16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 287

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 287 – Wanita yang Menakjubkan ( side Caroline )

Ketika Caroline bangun, itu di kamarnya sendiri.

「ーーhiii! 」

Itu kamar yang dia tinggali selama bertahun-tahun, tempat pribadi yang seharusnya memberi dia bantuan.

Namun, Caroline mengangkat teriakan.

Wajahnya memucat dan melihat sekeliling, putus asa mencari sesuatu.

「 Tuhan! Di mana engkau Tuhan?! 」

Dia mencari Kakeru yang dia sebut sebagai Tuhan-nya.

Dia bertanya-tanya kapan dia kembali, meskipun dia yakin bahwa dia berada di dalam pelukan Kakeru sebelum dia tertidur.

Dia benar-benar panik, memanggil Kakeru putus asa.

「 Tuhan! Di mana engkau Tuhan ?! Tidaaaaaak !! 」

Saat dia terus berteriak, orang-orang yang mendengarnya datang.

Setelah suara langkah kaki berlari, pintu dibanting terbuka.

「 Ada apa, Caroline-sama! 」

「 Apa terjadi sesuatu? 」

Itu adalah dua biarawati muda yang memasuki ruangan.

「 Hii! 」

Caroline jatuh ke dalam kepanikan yang lebih dalam ketika para biarawati muncul.

Dia trauma setelah diculik, membuatnya merasa takut dari semua jenis manusia selain Kakeru.

「 Tidak apa-apa, Caroline-sama. Kami adalah biarwati gereja 」

「 Idiot, dia tidak bisa mengerti meskipun kau memberitahunya. Dia tidak bisa mendengarmu lagi 」

「 Ah! Benar…… 」

Caroline tidak dapat mendengar suara mereka. Lebih khusus lagi, meskipun dia dapat mendengar suara mereka, otaknya tidak mengenali mereka sebagai suara.

Kakeru memberinya item lotere "Kompatibilitas Terbalik", jadi dia sekarang bisa mendengarnya, tetapi tidak ada jalan bagi Caroline yang akan jatuh panik hanya dengan melihat mereka akan mencocokkan frekuensi dengan mereka sehingga dia bisa memahaminya.

「 Tuhan! Tolong, Tuhan, jawab panggilanku! 」

Akibatnya, dia menjadi lebih panik dan terus memanggil Kakeru.

「 Mungkin dia takut karena dia tidak bisa mendengar suara Solon-sama 」

「 Aku ingin tahu apa yang terjadi. Dia tidak bisa mendengar Solon-sama? Tapi bukannya dia akan selalu mendengar suara Tuhan 」

「 Aku tahu benar. Dia juga panik, ayo kita biarkan dia sendirian 」

「 Tunggu sebentar 」

Salah satu biarawati menulis sesuatu menggunakan pena dan kertas yang ditemukan di meja di kamar Caroline.

Dia memberikan catatan sederhana itu kepada Caroline.

「 "Jangan khawatir, kami akan berada di luar sehingga hubungi kami jika terjadi sesuatu". Aku mengerti, dia bisa membacanya ketika itu ditulis huh 」

「 Dia akan melihatnya setelah dia tenang 」

Kedua biarawati itu meninggalkan ruangan.

Dengan sedikit perbaikan dari situasi terburuk, Caroline sedikit tenang.

Dia sekarang sudah cukup tenang untuk melihat catatan yang diberikan padanya, bisa melihat sekeliling ruangan tanpa berteriak.

「 Tuhan…… ke mana engkau pergi…… 」

Caroline berbisik dalam hati. Apa yang tersisa setelah lewatnya ketakutan adalah ketidakberdayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Mulai dari hari ini, Kakeru berhenti muncul di depannya.



Sudah seminggu sejak Kakeru berhenti muncul.

Meskipun Caroline menjadi panik pada hari pertama, dia berada di gereja yang dikenalnya, tempat di mana dia bahkan bisa dipanggil sebagai rumahnya.

Dia benar-benar tenang keesokan harinya dan bahkan bisa meninggalkan kamarnya, menghabiskan hari-hari yang sama dengan yang dia habiskan sampai sekarang.

Bahkan pada hari ini, dia meninggalkan kamarnya, dan hendak berdoa di depan patung Tuhan sambil memikirkan Kakeru.

Ketika dia hendak berlutut dan meletakkan tangannya bersama seperti biasa, seorang wanita datang dari sisinya.

「 Ah! Silakan tunggu, Caroline-sama 」

Biarawati muda itu berkata kepadanya, tetapi tentu saja, Caroline tidak mendengarnya.

Dia menghentikan Caroline dengan menghalangi jalannya, lalu setelah menyapu tempat dia akan berlutut, dia menyekanya dengan kain.

Dia segera membersihkan tempat dimana Caroline akan berlutut.

「 Silakan, lanjutkan sekarang. Tolong lakukan yang terbaik hari ini juga, Caroline-sama 」

Biarawati pergi setelah mengatakan itu.

Tentu saja, kata-katanya tidak sampai ke telinga Caroline. Namun, dia menarik perhatiannya.

Caroline memiringkan kepalanya ke arah tindakan aneh sang biarawati.



Bahkan setelah berdoa sepanjang hari, Kakeru tidak muncul di depan Caroline.

「 Dewa …… 」

Itu adalah bisikan yang memilukan dan meskipun kata-kata orang lain tidak dapat mencapai dia, sebaliknya adalah berbeda.

Orang percaya lainnya dapat mendengar kata-kata Caroline.

Di dalam gereja yang hampir terdiri dari hanya biarawati, dengan orang-orang keluar untuk mengajar di sekolah-sekolah gereja.

Para biarawati yang lebih tua yang sedang berdoa sama menghiburnya.

「 Tidak apa-apa, Caroline-sama.Saya percaya bahwa Solon-sama akan membiarkan Anda mendengar suara-Nya sekali lagi 」

「 Dia benar.Saya yakin bahwa Ia mengawasi hasil sekolah yang kami buat 」

Tentu saja, Caroline tidak mendengar suara para biarawati yang lebih tua itu, dia melihat para biarawati muda yang bekerja dengan penuh semangat dari kejauhan.

「 Semua orang, pekerjaan bagus.Saya membawa air 」

「 Ada handuk dingin juga.Anda harus mendinginkan lutut Anda menggunakan ini 」

Mereka akan membawa air atau handuk, berjalan di sana-sini, merawat orang percaya lainnya.

「 Di sini, Caroline-sama harus memiliki satu juga 」

Salah satu dari mereka mendatangi Caroline dan memberinya secangkir air.

「 Tolong jangan menahan ー ー ah!Saya mengerti, Anda tidak bisa mendengar kami dengan benar 」

Biarawati muda itu memberi isyarat minum air, jadi Caroline menerima cangkir itu dan minum air dari mit.

Air membuatnya merasa segar. Seharusnya air biasa, tapi anehnya menyegarkan.

「 Ufufu, wajahmu mengatakan bahwa kamu menganggapnya aneh.Saya menambahkan sedikit rasa rahasia. Meskipun kamu tidak akan mengerti bahkan jika aku menjelaskannya, jadi aku tidak akan mengatakannya 」

Biarawati muda itu menunjukkan senyuman nakal, lalu kembali ke biarawati muda lainnya untuk menyerahkan air.

Caroline terus menatap mereka.



Sedikit perubahan terjadi pada gaya hidup Caroline.

Hari-harinya terbangun di gereja dan berdoa tidak berubah.

Dia hanya melakukan satu hal tambahan selain itu.

Matanya mengikuti para biarawati muda.

Dia tidak melihat seseorang secara khusus.

Dia baru mulai menatap biarawati muda di dalam gereja.

Bahkan sekarang, dia melihat seorang biarawati yang sedang menulis surat untuk orang beriman yang mengunjungi gereja.

Beberapa hari terakhir ini, dia menemukan dirinya tertarik atau terpesona oleh para biarawati muda.

Mereka merasa berbeda dari orang lain, tetapi sulit bagi Caroline yang tidak tahu banyak kata untuk menggambarkannya dengan jelas. Satu-satunya hal yang dia tahu yakni mereka jelas berbeda dari orang lain.

Para biarawati muda itu penuh perhatian, gerakan mereka terampil, dan orang akan merasakan keanggunan dari sikap mereka.

Ketika dia memperhatikannya, mata Caroline mengejar penampilan para biarawati muda.

Ada alasan lain baginya untuk melakukan itu.

Akan selalu ada salah satu biarawati muda yang tertarik pada Caroline dalam pandangannya.

Bahkan ketika dia menjaga dirinya di dalam kamarnya, akan selalu ada salah satu dari mereka ketika dia melihat keluar jendela.

Mereka tidak memandang Caroline, hanya menghabiskan hidup mereka sendiri.

Meskipun demikian, mereka pasti akan ada di sana.

Itu sebabnya Caroline memandang mereka. Dia memperhatikan mereka, dengan matanya yang mengejar mereka.

「 Mereka begitu…… 」

Caroline melakukan yang terbaik untuk menggambarkan wanita-wanita itu.

「 Sangat cantik, dan menakjubkan…… mereka wanita, begitu menakjubkan 」

Dia memeras itu dari kosakata yang tidak terlatih, yang disebabkan karena tidak berinteraksi dengan orang lain.

Ketika dia terus mengikuti mereka dengan matanya, Caroline menjadi tertarik pada mereka.

Pada saat yang sama, dia bertanya-tanya apakah "semua orang" itu sama.

Dia melihat orang percaya lainnya.

Namun, hanya ada beberapa yang membuat Caroline merasa mereka "menakjubkan". Hanya sekitar dua puluh dari mereka.

Lambat laun, ia ingat wajah mereka.

Dia ingat wajah mereka meskipun tidak tahu nama mereka.

Setelah mengingat wajah mereka, dia mulai menjadi lebih tertarik untuk melihat perilaku mereka.

Kedua puluh biarawati muda itu mirip, tetapi sedikit berbeda satu sama lain.

Mereka menakjubkan dengan caranya sendiri.

「 Aku bertanya-tanya mengapa……ah! 」

Caroline tidak dapat mengetahui mengapa bahkan setelah memikirkannya sendiri, tetapi tiba-tiba dia menyadari sesuatu.

Dia menyadari bahwa dia seharusnya meminta mereka untuk tahu mengapa.

「 Meskipun itu akan membuatku tidak dapat mendengar suara Tuhan...... itu tidak bisa ditolong 」

Dia menggunakan "Kompabilitas Terbalik", memungkinkan dia untuk mendengar suara orang biasa dan meninggalkan kamarnya untuk mencari wanita "menakjubkan".

Orang biasa tidak akan melakukannya pada jam ini.

Setelah semua, itu di tengah malam ketika dia menyadari itu.

Akal sehat akan membuat orang biasa menunggu untuk hari berikutnya, tetapi karena hampir tidak ada interaksi dengan orang lain, Caroline tidak memiliki pemikiran itu.

Itu sebabnya dia melihat sesuatu yang tidak terduga.

Caroline meninggalkan kamarnya untuk mencari wanita "menakjubkan", tetapi dia menyaksikan sesuatu di luar gereja.

Dia melihat seorang wanita berbicara dengan Kakeru ketika mereka saling berhadapan.

【 Tuhan……? 】

Caroline terkejut.

Namun, kejutannya ternyata sangat kecil.

Jika itu beberapa hari yang lalu, tepat ketika dia kembali ke gereja, dia akan bergegas menuju Kakeru tanpa memikirkan hal lain. Tapi tidak seperti itu.

Ketergantungannya pada Kakeru sedikit memudar dan keberadaan wanita "menakjubkan" itu cukup besar untuk menimbang skala penilaiannya.

Alih-alih bergegas keluar, dia penasaran, dia amat, sangat penasaran.

Percakapan antara Kakeru dan wanita "menakjubkan" sangat memikatnya.

Ketika dia mencoba untuk mendengar suara Kakeru, dia tidak akan bisa mendengar suara wanita itu.

Ketika dia mencoba untuk mendengar suara wanita itu, kali ini, dia tidak akan bisa mendengar suara Kakeru.

Dia hanya bisa mendengar salah satu dari mereka, membuatnya tidak dapat memahami percakapan mereka.

Tapi itu membuatnya penasaran, apa yang mereka bicarakan membuatnya sangat penasaran.

Caroline, untuk pertama kalinya dalam hidupnya, melakukan yang terbaik.

Dia didorong oleh rasa ingin tahunya, membuatnya melakukan yang terbaik untuk dapat mendengar keduanya pada saat yang sama.

Hasil dari.

「 Ha! Nikki Cephalis dan peleton pertama akan terus menjaga Anak Tuhan! 」

「 Aku akan mengandalkanmu. Ketika semuanya sudah berakhir, aku pasti akan menebusnya pada kalian 」

「 Ha!ーーtidak, Ya! 」

Karena mendengar itu, Caroline menjadi semakin bingung.

Dalam hitungan detik, Nikki menunjukkan dua wajah yang berbeda.

Dia ingat wajahnya. Tapi dia tidak tahu wajahnya.

Itu adalah wajah paling keren dan paling cantik yang pernah dilihatnya sampai sekarang.

Tapi Nikki mengembalikan wajah itu dalam sekejap mata. Itu membuat Caroline semakin bingung, membuatnya semakin ingin tahu.



Sekitar 90% dari gerakan hati Caroline adalah seperti yang diharapkan Kakeru.
Kujibiki Tokushou Bab 287

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment