19 July 2018

Super Soldier King 86

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PAMAN YANG TERHORMAT

"Saya sedikit gugup, itu saja!" Kata Ye Qian, tertawa dengan canggung dan sedikit malu. Seperti kata pepatah, surga memiliki Dewa Petir namun bumi memiliki Paman, paman ini memiliki kekuatan paling besar di antara orang-orang tua. Situasi ini adalah yang pertama bagi Ye Qian, tidak dapat dihindarkan lagi bahwa hatinya agak gugup. Terlepas dari kenyataan bahwa Ye Qian adalah pemimpin semua pemimpin Wolf Fang Group. Dan tokoh kunci, detak jantungnya masih cukup bagus, meski dia agak gugup, namun dia tidak sampai pada titik di mana dia benar-benar tidak koheren.

Xu Hai sedikit tercengang, berpikir pada dirinya sendiri bahwa pemuda ini tiba-tiba langsung berterus terang. Sambil tersenyum kecil, Xu Hai melanjutkan dengan mengatakan, "Sebenarnya ketika Rou Rou mulai ingin menjadi perawat di SH City, para orang tua di rumah sangat menentangnya. Tapi karakter Rou Rou sedikit mirip denganku, keras kepala, sehingga pada akhirnya kita semua baru saja setuju. Kupikir, kau sudah tahu latar belakang keluarga Rou Rou?"

Ye Qian sedikit tercengang, karena dia sendiri benar-benar tidak mengenal latar belakang keluarga Rou Rou dan mulai tersenyum hampa, "Saya tahu sedikit, tapi tidak banyak."

"Bibinya dan aku sebenarnya tidak memiliki pengertian tentang status keluarga, kami tidak terlalu mempertimbangkan itu berdasarkan status keluarga.. tapi Keluarga Lin di Provinsi ZJ juga dapat dianggap sebagai keluarga berpengaruh dan orang tua Rou Rou selalu memperlakukan pernikahan Rou Rou dengan sangat penting." Xu Hai tidak menyelesaikan apa yang dia katakan, seperti kebanyakan pejabat dan bangsawan sejenisnya, dia sangat suka berhenti dan tidak menyelesaikan apa yang dia katakan.

Ye Qian mendengar maknanya dalam apa yang Xu Hai katakan, hanya saja mereka masih menginginkan kecocokan yang sesuai dalam hal status keluarga, dan ini juga merupakan cara tidak langsung untuk bertanya tentang latar belakang keluarganya sendiri. Tapi, Ye Qian selalu memberontak, di matanya, apapun kecocokan yang sesuai dalam hal status keluarga, latar belakang keluarga, harta dan aset, semua ini omong kosong. Jadi, ketika Xu Hai selesai berbicara, Ye Qian sedikit tenang dan sambil pura-pura bodoh, dia berkata: "Ketika ada waktu, saya akan mengunjungi Ayah Mertua dan Ibu Mertua saya yang terhormat."

Tidak sombong atau tidak sabar, tidak putus asa dan tidak sombong, kata-kata Ye Qian hampir tak terlihat dan mengirim tamparan Xu Hai ke wajahnya tanpa ampun. Xu Hai tidak bisa tidak tercengang, benar-benar tidak mengerti apakah pemuda ini benar-benar tidak mendengar apapun yang dia katakan, atau bahwa dia bodoh melampaui penebusan.

Saat itulah, semua makanan dan minuman tiba. Ye Qian bangkit dan menuang anggur Xu Hai dan Cheng Feng Zhen, sambil berkata, "Paman, saya adalah anak yatim, sejak kecil, saya belum pernah melihat atau bertemu dengan orang tua kandung saya, saya telah mengalami lebih banyak kesulitan daripada orang-orang seusia saya. Pada akhirnya, kami diadopsi oleh seorang pria tua pemulung dan saya selalu menganggapnya sebagai ayah kandung saya. Dia tidak punya uang, juga tidak memiliki pengaruh, tapi dia adalah orang tua yang paling baik yang pernah saya temui, kita semua selalu memanggilnya Lao Die. Lao Die semuanya mengadopsi empat anak, dan di keempat anak itu dua di antaranya juga dianggap sebagai orang-orang bergengsi SH City; Kakak tertua, Lao Da, adalah wakil sekretaris distrik, Lao San, adalah kepala Biro Keamanan Umum wilayah, Lao Si, yang saat ini masih belajar, dari semuanya, yang paling tidak menjanjikan adalah saya. Dengan susah payah bekerja keras di luar negeri selama delapan tahun, Timur Tengah, Anda juga sadar bahwa tempat itu sering dikunjungi oleh perang dan kekacauan. Saya sudah terbiasa terpisah dari orang, baik itu dalam kehidupan atau kematian. Meskipun saya tidak benar-benar memiliki prestasi, tapi saya dapat menjamin bahwa saya dapat merawat Rou Rou dengan baik! Karena itu, jangan tersinggung, mungkin karena sejak kecil saya menerima banyak kesulitan, saya juga tidak dapat mengalami apa yang disebut manfaat yang diberikan kepada kita warga biasa oleh orang tua yang adalah Pejabat, jadi saya tidak pernah memiliki kesan yang baik terhadap orang-orang yang mana Pejabat; Namun karena Anda adalah Paman dan Bibi Rou Rou, maka Anda adalah Tetua saya, saya akan menghormati Anda berdua. Bagaimanapun, untuk tetap stabil adalah sesuatu antara Rou Rou dan saya, tidak ada yang harus mengkritik atau melarang dalam urusan kita. Paman, Bibi, bagaimana menurut Anda?"

Cara Ye Qian berbicara tidak sombong atau rendah hati, tapi nada dan cara berbicaranya memiliki keagresifan yang kuat terhadapnya, artinya sangat jelas, itu tidak tergantung pada fakta bahwa hanya karena mereka berdua adalah Paman dan Bibi Rou Rou, yang bisa ikut campur dalam urusan Rou Rou.

Xu Hai dan Cheng Feng Zhen tidak bisa tidak terkejut, tapi mereka juga agak mendengar beberapa prospek bagus dari kata-kata Ye Qian, seseorang yang berada di Timur Tengah, bekerja keras selama delapan tahun di tempat seperti itu, pasti tidak akan tampak sama seperti dia membuat dirinya menjadi seperti sekarang. Apa yang membuat mereka merasa tidak enak adalah kenyataan bahwa Ye Qian telah mengatakan bahwa "tidak ada yang harus mengkritik atau melarang dalam urusan kita", apakah ini jenis sikap yang harus dimiliki anak muda terhadap orang lebih tua? Terus terang saja, ke arah Ye Qian, mereka berdua sama sekali tidak memiliki banyak kebencian, tubuh Ye Qian tidak memiliki kesombongan dan ketidakpedulian yang bisa kau temukan di masa muda sekarang ini, jika mereka memandangnya dengan saksama, dia sudah dewasa, mampu dan berpengalaman, apalagi tubuhnya samar-samar memiliki agresivitas yang tidak terlalu kuat.

Lin Rou Rou yang berada di samping terus diam dan hanya menatap Ye Qian dengan mata yang hangat dan menggembirakan, di matanya, meski Ye Qian hanyalah seorang pedagang pinggir jalan kecil, dia tetap mencintainya. Dia tidak peduli dengan latar belakang keluarga dan latar belakang pribadi mereka, jika dia peduli dengan hal-hal ini, dia juga tidak akan memilih Ye Qian pada awalnya. Bagaimanapun, berdasarkan latar belakang dan identitas keluarganya, tidak akan sulit menemukan tuan muda yang berpengaruh dan hebat jika dia ingin menemukannya.

Ye Qian mengangkat gelas anggur itu, berdiri, dan membungkuk untuk menyerahkan gelasnya dan berkata, "Paman, ayo kita minum lagi?"

Xu Hai tertawa terbahak-bahak, mengambil gelas anggur itu dan berkata, "Minum lagi."

Meskipun sudah lama berbaur dengan birokrasi, Xu Hai masih ditundukkan oleh seorang anak muda untuk pertama kalinya, mungkin inilah yang mereka sebut karisma. Ye Qian memiliki semacam karisma yang tidak bisa ditemukan pada orang biasa.

Dalam pertemuan kali ini, Xu Hai dan Cheng Feng Zhen hanya ingin memahami keluarga Ye Qian dan latar belakang pribadinya, sekarang Ye Qian telah memberi tahu mereka tentang latar belakangnya, yang sangat rata-rata, dan yang tampaknya tidak memiliki aspek yang menonjol padanya. Tapi, mereka merasa seolah-olah mereka masih tidak tahu apa-apa.

Sedikit kalah, Xu Hai dan Cheng Feng Zhen tidak punya pilihan kecuali berpikir seperti ini. Paling tidak, pemuda di depan mereka tidak sesederhana yang dia buat, inilah yang mereka rasakan, sebagai orang yang berpengetahuan luas yang telah bekerja di Birokrasi selama bertahun-tahun dan telah mengumpulkan banyak pengalaman.

Sejak pesta makan malam dimulai secara formal, Ye Qian bersama Xu Hai tidak berhenti minum anggur, Cheng Feng Zhen meraih tangan Lin Rou Rou dan bergerak ke satu sisi, bergumam, dengan jelas ingin membongkar informasi tentang Ye Qian dari Lin Rou Rou sendiri. Namun, akibatnya hanya membuatnya merasa sedikit kecewa, berkenaan dengan latar belakang keluarga mereka, keponakannya sendiri yang tidak sadar sama sekali tidak memahaminya, dia tidak tahu apakah akan tertawa atau menangis.

Xu Hai tidak bisa bersaing dengan Ye Qian yang mendesaknya untuk minum anggur, dia sudah terlalu mabuk melampaui batasnya. Dia juga tidak tahu mengapa ketika Ye Qian mengusulkan roti panggang, dia sendiri pasti ingin menolak, tapi pada akhirnya, dia tetap mau minum.

Ye Qian juga tidak berlebihan, dia tahu apa yang disebut "tidak berlebihan", setelah mengisi Xu Hai dengan sekitar setengah gelas (sekitar 250 gram) Bai Jiu (Roh Putih), Ye Qian berhenti. Mengambil sedikit tahu dan menempatkannya di mangkuk Lin Rou Rou, Ye Qian tersenyum kecil, dan berkata: "Aku sudah memesan kamar yang bagus di hotel!"

"Hai hai..." Xu Hai tidak tahan untuk hampir mengeluarkan tehnya karena kata-kata Ye Qian, Cheng Feng Zhen sepertinya tidak tahu apakah dia ingin tertawa atau menangis.

Lin Rou Rou melirik Ye Qian dengan lembut, wajahnya merah padam. Bajingan muda ini, tanpa diduga mengatakan hal-hal semacam ini di depan yang dia anggap sebagai Paman dan Bibi sendiri. Tapi, hati Lin Rou Rou masih dipenuhi perasaan manis yang tumbuh.
Super Soldier King 86

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment