14 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 199

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 199 – Mengatasi Batas

Kami terus mendaki gunung di pimpin Tanya.

Tidak ada jalan setapak yang mudah, hanya jejak binatang, maju seperti labirin.

「 Oi, apakah Maraton’s Spring benar-benar ada di sini? 」

「 Apakah kau benar-benar tahu jalannya? 」

Pria dan wanita muda itu menunjukkan ketidakpuasan.

Mereka kesal dan melemparkannya pada Tanya.

「 B-Benar. Di sebelah sini 」

「 Sebaiknya begitu 」

Keduanya menerima kata-kata Tanya dengan enggan.

Tapi segera setelah itu, kami berjalan menuju jejak binatang yang jelas dari jalur gunung yang tepat, jadi mereka bahkan lebih jengkel.

『 Nah, itulah batas untuk manusia normal 』

「 Itu bukan hanya imajinasiku saja 」

『 Kau berani mengatakan itu meskipun kau sudah yakin 』

Eleanor tertawa kecil, lalu melanjutkan dengan nada serius.

『 Kita mendekat. Ada kekuatan lawanーーyang bisa kurasakan bahwa kita mendekati kekuatan yang suci 』

「 Cara menghapusmu yang mereka katakan itu benar? 」

『 Setidaknya, mereka menuju ke arah yang benar 』

"Yah, itu benar", pikirku.

Aku juga merasakan kekuatan yang dikatakan Eleanor.

Di depan, menuju arah Tanya memimpin kita, aku bisa merasakan kekuatan yang murni.

Kekuatan yang berlawanan dengan kekuatan Eleanor, aura gelap yang kugunakan.

Dan aku bisa merasakan bahwa secara bertahap semakin kuat, tidak, semakin tebal dan padat.

Aku segera fokus. Jika kekuatan seperti itu benar-benar ada, maka ーー

「 Oi, lihat itu! 」

「 Itu Opis-sama! Divine Messenger Opis-sama! 」

Sepasang dua suara yang muncul menimbulkan kegembiraan.

Melihat ke sana, aku melihat seekor ular raksasa.

Di sana, di dalam gunung yang dalam di mana jalan hampir tidak bisa diterangi oleh obor, terletak seekor ular yang seluruh tubuhnya putih, sambil melepaskan cahaya redup yang menerangi sekitarnya.

Kekuatan suci, aku bisa merasakan itu berasal dari itu.

「 H-Hei. Ambil "benda itu" keluar 」

「 Oh Divine Messenger Opis, mari kita ーー」

ーー!!

Tubuhku bergerak. Aku menendang tanah dan menyerang, meraih Tanya lalu melompat ke samping.

Aku merasakan angin terburu-buru dan lewat di belakangku.

Tanpa peringatan, ular putih ーー Opis menyerang. Ketika aku berbalik setelah menyelamatkan Tanya, sepasang dua orang itu terpenggal kepala mereka.

Mereka bahkan tidak mengerti apa yang terjadi sampai akhir, dan tubuh tanpa kepala mereka runtuh.

Ular putih itu terus menyerang.

Itu membuka rahang besarnya yang bisa menelan kami berdua sekaligus dan menggigit kami.

「 Kyaaaaaa! 」

Aku melompat mundur sambil membawa Tanya dan mengambil jarak.

「 A-A-A-Ayo lari! Kakeru-san! 」

「 Tampaknya itu tidak akan membiarkan kita pergi 」

「 Ah……! Ini mengikuti kita 」

「 Dari tampilannya, mungkin akan mengejar kita meski kita mencoba melarikan diri 」

Aku merasakan permusuhan yang kuat datang dari ular putih itu.

Permusuhan bercampur dengan dendam, seolah akan mengejar kita sampai ke ujung dunia.

「 Oh tidak…… 」

「 Jangan khawatir. Aku akan mengalahkannya 」

「 Eh?! Tapi, ituーー 」

「 Jangan pindah dari sini. Aku akan mengurus semuanya 」

Aku menatap lurus ke matanya. Tanya mengangguk ragu-ragu.

Aku menurunkannya dan melangkah maju saat aku menarik Eleanor.

「 Ayo 」

『 Kelihatannya cukup sulit. Persiapkan dirimu 』

Tentang Opis, Eleanor sepertinya tahu tentang itu, tetapi tidak ada waktu untuk menanyakan detailnya.

Ular putih itu menyerbu ke arahku dengan kecepatan yang menakutkan.

Kali ini, dia melecutkan ekornya padaku.

「 Haaaa! 」

Aku mengayunkan Eleanor dan memotong ular itu.

Sisik-sisiknya sangat keras, sangat kuat sehingga tanganku pun mati rasa.

Ular putih berguling-guling di tanah setelah dipotong-potong.

「 Cuma terlihat kuat huh 」

『 Baru mulai sekarang 』

「 Mu ?! 」

Ular putih itu bergerak.

Bagian potongan tiba-tiba menggeliat dan mulai beregenerasi.

Setelah beberapa saat, ada dua ular yang terlihat persis sama.

「 Beregenerasi? 」

『 Ini sifat mereka. Bahkan jika mereka dikalahkan oleh kita, Pedang Iblis, mereka akan membagi dan membagi dengan kemampuan mereka utuh dan sekuat sebelumnya 』

「 Mereka sama kuatnya? 」

『 Umu. Meskipun mereka menerima kerusakan dari tebasan yang kau timpakan pada mereka, mereka akan membagi dengan kekuatan mereka utuh, membuat satu lagi dari dirinya sendiri 』

Eleanor menjelaskan. Sepertinya dia benar-benar tahu tentang itu.

「 Kau tahu betul huh 」

『 Meskipun aku tidak tahu tentang ini di sini, aku tahu tentang keberadaannya 』

「 Aku kira aku perlu kau menceritakan semua tentang itu 」

『 Selama kau bisa lewat sini 』

Kedua ular itu menyerang sekaligus.

Aku mengayunkan Eleanor dan memotong dua ular itu menjadi dua bagian.

Lalu, kedua ular itu berubah menjadi empat.

Itu terlihat persis sama. Bahkan gerakannya, bahkan kekuatan yang terkandung di dalamnya sama sekali.

Satu ular berubah menjadi empat ular dengan kekuatan yang persis sama.

「 Sungguh merepotkan 」

『 Ini musuh alamimu 』

「 Ini "milikmu", kan? Apakah kau yakin daya tahannya benar-benar menurun? 」

『 Hanya jumlah yang kau putuskan 』

「 Kalau begitu! 」

Aku memotong empat ular yang menyerang dari atas dan bawah, kiri dan kanan.

Aku melepaskan lima tebasan dengan masing-masing, memotongnya menjadi potongan dengan Eleanor.

Monster normal pasti sudah mati berkali-kali setelah dipotong-potong, tetapi ular ini beregenerasi dari setiap bagian terputus, meningkatkan jumlahnya menjadi 30.

Ular-ular putih menutupi pegunungan. Cahaya putih samar yang dilepaskan menerangi sekeliling seolah-olah pagi.

Menarik. Sekarang ini menarik.

Aku menantikan ini.

Aku mencengkeram Eleanor dengan erat dan menyelimuti diriku dalam auranya.

Lalu aku menyerang ke arah ular putih.

「 UOOOO! 」

Aku memotong, itu membagi.

Aku memotong, itu membagi.

Aku memotong, memotong, memotong, dan itu membelah banyak.

Jumlah ular dengan cepat melebihi tiga digit.

Aku menerima, menghindari serangan mereka, dan menyerang mereka juga.

Pohon-pohon tumbang dan bentuk gunung berubah.

Saat kami bertarung, seekor ular menyerang Tanya.

"Hii!", Tanya jatuh ke pantatnya.

「 Siapa yang memberitahumu, kau bisa pergi ke sana 」

Aku meraih ekor ular itu dan menebasnya setelah itu berhenti.

Aku memotongnya menjadi beberapa bagian, menandainya sehingga bahkan tidak terlihat seperti ular lagi.

Dan, itu tidak beregenerasi.

『 Ini melampaui batas daya tahannya 』

「 Itu tidak akan beregenerasi jika kekuatan hidupnya habis ya 」

Dan di sini kupikir itu akan beregenerasi tanpa batas.

Aku menoleh ke gerombolan ular putih yang bahkan "banyak" tidak cukup untuk menggambarkannya.

Pandangan apa itu. Mereka begitu banyak hingga menutupi gunung.

Dan ke arah mereka, aku menyerang dengan Eleanor di tangan.

Ular yang mencapai batas mereka, aku membunuh mereka masing-masing, satu demi satu.

Itu sudah fajar ketika aku memusnahkan segerombolan ular yang lahir dari satu.

Kujibiki Tokushou Bab 199

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment