10 February 2018

Campione! v1 7-4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 4

Setelah beberapa menit, api putih akhirnya padam, dan cahaya fajar ke timur juga lenyap.

Malam yang gelap kembali.

Ya, lampu jalan yang tak terhitung jumlahnya kini menerangi jalan dan jalanan, dan cahaya dari gedung pencakar langit bocor dari jendela—semuanya kembali ke semi-kegelapan tua.

Godou melepaskan nepas yang ditahan dan menatap langit malam.

Bulan sabit dan banyak bintang berkelap-kelip dalam cahaya mereka.

Meski dia mengabaikan perasaan sebenarnya, dia tetap tidak bisa mengklaim langit malam Tokyo menjadi indah. Mungkin puluhan tahun telah membuatnya terbiasa, tapi perasaan saat ini juga tidak buruk.

Meski demikian, duel sudah berakhir.

Pertama dia harus cepat pulang dan mandi, lalu tidur dalam tenang. Mengurus akibat pertempuran bisa menunggu nanti.

"Bagaimana kabar Godou? Pertarungan itu tadi, kurasa menerima Penghargaan Aktris Pendukung Terbaik tidak akan berlebihan."

Dua gadis masuk ke medan perang yang sangat sengit.

Salah satunya adalah seorang Italia berambut pirang yang anggun, sementara yang lainnya adalah orang Jepang yang mengenakan pakaian miko dan terlihat sangat serius untuk beberapa alasan.

"Kalau aku bisa mengurusnya, kamu bisa mendapatkan banyak penghargaan yang kamu inginkan, bahkan sebuah upacara penghargaan pun bisa saja."

Balas Godou sambil duduk bersila di rumput yang sudah layu.

Bahkan dia pun kelelahan.

Tapi, meski tubuhnya harus terluka kesakitan dan dirusak oleh rasa sakit, dia tidak merasakannya, dan bahkan luka serius di dadanya sudah mulai sembuh. Kemampuan pemulihan pembunuh dewa masih sangat tinggi.

Namun......

Bencana di kebun ini, setengah penyebabnya adalah dia.

Berapa banyak orang yang masih bisa mengenali ini sebagai Taman Hamarikyu?

Dia tidak yakin kapan, tapi sebuah kawah besar muncul di tanah.

Hutan pinus yang tersisa sejak zaman Edo, berbagai jenis bunga berwarna-warni di kebun, semuanya hancur oleh pertarungan antara dia dan Athena.

—Godou merenung; Dia sudah berlebihan lagi.

"Jadi, bagaimana seharusnya kita berurusan dengan dewi yang merepotkan ini? Kurasa sebaiknya aku cepat-cepat dan memberinya serangan terakhir."

"......Selain itu. Jika kita meninggalkan Athena seperti ini, dia pasti akan menjadi sumber bencana lagi suatu hari nanti, jadi kita harus secara alami melakukan tindakan pencegahan."

Erica menyarankan agar seolah-olah dia sedang mengejek. Meski Yuri tampak sulit untuk mengungkapkannya, tapi dia setuju.

Yang mereka lihat adalah Athena yang tampak seperti gadis kecil yang duduk di tanah setelah mengamuk.

Mungkin karena dia dibakar oleh nyala api [Kuda Putih], atau mungkin karena dia telah mengeluarkan terlalu banyak kekuatan dewata, tapi ibu dewi kegelapan telah menyusut, kembali menjadi gadis kecil yang dia lihat beberapa jam yang lalu. .

Dia benar-benar seorang dewi dengan sifat keabadian dewata. Meskipun dia hanya terkena api, dia sudah sembuh.

Tentu saja, Godou pun meragukan serangan seperti itu bisa benar-benar membunuhnya.

Meski dia sudah kehilangan kemampuan tempurnya, dia tetap memiliki vitalitas yang menakutkan.

"Mariya-san, apa yang baru saja kamu bicarakan, apakah itu dari kekuatanmu yang biasa? Melalui intuisimu sebagai miko, atau kemampuan serupa?"

"Tidak, hanya memikirkan orang normal...... untuk hal seperti ini, bahkan mereka yang bukan miko akan memutuskan hal seperti itu."

Jawaban Yuri meringankan beban di hati Godou.

Meskipun dia akan sampai pada kesimpulan yang sama dengan prediksi yang buruk, Godou tetap merasa lega.

"Kalau begitu, mari kita berpisah disini...... Athena, apakah kau mendengarku? Orang-orang ini ingin menghabisimu; kau sebaiknya cepat meninggalkan negara ini."

"—Mengapa engkau tidak mengakhirinya? Membunuh seseorang akan memungkinkanmu untuk merebut kekuatan baru, menjadi seorang pembunuh dewa yang lebih hebat; Mengapa engkau meninggalkan kesempatan bagus seperti itu?"

Setelah mendengar kata-kata marah Athena yang tidak terkesan, Godou tidak bisa menahan diri untuk membalas dengan suara frustrasi dan lelah:

"Aku tidak ingin kekuatan aneh ini, yang sudah kumiliki cukup sulit untuk diatasi. Lagi pula, bagaimana aku bisa membunuh seseorang hanya karena aku mengalahkan mereka dalam pertarungan; aku orang beradab, kau tahu."

"Apa?"

"Aku bilang, aku bukan dewa yang terlahir pada Zaman Perunggu atau Besi. Ini adalah abad kedua puluh satu sekarang, kita tidak memiliki kebiasaan untuk mengambil nyawa orang lain setelah memenangkan duel; Jangan memaksakan praktik kuno itu padaku."

Setelah menekan keinginan Erica dan Yuri untuk bercakap-cakap dengan penglihatannya, Godou melanjutkan:

"Meski aku selalu memenangkan kompetisi, aku tidak pernah berpikir untuk membunuh lawan yang kalah. Kalau kau tidak mau menerimanya, maka mari kita lanjutkan dengan ini: pepatah mengatakan 'pemenang mengambil semuanya, sementara yang kalah wajib mematuhi pemenang' ......dapatkah kau menerimanya?"

Godou meminta Athena yang kurus itu.

Sang dewi menahannya untuk waktu yang lama sebelum akhirnya berbicara:

"......Baiklah, yang kalah harus mematuhi perintah pemenang. Daku tidak tahu apakah kita akan bertarung lagi, tolong jagalah diri engkau; Takdir, kita akan bertemu lagi suatu hari nanti."

Saat Athena berdiri, rambut peraknya bergoyang.

"Orang yang telah mengalahkan daku, daku akan selalu mengingat nama engkau—selamat tinggal, Kusanagi Godou!"

Sambil berbalik menghadap Godou dan kelompoknya, Athena perlahan-lahan pergi.

Begitu dia tidak bisa lagi melihat bayangan kecil Athena, Erica mendesah dengan sengaja:

"Godou, kamu tahu, meskipun kamu mengalahkan [Dewa Sesat], otoritasmu tidak akan bertambah kalau kamu tidak mencabut nyawa mereka?"

"Jangan bicara tentang membunuh dengan begitu santai. Lagi pula, meskipun kita mengalahkan dewa-dewa itu, mereka bisa bangkit kembali seperti tidak terjadi apa-apa, bagaimana kita bisa mengaturnya dengan begitu mudah?"

Godou membalas dengan serius, menyangkal penjelasan sederhana yang ditawarkan partnernya.

Bagi orang-orang itu, kebangkitan dan kelahiran kembali adalah hal yang sehari-hari, jadi mereka semua adalah monster abadi. Dengan berkah seperti itu, dia bisa terus menyerang tanpa khawatir melukai lawan.

"Meskipun kamu mengatakan itu, kamutidak pernah benar-benar mempertimbangkan untuk membunuhnya? Eh, awalnya aku berencana untuk membantu Godou dengan cepat menjadi mandiri, tapi kalau ini terus berlanjut; Masa depan kita tidak terlihat sangat cerah."

"Aku tidak ingin menjadi monster lagi, jadi jangan membuat keputusan untukku dengan sikap tidak peduli seperti itu......benar juga, apa Mariya-san baik-baik saja? Dia masih terlihat sangat lemah."

Godou bertanya tentang Yuri yang masih menatapnya dengan mata dingin.

Saat dia pergi, dia masih sangat lembut; Kenapa dia seperti tambang yang akan meledak sekarang?

Dia pasti tidak merasa sehat. Itu wajar, karena sebelumnya dia sudah meminta terlalu banyak padanya.

Godou memusatkan penglihatannya pada wajah Yuri.

"Tubuhku benar-benar tidak memiliki masalah, aku sangat bersyukur Kusanagi-san bisa datang menyelamatkanku saat itu juga."

Nada dingin

Di balik kata-katanya yang sopan tampak ekspresi dingin.

......Apakah dia benar-benar marah? Lalu dia harus buru-buru dan minta maaf; Godou terus memikirkan bagaimana dia bisa membela diri. Meski sangat memalukan, tapi itu juga masalah kelangsungan hidup.

"Mariya-san, aku benar-benar minta maaf karena telah menyebabkan banyak masalah atas kejadian ini."

Godou menundukkan kepalanya, menyadari bahwa pinggangnya pun membungkuk.

Sungguh sebuah bencana.

Dia tidak yakin apakah isyarat itu sudah cukup. Apakah dia masih dimarahi? Dia merasa sangat tidak nyaman dengan hal itu. Tapi Yuri sama sekali tidak mempedulikannya; Sebagai gantinya dia mulai mencaci maki dia atas sesuatu yang sama sekali tak terduga.

"Tidak, aku tidak keberatan dengan itu, itu karena Kusanagi-san, aku menghadapi keadaan yang ekstrem seperti itu, tapi kamu juga menyelamatkanku, jadi aku tidak keberatan. Selain itu, ada hal lain yang ingin kutanyakan padamu."

Dia mengungkapkan senyuman gelap seperti beberapa jam yang lalu.

Untuk itu untuk mengungkapkan dirinya pada wajah cantik Yuri lagi...... sangat menakutkan.

"Kamu adalah raja iblis asli—yang memiliki otoritas seorang pembunuh dewa sejati. Tapi, kekuatan ini bukan untukmu lakukan sesuai keinginanmu. Apa pendapatmu tentang ini?"

"Uhh...... tentang ini...... kurasa kamu benar sekali."

"Kalau begitu, kenapa kamu tidak melihat sekeliling lagi! Taman ini hancur, dan bagaimana kamu rencanakan untuk mengurus apa yang terjadi di sana?"

Yuri menunjuk tajam ke arah apa yang ada di depan mereka.

Godou melirik ke arah yang jauh dan membeku saat melihat penampilan tragis di langit malam.

"Uhhh......"

Atap dari beberapa gedung pencakar langit yang mencapai ke langit—

Dua pertiga dari atap itu telah terpotong, benar-benar lenyap seperti batang mentega yang dipotong oleh pisau.

Selanjutnya, hal yang sama terjadi pada jalan raya dari Capital Expressway.

Seluruh bagian jalan hilang, seperti es yang dilelehkan oleh obor, seluruh bagian jalan telah lenyap tanpa pemandangan.

Nyala api [Kuda Putih] yang turun dari langit pasti menyebabkan ini.

Karena suhu ultra-tinggi, jalan raya yang hancur memiliki tampilan yang meleleh di dekat tepinya; Tapi ini bukan permen atau krim atau es, tapi diperkuat beton.

"Kalau memang seperti itu, mereka seharusnya bisa memperbaiki bagian meleleh kan?"

"Siapa tahu? Meskipun bisa, itu akan sangat sulit; Hanya konstruksi bangunan perancah di atas gedung pencakar langit itu akan cukup bermasalah."

Erica dan Godou berdiskusi seolah-olah sedang mengobrol dengan santai.

Yang pertama tidak menganggap ini sebagai masalah serius, sementara yang terakhir hanya memilih nada berbicara ini untuk menghindari kenyataan.

"Apa aku tidak memberitahumu pagi ini? Kamu belum cukup memperhatikan lingkungan sekitarmu; bahkan belum satu hari pun dan kamu masih bisa melakukan ini."

Sebagai satu-satunya orang yang hadir dengan akal sehat dan integritas moral, Yuri dengan dingin berbicara:

"Dan kamu terlalu rendah, terlalu kotor, sangat mesum! Bagi seseorang yang tidak senonoh, bernafsu, dan tidak hati-hati saat kamu mendapatkan kekuatan raja iblis, aku ragu dunia ini akan bertahan lebih lama lagi! Aku benar-benar salah menilaimu; Tentu, kupikir pada saat kamu adalah orang yang dapat diandalkan dan jujur, tapi aku terlalu naif. Aku kecewa sekali."

"Itu, Mariya-san...... rendah apa, tidak senonoh, itu tidak benar—"

Dihadapkan dengan miko aneh didepannya, Godou membalas dengan penuh takut.

Namun tatapan tajam memisahkannya.

"Sungguh, Kusanagi-san, kamu sudah lupa apa yang kamu lakukan ini dengan cepat? Erica-san orang Italia jadi aku tidak akan membicarakannya, tapi kamu orang Jepang; Bagaimana kamu bisa melakukan sesuatu yang begitu rendah, kotor, kamu seharusnya benar-benar merenungkan dengan malu!"

"Huh? Apa maksudmu? Aku, apa aku melakukan sesuatu yang aneh?"

"Apakah kamu benar-benar lupa? Gairah—eh, ciuman hangat itu, benar-benar melakukan sesuatu yang tak tahu malu!"

Nah, Godou akhirnya mengerti alasan mengapa Yuri sangat marah.

Tapi dia juga sangat bermasalah pada saat bersamaan.

Dia tidak pandai menjelaskan dirinya sendiri, dan akan sangat sulit untuk mengklarifikasi bahwa itu adalah sihir yang diperlukan untuk mengalahkan Athena; Akan lebih baik menyerahkan ini pada partnernya yang lebih karismatik.

Dia memohon pada Erica dengan matanya, sebelum dia terlambat menyadari bahwa ini seperti menggali kuburannya sendiri.

"Hehe, jadi Yuri tidak suka gerakan itu. Kamu benar-benar terlambat untuk dewasa...... Pada awalnya, Godou tidak merasa jauh berbeda~~"

Apa yang dia katakan, 'pada awalnya' sama sekali tidak perlu!

"Sejak zaman kuno, bukankah ciuman seorang gadis berkat terbaik untuk meninggalkan pejuang yang berani? Jadi aku memberinya kekuatan dengan cara ini. Awalnya Godou pemalu, tapi sekarang, dia bahkan tidak bisa bertarung lagi kecuali jika melakukan ini—ini sangat mengkhawatirkan."

Saat dia mendengarkan penjelasan Erica, Godou menyadari betapa sedih rasanya.

Meski sebenarnya bukan bohong, tapi penjelasan jahat itu benar-benar memutarbalikkan fakta dan sengaja menyembunyikan kebenaran.

"Tidak, bukan seperti itu, Mariya-san, itu sebenarnya......"

"Kalau itu alasan, maka itu tidak akan perlu, aku sudah mengerti apa yang sedang terjadi."

"Mengerti maksudmu—"

"Karena tergoda oleh Erica-san seperti itu, Kusanagi-san pasti sudah taat setiap saat. Kan? Aku mengerti hal ini dengan sangat baik, karena Kusanagi-san juga seorang pria; Selama kekasihmu membujukmu, kamu akan melakukan setiap permintaannya."

Tidak ada penjelasan yang bisa diterima.

Yuri tersenyum saat mengucapkan kata-kata ini, ekspresinya cantik namun dingin, disertai ekspresi tanpa emosi yang dingin.

"Ini sudah larut malam, jadi aku tidak akan mengatakannya lagi, tapi tolong kunjungi Kuil Nanao besok. Aku tidak perlu memikirkan waktu itu, jadi aku akan mendidikmu dengan benar besok—karena aku perlu mengajarimu hal-hal ini secara serius, maka sebaiknya kamu datang sendiri. Pastikan tidak membawa kekasihmu ke sana."

Dia memberinya vonis tak berperasaan dengan nada dinginnya.

Menghasilkan tekanan yang luar biasa, mau tak mau Godou setuju tanpa disengaja.
Campione! v1 7-4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment