15 February 2018

Super Soldier King 68

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

APA BOLEH BUAT

"Jangan lupa bahwa kita memiliki sebuah pesta untuk dihadiri malam ini, kau tidak bermaksud membiarkanku pergi sendiri, kan?" Kata Qin Yue setelah terdiam beberapa saat.

"Tidak, tentu saja tidak. Aku baru saja akan memanggilmu untuk datang menjemputku, mana kutahu kau tiba-tiba muncul di sini. Kita benar-benar sinkron." Balas Ye Qian dengan wajah polos.

Setelah mengatakan ini, dia berpaling ke petugas dan melambai, "Sampai jumpa semuanya. Saat aku sempat mampir, aku masih punya banyak cerita lagi."

"Qie! Kau itu cuma omong besar, kami tidak akan mempercayaimu lagi." Petugas itu menjawab dengan nada tersinggung.

Ye Qian terkekeh dan berpaling ke Qin Yue, secara alami meletakkan tangannya di bahunya. Dia mendekati telinga Qin Yue dan berbisik, "Ayo pulang." Keintiman membuat para penonton sangat iri. Ye Qian adalah seorang pria, dan mereka juga pria, kenapa ada perbedaan di antara mereka? Orang itu mendapatkan dewi, dan mereka hanya bisa melihat Ran Asakawa dan Ai Iijima setiap hari.

Qin Yue melotot pada Ye Qian dan berkata, "Lepaskan, atau kau tidak bisa menyalahkanku atas apa yang akan kulakukan selanjutnya."

"Hehe, bukankah kau pacarku, bukankah sangat normal kalau pria menarik wanita mereka." Ye Qian tertawa. Qin Yue berjuang sedikit tapi tidak cocok dengan Ye Qian, jadi dia hanya bisa menerimanya, merasa marah, sekali lagi dia dimanfaatkan oleh bajingan ini. Tapi kemudian dengan santai dia memasukkan tangannya ke lubang tangan Ye Qian dan dengan keras terjepit dan memutarnya. "Ah..." seru Ye Qian karena rasa sakitnya. Dia menatap Qin Yue dengan sedih dan berkata, "Tidak bisakah kau mencoba tempat yang berbeda di lain waktu? Bagaimana kau bisa terus mencubit tempat yang sama setiap hari?"

Qin Yue melotot ke arahnya, tidak merasa ingin berdebat lagi. Qin Yue masih mengendarai Lamborghini Bat. Ketika petugas melihatnya, mereka tercengang, keberuntungan sejenis ini dengan wanita itu terlalu bagus. Bukan hanya dia seorang dewi tapi dia juga sangat kaya.

"Ke mana kita tuju?" Tanya Ye Qian saat mereka berada di mobil.

"Hotel!" balas Qin Yue datar.

"Ah?" Ye Qian menjadi pucat karena ketakutan, meskipun dia menyukai Qin Yue, keadaan berjalan terlalu cepat. Ye Qian mengubur wajahnya di perutnya seperti uke, berkata lemah, "Kau... apa yang kau rencanakan padaku? Aku bukan orang bodoh. Kita belum saling kenal sangat lama, tidak bisakah kita saling mengenal dulu?"

Ketika dia melihat Ye Qian bertingkah seperti seorang uke, Qin Yue tidak tahan untuk tidak tertawa. Dia menatap Ye Qian dengan lembut dan berkata, "Kau harap. Kau belum mandi dalam beberapa hari, kau lumayan bau."

Ye Qian menarik bajunya ke hidungnya dan mengendus, "Ini bau priaku. Ini bau pria, apa kau tidak tahu?"

"Bau pria? Aku sungguh tak bisa menganggap itu bau pria." Balas Qin Yue "Sebelum kita pergi ke hotel, aku akan mengantarmu ke tempat lain dulu."

"Kemana?" Tanya Ye Qian dengan penuh rasa ingin tahu.

Qin Yue menatap Ye Qian dan berkata, "Apa kau benar-benar berencana pergi ke pesta berpakaian seperti itu? Jangan mengira aku akan membiarkanmu. Pertama kita akan membawakanmu beberapa pakaian, lalu kita pergi ke hotel dan mandi."

Ye Qian melihat pakaiannya, sepertinya tidak cocok untuk dansa formal. "Aku miskin, bagaimana aku bisa punya uang untuk membeli pakaian?" kata Ye Qian

"Yah, karena kau setuju untuk menjadi pengawalku, aku akan membayarmu sekarang juga, dan mengeluarkannya dari upahmu nanti." Jawabnya "Bagaimana mungkin seorang pria tidak memiliki jas yang bagus. Ketika orang melihatku, mereka mungkin mengira aku menganiaya stafku."

"Tidakkah orang lain mengira aku adalah gigolo wajah putih kecil?" kata Ye Qian

"Kau? Kau terlihat seperti gumpalan batu bara, bagaimana mungkin orang mengira kau adalah seorang gigolo kulit putih?" Tanya Qin Yue sambil memotong.

Ye Qian sedikit kesal. Kulitnya agak gelap, tapi terlihat gagah, seperti perunggu. Bagaimana dia bisa dibandingkan dengan batu bara? Ini adalah serangan. Bibir Ye Qian sedikit bergetar, lalu dia menurunkan sandaran kursi dan berbaring/membungkuk, menutup matanya, tidak memerhatikan wanita ini lagi.

Qin Yue menatap Ye Qian dan tidak mengatakan apa-apa lagi, tapi dia berpikir untuk dirinya sendiri bahwa dia sudah berlebihan dan menyakiti harga dirinya? Bagaimanapun dia masih pria, dan peduli dengan harga dirinya. Beraninya dia menyebut dirinya gigolonya, kan? Bagaimana mungkin Qin Yue tahu bahwa saat ini Ye Qian, pria vulgar ini, berbaring di kursi dengan nyaman sambil berpikiran vulgar. Dia melihat kulit putih Qin Yue yang terpapar di antara lengan bokongnya dan rok pendeknya. Dia berpikir bahwa tidak akan terlalu buruk untuk berhubungan seks dengan Qin Yue.

Setelah beberapa saat, mobil diparkir di mal mewah. Qin Yue berpaling kepada Ye Qian yang telah tertidur selama perjalanan, dan menatap sedikit linglung. Kini setelah dia bisa melihat dari dekat dan hati-hati, si brengsek ini sangat tampan, terutama karena bekas luka di wajahnya benar-benar memberinya penampilan yang sangat gagah. Siapa yang tahu mimpi macam apa yang dimiliki pria ini saat ini, bibirnya melengkung ke atas saat dia tidur, penampilannya tampak seolah sedang tersenyum namun tidak tersenyum. Qin Yue menatap Ye Qian dan perasaan aneh merayap di kepalanya, dia tidak bisa menahan diri untuk membungkuk.

Pada saat ini Qin Yue tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri, saat bibirnya hendak menyentuh bibir Ye Qian, dia tiba-tiba menyadari bahwa matanya bersinar. Qin Yue menatap dengan bodoh dan segera menyadari bahwa orang ini sudah bangun selama ini dan hanya pura-pura tidur.

Karena Qin Yue membutuhkan begitu lama dan masih belum menciumnya, Ye Qian benar-benar membuka matanya dan tersenyum, berkata dengan tidak sopan, "Yue Yue, sepertinya kau tidak bisa mengendalikan dirimu sendiri?"

Qin Yue memelototinya dengan benci, dan mencubit pinggangnya dengan keras. Lalu dia buru-buru keluar dari mobil dan bergegas ke lift. "Apa yang salah denganku? Kenapa aku melakukan itu?" Qin Yue berpikir dalam malu, "Dia berani menipuku! Hmph!"

Ye Qian terkekeh dan menyusul dengan cepat. Saat melihat wajah keras Qin Yue, dia sedikit takut dan menelan kata-kata menggoda yang akan dia katakan. Pada saat ini, sebaiknya tidak memancing wanita ini terlalu banyak. Ketika dia memikirkan bagaimana dia melihat dari dekat wajah putih Qin Yue dan bulu mata yang panjang dan matanya yang berkilau, dia tidak dapat menahan gelombang yang masuk melalui otaknya.

Karena situasi canggung yang baru saja terjadi, Qin Yue tidak merasa ingin berbicara dengan Ye Qian. Wajahnya beralih ke ekspresi dinginnya yang biasa, tapi hatinya tidak tahan memikirkan kejadian itu.
Super Soldier King 68

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment