18 February 2018

Kujibiki Tokushou Bab 183

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 183 – Pertempuran di Hanya, Babak Kedua

Setelah beberapa serangan, Hanya terjatuh.

Hanya telah kehilangan fungsinya sebagai benteng dengan satu serangan dari Eleanor dan mengubah pertempuran menjadi huru-hara.

Masih ada perbedaan antara jumlah tentara, tapi serangan penyerbuan Selene benar-benar mengatasinya.

Sisi mereka benar-benar kehilangan kemauan untuk berperang setelah tentara melonjak di lubang Hanya yang terbuka dan jatuh ke dalam keruntuhan total.

Selain beberapa tentara yang telah menyerah, yang lain telah mundur dari Hanya.

Selene juga berusaha menyerangnya juga.

Menyerang, menyerang, dan menyerang.

Seolah-olah itu satu-satunya yang bisa dia lakukan, Selene berusaha dengan setia melaksanakan tindakan itu.

“Jangan mengejarnya, Selene!”

Aku berteriak dan menghentikannya.

Suaraku mengalikan 777x melewati medan perang dengan jelas dan sampai di telinganya.

Selene berhenti untuk diam.

Aku pergi dari tandu dan berdiri di depannya.

Aku melepaskan aura yang kupakai dan kembali ke sosokku dari sosok Raja Aegina.

“Kerja bagus. ini sudah cukup”

“Aku tidak perlu mengejarnya?”

“Beberapa harus dilepas sebagai utusan. Sehingga mereka akan tahu persis apa yang terjadi, bahwa pasukan ini dipimpin oleh Raja Aegina”

“Un, aku mengerti”

Selene mengangguk patuh. Justru sebaliknya dari beberapa waktu yang lalu.

Dia menyarungkan pedangnya dan mendesah.

Apakah dari kelelahan fisik atau ketegangannya melega, Selene terhuyung.

Aku menangkapnya dalam pelukan saat dia akan jatuh.

“Terima kasihーーah!”

Selene membuatku panik.

Dia menjauhkan diri dari pelukanku sekali, tapi dia terhuyung dan jatuh ke pelukanku pada akhirnya.

“Ada apa?”

“Karena, Shou, uhm......orang itu......”

“Un?”

Orang itu? Siapa?

......ahh, Helen ya.

Selene memanggilku Shou.

Itu karena aku menyamarkan diri menggunakan auraku saat pertama kali muncul di depannya.

Pada saat itu, aku membawa Helen ke sisiku dan mengayunkan Pedang Iblis.

Kulihat, Selene terpesona oleh itu ya.

Aku memeluknya lebih erat.

“Kerja bagus”

“......un”

Pipi Selene tersipu malu dan menunduk malu-malu.

Dan, dia meletakkan dahi di dadaku.

"Betapa imutnya, mungkin aku harus menghadiahi dia lagi" ーーtapi saat aku memikirkan itu.

Tubuh Selene menyerah.

Dia roboh seperti boneka yang tali senarnya dipotong.


Aku menangkapnya dalam pelukan dan mengintip ke wajahnya.

Matanya tertutup dan tertidur pulas.

“Kau lelah ya......kerja bagus”

Sepertinya hadiah untuk nanti saja.

Aku membawanya dan mengeluarkan Magic Cottage.

Aku membiarkan dia beristirahat di dalam.

Ketika aku keluar, satu tentara sedang menunggu.

Ini adalah tentara laki-laki, tapi dia sudah familiar.

Aku melepas aura yang kuterapkan.

Tentara laki-laki itu menjadi seorang wanita.

Pasukan budak, pemimpin peleton kedua, Neora Comenena.

Aku menggunakan auraku untuk mengubah penampilannya dan membuatnya bercampur dengan sisi Selene.

“Kerja bagus. Kau hebat”

“Apakah itu baik-baik saja?”

“Aku menonton bahkan dari tempat yang jauh. Kerja bagus saat mengumpulkan tentara di depan Selene sama seperti aku memintamu”

“Ya......”

Neora agak menunduk tapi dia terlihat bahagia.

Agar Selene mendapatkan kepercayaan diri, ada kebutuhan untuk membuat dinding setebal mungkin baginya untuk melakukan terobosan.

Selain itu, dinding yang tidak dilemahkan.

Sangat mudah bagiku atau Nana, dan wanita berkemampuan lainnya untuk membuat tentara yang lemah berbaris di depan Selene. Ini adalah sepotong kue untuk menahan saat lawan hanya tingkat prajurit.

Namun, jika memang seperti itu, maka tidak akan ada artinya. Penting untuk membariskan tentara musuh yang tidak terluka di depannya sebanyak mungkin.

Jadi, ada giliran Neora.

Dia memiliki keterampilan misterius.

Dia bisa menggunakan keterampilan yang akan membuat kekuatan lawannya melawan mereka dan membimbingnya ke arah yang dia inginkan.

Bahkan aku kehilangan keseimbangan saat pertama kali melihatnya.

Aku menggunakan itu

Aku menyamarkan Neora dan menyuruhnya pergi ke sisi Selene.

Dan dengan menggunakan skill itu, dia membimbing tentara menuju Selene tanpa cedera.

Dia mengirim tentara demi tentara tanpa henti ke arahnya.

Dia terus membimbing tentara musuh sehingga Selene perlu melawan mereka tanpa henti.

Dan Selene menebas semua tentara musuh itu.

Dia menerobos dinding tebal tentara musuh yang lebih tebal dari biasanya hanya dengan menggunakan keahliannya sendiri.

Aku sama sekali tidak meminjaminya. Itu membuatku bahagia.

Kebahagiaan itu benar-benar berubah menjadi kegembiraan.

Aku memberi perintah kepada tentara terdekat.

Ini bukan salah satu tentara budak atau salah satu wanitaku. Aku memerintahkan tentara biasa itu untuk menghubungi Delfina, untuk menyuruhnya untuk menduduki Hanya.

Dan, aku berpaling kepada Neora.

“Neora, apa kau lelah?”

“Tidak sama sekali. Saya baik-baik saja”

“Begitu ya. Lalu, aku punya pekerjaan lain untukmu”

“Ya! Silakan tanya saya apa saja”

Neora menjawab dengan hormat tentara seperti tentara budak lainnya.

“Bukan itu. Temani aku”

“Kakeru-sama......ah......!”

Neora menyadari artinya dan tersipu.

“Gadis baik”

Aku melingkarkan lenganku di punggung Neora dan berlutut dan membawanya ke ruangan lain di dalam Magic Cottage.

Aku bercinta dengannya di ranjang karena melakukan pekerjaan terbaik.



Di malam hari, di pinggiran Hanya.

Aku menarik Eleanor yang ditikam ke tanah.

Aku satu kilometer jauhnya dari Hanya. Setelah itu serangan melempar menembus benteng, dia terus terbang sejauh satu kilometer lagi.

“Kau terlambat. Apa yang kau lakukan meninggalkanku di sini”

“Aku bercinta dengan Neora”

“Aku tidak tahu apakah kau overprotektif atau pendidik spartan”

“Siapa tahu. Tapi, hanya ada satu hal yang bisa kukatakan”

“Apa?”

“Selene telah menjadi wanita yang lebih baik”

“Aku akan membuat prediksi juga”

“Un?”

“Setelah kau dan wanitamu pergi, dunia ini akan berada di neraka. Pembalasan selalu datang setelah era keemasan”

Ini seperti itu ya.

“Nah, itu tidak masalah. Hanya apa yang ada di depanku sekarang”

“Begitu ya, apa yang ada di depanmu huh”

Aku melihat jauh ke depan.

Di cakrawala dalam kegelapan malam. Aku bisa melihat asap pasir samar memutar.

“Seperti yang sudah kuduga. Mereka meluncurkan serangan malam huh”

“Tentu saja. Kalau kau melihat jumlah kami, normal bagi mereka untuk melakukan serangan balasan saat kami membangun kembali kekuatan kami”

“Berapa jumlahnya?”

“Kurang lebih, sekitar 3000. Ahh, aku juga akan menambahkan ini. Aku merasa bahwa serangan malam ini juga termasuk serangan pengejaran tambahan”

“Begitu ya”

Aku mengangkat Eleanor.

Sangat menarik. 3000 musuh yang dipersiapkan dengan baik.

Normal saja untuk segera mengambil kembali apa yang diambil darimu.

Tapi sayang sekali, kau tidak akan bisa melewati sini.

“Umu. Aku mengerti sekarang. Kau ini overprotektif”

“......”

“Lagi pula, kau akan melawan tentara yang terdiri dari 3000 tentara hanya untuk keamanan dua wanita”

Aku menjentikkan Eleanor yang mengatakan itu dengan senang hati dengan satu jari.

Ini persis seperti yang dia katakan, tapi masih menyebalkan mendengar itu darinya.

“Kau tidak mau?”

“Tidak sama sekali? Aku tidak memiliki keluhan selama kau menggunakanku dengan kekuatan penuhmu”

“Dasar wanita murahan, kau ini”

“Kukuku, itu benar. Aku hanyalah wanita murahan hanya untukmu”

Eleanor tertawa terbahak-bahak lagi.

Gadis ini, dia juga wanita baik. Aku tidak akan memberitahunya.

Aku mencengkeram gagangnya erat-erat dan menarik napas dalam-dalam.

Aku menajamkan mataku dan menatap musuh di hadapanku.

“Mari kita pergi”

“Umu”

Pertempuran Hanya, babak kedua.

Pertarungan yang membuat Eleanor puas berakhir di malam hari tanpa ada yang tahu.

Bahkan Selene dan Neora pun tidak.

Mereka bisa mengistirahatkan tubuh mereka dengan damai, untuk mempersiapkan pertarungan selanjutnya.
Kujibiki Tokushou Bab 183

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment