09 January 2018

Campione! v1 7-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 7 – DEWA SESAT ATHENA

Bagian 1

Meskipun penglihatan malam Godou lumayan, tidak ada pemandangan sejelas siang hari.

Tapi Godou segera melihat wajah Yuri yang tidak wajar.

"Mariya-san, apa kamu baik-baik saja? Apa yang dilakukan Athena padamu?"

"Bukannya dia melakukan sesuatu padaku...... saat Athena mengambil Gorgonieon, aku berada di dekatnya, jadi aku terpengaruh. Tolong hati-hati, Athena tidak sama seperti sebelumnya......."

Yuri batuk tanpa henti.

Batuknya sangat buruk; itu sangat mengkhawatirkan.

Godou berlari mendekat dan dengan lembut membelai punggungnya, tapi sepertinya tidak membantu sama sekali.

"Ah, biar daku memberitahu engkau, miko itu sangat dekat saat daku terlahir kembali, sehingga dia mendapat banyak roh kematian daku. Jika tidak diobati, dia akan mati, seperti engkau."

Athena menatap Yuri seperti dia tidak ada hubungannya dengan dia saat dia berbicara dengan nada tidak peduli.

Tindakannya membuat Godou kesal.

Lawannya adalah dewa.

Meski dia terlihat seperti manusia, tapi mentalitas dan etikanya sama sekali berbeda. Godou sudah lama mengerti untuk tidak menggunakan nilai-nilai kemanusiaan untuk dibandingkan dengan mereka.

"......Erica, bisakah kamu menyembuhkan penderitaan ini?"

"Tidak, aku tidak sehebat itu, gunakan [Pedang]. Dengan itu, harusnya kamu bisa memotong kutukan Athena."

Setelah meminta Erica yang berdiri di belakangnya, jawabannya benar-benar jelas.

Godou meletakkan tangannya di bahu Yuri.

Begitu tipis.

Meski Erica juga pendek dan langsing, dia adalah seorang ksatria kelas atas yang menyembunyikan kekuatan yang tak terbantahkan.

Tapi Yuri tampak seperti gadis kecil yang sekuat dia muncul. Selain kemampuannya sebagai hime-miko, dia hanya gadis normal; Meski menaruh bebannya begitu berat, wajar baginya untuk marah pada dirinya sendiri dan Athena.

"Kusanagi-san, apa yang akan kamu lakukan?"

Godou menepuk pundak Yuri untuk sedikit meredakan kesedihan matanya.

Membayangkan pedang emas yang berkedip, dia mulai merapal.

"Hormatilah perkataanku, biarkan keadilan menampakkan diri, di bawah kekuatan dan kefasihan mantra ini, karena kekuatan selalu menang, karena kekuatan adalah jawaban atas semua hal."

Mantra pedang.

Dengan satu ayunan pedang emas, kekuatan dewata Athena yang menyerang Yuri terputus. Sekarang mereka tidak lagi perlu khawatir.

"Eh?"

Sang dewi yang telah mengawasi mereka dengan mata bosan tiba-tiba mengerutkan kening.

Godou menatap penampilannya yang tak menyenangkan dan dengan tegas berkata:

"Oy, aku akan memastikan untuk terakhir kalinya, kalau kau mau pergi dengan patuh, aku bisa membiarkanmu pergi. Bagaimana, apa kau berencana untuk melakukannya?"

"Jangan bicara dengan kecewa, daku baru saja mendapatkan kekuatan trinitas kuno, setidaknya temani daku dalam permainan ini."

Dia tidak berpikir bahwa Athena akan mengatakan sesuatu semacam anak yang mengamuk akan melakukannya.

Meremehkan manusia sampai seperti itu.

Pada saat ini Godou sudah memutuskan. 'Baik, kalau begitu aku akan menemanimu.'

"O daku tidak mengerti, tapi sepertinya engkau marah. Bagaimana, Kusanagi Godou? Biarkan daku menghibur diri? Daku telah melampaui engkau sebelumnya, kali ini kita seharusnya bersaing dengan kekuatan bela diri."

Setelah hampir membunuh Yuri, sekarang dia menantangnya seolah sedang menghadapi mainan.

Bagi Athena, kehidupan fana seperti semut di bawah kakinya, entah mereka hidup atau mati bukanlah urusannya.

"Kusanagi-san......"

Mengingat suara Yuri yang lemah, Godou menguatkan tangan yang memegang bahunya.

Karena dia, dia mengalami banyak masalah. Dia berutang banyak padanya, dia akan mengambilnya dari Athena disertai bunga.

"Santai dan beristirahatlah, Mariya-san, izinkan aku mengurus dewi itu."

"Baiklah...... maaf, aku telah meremehkan Kusanagi-san. Aku selalu berpikir bahwa meskipun kamu adalah seorang pembunuh dewa, kamu adalah orang yang tidak dapat diandalkan dan sembrono—"

"Tidak, kamu benar sekali, kamu sama sekali tidak salah."

"Tidak."

Dengan senyum yang muncul, Yuri menggelengkan kepalanya.

Ini adalah pertama kalinya Godou melihat senyum lembutnya.

Seperti bunga ceri yang mekar, itu adalah ekspresi yang sangat menyenangkan, dan hati Godou tidak bisa menahan diri untuk tidak mengalahkannya.

"Ketika aku menghadapi bahaya, kamu sangat terburu-buru. Tentu saja, dewa merusak ini juga dipanggil ke sini olehmu, tapi kesediaanmu untuk datang mengurus kekacauan itu sendiri, membuatku mengubah pendapatku tentangmu...... sungguh."

".......Mengatakannya seperti itu, tidak begitu meyakinkan kalau pandanganmu berubah."

"Masa? Lalu, aku akan memujimu dengan kata-kata yang lebih bagus lagi nanti; tapi tolong gunakan kekuatan penuhmu sekarang. Baik?"

Menuju Yuri yang tersenyum lembut, Godou berdiri.

Lalu dia memberitahu Erica, yang berada di belakangnya:

"Aku akan menyerahkan Mariya-san padamu. Demi kehormatanmu, lindungi gadis ini dengan baik."

"Keinginan Anda adalah perintahku, Tuanku— akhirnya mengesampingkan sikap pasifisme yang keras kepala darimu."

Erica menanggapi setelah menyadari pikirannya.

Seperti yang diharapkan dari [Diavolo Rosso]; Jika Kusanagi Godou adalah raja papan catur, maka dia adalah ksatria yang tak terhentikan atau ratu.

"Jangan menambahkan 'palsu', aku sungguh seorang pasifis, tapi aku tidak akan duduk diam di sini sementara salah satu rekanku terluka. Aku hanya ingin mengalahkan Athena sekarang dan mengambil kembali semua yang dia lakukan pada Mariya-san."

"Itulah Godou-ku, dan ini jimat untuk kemenanganmu."

Tiba-tiba, Erica menghampirinya.

Dengan wajah Godou dengan kedua tangannya, dia membawa bibirnya ke bibir Godou; Meski pendek, itu adalah ciuman yang penuh gairah dan dalam.

—Pengetahuan tentang Athena mengalir masuk

Mengenai dewi perang dan kebijaksanaan, dia sekarang menangkap hubungannya dengan ular, burung hantu, dan ibu bumi. Pada saat ini, [Pedang] yang tidur di dalam Godou telah mencapai potensi penuh.

"Aku akan berdoa untuk kemenanganmu, jadi pergilah kalahkan Dewa Sesat Athena!"

"Kenapa kamu tiba-tiba melakukan hal seperti ini!"

Meski ingin mengeluh, wajah Godou tanpa sadar terungkap senyum suram.

Itu benar-benar hadiah terbaik yang bisa dia harapkan.

Sekarang dia bisa menggunakan seratus persen kekuatan penuhnya untuk melawan Athena. Bagaimanapun, dia mengakui sebagai dewi terkuat di seluruh Eropa, Afrika, dan Timur Tengah!

Godou yang tenang berteriak ke arah Athena:

"Aku menerima kondisimu! Aku akan mendeportasimu dari negara ini secara paksa. Begitu kau kalah dariku, larilah demi nyawamu!"

"Sangat bagus! Kita akan melihat siapa yang lebih kuat, pembunuh dewa!"

Athena berteriak kembali dengan senang, lalu melambaikan tangannya.

Puluhan burung hantu terbang keluar dari kegelapan dalam sekejap.

Selanjutnya, puluhan ular juga meluncur ke arahnya.

Sebagai burung pemangsa, burung hantu itu dipersenjatai dengan cakar dan paruh yang tajam, dan masing-masing ular berukuran setidaknya lima, enam meter panjangnya, yang jelas beracun dengan sisik warna-warni mereka.

—Dia harus mengganti tempat duel yang berbeda.

Dengan cepat menyadari hal ini, Godou mulai berlari untuk membuka jarak dengan Athena.

Bau samar air laut.

Bangunan-bangunan yang menonjol di sekitar mereka.

Berkat mereka, dia kira-kira sudah tahu di mana dia berada.

Di peta dalam pikirannya, ia berhasil menemukan lokasi yang bagus dan mulai berlari ke arahnya sebagai tujuannya.

Gerombolan ular dan burung yang terus mengejar dia juga mengubah arah mereka, dan bahkan sang dewi yang mengikutinya mengikuti langkahnya.

==========

"Kamu hebat, Mariya Yuri. berkatmu, pria idiot itu akhirnya akan bertarung dengan serius."

Erica, yang ditinggalkan, tersenyum ringan ke arah gadis yang mengenakan baju miko.

Dia melepaskan mantel merahnya dan meletakkannya di bahu yang lain.

Tapi Yuri tidak setenang itu saat menatap Erica dengan ekspresi terganggu.

"Apa yang baru saja kamu lakukan? Sungguh memalukan, kotor......"

Ekspresi tenang yang ditunjukkannya pada Godou tiba-tiba beralih menjadi kemarahan.

Dia mengeluh dengan marah atas apa yang baru saja terjadi.

Karena tidak dapat mengerti mengapa Yuri tidak senang, Erica memiringkan kepalanya.

"Apanya yang kotor?"

"Jelas itu! itu... ci... eh, saat kamu berpamitan dengan Kusanagi-san, kamu melakukan sesuatu yang tidak bermoral, sesuatu yang pasti tidak boleh dilakukan di depan orang lain!"

"Maksudmu ciuman itu? Yah, aku ingin melanjutkannya sedikit lebih lama, tapi apa boleh buat; Tidak ada cukup waktu, dan aku belum pernah melihat Godou sangat serius untuk waktu yang lama."

Erica salah mengira niat Yuri dan memberikan respons yang tidak relevan.

"Lihat saja, saat Godou seperti itu, dia tidak akan peduli dengan metode apa yang dia gunakan. Dia akan menggunakan setiap ide untuk meraih kemenangan; dia pasti akan mengalahkan Athena."

Karena tidak dapat memahami Yuri yang marah, Erica terus tersenyum padanya.

==========

Pada akhirnya, saat beradu fisik, dasar-dasarnya tetaplah berlari.

Berlari dari pengejaran pasukan ular dan burung hantu, pikiran Godou terus membuat rencana.

Meski telah mengalami banyak masa krisis, namun dibandingkan dengan otoritas Verethragna, senjata yang paling dikenalnya adalah dua kakinya sendiri.

Entah itu bertarung atau melarikan diri, tidak mungkin dia bisa memulai tanpa harus berlari lebih dulu.

Sadar akan hal ini, ia terus berlari setiap hari bahkan setelah ia berhenti bermain bisbol.

Dia tidak ingin mengatakannya seperti ini, tapi dia juga tidak punya pilihan kecuali berolahraga dengan rajin, karena dia terus terlibat dalam insiden yang menyulitkan ini. Sejujurnya, jika bukan karena latihan hariannya, tidak mungkin dia bisa terus berlari selama ini.

—Walaupun begitu.

Dia tidak memiliki gerak kaki manusia super yang dibutuhkan untuk melepaskan diri dari burung-burung hantu yang menyerangnya dari udara, juga ular-ular yang bergerak seperti kilat.

Belum lagi jumlah musuh bertambah bahkan sebelum dia menyadarinya.

Tidak diketahui dari mana burung hantu dan ular itu berasal, namun jumlah mereka telah meningkat di atas seratus.

"Semua hal jahat takutlah padaku! Makhluk tak adil dari kekuatan tak mampu mengalahkanku! —karena aku kuat, mampu menghancurkan semua rintangan!"

Saat Godou meneriakkan mantranya, cahaya keemasan melintas.

Sejak sampai pada hal ini, dia hanya harus memutuskan kepala dari tubuh serombongan pelayan Athena, memaksa mereka untuk kembali menjadi debu.

Mereka seharusnya bukan makhluk normal, jadi mereka tidak meninggalkan sisa apapun.

"Heh...... engkau menyembunyikan senjata yang indah, tak hanya untuk menebas tapi juga untuk membelah—itu pasti pedang. Mantra pedang, engkau sungguh punya selera."

Suara santai Athena terdengar dari belakang mereka.

Jadi sepertinya dia segera menyadari kesulitan yang ditimbulkan oleh pedang.

"Kalau begitu, daku akan bermain dengan engkau—meski kekuatan daku tidak bisa sepenuhnya ditampilkan di hutan beton ini, lebih dari cukup untuk menandingi trik semacam itu, rasakan ini!"

"......Apa!!"

Godou terperanjat kaget saat tiba-tiba berbalik.

Di bawah kaki Athena—

Jalan aspal beton yang dulu pernah terbentuk membentuk gelombang besar, dengan dewi berdiri di atasnya; puncak ombak berangsur-angsur menjadi seperti sabit.

Bahan padat dingin yang pernah dicampur dari pasir dan batu sekarang berdiri tegak seperti kepala ular yang mengintip ke bawah.

Sama seperti yang dia sadari, ular beton itu telah menyelesaikan pembangunannya hanya beberapa detik.

Panjangnya sekitar dua puluh, tiga puluh meter.

Athena yang anggun dan berambut perak berdiri tegak di atas kepala ular itu.

Apakah itu juga kekuatan dewata, atau apakah dia memiliki keseimbangan yang tak tertandingi? Bahkan pada posisi yang tidak stabil seperti itu, dia terus menatap dengan anggun ke tanah.

"Bangkitlah, cakar-cakarku. Hancurkan pembunuh dewa itu berkeping-keping!"

Kepala ular yang Athena wujudkan secara signifikan lebih tinggi daripada jembatan Capital Expressway.

"Sialan! Kenapa jadi begini!"

Jalanan yang telah menghasilkan ular raksasa itu benar-benar hancur oleh kekuatan dewata Athena.

Betonnya telah dicabut seperti air yang dipompa dari sungai, hanya menyisakan parit besar di belakangnya.

Untuk mengembalikan kemampuan jalan untuk dilewati kendaraan lagi, dibutuhkan banyak waktu dan uang.

Godou menggerutu saat ia terus berlari.

Hampir sampai.

Mereka hampir berada di lokasi yang sama sekali tak berpenghuni.

Masih ada beberapa apartemen dan hotel di dekatnya, jadi jika mereka bertarung di sini, dia harus berhati-hati untuk tidak merusak sekitarnya.

Begitu melewati Distrik Shiodome, ada hutan pohon raksasa yang lebat—meski bukan pemandangan kota, dia bisa melihat hutan hijau di sisi kanannya.

Itulah tujuan Godou.

—Taman Hamarikyu.

Karena jam parkirnya sudah berakhir, pasti tidak ada orang di sana. Dalam sebuah taman besar, bahkan jika dia melawan Athena, hal itu seharusnya tidak mempengaruhi orang lain.

Selanjutnya, dinding di tempat ini tingginya rendah.

Orang-orang yang cerdik bisa dengan mudah melompati tembok.

Mendaki barikade yang digunakan untuk menghalangi jalan di gerbang belakang, Godou menaiki dinding rendah dan berhasil masuk secara ilegal.

Dia melihat ular raksasa itu mengejarnya dari atas dinding.

Ular besar itu terus mendekat, menghancurkan kendaraan yang diparkir di pinggir jalan, tiang kawat listrik, dan pagar trotoar.

Setelah mengungkapkan lokasinya, Godou masuk ke dalam taman.
Campione! v1 7-1

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment