21 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 21

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 21 – White City

Setelah sekitar dua puluh hari berlayar, kami tiba di White City, bernama resmi “Jutlandgrad”.

“Ini menakjubkan”

“Luar biasa”

“Aku sudah melihatnya ketika aku masih kecil, tapi itu amat bagus sekali”

White City dikelilingi oleh dinding.

Dinding menjulang bersinar putih, yang mengelilingi seluruh kota tanpa celah.

Kami turun dari kapal dan berdiri mengikuti orang pergi dari pelabuhan menuju Kota.

Para penjaga mengeluarkan izin kepada pengunjung dalam sistem perakitan.

White City terletak di dalam dinding benteng besar dan selanjutnya dibagi menjadi blok oleh dinding yang lebih kecil, tidak diperbolehkan untuk mengunjungi blok di luar apa yang izin memungkinkan.

Blok dibagi menjadi empat oleh kelas sosial: area warga negara kelas dua, area warga negara, area bangsawan, dan istana kerajaan.

Blok warga negara kelas dua terutama dihuni oleh emigran jelata dari luar negeri.

Tidak ada rincian tentang jumlah sebenarnya orang dan tidak ada pajak per kepala yang dikenakan, ketertiban umum sebagian besar terawat.

Konon satu-satunya alasan mereka diizinkan untuk tinggal di kota itu adalah wajib militer perang dan tenaga kerja dijamin.

Mereka tidak diakui sebagai warga ibukota kerajaan dengan blok lainnya, dan sering ada penggusuran dan relokasi.

Blok warga negara adalah rakyat jelata, pedagang dan pengrajin dan penduduk dengan pekerjaan lain.

Blok dengan populasi terbesar, itu dibangun seperti sebuah kota yang khas.

Imigrasi dan emigrasi terdaftar secara akurat menggunakan pendaftar keluarga, dan pajak per kepala yang dipungut dan dalam pertukaran, ketertiban umum yang teramat terawat dengan baik ke kota-kota lainnya.

Ada hampir setiap institusi dari toko-toko dan pabrik-pabrik serta penginapan sampai rumah bordil.

Blok bangsawan hanyalah rumah bangsawan dan dengan demikian hanya sedikit orang yang diberikan izin untuk masuk, mansion besar yang dibangun di sini.

Blok istana kerajaan adalah blok khusus yang berisi istana di mana Raja Jutland tinggal dan pekerja istana hanya diijinkan untuk tinggal di sini.

Populasi seluruh kota adalah 600 ribu, kalau termasuk warga negara kelas dua itu diperkirakan sekitar 800 ribu.

Perbedaan yang jelas dan sistem kelas yang kaku mendukung keselamatan dan pertumbuhan Olga Federation.

Untuk masuk blok warga negara kelas dua, tidak ada biaya yang dikenakan, tetapi kau harus membayar 5 perak untuk memasuki blok warga negara, saat memasuki blok bangsawan harus jadi bangsawan atau memiliki rekomendasi dari bangsawan peringkat yang cukup.

Tidak mungkin kita akan memiliki rekomendasi bangsawan sehingga kita membayar pajak masuk untuk tiga orang dan menerima izin.

Tidak seperti yang kuterima sebelumnya, itu dibuat dari pelat logam terukir, menunjukkan perbedaan dalam kekuatan nasional.

Aku menanyai Nonna apakah dia mungkin akan ketahuan, tapi...

“Tidak akan ada orang di ibukota yang akan ingat putri kedua bagnsawan pedesaan seperti diriku”

Dia bilang begitu dan menunjukkan wajahnya yang cantik dengan tenang.

“Seberapa jauh dinding ini berdiri...”

Tidak mengherankan bahwa Celia mengangkat suaranya.

Kami seharusnya pergi melalui gerbang utama tetapi dinding membentang tanpa henti di atas kepala.

Ada tiga dinding lebih dari 30 meter dan tebal 15 meter, dengan ruang di antaranya.

Ini adalah jenis pertahanan mutlak yang membuatmu berpikir: tidak ada yang bisa menjadi ancaman ke ibukota kerajaan.

Ketika kami melewati dinding, kami berada di White City.

Dinding, jalanan, perumahan, dan Istana Kerajaan diabadikan di tengah semua itu putih bagaikan salju dan bersinar di bawah sinar mentari.

Setelah semua kebosanan yang mengguncang di kapal, Schwarz meringkik dalam kegembiraan, menakutkan orang yang lewat.

Dalam blok warga negara, keaktifan itu dalam dimensi yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan Elektra.

Jalanan yang dapat memasuki empat kereta berdampingan penuh sesak dengan kios-kios dan warga, apalagi, toko-toko yang menjajakan ke pelanggan.

Ada apapun dan semuanya dijual di sini, dan pelanggan ingin semuanya.

Nah, ini akan jadi lebih sulit daripada yang kuduga.

Menjadikan musuh Federation berarti menjadikan musuh dengan jenis kekuatan nasional.

Aku ingin tahu apakah aku bisa memperoleh banyak kekuasaan.

“.........”

Nonna menempel erat ke bahuku.

(Aku tidak akan membiarkanmu lari setelah semua ini, oke)

Itulah yang dikatakan matanya.

Nah baiklah, melakukan sesuatu yang sembrono bagi seorang wanita kan pekerjaan pria.

Aku pergi mencari sebuah penginapan sementara meraba-raba payudara Nonna.

“Nnnh! Di muka umum?”

Aku melingkarkan lenganku di bahunya dan ke belahan dadanya, membelai puting merah mudanya.

Dikombinasikan dengan wajah terangsang cantik, segera mengumpulkan perhatian pria sekitar pada kami.

“Aegir-sama...”

Celia menarik lenganku yang lain dan menatapku dengan mata menengadah sementara meletakkan tanganku di dadanya.

“Hm? Nih, buah mandarin”

Aku meletakkan buah di mulutnya dan menepuk kepalanya, dia cemberut.

Dia sudah senang dengan itu sampai sekarang, juga.

Setelah kami memutuskan sebuah penginapan, aku menikmati makan malam sambil ditunggu oleh Celia dan Nonna, ketika seorang pria datang untuk berbicara denganku.

“Yo. Ada wanita cantik yang bersamamu! Kau orang lokal?”

Dia di awal dua puluhan.

Dia tampak riang tetapi tampaknya tidak berbahaya.

Berpakaian ringan, aku yakin dia dari sekitar sini.

Nonna membungkuk sambil memberi salam.

“Tidak, kami baru saja tiba di White City hari ini. Kami datang dari Central Plains”

Keren! Pria itu terkejut.

Setelah pergi sejauh ini, kukira tidak ada yang banyak wisatawan dari Central Plain ke sini.

“Karena kau dari Central Plains, kau tiba ke sini dengan perahu, kan? Aku belum naik perahu tapi perjalanan dengan seorang gadis memang istimewa, kan?”

Kau begitu dengannya? Dia menggoda. Aku melakukannya, balasku.

Nilai pria dalam mata Celia tampaknya akan jatuh banyak.

“Pastinya hebat, ya. Jadi, mengapa kau datang ke sini di musim dingin begini?”

Pria itu membawa secangkir penuh minuman keras.

Tampaknya ia ingin minum bersama-sama.

“Kami ingin melihat Federation di musim dingin”

“Kau datang hanya untuk itu!? Whoa, itu menakjubkan!”

Pria itu menuangkan minuman sendiri sementara setiap milikku kosong, Nonna atau Celia akan mengisinya.

Aku merasa seperti menjadi seorang pria alpha di sini.

(TLN: pria alpha adalah dia yang paling menonjol dan dia yang dianggap sosok pemimpin)

“Kau tampaknya punya tubuh bagus, jadi bagaimana soal bergabung dalam pada acara musim dingin? Ada beberapa yang memungkinkan bahkan non warga negara”

“Acara? Acara macam apa?”

“Acara yang membiarkan non warga negara berpartisipasi adalah berburu rubah musim dingin atau turnamen seni pedang musim dingin”

Aku bisa membayangkan itu dari nama-namanya tapi aku mendengarkan dengan tenang.

“Berburu rubah adalah mengejar dan berburu rubah di lapangan salju. Tidak seperti perburuan normal kau merasakan salju di bawah kaki sehingga kau tidak dapat mengejar mereka dengan mudah dengan kuda. Nah, itu adalah kompetisi berkuda dan panah, kuduga”

Nonna memiliki ekspresi yang rumit.

“Tentu saja seni pedang itu soal pertempuran. Konon, kau tidak seharusnya saling membunuh, kau melakukan itu dengan bilah tumpul. Tidak seperti berburu, yang satu ini diadakan dalam kota sehingga kau punya banyak penonton, dan mendekati final para bangsawan dan kerajaan juga datang untuk menonton”

“Oh, kelihatan menarik”

Tapi aku bisa menggunakan Schwarz untuk rubah, yang mungkin bagus.

“Kalau kau punya nyali, turnamen seni pedang benar-benar yang terbaik! Aku mendengar prajurit yang luar biasa bisa masuk pasukan dengan pujian atau jasa untuk bangsawan selain hadiah. Pemenang sebelumnya adalah rakyat jelata tapi entah bagaimana dirinya menjadi ksatria lho”

Aku berbisik, meminta Nonna apakah aku bisa mendapatkan Elektra tanpa kerja sama sekali kalau aku mendapat gelar bangsawan Federal. Dia menghela napas.

Itu mustahil kecuali kau dapat penobatan yang diwariskan, keksatriaan yang ia sebutkan diperlakukan sebagai generasi satu-satunya kehormatan, sehingga gelar bangsawan tidak diwariskan dan sehingga kau benar-benar tidak bisa mendapatkan wilayah dengan itu.

Jadi tidak ada cara lain selain serangan frontal, begitu.

“Dan terbaik dari semua... Kalau kau punya peringkat tinggi dalam turnamen seni pedang kau akan menjadi populer dengan perempuan”

Nah, itu sesuatu yang tidak bisa kulewatkan.

“Nah perempuan berkumpul di sekitar cowok kuat. Juga, memenangkan turnamen yang disponsori pemerintah membuatmu sedikit jadi pahlawan! Aku mendengar ada orang yang dibawa seorang gadis bangsawan”

“Bagaimana caraku masuk turnamen seni pedang?”

“Mudah saja, kau pergi ke plaza sana, membayar biayanya, dan mendaftarkan namamu. Kalau kau tidak memiliki catatan kriminal Federal, kau tidak akan ditolak. Hanya saja, kau harus punya tekad. Meskipun kau akan berkelahi dengan pedang tumpul mereka masihlah logam. Ada saja orang tewas setiap tahun karena patah tulang dan hal lain”

Nah, begitulah.

Aku sudah mengalahkan orang banyak sampai mati dengan gagang pedang sebelumnya, juga.

“Lagi pula, aku juga bergabung! Aku merasa percaya diri jadi bersiaplah untuk diserang!”

Dari suasana hati yang ringan, ia tampaknya menjadi seorang prajurit.

“Oh, aku lupa menyebutkan. Namaku Kristoff!”

“Aku Aegir, salam jika kita bertemu”

Aku akan memberinya ucapan terima kasih atas informasinya.

Dia pergi dengan sedikit mabuk, aku berpaling ke meja untuk secangkir lain.

“Pria itu berlebihan! ....Aegir-sama! Kau tidak akan mendapatkan lebih banyak perempuan, kan?”

“Harap berhati-hati dengan tubuhmu. Jangan lupa kalau kau terluka dan tidak bisa memenuhi mimpi itu, aku akan meninggalkan perjalanan menuju neraka”

Mereka berdua tampaknya tidak terlalu menyukai gagasan itu.

Omong-omong, sebagai permintaan maaf pada Schwarz untuk perjalanan membosankan, aku membuka tali ketika kami membawanya ke kandang bangunan dan membiarkan dia untuk menunggang kuda di dekatnya.

Dasar kuda cabul.

Keesokan harinya, aku pergi mendaftar di plaza dekat penginapan sedini mungkin.

“Kau telat! Pertandingan sudah akan dimulai malam hari ini. Perhatikan waktunya!”

“Aturannya adalah: Gunakan senjata yang sudah ditetapkan dan armor. Kau bisa memilih antara pedang satu tangan dan dua tangan sebagai senjata. Armornya armor kulit. Pertandingan berakhir ketika kau kehilangan senjata atau lawan tidak bisa lagi melawan. Itu saja”

Sepertinya aku nyaris tidak berhasil.

Lokasi Turnamen tepat di plaza itu, beberapa pertandingan pertama diadakan di tempat yang cocok di dalam kota, orang-orang yang membangunkan kekuatan tingkat tertentu maju ke babak berikutnya dan bertarung di arena nasional.

Mungkin begitu agar mereka tidak akan memiliki orang lemah bertarung di arena nasional dimana para bangsawan dan keluarga kerajaan akan menonton.

Juara dari turnamen sebelumnya, bangsawan, dan orang-orang dengan rekomendasi militer akan bergabung di sana.

Sebagai aku seorang pendatang baru yang tidak dikenal, aku harus berjuang dan bangkit dari nol.

Sejujurnya, aku tidak tahu apakah aku bisa bertarung dengan mudah dan menang.

Jika pertarungan sampai mati aku yakin aku bisa menang.

Tapi di turnamen ini aku harus memilih antara pedang satu tangan tumpul sepanjang 70 cm dan perisai atau pedang dua tangan tumpul sepanjang 100 cm.

Karena ini adalah turnamen seni pedang dan bukan kekuatan atau kontes taktik, itu sudah jelas.

Namun, aku cenderung untuk menyelesaikan pertarunganku dalam satu serangan dengan senjata berat, jadi aku mungkin tidak bisa menang dalam turnamen di mana kau tidak bisa hanya menyelesaikan hal lain dalam satu serangan.

Dan sudah jelas bahwa sebagai seorang otodidak, aku akan berada di posisi yang kurang menguntungkan dalam pertempuran teknik.

Tapi tetap saja, aku tidak berencana untuk kalah.

Aku tidak membutuhkan gelar bangsawan maupun kehormatan, tetapi mereka memberikan hadiah jika aku menang, tetapi terbaik dari semua adalah fakta bahwa wanita akan menghampiriku.

Aku ingin mencoba melakukan permainan yang pernah aku lakukan sebelumnya lagi di mana sekelompok wanita berbaris dengan punggung mereka ke arahku dan aku meniduri mereka satu per satu.

Juga, aku bisa menyewa sebabak dengan pelacur dengan hadiah uang, itu bagus juga.

Nonna memang canti tapi setelah makan makanan yang sama berulang-ulang aku senang memiliki sesuatu yang berbeda.

Hanya ada satu makanan yang tidak akan pernah bosan kumiliki.

Aku bahkan tidak pernah sekalipun bosan dengan rasa manis yang telah kualami selama dua tahun setengah.

Tidak, gawat. Kalau aku terus mengingat dia seperti ini setengah lebih rendahku akan berada dalam keadaan berbahaya.

Karena pertandingan akan dimulai aku mungkin dipanggil keluar karena melanggar peraturan jika aku keluar membawa pedang kedua.

Mari kita tenang dengan memberikan Celia yang datang tepukan di kepala.

Setelah siang berlalu dan sinyal untuk turnamen muncul, banyak orang sudah berkumpul di plaza kosong.
Meskipun tidak lebih dari hanya salah satu dari beberapa arena, diadakan acara terkenal White City sehingga banyak orang menghentikan pekerjaan mereka dan datang untuk menonton.

Celia dan Nonna duduk di bangku sedikit jauh.

Kukira aku tidak ingin menunjukkan sisi tak menyenangkanku di depan wanitaku.

Pertandingan dimulai satu demi satu, tapi sudah diduga dari putaran pertama ada banyak pertandingan tingkat rendah.

Para penonton mencemooh di pertarungan di mana mereka menusuk pedang satu tangan sambil bersembunyi di balik perisai.

“Kau memiliki nasib buruk untuk bertemu diriku di pertarungan pertamamu! Dengarkan! Apa yang kau butuhkan untuk menjadi prajurit terkuat adalah...”

Lawan pertamaku mengingatkanku pria yang kugunakan sebagai perisai.

“Dengan kata lain! Ini adalah kemampuan untuk mengetahui perbedaan kekuatan teman dan musuh adalah apa yang membuatmu kuat!!”

Sejauh yang kutahu, prajurit yang kuat tidak berbicara sebanyak ini ke lawan yang akan dilawan.

Aku memeriksa penanganan sanksi turnamen pedang dua tanganku.

Memang kurang ajar tapi setidaknya aku bisa menggunakannya sebagai greatsword.

Jika musuh berpikir begitu maka tidak ada masalah.

Pada sinyal mulai, pria, masih berucap, mengangkat pedang satu tangannya dalam gaya bunuh tertentu memproklamirkan diri, dan aku menekan pedangku di pinggulnya yang terbuka.

Ada suara retakan rusuk. Pria itu muntah dan pingsan.

Aku minta maaf tapi aku tidak terlalu menyukai pria macam ini jadi aku tidak benar-benar menahan diri.

Para penonton bercampur melihat akhir pertarungan dalam dua detik.

Pertandingan itu berakhir dan aku menerima lima tembaga.

Mari kita membeli gadis-gadis ayam panggang.

Itu adalah antiklimaks selesai, tapi karena ada banyak orang di pertandingan pembukaan, sepertinya kita akan melakukan dua pertandingan dalam satu hari.

Tak lama, namaku dipanggil dan aku melangkah keluar ke arena memikul pedang dua tangan saat melihat wajah familier.

“Aegir! Tak kusangka aku menemuimu di pertandingan kedua!”

“Kristoff, begitu ya. Sepertinya kita terikat oleh takdir”

“Aku melihat pertandingan pertamamu, tapi aku tidak seperti orang lemah itu, berhati-hatilah. Aku akan merasa tak enak kalau aku melukaimu dengan serangan mendadak!”

Begitu ya, jadi Kristoff seorang pendekar pedang cukup ahli.

Menatapnya, aku bisa melihat dia memiliki tubuh tegap dan beberapa pengalaman tempur.

Aku tidak bisa mendekati ini seperti sebelumnya, huh.

Aku menyiapkan pedang di atas kepala, sementara Kristoff menyiapkan pedangnya di kanan atasnya.
tatapan kami bertemu dan kami tersenyum.

(Siapapun yang menang, tidak ada perasaan berat)

Ketika sinyal mulai dibunyikan, kami berdua menerjang dan mulai deathmatch kami.



Itu lebih dari dua detik.

Tanpa bahkan menghentikan ayunan menurunku, ia merasakan itu tepat di bahunya. Dia menjatuhkan pedangnya dan berguling kesakitan.

Kristoff benar-benar lemah.

“Ow!! Kau!! Melukai!! Sekarat!!! Owowow!!”

Aku menatap Kristoff dengan mata dingin, tapi aku tidak berpikir dia buruk sebagai pribadi jadi aku meminjamkan bahuku dan membawanya ke stasiun pertolongan pertama.

Melihat perkembangan yang mengecewakan, penonton menghujat kekecewaan ini.

“I, ini tidak seharusnya...”

“Kau meminta itu. Tanggung saja penghinaan ini”

Mungkin karena ia diberkati dengan tubuh padat, tulangnya tidak patah satupun.

Aku tak memegang punggung karena ia tampak kuat, tapi aku senang dia tidak terluka.
Masih merasa kecewa, aku mengakhiri hari dan kembali ke penginapan.



“Kerja bagus di sana”

Kembali di penginapan, Nonna mengucapkan selamat padaku dengan tiga jari di lantai.
Aku tidak benar-benar berkeringat banyak tapi armor yang kupakai berbau, aku ingin mandi.

(TLN: Mitsuyubi : Tindakan membungkuk dengan tiga jari tangan masing-masing di lantai. Biasanya dilakukan oleh istri terhadap suami (yang mungkin diikuti atau tidak diikuti dengan kau ingin makan malam, mandi, atau mungkin, aku?))

Sejak aku bertukar janji dengan Nonna dan aku mengambil keperawanannya, dia sudah menangani semua kebutuhan seksualku.

Tentu saja, aku bekerja keras untuk membuat dia menikmatinya juga, dan karena aku mengambil keperawanannya, Nonna sudah meminta seks secara aktif.

Bisa dibilang bahwa kami tidak pernah menghabiskan malam tanpa seks, sampai rahimnya selalu penuh dengan spermaku.

Namun, selain payudaranya, fisiknya mungil dan dia tidak memiliki banyak stamina.

Butuh waktu ketika aku menyerang kuat, dia akan keluar seperti cahaya sepanjang hari.

Pokoknya, payudaranya yang super-besar yang akan mendorong pria mana pun gila akan merangsang nafsuku dan membuang semua alasan berbelit.

Aku sudah kehilangan hitungan berapa kali aku sudah mengotori payudaranya dengan sperma, dan ada banyak malam di mana aku menutupi wajahnya di dalamnya dan biarkan dia tidur sebagaimana adanya.

Nonna membersihkan seluruh tubuhku, dan berlanjut untuk mempersiapkan ranjang.

Dia sudah telanjang bulat, payudaranya bergoyang saat dia menyebarkan seprai dan menggantung handuk basah saat melirik genit padaku.

“Tertawa padaku karena menjadi seorang perempuan mesum... aku kesepian... sini...”

Nonna mengangkatnya payudara dan menempatkan puting sendiri di mulutnya.

Suatu tindakan yang hanya wanita dengan payudara terbesar, yang akan membuat wanita lain menangis darah, dapat lakukan.

Pria manapun akan merasa terangkat melihat sesuatu seperti itu. Aku melompat di ranjang, menjauhkan dada darinya dan menyedot kuat.

Aku memaksa kakinya terbuka lebar dan menekan tanganku di antara mereka.

Aku memegang penisku dan hendak memasukkannya ke dalam ketika suara lucu terganggu.

“Um..! Permisi Aegir-sama?”

Biasanya Celia akan berpura-pura tidur saat Nonna dan aku melakukan ini, meskipun dia akan memainkan jarinya di bawah selimut.

“Apa?”

“Aku ingin menjadi wanita Aegir-sama! Kau mau tidur denganku!?”

Dia sudah merasakan segala macam ketidakpuasan sampai sekarang dan akhirnya meletus.

Tapi melihat tubuhnya lagi, aku hanya bisa melihat dia sebagai seorang anak kecil.

Aku menepuk dada kecil dan menekan pembengkakan daerah bawahnya dengan jari.

“Sedikit lagi”

“Eh?”

“Kalau aku tidur denganmu sekarang kau akan rusak. Aku akan tidur denganmu setelah kau dewasa sedikit lagi. Sekarang kau hanya harus makan dengan baik dan tidur”

“Aw man”

Celia hendak menangis tapi segera memperkuat dirinya.

“Kalau begitu tunjukkan padaku! Lakukan dengan Nonna tepat di sebelahku dan biarkan aku melihat!”

“Apa”

“Itu akan jadi... memalukan”

“Aku ingin belajar ketika waktuku tiba denganmu! Juga, kalian berdua bisa bercinta bersama-sama dan mengabaikanku”

Celia tampak serius, jadi kupikir akan menyedihkan untuk menolaknya.

Nonna mengeluh bahwa itu memalukan, tapi menunjukkan diriku tidur dengan wanitaku ke wanitaku yang lain tidak terlalu memalukan bagiku.

“Kalau kau tiba-tiba memiliki hasrat padaku bilang saja oke! Kau bisa memasukkannya padaku kapan saja!”

Sepertinya tujuannya lain adalah untuk bercinta sementara aku berada dalam keadaan nafsu duniawi tidur dengan Nonna.

Celia duduk tepat di sebelah ranjang di mana kami melakukan hal itu.

“Lihatlah Celia ini, payudara luar biasa!”

“Uuu. Aku cemburu. Ini lebih besar dari kepalaku...”

Aku menekan payudara Nonna bersama-sama dan mengisap kedua puting payudara sekaligus.

Celia menyaksikan dari kanan di dekatnya. Nonna menutupi wajahnya dengan bantal karena malu.

“Dan ini adalah lubang wanita Nonna...”

“Betul. Indah, kan? Bagaimana dibandingkan denganmu?”

“Rambut yang lebih lebat tapi bibir yang hampir sama”

Aku rasa begitu.

Labia Nonna yang teratur dan rapi seperti gadis muda.

“Ah! Tapi itu lebih besar dariku!”

“———!!”

Masih dengan kepala di bawah bantal, Nonna berteriak karena malu.

Fleshpot-nya agak besar dan sensitif.

Aku telah melakukan serangan terkonsentrasi karena aku menjadikan dirinya wanitaku, dan sekarang aku mengupas kulit belakang, memperlihatkan pusat merah muda.

“Cobalah cungkil itu. Dengan lembut”

“Ya”

Meskipun aku menyuruhnya untuk melakukannya dengan lembut, Celia memberikan tempat yang paling sensitif wanita jentikan jarinya.

“KYAAAAAH!!!”

Nonna berteriak refleks dan melompat.

Celia tampak terkejut melihat sensitivitasnya.

Kukira aku harus menunjukkan padanya tindakan nyata segera.

Aku mendorong anggota tegakku menuju Nonna.

Celia melihat adegan dalam keadaan linglung dan tidak mengatakan satupun hal.

Membuat suara-suara lengket, aku menjatuhkan diri ke depan dan naik pada Nonna.

Dengan cara ini payudara raksasanya ditekan di bawah dadaku seperti bantal. Rasanya benar-benar menakjubkan.

“Jadi lubang wanita dapat meregang sejauh ini.... Aku bisa melakukannya juga”

Celia melihat di mana kita terhubung, mengintip dari bawah pantatku.

Untuk memenuhi harapannya, aku mulai bergerak hebat.

“Ae! Gir! Sama! Terlalu kasar! Aku rusak!”

“Itu adalah suara yang menakjubkan. Itu flop flop!”

Aku membuat Nonna menanggung sedikit dan bergerak keras, dan berhenti tepat sebelum aku memukul batasku.

“Celia, ini adalah apa yang pria dan wanita lakukan. Bagaimana?”

“………keren”

Celia mengangkat kepalanya.

Menjadi antusias sih baik-baik saja tapi tolong lepaskan tanganmu dari selangkanganmu.

“Aku mendekati batasku dan akan segera muncrat. Mau menyentuhnya?”

“Kalau boleh”

Celia menyentuh anggotaku takut-takut, tapi dia tampaknya telah suka dengan bendaku yang basah dengan jus Nonna membasahinya, penuh rasa ingin tahu.

Batangku yang berhenti tepat sebelum berakhir mulai bergerak. Celia terkejut dengan itu.

“Eh!? Bergerak! Bagaimana cara membuatnya berhenti!? Ini?”

Aku hampir menarik keluar seluruh penisku sampai kepala penisnya, Celia menekan itu hingga ke ujungnya.

Sensasi menekan membuatnya pergi melewati batas dan aku mendorongnya jauh di dalam Nonna, bersiap ejakulasi.

“GUUUH! Aku keluar! Celia, perhatikan baik-baik!”

“Eh? Eh?”

“Auuu—....”

Aku keluar dari kendali penis berdenyut dan ejakulasi tepat di depan mata Celia. Benihku yang basah dengan jus Nonna mengalir keluar dan berceceran di wajah Celia yang menyaksikan dari jarak titik buta.

“Ini...sperma Aegir-sama”

Melihat Celia menempatkan jus berbau di mulut tanpa ragu dan meringis, aku keluar beberapa kali lebih banyak dari jumlah normal di dalam Nonna.

Nonna yang menyedihkan, dengan perutnya bengkak seperti hamil, jadi bermasalah besoknya ketika sperma terus keluar dari rahimnya tidak peduli berapa kali dia cuci.

Hari kedua turnamen, lawanku adalah seorang pria berusia paruh baya dengan tubuh cukup kecil untuk menyaingi anak-anak.

Saat sinyal mulai terdengar, pria tua kecil membungkukkan tubuhnya sejauh yang dia bisa dan menyerang.

Jika aku memegang pedang dengan cara biasa, jangkauannya akan terlalu pendek untuk musuh yang datang dari bawah.

Alasan dia membungkuk dan menyerang mungkin untuk menyelinap di bawah pedangku dan menyerang tubuhku yang lebih rendah.

“KENA KAUUUU!!”

“Kurasa begitu”

Aku ‘kena dia’ dengan membalik pedangnya dengan tangan kananku dan memberikan tendangan rendah ke wajahnya. Dia pingsan.

“Apa kau, seorang idiot?”

Dia menusukkan pedangnya dan menyerangku, menyatakan dengan praktis “biar kutikam kau sekarang!”

Kalau kau bisa mengatakan itu dia akan menusuk, kau dapat membalik itu dengan mudah.

Ditambah, ia bahkan mengatakan kepadaku waktu serangan dengan teriakan.

Aku tidak pernah menduga bahwa akan ada banyak orang lemah begini.

Mungkin pertempuran sungguhan akan berlangsung di arena nasional.

Lawan pertarungan keempatku adalah orang idiot yang lain.

Dia memilih pedang dua tangan sebagai senjata, tapi dia memegangnya hanya tangan kanannya, meninggalkan kosong kirinya.

Benar saja, ketika pertarungan dimulai aku membuang pedangnya, menghancurkan posturnya dan membuatnya mundur.

Namun, ia tidak berhenti dengan memegang satu tangan.

Aku akan menyelesaikannya dengan langkah berikutnya.

Saat aku melangkah maju, aku merasakan sakit yang tajam di paha kiriku.

Ketika kaki porosku berhenti secara refleks karena sakit, ia menerjang.

Aku segera menangkis dengan pedangku tapi kali ini lengan kiriku sakit.

Aku menggunakan semua kekuatanku untuk mengenyahkan dirinya dan melangkah mundur sejenak.

Apa yang terjadi?

Ketika aku melihat ke pahaku dan lenganku melihat sesuatu seperti jarum logam tipis terjebak di sana.
Itu terlalu tipis untuk luka dan bahkan tidak berdarah banyak, tapi di mana asalnya?

“Ada apa? Berlari saja yang bisa kau lakukan?”

Dia mengejekku dengan menyeringai.

Aku mengerti sekarang, wajahnya adalah wajah seorang pria yang menipu ketika ia berjudi.

Aku membuat langkah untuk menyerangnya seperti sebelumnya, dan tangan kirinya bergerak. Aku membawa gagang pedang di depan wajahku.

Ada schink dan jarum terjebak ke dalam kain pembungkus pegangan.

Orang itu memegang pedang di tangan kanannya saat menggunakan kirinya untuk membuang jarum.

Itu kotor, tapi karena dia melakukannya tanpa bergerak berlebihan dan karena jarumnya kecil wasit dan penonton tidak melihat.

Meskipun aku memberitahu mereka kemungkinan akan terlihat aku menusuk diriku dengan jarum, aku hanya akan bersikeras tanpa bukti.

Mungkin kalau aku memang membuat keributan itu mereka akan mengakui permainan kotor, tapi aku tidak ingin melakukan itu.

Pertarungan umumnya dilakukan sampai mati.

Aturan yang mengatakan itu pertandingan atau perkelahian tidak lebih dari pembatasan buatan.

Orang itu merobohkan pengekangan diri.

Oleh karena itu hanya ada satu kesimpulan.

Aku menyerang sekali lagi.

Dia melemparkan jarum dengan tangan kiri lagi, tapi setelah aku tahu trik itu tidak lebih dari melemparkan kerikil dengan jemarinya.

Aku bertahan terhadap jarum yang ditujukan pada mataku dan itu terjebak ke dalam leather gauntlet-ku.

Tentu saja, jarum hanya tidak cukup kuat untuk menembus armor.

Dia memegang pedang dengan kedua tangan untuk mencocokkan gerakanku dengan panik.

Dia tidak sebanding dengan gerakanku.

Aku membiarkan dia sebanding dengan gerakanku.

Sementara kami berada di tengah-tengah mengunci pedang, aku membawa wajahku dekat dengannya dan berkata.

“Pertunjukan berakhir. Mati”

Ia akan membuat wajah terkejut tapi aku menendang usus, memberi kita jarak 1 meter.

Aku tidak akan membiarkan dia menggunakan jarum lagi.

Aku mengangkat pedangku ke kanan atas dan mengayunkan ke bawah, mengarah kepalanya.

Seorang pria mengandalkan trik tidak akan mampu menghindarinya.

Hal itu membuat suara bam seperti palu memukul dinding. Dia terbang ke kiri dan jatuh di tanah.

Kepalanya retak dan mengeluarkan darah dan otak. Para penonton menjerit kaget.

Pertandingan keempat telah berakhir.



“Itu berlebihan”

Kembali di lubang berair penginapanku, Kristoff yang tidak bisa bergerak karena cedera kemarin datang dan berteriak padaku.

Aku mengatakan kepadanya apa yang sebenarnya terjadi tapi ia masih pikir itu mengerikan.

“Sesuatu seperti itu bernilai sekitar satu lengan yang patah, kau tahu. Betapa marahnya kau sampai membelah kepalanya?”

“Pertarungan setelah itu jadi sedikit lebih tegang bagi mereka, kan?”

“Mereka semua berubah menjadi pertarungan menyebalkan berkat dirimu!”

Sepertinya pertarungan setelah pertarunganku yang sering orang-orang di mana para prajurit ketakutan mendorong pedang mereka seperti di pertandingan awal.

“Apa yang sudah dilakukan biarkan saja. Kalau aku melihat seseorang seperti itu besok aku akan memaafkan mereka dengan tulang leher”

“Apa bedanya!”

Sayangnya, aku tidak cukup baik di pertandingan macam itu.

Meskipun, jika musuh adalah seorang wanita aku akan memaafkannya jika dia membiarkan aku melakukan itu padanya.

“Tapi, kau sangat kuat, ya. Kesampingkan pertandingan keempatmu, ketigamu adalah melawan tentara bayaran terkenal, bukan?”

Sepertinya pria tua kecil tadi seorang pria tua kecil yang terkenal.

“Kalau aku tidak mencapai arena aku tidak akan menjadi populer dengan wanita, kan?”

“Yah, begitulah, tapi wanita yang kau bawa cantik juga, kan? Wanita semacam itu tidak hanya muncul di semua tempat, kan? Tidak peduli berapa banyak kau mencari dan memilih”

Apa yang dia katakan?

“Nonna wanitaku, tentu saja, tapi aku ingin memilih dan tidur dengan wanita lain juga”

Masih tersenyum, mata Nonna berubah dingin.

Melihatku mengatakan itu terus terang di depan subjek sendiri, Kristoff membuat ekspresi takjub terbaik dari hari ini.

“Aku tak melakukan apa-apa hari ini, ya?”

Aku harus melakukan pertandingan kelima dan keenamku hari ini, akhirnya bertarung dengan orang yang kuat. Namun, kedua lawanku mundur dan aku menang secara default.

Sepertinya dampak pertandingan kemarin terlalu kuat.

Jadi itu disebut turnamen seni pedang karena mereka takut melihat darah dan mayat, ya.

Kukira White City akan memiliki kekebalan untuk pertarungan karena mereka tidak menemui bandit atau perang begitu lama.

Sementara aku membayangkan sesuatu sendiri, pertandingan berakhir, dan lawanku untuk besok diputuskan.

“OOOOOOOOOHHHHHHHーーー!!!”

Lawanku untuk pertandingan ketujuhku tampaknya “Agor”, Royal Light Infantryman.

Kehadiran bagiku untuk memenangkan semua pertandinganku sejauh ini dengan mengempaskan pedang musuhku.

Alasan dia memasuki turnamen tanpa rekomendasi meskipun anggota Royal Army mungkin karena dia rakyat jelata dan dipandang rendah oleh atasannya.

Dia meninggalkan arena tapi dia menatap ke arahku dan berhenti.

Begitu ya, jadi ini adalah Agor.

Dia bukan orang besar tetapi ia memiliki otot menggembung dan output kekuatannya terlihat luar biasa.
Dia memiliki mata yang tajam, menatapku tanpa ekspresi, mencoba mengorek.

Orang ini tampaknya sangat kuat, tidak seperti Kristoff.
pertandingan besok akan menjadi menyenangkan, mari kita simpan energi hari ini dan langsung tidur dan menggoda Nonna.



Sementara aku bersenang-senang di ranjang, aku ingat aku berjanji Kristoff untuk minum hari ini juga, jadi aku meminta Nonna meninggalkan dia sepatah kata.

Dengan rambut teratur dan leher serta payudara penuh cela terbuka.

“Aegir-sama sibuk hari ini sehingga kami sangat menyesal”

Itu saja katanya sambil kembali ke kamar dengan ketidaksabaran yang jelas, meninggalkan Kristoff untuk menatapnya menangis darah.

Aku harus memastikan kepada bajingan yang mengintip belahan dada Nonna yang sangat wanita.

Keesokan harinya, pertandingan ketujuh.

“Kau memiliki pertandingan benar-benar kasar sebelumnya, bukan”

Sebelum pertandingan, Agor datang untuk berbicara.

Dia membicarakan pertandingan keempat, aku yakin.

“Aku punya keadaanku sendiri”

“Aku tidak suka pertarungan macam itu. Aku akan mengalahkanmu sehingga kau tidak perlu melakukan itu”

Apakah dia sengaja datang untuk mengatakan aku tidak akan membunuhmu begitu tenang?
Aku tidak memahami apa yang dia katakan, tapi ia tampaknya orang lembut.

“Aku juga akan hati-hati untuk tidak membunuh siapa pun sebisaku, juga”

Aku tidak bermaksud jadi kebencian tapi Agor menatapku, Nonna di sebelahku kesal.

“Kau mengejeknya dengan mengatakan itu!”

Tanda tanya melayang di antara Celia dan aku.

Kukira aku tidak benar-benar memahami ungkapan Federation.

Awal pertandingan tiba, Agor dan aku memasuki arena.

Sorot matanya tajam dan lebih haus darah dari sebelumnya.

Sepertinya aku benar-benar membuatnya marah.

Senjata Agor adalah pedang satu tangan dan perisai, persenjataan standar Federal Light Infantry.

Sinyal mulai terdengar dan aku berangkat.

Langkah maju yang tepat, menyapu kiri, menyapu kanan, melangkah mundur dan menyerang di atas kepala, aku menghujani serangan pada dirinya tapi dia mengambil dan menangkis setiap serangan dengan perisai.

Sudah diduga, dia hebat dengan perisai.

Ketika aku selesai dengan seranganku, Agor mengayunkan pedangnya dengan cepat. Ketika aku menangkis tebasannya yang cepat tetapi cahaya pada kekuatan, ia mendorong perisai, memukulku mundur.

Ketika aku tersandung, dia melakukan tusukan lebih cepat dari sebelumnya.
Aku entah bagaimana menangkis dengan mengayunkan pedangku mengandalkan kekuatan lenganku, tetapi tidak bisa dibandingkan dengan musuh-musuhku sampai sekarang.

Dia tahu dengan baik bagaimana bertarung dengan orang-orang yang mengandalkan kekuatan mengayunkan pedang dua tangan.

serangannya masih tidak berhenti.

Ketika kupikir dia akan mundur sejenak, ia menyerang dengan pedangnya diangkat dan aku bertahan secara refleks. Namun, ia melangkah ke sampingku dan sekali dia melewatiku, ia memukul pedangku menggunakan semua kekuatannya.

Begitu ya, ia bertujuan untuk menang dengan membuatku menjatuhkan pedang sedari awal.

Aku tidak akan baik, kau tahu.

Menggunakan momentum dari dia memukul pedangku, aku berputar. Ini adalah langkah penuh celah tapi setelah memukul pedangku dengan semua kekuatannya ia tidak bisa bereaksi.



— Agor PoV —

(Tidak!)

Naluri Agor mengatakan kepadanya.

Itu semua telah mengikuti rencana sampai bagian tentang memukul pedang dengan kekuatan penuh.

Tapi dia memegang erat pedang dan di atas semua, ia memiliki senyum di wajahnya saat ia berputar setelah pedangnya diserang.

Mempercayai nalurinya yang terasah juga, ia melompat mundur.

Saat itu….

Pedang dua tangan memangkas udara kosong dengan kecepatan seperti biasanya pedang yang dibuat untuk tujuan utama menerjang, begitu cepat sehingga ujung pedang itu tak terlihat.

Jika langkah mundur Agor ini telat, pertarungan akan sudah berakhir.

Ketajaman dan kekuatannya mengingatkan penonton tragedi hari beberapa hari lalu, dan mereka terdiam.

Agor tampaknya memahami juga, meskipun ekspresinya tidak berubah ia tampak menghela napas.

“Itu tadi ke bahu, itu tidak akan meretakkan kepalamu, meskipun itu kena, kau tahu”

“Diam!”



— Aegir PoV —

Agor bergerak, ia menebas tajam tapi ringan.

Tampaknya serangan anti-senjata-berat itu dipenuhi dengan amarah.

Setelah itu dia akan memukul dengan perisai dan menghancurkan posturku, dan dilanjutkan dengan tusukan.

(Tapi aku telah mengetahui itu)

Dia melakukan hal yang sama sampai pedangku ditangkis.

Dia kemudian mendorong perisai depan, tapi aku tidak lagi ada.

Aku mengambil jarak dengan langkah dan mengayunkan ke bawah. Itu bukan seranganku sebelumnya, tapi serangan kekuatan penuh.

Tidak mungkin dia bisa menahan itu dengan satu tangan. Perisai jatuh ke tanah, dan ia jatuh ke depan masih dengan tangan kirinya ke depan.

Meskipun ia memiliki pedang di tangan kanannya, karena ia telah kehilangan keseimbangan seakan kirinya ditarik ke tanah, ia tidak dapat mengayunkan atau menusuk itu.

Aku mengangkat pedangku segera dan mengarahkan itu di tenggorokannya.

“..........Aku menyerah”

Tepuk tangan terangkat, menandakan akhir dari pertandingan.



Setelah itu, kami bertiga, dengan penambahan Kristoff, sekarang di kedai minum penginapan.

“Kupikir kau bajingan yang hanya bisa mengayunkan pedang hanya dengan mengandalkan kekuatan. Aku minta maaf untuk ketidaksopananku”

“Tidak masalah. Kau yang terkuat dari semua orang yang pernah kulawan”

“Itu tidak membuatku bahagia sama sekali”

Benar itu, Kristoff mengeluh sambil tersenyum.

Agor berusia 30 tahun. Seorang rakyat jelata langka yang berhasil sampai ke Army Company Commander.

Hanya sebuah divisi Light Infantry umum tetapi menurut Kristoff itu cukup sukses besar.

“Akan ada paduan suara besar dari rakyat jelata yang memalukan pasukan besok, jadi setidaknya biarkan aku minum hari ini”

Aku mungkin telah melakukan sesuatu yang buruk.

“Jadi aku akan terganggu kalau kau tidak menang di arena. Kalau kau menang maka aku bisa membuat alasan bahwa mau bagaimana lagi aku kalah dengan seseorang seperti itu

“Aku melakukan segala sesuatu yang bisa kulakukan”

“Tambah”

Dalam pujian dari Agor untuk pertarungan yang baik, aku meminta Nonna melayaninya minuman.

Aku pasti bisa merasakan perbedaan dari Kristoff dari bagaimana ia menahan diri untuk tidak terus menatap payudaranya.

“Kau tidak memiliki lebih banyak pertandingan sampai kau pergi ke arena, tapi jangan lengah sampai akhir, oke”

“Ya, aku akan coba sampai sana setalah aku berjalan sejauh ini”

“Kalau kau suka, aku bisa pergi ke sana dan mendukungmu!”

Arena itu juga dimaksudkan untuk hiburan warga negara sehingga ada kursi untuk bangsawan dan kursi untuk rakyat jelata.

Namun, biaya pendaftaran itu pasti tidak murah. Pada hari-hari di mana ada pertarungan populer tiketnya akan terjual habis dan dijual kembali dengan harga selangit.

“Kalau begitu, Aegir akan ada pertandingan besok. Kami tidak ingin menghambatmu. Kau harus beristirahat sekarang”

Agor membawa Kristoff dan meninggalkan penginapan.

Meskipun mereka mengatakan itu, pertandingan malamku segera dimulai.

Nonna berkata.

“Agor-sama terus mencuri pandang dadaku juga”

Aku tidak tahu... Meskipun aku tahu Kristoff akan mencuri pandang mulai sekarang dan nanti.

“Itu perkenalan dan percakapan untuk dada”

Perempuan tampaknya peka terhadap lirikan dada.

Aku benar-benar harus memberikan payudara besar kelembutan penuh kasih sayang hari ini.

Aku meraih kedua payudara di setiap lengan dan mencengkeram sangat kuat sampai terasa sakit.

Wajah Nonna memerah bahkan saat dia membuat komplain. Dia menetes di lantai dengan ribut.

Jus cinta akhirnya bocor dari bawah rok Nonna.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama: Aegir

Pekerjaan: Tentara Bayaran Independen

Uang: 124 Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Crater (Longsword), Large Bardiche

Armor: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed), Fur Coat

Rekan: Schwarz (Kuda), Celia, Nonna Elektra

Jumlah Pasangan Seksual: 15
Oukoku e Tsudzuku Michi 21

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment