18 February 2018

Kujibiki Tokushou Bab 182

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 182 – Siege Hammer Eleanor

Kekuatan destruktif Selene semakin meningkat setelah dia bisa bergerak seperti Kakeru, tapi di sisi lain, tentara yang dipimpinnya tidak dapat mengikuti dia.

Beberapa terluka, beberapa roboh. Tentara yang bisa bertarung dengan baik di dalam 200 berada di bawah separuh.

“Putri, tentara kelelahan. Kita harus mundur sementara”

Seorang tentara muda, seorang pria yang merupakan komandan menyarankan kepada Selene.

Selene menjawab tanpa penundaan.

“Aku mengerti! Apa yang harus kulakukan?”

“Eh?”

“Aku tidak tahu cara mundur. Apa yang harus kulakukan?”

Selene menahan diri untuk menyerang dan mengalahkan tentara yang berhadapan muka dan maju.

Tentara yang menyarankan terkejut. Dia adalah satu dari sedikit tentara di dalam 200 orang yang mengenal Selene dari masa lalu.

Dia tidak berpikir bahwa sarannya akan disetujui, atau membayangkan bahwa dia akan dimintai saran.

“Apa? Haruskah aku terus maju seperti ini?”

“Eh? Tidak! Gong untuk menarik mundur. Sisi mereka memiliki lebih banyak korban jiwa, jadi mereka pasti mundur jika kita mundur”

“Lalu, aku akan menyerahkannya kepadamu”

“Ha!”

Tentara tersebut menyampaikan perintah Selene.

Gong untuk menarik mundur itu dipukul keras dan kedua pasukan mundur.



Pada malam hari, di kamp di pinggiran Hanya, di dalam Magic Cottage yang dijaga oleh tentara.

Aku menghadapi Selene.

“B-Bagaimana?”

“Untuk pertempuran pertamamuーーtidak, kau cukup baik”

“Benarkah?!”

“Tentara mereka lebih terampil, tapi mereka memiliki lebih banyak korban. Terobosan utamamu membuat kemungkinan”

“Be-Begitu”

“Waktu untuk mundur terlalu besar. Kecepatan memutuskan untuk mundur dari saat udara pertempuran mulai bergoyang sangat brilian. Keputusan untuk segera menarik diri di bawah keuntungan itu tidak ada banyak dalam ingatanku”

“ーーdia bilang begitu”

Evaluasi Eleanor cukup tinggi, jadi aku langsung menceritakannya kepada Selene.

“Itu karena aku tidak tahu”

“Un?”

“Seseorang mengatakan padaku bahwa lebih baik mengundurkan diri karena tentara kelelahan, tapi aku tidak tahu apakah mereka lelah atau tidak. Aku tidak tahu, jadi aku hanya mengikuti nasehatnya. Sama seperti Shou bilang”

“Begitu ya”

“Gadis ini, dia benar-benar ekstrem. Menarik”

Aku bisa merasakan Eleanor sangat menikmatinya.

Aku setuju. Dia menarik, Selene.

“Seseorang benar-benar berubah ketika mereka mau huh”

“Eh? A-apa?”

“Bukan apa-apa”

Kalau begitu, apa yang harus kulakukan mulai sekarang.

Di dalam Magic Cottage, di meja pasir diletakkan di ruang tamu.

Aku menempatkan kekuatan sihir ke atasnya, dan ini menunjukkan diorama di sekitar Hanya dan menunjukkan kekuatan militer kedua belah pihak pada saat bersamaan.

Musuh menurun pada tingkat tertentu dengan keuntungan hari ini, tapi jika ini berlanjut, akan memakan waktu untuk mengalahkan mereka.

“Kakeru~”

Melewati langit-langit, maid hantu Tanya dan Peggy turun.

Setelah Selene mundur, aku mengirim mereka untuk pengintaian.

“Bagaimana?”

“Sama seperti yang Kakeru katakan, mereka berencana untuk bertahan di Hanya”

“Sudah kuduga huh”

“Apa yang akan kau lakukan? Kalau berubah menjadi pertempuran jangka panjang, bala bantuan akan datang dan pihak kita akan diserang di kedua sisi. Jika kita menerima serangan penjepit di daerah sempit ini, maka akan menghancurkan”

“Kita harus mengakhirinya sebelum itu terjadi”

“Apa kau akan pergi ke garis depan?”

“Aku tak begitu”

Ini adalah pertarungan untuk membuat Selene mendapatkan kepercayaan diri. Tidak akan ada artinya jika aku memasuki pertempuran.

Apalagi, aku hanya berpikir sekarang bahwa aku ingin melihat lebih dari itu.

Aku ingin melihat lebih banyak Selene bertarung secara naluriah seperti yang kulakukan.

“Apa yang akan kau lakukan?”

“Selene”

“Un, apa?”

“Kau akan menyerang lagi besok oke”

“Un! Haruskah aku melakukannya seperti yang kulakukan hari ini?”

“Tidak”

Aku mengangkat ujung bibirku.

“Kau akan menyerang setelah aku meluncurkan satu serangan”



Keesokan harinya, bersama Selene dan tentara berbaris.

Setelah istirahat malam, pertolongan pertama, 90% di antaranya mampu bertarung lagi.

Tapi, musuh tidak akan keluar.

Setelah "Pertempuran Hanya", Hanya berubah menjadi benteng.

Itu berubah menjadi benteng sehingga sama seperti pangeran saat itu, seorang pahlawan akan memimpin rekan-rekannya untuk melakukan serangan balik dengan tempat ini sebagai titik awal.

Helen mengatakan bahwa itu semacam propaganda.

Tidak peduli apa yang terjadi dengan kerajaan, selama tempat ini baik-baik saja, orang-orang kerajaan yang percaya pada legenda akan terus memiliki harapan.

Untuk mempertahankan itu, itu berubah menjadi benteng.

Para tentara yang keluar kemarin bersembunyi di dalam benteng hari ini.

“Kuku, itu benar-benar terlihat seperti benteng yang kuat dari bagaimana kelihatannya”

“Yeah”

“Jadi? Apa yang akan kau lakukan?”

“Aku melemparmu”

“ーーfue?”

Apakah itu tak terduga? Eleanor mengangkat suara tercengang.

“Kau bilang beberapa hari yang lalu kan? Jangan sampai melemparmu. Tapi aku harus melemparmu dengan kekuatan penuh kalau aku benar-benar bersikeras”

“Y-Yeah”

“Aku akan melemparmu dengan kekuatan penuh”

Aku mengirim sinyal.

Aku membuat Selene dan para tentara membuka jalan.

Tidak ada lagi rintangan antara aku dan benteng belaka.

Aku memegang Eleanor dengan pegangan terbalik dan mengambil sikap melempar.

Aku menarik napas dalam-dalam...... dan menarik napas.

“Haaaaaaaaaa!!”

Aku melepaskan sebuah aura, menyelimuti Eleanor.

Penampilan Pedang Iblis berubah. Dari pedang besar lebih panjang dari tinggi badan seseorang ーー sepuluh kali lebih besar.

“H-Hei, kau, jangan bilangーー”

Dengan satu teriakan.

Aku melemparkan Eleanor yang menjadi sebesar truk.

The Giant Eleanor terbang sambil membuat gemuruh angin.

Dan ーー itu menembus benteng.

Terdengar suara ledakan dan tanah terguncang membuat tentara hampir tidak mampu berdiri.

Setelah semuanya tenang, sebuah lubang terbuka di benteng.

Sebuah lubang raksasa, seolah-olah terkena rudal.

“O-Oh Tuhan......”

“Sungguh monster ......”

“M-Mengagumkan!”

Para tentara tercengang. Mereka menatapku dan lubang dengan rahang mereka terjatuh.

Dan di dalam diri mereka, hanya satu yang tidak terkejut dan langsung bergerak.

Selene Mi Aegina.

Hanya saja dia tidak berhenti, dan seperti yang telah kami rencanakan, dia segera menyerang setelah aku menyelesaikan satu seranganku.

Sungguh gadis yang menarik.
Kujibiki Tokushou Bab 182

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: