16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 294

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 294 - Pedang Iblis dan Cahaya

Begitu Caroline berhenti membiarkan aku "melihat" itu, cahaya yang menyilaukan menghilang.

Kemampuan yang dia bangun, adalah kekuatan untuk melihat cahaya jiwa.

Aku agak tertarik dengan bagaimana dia melihat orang-orang di sekitarnya dengan mata itu.

「 Caroline 」

「 Apa ya, Tuhan? 」

「 Siapa yang memiliki cahaya terkuat di rumah ini? 」

「 Tuhan 」

Caroline langsung menjawab.

Dia memiliki ekspresi yang teguh seolah-olah dia hanya mengatakan apa yang alami.

『 Kukuku 』

「 Selain aku 」

「 Jika itu selain Tuhan…… orang yang mengenakan mantel 」

「 Nana ya. Yah, aku kira begitu 」

「 Juga, itu sesuatu yang kecil di arah mansion 」

「 Sesuatu yang kecil? 」

Adakah sesuatu seperti itu?

「 Ini menangis seperti myu〜 myuu〜…… 」

Melihatku memiringkan kepalaku, Caroline menambahkan dengan suara yang memudar.

「 Ahh, Olivia ya. Aku mengerti, dia adalah sesuatu yang kecil 」

『 Mantan Raja Naga, tentu saja cahayanya kuat 』

『 O-chan luar biasa〜 』

「 Juga, orang yang berkeliaran 」

Aku mulai mendapatkan uraian Caroline.

Sampai saat ini, dia tidak tertarik pada manusiaーーtidak, dia tidak tertarik pada apapun selain "Tuhan", jadi dia tidak ingat nama mereka.

Itu sebabnya, dia memanggil mereka persis “bagaimana dia melihat mereka”.

「 Dengan pemalasan, maksudmu Althea huh 」

「 Ketiga orang ini memiliki yang terkuat 」

「 Aku mengerti 」

『 Dengan kata lain, yang paling spesial di haremmu ya 』

『 Hikari akan pergi dan memberitahu O-chan〜! 』

Setelah mengatakan itu, Hikari kembali ke bentuk manusia dari bentuk Pedang Iblisnyaーーtetapi segera setelah itu.

「 Hiii! 」

Caroline yang tenang sampai kemudian mengangkat teriakan dan tubuhnya menjadi kaku.

「 Onee-chan? 」

「 Ada apa, Caroline?…… ahh, kau takut pada Hikari ya. Bagus untukmu, Hikari 」

「 Un! Hikari menjadi Pedang Iblis sejati〜! 」

Hikari tersenyum polos.

Hikari yang memiliki "tampilan" khusus dengan mata Caroline.

Dia mengatakan bahwa itu sangat gelap, benar-benar berlawanan dengan cahaya.

Dengan pendidikan Eleanor, Hikari mulai berpikir bangga akan hal itu. Namun, seperti yang kuduga, tidak baik membiarkan Caroline melihat sesuatu yang dia takutkan untuk waktu yang lama.

「 Hikari, pergilah bermain dengan Olivia 」

「 Un! 」

Hikari dengan lembut berlari menjauh.

Hmm〜, dia sangat imut. Dia amat imut, aku hampir merasa seperti mendengar suara anime lucu dan menggemaskan dengan setiap langkah yang dia ambil.

『 Dasar orang tua menyayanginya 』

Katakan saja sesukamu.

Setelah melihat Hikari pergi, aku melihat ke arah Caroline.

Dia memiliki ekspresi lega yang jelas.

「 Ngomong-ngomong, kau tiba-tiba takut pada Hikari 」

「 Un, dia tiba-tiba muncul 」

「 Nah, saat itulah dia beralih ke bentuk manusia, tapi dia ada di sini sebagai Pedang Iblis kan? 」

「 Aku tidak melihat cahaya ketika dia adalah pedang 」

「 Hm? 」

『 Hou…… lalu bagaimana denganku? 』

Eleanor bertanya dengan nada yang sangat tertarik.

Dan ketika aku memberitahu Caroline apa yang dikatakannya.

「 Bagaimana……? Pedang biasa? 」

「 Bukankah cahayanyaーーatau lebih tepatnya, tidakkah dia terlihat gelap, rusak, dan busuk? 」

『 Siapa yang kau panggil 』

Eleanor memprotes.

「 Un, tidak ada apa-apa 」

「 Hmm……bagaimana menurutmu? 」

『 Meskipun ini hanya tebakanku...... cobalah untuk melepaskanku. Coba kulihat, kau harus meninggalkanku di sini dan pergi jauh 』

「 Aku mengerti 」

Aku melakukan apa yang dikatakan Eleanor, meletakkannya di tanah dan mengambil jarak.

Aku memikirkan apa yang akan terjadiーーtetapi itu lebih cepat dari yang kuharapkan.

Saat itulah aku sekitar sepuluh meter.

Begitu aku menjadi jauh dari Eleanor, Caroline melepaskan teriakan lagi.

Setelah melihat yang sedetik, aku kembali, mengambil Eleanor, dan bertanya pada Caroline.

「 Apa kau melihatnya? 」

「 Itu sangat gelap...... lebih gelap dari yang sebelumnya 」

『 Aku kan ibunya Hikari 』

「 Kau tampak puas 」

『 Kukuku, tentu saja 』

Eleanor berkata sambil tertawa senang. Dia terdengar lebih ceria dari biasanya, terdengar sangat senang.

Mengesampingkan Eleanor, aku bertanya pada Caroline.

「 Apakah kau baik-baik saja sekarang? 」

「 Tuhan memegangnya, jadi aku baik-baik saja 」

「 Itu disembunyikan di dalam cahaya ya 」

『 Apakah ada perbedaan dalam kecerahan cahayamu, ketika kau memegangku atau tidak? 』

Aku memberitahu Caroline apa yang diminta Eleanor.

「 Tidak sama sekali, Tuhan adalah Tuhan. Tuhan selalu cerah dan bersinar 」

Sepertinya cahaya jiwaku tidak terpengaruh oleh Pedang Iblis.

Dia mengatakan bahwa itu cukup untuk satu sisi amplop "ketakutan" dari Pedang Iblis.

『Itu tidak terdengar menarik』

Meskipun Eleanor mengatakan itu, tidak seperti kata-katanya, dia terdengar puas dengan itu.
Kujibiki Tokushou Bab 294

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment