16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 295

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 295 - Cermin Kebenaran

Di tempat pelatihan kediaman Goshaku, Caroline menyaksikan pelatihan budak dengan penuh perhatian.

Tiba-tiba, dia berseru "ah!".

「 Ada apa, Caroline 」

「 Orang itu, cahayanya menjadi sedikit lebih cerah 」

「 Hm? Itu......Nikki ya 」

「 Ini berkedip 」

「 Berkedip......huh 」

Caroline mengangguk dalam diam.

Aku melihat Nikki.

Nikki, kapten dari peleton pertama pasukan budak, mengayunkan pedangnya saat dia melatih bawahannya.

Jabatan yang lebih tinggi akan berdebat dengan mereka yang memiliki jabatan lebih rendah. Karena itu, Nikki tidak berhenti mengayunkan pedangnya saat bawahannya terus menyerangnya di sebelah yang lain.

Setiap kali lawannya berubah, Nikki membuat gerakan tertentu.

Dia melakukan gerakan itu setiap kali pelatihanーーpertempuran pura-pura dimulai.

「 Rutinitas ya 」

「 Rutinitas? 」

Caroline memiringkan kepalanya.

「 Ahh, kebiasaan...... haruskah aku menyebutnya? Dengan membuat pola tindakan persiapan, itu meningkatkan kinerja seseorang selama pertarungan sesungguhnya 」

「 ??? 」

Caroline memiringkan kepalanya.

Dia tidak mengerti hanya dengan itu ya. Mungkin lebih baik jika aku memberinya contoh.

Setelah berpikir sebentar.

「 Caroline berdoa kepada Tuhan, kan? 」

「 Un, aku berdoa kepada Tuhan 」

「 Apakah isi doamu berbeda setiap hari? 」

「 ……un, agak sedikit berbeda 」

「 Tapi setiap hari, kau letakkan kedua tanganmu 」

「 ......Betul 」

「 Tindakan menempatkan tanganmu bersama adalah rutinitas. Dengan menempatkan tanganmu bersama-sama kau akan mempersiapkan dirimu sendiri sambil mengatakan kepada tubuhmu "Aku akan menawarkan doa-doaku kepada Tuhan" 」

「 Dengan berdoa dengan kedua tanganku bersama, cahaya akan semakin kuat 」

Itu sedikit nyasar, tapi……tak masalah, pikirku.

Aku menatap Nikki lagi.

Rutinitasnya setiap kali pertandingan pura-pura dimulai, dia membuat gerakan seolah-olah berdoa untuk sesuatu.

Dan ketika aku melihatnya untuk sementara waktu seperti itu, mataku bertemu dengan Nikki saat dia membuat rutinitasnya.

「 Ah! Cahayanya semakin kuat 」

「 Itu ya 」

「 Un.…… Tuhan 」

「 Ada apa? 」

「 Aku ingin kembali ke Ainon 」

Caroline menatap lurus ke arahku.

Tidak biasanya, permintaan datang darinya.



Aku mengeluarkan Warp Feather dan membawa Caroline ke Ainon.

Aku menyelimuti diriku dengan aura kamuflase, membuatku tidak terlihat.

Caroline mendekati orang beriman yang selalu ada di dalam gereja dan mengatakan sesuatu kepada orang beriman itu.

Orang itu terkejut, mengatakan "apa cahaya ini!".

Sepertinya Caroline menggunakan kemampuannya yang terbangun untuk menunjukkan orang itu cahaya mereka.

「 Ini cahayamu 」

「 Cahayaku? 」

「 Cahaya jiwamu 」

「 ……haa 」

「 Berdoalah 」

「 Berdoalah……? Maksudmu sekarang? 」

「 Un…… berdoalah kepada Tuhan 」

「 Tidak apa-apa, tapi…… 」

Orang beriman itu tidak melanjutkan, tetapi memiliki ekspresi bertanya "soal apa ini semua".

Sekalipun demikian, orang beriman itu kalah pada keinginan Caroline, sehingga orang itu berdoa dengan tangan bersama.

Setelah beberapa saatーー

「 Wa! Cahayanya semakin kuat 」

「Un」

「 Ini......? 」

「 Dengan berdoa kepada Tuhan, cahayanya menjadi lebih kuat 」

Ketika Caroline menjawab seperti itu, orang beriman lainnya yang menonton dari kejauhan bercampur.

『 Hou? Ini semakin kuat ya 』

「 Ini yang mereka sebut "mereka yang percaya akan diselamatkan" 」

『 Kukuku, itu kalimat yang menarik 』

Sementara Eleanor membuat tawa yang hidup seperti itu, orang-orang beriman yang sedang melihat mendekat.

「 Ini...... jiwaku? 」

「 Ahh! Aku, bagaimanapun, sekecil ini...... 」

「 Tapi, semakin kuat ketika aku berdoa 」

Mereka mengangkat diskusi panas.

Emosi mereka mulai berputar, energi secara bertahap meningkat.

Pergerakan emosi yang tidak teratur itu mulai berputar-putar.

「 Karena kita melakukannya, mari kita beri mereka dorongan 」

『 Bagaimana kau akan melakukan itu? 』

「 Biar kupikir...... 」

Aku mendekati Caroline sambil diselimuti oleh aura kamuflaseku dan memanggilnya.

「 Caroline 」

「 Tuhan 」

Ketika Caroline mengatakan itu, sekelilingnya bercampur.

Sabda Anak Tuhan, itu adalah sesuatu yang terjadi berkali-kali sekarang.

Beberapa orang beriman berlutut secepat yang mereka bisa, menempatkan tangan mereka bersama.

Baiklah, ini waktunya tayang.

Aku menyesuaikan aura kamuflaseku...... membuatnya mempertahankan keilahiannya.

「 Kekuatan yang kuberikan kepadamu, kau menggunakannya dengan baik 」

「I-Ini? 」

「 Aku dapat mendengar suara 」

「 Suara ini, apakah itu Tuhan?! 」

Aku membuatnya agar tidak hanya Caroline, tetapi semua orang di tempat ini dapat mendengarku, sambil menyembunyikan sosokku.

Sementara semua orang bingung, jawab Caroline seperti biasanya.

「 Un, aku membuat semua orang melihat cahaya jiwa mereka 」

「 Kau harus terus menunjukkannya. Kekuatan itu…… Cermin Kebenaran 」

Orang-orang beriman menjadi gelisah.

Aku bisa mendengar kata-kata "Cermin Kebenaran" yang dikatakan dari sana-sini.

Aku bisa melihat mata penuh harapan dan penghormatan.

Tatapan yang terus menjadi lebih kuat diarahkan ke arah Caroline.

Kata-kata itu penting.

Perbedaan antara memiliki kekuatan "tidak diketahui" dan memiliki "Cermin Kebenaran" yang diumumkan dalam kata-kata Tuhan adalah dunia yang terpisah.

Cahaya yang ditunjukkan Caroline, perubahan sebelum dan sesudah berdoa.

Itu menjadi fondasi, mendukung kekuatan kata-kata "Cermin Kebenaran".

Hasilnya.

Rasa hormat merekaーーitu semakin kuat hampir tanpa henti, dan semuanya diarahkan ke arah Caroline.

Cermin Kebenaran Anak Tuhan.

Kata itu dengan cepat menyebar, membuat ketenaran Caroline semakin meningkat.

Itu tidak hanya terbatas pada Ainon. Orang-orang beriman dari seluruh dunia datang mengunjungi Caroline untuk berdoa di depannya.

Sementara pemilihan posisi Paus semakin dekat, ketenaran Caroline menjadi sekuat batu.
Kujibiki Tokushou Bab 295

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment