09 February 2018

Campione! v1 7-3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 3

Pedang emas bertabrakan dengan sabit hitam pekat.

Pada saat bersamaan, kegelapan terus menyebar dari Athena.

—Dingin.

Suhu turun saat kegelapan melebar.

Kebekuan yang terasa seperti itu menembus kulit, seolah musim dingin muncul tiba-tiba.

"Daku tidak akan dikejutkan oleh engkau. Daku mungkin abadi, tapi tidak dapat menahan seranganmu yang memutuskan sumber dewata, sehingga daku harus mengalahkanmu dengan kegelapan terlarang!"

Athena menyuntikkan kekuatannya ke pergelangan tangan yang memegang sabit hitam pekatnya.

Untuk benar-benar menolak pedang emas itu, dia juga mengeluarkan kekuatan penuhnya.

Sebelum dia menyadarinya, kegelapan yang menyebar telah menutupi seluruh langit, memadamkan cahaya dari bulan dan bintang-bintang, dan seluruh permukaannya terjun ke dalam kegelapan yang kacau.

Selain pedang emas, tidak ada satu sinar pun yang bisa menembus kegelapan ini.

Meskipun begitu, mata Godou masih bisa melihat dengan sempurna melalui kegelapan didalam ini—dia sangat terkejut.

Bunga-bunga disekitarnya layu dalam sekejap.

Pohon-pohon juga kehilangan ketenaran mereka.

Tanaman hijau dari segala ukuran mulai layu satu demi satu. Buah-buahan berubah menjadi debu pada saat-saat tertentu. Cabang juga layu, menyusut sampai terlihat seperti batang kering.

Bahkan suara serangga pun lenyap dari malam.

—Ini adalah [Kematian].

Memegang kekuatan dewata yang memerintahkan kematian dan kebinasaan, Athena menyuntikkan kekuatannya yang paling berbahaya ke dalam sabitnya.

"Daku memanggil musim dingin, tuan kehidupan dan kematian, utusan dunia bawah yang licin, ratu pengadaan yang cerdik. Daku perintah Kusanagi Godou, menjadi raja mati, membusuk menjadi mayat!"

Kata Athena saat ia mengembalikan pedang emas itu dengan sabitnya.

Mantranya masuk melalui telinga Godou dan mulai menyerang tubuhnya, yang perlahan menjadi dingin.

—Apa ini lelucon?

Aku tidak boleh dikalahkan disini

Mempertahankan sikapnya untuk melawan sabit, Godou mencoba membayangkan adegan berikutnya.

Dia telah merencanakan untuk menyerang Athena, tapi terhalang oleh sabit hitamnya, tapi sabit hitam itu juga bagian dari Athena. Dengan begini, bisakah [Pedang] masih memotong semuanya?

Ini adalah satu diciptakan untuk menjadi hanya efektif melawan Athena—[Pedang] yang bisa mengalahkan dan pasti membunuh Athena!

Potong.

Godou memotong kedua sabit hitam dan Athena sekaligus.

Kekuatan dewata yang membentuk dewi mengalihkan perasaan melalui secara langsung melalui ujung mantra.

Bumi, kegelapan, kebijaksanaan, ular, burung, sapi, ratu, istri, wanita menakutkan, wanita terlahir kembali, keabadian—

Godou membungkuk dengan segenap kekuatannya terhadap semua yang dimilikinya.

Pada saat yang sama, Godou juga ditimbulkan oleh mantra [Kematian].

Dia tidak yakin berapa lama dia kehilangan kesadaran.

Entah beberapa detik, atau beberapa menit, tapi saat Godou menyadari, dia dan Athena terbaring di tanah.

Godou menekan seluruh kekuatannya ke anggota badannya, berusaha mati-matian bangkit berdiri.

Meski keduanya jatuh sekaligus, Athena tidak akan kalah begitu mudahnya; Sebagai orang yang menyerangnya, dia tahu itu lebih baik dari siapapun.

Lalu, Athena perlahan bangkit kembali.

Tidak ada bekas luka yang tersisa di tubuhnya, tapi luka yang ditimbulkannya tidak akan pulih dengan cepat.

"Seperti yang diharapkan, kemenangan tidak begitu mudah, tapi akan sangat bagus jika aku menang seperti itu."

"Omong kosong. Untuk memanggil daku dewi ular olehmu; tidak peduli seberapa terluka, baik ular maupun wanita tidak akan mati. Meskipu mati, mereka akan terlahir kembali."

Ular yang menumpahkan kulit terlahir kembali. Wanita yang tidak akan mati bahkan dengan kehilangan banyak darah.

Keduanya merupakan representasi keabadian.

Tapi meski kata-katanya terdengar baik, wajah Athena tumbuh sangat pucat.

Namun pada saat bersamaan, Godou juga kehilangan banyak kekuatan karena kata-kata kematian. Meskipun tidak ada luka, dia merasa bahwa kekuatan hidupnya telah berkurang secara signifikan.

Hasilnya yaitu keduanya terus saling berhadapan dalam status kritis.

"Dengan ini, [Pedang] engkau tidak bisa digunakan lagi, daku yakin akan hal ini."

Fakta menyusahkan ini terpampang oleh Athena.

Dia tidak salah. [Pedang] Emas sudah hilang setelah mengeluarkan kekuatan penuhnya.

Godou tidak lagi memiliki senjata yang bisa menyerang dan bertahan.

"Dengan kata lain, engkau sekarang ingin menggunakan kekuatan matahari......di antara inkarnasi Verethragna, yang paling dekat dengan matahari adalah [Kuda]."

Kekuatan tempurnya sendiri sudah digenggam oleh lawannya; Dewi kebijaksanaan benar-benar lawan yang sulit untuk dilawan. Godou tidak bisa menahan diri untuk tidak mendesah.

Tapi dia bahkan tidak punya waktu untuk itu.

Athena terdesak dalam diam, sekali lagi menyerang dengan sabit hitamnya.

Godou nyaris tidak berhasil menghindar.

Diikuti ayunan kedua.

Memotong kulit bahunya.

Serangan ketiga

Pergelangan kakinya hampir putus.

Meski kehilangan kekuatan pedang, ia masih berada dalam inkarnasi [Prajurit]; itu tetap memiliki kekuatan, dan mampu memahami maksud Athena, dan juga memprediksi tindakan selanjutnya.

Oleh karena itu, setidaknya dia bisa menghindari serangan fatal tersebut.

—Tetapi jika dia terus bertahan, akhirnya dia akan dikalahkan.

Dia tidak bisa mengatasi tekanan ofensifnya; Karena itu dia tidak perlu repot dengan pertahanan, karena tidak ada kekhawatiran lawan membalas. Kemudian, untuk menyerang lawan, memaksanya masuk ke malapetaka sudah cukup.

Sabit menumbuk, menyayat, dan menyerang tanpa henti.

Menghindar. Membungkuk. Mengelak.

Melawan serangan Athena tanpa akhir, Godou hanya bisa terus menghindar.

"Ada apa, Kusanagi Godou. Kenapa engkau tidak menggunakan kekuatan [Kuda]? Bukankah itu satu-satunya senjata yang mampu mengalahkan daku?"

Athena mengejek dengan suara penuh ejekan.

Setelah menunjukkan semuanya dengan sangat jelas, mengapa aku menggunakannya untuk melawanmu? Kau pasti sudah mempersiapkan tindakan balasannya.

Godou mengutuk dalam pikirannya saat dia dengan putus asa mencari jalan menuju kemenangan.

Jika dia melanjutkan pertarungan jarak dekat melawan Athena, tidak akan ada kemungkinan menang.

Godou benar-benar memahami hal ini.

Jika itu bola basket atau sepak bola dalam ruangan, mungkin masih ada peluang untuk menang. Tapi Kusanagi Godou tidak memiliki jejak latar belakang bela diri; Tidak mungkin dia bisa mengalahkannya melalui kekuatan sendirian.

Pada saat ini, dia benar-benar berharap partner terpercayanya bisa muncul sekarang untuk bertindak sebagai perisainya.

Dia akan menggunakan pedang sihir singa-nya, mengenakan pakaian merah dan hitam, dan badai dengan kemegahan.

Tapi dia tidak di sini sekarang.

Dengan peluang seperti itu, bagaimana mungkin orang yang egois semacam itu tidak muncul?

Mungkinkah dia tidak bisa menemukannya dan Athena? Tidak, dia tidak sebodoh itu. Godou hanya berharap bahwa alasan mengapa dia tidak muncul adalah alasan dia memikirkannya.

......Saat Godou masih merenung, sabit Athena berayun tepat di depan matanya.

Godou buru-buru melompat mundur dan berhasil melindungi vitalnya.

Tapi dia tidak bisa menghindari itu sepenuhnya.

Dadanya dipukul, menyemprotkan darah ke udara; Meski bukan luka fatal, lukanya masih sangat dalam.

—Godou langsung yakin akan satu hal.

Dia sudah dalam krisis, tapi Erica tetap tidak keluar untuk membantu.

Dengan kata lain, partnernya memikirkan hal yang sama seperti dia dan sedang menunggu kesempatan untuk menyerang. Selama dia bertahan, akan ada kesempatan untuk menang......!

"Hebatnya engkau menghindar! Sambil menikmati hidup adalah pemandangan jelek, Kusanagi Godou!"

Serangan sabit yang tak henti-hentinya memaksa Godou untuk mengelak dengan berguling-guling di tanah.

Seluruh tubuhnya ditutupi luka.

Meski demikian, ia masih berhasil menjaga vitalnya.

Dengan seluruh tubuhnya yang diwarnai oleh darah dan tanah, dia berguling-guling di tanah; Meski terlihat memalukan, itu cukup asalkan dia bertahan dari mati.

Godou akhirnya berhenti kabur.

Dia berdiri dengan kaki gemetar.

Yakin keyakinannya, Godou memutuskan untuk berjudi: Erica pasti akan melakukan beberapa tindakan yang bisa dia harapkan!

"Seperti yang kau katakan, aku masih memiliki inkarnasi yang mewakili matahari."

Kata Godou sambil menunjuk ke arah langit timur.

Dia membayangkan seekor kuda putih di bawah kecemerlangan matahari, tubuhnya yang megah bersinar dengan cahaya putih murni.

"Untuk kemenangan, ayo dihadapanku! Matahari abadi, tolong beri aku kuda yang bersinar. Kuda kemuliaan ilahi, membawa roda penerangan yang melambangkan tuanku!"

Inkarnasi ketiga Verethragna, [Kuda Putih].

Sejak zaman kuno, [Kuda] menjaga hubungan dekat dengan dewa matahari.

Dewa matahari yang berkeliaran dari timur ke barat di atas sebuah kereta—ini adalah deskripsi umum yang diturunkan dalam banyak peradaban. Timur, India, Skandinavia, China, dan Babel tidak ada pengecualian.

Apollo dari Yunani juga seperti ini.

Mirip dengannya adalah dewa cahaya Persia, Mithra, mitologi menyebar jauh dan luas oleh orang-orang.

Untuk inkarnasi kuda putih Verethragna yang pernah melayani Mithra, bahkan membawa matahari pun alami!

"O—memang benar, kuda yang menyebalkan itu."

Athena bergumam ke arah timur.

Benar. Meskipun kegelapan telah menghalangi semua cahaya, langit timur mulai menyala.

Matahari terbit.

Cahaya fajar menyiram langit timur berwarna merah.

Itu jelas masih tengah malam, lima jam lebih pendek dari matahari terbit.

Tapi langit saat ini sangat cerah.

Inilah penjelmaan dari [Kuda Putih], yang mampu memanggil kekuatan matahari.

"Jujur saja, inkarnasi ini adalah yang paling sulit untuk digunakan, tapi kau telah berlebihan kali ini, jadi aku berhasil memanggilnya—karena ini dalam inkarnasi yang hanya bisa digunakan untuk melawan [Orang berdosa yang menimbulkan penderitaan atas orang-orang]."

Athena yang menciptakan dunia gelap berhasil memuaskan kondisi ini.

......Untuk menggunakan dirinya sebagai target, dia selalu merasa bahwa pemanggilan akan berhasil. Tapi kali ini, dia harus mengabaikannya dulu.

"Lihat ini, Athena! Mari kita lihat kau merasakan nyala api yang terbakar yang menundukkan kegelapan!"

Itu adalah panah cahaya atau tombak dewa matahari yang turun dari langit.

Sebuah daerah yang tersebar puluhan meter di sekitar Athena diliputi oleh cahaya putih.

Api suci yang mengonsumsi orang berdosa.

Dari cakrawala timur yang jauh, api yang membakar turun ke tanah.

"Wowowowowowowowowo!!"

Bahkan yang lebih kuat dari Athena hanya bisa menangis dalam kesedihan.

Dewa matahari yang menggantikan penguasa dunia bawah dan nyala api yang keluar malam itu adalah musuh dari dewi ini.

Tapi......

"Hahahahaha! Jangan meremehkanku, Kusanagi Godou! Daku telah membuatnya sangat jelas. Daku telah lama mengenal kartu terakhirmu! Ini hanya perjuanganmu yang sia-sia."

Sekeliling Athena dilindungi oleh pesona hitam.

Penghalang hitam yang sangat kuat yang mampu melenyapkan semua cahaya.

Itu menangkal api putih. Untuk mempersiapkan langkah ini, dia mungkin telah mengumpulkan kekuatan dewata kegelapan sepanjang waktu ini, dan kemudian menunggu saat yang tepat untuk menggunakannya.

Jika Athena melindungi dirinya sendiri dengan ini sampai api padam......

Godou tidak lagi memiliki inkarnasi yang mampu mengalahkan ibu dewi kegelapan, dan begitu api padam, inkarnasi [Kuda Putih] akan terangkat, meninggalkan Kusanagi Godou tanpa satu otoritas pun.

Tapi Godou menggelengkan kepalanya.

"Kau salah, orang yang meremehkan orang lain adalah kau. Meski kau tidak meremehkanku, tapi kau memang mengabaikannya—kami manusia."

Seberkas cahaya melebar menuju Godou dari sisi lain kegelapan.

Seberkas cahaya perak

Cahaya perak yang cemerlang—cahaya dingin, seperti ujung pedang.

Cuore di Leone, pedang singa yang dipegang oleh gadis yang berdiri sebagai partner Godou.

Pedang perak mengubur dirinya ke tanah di hadapan Godou.

"Saat kita bertarung, apa kau melupakan eksistensi Erica? Ini akan menjadi kerugianku jika dia tidak berada di sini, tapi sayangnya, tidak berubah seperti itu."

Godou menarik Cuore di Leone.

"Athena, kau terlalu bodoh! Pedang orang itu ditempa secara khusus. Itu berisi mantra keputusasaan, kekuatan bahkan untuk mengalahkan para dewa. Biasanya, kau mungkin bisa benar-benar waspada terhadapnya; Tapi apa yang akan terjadi sekarang, saat kau bertahan melawan sinar matahari dengan segenap kekuatanmu?"

Api putih terhalang oleh penghalang kegelapan, tidak mampu mencapai tubuh murni sang dewi.

Tapi, wajah Athena mengungkapkan kegelisahannya.

—Jika Erica bergegas masuk saat sabit Athena mendorong Godou ke sebuah sudut, Athena tentu saja akan menyadari kehadiran Cuore di Leone, dan akan mengubah tindakannya sebagaimana mestinya.

Jadi meski menatap Godou jatuh ke keadaan susah, Erica tidak mengungkapkan dirinya untuk menyelamatkannya.

Karena Godou menyadari rencana Erica, dia mempertemukan semua hal dalam usaha ini.

Semuanya untuk kesempatan ini, membiarkan Cuore di Leone menjadi kartu truf barunya.

"Padahal, laga kooperatif ini tidak direncanakan sebelumnya. Syukurlah, ini berhasil; Gadis itu Erica benar-benar tahu bagaimana menghitung waktu terbaik untuk tampil."

Melempar pedang kesayangannya dengan menebak kegelapan ini, seperti yang diharapkan rekannya.

Godou perlahan mendekati Athena.

Tapi jika diserang secara langsung, dia akan membakar dirinya sendiri.

Bisakah dia menunggu sampai api terbakar habis?

Tepat saat memikirkan hal ini, Cuore di Leone berubah menjadi bentuk tombak, mungkin karena Erica telah menggunakan sihirnya.

Tentu saja, jika dia menggunakan serangan yang dilempar, maka dia tidak perlu menutup jarak.


Cuore di Leone yang telah mengambil bentuk tombak larut dalam meteor perak, menusuk dada Athena.

Dukungan penuh perhatian seperti itu membuat Godou tersenyum.

"Ini adalah serangan terakhir, rasakan ini, Athena!"

Dia melempar dengan segenap kekuatannya, melemparkan tombak itu.

Cuore di Leone yang telah mengambil bentuk tombak larut dalam meteor perak, menusuk dada Athena.

Baik dewi dan tombak perak itu dihabisi oleh nyala api.

Tidak masalah.

Pedang itu ditempa dari baja yang tidak bisa dihancurkan. Bahkan setelah meleleh di api, masih akan muncul kembali seperti burung phoenix.

"Kusanagi Godou, engkau melakukan serangan licik Dewa Penentang Athena! Sialan, untuk memiliki gelar sebagai kebencian sebagai raja iblis, daku tidak pernah menduga bahwa engkau sangat hina!"

"Berhenti menyalahkan orang lain! Itu karena kau meremehkan kemanusiaan yang menyebabkan kematianmu sendiri!"

Setelah diserang oleh serangan perak dan berlutut, Athena ditelan oleh api putih.
Campione! v1 7-3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment