18 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 19-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 19 – Fallen Blue Blood (Part 2)

Keesokan harinya.

"Ada apa?"

Aku naik Schwarz dengan Celia untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, ketika dia menatapku dan bertanya.

Jika ada apa-apa, itu perasaan menyegarkan yang tidak pernah aku miliki untuk sementara.

Dia mengerang dengan cemberut dan bersandar padaku.

Aku punya perasaan Celia telah memelototi Arisa dari belakang pagi ini, juga.

Seperti yang diharapkan, ia mengetahui bau sperma yang telah melayang sekitar yang bahkan aku bisa rasakan.

Dia masih seorang gadis kecil tapi dia mungkin terbangun kecemburuan wanita.

Setiap malam setelah itu, Arisa akan datang ke selimutku dan memberiku layanan.

Merengut secara bertahap berubah menjadi lisan, sekali lagi ke dalam memegang kedewasaanku antara pahanya di semacam penyisipan palsu.

Tentu saja, sekarang kita sudah datang sejauh ini kita tidak bisa lagi menyembunyikan kelakuan dalam gerobak sempit, dan semua orang sudah mengetahui itu.

Ketika kita melakukan layanan malam wajah perempuan lain secara diam-diam akan berubah ke arah kami.

Collete akan dengan cemas melihat Arisa memegang penis raksasaku di mulutnya, Celia tampak pahit, dan Nonna akan menatap kita dengan mata menyipit, lalu mereka sebagian besar pergi tidur.

Perjalanan dilanjutkan, dingin menjadi lebih buruk, dan sebelum kita tahu kita mencapai tempat kita tidak bisa lagi melihat apa-apa selain salju.

"Orsk, bukan? Itu hanya kota berikutnya. Hanya pergi kanan sepanjang jalan ini di sini dan kau berada di sana, sekali lagi, itu akan menjadi dua hari oleh kereta"

Akhirnya kami sudah dua hari jauh dari kota asal Arisa.



«TN: orang POV 3»

"Aku tidak berpikir aku akan hidup untuk melihat keluargaku lagi"

Arisa bergumam.

Penyelamatnya menunggangi Schwarz sendirian, Celia berada di kusir.

"Kukira Tuhan benar-benar ada, ya"

Orang yang menjawab adalah Collette.

Nonna hanya tersenyum dan tak berkata apa-apa.

"Aegir-san adalah orang baik, ya"

"Meskipun dia telah selalu melihat payudara Nonna belakangan ini"

Mereka saling tertawa.

"Kau tahu, Arisa. Apakah ini baik?"

Collette berhenti tertawa.

"Kau sudah melayani dia setiap malam, bukan? Kalau kau suka dia, bukankah kau akan menyesal berpisah seperti ini?"

"Meskipun kau mengatakan itu, aku tidak bisa mengatakan dia hidup di kota bersama-sama, dan aku tidak bisa meninggalkan keluargaku setelah aku akhirnya bisa kembali kepada mereka"

Keluarganya pasti sudah sangat khawatir mencarinya, dan menyerah.

Wajah-wajah penuh air mata dari orangtuanya datang ke pikirannya.

Dia menyanyanginya sebagai seorang pria tapi karena dia akhirnya bisa kembali ke kota. ia tidak dapat memilih untuk meninggalkan.

Ini akan menjadi hebat jika ia akan tinggal di kotanya, jika demikian maka dia akan dengan senang hati menjadi istrinya.

Tapi itu tidak akan terjadi.

"Apa yang kukatakan adalah, kau harus bercinta dengannya"

Wajah Arisa memerah.

Sangat mengherankan dia begitu, meskipun telah melakukan hal-hal sangat memalukan setiap malam.

"Aegir-san menakjubkan, benar? Bukankah lebih baik untuk memberinya pengalaman pertamamu dan kemudian menyerah?"

Untuk "adik kecil"-ku kau kurang ajar, kan, jadi Arisa melakukan serangan balasan.

«TN: Imouto-bun, orang asing yang diperlakukan sebagai adiknya sendiri»

"Itu dari seseorang yang telah menguping dan begitu sendirian, ya?"

"Wah! Mau bagaimana lagi! Kau bersuara keras dan bahkan tidak mencoba untuk menyembunyikannya"

Mereka berdua saling berhadapan dan tersenyum.

Aegir adalah mesum tapi dia jujur ​​dan memancarkan pesona jantan.

Untuk kedua orang yang ia bantu, itu cukup untuk membuat mereka basah antara kaki.

"Bukan hanya dia, aku akan mengucapkan selamat tinggal untuk kau juga, kan"

"Itu benar... aku, kalau kau tidak ada di sana aku pikir aku jadi gila. Terima kasih, aku masih tetap waras. Aku berterima kasih banyak"

"Kupikir aku akan melakukan yang terbaik sehingga aku tidak menunjukkan sisi lemahku"

Keduanya berpelukan.

"Aku sudah memutuskan. Aku akan tidur dengan Aegir-san. Aku akan memberinya pengalaman pertamaku dan membiarkan dia mengotori diriku. Lalu aku akan pulang"

"Ini agak memalukan untuk didengar...."

Arisa kemudian memeluk Collette dengan kuat.

"Kalau sudah begitu. Mengapa kau tidak bergabung dengan kami?"

"Hah!?"

Celia mengintip, bertanya-tanya apa yang terjadi, Nonna hanya mengatakan dia jatuh untuk berpaling.

"Aku~ bilang~, maukah kau tidur dengan Aegir-san bersama denganku"

"Mengapa aku harus melakukan itu!"

"Kami sudah selalu bersama-sama melalui masa sulit, bukan. Jadi kita harus melakukan hal yang kita hanya bisa lakukan sekali seumur hidup kita bersama-sama juga. Apakah kau tidak suka tidur dengan Aegir-san?"

"Aku bukannya 'tidak suka' padanya. Kalau aku akan melakukan itu lebih baik dengannya daripada siapapun... tapi aku takut"

"Kau benar. Aku yakin kau tidak akan pernah memutuskan sendiri dan akhirnya tidak melakukan apa-apa"

Collette ingat saat ia telah diserbu oleh laki-laki dan dimainkan oleh mereka sesukanya.

Waktu itu, itu karena Arisa yang sedang dipermainkan disampingnya memegang tangannya bahwa dia bisa menanggungnya.

Ketika mereka berada di tempat tidur dan seorang pria dengan wajah yang jelek datang, dia akan pergi keluar untuk menutupi untuknya dan membiarkan pria itu menutupi dirinya dalam sperma dalam pertukaran.

Dia berpikir, dengan Arisa dia bisa menanggung segala rasa sakit.

Belum lagi ia tidak akan dipermainkan, itu pasti akan merasa baik.

"Baiklah. Kalau dengamu kupikir itu akan menjadi pengalaman pertama yang terbaik yang bisa dimiliki"

"Ya! Aku selalu bermimpi tentang hal itu. Seorang pangeran akan datang dan menyelamatkan Collette dan aku dan mencintai kita "

Meskipun pangerannya sedikit mesum, ia tersenyum.

"Tapi... bagaimana jika Aegir-san tidak menyukaiku..."

"Tidak akan terjadi"

Arisa tegas membantah hal itu.

"Dia tidak meletakkan tangan padamu hanya karena kau begitu takut. Kalau kau telah mengizinkan dirinya, dia akan sudah sudah mengambil pertamamu dulu sekali. Jangan meremehkan kemesuman orang itu"

"Daripada itu...", Arisa berubah.

"Bagaimana denganmu, Nonna? Kita datang ke sini bersama-sama jadi bagaimana soal ikut dengan kami?"

Nonna, tanpa begitu banyak bergeming di senyumnya, berkata.

"Tidak, ini merupakan waktu yang penting bagi kalian berdua. Aku akan merasa tak enak mengganggu"

"Tentu," kata Arisa tidak lebih.

Dalam hatinya, Collette juga pikir lebih baik jika itu hanya dia dan Arisa.

Pada akhirnya, mereka tidak dapat memahami Nonna.

Bahkan melalui hari-hari yang mengerikan dia tidak pernah menangis sekalipun.

Dia akan selalu memiliki senyum ramah, tapi matanya menangis.

Dan bahkan sekarang ketika dia diselamatkan, dia tidak tertawa sekalipun.

Seolah-olah dia tidak diselamatkan sama sekali.

Yang bisa kita lakukan adalah meninggalkan dia pada si mesum, pikir Collette dan Arisa, dan mereka mulai berdiskusi bagaimana mereka akan tidur dengan seorang pria.

Nonna menatap langit dengan senyum terpampang di wajahnya.
Oukoku e Tsudzuku Michi 19-2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment