16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 280

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 280 – Sistem Sekolah Gereja

「 Ah……!Ini tempat kemarin…… 」

Setelah kami warp, Sybil melihat sekeliling dengan ekspresi terkejut.

Tempat kita sekarang adalah gang belakang kotor yang ada sebelum aku membawanya ke Meteora.

Ini tempat yang persis sama.

「 Kau...... siapa kau sebenarnya ...... 」

「 Jangan khawatirkan itu. Lebih penting lagi, pergi ke gereja. Kau harus mencapai cita-citamu di sana 」

「 Y-Ya! 」

Sybil berlari cepat, tetapi dia tiba-tiba berhenti dan melihat ke arahku.

「 Uhm, terima kasih banyak! 」

Dia menundukkan kepalanya dengan kedua tangannya.

Aku melihatnya pergi seperti itu.

『 Apakah baik-baik saja, meninggalkannya seperti ini 』

「 Un? 」

『 Aku bertanya apakah tidak apa-apa kalau kau tidak bercinta dengannya. Kau menyukainya kan? 』

「 Mungkin suatu hari nanti. Dia saat ini diduduki oleh cita-citanya, jadi dia mungkin tidak punya waktu untuk itu 」

『 Begitu ya 』

「 Daripada itu, ayo susul. Aku harus berbicara dengan Caroline dulu 」

Aku menyelimuti diri dengan aura kamuflase untuk mengubah diriku agar tidak terlihat dan warp ke gereja.

Suasana di gereja terasa agak berat.

Selain Caroline, semua orang beriman yang hadir di sana memiliki pandangan yang menyedihkan.

『 Mungkin karena mereka tidak bisa menemukan Sybil 』

Aku tebak begitu.

"Jika itu yang terjadi......", aku berpikir dan meninggalkan orang beriman saja. Aku berbicara dengan Caroline.

【 Caroline 】

「 Tuhan! 」

Reaksi Caroline menggerakkan orang-orang beriman.

【 Sybil akan segera kembali, dengarkan apa yang dia katakan 】

「 Dipahami. Dia kembali ya 」

Orang-orang beriman menjadi semakin terdorong.

Segera setelah itu, pintu gereja terbuka.

Sybil tampak kehabisan napas.

Caroline yang mendengar kata-kataku berdiri dan berjalan ke arah Sybil.

「 Kau adalah...... Anak Tuhan …… 」

「 Biarkan aku mendengarkanmu 」

Tidak ada kata pengantar atau apapun, itu bisa digambarkan menyiratkan bahwa itu mendadak.

Ketika dia diberi tahu, Caroline segera mulai "mendengarkan" Sybil.

Sybil mulai berbicara sambil kehabisan napas.

Dia menjelaskan segalanya, tentang anak-anak yang membutuhkan pendidikan, dan apa yang dibutuhkan untuk melakukan itu.

Caroline mendengarkannya tanpa ekspresi sama sekali.

『 Dia mungkin berpikir bahwa pendidikan anak tidak terlalu penting 』

"Kukuku", Eleanor tertawa.

Di sisi lain, orang beriman lainnya tampak skeptis.

"Apa hubungannya dengan kami" tertulis di wajah mereka.

Caroline tidak mengatakan apapun dari awal sampai akhir. Dia hanya mendengarkannya tanpa membalas balasan.

「 U-Uhm…… 」

「 Apakah kau sudah selesai? 」

「 Eh? 」

「 Apakah kau sudah selesai? 」

「 U-Un…… 」

「 Begitu ya 」

Caroline berbalik dan kembali ke tempat biasanya.

「 Uhm…… Anak Tuhan? 」

「 …… 」

Mengabaikan Sybil yang terkejut, Caroline kembali ke tempat sebelumnya.

『 Kau hanya menyuruhnya untuk mendengarkan 』

"Aku mengerti." Pikirku setelah mendengar Eleanor.

Akan lebih baik jika Caroline menilai dengan sukarela bahwa dia harus menerima saran Sybil, tapi kukira itu tidak bisa dihindari.

【 Caroline 】

「 Ya, Tuhan 」

【 Kau telah mendengarkan permohonannya. Kau harus meminjaminya tangan 】

「 Oke. Apa yang harus kulakukan? 」

【 Ulangi kata-kataku agar yang lain bisa mendengarkan. Pertamaーー 】

Aku menjelaskan sistem pengajaran gereja dan menggunakan suara Caroline untuk menyebarkannya kepada orang beriman lainnya.

Gereja akan digunakan sebagai tempat untuk mengajar anak-anak cara membaca dan menulis.

Orang-orang beriman akan pergi dan mengajar ke tempat-tempat di mana tidak ada gereja.

Aku menjelaskan itu secara singkat.

Segera setelah itu, ada suara-suara yang muncul di antara orang-orang beriman.

「 Tidak apa-apa mengajar anak-anak di gereja, tetapi pergi ke desa yang tidak memiliki gereja itu... 」

「 Kami tidak memiliki sumber daya untuk... 」

「 Tapi itu adalah sabda dari Tuhan…… kita perlu melakukan sesuatu 」

【 Jangan khawatir Caroline. Akan ada sumbangan dari bangsawan Calamba segera 】

「 Akan ada donasi dari bangsawan 」

Orang-orang beriman itu bercampur. Beberapa dari mereka mulai mengatakan bahwa itu mungkin saja.

Aku melirik ke arah Sybil.

Dia adalah inisiator, tetapi dia benar-benar ditinggalkan. Namun, apakah itu karena dia mengerti situasinya? Mata dan ekspresinya dipenuhi dengan harapan.

Ini seharusnya cukup untuk bagian sabda.

Satu-satunya hal yang tersisa adalah untuk seorang bangsawan (aku) menyumbang. Aku bisa menyerahkan semuanya kepada koneksi gereja.

“Ini seharusnya cukup” ーーtetapi ketika aku memikirkan itu.

「 Kau di sini ya 」

Tiga orang brandalan masuk ke gereja dengan arogan.

Sebagian besar orang di dalam gerejaーーorang beriman memandang mereka seperti “siapa?”, Tetapi Sybil adalah pengecualian. Wajahnya terlihat kaku.

「 Kami sudah mencarimu, Sybil-san, hmm? Ini tidak berguna walau kau lari ke gereja 」

「 Nona kecil, permainan selesai, kau mengerti? 」

「 Seseorang jadi kesal kalau kau melakukan itu, kau tahu? Kami sudah bilang padamu kali ini 」

Meskipun mereka berbicara dengan nada ramah, siapa pun bisa melihat bahwa mereka mengancamnya.

Sybil tampak ketakutan, dia bahkan gemetar.

「 K-Kau tidak bisa. Anak-anakーー 」

「 Hmmm?? Apa yang baru saja kau katakan? 」

Seorang pria mendekat dan menendang sebuah kursi di dekatnya. Ini cara klasik untuk mengancam seseorang.

Sybil tersentak dan mengerut.

Aku tidak mengatakan apapun dan menembakkan petir gelap milik Eleanor.

Petir gelap itu jatuh ke tiga pria itu, langsung mengubahnya menjadi abu terbakar.

Semua orang tercengang dengan apa yang baru saja terjadi. Itu termasuk semua orang beriman dan Sybil.

Hanya ada satu yang bereaksi.

「 Itu…… Tuhan 」

Itu Caroline.

Seorang gadis yang memiliki konstitusi yang aneh, mampu mendengarku bahkan ketika aku diselimuti oleh aura kamuflaseku.

「 Itu Tuhan? 」

「 Itu berartiーーitu pasti hukuman ilahi 」

「 Sekarang setelah kau menyebutkannya, itu berbeda dengan petir biasa 」

Orang-orang beriman bahkan lebih banyak tergerak.

Seperti yang direncanakan.

Aku menembak petir dan tidak menggunakan Eleanor untuk menebas langsung ke arah mereka karena itu membuatnya terlihat lebih seperti hukuman ilahi.

Seperti yang diharapkan, orang-orang beriman mengakui itu sebagai hukuman ilahi.



Perkembangannya cepat setelah itu.

Dengan sabda yang didengar dari Anak Tuhan, Gereja Solon mulai mengajari anak-anak cara membaca dan menulis mulai dari kota Ainon.

Beberapa kekuasaanーーorang-orang kaya yang memegang kepentingan pribadi menolak, tetapi orang-orang beriman yang mengambil tindakan dalam kata-kata Tuhan tidak dapat dihentikan.

Beberapa dari mereka bahkan mencoba untuk menekan eselon atas dari gereja, tetapi sebagai hasil dari mengajari orang cara membaca dan menulis di tempat-tempat di mana gereja-gereja tidak ada, tidak hanya anak-anak yang diajar yang dipenuhi dengan harapan, bahkan orangtua mereka menantikan masa depan. Kasus-kasus seluruh keluarga akan berubah menjadi agama terjadi dalam skala besar, sehingga pengaruh Gereja Solon telah menyebar bahkan ke tempat-tempat yang tidak terjangkau oleh ajaran mereka sebelumnya.

Karena itu, eselon atas gereja kehilangan alasan untuk menghentikan apa yang terjadi, dan karena semua itu terjadi, bahkan gereja-gereja dari kota lain, yang tidak terkait dengan Caroline atau kota Ainon, mulai melakukan tindakan yang sama.

Sekolah-sekolah gereja yang memanfaatkan gerejaーーsistem pengajaran gereja tersebar pada momentum yang luar biasa di seluruh dunia.

Selama semua itu.

Paus diam-diam beristirahat dengan damai.

Tindakan untuk mendapatkan posisi paus berikutnya mulai menjadi panas.
Kujibiki Tokushou Bab 280

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment