16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 273

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 273 – Skema dan Hadiah

Di kota Ainon, aku di sebelah Caroline sambil diselimuti oleh aura kamuflaseku.

Kota Ainon sangat hidup sekarang.

Mantra sihir dari Orycuto, Chroma. Setelah mengetahui bahwa itu bisa digunakan untuk membuat ulat sutra mengeluarkan benang dengan warna yang berbeda, semua orang di kota yang terlibat dengan serikultur mulai mengambil tindakan.

Menyortir kekuatan sihir yang dapat menyihir menggunakan Chroma, memilah perbedaan warna yang dibuat oleh kekuatan sihir, melakukan tes dalam menyesuaikan kedalaman warna.

Kota, itu penuh kegembiraan sejauh bisa dilihat dari mata siapa pun.

Sementara semua itu terjadi, Caroline hanya terus berdoa di dalam gereja.

Dia bahkan tidak akan bereaksi meskipun seseorang berbicara dengannya. Dia hanya terus berdoa, menunggu sabda berikutnya dari Tuhan-nya.

Melihatnya, aku memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Pada waktu itu.

「 Caroline-sama! 」

Seorang pria bergegas ke gereja dengan panik.

Pria yang sepertinya berusia tiga puluhan itu panik ーー dia bahkan akan menendang kursi bangku panjang, datang di depan Caroline.

「 Ini gawat, Caroline-sama! 」

「 …… 」

「 Caroline-sama? 」

Berlawanan dengan orang yang tampak putus asa, Caroline hanya memejamkan mata, tak bergerak saat dia berdoa.

「 Tidak ada gunanya.Caroline-sama menawarkan doanya 」

「 Ketika dia seperti ini, dia tidak akan mendengar apa pun kecuali sabda Tuhan 」

Seorang beriman yang berdoa berkata itu.

"Kompatibilitas Terbalik" yang kuberikan kepada Caroline. Kemampuan yang memungkinkannya untuk mencocokkan frekuensi dengan orang lain tampaknya diketahui oleh banyak orang beriman.

「 I-Ini buruk, Caroーー」

Pria itu berusaha meraih bahu Caroline.

Dia mungkin ingin mengguncangnya jika suaranya tidak bisa menghubunginya.

「 Apa yang kau lakukan, dasar kurang ajar! 」

「 Tidak bisa dimaafkan mengganggu doa Caroline-sama 」

Apakah mereka meramalkannya? Atau apakah reaksi mereka hanya cepat?

Orang-orang beriman di sekitarnya menangkap pria itu.

Kau bisa melihat kemarahan yang jelas dalam ekspresi mereka.

Seolah-olah mengatakan "orang keterlaluan ini berani mengganggu Caroline".

「 Tolong lepaskan aku! Bukan waktunya untuk ini. Ratu, utusan Ratu datang! 」

Apa?

『 Hou? 』

Eleanor dan aku bereaksi pada saat bersamaan.

Ratu yang dikatakan pria itu adalah Rica.

Kota Ainon di dalam wilayah Kerajaan Calamba. Ratu yang seorang penduduk dari tempat itu akan katakan kemungkinan Rica.

「 Apa maksudmu? 」

「 Aku bilangー ー」

Lebih cepat daripada yang bisa dijelaskan pria itu, pintu gereja dibuka lagi.

Pintu terbuka, dan di bawah cahaya yang datang dari luar, seorang pria setengah baya maju sambil dilindungi oleh tentara.

Pakaiannya cukup layak. Dia terlihat seperti seseorang yang memiliki posisi tinggi.

『 Hou, orang ini ya. Kukuku, aku yakin kau tidak ingat jadi aku akan mengatakannya dulu. Ini adalah pria selama "Lima Gelar Bangsawan(Goshaku)" 』

Un?

Ahh, saat itu ketika Althea dengan santai memberiku gelar bangsawan dari semua lima kerajaan besar ya.

Itu artinya, orang ini adalah utusan Rica pada waktu itu.

Setelah itu disebutkan, wajahnya sepertinya tidak asing. Yah, aku tidak benar-benar mengingatnya.

『 Ya, tentu saja tidak 』

Eleanor berkata tanpa ampun dengan memutar matanya.

Pria itu perlahan berjalan ke depan dan berdiri di depan Caroline.

Dia berkata dengan cara yang sangat bagus dengan dagu ketika dia melihat ke arah Caroline.

「 Ini adalah kata-kata dari Yang Mulia, Ratu Rica Calamba. Dengarkan baik-baik 」

Setelah dia mengatakan itu, orang-orang beriman di sekitarnya segera bercampur.

Hanya Caroline yang tidak menunjukkan reaksi. Dia hanya terus berdoa seolah-olah dia tidak dapat mendengar apapun.

Melihat itu, pria itu mengerutkan alisnya.

「 Sungguh tidak sopan 」

「 Uhm! Caroline-sama sedang berdoa sekarang 」

「 Dia tidak bisa mendengar orang lain selain Tuhan 」

Orang-orang beriman di sekitarnya membelanya dengan tergesa-gesa.

「 Hmph, terserah 」

Pria itu mengejek dan tersenyum sinis.

"Kau hanya bisa bertindak seperti itu sekarang", tertulis di wajahnya.

Tapi ketika aku bertanya-tanya apa maksudnya.

「 Kau telah menemukan metode pembuatan benang sutra jenis baru. Dipuji atas pencapaian itu, gelar baron kelas satu akan diberikan kepada Caroline dari Ainon 」

Sekitarnya bercampur.

Kejutan, kesenangan.

Emosi itu bercampur aduk, mengisi gereja dengan keributan.

Namun, Caroline sendiri tidak menunjukkan reaksi apapun.

Dia tidak bisa mendengar suara mereka ーー tidak, dia tidak bisa mengerti kata-kata mereka, jadi tentu saja, dia tidak mengerti apa yang baru saja terjadi.

Akibatnya, dia tidak menunjukkan reaksi apapun saat dia terus berdoa.

Wajah pria itu dengan cepat menegang.

Pada awalnya, dia seperti “Kau hanya bisa bertindak seperti itu sekarang”, kemudian setelah dia mengatakan kata-kata Rica, dia seperti “Hmph, kau harusnya dipenuhi dengan kekaguman”, lalu dia secara bertahap beralih ke “Bagaimana kau bisa tetap tidak tergoyahkan”.

Ekspresinya dicampur dengan kejutan dan kemarahan.

「 Sungguh tidak sopan! 」

Dia menggunakan kata-kata yang sama seperti sebelumnya, tapi kali ini, dia berteriak pada Caroline dengan kemarahan.

Secara alami, orang-orang beriman mencoba menengahi. Beberapa dari mereka bahkan mempertaruhkan diri untuk melindungi Caroline.

Selanjutnya.

「 Seperti yang diharapkan darinya 」

「 Ya, dia mungkin tidak tertarik dengan gelar duniawi 」

Bahkan ada mereka yang menjadi lebih taat pada Caroline ーー Anak Tuhan.

Melihat situasinya, aku menilai bahwa itu tidak akan menjadi masalah besar.

Setelah memberi mereka pandangan yang bagus, aku mengambil Warp Feather dan warp ke Meteora.



Di istana Meteora, aku menemui seorang maid ketika aku warp ke kamar Rica.

「 Kakeru-sama! 」

Maid yang merapikan tempat tidur itu tidak terkejut ketika aku tiba-tiba muncul, tetapi sebaliknya, dia menjadi kaku karena gugup saat punggungnya tegak.

「 Thea, di mana Rica? 」

「 Yang Mulia Ratu ada di kantornya 」

「 Aku mengerti, terima kasih 」

「 Ini adalah kehormatan saya! 」

Meninggalkan maid yang tampak hormat, aku meninggalkan kamar Rica dan berjalan melewati koridor yang sudah familier.

『 Maid tadi, apakah kau mengenalnya? 』

「 Dia salah satu dari kamar mandi. Aku pernah melihatnya beberapa kali di harem Rica 」

『 Bagaimana dengan namanya? 』

「 N? Rica memanggilnya seperti itu, jadi aku seharusnya tidak salah 」

『 Aku tidak berbicara tentang itu 』

「 Lalu apa? 」

Aku bertanya tetapi Eleanor tidak akan menjawab.

"Ada apa dengannya?" Pikirku ketika aku tiba di kantor Rica.

Aku mengetuk dan masuk.

「 Rica 」

「 Kakeru! 」

Rika berdiri dari kursinya dan berlari ke arahku.

「 Aku tahu kau akan datang 」

「 Ya. Kenapa kau melakukan hal seperti itu? 」

「 Fufu, sebelum itu, bisakah aku tebak apa yang terjadi? Gadis itu, dia tidak menerimanya? 」

「 Daripada tidak menerima, dia bahkan tidak mendengarnya 」

Mendengar itu, senyum Rica semakin dalam.

「 Mengapa kau melakukan hal seperti itu? 」

「 Sebagai ratu, aku bisa memahami apa yang terjadi di wilayahku. Semakin itu, karena sabda yang bisa sangat mengubah keadaan kota Ainon dibuat 」

Rica tersenyum, tetapi dia mengatakan seolah-olah dia tidak peduli dengan itu.

Belum lagi apa yang terjadi, dia melihatnya, tidak, dia benar-benar terlibat.

Namun demikian, Rica mengambil langkah mundur dan menyatakannya sebagai "tamak".

「 Apakah tidak wajar memuliakan tokoh kunci dalam semua itu? 」

「 Lalu? Apa alasan sebenarnya? 」

「 Mengoles 」

「 MEngoles? 」

「 Kakeru membuat gadis itu bangkit bukan? 」

「 Ya, tentu 」

「 Jika demikian, bukankah kemudian mengoles emas juga baik untuknya? Tidak hanya memiliki kemampuan untuk menerima sabda, diakui oleh otoritas duniawi juga penting 」

「 Begitu ya 」

「 Walau begitu, dia tidak akan menerimanya. Anak Tuhan yang bahkan mengabaikan otoritas dunia sekuler. Bukankah itu akan membuatnya lebih dihormati? 」

Aku ingat apa yang terjadi sebelumnya.

Memang benar bahwa ada beberapa orang berriman yang menjadi lebih taat kepada Caroline.

Dia merencanakannya sejauh itu, ya.

「 Seperti yang diharapkan darimu 」

「 Dia kan seorang gadis yang menangkap mata Kakeru 」

「 Kedengarannya itu masuk akal tapi tidak pada saat yang sama…… 」

「 Lebih penting lagi, apakah dia sudah melakukannya? 」

「 ......belum 」

Aku tidak mengerti apa yang dia maksudkan sesaat, tetapi aku langsung teringat bahwa Rica disebut "Pemilik dari Taman Mawar".

Dia seorang wanita yang, ketika menjadi ratu, dia mengumpulkan wanita dan membuat haremnya “Taman Mawar”, dan memberikannya kepadaku secara keseluruhan.

"Sudah" yang dikatakan oleh Rica hanya memiliki satu arti.

「 KEnapa? 」

「 Aku akan melakukannya cepat atau lambat, tapi kita masih setengah jalan 」

「 Aku mengerti. Lalu, bisakah aku menjadi yang pertama? 」

「 Baik 」

Aku menjawab dengan segera. Aku melingkarkan lengan di pinggang Rica dan memberinya ciuman mendalam.

Sambil berciuman, aku ingat bahwa maid Thea sedang merapikan tempat tidur di kamar tidur Rica, jadi aku memilih untuk warp ke mansionku.

「 Tunggu, Kakeru 」

Ketika aku akan warp, Rica menghentikanku.

「 Saya tidak bermaksud seperti itu, ada seorang gadis yang aku ingin Kakeru bercinta 」

「 Aku bermaksud memujimu dengan "kerja baik" sih 」

「 Aku bertanya apakah kau dapat melakukannya untuk gadis itu juga. Dia gadis yang baik, tapi dia bermasalah 」

「 Bukankah seharusnya kau memberinya gelar bangsawan? 」

「 Dia gadis yang baik. Itu sebabnya aku tidak ingin menghadiahinya dengan sesuatu yang biasa. Jika memungkinkan, aku ingin Kakeru membuatnya "bahagia" 」

Rica menatapku dalam pelukanku.

Dia menatapku memohon dengan mata anggun.

「 Membuatku menidurinya lebih baik daripada memiliki gelar bangsawan, huh 」

「 Bukankah itu alami? 」

「 Aku mengerti, karena itulah masalahnya 」

Aku mengeluarkan Warp Feather dan mendorong Rica ke ranjangnya setelah kami warp.

「 Kakeru?! 」

「 Karena sudah begitu, aku harus memberimu hadiahmu terlebih dulu 」

Aku menjatuhkan ciuman padanya lalu menatap lurus ke matanya.

「 Tentang Caroline dan tentang gadis itu. Sebagai hadiah untuk keduanya, kau pertama kali 」

Aku mengintip ke matanya yang indah.

「 Mengerti? 」

Kataku.

Rica terkejut sesaat, tetapi dia segera melingkarkan lengannya di leherku.

「 Terima kasih. Aku mencintaimu, Kakeru 」

Itulah Rica yang menjadi manis dan menyenangkan.

Sepanjang malam, aku mencintainya perlahan dan lembut.
Kujibiki Tokushou Bab 273

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment