19 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 19-3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 19 – Fallen Blue Blood (Part 3)

Aku pun naik Schwarz lagi setelah waktu yang lama.

Kupikir aku sudah lupa perasaan menunggang kuda sejak aku berada di kusir kereta akhir-akhir ini.

Schwarz tampaknya memberitahuku dengan tak puas untuk mendapatkan seorang wanita pada dia, tapi aku mengatakan kepadanya untuk menahannya karena kesalahan di medan perang berarti ia tewas juga.

Menurut orang yang kita tanyai saat itu hanya dua hari ke kampung halaman Arisa.

Kami mungkin akan berada di sana esok hari.

Kukira aku harus serius bertanya sekali lagi malam ini.

Dengan cara kami sudah menjadi ramah akhir-akhir ini aku bisa mendapatkan jawaban yang menguntungkan.

Matahari terbenam, dan kami menyiapkan kamp.

Menggunakan kayu bakar menumpuk di kereta, kami membuat api unggun dan melelehkan salju.

Berkat gerobak, kami dapat membawa banyak lagi barang-barang dari yang kami bisa sebelumnya.

Minum air hangat dan tidur membuat dingin agak tertahankan.

Kemudian Celia keluar dari dalam kereta.

Dia menegakkan bahu kecilnya dan berjalan ke arahku.

Dia duduk di beberapa kayu bakar yang kami tempatkan di depan api sebagai kursi dengan bunyi gedebuk.

"Kenapa kau yang begitu imut marah?"

"Aku tidak marah! Dan apa maksudmu i, imut!"

"Kau akan kedinginan di sini"

Malam itu menjadi cukup dingin.

Tidak ada gunanya pergi ke luar dengan napas putih yang keluar dari mulutmu.

"Aku akan di sini sementara! Jadi masuklah ke gerobak! Karena orang-orang di dalam akan kedinginan!"

Aku tidak mengerti apa yang dia katakan sama sekali tapi dia punya mantel bulu dan api di sini juga.

Saat aku berbalik ke arah gerobak dengan pemikiran air panas ada saat dia ingin berada di luar, Nonna keluar dari gerobak sambil berpakaian hangat.

Dia berubah menjadi bola bulu tapi itu tidak bisa benar-benar menyembunyikan payudaranya.

"Aegir-sama. Tolong masuklah ke dalam kereta. Aku akan berada di luar sehingga..."

Katanya sambil duduk di depan api seperti Celia.

Aku benar-benar tidak mengerti apa yang mereka akan lakukan tapi untuk saat ini, karena sudah dingin, aku memasuki kereta.

Ada surga disana.

Ada Arisa dan Collette saling berhadapan dengan jari saling bertautan.

Yang paling penting, mereka berdua telanjang bulat tanpa sehelai benang pun di tubuh mereka.

"Jangan ragu untuk menanggalkan pakaian"

"Kami berdua akan memandikan kau dengan cinta..."

Untuk mengatakan apa-apa lagi akan menjadi kasar dariku.

Mereka ingin aku untuk menahan mereka di lenganku, dan aku ingin menahan mereka, itu sudah cukup.

""Kami menawarkan diri. Jangan ragu untuk memakan kami""

Keduanya berbicara serempak.

Untuk menikmati mereka berdua sungguh-sungguh, aku menanggalkan pakaianku.

Mereka segera datang padaku.

"Collete, kau menjilat tubuhnya, aku akan membuat bagian ini hidup"

Setelah menerima pelatihan budak seks, keduanya, meskipun perawan, tahu bagaimana untuk menyenangkan seorang pria.

Mereka tampaknya berniat untuk membiarkanku benar-benar menikmati keterampilan mereka.

Collette memang kecil, meskipun tidak sekecil Celia, sehingga dia bahkan tidak bisa mencapai bahuku dan merayapkan lidahnya terutama di sepanjang dadaku dan kembali berjinjit.

Arisa berlutut di depanku, memainkan bola pembuat spermaku dengan tangannya, menjilati batang, dan menempatkan ujung dalam mulutnya.

"Kau memiliki otot yang luar biasa"

Aku mengusap kepala Collette sementara membiarkan lidah berjalannya.

Aku melatih tubuhku sementara di hutan, juga.

Selain itu, otot-ototku sudah terlaltih.

"Tubuh Aegir-san memang bersih, ya"

"Jangan membandingkan aku dengan bandit. Aku suka menjadi bersih "

Karena tidak ada mandi di perjalanan dan aku tidak bisa mandi di musim dingin, aku hanya merebus salju dan menyeka diri dengan air, tapi itu sudah jadi perbedaan dibandingkan dengan bandit yang bahkan belum mandi bertahun-tahun.

Ini terlalu menyedihkan untuk gadis-gadis ini dipaksa untuk menjilat seseorang seperti itu.

"Bisakah kau memindahkan kakimu sedikit?"

Collette pergi di belakangku, dia ragu-ragu sedikit dan menjilat lubang pantatku.

"Jangan ke sana. Aku tidak bisa menciummu setelah itu "

Aku memegang Collette dan memberinya ciuman bising dan vulgar.

Segera, Arisa yang menggelengkan kepala di antara kedua kakiku membuat dirinya mendengar.

"Mmmph! Kupikir rahangku akan lepas... Ini membengkak tiba-tiba!"

Kukira aku bersemangat karena ciuman Collette ini.

"Lihatlah Collette! Lihat ini!"

"Waah! Menakjubkan! Ini benar-benar besar!?"

Kau tidak dapat melihat dengan baik ketika kau mengintip di malam hari karena tidak ada lampu, bukan?

"Aegir-san. Tolong berbaring. Kami berdua akan melakukannya dengan mulut kami"

Aku menerima tawaran mereka dan berbaring, lalu bibir dua orang ini mendekat.

Mereka menjilat batangku dengan gerakan disinkronisasi dari kedua belah pihak, kadang-kadang naik ke ujung atau ke bola.

"Ini besar, kan?"

"Yup, ini mengerikan"

Dua gadis mengisap precum yang merembes keluar dan terus menjilati lagi.

"Batang-batang budak hanya mainan"

"Dibandingkan dengan ini mereka punya penis bayi "

Tidak ada pria yang akan merasa tak enak ketika anggota mereka dipuji.

Keduanya tampaknya tahu itu juga dan memujiku secara berlebihan untuk membuatku merasa senang.

Akibatnya akhirnya aku semakin dekat dan lebih dekat ke batasku.

"Arisa, ini menggigil"

"Ini akan keluar. Mulut manakah yang ingin dikeluarkan?"

"Baiklah, biar Collette melakukannya"

Oka-y, kata Arisa saat ia kembali untuk melayani batangku dan Collete membungkus bibir mungilnya sekitar ujungku.

Aku dekat dengan ejakulasi sehingga aku meraih kepalanya sampai ia membuat wajah cemas, tapi Arisa tersenyum padanya untuk menenangkannya.

Lalu aku keluar.

"HNGGGGGHHH!!!"

Ejakulasi itu lebih dari apa yang Collete bayangkan dan sperma muncrat dari mulutnya, menumpahkan ke perutku.

"Ara, sungguh sia-sia"

Arisa meraup sperma tumpah dengan lidahnya, Collete mengikuti.

Adegan dan perasaan di perutku menjaga anggotaku dari kehilangan kekuatannya.

"Kalian berdua perawan, kan?"

"Ya, pasti"

"Yup, mereka membiarkan kami begitu jadi kami akan terjual lebih"

Menembus keperawanan mereka menjadi makan malam sangat mewah.

"Aku ingin makan kalian sementara kalian berada di atas satu sama lain"

Collete menumpuk tertelungkup di atas Arisa yang menghadap ke atas.

'Bunga' mereka berbaris secara vertikal, basah.

"Itu karena kami menjilati benda tebal itu..."

"Ini pertama kalinya kami bercinta dengan seorang pria"

Sambil mendengarkan alasan mereka, aku mempersiapkan anggotaku.

Sekarang mana yang harus kurogol duluan.

"Arisa, aku takut..."

"Tidak apa-apa, serahkan semuanya pada Aegir-san. Dia pasti akan melakukannya dengan benar"

"Tapi, aku tidak tahu apakah benda besar itu bisa masuk ke dalamku"

"Jangan cemas dan tenaaaaaAAAAAAAOOUWWW———!!!"

"Arisa!?"

Pertama aku menusuk Arisa sedalam mungkin.

Dia berpisah dengan kesuciannya dengan jeritan melengking.

"Arisa!? Apakah itu masuk? Apakah benda besar itu masuk?"

"AAAAaaaaah... itu besar... perutku penuh!!"

Memberikan dua orang yang saling berhadapan tatapan sekilas, aku menggerakkan pinggulku.

Meskipun Arisa masih perawan, tubuhnya seorang wanita yang tepat sehingga tidak memutus meskipun aku bergerak dengan bebas.

Tapi, tidak adil jika aku hanya melakukannya.

Aku mengambil penisku yang tertutup darah dan menyentuh lubang perawan Collette dengan itu.

"OWOWOW OW OW OW!!"

Tidak seperti Arisa, selaput daranya lebih tebal sehingga robekannya terdengar.

"Collette kau mendengar itu? Kau wanita sekarang"

Arisa menenangkan Collette yang kesakitan akibat perbedaan fisik dan sebelum aku tahu itu mereka bertukar ciuman gadis dan gadis.

Bahkan menjadi lebih bersemangat, aku mengayunkan pinggulku lebih, akan masuk dan kemudian keluar dari lubang perawan, menikmati dua tubuh perempuan ini dalam kemewahan.

Setiap kali aku mengganti lubang yang kumasuki ada erangan seksi, membesarkan semangatku beberapa kali.

Aku sudah sampai batasku.

Aku mulai ejakulasi di dalam Arisa, 10 detik kemudian aku pindah ke lubang Collette dan terus ejakulasi sampai akhir.

Dari dalam dua orang sperma berawan kental, merah muda dengan darah perawan dicampur di dalam, mengalir dengan berisik.

Aku bergerak sendiri lebih dekat dengan gadis-gadis yang tidak bisa berdiri dan menikmati ciuman dengan kami bertiga.

Aku meletakkan wajah dan membuat Collette jongkok di wajahku.

Aku mengisap sekresi menetes dari lubang gadis baru merogol dan anggotaku berdiri sekali lagi.

Tanpa penundaan sesaat, Arisa memainkan benda sampai kereta terus bergoyang.

 

«TN: Celia POV»

".................."

".................."

Nonna dan aku duduk saling berhadapan di depan api unggun tanpa mengucapkan sepatah kata.

Nonna tersenyum, seperti biasa, ketika aku sedang membuat wajah masam, tanpa menyembunyikannya.

Alasannya jelas.

Itu suara erangan wanita dan deritan kereta terus-menerus.

Ini semua kesalahan wanita ini.

Aku melototi Nonna.

Wanita ini adalah orang yang membujukku untuk meninggalkan gerobak sehingga ia bisa tidur dengan dua orang itu.

Aku mencoba menolak dengan beberapa cara, tetapi wanita ini punya cara dengan kata-katanya sehingga aku tidak bisa menolak.

.........Suara perempuan ini semakin keras.

Aku bisa mendengar mereka keras dan jelas bahkan di sini, agak jauh.

Orang pentingku tidur dengan wanita lain di dalam gerobak itu.

Aku tidak bisa berhenti menjadi marah.

Bagaimanapun, aku tidak tahan wanita ini sejak pertama kali aku melihatnya.

Alasannya tentu saja, payudara besar yang Aegir-sama terus lihat.... Tidak, bukan itu!

Wajah tersenyum dan mata mati miliknya.

Aku tidak tahan dengan mata tanpa harapan itu.

Aku tidak tahan senyum itu, mencemooh semuanya.

Aku tidak tahan payudara raksasa itu.

Aku bahkan tidak bisa bertahan dengan wajah cantik itu.

Aku tidak tahan dia....

 

«TN: Nonna POV»

Aku menutupi Celia yang tidur dengan alis berkerut dengan selimut sendiri.

Dia tidak akan mati beku karena kita berada di depan api tapi aku tidak bisa membiarkan dia kedinginan.

(Aku yakin mereka bertiga tidak akan berhenti sampai pagi)

Aku mungkin akan berakhir menghabiskan malam di sini.

Aku bahkan tidak cemburu atau iri pada Arisa dan Collette yang bisa kembali ke kampung halaman mereka.

(Meskipun aku yakin aku merasa seperti ini karena aku satu-satunya yang tidak bisa kembali ke rumah)

Aku bahkan tidak memiliki rumah lagi.

Semuanya menghilang tanpa jejak hari itu.

Aku tidak bisa berharap untuk sesuatu yang tidak ada.

Semua yang tersisa adalah kenangan hangat dari masa lalu dalam hatiku.

Ketika aku memikirkan itu, anehnya aku tidak keberatan apapun yang terjadi denganku.

Aku bisa tetap tersenyum sekarang.

Orang-orang kotor menelanjangiku, meraba-raba payudaraku dan mengisapnya.

Aku yakin diriku sebelumnya akan menolak mereka seperti orang gila.

Ketika seluruh tubuhku ditutupi cairan kotor, dan bahkan kemudian aku masih tersenyum, kemudian aku menyadari bahwa aku sudah rusak.

Ini dan itu terjadi dan itu semua lebih baik sekarang.

Tidak ada yang kotor atau menyakitkan yang dilakukan padaku dan apa yang terbaik adalah wajah bersimbah air mata dari gadis-gadis denganku sekarang telah berubah menjadi senyum.

Ketika api mati Celia-chan tampak kedinginan.

Kayu bakarnya ada di dalam gerobak jadi aku pergi dan mengambilnya.

Permisi, kataku sambil membuka kanopi, dan mereka berada di tengah-tengah itu.

Dia memasuki Collete yang menjerit, sementara Arisa memeluk sambil bertukar ciuman gadis dan gadis.

Mereka bahkan tidak menyadari aku masuk.

Aku tahu itu ketika aku mengintip di layanan Arisa, tapi itu benar-benar besar.

Terlihat lebih tiga kali benda budak itu.

Lubang mungil Collette membentang sebisa mungkin tapi dia tampaknya tidak suka itu.

Mereka tidak diperkosa atau dijadikan budak seks, tetapi memberikan tubuh mereka untuk orang yang mereka cintai.

Aku mengambil kayu bakar dan menutup kanopi, lalu diam-diam melemparkan mereka ke dalam api, membuatnya lebih besar.

Haruskah aku menghibur dia ketika mereka berdua tidak di sini lagi?

Tidak seperti semua pria sampai sekarang, dia lembut dan tampaknya membuat mereka merasa baik, tapi sesuatu yang besar seperti itu akan menyakitkan, meskipun aku benar-benar dilumasi, aku pikir.

Karena ia telah melihat payudaraku. Aku ingin tahu apakah dia akan puas hanya dengan mereka.

Tidak usah memikirkan hal itu, tidak peduli apa yang dia minta, aku mungkin akan menjawab sambil tersenyum, itulah caraku hidup.

Sementara menggosok kepala Celia yang menggerutu mengeluh tentangku dalam tidurnya, aku menatap api.

 

«TN: Aegir POV»

Kemarin, Kami akhirnya tiba di desa Arisa, dan kami memiliki pertemuan emosional dengan keluarganya.

Begitu ibu Arisa menangkap bayangannya dia berteriak, dia bergegas dan memiliki pelukan panjang.

Setelah itu, kami disambut hangat tetapi karena empat orang dan tiga kuda tidak bisa muat di rumah yang kecil, kami hanya makan siang bersama dan berangkat segera.

"Aegir-san. Tolong cium aku untuk terakhir kalinya"

Kami mengunci bibir untuk sementara.

"Aku tidak akan pernah lupa diselamatkan olehmu dan memberikan pengalaman pertamaku kepadamu!"

"Arisa!"

Collette dan Arisa bertukar ciuman penuh gairah.

Mereka mungkin telah terbangun sesuatu setelah saling berciuman begitu banyak.

"Semuanya! Aku tidak akan pernah melupakan semuanya!"

 

Selama dua minggu berikutnya kami pergi ke barat dan mencapai desa Collette.

Demikian juga, ibu dan adik-adiknya bertemu dengan air mata dan memeluknya.

Kemudian kita yang menyelamatkan Collette disambut dan makan siang yang menyenangkan dimulai.

Untuk terakhir kalinya aku mencium Collette dan mengusap rambutnya.

"Berbahagialah"

"Ya, kau menghilangkan ketakutan laki-lakiku jadi aku akan baik-baik saja"

Ketika tiba waktunya untuk pergi, Collete memindahkan bibirnya dekat telingaku.

Apa, Anda ingin ciuman lagi?, pikirku dan memeluknya.

"Tolong bantu Nonna. Gadis itu masih belum diselamatkan"

Hanya menyisakan kata-kata itu, Collette tersenyum dan melambaikan tangannya, lalu kembali ke keluarganya.

"Sudah mulai kesepian di sini", kata Nonna sambil tersenyum saat ia duduk di kereta yang kini luas.

Dia masih sama seperti sebelumnya.

Jika ada sesuatu yang berbeda tentang dia, itu hanya satu hal.

Ketika Arisa dan Collette yang dipeluk oleh keluarga mereka, senyumnya goyah untuk sesaat.

Itu kecewa dan marah, emosi tidak baik sama sekali, tapi saat itu, mata dan ekspresinya cocok.

Haruskah aku membantunya? Mari kita benar-benar menyeretnya dan membuat dia jatuh hati padaku.

Musim dingin berayun penuh, dan kami melalui jalan pertengahan musim dingin dengan bersusah payah.
Oukoku e Tsudzuku Michi 19-3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment