10 February 2018

Campione! v1 Epilog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

EPILOG

Pertarungan dengan Athena berlangsung pada malam di Sabtu pagi.

Sama seperti perusahaan biasa, Akademi Jounan yang Kusanagi Godou masuki juga mengalami hari libur untuk hari ini. Ini pada awalnya akan menjadi hari yang tenang dan santai, dihabiskan untuk memulihkan luka pertempurannya—hari senggang seperti itu.

Namun dia mendapat teguran keras selama pertemuan antara dia dan Mariya Yuri, sampai-sampai pikiran dan tubuhnya terasa kosong sampai ke tulang.

Tetap saja dia mencoba yang terbaik.

Dia adalah orang baik yang akan melakukan yang terbaik untuk menyelesaikan masalah dengan damai terlepas dari seberapa sulitnya itu. Selanjutnya, apa yang dia lakukan dengan Erica semalam sangat diperlukan demi kemenangan saat bertarung.

Ini semua ia coba jelaskan sebaik mungkin yang ia mampu.

Tapi tanggapan Yuri masih dingin.

"Jadi begitu, begitu rupanya. Tapi dari sudut pandang Kusanagi-san, selama upaya ini menunjukkan hasilnya; Meski kamu mengatakan ini adalah usaha bagus—"

Masih belum selesai.

"Begitukah....... Kusanagi-san, apa ini alasan idenya? Ataukah itu Erica? Bukankah kamu merasa ini agak menggelikan? Alasan yang tidak realistis dan praktis seperti itu setidaknya harus dimoderasi. Jangan berpikir bahwa ada alasan omong kosong sampai bisa menipuku."

Tidak ada jalan keluar yang ditawarkan.

Hasilnya adalah tiga jam omelan tanpa henti dan berturut-turut; dia benar-benar menerima pelajarannya secara penuh saat ini.

Bertatap muka dengan gadis cantik namun kasar, sendirian hanya dengan mereka berdua, sepanjang waktu merasa seperti tengah duduk di jarum......

Yuri akhirnya bersikap dingin sepanjang hari, kata-katanya penuh dengan duri.

Meskipun demikian, Godou sangat bersyukur bahwa dia mempedulikan dengan begitu banyak detail kecil.

Terkadang saat kata-katanya berakhir, dia akan bertanya kepada Godou tentang kondisi tubuhnya.

"Apakah kamu sungguh baik-baik saja? Meskipun tubuhmu benar-benar kuat dan berbeda dari orang biasa, tapi bukankah masih ada kemungkinan ada yang tidak beres? ......Sulit dipercaya bahwa kamu sudah sembuh total, sama sekali tidak normal dalam segala hal, Tapi hal aneh seperti itu hanya terjadi karena kamu orang yang tidak masuk akal seperti itu!"

Yuri memarahi dia dengan nada kemarahan.

Meskipun tidak terus terang, tapi Godou tahu itu karena dia mengkhawatirkannya.

Meskipun dia dalam bahaya fana kemarin, dia masih khawatir dengan orang lain lebih dari dirinya sendiri; Dia benar-benar gadis yang baik dan kuat.

—Jadi tidak peduli seberapa marah atau seberapa dinginnya Yuri baginya, itu semua pertanda pertimbangan Godou.

Berpikir seperti ini, Godou membungkuk dan meminta maaf secara serius bahkan di akhir semua omelan itu.

Terkadang di tengah ucapannya, Yuri tersipu dan mengungkapkan kesan bermasalah: "ini berlebihan......" sedikit terbelenggu karena malu.

Ini terjadi pada hari Sabtu.



Tapi keesokan harinya, hari Minggu, sesuatu yang sangat buruk terjadi lagi.

Itu terjadi saat Godou memegang koran saat dia melihat berita di televisi ruang keluarga.

Distrik Edogawa, Koto, Central, dan Port dilanda kegelapan sekitar empat jam.

Mengenai ini, pengumuman resmi adalah kegagalan pasokan listrik dan masih dalam penyelidikan—mereka mengadakan pertemuan pers yang tidak menjelaskan apapun.

Dia mengkonfirmasi isi televisi dan surat kabar; setiap media menggunakan ini sebagai judul utamanya.

Tapi tidak satupun dari mereka melaporkan secara rinci tentang bagaimana semua alat penerangan dan pengapian gagal berfungsi.

Sudah jelas seseorang mengendalikan informasi tersebut.

Komite Kompilasi Sejarah.

Mungkin dilakukan oleh orang-orang yang dia dengar kemarin. Tidak, pasti mereka.

Tapi, bagaimana mereka mengurus tugas sulit ini? Sama seperti Godou pikirkan—

Saat itu, Shizuka membuka pintu kaca dan memasuki ruang tamu.

Entah kenapa, mata adik perempuannya dipenuhi dengan niat membunuh ganas, dan dia merasa sangat aneh.

"Ada apa? Lagi bad mood?"

"Tidak ada—aku baru bertemu Mariya-senpai selama kegiatan upacara minum teh."

Bagaimana dengan itu?

Godou terus membaca koran saat dia pura-pura mendengarkan; bukannya itu akan menjadi sesuatu yang penting.

"Senpai bilang untuk memberitahu Onii-chan bahwa dia terlalu kasar kemarin dan benar-benar minta maaf."

Godou memberikan jawaban biasa saja saat dia membaca koran dengan santai.

Tapi situasinya berubah dalam arah yang sama sekali tak terduga.

"Onii-chan ketemu senpai kemarin juga? Aku ingat bahwa kamu mengatur untuk bertemu pada hari Jumat melalui telepon. Kemudian kamu diam-diam bertemu lagi kemarin...... Kuharap Onii-chan bisa menumpahkan semuanya padaku sekarang."

Kata Shizuka tiba-tiba.

"Hubungan seperti apa yang kamu miliki dengan Mariya-senpai? Bukankah tidak normal mengunjungi seorang gadis dua hari berturut-turut? Jangan merasa seperti persahabatan normal...... jadi, Onii-chan, jika hati nuranimu jelas, maukah kamu bersumpah demi Tuhan? Bagaimana dengan itu? Apakah kamu berani?"

Keras kepala, dan terlalu bersemangat untuk mencari sumbernya.

Ditambah lagi pemikiran tentang Erica di tengah jalan, keadaan semakin memburuk.

"Jangan bilang, Onii-chan sedang memainkan keduanya sekaligus? Aku benar-benar menebaknya! Aku selalu khawatir suatu hari nanti kamu akan menjadi sama seperti kakek. Seperti yang kuharapkan! Sejak kamu lepas dari bisbol yang selalu kamu latih, aku mengira ada yang tidak beres. Mungkin, kamu telah melepaskan aktivitas olahragamu karena kebiasaan tidak bermoral ini. Onii-chan, kupikir kamu lebih baik dari ini!"

Dik, kenapa kamu selalu berspekulasi kakakmu begitu rendah?

Shizuka sama sekali tidak mengerti bantahan Godou.

"Hmph! Aku bisa tahu apakah kmau berbohong atau tidak hanya dengan melihat wajahmu. Onii-chan memiliki ekspresi menyembunyikan hal-hal yang tidak berani dia jelaskan."

Dia sangat tepat.

Meski dia tidak melakukan sesuatu yang disesalkan, ini bukan sesuatu yang harus dia jelaskan kepada siapa pun.

Akibatnya, Godou jatuh ke dalam kesulitan karena harus menghindari adiknya.



Kemudian pada hari Senin pagi.

Godou meninggalkan rumahnya. Meski luka fisiknya telah sembuh, luka emosionalnya semakin memburuk.

—Liburannya pasti ada yang salah.

Hatinya merasa kuat tentang ini.

Perjalanan yang memaksa ke Roma, bahkan setelah kerusuhan yang disebabkan oleh duel itu, hanya omelan sang miko dan diikuti adiknya. Jika ini berlanjut untuk minggu kedua, tubuhnya tidak akan bisa menerimanya.

Bukankah liburan seharusnya dihabiskan dalam kebahagiaan dan kedamaian, dengan cara santai?

Satu-satunya yang beruntung adalah Erica berhenti mengganggu dirinya.

Setelah berpisah di malam hari dia melawan Athena, Godou telah memanggilnya berkali-kali.

Meskipun dia tahu tidak ada yang baik datang dari bertemu dengannya, dia datang ke sini dari Italia, jadi setidaknya dia harus menemuinya lagi sebelum dia pergi. Setelah memikirkannya, dia juga belum mengucapkan selamat tinggal pada Anna.

Tapi dia tidak bisa menghubungi telepon genggamnya, dan juga tidak pernah melihatnya sejak saat itu.

Apakah dia sudah kembali? Tidak, itu bukan gaya Erica.

Godou terus menyusuri jalan yang biasa ke sekolah dengan suasana hatinya yang mengkhawatirkan.

Adik perempuannya, yang biasanya bersekolah bersamanya, tidak ada di sini pagi ini. Karena tugasnya hari ini, dia berangkat lebih awal hari ini.

Bagian SMA Akademi Jounan Swasta.

Kebebasan bukanlah sesuatu yang spesial; murid baru SMA bisa terlihat dimana-mana.

Itulah gelar Kusanagi Godou dalam kehidupan sehari-hari. Bukan pembunuh dewa, bukan monster, dan jelas bukan raja iblis ketujuh.

"Kalau dipikir-pikir, malam itu, bukankah Anna-san mengatakan sesuatu yang aneh......?"

Godou tiba-tiba teringat ini dan merasa bingung.

'Jika Anda kembali dengan selamat, aku akan secara pribadi membuat makanan lezat untuk Anda makan' ......sesuatu seperti itu.

Dia secara teknis sedang dalam perjalanan bisnis, ke mana dia akan memasak? Kecuali dia bermaksud waktu berikutnya dia pergi ke Italia......

Godou berpikir sambil terus berjalan ke depan.

Sesaat kemudian, dia benar-benar memahami kebenaran masalah ini, karena dia melihat siluet seorang gadis hanya sedikit lebih jauh di depan.

"Ciao, Godou. Bagaimana? Apakah seragam ini cocok untukku? Ini pertama kalinya aku memakai seragam, jadi terasa agak aneh."

Suara yang familiar menyambutnya dengan nada intim.

Gadis cantik di hadapannya mengenakan seragam yang biasa ia lihat.

Jadi begitulah. Saat itu, Anna sudah mempersiapkan diri untuk tinggal jangka panjang di Jepang bersama majikannya; Karena itulah Erica membawa seorang kepercayaan yang baik pada orang Jepang.

"Oy, Erica, meski aku mengerti sekarang, aku masih ingin bertanya padamu, apakah kamu serius berencana untuk tinggal di Jepang? Ada apa dengan pakaian itu?"

"Hanya seragam, bukankah ini seragam sekolah Godou? Meski aku tidak mengerti semua orang memakai barang yang sama, tapi apa boleh buat, jadi aku harus menerimanya."

Sengaja mengayunkan rambut pirangnya, Erica berbalik untuk memamerkan Godou.

Dia mengenakan blazer Akademi Jounan di bagian atas tubuhnya.

Tinggi pinggangnya jelas berbeda dari gadis-gadis Jepang, dan karena dia mengenakan seragam yang sama, kakinya yang ramping dan panjang menjadi sangat terlihat.

"Mulai hari ini, aku akan belajar di luar negeri di sekolah Godou, dan aku sibuk sepanjang akhir pekan. Jadi aku tidak memperhatikan teleponmu, maaf. "

Senyum itu senyum setan.

Kamu sama sekali tidak menyesal! Godou mengutuk tanpa suara.

Karena itu Erica, ini pasti disengaja, untuk saat ini—untuk tujuan melihat ekspresi terkejut Godou.

"Duh, bukankah kamu memiliki pekerjaan sebagai bagian dari sebuah asosiasi rahasia di Milan? Bukankah pekerjaan itu memiliki tanggung jawab yang berat? Dapatkah kamu benar-benar melakukan sesuatu seperti ini?"

"Tentu saja. Kukatakan pada mereka bahwa aku akan pergi untuk mengurus Godou, dan semua orang dengan senang hati mengirimku pergi. Kamu masih tidak mengerti posisimu sendiri; untuk tujuan memelihara hubungan baik dengan para dewa, bahkan para pemimpin dengan peringkat tertinggi seringkali akan menempuh perjalanan jauh."

Erica melangkah mendekati Godou seakan seekor predator bergerak menuju mangsanya.

Saat disadari, dia sudah mencengkeram pergelangan tangannya.

"Mulai sekarang, kita akan bersama setiap hari, aku berada di kelas yang sama dengan Godou. Baiklah, ayo pergi."

Dengan tangannya ditarik Erica, mereka berdua terus berjalan menuju sekolah.

Karena dia terlalu kuat, dia sama sekali tidak bisa kabur sama sekali.

Dia tidak bisa melarikan diri—Godou menatap sekelilingnya sebelum merasa putus asa.

"Kusanagi-san, kamu benar-benar tidak bisa mengubah kebiasaan busukmu, bahkan setelah memberitahumu, kamu kembali melakukan hal-hal tak tahu malu beberapa hari kemudian!"

Meski begitu, Godou tidak memenuhi syarat untuk berdoa kepada Tuhan.

Tapi sekarang, mau tak mau dia mengutuk para dewa karena menyiksanya. Sepanjang masa, sekarang Erica dan Mariya Yuri bisa bertemu!

Tentu saja, baik Yuri dan Erica mengenakan seragam Akademi Jounan yang sama.

Ini adalah pertama kalinya dia melihat gadis ini mengenakan seragam mereka; Rapi dan pas dengan dirinya, tapi kemudian ekspresi menakutkannya semakin dekat.

"Maukah kalian berdua berpisah? Apa yang terjadi dengan seragam ini, Erica-san? Jangan bilang bahwa kamu benar-benar memutuskan untuk tinggal di Jepang?"

Mata Yuri sedingin es karena tatapannya terfokus pada mereka.

Dalam tatapan dingin itu, amarah menyala dan merebus.

"Ya, pikirkanlah: Dua orang saling mencintai, tapi tak bisa bertemu kecuali mereka terbang selama dua belas jam. Itu sama sekali tidak masuk akal. Lagi pula, aku dapat dengan mudah melakukan pekerjaanku di sini, bukankah ini berita bagus?"

Erica yang tidak peduli menjelaskan pada miko yang marah itu.

Bekerja—gadis ini benar-benar berencana menggunakan kekuatanku; ini benar-benar mengesankan Godou. Kedewasaan tanpa penyembunyian adalah bagian dari karakter Erica, terlepas dari apakah itu baik atau buruk.

Dia adalah seorang mage yang merencanakan strateginya dengan licik sebelum memanipulasi orang lain.

Namun, terlepas dari ini, Godou tidak pernah ingin membuka jarak di antara mereka, kemungkinan besar karena ke depannya.

Tapi dari sudut pandang seseorang yang seserius Yuri, Godou benar-benar terpesona oleh daya tarik feminin.

Yuri dengan cepat berbalik menghadap Godou, yang sedang menganalisa situasi untuk lolos dari kenyataan.

"Terakhir kali, aku dengan sengaja menyuruhmu untuk menolak keras godaan Erica. Aku sungguh berharap bahwa kamu dapat melakukannya; Tapi apa yang terjadi sekarang?"

"M-maaf, Mariya-san. Tapi, aku benar-benar tidak tahu...... dan kalaupun aku melakukannya, aku ragu aku bisa menghentikan Erica. "

"Ya ampun! Kamu masih mengambil sikap semaccam itu. Dia bertindak sedikit manja dan akhirnya membawamu berkeliling dengan hidungmu, meskipun kamu baru saja mempelajari pelajaranmu baru-baru ini!"

Yuri marah.

Mau bagaimana lagi, karena Erica dan Godou adalah orang-orang yang benar-benar bertanggung jawab atas Tokyo yang dilanda kegelapan, jadi mereka tidak dapat mengatakan apapun sebagai tanggapannya.

"Ayo hentikan percakapan membosankan dan pergi ke sekolah. Meskipun kita akan selalu bersama mulai sekarang, sebaik memperpanjang bulan madu selama mungkin, jadi ayo kita nikmati diri kita, oke?"

"!? Kusanagi-san, jangan tertipu oleh godaannya! —Baik, mulai hari ini, sementara aku akan tinggal bersama kalian berdua. Aku harus mengawasi dan memastikan kalian tidak melakukan hal aneh."


Pada saat itu, akhirnya Godou menyadari situasi berbahaya yang dialaminya.

Pertanyaan: untuk menganalisa, situasi seperti apa dia?

Jawaban: diseret ke sekolah bersisian dengan gadis cantik berambut pirang, sementara laki-laki paling dekat dengan seseorang yang dinyatakan sebagai gadis paling cantik akademi.

Ya, mungkin itu karena kekesalan Yuri, tapi dia sudah mendekati dada Godou.

Sepertinya pacar berambut pirang itu mencoba memancing seorang suami playboy, sementara si istri mati-matian mencoba merebutnya kembali......

Dia ditatap dengan sedih oleh para murid Akademi Jounan, seolah-olah mereka tengah melihat seorang kriminal.

—Godou bergidik.

Kalau ini berlanjut, apakah dia akan menjadi selebriti lewat keburukan!?

"Ah, benar. Karena akhirnya aku tinggal di Jepang, aku harus mengenalkan diriku pada keluarga Godou dan membiarkan mereka tahu bahwa kita sedang menjalin hubungan."

"Kusanagi-san, kamu tidak boleh melakukan ini! Untuk menjalin hubungan dengan wanita ini, bagaimana kamu bisa menjelaskan dirimu kepada Shizuka—adik dan keluargamu?"

"Bukan masalah. Selama aku ramah, kebanyakan orang normal dengan senang hati akan menyambutku. Aku yakin akan hal ini, jadi kamu tak usah khawatir."

"Apa kamu berencana menipu keluarga Kusanagi-san?"

"Jangan mengatakannya dengan cara yang buruk, bukankah sudah diharapkan bisa menjalin hubungan baik dengan keluarga kekasih seseorang? Tidakkah kamu berpikir begitu Godou?"

"Kusanagi-san, jangan hanya berdiri di sana, cepat hentikan Erica-san!"

Terperangkap di antara kedua gadis itu, Godou sudah kehilangan jalan untuk melarikan diri.

Dia tidak bisa memikirkan cara untuk menghindari kesulitan ini bagaimanapun caranya. Satu-satunya yang bisa dia lakukan saat ini adalah berdoa agar dewa muncul dan menyelamatkannya.

—Tuhan, tolong beri aku kehidupan yang damai.

Tidak perlu berlebihan, hanya saja aku tidak ingin bertemu lagi dengan dewa atau iblis, dan menjalani kehidupan sehari-hari yang damai. Jadi tolong, Tuhan, berikan aku harapan.

Keinginan mendesak Kusanagi Godou tidak akan mungkin terjadi dalam waktu dekat.
Campione! v1 Epilog

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment