16 February 2018

Kujibiki Tokushou Bab 176

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 176 – Kakeru Dibalik Layar

Eleanor menusuk monster singa itu dan memakukannya ke tanah.

“Cukup sudah! Berhenti melempari aku! Tapi kalau kau melakukannya, setidaknya lakukan dengan kekuatan penuh”

“Kalau aku melemparmu dengan kekuatan penuh, seluruh area di sekitar sini akan hancur”

“Aku mengatakan itu kalau kau ingin melemparku”

“Aku akan membawamu nanti ke lembah Orycuto”

“Kukuku, monster itu juga sial setiap saat”

Aku bisa merasakan emosi menyenangkan Eleanor mengalir ke kepalaku.

Aku mengabaikannya untuk sementara dan menatap Selene.

Dia tampak tercengang saat menatapku.

Seluruh tubuhnya compang-camping. Sepertinya dia berhasil melawan monster singa itu.

“Apakah kau baik-baik saja?”

“......”

“Selene?”

Dia tidak bereaksi jadi aku memanggilnya lagi.

Ketika aku melakukan itu, dia kembali pada dirinya sendiri dan mengalihkan mukanya dariku dengan tergesa-gesa.

“Aku-aku baik-baik sajaーー!”

Dia menunjukkan sikap keras kepala yang jelas, tapi itu tidak bertahan sampai akhir.

Dia menyipitkan alis dan mengerang.

Sepertinya dia terluka.

Aku mengulurkan tangan ke samping dan membuka Different Dimension Warehouse.

Aku mengeluarkan satu Magic Ball (Putih) yang selalu kubawa dan menggunakannya pada Selene.

Cahaya penyembuhan menyelimuti Selene dan luka-lukanya pun sembuh dalam sekejap.

Efek magic ball itu mutlak, tapi aku memintanya untuk memastikannya.

“Apakah kau baik-baik saja?”

“Aku baik-baik saja sejak awal”

“Begitu ya”

“Tapi aku akan mengucapkan terima kasih, buat jaga-jaga”

“Begitu ya”

“Kau, kau menyeringai”

Mu! Itu terlihat di wajahku?

Selene tampak sangat imut belakangan ini.

Belum lagi cara yang jelas untuk menunjukkan sikap keras kepala, dia jujur ​​meski dia bersikap keras kepala sehingga dia terlihat sangat imut.

Sama seperti sekarang, dia terlalu imut sehingga terlihat di wajahku seperti yang ditunjukkan Eleanor.

“Daripada itu, kau lebih dalam dari tempat yang kudengar dari Iris. Apa kau tersesat?”

“M-Mana mungkin aku tersesat”

“Lalu kenapa kau masuk lebih jauh ke dalam hutan?”

“Itu...... uhm......”

Selene dengan putus asa mencari-cari alasan.

Mungkin, atau tepatnya, jawabannya dari awal adalah alasan yang pasti.

“A-Aku sedang jalan-jalan. Cuacanya bagus jadi aku pergi jalan-jalan”

Seperti yang diharapkan, itu adalah alasan yang mudah untuk diceritakan.

Selene yang mengklaim itu terlihat imut jadi kupikir itu baik-baik saja.

“Kalau begitu, ayo kita kembali sekarang. Kau selesai dengan jalan-jalanmu kan?”

“......”

“Selene?”

“Aku akan tinggal sebentar lagi”

Kata Selene dengan keras kepala.

Aku tidak tahu mengapa dia ingin tinggal di sini, tapi sepertinya dia tidak akan pindah dari sini sama sekali.

“Aku mengerti. Sementara itu, ambil ini”

Aku membuka Different Dimension Warehouse, mengeluarkan sebuah pedang cadangan, dan memberikannya kepadanya.

Aku memiliki Eleanor dan Hikari jadi aku tidak membutuhkannya, tapi aku membawa cadangan untuk wanitaku.

Aku hanya memberi Selene itu.

Selene mengambilnya. Sambil membuat wajah yang rumit.

Aku mengeluarkan Warp Feather dan me-warp.

Aku me-warp di atas pohon setinggi beberapa meter di depan.

Jarak yang cukup bagiku untuk bisa mengamati Selene.

Dan yang kulihat ada sosok Selene yang mengeluarkan suara sampai di tempatku berada.

“Dia sepertinya menyesalinya. Jika dia hanya menjadi jujur”

“Bukan itu masalahnya”

“Mu? Hou...... ekspresinya berubah menjadi tegas. Apa yang dia putuskan?”

“Dia bilang...... "Aku akan mengalahkan satu kali ini, dan mendapatkan kualifikasi untuk bertanya kepada Shou".”

Aku mendengar gumaman Selene dengan pendengaran 777x.

“Betapa menggemaskan. Ini berarti bahwa dia ingin mencapai sesuatu untuk meminta sesuatu darimu huh”

“Seperti itulah”

“Kau menyeringai lagi”

“Tidak ada orang di sekitar sini jadi tidak apa-apa kan?”

“Aku di sini”

“Tidak apa-apa denganmu”

“Kuku, begitu, itu baik-baik saja huh”

Bisik Eleanor.

Selene mulai bergerak.

Dia mencengkeram pedang cadangan yang kuberikan padanya dan terus berjalan.

“Karena dia mengatakan "kali ini", dia ingin mengalahkan monster singa itu huh”

“Haruskah itu? Kalau saat ini dia, dia bisa, yah, kalahkan yang lemah. Meskipun aku tidak tahu apa yang akan terjadi kalau dia bertemu yang kuat lagi”

“Begitu ya”

“Apa yang kau rencanakan?”

“......mari kita kurangi mereka”

“Kurangi mereka?”

“Aku harus pergi ke depan dan menghapus yang lebih kuat dari Selene. Aku akan meninggalkan monster yang bisa dia kalahkan”

“Bukankah lebih baik melemahkannya dan melepaskannya padanya?”

“Kalau aku melakukan itu, maka dia tidak akan yakin. Aku akan mengirim monster terbengkalai, lemah didepannya”

“Sungguh, kau ini overprotektif atau tidak sih”

Kata Eleanor.

Aku tidak tahu apakah aku overprotektif, tapi aku hanya membiarkan wanitaku melakukan apa yang ingin dia lakukan.

Karena aku tahu bahwa pada saat mereka mencapai sesuatu, mereka akan terlihat menakjubkan.

Aku pergi ke depan dengan Eleanor.

Aku melenyapkan sekitar sepertiga dari monster singa itu.
Kujibiki Tokushou Bab 176

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: