07 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 189

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 189 – Membersihkan Geladak

Melina vi Therios.

Kepala Keluarga Therios saat ini yang terlibat dalam pendirian Kerajaan Aegina.

Keluarga Therios memiliki sejarah sekali mengalami krisis penghentian dari Keluarga mereka, dan bertahan hidup melalui adopsi dari keluarga kerajaan.

Karena itu, Melina percaya bahwa dia adalah bagian dari keluarga kerajaan, memiliki garis keturunan dari Keluarga Aegina.

Memiliki darah keluarga kerajaan, meskipun memiliki gelar Duke membuat Therios menjadi eksistensi utama dalam Kerajaan Aegina, memiliki nafsu kuat yang abnormal untuk otoritas, dia tidak dapat puas dengan statusnya saat ini.

Tempat-tempat yang orang yang tidak puas dengan gelar Duke dapat bertujuan terbatas.

Ambisi Melina secara alami berubah menjadi pertemuan puncak Aegina.

Makhluk yang disebut ambisi itu benar-benar dilepaskan dari kandangnya setelah Raja runtuh dan Putra Mahkota jatuh.

Melina menggambar Annis dan Gate, membawa sistem kuno, Three Lords Regency kepada mereka, dan berusaha merebut kekuasaan.

Setelah merebut kekuasaan itu, dia sudah berencana untuk melenyapkan dua Duke lainnya, yaitu Annis dan Gate.

Dengan persiapan matang, kudeta itu seharusnya berhasil.

Jika saja Pengguna Pedang Iblis tidak ada.



「 Sialan kau! Annis dan Gate! Sialan kau, membodohiku! 」

Di Ibukota Kerajaan, Rethim.

Di kamar terbaik Istana Musim Dingin, istana raja, pusat kekuasaan, Melina melemparkan dua surat yang telah selesai dia baca ke tanah.

Tidak dapat puas dengan itu, dia menginjak surat-surat itu berkali-kali.

Wajahnya memerah, tubuh gemuknya yang dibuat oleh kekuatan dan uang sudah kehabisan nafas hanya dengan melakukan itu, dengan tetesan keringat yang menetes turun darinya.

*Gacha*

Pintu terbuka, seorang pria menuju Melina.

Seorang pria yang pernah membantu Selene, Abraham.

Saat ini, dia bekerja untuk Melina yang telah memasuki otoritas inti dari Kerajaan melalui cara yang sah yang disebut Three Lords Regency.

「 Apa yang terjadi, Tuan Duke? 」

「 Baca surat-surat itu! Mereka berdua...... membodohiku! 」

Abraham diam-diam mengambil surat-surat itu dan membacanya satu demi satu.

Meskipun ekspresinya menjadi serius di tengah membacanya, dia masih bisa menyelesaikannya dengan kepala dingin.

「 Duke Gate memulihkan diri karena penyakitnya, dan Duke Annis akan memindahkan kekuasaan keluarga mereka kepada putra tertuanya, huh 」

「 Sungguh hal yang tidak masuk akal dilakukan pada saat ini! Penyakit apanya? Apanya memindahkan kekuasaan! Betapa bertolak belakangnya kalian karena hanya mengernyit sedikit! 」

「 Maafkan saya karena mengatakan ini, tapi Yang Mulia ada di pihak mereka 」

「 Dia penipu! 」

「 Namun, orang-orang ーー」

「 Seorang penipu adalah penipu! 」

「 ......Yang Mulia Selene bersama mereka 」

「 Three Lords Regency memiliki legitimasi lebih dari seorang putri seorang! 」

「 …………Xiphos juga bersama mereka 」

「 Itu hanya sepotong besi yang berjamur! 」

「 …… 」

Abraham menutup mulutnya.

Dia mengerti bahwa tidak akan ada artinya apapun yang dia katakan pada Melina.

Tidak, mungkin lebih akurat untuk mengatakan bahwa dia kecewa dan menyerah padanya.

Dia menyerah pada pria di depannya yang secara tidak logis membantah semuanya seperti orang bodoh.

Namun, dia masih memiliki pikiran jernih untuk tidak menunjukkan itu di wajahnya. Tanpa menunjukkan kekecewaannya terhadap Melina, Abraham mengikuti apa yang dikatakannya.

「 Ini persis seperti yang dikatakan Tuan Duke. Dengan hanya seorang penipu, seorang putri, dan peninggalan kuno, legitimasi ada di tangan Tuan Duke. Jika demikian, maka hanya ada satu masalah 」

「 Apa!Apa masalahnya? 」

「 Pasukan musuh. Ini adalah masalah tunggal dan terbesar. Karena sekarang dalam bentuk perang, tidak ada yang akan berakhir jika mereka tidak dimusnahkan 」

「 Hanya itu?! Kumpulkan tentara, membuat penduduk sipil mendaftar juga 」

「 Sangat disayangkan, tapiーー」

Abraham memilih kata-katanya dengan hati-hati.

Abraham menggunakan kata-kata yang disukai Melina dan kata-kata yang bisa dia terima.

「 Orang itu bodoh. Mereka hanya percaya apa yang mereka lihat dengan mata mereka. Tidak peduli apakah itu penipu, hanya seorang putri, atau peninggalan kuno, kombinasi ini akan terlihat seperti hal yang nyata di mata orang bodoh. Saya percaya bahwa sangat sulit mengumpulkan tentara mulai sekarang 」

「 Terserah! Kumpulkan saja mereka, kumpulkan apapun yang kau bisa! 」

「 ……baik 」

Melina marah lebih dari apa yang Abraham harapkan, begitu banyak sehingga seseorang tidak dapat bertukar percakapan dengannya.

Abraham menjadi semakin kecewa.

Dia mencoba mencari sesuatu, sambil meratapi peruntungannya dalam memilih pembelaannya.

「 Itu benar, ada jalan! 」

「 Lord Duke? 」

「 Apakah Anda tahu Shinai? 」

「 Ya……itu adalah titik kunci di perbatasan, selama bertahun-tahun, itu telah bertahan melawan Comotoriaーーtunggu?! 」

「 Pinjam tentara dari Comotoria dengan syarat memberi mereka itu 」

「 Lord Duke, tolong pertimbangkan kembali! Jika Shinai diberikan kepada mereka, kota terbesar kedua Kerajaan kita, Tabol akan benar-benar tidak dijaga. Apalagiーー」

「 Jika ini terjadi, Kerajaan ini akan dicuri oleh penipu. Satu atau Tabol, harganya murah selama aku bisa melindungi Kerajaanku 」

「 Apa……! 」

Abraham kehilangan kata-katanya dengan itu.

Tabol bukanlah sesuatu yang bisa mereka berikan kepada musuh.

Tabol bukanlah kota yang sederhana.

Itu dibuat sebagai cadangan dalam kasus di mana ada keadaan darurat, sebagai tempat bagi keluarga kerajaan untuk melarikan diri. Jalan-jalan yang menuju dari Royal Capital Rethim dan Tabol terpelihara dengan baik, di atas itu, ada juga benteng-benteng di sepanjang jalan.

Tidak mungkin untuk merebut Tabol dari Rethim, itu dibuat sedemikian rupa.

Jika Shinai diberikan, maka Tabol juga akan datang. Jika Tabol diambil juga, maka itu sama dengan memberikan setengah dari Kerajaan ini.

Itu adalah sesuatu yang tidak boleh dilakukan oleh seorang Aegina.

Itu sebabnya dia dengan putus asa menolak dan mencoba untuk menolak.

Melina yang marah memanggil tentara, membuat mereka menangkap Abraham dan menahannya di dalam sel.

Satu kasus dengan Abraham hanyalah puncak gunung es.

Mengikuti kemajuan Pasukan Kerajaan, orang-orang yang memiliki pikiran yang baik di sekitar Melina menghilang satu demi satu.



Di Royal Capital Kerajaan Comotoria, Krades.

Aku telanjang, duduk di bangku di tengah kamar mandi utama yang elegan, sementara membiarkan Aura yang mengenakan seragam maid mencuci tubuhku.

Ada juga beberapa maid lainnya, namun, mereka tidak bergerak langsung untuk melayaniku, paling tidak, mereka akan membantu Aura mencuciku.

Aura sedang mencuci tubuhku dengan sungguh-sungguh.

「 Bagaimana? Kakeru 」

「 Rasanya cukup menyenangkan. Kau pandai mencuci ya 」

「 Aku biasanya meminta maid membersihkanku, tapi rasanya enak, jadi aku mempelajarinya sehingga aku bisa mencuci Kakeru 」

「 Aku mengerti. Terima kasih 」

Aku menoleh kepada Aura, memegang dagunya, dan menciumnya.

Meski memerah, Aura terus mencuciku.

Aku membiarkan dia melakukan apa yang diinginkannya, dan mulai berbicara tentang alasan mengapa aku datang ke sini.

「 Aku ingin menanyakan sesuatu tentangmu 」

「 Selain mendidik Selene? 」

「 Benar 」

「 Aku mengerti. Katakan saja padaku 」

「 Segera, seorang utusan dari Duke Therios akan datang ke Kerajaan ini 」

「 Bagaimana kau tahu ada di sini? 」

「 Dengan proses eliminasi. Semakin banyak Mercouri menggunakan mata uangnya, semakin menunjukkan keterlibatan diriku dengan mereka. Siracuza dan Calamba sudah dihubungi oleh dua lainnya, jadi mereka juga akan dihindari. Kalau begitu, ini adalah satu-satunya tempat di mana Therios dapat menghubungi 」

「 Aku mengerti 」

「 Sekitar 90%, orang itu akan meminta untuk meminjam tentara dengan menyerahkan wilayah. Kemungkinan lain adalah uang atau wanita 」

「 Bukankah itu……? 」

Aura dengan senang berkata sambil menggosok punggungku.

「 Itu karena Kakeru membuatnya sehingga hanya itu yang bisa dia lakukan 」

「 Itu sedikit salah. Helen yang melakukan itu. Aku hanya menebak dari situasi bahwa itu adalah hal yang paling mungkin yang akan terjadi dalam situasi saat ini 」

「 Aku mengerti 」

「 Menurut Helen, mereka mungkin meminjam tentara dengan Shinai sebagai syarat 」

「 ……jika itu benar, maka tawaran yang luar biasa itu akan terjadi 」

Tangan Aura berhenti sejenak dan berkata dengan nada serius.

Apakah itu benar-benar luar biasa? Memberi Shinai.

「 Kau ingin mengambilnya? Shinai 」

「 Perencanaan Kakeru untuk menambahkan Selene ke haremmu, kan? 」

「 Ya, itulah mengapa aku melakukan semua hal ini 」

「 Kalau begitu, meskipun Comotoria mendapatkannya, itu sama saja dengan Aegina yang memilikinya 」

「 Aku mengerti. Kalau begitu, aku akan bertanya lagi. Perpanjang negosiasi saja karena cocok. Aku ingin membiarkan Selene membunuh Therios 」

「 Aku mengerti. Serahkan padaku 」

Sambil menerima, Aura terus mencuciku.

Setelah beberapa saat, maid lain masuk, berlari dan berbisik kepada Aura.

Aku mendengarnya dengan pendengaran 777x-ku.

「 Seseorang yang menyebut dirinya utusan Duke Therios dari Aegina telah meminta audiensi 」

Aura mengangguk dan membuat maid kembali.

「 Ini seperti yang diharapkan Kakeru 」

「 Bisakah aku serahkan kepadamu? 」

「 Jika kau mau mendengarkan salah satu permintaanku 」

「 Apa? Katakan padaku 」

「 Para maid di sana, mereka adalah gadis yang sangat pekerja keras 」

Mendengar Aura menyebutkan mereka, aku melihat para maid di sekitar kita.

「 ......kalau kau menjaga mereka setelah aku 」

「 Kau menggunakanku sebagai hadiah? 」

「 Bagaimanapun, ini adalah hadiah terbesar yang bisa kuberikan kepada mereka. Memiliki Kakeru bertemu mereka dan merasa spesial 」

「 Aku mengerti 」

Setelah mendengar itu, mana mungkin aku menolak.

Setelah bercinta dengan Aura, aku membuat semua maid membiarkan aku mendengarkan hati mereka.

Aku mengabulkan semuanya untuk pertama kalinya yang mereka harapkan.



Sama seperti itu, Therios sepenuhnya dimakamkan mulai dari lingkungannya.

Akhir perang sudah dekat.
Kujibiki Tokushou Bab 189

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: