24 December 2017

Super Soldier King 51

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PERTENGKARAN DUA WANITA (1)

Ye Qian menatap Qin Yue, tertegun. Dia tidak menyangka wanita ini akan terlihat sangat kejam saat dia menjadi marah. Terus terang saja, Ye Qian tidak ingin menahan penangkapan. Di satu sisi, Yang Wei terlalu agresif, kedua, Ye Qian masih belum tahu apakah target pembunuh bayaran yang mengeluarkan aura pembunuh itu adalah dirinya sendiri atau Qin Yue. Jika itu Qin Yue, dia tidak bisa pergi atau Qin Yue lain bisa menjadi bahaya. Meskipun dia tidak cukup dekat dengan Qin Yue baginya untuk mempertaruhkan nyawanya untuk melindunginya, dia berkencan dengannya. Jika ada sesuatu yang terjadi padanya, itu akan membuat dia kehilangan muka.

Wang Yu menatap Qin Yue dan perasaan cemburu yang kuat terjaga di dalam hatinya. Kenapa Ye Qian tidak makan bersama dia tapi selalu bertengkar dengan dirinya sendiri? Wang Yu merasa hidungnya terasa asam.

Yang Wei tampak sangat bingung. Ketika dia melihat Qin Yue, dia tanpa sadar gemetar saat rasa dingin bangkit dari hatinya. Di Shanghai, hanya ada sedikit orang yang tidak mengenal da xiaojie ini, Qin Yue. Khusus untuk orang-orang seperti Yang Wei yang berkecimpung di kedua sisi hukum, dia sangat mengenal Qin Yue. Dia melepaskan pistolnya saat meringkuk, lalu dia terbata-bata dengan canggung, "Nona... Nona Qin... Anda juga di sini."

"Hmph!" Qin Yue tidak meliriknya dan mendengus dingin dan berkata. "Apa kau tidak akan menembak? Menembak!"

Yang Wei merasa sangat dirugikan. Dia berpikir, karena kau di sini, da xiaojie, bagaimana aku berani menembak? Dia dengan canggung tertawa beberapa kali dan berkata, "Nona Qin, aku hanya bercanda dengan Tn. Ye."

"Bercanda? Kau menarik senjata untuk bercanda?" Tanya Qin Yue sambil menaikkan suaranya.

Bagaimana mungkin Yang Wei berani menjawabnya. Dia ditegur oleh da xiaojie. Dia hanya bisa menerima takdirnya. Keinginan terbesarnya saat ini adalah meninggalkan tempat ini secepat mungkin. Dia tidak ingin menyinggung da xiaojie ini, atau suatu hari nanti mayatnya bisa dilempar ke Sungai Huangpu.

Wang Yu bisa dianggap sebagai anggota masyarakat kelas atas sehingga dia terbiasa dengan da xiaojie ini. Dia tidak tahu mengapa Ye Qian tercampur aduk dengan da xiaojie ini, orang yang seharusnya bersama dengan Ye Qian adalah dirinya. Namun, karena Qin Yue telah berbicara untuknya, dia seharusnya merasa bahagia, karena dukungan da xiaojie ini sangat membantu Ye Qian. Qin Yue mengatakan kata-katanya dengan cara yang dominan, seolah-olah Ye Qian adalah salah satu bangsanya, dan itu membuat Wang Yu merasa tidak nyaman. "Nona Qin, kenapa kau membela Ye Qian? Apakah kau kaki tangannya?' Tanya Wang Yu dengan suara keras.

Qin Yue tercengang mendengar kata-kata Wang Yu. Dia tidak bisa menahan tawa dan kemudian berkata, "Tidakkah kau berpikir bahwa jika aku ingin melenyapkan nyawa seseorang, aku akan melakukannya sendiri?"

"Kau bisa menjadi dalangnya." Kata Wang Yu.

"Gadis kecil, kau sengaja mencari masalah denganku." Qin Yue menatap Wang Yu dengan dingin saat dia mengucapkan kata-kata ini.

Wang Yu menantang Qin Yue secara terbuka, yang membuat bawahannya takut. Jika dia benar-benar menyinggung hal ini, lupakan tentang tidak makan nasi, tidak pasti apakah dia bisa membiarkan tempat ini tetap hidup. Namun, mereka semua tahu tentang temperamen Wang Yu. Orang harus melihat ke masa lalu penampilan indah dan halus dari yatou ini untuk menemukan bahwa sikap keras kepalanya adalah satu dan sama dengan milik ayahnya. Mereka tidak berani menyinggung kedua wanita tersebut, jadi mereka hanya bisa bersembunyi di sela-sela.

Ye Qian menatap tercengang pada kedua wanita yang sedang berkelahi. Dia sama sekali tidak mengerti apa maksudnya. Sejak pertama kali bertemu Wang Yu, Ye Qian tidak membencinya. Tentu saja itu ada kaitannya dengan penampilan baiknya, tapi kebanyakan karena Ye Qian merasa bahwa meskipun yatou ini sulit diatur dan keras kepala, dia masih seorang polisi sejati. Tidak banyak polisi yang memberlakukan hukum secara implisit akhir-akhir ini. Sedangkan untuk Qin Yue, dari apa yang bisa Ye Qian katakan, meskipun wanita ini mempertahankan penampilan menyendiri, di dalam dirinya liar dan tak terkendali, namun di kedalaman hatinya dia adalah orang yang sangat baik dan jujur. Yang terpenting, kedua wanita ini persis seperti dia, mereka adalah orang-orang dengan kekurangan ekstrim.

"Kau yang gadis kecil!" kata Wang Yu sambil membesar-besarkan dadanya, seakan membuktikan bahwa dia bukan gadis kecil. Dia juga tampak menghina dada Qin Yue, sedikit menggelengkan kepalanya.

Wang Yu tidak perlu menjelaskan apa maksudnya dengan kata-kata seperti itu, tentu saja Qin Yue mengerti. Dadanya tidak besar adalah ujung kejengkelan bagi Qin Yue. Dalam penampilan dan gambarnya, Qin Yue adalah yang terbaik, tapi mengenai dadanya, dia sudah menggunakan banyak produk perangkat tambahan payudara, tapi tidak ada yang sedikit pun hasilnya. Kapan pun dia melihat gadis-gadis muda mengenakan tank top dengan garis leher yang cepak, Qin Yue akan dipenuhi dengan rasa iri. Sekarang yatou kecil Wang Yu mengolok-olok dadanya, Qin Yue merasa sangat bersalah dan menjadi marah. Dadanya tidak bertambah besar, apa yang bisa dia lakukan sendiri terhadapnya.

"Kau punya payudara besar tapi tidak punya otak!" Tanya Qin Yue menghina. "Jangan memamerkan payudaramu di depanku. Aku menduga payudara itu tidak asli."

"Kau wanita cemburuan, aku sangat kasihan padamu. Dada rata, kue kukus." Wang Yu tidak mau kalah dan membalas dengan kata-kata ini.

Semua orang menyaksikan dengan takjub, tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Bukankah mereka di sini untuk menangkap Ye Qian, mengapa mereka sekarang membandingkan ukuran payudara mereka? Ye Qian sama sekali tidak cemas. Dia hanya mengeluarkan bangku dan duduk, mengasyikkan pertengkaran di antara kedua yatou itu. Padahal, ada kalanya menyaksikan dua wanita cantik bertengkar itu semacam pemandangan yang indah. Ini adalah kesempatan langka yang tidak boleh dilewatkan Ye Qian.

Qin Yue jauh lebih cerdik daripada Wang Yu yang naif. Cara dia melihatnya, Wang Yu sengaja memprovokasinya, dan sumbu ledakannya adalah xiaozi Ye Qian. Wanita sangat mementingkan dada mereka, sama seperti pria mementingkan permainan kecil mereka. Mereka suka membandingkan ukuran dada. Daya saing tidak dipatenkan oleh pria, bahkan wanita pun bisa kompetitif. Meskipun Qin Yue tidak bisa menang melawan Wang Yu dalam hal ukuran dada, dia tetap tidak ingin mengakui kekalahan, dia menarik lengan Ye Qian ke tubuhnya, berkata dengan ambigu, "Kue kukus, jadi apa? Ye Qian menyukai pangsit kukus."

Ye Qian menatap Qin Yue dengan kaget, dia tidak mengerti mengapa yatou ini tiba-tiba mengatakan hal-hal seperti itu yang membuat jantung berdebar-debar. Ye Qian tersenyum nakal dan mengambil keuntungan dari situasi tersebut untuk menarik Qin Yue mendekatinya dan berkata, "Yue Yue, jangan khawatir. Mari mencari tahu beberapa hari lagi untuk menciumnya, maka pasti akan menjadi besar."
Super Soldier King 51

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment