07 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 215

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 215 – Evolusi

Di kaki Gunung Sirulia.

Ketika kami berangkat dari menaiki punggung Olivia, aku merasakan kekuatan suci serupa dengan yang kurasakan di Maraton’s Spring di tanah.

Aku membuat Olivia menunggu di langit dan aku melompat sambil memegang Eleanor dan Hikari.

Setelah aku mendarat, aku mencari sumber kekuatan itu.

Aku segera menemukannya.

Ada lubang raksasa sepuluh meter dari tempat aku mendarat.

Ular-ular putih dari sebelumnya keluar dari lubang seperti gua yang terhubung ke bawah tanah seolah-olah mereka bereaksi pada Pedang Iblis.

Aku menarik Eleanor dan Hikari dan mengambil sikap.

「 Aku sudah mulai merasa seperti aku adalah teman lama dengan makhluk-makhluk ini 」

『 Aku sudah muak melihat mereka. melelahkan menghabisi mereka 』

『 Hikari tidak terlalu menyukai mereka...... 』

「 Bagaimanapun juga mereka adalah musuh alami dari Pedang Iblis 」

Eleanor hanya tampak kesal tapi Hikari sepertinya dia benar-benar membenci mereka.

「 Ngomong-ngomong, mari bersihkan mereka. Akan merepotkan jika kita meninggalkan mereka di sini dan mengganggu kita nanti 」

『 Umu 』

『 Hikari akan melakukan yang terbaik! 』

Aku mencengkeram Pedang Iblis tetapi ketika aku hendak menyerang.

Seorang gadis yang memegang tongkat jatuh dari langit.

Dia melepaskan kekuatan sihirnya ketika dia akan mendarat untuk mematahkan kejatuhannya.

Topi penyihir besarnya berkibar sesaat tetapi dia meraih dan memegangnya dengan terburu-buru.

Yang jatuh adalah ー ー

「 Io ?! 」

Aku terkejut dan mendongak ke langit.

Olivia masih di langit. Dia masih dengan santai mengepakkan sayapnya di tempat aku melompat.


Dia berada sekitar seratus meter dari tanah.

Io melompat dari ketinggian itu.

「 Ada apa? Apa ada sesuatu yang terjadi di atas? 」

「 U〜un 」

Io menggelengkan kepalanya dan menatapku.

「 Kakeru-san, serahkan padaku 」

「 Padamu? 」

「 Un 」

Io mengangguk saat dia menatap lurus ke mataku.

Ekspresinya serius dan matanya terbakar dengan nyala api.

“……kenapa?”, Pikirku, tapi aku menyarungkan Eleanor dan Hikari dan mengangguk.

「 Aku mengerti 」

「 Terima kasih! 」

Kata Io sambil tersenyum. Dia mencengkeram tongkat sihirnya dan menghadap ke arah ular putih yang merayap keluar dari lubang.

『 Hou 』

Detik berikutnya, suara-suara menghilang.

Tubuh Io diselimuti oleh cahaya redup.

Kekuatan sihirnya yang sangat besar berputar.

『 Sepertinya dia berencana melakukan sesuatu 』

「 Ya, di atas itu, itu adalah sesuatu yang berbeda dari dulu sampai sekarang 」

『 Ini〜? 』

「 Mungkin.Itu yang kurasakan 」

Ini tebakan lengkap. Namun, Io saat ini memiliki udara semacam itu di sekitarnya.

Wajah Io sangat menakutkan, Anda bahkan bisa merasakan bahwa ia benar-benar menantang sesuatu.

Meskipun ular putih adalah musuh alami dari Pedang IBlis, di sisi lain, mereka hanyalah monster yang sedikit lebih kuat bagi manusia.

Mereka adalah lawan yang bisa Io kalahkan jika dia biasanya bertarung. Dia tidak perlu membuat wajah seperti itu melawan mereka.

Jika memang demikian, lawannya bukanlah ular putih.

Lawannya adalah Io sendiri.

Kekuatan sihir Io naik ke puncaknya. Dia melantunkan dan melepaskan sihir petirnya.

Tembakan petir melalui Io sendiri!

『 Io-oneechan?! Apakah dia gagal? 』

『 Tidak 』

「 Dia berhasil 」

Meskipun petir jatuh ke Io, itu tidak mencapai tanah.

Meskipun petir jatuh ke kepala Io, itu diserap oleh tubuhnya.

Tubuh Io berubah setelah menyerap petir.

Seolah-olah dia berubah menjadi petir itu sendiri, memiliki tubuh tidak berwujud.

Dengan sekejap mata, penampilan Io menghilang.

Dia langsung bergerak menutup jaraknya dari ular putih dan mengayunkan tongkat sihirnya yang berubah menjadi petir bersamanya.

Dia tidak menggunakan sihir saat itu, tapi tongkatnya yang diayunkan ke arah ular-ular putih mencincang mereka menjadi dua.

Dan itu dia lakukan dengan satu serangan, meskipun tekniknya di bawah standar.

『 Kecepatannya tidak sebanding dengan sebelumnya 』

「 Dia mengambil kekuatan petir, berubah menjadi sesuatu seperti energi atau roh 」

『 Bagaimana dia berani melakukan hal berbahaya seperti itu 』

「 Itu sangat berbahaya, ya 」

『 Tentu saja. Sungguh gila memukul diri sendiri dengan mantra sihir yang menggunakan semua kekuatan sihirmu 』

「 Itu benar 」

Namun, Io berhasil.

Dia berhasil melakukan sesuatu yang bahkan Eleanor gambarkan sebagai "gila".

Semua ular putih dengan cepat terbunuh.

Meskipun mereka lawan yang dapat dengan mudah dikalahkan Io, dia sekarang memusnahkan mereka dengan kekuatan yang luar biasa.

Setelah membersihkan ular putih, kekuatan sihir Io secara bertahap meninggalkan tubuhnya dan dia kembali ke bentuk aslinya.

Tapi ketika aku memikirkan itu, dia tiba-tiba menjadi tidak stabil dengan kakinya.

Aku berlari ke arahnya dan memeluknya ketika dia akan runtuh.

「 Apa kau baik-baik saja? 」

「 Aku baik-baik saja. Aku baru saja menggunakan semua kekuatan sihirku 」

「 Kau kelelahan ya 」

Jika demikian, tidak perlu khawatir, ya.

「 Kenapa kau tiba-tiba melakukan sesuatu seperti itu? 」

「 Aku terstimulasi oleh Hikari-chan 」

『 Fue? 』

「 Melihat Hikari berkembang meskipun dia adalah Pedang Iblis, aku berpikir bahwa aku tidak boleh kalah darinya 」

「 Begitu 」

Aku mencium Io.

Itu adalah ciuman dimana bibir kami bersentuhan sesaat, tapi itu sudah cukup karena dia lemah sekarang.

「 Biarkan aku melakukannya lebih baik lain kali 」

「 Un! 」

Meskipun dia tampak lemah, dia mengangguk dengan senang.

「 Sekarang selesai, mari kembali ke Olivia ーー」

Detik berikutnya, cahaya putih menembus kepalaku.

Aku merendahkan Io sebelum berpikir dan melompat lurus ke atas.

Aku melompat dengan kekuatan penuh dan dengan cepat melewati Olivia yang mencapai langit di atasnya.

Aku menjaga menggunakan Eleanor dan Hikari yang aku selubung setengah dan membuat persilangan dengan mereka, lalu aku merasakan sebuah dampak.

Itu adalah dampak kuat yang mengguncangku ke inti tubuhku.

Aku bertahan terhadap sesuatu yang menyerang Olivia.

「 U, OOOOOOO !! 」

Dengan suara gemuruh, aku berpaling ke samping benda yang diserang itu.

Meski begitu, aku tidak dapat melakukan itu sepenuhnya, dan didorong kembali ke tanah oleh "itu".

Aku dengan cepat memperbaiki posturku dan mendarat dan melihat "itu".

『 Apa ……? 』

『 Eh?Ehhhhhh?! 』

Pedang Iblis ibu dan anak terkejut.

Mereka tidak bisa disalahkan.

Itu Eleanor.

Eleanor dalam wujud manusianya, yang hanya bisa kutemui di tempat lotere.

Namun, udara di sekitarnya berbeda.

Eleanor di tempat itu adalah orang tua yang sangat menyayangi putrinya, tapi Eleanor di depanku memiliki cibiran di wajahnya.

Raja Iblis.

Penampilannya adalah sesuatu yang membuatku memikirkan kata-kata itu.

「 Kau adalah ...... Eleanor? 」

「 Tak kusangka kau tahu saat kau melihatku. Aku akhirnya mulai ingin tahu tentang identitasmu. Juga, itu sama dengan dua Pedang Iblis yang terlihat persis seperti diriku 」

「 Daripada itu, apa yang terjadi? Kenapa kau dalam bentuk manusia? 」

「 Aku menerima tubuh fisik 」

Eleanor menjawab sambil membuat cibiran.

「Tubuh yang terkuat dan paling adaptif dengan kekuatanku 」

『 Rodotos…… 』

「 Apa kau mengambil alih tubuh pria itu? 」

「 Tepat 」

「 Oi, Eleanor! Apa artinya ini? 」

『 B-Biarpun kau bilang begitu...... 』

Eleanor luar biasa mengeluarkan emosi yang bingung.

Meskipun ada banyak kali ingatannya tidak dapat diandalkan sejak kami datang ke era ini, dia masih Eleanor biasa.

Ini pertama kalinya aku merasa Eleanor bingung seperti ini.

Dan orang yang membuatnya seperti itu.

Aku melihat Eleanor di masa laluーーdalam penampilan seperti Raja Iblisnya.

Tidak hanya dia memiliki tubuh fisik, Eleanor di sana memiliki kekuatan yang dimurnikan yang bahkan tampak memadat.

Aura Pedang Iblis, dengan jumlah yang jauh lebih besar dari yang kugunakan, itu terkondensasi menjadi bentuk manusia.

Begitulah caraku melihatnya.

Dan itu sangat indah.

Keberadaan yang dimurnikan ini, inilah Eleanor yang sebenarnya, pikirku.

"Kehadirannya disebut sebagai True Eleanor", pikirku.

「 ……fu 」

「 Apa yang lucu 」

「 Tidak, hanya saja aku bersenang-senang 」

「 Bersenang-senang? 」

「 Aku tahu dengan pertukaran itu. Kau lebih kuat dari Rodotos 」

「 Tentu saja. Jangan perlakukan aku seperti manusia itu 」

「 Kau lebih kuat dari lawan yang kulawan, bahkan jauh lebih kuat. Mungkin karena kau berubah menjadi penampilan itu 」

「 ......apa yang maksudmu? 」

「 Yah, bukan apa-apa 」

Aku mencengkeram Hikari.

Aku melirik Io yang melihat dari kejauhan dengan ekspresi tercengang.

「 Aku hanya berpikir bahwa aku tidak boleh kalah 」

Detik berikutnya setelah aku mengatakan itu, aku merasakan kehadiran dua Pedang Iblis.

Selain Pedang Iblis, muncul dua gadis yang tampaknya berpelukan dekat dengan diri mereka, ilusi yang datang dari imajinasi.

「Dua......diriku?」

Eleanor di depanku membelalakkan matanya karena terkejut.
Kujibiki Tokushou Bab 215

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment