13 February 2018

Super Soldier King 67

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

OMONG BESAR

Wang Ping merasa lega sementara Ouyang Cheng benar-benar sedih, mengutuk delapan belas generasi leluhur Ye Qian, dan berharap bisa menelannya secara keseluruhan. Orang itu tidak memiliki kesetiaan. Mereka jelas-jelas membuat kesepakatan, tapi dia masih menyerahkan berkas-berkas itu ke komite disipliner. Dia telah merencanakan untuk menunggu berkas-berkas itu kembali sebelum mengirim orang-orangnya untuk berurusan dengan Ye Qian. Sekarang dia lebih parah. Dia tidak tahu bagaimana dia akan menangani komite disipliner. Mereka orang jahat dan serakah. Ketika berada di puncak kekuasaannya, mereka seperti anjing dan menjilatnya sepanjang waktu. Kini setelah sedikit nasib buruk, mereka memutuskan hubungan dengan dia dan memperlakukannya seperti orang asing, bahkan membuat ucapan tebak saat dia berada pada titik yang rendah.

Ouyang Cheng memandang orang-orang barbar dari komite disipliner di depannya dan berpikir dalam hati, tunggulah saat ayah ini keluar, aku tidak akan membiarkanmu pergi dengan mudah. Ada juga Ye Qian yang menyebabkan semua ini. Jika dia tidak menghancurkan tulang belulangnya dan menyebarkan abunya, akan sulit baginya untuk menyingkirkan kebencian yang dia rasakan saat ini. Beruntung, dia belum pernah menganggur beberapa tahun terakhir ini. Ouyang Cheng telah membuat beberapa panggilan sebelum menuju komite disiplin dan menjelaskan situasinya dengan sederhana. Jika bagus, maka baguslah bersama. Jika buruk, maka buruklah bersama. Ouyang Cheng mengerti dengan sempurna bahwa fondasi yang telah dibangunnya selama bertahun-tahun sekarang akhirnya sampai ke sebuah ujung kepala, dan sekarang saatnya untuk mendapatkan keuntungan.

Tentu saja Ye Qian tidak tahu tentang semua ini, tapi dia juga tidak menyangka bahwa dia bisa mengalahkan Ouyang Cheng dengan satu pukulan. Ouyang Cheng telah bercampur dengan politik untuk waktu yang lama, tentu saja dia akan memiliki beberapa teman. Seseorang yang dengan cepat bangkit dari jajaran Shanghai dan menjadi sekretaris deputi panitia kota tentu akan memiliki sejumlah pendukung. Namun, Ye Qian tidak terlalu khawatir dengan Ouyang Cheng yang melakukan kepindahannya untuk membalas dendam. Paling tidak, dia harus menunggu sampai dia keluar dari pemeriksaan komisi disiplin sebelum melakukan hal lain.

Sore hari, Li Hao menerima telepon dari sekretaris kotamadya untuk membebaskan Ye Qian. Dari nada suaranya terdengar seperti dia menerima semacam keluhan. Meskipun dia tidak mengerti apa yang sebenarnya terjadi, dia menduga sekretarisnya pasti telah menerima perintah dari seseorang yang memiliki otoritas lebih tinggi. Nada suaranya sangat kasar, jadi rupanya sekretaris kotamadya sedang dalam suasana hati seperti ini. Selain itu, sekretaris kotamadya tidak harus membuat panggilan pribadi mengenai masalah khusus ini, sebuah perintah yang diturunkan melalui telepon sudah cukup. Jadi alasan di balik semua ini pasti karena seseorang dengan otoritas yang lebih tinggi memerintahkannya untuk menelepon.

Setelah beberapa saat Li Hao menerima telepon dari Wang Ping yang menyuruhnya pergi menemuinya. Li Hao tidak berani berlabuh sejak hari-hari ini sangat penting. Setelah mengucapkan beberapa patah kata pada Ye Qian dan mengatur prosedur pembebasannya, dia buru-buru pergi. Ye Qian tidak terburu-buru pergi, dia berkeliaran di sekitar kantor polisi dan mulai menggertak dan membicarakan hal-hal yang tidak memiliki kebenaran. Ye Qian adalah ahli di antara para ahli dalam omong besar. Ketika Wolf Fang melakukan misi mereka, mereka akan bersembunyi di pegunungan selama berbulan-bulan, dan mereka tidak memiliki komputer atau TV, jika mereka tidak banyak bicara apa lagi yang bisa mereka lakukan?

Ada kalanya Ye Qian merasa bahwa petugas polisi ini tidak membenci; Sebenarnya, ada sesuatu yang menawan tentang mereka. Seperti sekarang, mereka mendengarkan cerita sombongnya dengan penuh perhatian dan ohh dan ah, Ye Qian tidak memiliki hati untuk berhenti.

"Apakah kalian tahu **? SayaAku menganggap dia salah satu saudaraku, kita benar-benar dekat. Aku ingat bahwa saat itu di Afghanistan kita akan mendapatkan beberapa gadis. Jangan berpikir bahwa gadis-gadis itu sama menakutkannya seperti yang terlihat di luar. Sekarang, jangan berpikir orang ini sangat mengerikan, dia sangat naif dan dia bahkan malu melihat gadis-gadis itu seolah dia adalah remaja pemalu.

"Sungguh? Kau sudah bertemu **?" Petugas polisi tersebut mulai curiga.

"Kenapa aku berbohong? Aku bahkan memotretnya, kalau kau tidak percaya aku bisa memperlihatkannya." Kata Ye Qian sambil menarik dompetnya dari saku dadanya. Dia mengeluarkan sebuah foto dan memberikannya.

Petugas polisi melihat foto itu, bagaimana fotonya? Bahkan Ye Qian tidak bisa dilihat di foto itu. Itu hanya gambar Pentagon sebelum ambruk. Ye Qian melanjutkan, "Saat itu, ** bilang bahwa jika dia memiliki kesempatan, dia akan meledakkannya. Ternyata pria itu benar-benar datang."

"Bro, apa kau cuma omong besar, kenapa kalian berdua tidak ada di foto?" Petugas polisi ternyata tidak mempercayainya.

Ye Qian menatap mereka dengan mata yang menghina dan berkata, "Kao, tidak bisakah kalian berpikir tipe orang seperti apa? Bisakah dia menunjukkan wajahnya sendiri? Dialah yang mengambil foto ini. Kami bersama saat itu. Orang ini tidak akan pernah berfoto denganku karena dia khawatir CIA akan mengejarku jika mereka melihatnya. Ay, dia orang yang hebat."

Polisi tidak ingin mempercayai pernyataan berlebihan Ye Qian lagi. Bukan omong kosong kalau bilang dia seperti saudara dengan **. Tapi, meski mereka tidak yakin apakah Ye Qian hanya melebih-lebihkan, walau dia tidak dekat seperti saudara, mereka yakin setidaknya dia pernah bertemu dengannya. Pada saat Wolf Fang diundang oleh CIA untuk bergabung dalam operasi penangkapan **. Meski akhirnya berhasil lolos, Ye Qian tidak menyesal. Dia tidak peduli dengan anti-terorisme, yang dia kejar hanyalah uangnya. Walau mereka tidak berhasil, CIA tetap harus membayar.

Sementara Ye Qian beromong besar dengan polisi, seorang wanita cantik muncul di ambang pintu. Rok pendek dan stiletto hitam. Mata petugas melebar. Mereka takut kehilangan momen terpenting dalam hidup mereka. Mereka berdoa kepada langit bahwa selama mereka tidak buta pada saat ini mereka dapat mengalami kesulitan.

Sedangkan untuk Ye Qian, setelah beberapa saat tercengang, dia tertawa dan berkata, "Jangan macam-macam, istri masa depanku."

Petugas memberi jempol Ye Qian saat mereka mendengar ini. Mereka tidak bisa berhenti cemburu dan mengagumi. Ketika Qin Yue mendengar ini, dia memelototi Ye Qian dengan kebencian dan berjalan mendekat, "Aku memiliki waktu yang sulit untuk mencarimu. Kau tidak berada di kantor polisi sub-biro, bagaimana kau bisa datang ke sini mau tak mau?"

"Bagaimana mungkin aku mengetahuinya? Mereka membawaku ke sini, bagaimana aku bisa menolaknya?" balas Ye Qian, mempertahankan kepolosannya..

Qin Yue tahu perilaku orang ini dan tidak ingin membantahnya lebih jauh. Lalu dia berkata, "Jadi apa yang terjadi? Apakah kau berencana tinggal di sini selamanya atau apa?"
Super Soldier King 67

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment