi sekarang ada yang jelas menjebaknya. Untuk mencoba membawa orang yang menjebaknya agar ditemukan, setelah jeda, Ye Qian menjawab, "Tidak ada. Aku sendirian." Ketika dia mengatakan ini, dia menatap Wang Yu dengan ekspresi ambigu, seolah mengatakan, "Jadi aku sendiri, apakah kau memiliki keinginan untuk melihat sendiri?"

Ketika dia melihat ekspresi vulgar Ye Qian, dia teringat apa yang pria ini lakukan terhadapnya di kantor polisi, tapi kemarahannya tidak keluar. Dia tidak tahu mengapa, tapi selama beberapa hari terakhir, setelah kejadian itu, bayangan bajingan itu selalu ada dalam pikirannya, tidak mungkin bisa disingkirkan. Hari ini, dia baru saja kembali ke kantor, ketika Kepala Biro memerintahkannya untuk menemukan Ye Qian dan menangkapnya secepat mungkin. Bahkan ada perintah khusus, jika Ye Qian menolak, dia diizinkan menembaknya mati. Pada saat itu Wang Yu sangat terkejut, dia khawatir pada Ye Qian; Namun, dia sudah bekerja di departemen kepolisian, dan dia mengerti karakter Kepala Biro. Kali ini dia sangat ketat, jadi pasti dia mendapat perintah dari seseorang yang berada di atasnya.

Sementara mereka dalam perjalanan, Wang Yu telah memikirkan bagaimana menyelamatkan Ye Qian, tapi begitu dia melihat bajingan ini, dia tidak tahu harus berkata apa. Bukan hanya bajingan ini yang tidak bersyukur, dia juga membuat hal-hal menjadi sulit baginya, jadi itu benar-benar membuatnya merasa bersalah. Namun, dia tidak bisa membiarkan dirinya berkata, "Jangan khawatir, aku tidak akan membiarkan apapun terjadi padamu." Kata-kata ini terlalu memalukan, jadi dia tidak bisa mengatakannya.

Wang Yu memiliki alasan sendiri untuk tidak menggunakan kekerasan, tapi Yang Wei tidak melakukannya. Meskipun Ye Qian adalah kakak Kepala Keamanan Umum, kali ini perintah tersebut secara pribadi datang dari Kepala Panitia Kota. Bahkan Kepala Ou hanya bisa mematuhi perintah tersebut, Yang Wei tidak akan membiarkan kesempatan ini sia-sia belaka. Apalagi, Kepala Biro memberi wewenang mereka untuk membunuh jika perlu. Jika Ye Qian menahan diri untuk tidak ditangkap, mereka bisa menembak. Meskipun Kepala Biro tidak mengatakannya dengan jelas, Yan Wei masih mengerti bahwa ini memberi mereka dalih untuk membunuh Ye Qian. Bahkan fakta bahwa Kepala Ou adalah saudaranya tidak akan membantu dia. Mungkin orang lain tidak tahu siapa yang menjebak Ye Qian, tapi Yang Wei tahu betul. Latar belakang orang ini jauh lebih besar daripada Ye Qian. Dia hanya harus menangani masalah ini dengan memuaskan, dan promosinya baru saja berakhir.

Dengan pemikiran ini, Yang Wei tidak ragu dan melangkah maju, melotot pada Ye Qian dan menderu, "Persetan semua omong kosong ini. Ikut denganku!" Katanya sambil meraih Ye Qian.

Ye Qian tidak bergerak, dan dia hanya tetap berdiri dengan ekspresi dingin di wajahnya. Yang Wei mencengkeram kerah Ye Qian, tanpa diduga tidak bisa menariknya. Dia berbalik menghadap Ye Qian dan melihat ekspresi dinginnya, seolah-olah dia sedang menghasut aura pembunuhannya. Jantungnya tidak bisa menahan getaran. "Pergi!" Kata Ye Qian dengan dingin.

Meskipun Yang Wei tidak kurang percaya diri, dia masih memiliki pistol sehingga dia bisa bertindak lebih keras secara alami. Dia tidak khawatir Ye Qian akan membuat masalah, dia malah khawatir Ye Qian tidak akan membuat masalah. Ye Qian hanya harus menahan diri untuk tidak ditangkap, dan dia pasti punya alasan untuk menembak. Namun, dia tetap melepaskannya dengan sedih. "Tersangka masih berani bersikap agresif. Apakah kau mencoba menahan diri?" Kata Yang Wei.

"Aku ingin tahu: apakah kau memintaku untuk membantu penyelidikan atau apakah kau mencoba membuatku menahan diri untuk tidak ditangkap? Jika itu membantu penyelidikan, maka aku minta maaf. Aku sedang makan jadi aku tidak punya waktu. Kau ingin menangkapku? Lalu bawalah surat perintah penangkapan, atau enyahlah." Kata Ye Qian

"Haha, apa menurutmu ini film polisi dan perampok Hong Kong? Perintah Penangkapan? Kau tersangka. Kami memiliki wewenang untuk menangkapmu untuk diinterogasi." Kata Yang Wei sambil tersenyum.

Ye Qian tersenyum dingin dan berkata, "Memang bukan film polisi dan perampok, tapi film tentang pahlawan." Saat Ye Qian mengucapkan kata-kata ini, kakinya menendang tinggi-tinggi. Itu cepat dan sengit, langsung mengirim Yang Wei terbang ke udara. Perwira lain yang menemani Wang Yu benar-benar terkejut, dengan cepat menarik keluar senjata mereka dan menunjuk pada Ye Qian. Jika Ye Qian melakukan langkah lain, mereka pasti tidak akan ragu untuk menarik pelatuknya.

Wang Yu juga tidak mengharapkan Ye Qian untuk menahan diri dengan keras. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak diam-diam merasakan keringatnya mengalir demi Ye Qian. Dia berbalik menghadap para perwira lainnya dan berkata, "Letakkan pistol kalian!"

Ye Qian tersenyum acuh tak acuh, sama sekali tidak menaruh perhatian pada apa yang baru saja terjadi, dan berkata, "Ya, buang mainan itu." Jenis senjata bodoh ini, di mata Ye Qian, benar-benar hanya mainan anak-anak.

Ketika dia melihat bahwa Ye Qian sedang melawannya, dia menjadi sangat marah, menegurnya di kepalanya, "Preman keparat, brengsek!"

Yang Wei berjuang mengatasi rasa sakit saat ia terhuyung. Seluruh tubuhnya memancarkan kemarahan seekor ayam jantan yang marah. Dia menarik pistolnya dan bergegas mendekati Ye Qian. "Yang Wei, berhenti!" Wang Yu berteriak tegang. Namun, Yang Wei dalam keadaannya saat ini tidak mau mendengarkannya. Xiaozi ini telah mempermalukannya di depan begitu banyak orang. Jika dia tidak membalas dendam, bagaimana dia bisa menunjukkan wajahnya di departemen kepolisian? Selain itu, itu juga perintah Ketua, jadi ini adalah kesempatan bagus. Yang Wei merasa bahwa sekarang, hidup Ye Qian ada dalam genggamannya dan dia bisa menerimanya setiap kali dia mau.

"Kalau kau menyentuhnya, aku akan melempar tubuhmu di jalanan, dan kau tidak akan hidup untuk melihat cahaya siang ini." Semua orang berpaling ke arah suara dingin itu.
Super Soldier King 50

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment