16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 284

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 284 – Dalam Dunia Tertutup

Caroline masih ketakutan, sementara dia gemetar di pelukanku.

『 Akan lebih baik kalau kau meninggalkan istirahatnya 』

「 Aku setuju, aku harus membawanya kembali ke gereja…… tidak, aku harus membawanya ke rumahku 」

『 Umu. Tempat yang kau percaya untuk digambarkan sebagai aman seharusnya baik 』

Eleanor memiliki pendapat yang sama.

Aku tertarik pada mereka yang menargetkan Caroline. Tertarik pada rasa menantikannya.

Itu berasal dari bau berbahaya yang aku hirup selama serangan ini.

Semakin menyenangkan bagiku dan Eleanor, hal yang menakutkan bagi Caroline.

Secara alami, aku tidak bisa membiarkan dia kembali ke gereja. Tempat yang pasti aman itu baik.

Rumahku. Aku harus membiarkan Nana menjaganya juga.

Baik dalam arti kekuatan dan kesetiaan.

Tempat di mana Nana akan menjadi yang paling aman.

『 Tapi yang paling aman dengan Otou-san kan? 』

「 Itu benar. Gadis baik Hikari, kau sangat pintar〜 」

『 Ehehe〜 』

Aku mengambil Warp Feather-ku sambil mendengarkan tawa lucu Hikari dan warp ke rumahku.

Kamar tidur di rumahku. Aku harus memanggil Nana ke sini.

Aku pertama kali memanggil Miu untuk memanggil Nana.

「 Apakah Anda memanggil saya, Tuan 」

「 Ya, maaf merepotkanmu. Bisakah kau memberi tahu Nanaーー 」

「 Kyaaaaa! 」

Caroline tiba-tiba berteriak.

Dia hanya gemetar di lenganku sampai sekarang, tetapi begitu dia melihat Miu, dia menjerit dan gemetarnya memburuk.

「 Ada apa, Caroline! 」

「 Tidak…… jangan mendekat...... 」

「 E-Ehh? 」

Miu bingung dengan ketakutan dan penolakan terang-terangan Caroline.

Aku tahu bahwa Miu tidak melakukan apa-apa, jadi aku bisa mengerti mengapa dia merasa bingung.

Yang aku tidak mengerti adalah mengapa Caroline menjadi lebih takut ketika dia melihat Miu.

「 Apa yang terjadi? 」

「 Tidaaaaaak! 」

Colaria yang mendengar keributan memasuki ruangan. Dia juga membuat Caroline ketakutan.

「 S-Saya minta maaf! Saya…… eh? 」

Colaria juga bingung. Caroline menjadi lebih takut dan memelukku erat.

『 Mungkin …… 』

「 Apa? 」

『 Mungkin, dia takut dengan semua yang dilihatnya melalui matanya? 』

「 Semua yang dia lihat? 」

『 Ini hanya spekulasiku. Dia terlihat seperti takut oleh segala macam eksistensi 』

「 Apakah dari shock karena diculik......? 」

『 Kemungkinan besar. Bukankah seharusnya kau mempertimbangkan pergi ke suatu tempat tanpa orang, bukan di sini di rumahmu? 』

「 Biarkan kucoba...... 」

Aku berpikir sejenak dan memutuskan untuk menggunakan ukuran yang berbeda.

Meskipun aku belum pernah melakukannya sebelumnya, aku harus bisa melakukannya.

Aku membayangkan "itu" dan melepaskan auraku dari Eleanor.

Aura benar-benar menyelimuti Caroline.

『 Aura kamuflase? Meskipun kau melakukan ituーー 』

「 Ini sebaliknya. Aku tidak membuatnya tidak terlihat oleh orang lain, aku membuat orang lain tidak terlihat baginya 」

『 ーーHmm? 』

Eleanor tampak bingung. Aku mengabaikannya untuk sementara dan berbicara dengan Caroline.

「 Caroline, buka matamu 」

「 Eh? 」

「 Apa kau masih takut? 」

「 ……ah! Tidak ada orang lain lagi selain Tuhan 」

「 Begitu ya 」

「 Ya Tuhan…… 」

Caroline memanggilku dan memelukku lebih kuat.

Aku menyelimuti Caroline dengan aura, yang membuatnya tidak bisa melihat mereka yang lebih lemah dariku.

Aku improvisasi aura kamuflaseku, menggunakannya untuk memiliki efek yang berlawanan untuk pertama kalinya, tetapi kelihatannya berhasil.



Aku memeluk Caroline yang ketakutan dalam pelukanku dan terus menerus warp ke banyak tempat.

Ke Helen.

Ke Rica.

Ke Aura.

Ke Fiona dan Marie.

Ke Selene.

Dan ke Delfina.

Aku melangkahkan kaki ke tempat para wanitaku, meminta mereka yang berada di puncak politik dan kekayaan untuk menyelidiki gerakan gereja.

Setelah melakukannya, aku kembali ke rumahku.

Aku bersantai di halaman rumahku dengan Caroline masih dalam pelukanku.

Caroline tampak begitu ketakutan sebelumnya, tetapi akhirnya dia tampak tenang kembali.

Dia harus berada di dunia di mana dia hanya bisa melihatku. Biasanya, itu lebih menakutkan.

Sesuatu yang sering diceritakan dalam ceritaーーdunia di mana kau dan hanya beberapa orang lain ada. Tidak ada yang lain.

Orang normal pasti sudah mulai panik, tetapi Caroline merasa lega sepenuhnya di dunia itu.

『 Kukuku, gadis aneh 』

「 Cara pikirannya bekerja mungkin berbeda dari orang lain 」

『 Aku mengerti sekarang mengapa kau belum mengambil kesuciannya 』

「 Un? 」

『 Apa? Kau tidak memperhatikan? 』

Eleanor berkata sambil memutar matanya.

『 Dia baru saja menendang putri itu, jadi semakin banyak alasan bahwa itu tidak mungkin 』

「 ……ahh 」

Setelah mendengarnya berkata begitu banyak, akhirnya aku sadar.

Hal yang aku sendiri tidak perhatikan. Hal yang secara tidak sadar aku hindari.

Aku tidur dengan para biarawati sebelumnya, tetapi aku tidak melakukannya dengan Caroline yang tampaknya sangat melekat padaku.

Itu karena dia sepenuhnya bergantung dan berharap padaku.

Meskipun aku merasa senang menjadi sasaran kasih sayang, dia terlalu bergantung padaku bahwa aku tidak bisa bahagia untuk semuanya.

Putri yang menendang yang Eleanor sebutーーSelene.

Dia adalah seseorang yang benar-benar berubah dari seorang gadis yang tidak berguna menjadi wanita baik. Jadi setelah melihatnya, baik dan buruk, aku tidak bisa bercinta dengan Caroline.

Aku tidak inginーー Aku "masih", tidak mau.

Aku tidak menyadarinya, tapi Eleanor menunjukkannya padaku.

『 Kau telah menjadi sangat gourmet 』 (TLN: gourmet disini penilai wanita bukan makanan)

「 Itu mungkin benar 」

『 Penampilannya tidak kurang sih 』

「 Ya tentu saja 」

『 Bagaimana kalau membawanya sekarang? Misalnya, Io juga mulai tumbuh setelah kau tidur dengannya. Gadis ini mungkin sama dengan dirinya 』

「 Biar kupikir 」

Aku ragu-ragu. Apa yang dikatakan Eleanor masuk akal.

Kecuali benar-benar bergantung padaku, Caroline adalah gadis cantik yang akan mengumpulkan perhatian dari siapa pun.

Jika itu sebelum aku menjadi terlalu terbiasa dengan ini, aku mungkin tidak ragu sama sekali.

「 Uhm, Tuan 」

「 Un? 」

Aku mendongak dan melihat Miu di depanku.

Aku melihat Miu di sudut mataku, di lantai dua mansion, dan di sisi lain jendela.

Semua dari mereka bergerak dengan cara alami. Sepertinya dia benar-benar menguasai menggunakan Puppet Master.

Aku menjadi bahagia melihat pertumbuhannya. Pada saat yang sama, Caroline tampak sedikit lebih ーーtidak, aku harus berhenti.

「 Apa masalahnya 」

「 Ada sesuatu yang saya ingin Tuan lihat 」

「 Benar, ada apa 」

Aku mengangguk dan membuat Miu melanjutkan.

Tiba-tiba, Caroline mengangkat kepalanya dan mendongak.

Dia terlihat sangat tenang sekarang, tapi matanya perlahan-lahan melebar.

「 Kyaaaaaaa! 」

Dia berteriak.

「 Tunggu Caroline, Miuーー」

Detik berikutnya, tubuhku bergerak.

Tidak ada penjelasan, keraguan, atau konfirmasi.

Tubuhku bergerak melewati semua proses yang seharusnya ada di antara keduanya.

Alasannya, itu hanya karena intuisiku memberitahuku.

Aku menghunus Eleanor danーー



Itu adalah momen yang tenang seolah-olah dia berada di dalam buaian tangan ibunya.

Tempat yang bisa disebut paling aman di muka bumi. Caroline mendapatkan kembali ketenangannya yang dilindungi dalam pelukan Kakeru.

Dunia di mana dia hanya bisa melihat Kakeru. Itu adalah dunia yang terasa seperti mimpi.

Tidak ada suara. Hanya Kakeru yang ada.

Caroline merasa lega berada di dunia itu.

Tapi tiba-tiba, dia merasakan kehadiran dan mendongak. Dia melihat seseorang yang tidak dia kenal.

Itu adalah seorang gadis bertelinga binatang yang mengenakan pakaian maid.

Suatu suara.

Suatu suara yang tiba-tiba mengganggu dunia di mana dia hanya bisa melihat Kakeru.

Caroline ketakutan. Dia takut dengan fakta bahwa dia mungkin diculik sekali lagi.

Dia mengangkat teriakan. Jeritan yang didorong oleh rasa takut.

Detik berikutnya, Kakeru menghunuskan Pedang Iblisnya dan mengayunkannya ke arah musuh.

*Gakiiiiiiiinーーー*

Suara metalik yang menembus telinga dan bunga api terbang.

Wajah Kakeru tersenyum.

Caroline hanya memiliki sedikit interaksi dengan orang lain, jadi dia tidak tahu.

Ekspresi pria yang dilihatnya secara umum diklasifikasikan sebagai "seringai jahat".

Namun, itu memberi Caroline rasa perlindungan.

Munculnya gadis manusia binatang yang terluka itu kabur dan menghilang sekali lagi.

Kakeru memeluk Caroline saat dia mengayunkan pedangnya, tapi.

Dengan dunia kembali ke tempat dia hanya bisa melihat Kakeru, Caroline merasa lega dan memeluknya erat.
Kujibiki Tokushou Bab 284

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment