16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 276

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 276 – Sandiwara Serius

「 Uu…… nn 」

Caroline yang sedang tidur dengan damai membuka matanya.

Dia membuka matanya dan menatap langit-langit ーー tetapi itu hanya sesaat.

Dia melompat dari tempat tidurnya seolah dipicu oleh sesuatu.

「 Tuhan! 」

Dia berteriak dengan suara putus asa saat dia melihat sekeliling.

「 Jangan khawatir, aku di sini 」

「 Ahh! Syukurlah…… 」

Caroline menemukanku dan menunjukkan kelegaan yang jelas.

「 Apakah kau tidur nyenyak? 」

「 U-Un 」

「 Aku mengerti. Mulai sekarang, kau harus tidur dengan benar 」

「 Tapi aku ingin mendengar Tuhanーー」

「 Jangan khawatir, aku akan berada di sisimu ketika kau bangun. Lebih penting lagi, kau harus menjaga dirimu sendiri 」

「Un」

Caroline menatap lurus ke arahku.

Dia sepertinya menungguku untuk berbicara dengannya, tidak mengatakan sesuatu yang tidak penting ーーsetidaknya begitulah tampaknya.

Matanya tampak kuat saat dia menatapku, membuatku merasa terburu-buru tanpa berkata apa-apa.

『 Sepertinya anjing peliharaan sedang menunggu pemiliknya untuk mengajaknya berjalan-jalan 』

Bisikan Eleanor membuatku anehnya yakin.

Bahkan anjing yang terlatih baik, jika pemiliknya muncul dengan tali mereka, mereka akan menjadi bersemangat dan bahkan menggonggong kadang-kadang.

Mata Caroline saat dia menatapku membuatku merasakan sesuatu yang mirip dengan itu.

Itu membuatku ingin menjawab harapannya.

「 Ada sesuatu yang ingin kukatakan kepadamu. Kumpulkan semua orang ke kapel 」

「 Un! 」

Mata Caroline dipenuhi dengan lebih banyak harapan dan dia bergegas keluar dari ruangan.

Aku menyembunyikan penampilanku dengan aura kamuflase dan meninggalkan ruangan beberapa saat kemudian untuk mengatakannya pada sang sabda.

Fakta bahwa Caroline bangun dan sabda akan segera dikirim, hingga orang-orang berkumpul di kapel.

Fakta bahwa mereka diberitahu bahwa akan ada sabda, lebih banyak orang berkumpul dibandingkan kemarin.

Aku berdiri di depan Caroline yang berdoa dalam posisi yang sama seperti kemarin dan menunggu sebentar. Setelah melihat sebagian besar orang berkumpul, aku membuka mulut.

【 Caroline 】

「 Tuhan! 」

Lingkungan diaduk. Mereka begitu keras sehingga suara-suara biasa berubah menjadi suara belaka.

Namun, itu tidak relevan untuk Caroline yang hanya bisa mendengar suara Tuhan/aku.

Aku memberi tahu Caroline tentang Sybil, memberi tahu dia untuk membuat gereja bernaung dan membantunya.

Kisah perempuan tentang menggunakan kekayaannya sendiri untuk mendidik anak-anak dari desa-desa miskin membutuhkan empati dan segera mengumpulkan rasa hormat.

Menambah fakta bahwa dia diperhatikan oleh Tuhan, gereja segera mengambil tindakan untuk melindungi dia.



Keesokan harinya.

Setelah sarapan, aku sedang bersantai di ruang tamu untuk sementara waktu.

Aku menangkap Miu dan MofuMofu dirinya, mengisi energiku.

「 Otou-san 」

Hikari dan Chibi Dragon memasuki ruang tamu.

「 Ada apa, Hikari 」

「 Apakah Otou-san sibuk hari ini juga? 」

「 Aku berencana pergi ke Caroline hari ini juga. Dia sudah bekerja sejak kemarin, jadi aku berencana untuk melihat jika ada hasil apapun 」

「 Oh. Bisakah Hikari pergi juga? 」

「 Tentu saja kau bisa 」

Aku menepuk kepala Hikari.

「 Mungkin perlu menggunakan kekuatan jika situasi mulai bergerak. Dalam hal ini, itu meyakinkan jika Hikari ada di sana juga 」

「 Benarkah? 」

「 Tentu saja 」

『 Aku seharusnya cukup 』

「 Kalau cuma kau, tidak peduli seberapa kuat dirimu, 99% adalah batasnya. Hanya ketika Hikari ada di sana bersamamu, kita bisa mencapai 100% 」

「 Un! Hikari akan melakukan yang terbaik untuk Otou-san〜! 」

「 Ya 」

Aku mengelus kepala Hikari lebih keras.

Putri kesayanganku sangat imut. Dia sangat imut sehingga membuatku ingin mengelus kepalanya seperti ini sepanjang hari.

『 Hmph…… kau seharusnya merasa beruntung bahwa Hikari adalah putrimu 』

「 Tentu saja. Jika ada saatnya seseorang mendeskripsikan Hikari sebagai kegagalan seorang anak perempuan, aku akan melemparkan mereka ke neraka danーー 」

『 Aku tidak bermaksud itu…… aku mengatakan bahwa dia mungkin sudah jatuh karena itu sebelumnya 』

「 N? Apa yang kau gumamkan? 」

Biasanya, tidak ada yang akan kulewatkan dengan pendengaran 777x-ku, tetapi hanya suara Eleanor yang tidak terpengaruh oleh pendengaran, jadi kadang-kadang aku tidak mendengar apa yang dia bisikan.

Yah, seharusnya tidak ada masalah jika itu adalah kata-kata yang dibisikkan Eleanor dalam hati.

Dia juga wanita yang baik. Jika diperlukan, dia akan mengatakannya berkali-kali bagiku untuk mendengarnya.

「 Ehehe〜…… 」

Aku terus membelai kepala Hikari sampai kami keluar.



【 Hilang? 】

Aku melangkahkan kaki ke gereja Ainon dan menerima laporan Caroline ketika dia dikelilingi oleh orang-orang beriman sama seperti kemarin.

「 Un.Uhm…… 」

Caroline memandang sekeliling seakan mencari seseorang, lalu menghentikan tatapannya pada satu orang.

Pria yang sedang dilihat Caroline tampak gelisah.

Caroline memiringkan kepalanya dengan bingung.

【 Katakan padanya untuk berbicara. Aku mendengarkan 】

「 Tuhan bilang bahwa beliau sedang mendengarkan 」

Setelah mendengar Caroline, pria itu mulai melapor.

「 Kemarin, kami mengirim orang ke semua desa yang dikunjungi Sybil-san, tapi dia hilang sejak tiga hari yang lalu setelah dia meninggalkan Amphi. Mereka mengatakan bahwa biasanya, dia akan pergi ke Coza, tapi orang-orang dari Coza menganggapnya aneh karena Sybil-san tidak datang ke Coza 」

【 Apa kau menyelidiki antara Amphi dan Coza? 】

「 Apa kau menyelidiki antara Amphi dan Coza? 」

「 Kami sedang menyelidikinya sekarang 」

Aku berpikir sejenak.

Itu kecelakaan, jadi mudah selama kecelakaan itu diselesaikan.

Hanya ada satu masalah.

Saat itulah Sybil sudah mati.

Aku ingin menggunakan kecelakaan itu untuk menaikkan reputasi Caroline, jadi aku ingin membawanya dan menyelesaikan kasus di depan orang-orang beriman.

Aku bisa menyelesaikan hampir semua kecelakaan, kecuali dia sudah mati.

Jika kebetulan dia sudah mati dan aku membawa Caroline, reputasinya akan turun drastis. Dalam hal ini, lebih baik tidak membawanya.

Sudah tiga hari sejak dia hilang.

Itu tergantung pada bagaimana kau melihat lamanya waktu ini.



Di jalan gunung Chiye antara Amphi dan Coza.

Caroline maju melalui jalan gunung sementara dilindungi oleh banyak orang beriman. Penampilannya tampak mirip dengan Carline.

Seorang hamba Tuhan yang berperingkat lebih tinggi dilindungi oleh orang beriman biasa. Namun, mata dan ekspresi mereka dipenuhi dengan kepercayaan dan keyakinan yang kuat, seolah-olah mereka akan melindunginya dengan segala cara.

Dalam arti itu, Caroline menginjak jalan yang sama dengan Melissa.

Aku berjalan jauh di depan kelompok itu.

Setelah memikirkannya, aku memutuskan untuk membuat Caroline dan orang beriman datang.

Sebaliknya, aku akan pergi jauh di depan mereka, dan dalam kasus terburukーーdengan kata lain, jika Sybil mati, aku akan menyembunyikannya dengan auraku.

『 Dia seharusnya tidak mati 』

「 Apa dasarmu untuk mengatakan itu? 」

Aku bertanya balik, mendengar Eleanor mengatakan itu dengan nada tegas.

『 Itu karena orang yang menyebut kasus ini denganmu adalah Rica. Aku tidak percaya bahwa wanita itu akan membuat kesalahan seperti itu 』

「 Kau memiliki evaluasi yang tinggi untuk Rica 」

『 Aku tidak membicarakan itu. Meskipun aku tidak mengatakan sebaliknya, itu adalah informasi yang diberikan kepadamu oleh wanitamu. Kalau begitu, maka yang disebutkan dalam hal ini pastilah luar biasa indah 』

「 Bukan itu saja, untuk menggambarkan wanita baik 」

『 Rica memiliki harga dirinya sebagai wanita juga 』

「 Hmm? 」

Sulit untuk menilai kebanggaan seperti apa yang disebutkan di sini.

『 Aku akan mengatakannya dengan cara yang berbeda. Sybil itu pastilah seorang wanita yang menawarkan padamu untuk menjadi milikmu di tempat tidur 』

「 Yah, itu mungkin benar 」

Pada saat itu, Rica tidak mengatakan apa-apa, tapi kupikir begitu, menilai dari apa yang dia lakukan baru-baru ini.

Atau lebih tepatnya, jika bukan itu masalahnya, dia mungkin tidak akan mengatakan ini kepadaku.

『 Jika demikian, maka tidak mungkin dia akan membiarkannya mati. Paling tidak, dia seharusnya sudah melakukan beberapa jaminan 』

「 Begitu ya 」

Sambil diyakinkan oleh kata-kata Eleanor, aku sepenuhnya mengendalikan indraku untuk mencari.

Aku fokus pada jalur gunung, sehingga aku tidak akan melewatkan petunjuk terkecil pun.

Tiba-tiba, aku mendengar suara samar dari sisi jalan gunung.

Aku berhenti untuk mendengarkan, itu adalah suara manusia.

Aku melihat ke arah di mana aku mendengar suara itu. Itu adalah jalur gunung, dinding-dinding yang terbuat dari tanah membentang.

Tapi.

「 Bagian ini terlihat baru 」

『 Umu. Lihat di atas juga 』

『 Ah! Temboknya jatuh 』

Aku mendongak saat diberitahu.

Dan seperti yang dikatakan Hikari, gunung itu terlihat seperti sebagian runtuh.

「 Dengan kata lain, dinding runtuh untuk mendekatーー」

『 Sesuatu berasal dari atas! 』

「ーー!! 」

Aku bereaksi mendengar suara Eleanor dan menebas saat aku menghunuskan Pedang Iblis.

Aku memotong, menelusuri busur di atas kepalaku.

Sesuatu datang terbang, itu tidak dengan kecepatan jatuh bebas, jadi aku secara naluriah membalas serangan menggunakan Pedang Iblis.

Ada juga tanah dan pasir di antara benda-benda yang jatuh. "Musuh" menyembunyikan dirinya di dalam mereka saat diserang.

Tebasan Eleanor menghindarkan bumi dan pasir dan memotongnya menjadi dua.

Benda yang dicincang menjadi dua tanpa membiarkannya menjerit seperti kera yang ukurannya lebih besar dari gorila gunung.

「 Apa-apaan ini? 」

『 Mana tahu? 』

『 Monyet Moz. Itu adalah monster yang menyerang manusia dan hewan, mengubur mereka hidup-hidup dan melestarikannya sebagai makanan 』

「 Kau tahu itu, Hikari ?! 」

Ini sangat mengejutkanku.

『 Ehehe〜, O-chan memberitahuku sekarang 』

「 O-chan…… Olivia ya 」

『 Un! Sejak kembali dari "masa lalu", aku sekarang bisa tetap bersama O-chan selalu 』

『 Dia kan kini familiar Hikari 』

Eleanor menambahkan dan aku yakin.

「 Aku mengerti. Kami menemukan sesuatu yang baru lagi. Dengan kata lain, Sybil dimakamkan di sini hidup-hidup, dilestarikan semanis mungkin, dan itu menyerang kita sehingga bisa melakukan yang sama 」

『 Tampaknya itu yang terjadi. Aku juga menyadari sesuatu yang baru 』

「 Apa? 」

『 Karena kau mengalahkannya dengan dorongan hati, kau tidak bisa menaikkan reputasi Caroline lagi 』

「 Mu! 」

Aku hanya bisa mengerutkan alisku. Aku mendengar tawa Eleanor "Kukuku" di dalam kepalaku.

Sekarang dia menyebutkannya.

Itu sangat mendadak jadi aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mengalahkannya, tetapi itu tidak baik.

Tidak, tidak apa-apa kalau aku mengalahkannya.

Tapi aku seharusnya melakukannya ketika Caroline ada.

Seharusnya aku melakukannya saat dia ada, skenario kasus terbaik, Monyet Moz menyerangnya dan mengalahkannya saat disembunyikan oleh aura kamuflaseku, membuatnya seolah-olah dia memiliki perlindungan Tuhan.

Itu skenario kasus terbaik.

Namun…….

「 Sialan, aku tidak merasakan kehadiran sesuatu yang mirip di dekat sana 」

『 O-chan memberitahuku bahwa Monyet Moz suka hidup sendiri. Dia mengatakan kepadaku bahwa itulah mengapa ia akan melestarikan banyak makanan 』

「 Muu…… 」

Aku cuma mengerang.

Bukan berarti akan ada masalah jika ini terus berlanjut.

Aku hanya bisa memberikan "sabda" untuk menggali dinding ketika Caroline lewat sini bersama dengan orang beriman.

Itu juga bagus, tapi.

「 Setelah mengetahui keberadaan monster ini, itu membuatku merasa menyesal 」

『 Tidak bisa dihindari. Ini menumpahkan susu. Kau harus berkompromi 』

「 Itu benar…… 」

『 Ne〜 , ne〜 , Otou-san.kata O-chan dia ingin membantu 』

「 Olivia? 」

『 Un! 』

Olivia ingin membantu......?

Apa maksudnya? Aku tidak benar-benar mengerti.

Aku tidak mengerti, tapi.

Ini Olivia, ini Olivia itu.

Kalau begitu.

「 Aku mengerti. Aku serahkan padamu 」

『 Un! 』

Setelah Hikari mengatakan itu dengan gembira, aku hampir bereaksi lagi.

Pedang Iblis Hikari, kekuatan luar biasa terbang menuju langit dari pedangnya.

Mau tak mau aku menguatkan diriku meskipun aku diberitahu sebelumnya, itu adalah kekuatan yang luar biasa.

Sementara aku memikirkan apa itu, aku mendengar suara dan langkah kaki datang dari belakang.

Ini kelompok Caroline.

Aku dengan cepat menyelimuti diriku dengan aura kamuflase bersama mayat Monyet Moz.

Suara kelompok itu perlahan-lahan mendekat. Akhirnya, mereka lewat di depanku.

Aku tidak bergerak saat aku menyembunyikan sosokku.

Aku tidak bisa bergerak lebih dulu, aku hanya bisa menunggu Olivia.

『 ......lihat di atas 』

Aku mendengar suara Eleanor sekali lagi.

Dia terdengar jauh lebih tenang daripada waktu dengan Monyet Moz, tetapi nadanya sedikit lebih serius.

Sesuatu datang dari atas. Aku menghunus Eleanor dan memblokirnya.

「 Hah?!! 」

「 Kyaaaaa!! 」

「 Apa yang terjadi?!! 」

Gunung berguncang dan orang-orang beriman panik.

Detik berikutnya, naga jatuh dari langit dan mendarat.

Itu adalah naga dengan mata merah dan sisik gelap, diselimuti oleh aura yang tidak menyenangkan.

Naga Jahat.

Dua kata itu muncul di pikiranku.

Meskipun penampilannya tampak tidak menyenangkan, aku langsung tahu bahwa itu adalah Olivia.

Itu karena kehadirannya terasa seperti itu dari Olivia dan Hikari ditambahkan bersama dan dibagi oleh keduanya.

「 N-Naga?! 」

「 Hiiiiiiiiiiii!! 」

「 M-Mengapa di tempat seperti ini?! 」

Mereka panik. Sepertiga dari orang beriman segera mencoba melarikan diri.

Mereka tidak bisa disalahkan. Itulah bagaimana menakutkan Olivia sekarang.

Olivia yang penampilannya berubah dengan kekuatan Hikari. Dia tampak seolah parameter stat "Teror" dimaksimalkan.

Di tanganーーcakar Olivia, satu manusia ditangkap.

Seseorang yang belum pernah kulihat sebelumnya. Aku menyadari sesuatu dan dengan cepat melihat ke dinding gunung.

Tempat yang tampak seperti dicungkil adalah tempat di mana aku mendengar suara rintihan dari tadi.

『 Dia menggendongnya pada saat yang sama saat dia mendarat 』

『 O-chan, dia bilang dia akan jadi orang jahat 』

Olivia tiba-tiba menyeringai ーー saat berikutnya, dia mengeluarkan sesuatu dari mulutnya.

Orang-orang yang dibawa Caroline dengannya berlari dengan panik.

Aku masuk antara Caroline dan Olivia dan memblokirnya menggunakan Eleanor.

【 Ku! 】

Itu berat, itu luar biasa berat.

Lubang besar dibuat di dinding gunung tempat aku memblokirnya menunjukkan betapa kuatnya itu.

Serangan Olivia itu sudah cukup untuk membuatku mengenang kekuatannya ketika dia adalah Naga Merah.

Di sisi lain, berkat aku memblokirnya.

「 D-Di depan Caroline-sama…… 」

「 Ini adalah keajaiban, ini adalah keajaiban! 」

「 Perlindungan Tuhan ada pada kita! 」

Orang-orang beriman bersorak-sorai.

Aku segera memberi tahu Caroline.

【 Caroline 】

「 Ya! 」

【 Kau tidak perlu bergerak. Berdiri saja di sana 】

「 Ya! 」

Caroline membuat anggukan besar.

Meskipun mereka tidak tahu apa yang Caroline dan aku bicarakan, melihat ekspresi Caroline sudah cukup bagi orang beriman untuk merasa lega.

Olivia berbelok dan mengayunkan ekornya.

Ekornya yang lebih besar dari pilar rumahku menyerang Caroline.

Aku menghentikannya menggunakan Pedang Iblis, tetapi gelombang kejut membuat gunung itu runtuh.

Dia benar-benar tidak menahan diri. Olivia mungkin serius.

Olivia menyerang dengan serius.

【 ......Wanita yang baik sekali 】

Aku menjadi senang dan berjuang melawan Olivia.

Melawan serangan Olivia, aku menjawab dengan Eleanor dan Hikari, menggunakan kekuatan penuh dari Pedang Iblis ibu dan anak.

Dari samping, pasti terlihat seperti pertarungan yang aneh.

Naga jahat itu menyerang Caroline, serangannya cukup untuk membuat gunung bergetar dan membelah bumi, namun semuanya tidak akan mencapai Caroline, seolah-olah mereka diblokir oleh kekuatan misterius.

Caroline meletakkan tangannya bersama dan mulai berdoa. Melihat itu, orang-orang beriman lainnya mulai berdoa.

Caroline dilindungi oleh Tuhan. Pengakuan itu tampaknya telah menyebar di antara mereka.

Melihat itu, serangan Olivia semakin hebat.

Olivia benar-benar wanita baik. Dia tidak menahan sama sekali, melepaskan serangan yang terlihat lebih kuat.

Dan untuk memblokir itu, aku harus melawannya dengan serius. Jika aku kehilangan fokus meski hanya sedetik, Olivia mungkin akan mengalahkanku.

Semakin Olivia berjuang dengan serius, semakin banyak reputasi yang didapat Caroline.

Mengetahui itu, Olivia menyerang dengan serius tanpa menahan diri.

Dan itulah sebabnya.

【 Mari kita akhiri dengan serangan berikutnya.Eleanor, Hikari 】

『 Umu 』

『 Un! 』

Aku tidak bisa bertarung lebih lama.

Apakah dia merasakan kekuatanku melonjak? Olivia membuka rahangnya, dipenuhi taring tajam, cukup lebar untuk menelan Caroline dan yang lain.

Aku melakukan serangan balik menggunakan Eleanor dan Hikari dengan tebasan silang.

Begitu sang naga jahat hendak menggigit Caroline, kepalanya hancur berkeping-keping.

Sedetik kemudian, sorakan sukacita dibangkitkan dari orang-orang beriman.

Aku dengan lembut menerima Sybil dari Olivia yang menghilang (kembali ke dalam Hikari).
Kujibiki Tokushou Bab 276

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment