25 December 2017

Super Soldier King 59

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

AYAH DAN ANAK BERPERANG

Xu Ya Ying tidak berbohong, tentu saja dia mempresentasikan rekaman pembunuhan Zhao Xie di tangan Ouyang Tian Ming. Ye Qian tidak membuat hal-hal sulit baginya. Setelah mereka mendapat rekaman itu, dia dan Li Wei segera meninggalkan rumahnya. Ye Qian tidak tertarik pada gadis seperti dia. Menurutnya, Xu Ya Ying hanyalah orang kecil tanpa kekuatan. Dia tidak perlu menganggapnya serius. Ouyang Tian Ming adalah satu-satunya orang yang harus berurusan dengan Ye Qian. Sedangkan Xu Ya Ying, orang jahat sudah menderita luka parah, dia hanya bisa mengandalkan keberuntungannya di masa depan.

Sejak awal, Ye Qian tidak pernah melihat dirinya sebagai orang yang memiliki karakter mulia. Jika ada permusuhan, pasti ada balas dendam. Begitulah cara pria sejati bertindak.

Setelah meninggalkan rumah Xu Ya Ying, Ye Qian memberi isyarat dengan rekaman itu di tangannya dan berkata, "Mau jalan-jalan?"

Tentu saja Li Wei menerima dengan gembira, dia tidak ingin kembali bersembunyi di luar vila Zhao Ya, dimakan oleh nyamuk. Dia telah lama bersama dengan Ye Qian, dan mengerti apa maksudnya. Ye Qian akan mengetuk gunung dan menggoyang harimau. (idiom: sengaja menunjukkan kekuatan seseorang sebagai peringatan)

Pemilu panitia kota sudah dekat. Beberapa hari terakhir ini, Ouyang Cheng sibuk di mana-mana, menyiapkan segalanya untuk dirinya sendiri. Shanghai memiliki tiga wakil walikota, tapi satu-satunya kompetisi adalah Wang Ping. Berdasarkan hasil kunjungannya beberapa hari terakhir ini, pengangkatannya sekitar 80% pasti. Posisi Sekretaris Kotamadya pada dasarnya adalah pada saat ini.

Pada saat kritis ini, anak laki-lakinya yang berharga telah memberinya sakit kepala yang besar, tanpa diduga membunuh seseorang. Jika ada kabar yang keluar, keinginannya untuk diangkat akan hancur. Namun, anaknya sama sekali tidak berguna, dia memiliki sikap kejam dan tanpa ampun. Ketika dia mendengar Ouyang Tian Ming berbicara tentang rencananya, dia merasa hal itu layak dilakukan. Bagaimanapun, orang itu tidak memiliki latar belakang, paling banter dia hanya adik kecil kepala keamanan publik. Selama dia melakukan perannya dengan sempurna, dengan menggunakan polisi untuk membunuhnya, kepala keamanan publik ini tidak dapat melakukan apapun. Selain itu, menggunakan kontaknya untuk memberi tekanan pada situasi adalah hal yang sangat mudah dilakukan.

Pada titik ini, dia menelepon. Kata-katanya bermartabat dan sombong saat dia mengatakan hal-hal seperti: 'World Expo sudah dekat', 'hukum dan ketertiban harus ditegakkan dengan ketat', 'bunuhlah itu sebagai contoh bagi banyak orang.' Orang-orang di bawahnya adalah para birokrat berpengalaman, mereka mengerti makna Ouyang Cheng. Tapi mereka juga tidak bodoh, hanya bersantai saat mengetahui bahwa Ye Qian adalah orang yang tidak memiliki latar belakang. Ini adalah perintah dari deputi sekretaris kotamadya, jadi mereka tidak bisa mengabaikannya.

Ouyang Cheng merasa lebih santai malam ini. Semuanya berjalan sesuai rencananya, Ye Qian telah lolos dari penjara. Di pagi hari dia akan memerintahkan polisi untuk memobilisasi dan menembak Ye Qian saat terlihat. Maka semua masalah akan terpecahkan.

Setelah mandi, Ouyang Cheng membawa gundiknya ke kamarnya. Meski usianya hampir 50 tahun, dia masih bisa melakukan tiga atau empat putaran setiap malam, ini membuatnya sangat senang dengan dirinya sendiri. Dari lemari minuman keras, dia mengeluarkan stamina untuk meningkatkan anggur, yang merupakan hadiah dari Wei Dong Xiang, dia mengeluarkan anggur bergizi, sebuah hadiah dari Wei Dong Xiang, dan meminum segelas penuh.

Note: Wei Dong Xiang berasal dari East Ascension Conglomerate

Ouyang Cheng merasa bahwa Wei Dong Xiang lumayan, dia sangat bijaksana. Dia tahu bahwa dia suka mengejar wanita, jadi dia mendapatkan hal yang menakjubkan ini untuknya. Setelah setiap kali meminumnya, dia merasa tubuhnya terbakar, seolah-olah dia memiliki energi tak terbatas, jadi setiap kali dia melakukannya, dia bisa bertahan lama.

Setelah menyiapkan kamera video, Ou Yang Cheng tersenyum antusias, dan memasukkan gundiknya yang berpakaian seksi itu ke ranjang. Dalam waktu satu jam, Ouyang Cheng dengan senang hati mengalami ejakulasi, lalu dia menarik gundiknya dan tidur nyenyak.

Pembuatan film adegan pengagum x-rated-nya sendiri adalah hobi Ouyang Cheng. Setiap kali dia melihat dirinya menaklukkan gundiknya di ranjang dia merasa sangat berhasil. Dia punya banyak kaset yang dia simpan di satu tempat. Kapan pun dia tidak sibuk, dia akan menariknya untuk ditonton. Dia memiliki gagasan yang vulgar bahwa ketika dia sudah tua dan tidak dapat tampil lagi, akan sangat menyenangkan melihat dirinya sendiri saat masih kuat.

Dia tidak tahu berapa banyak waktu yang berlalu ketika, di tengah bermimpi, dia mendengar suara samar seorang wanita mengerang dan seorang pria terengah-engah. Terdengar suara di kepalanya, dia tidak tahu apakah itu mimpi atau kenyataan. Dia membuka matanya dengan linglung dan melihat TV di ruangan itu menyala, dan itu menunjukkan salah satu adegan cinta terinspirasi x-rated-nya. Dia memiliki senyuman vulgar saat dia berkata, "Sayang, suasana hati seperti apa, masuk terlambat di tengah malam dan kau bangun untuk menonton ini. Apakah kau masih belum puas? Dasar wanita mesum." Dia berbicara dan mengulurkan tangan untuk menariknya pada saat bersamaan, tapi dia hanya merasakan udara kosong dan bukan sosok gundiknya. Dia sedikit terkejut, lalu dia menyalakan lampu dan duduk tegak.

"Ah!" Cahaya itu baru menyala saat Ouyang Cheng berteriak. Kamar tidurnya sekarang memiliki dua orang di dalamnya, mereka bahkan melihat adegan cintanya dengan sungguh-sungguh. "Kau... siapa kau? Bagaimana kau bisa masuk ke dalam sini? Dimana Mei Li? Apa yang kau lakukan pada Mei Li?" kata Ouyang Cheng dengan panik. Mei Li adalah kekasihnya.

Tidak perlu disebutkan bahwa kedua pria di ruangan itu adalah Ye Qian dan Li Wei. Mereka langsung pergi ke rumah Ouyang Cheng setelah meninggalkan Xu Ya Ying, tapi Ouyang Cheng tidak pernah sampai di rumah. Mereka bertemu dengan istri tua Ouyang Cheng yang pudar yang mengutuknya dan mengatakan bahwa dia telah dicuri oleh rubah. Ye Qian menebak bahwa dia pasti berada di tempat gundiknya, dan saat itu dia dan Li Wei mengenakan wajah jahat dan mengancam wanita tua itu untuk mencari tahu di mana letaknya. Jika istri tuanya tidak memberi tahu mereka, mereka akan kesulitan menemukan tempat itu.

"Bos, Anda benar-benar tidak tahu sekarang. Keterampilan orang tua ini tidak seburuk itu. Dengar, kao, dia bahkan bisa melakukan gerakan yang begitu sulit?" Kata Li We dengan takjub saat melihat adegan x-love itu.

"Video ini difilmkan dengan cukup baik. Jika kita menjualnya di pasaran, itu akan laku lebih baik daripada seni kamar tidur dari daerah tropis," kata Ye Qian.

"Wa Kao, ini bahkan lebih hebat lagi, itu empat pemain! Yi, yang ini jelas dia, tapi siapakah yang lebih muda dan jelek di sana? Sepertinya sangat familier," kata Li Wei.

"Ya, cukup familier. Aku merasa sudah pernah melihat dia sebelumnya," Ye Qian memiringkan kepalanya ke samping dan memikirkannya sejenak, lalu berkata," Ah, aku tahu! Pria muda ini adalah Ouyang Tian Ming. Wa Kao, ayah dan anak di 'medan perang' yang sama, ini benar-benar akan laku dengan baik."

"Ya, benar-benar sesuai dengan perkataan itu, 'Dibutuhkan saudara untuk melawan harimau, dan ayah dan anak berperang.' Aku tidak berpikir bahwa akan ada hobi seperti itu," kata Li Wei, mengangguk.

Kedua orang itu berbincang seolah mereka tidak mendengar suara Ouyang Cheng.
Super Soldier King 59

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment