12 January 2018

Super Soldier King 63

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KANTOR POLISI MENJADI PANCI BUBUR

"Tersangka pembunuhan Ye Qian melarikan diri semalam!" Yang Wei memiliki senyuman keji dan puas di wajahnya. Dia sudah bisa membayangkan dirinya menembak Ye Qian di tempat kejadian.

Wang Yu menatapnya dengan jijik. Pikirannya berantakan dan dia berpikir, "Dasar bodoh, kenapa kau melakukan ini? Apa kau tidak memberi mereka alasan untuk mengejarnya?" Tapi sekarang bukan saatnya untuk menegur Ye Qian. Dia berpaling ke petugas yang bertugas dan dengan marah berkata, "Kau sedang bertugas semalam. Bagaimana kau bisa membiarkan tersangka melarikan diri? Apa yang sebenarnya terjadi?"

Petugas itu menyusutkan rasa marahnya. Dia sangat menyadari karakter Wang Yu yang gigih. Hanya ada sedikit orang yang bisa berdiri di kantor polisi. Penjahat yang dia tangkap biasanya mengalami kekerasan dan memar dari ujung rambut sampai ujung kaki, tentu saja, Ye Qian adalah pengecualian untuk ini. "Semalam tersangka mengatakan padkau bahwa dia sakit perut jadi aku pergi. Siapa sangka dia akan menjatuhkanku dan melarikan diri. Ketika aku sadar kembali, matahari telah terbit, jadi kupikir sebaiknya menunggu sampai saatnya tiba dan melaporkannya." Jawab Sun Ji Sheng.

Sun Ji Sheng benar-benar merasa bersalah atas keadaan ini dengan Ye Qian. Namun Yang Wei menekannya dan bahkan menariknya dengan semua ganjarannya, jadi pada akhirnya dia memutuskan untuk membantu si macan melakukan kejahatan.

Ketika Hu Yue mendengar penjelasan Sun Ji Sheng, dia sangat marah sehingga dia akan melepaskan topinya. Bukankah brengsek ini mengerti betapa pentingnya Ye Qian? Jika Ye Qian melepaskan diri dari mereka demi kebaikan, orang-orang di lantai atas akan menyalahkan dirinya sendiri. Bahkan posisinya pun akan terancam. Si brengsek ini bahkan tidak memanggilnya untuk memberitahukannya sesegera mungkin dan menunggu sampai pagi. Bagaimana mereka bisa menyusulnya sekarang? Dengan sepanjang malam, orang itu bisa sampai ke Hainan Island sekarang. Sekarang bukan saatnya untuk menegur Sun Ji Sheng, dia harus memikirkan cara untuk menghadapi petinggi.

Ponsel Hu Yue tiba-tiba berdering saat ini. Dia mengambilnya dan melirik ID pemanggil dan wajahnya berubah tak sedap dipandang. Meskipun seluruh situasi tidak begitu jelas baginya, Hu Yue bisa menebak bahwa kurang lebih Ye Qian hanyalah orang sial yang menyinggung orang yang salah. Sekarang dia takut dia juga akan diseret ke dalam nasib buruk. Dengan hati yang cemberut, dia menelepon, dengan hati-hati dia berkata, "Wakil Sekretaris Ouyuang, apakah ada yang tidak beres?"

"Aku hanya ingin tahu, bagaimana tersangka Ye Qian?" ujar suara Ouyang Cheng.

Hu Yue mengusap keringat dari dahinya dan menjawab dengan suara gemetar, "Wakil Sekretaris Ouyang, aku meminta maaf sekali. Bawahanku telah gagal dan membiarkan tersangka melarikan diri semalam. Anda...jangan khawatir, aku sedang mengatur keseluruhan biro untuk menangkapnya."

"Xiao Hu, kau sudah lalai. Bagaimana kau bisa membiarkan tersangka melarikan diri? Kau harus menangkapnya sesegera mungkin, mengerti?" Ouyang Cheng hanya menjawab agak acuh tak acuh. Bertentangan dengan harapan Hu Yue, Ouyang Cheng tidak terkejut mendengar berita tersebut. Hal ini membuat Hu Yue tumbuh sedikit curiga. "Juga, jangan lupa untuk bertindak terlalu kasar. Kami adalah negara demokratis, orang itu belum pernah diadili dan merupakan warga negara China. Jadi saat kau menangkapnya kau masih harus memberinya perawatan yang tepat."

Hu Yue benar-benar terkejut dengan jawabannya. Dia tidak pernah berharap bisa mendengar kata-kata itu dari mulut Ouyang Cheng. Baru kemarin Ouyang Cheng telah memerintahkannya dengan sangat serius untuk menembak tersangka di tempat kejadian jika dia menolak ditangkap, tapi sekarang...apakah dia makan racun? Hu Yue menggeleng tak berdaya, terlalu sulit untuk memahami pikiran pemimpin ini, dia terlalu berubah-ubah. Tapi tidak masalah, ketika dia mendengar bahwa Ouyang Cheng tidak berniat memasukkan dirinya ke dalam bentuk investigasi apapun, dia santai dan menjawab bahwa dia mengerti perintahnya.

Setelah mengakhiri panggilan, Hu Yue menatap matanya ke arah orang-orang di kantor polisi dan berteriak, "Apa yang masih kalian lakukan di sini? Pergi dan cepat tangkap tersangka! Tapi ingat, kalian tidak boleh menembak dalam keadaan terbuka, mengerti? Tersangka harus dibawa hidup-hidup agar dia bisa menjalani persidangan yang tepat."

Yang Wei menatap Hu Yue karena shock. Dia tidak bisa mengerti bagaimana situasi tiba-tiba berkembang seperti ini. Ouyang Tian Ming telah dengan jelas mengatakan kepadanya bahwa setelah dia memberi Ye Qian kesempatan untuk melarikan diri, ayahnya akan memberi tekanan pada biro tersebut sehingga dia bisa membunuh Ye Qian sendiri saat dia menangkapnya."Ketua...Ketua, Anda...tidakkah Anda membuat kesalahan? Ye Qian adalah buronan, jadi..." kata Yang Wei.

Kata-katanya terputus oleh Hu Yue, "Kesalahan apa? Apa yang kuperintahkan, kau lakukan! Ini datang dari petinggi pula. Pergi sekarang."

Wang Yu sama terkejutnya dengan Yang Wei. Sudah sangat jelas bahwa tadi malam pihak lain ingin Ye Qian mati. Bagaimana mereka bisa mengubah pikiran mereka sekarang? Apakah sesuatu yang tidak diinginkan terjadi? Bagaimanapun, ini adalah hal yang baik untuk Ye Qian.

Sementara petugas sedang bersiap untuk pergi, Kepala Keamanan Umum Li Hao masuk ke ruangan dengan ekspresi serius. Hu Yue cepat menyambutnya dengan panik. Meski posisi wakil sekretaris panitia kota sangat tinggi, Ouyang Cheng bukanlah atasan langsungnya. Li Hao adalah "Ketua Li, bolehkah aku bertanya apa yang akan kau bawa ke kantor polisi?" Tanya Hu Yue hati-hati saat melihat ekspresi wajah Li Hao.

"Kudengar kau menangkap seorang tersangka pembunuhan tadi malam." Kata Li Hao sambil berjalan.

Hu Yue dipenuhi firasat buruk. Bagaimana dia bisa bertindak begitu bodoh. Ye Qian adalah kakak laki-laki Ketua Li dan dia meminta Ye Qian ditangkap, bagaimana mungkin Ketua Li membiarkan masalah ini? "Ya...ya itu benar. Ketua Li, aku hanya mengikuti perintah dari petinggi." Balas Hu Yue dengan cara bahwa dia menyingkirkan semua kesalahan dari dirinya sendiri.

Li Hao mendengus, "Petinggi tampaknya sangat tertarik dengan masalah ini. Wakil Sekretaris Wang telah memberikan perintah juga, aku harus membawa tersangka ke markas umum dan menguncinya di sana."

Hu Yue sangat terkejut mendengarnya bahkan Wang Ping, yang biasanya tetap low profile, ikut terlibat. Keadaan ini semakin lama semakin tidak terkendali. Hu Yue telah bercampur dengan birokrasi untuk sementara waktu sekarang dan memahami hubungan antara Wang Ping dan Ouyang Cheng. Sekarang dia khawatir ada perang antara kedua partai mereka dan dia terseret ke dalam kekacauan. "Tapi...tapi..." Hu Yue tergagap.

"Apa? Apakah kau akan tidak mematuhi perintah Wakil Sekretaris Wang?" Ekspresi Li Hao menjadi gelap saat dia menjawab dengan dingin, "Hu Yue, sepertinya kau ingin pensiun dini?"
Super Soldier King 63

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment