16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 275

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 275 – Buaian Niat Membunuh

Orang-orang yang sering mengunjungi gereja di kota Ainon meningkat banyak.

Dan alasannya mudah untuk diceritakan. Orang-orang berkumpul di sekitar Caroline yang terus berdoa di depan patung Gereja Solon.

Maiden of Oracle dan rakyat jelata yang memujanya.

Komposisi itu jelas dibuat.

Aku menyembunyikan diri menggunakan aura kamuflase dan berdiri di depan Caroline untuk bercerita tentang Sybil.

Aku hendak berbicara dengannya seperti yang aku lakukan sebelumnya, tapi.

『 Ada apa? 』

Eleanor ragu ketika aku berdiri di sana tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Aku memandang Caroline. Aku menatap wajahnya dengan saksama.

Caroline menutup matanya ketika dia berdoa, tetapi aku melihat warna kelelahan di wajahnya.

Ada kantong di bawah matanya seolah-olah dia belum tidur selama beberapa hari.

Eleanor yang merasakan apa yang kulihat memperhatikannya beberapa saat kemudian.

『 Sepertinya dia tidak cukup tidur』

【 Sepertinya begitu...... Caroline】

「 Ya Tuhan!」

Caroline membuka matanya dan menunjukkan kebahagiaan.

Lingkungannya diaduk pada saat yang bersamaan.

Mereka mengangkat suara kagum karena sabda tiba.

Aku berencana memberitahunya tentang Sybil, tetapi lebih dari itu, kondisinya mengganggu pikiranku.

【 Kau, kau belum tidur?】

「 Ya 」

【 Mengapa?】

「 Aku tidak mau ketinggalan mendengar suara Tuhan 」

Caroline menunjukkan senyum.

Dia memiliki wajah yang terlihat sangat kelelahan, namun dia menunjukkan senyum yang jernih dan cerah.

「 Itu karena aku ingin mendengar Tuhan」

『 Artinya dia menunggumu 』

【 Caroline…… 】

「 Ya! 」

【 Tidur segera 】

「 Tidur……? 」

【 Ya, segera tidur……ini adalah perintah 】

「 Dipahami. Aku akan tidur 」

Caroline mengangguk.

Dua wanita setengah baya segera menghampirinya dari kerumunan.

Kedua wanita itu menunjukkan ekspresi khawatir dan lega ketika mereka bergegas ke Caroline.

「 Nah, Tuhan telah berbicara」

「 Mari kita tidur oke, Caroline-sama 」

『 Hmm.Tampaknya kedua orang ini benar-benar mengkhawatirkan dirinya. Bertentangan dengan itu...... kuku 』

Eleanor tertawa.

Selain kedua wanita yang membawa Caroline ke kamarnya, orang-orang Ainon yang berkumpul di sini menunjukkan kekecewaan.

Aku agak kesal.

Aku kesal oleh orang-orang ini yang hanya memikirkan diri mereka sendiri, bahkan tidak mengkhawatirkan Caroline yang tampak jelas kelelahan.

Aku mengabaikan mereka dan menuju kamar Caroline.

Kamar tidur Caroline di dalam gereja.

Caroline dibawa ke sana dan dibaringkan di tempat tidurnya.

「 Silakan beristirahat dengan baik 」

「 Segera hubungi kami jika terjadi sesuatu 」

Kata kedua wanita itu dan meninggalkan kamar.

Caroline ditinggalkan sendirian di tempat tidurnya ーー tetapi dia membuka matanya.

Dia berkedip saat dia melihat ke langit-langit lalu menutup matanya lagi. Tapi dia akan segera membukanya lagi dan menatap langit-langit.

【 Ada apa?】

Aku langsung bertanya padanya.

「 Aku tidak bisa tidur」

【 Tidak bisa tidur?】

「 Un…… Aku tidak bisa berhenti memikirkan tentang Tuhan……」

【 ......tunggu sebentar】

Kataku, mengambil Warp Feather-ku, dan warp ke mansionku.

Para tentara budak sedang berlatih di tempat pelatihan paviliun. Aku menghapus aura kamuflase dan mendekat.

「 Nikki」

「 Yang Mulia! Apakah ada masalah? 」

「 Apakah ada yang bisa menggunakan sihir tidur? 」

「 Akasha dari peleton ke-8 bisa 」

「 Panggil dia 」

「 Sebagai perintah Anda! 」

Nikki memberi hormat dengan tumitnya ditempatkan bersama lalu berlari memanggilnya.

Aku memerintah tentara budak yang dia bawa untuk menggunakan sihir tidur padaku.

Tentu saja, itu tidak berhasil, tapi ini sudah cukup.

Aku berkata terima kasih kepada Nikki dan Akasha kemudian kembali warp ke kamar Caroline.

「 Tuhan?」

Caroline bangun dan menatapku.

Aku tidak membungkus diri dengan aura kamuflase sehingga dia bisa melihatku.

「 Tinggal diam saja. Aku akan menggunakan sihir tidur padamu sekarang. Kau harusnya tidur sebentar 」

「 Ya, aku mengerti…… uhm」

「 Un? 」

「 Saat aku bangun, apakah engkau akan ada di sana?」

「 ……ya 」

Aku mengangguk dan Caroline tersenyum gembira.

Aku menggunakan sihir tidur yang baru kupelajari darinya.

Efeknya jelas. Caroline yang kelelahan dan tidak bisa tidur segera tertidur.

『 Kukuku, lihat gadis ini, dia benar-benar seorang gadis yang sedang jatuh cinta 』

「 Dia tidak berpikir begitu」

『 Dia hanya tidak sadar sedang jatuh cinta』

「 Kurasa begitu」

Bagaimanapun dia terlalu mudah untuk mengatakannya.

Itu bagus juga, tapi jika ini terus berlanjut, dia mungkin merusak tubuhnya.

Aku harus melakukan sesuatu tentang itu.

Aku tetap di sisinya.

Aku tetap berpikir tentang apa yang harus dilakukan. Aku tetap agar aku bisa ada di sana ketika dia bangun seperti yang aku janjikan.

Tiba-tiba, menjadi bising di luar.

Kebisingan melewati dinding dan Caroline yang sedang tidur mengerutkan alisnya dengan tidak nyaman.

「 …… 」

Aku diam-diam meninggalkan ruangan dan menuju ke tempat suara itu datang.

Ketika aku kembali ke tempat Caroline berdoa lebih awal, aku menemukan adegan keributan.

Orang-orang yang berkumpul untuk menunggu sabda itu memulai keributan karena Caroline pergi.

Aku mendegar suara orang-orang yang berbeda secara individu dalam keributan itu, tetapi berhenti setelah mendengar tiga dari mereka.

Mereka semua, mereka mengatakan hal-hal tidak ada sabda hari ini juga atau ini bukan waktu untuk beristirahat.

Mereka semua hanya mengeluh.

『 Kukuku, massa itu egois seperti biasanya』

Kata Eleanor dengan main-main. Ada duri dalam kata-katanya.

Aku tidak senang sama seperti dia.

「 Diam 」

Itulah yang kukatakan.

Aku tidak berteriak atau meninggikan suaraku.

Namun, suara itu bergema di dalam gereja, dan.

「「「 …… 」」 」

Orang-orang yang membuat suara menjadi diam.

『 Kukuku, sungguh niat membunuh yang mengesankan 』

Eleanor menjadi semakin menikmati.

Niat membunuh, tidak, aku harus menyebutnya hanya sebagai ancaman belaka.

Aku hanya menunjuk niat membunuh "Aku akan membunuhmu kalau kau membuat lebih banyak suara" pada mereka bersama dengan kata-kataku.

Itu sangat efektif. Orang-orang yang membuat keributan menjadi pucat tanpa terkecuali. Beberapa bahkan gemetar.

Aku benar-benar menekan mereka, cukup untuk melumpuhkan mereka untuk mengucapkan sepatah kata pun dan menjadi tidak mampu melarikan diri.

Setelah itu, aku meninggalkan mereka dan kembali ke kamar Caroline.

Aku tidak menghapus niat membunuhku, aku tidak berhenti mengancam mereka.

Pada diameter seratus meter dengan Caroline di tengah, aku terus melepaskan tekananku.

Caroline tidur nyenyak di tempat tidurnya.

Sampai matahari terbenam dan hari berikutnya tiba.

Aku membuatnya beristirahat di dalam buaian niat membunuhku.
Kujibiki Tokushou Bab 275

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment