29 August 2018

Hyaku ma no Shu 24

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

24 KEINGINAN SANG 〈KAISAR KEKEJAMAN〉

「Baiklah, kita akan melompat!」

「Lompat ~!」 「*Pyo~n*!」

「J, jangan mengacau! Benda ini hampir rusak bukan?! Uwaaaaaa! Aku bisa melihat benjolan besar di depan!!」

「Tidak apa-apa! Kekuatan uang itu mengagumkan!!」

「Itu bukan balasan yang tepat!!!」

Interior kapal emas misterius yang meluncur menuruni gunung suci sudah dalam keadaan yang sangat kacau.

Setiap kali kapal itu akan naik benjolan, bagian dalam akan diaduk dan 22 Raja Iblis akan berputar.

Karena kapal telah cukup dipercepat, si kembar membiarkannya dan kembali ke kapal dan menikmati goyangan dan berayun sepenuhnya. Tertawa terus-menerus dan sepertinya menari di udara.

Melihat keduanya seperti itu, sang <Kaisar Tinju>, Salman, seakan memberitahu mereka untuk berperilaku baik, membuat mereka duduk di dekatnya.
Dia tampak seperti seorang ayah yang membimbing putrinya yang tomboy.

Setelah menangkap dua gadis, yang akan berada dalam situasi genting jika dibiarkan, Salman melihat sekeliling.

Tempat pertama yang dilihatnya adalah jendela di dekatnya.

Ada satu Raja Iblis yang memamerkan sisi yang sangat memalukan.

「 *Uek*」

「 Oi! Jangan berani muntah! Apa yang terjadi pada gaya <Kaisar Pedang> anggunmu?!」

「*Glek* Aku, aku kurang cocok dengan kendaraan…」

「Jika orang cantik muntah, itu bahkan lebih menyedihkan jadi tahan saja!」

Di jendela, dengan lehernya yang tersangkut keluar, menyemburkan muntahan, adalah sang 〈Kaisar Pedang〉 Elma.

Dengan rambut hitamnya berayun tertiup angin, 〈 Pedang Iblis krishra 〉-nya, yang merupakan alasan untuk gelar 〈Kaisar Pedang〉-nya, dilemparkan dengan cara yang sangat berbahaya.

「 *Uek* ...Ah, tolong ambil pedang iblisku. Urgh ... itu berbahaya ... *uek*」

「Jangan bicara sambil muntah!!」

Salman membalas dengan segera.

Ketika dia memperhatikan lebih dekat, selain Elma, ada erangan lain yang bisa didengar di sana-sini.

Melihat mabuk laut yang mengerikan, Salman mengaduk-aduk rambutnya yang berwarna pasir kusut dan menghela napas berat.

Pada saat itu, pandangannya mengarah pada Merea.

Merea, pada saat itu,

「*Uek*」

「Kau juga?!」

Di sebelah Elma, dengan lehernya tergantung di jendela lain, dia muntah juga.

「I, ini pertama kalinya aku mendapatkan daya tarik seperti itu ... ge, getaran ini buruk ...!」

「 Kenapa kau benar-benar tidak berguna saat kau menjauh dari pertempuran!? Ada apa dengan kalian berdua!? Apa kalian ini saudara!?」

「Dalam hal ini, aku akan jadi adik perempuan *uek*」

「Jangan menunjukkan sikap keras kepala yang aneh!! –Ahh! Ada apa dengan kalian berdua ... aku mulai lelah!」

「Bukankah lebih baik untuk tidak membalasnya?」 begitu kata para Raja Iblis lainnya, entah mengapa, masih sangat tenang.

「Setelah aku pikir-pikir, aku belum mendengar namamu, Kaisar Tinju?」

「Hm? Namaku? ...Aku Salman」

「Begitu, Salman ya. Itu nama yang ba... *uek*」

「Aku mengerti! Aku mengerti, tinggalkan pujian untuk nanti!」

Dengan begini, Merea dan Elma, seperti teman yang mencuat kepala mereka keluar dari kapal dan muntah, bergumam, 「Ah, langitnya indah」 dengan mata berongga.

Salman lalu mengalihkan tatapannya ke Dewa Iblis lainnya.

「Uang!! Uangnya tidak cukup!!!! Aku butuh lebih banyak uang!!!!!」

Apa yang memasuki penglihatannya adalah seorang lelaki eksentrik yang tampak putus asa saat dia menabrak lantai kapal emas yang secara bertahap runtuh.

Itu adalah sang 〈Raja Alkimia〉 Shaw.

Sebelumnya, dia berteriak dengan bangga bahwa, 『 Kekuatan uang itu hebat! 』, Bagaimanapun, melihat dia berteriak hal-hal aneh begitu akhirnya hanya menyebabkan lebih banyak kecemasan.

Entah itu baik atau tidak? Sulit untuk diputuskan.

—Sebagai manusia, tidak peduli bagaimana orang melihatnya ... dia pasti tidak baik.

Berpikir begitu, dia mengalihkan pandangannya ke samping.

「Ah…, ini pasti akan membuatku sakit…., Ah….」

Di samping si eksentrik, 〈Kaisar Api〉 Lilium, yang memiliki burung merah terbang di atas, mengatakan itu dengan suara tak jelas.

Itu tidak seburuk Merea atau Elma, tetapi dia tampaknya sangat mabuk laut sendiri.

Pada saat itu,

「Ini, ini mungkin sedikit menyenangkan ... huh」

Mendengar suara itu, Salman mengalihkan pandangannya ke arah sana.
Kali ini, suara itu agak hidup. Padahal, orang yang mengatakan itu agak tidak terduga.

「Oi, kau baik-baik saja?」

「Ye, yeah. Aku tak apa-apa..? 」

Orang yang menanggapi pertanyaan khawatir Salman dengan senyum samar, adalah Raja Iblis yang, bahkan di antara semua Raja Iblis lainnya, sangat lemah, sang 〈Setan〉 Aiz.

Meskipun memiliki tubuh yang lemah, dalam situasi ini, dia menunjukkan daya tahan yang luar biasa.
Itu sangat tidak terduga.

「Aiz-sama, beberapa saat lalu, aku menemukan beberapa 『Orange Licorice/Akar Manis Jingga』 di sudut gunung dan buru-buru mengambilnya. Apakah kau ingin memakannya? Ini cukup manis dan enak」

Di sebelah Aiz, duduk Seiza, adalah seorang pembantu terpuji yang mengambil tanaman berwarna oranye(jingga) dari dadanya dan memberikannya kepada Aiz.

Tubuhnya tidak memiliki sedikit pun tanda bergerak dan wajahnya sama sekali tidak punya ekspresi.

「Ah, setelah dipikir-pikir, pembantu di sana ... Kau ini Raja Iblis macam apa?」

Mendadak, seolah-olah bari mengingatnya, Salman bertanya kepada pembantu tentang identitasnya.

Pembantu, Marisa, memandang Salman dan dengan nada biasa membalasnya.

「Aku keturunan Raja Iblis dengan gelar 〈Kaisar Kekejaman〉」

「 Uwaaa…」

「Kenapa kau mundur?」

「 Tidak, ya, 〈Kaisar Kekejaman〉 apakah itu benar? Lahir di beberapa negara gila perang dan merupakan inkarnasi kekejaman... 」

Sambil berbicara, Salman tiba-tiba membalas sisa kata-katanya.

Dia tidak yakin apakah itu baik-baik saja untuk mengatakan sisa kalimat padanya, yang merupakan keturunan dari <Kaisar Kekejaman>. Sisa dari kalimat itu tidak terlalu bagus.

Dengan begitu, ketika dia terjebak, Marisa, seolah-olah menyadari keraguannya, menyelesaikan sisa kalimat itu sendiri.

「 Ya, 〈Kaisar Kekejaman〉masa lalu sangat jahat. Dia menggunakan kekuatan untuk segalanya dan bahkan melakukan banyak invasi. –Mengetahui sejarah semacam itu, itu normal untuk memiliki keraguan」

「...Tidak, bukankah itu dari masa lalu?」

Salman mengatakan dengan keyakinan yang tampaknya percaya bahwa Marisa berbeda dari 〈Kaisar Kekejaman〉 sebelumnya .

Salman tidak tahu tentang masa lalu Marisa jadi, jika ada, itu lebih dari 『Keinginan』 dari yang lainnya.

「Kau berbeda, bukan」 adalah pertanyaan, yang sepertinya tersembunyi dalam kata-katanya.

Marisa juga menyadari niat di balik kata-katanya.

「... Yah, aku pribadi, membenci perbuatan pendahuluku. Ini benar-benar tidak masuk akal.
Orang-orang itu tidak tahu kesenangan yang bisa didapat dari melayani seseorang dan melihat mereka bahagia」

Dia menjawab dengan anggukan.
Tepat sebelum dia menjawab, ekspresinya tampak sedikit mendung tetapi, kata-katanya jelas.

Alasan ekspresinya mendung mungkin karena ada konflik yang tidak bisa diungkapkan dalam satu kata.

Bagaimanapun, saat dia menyebut tindakan leluhurnya sebagai omong kosong, matanya tampak menunjukkan kemauan yang kuat. Itu saja sudah cukup bagi Salman untuk percaya kata-katanya.

Karena percakapan itu sepertinya telah berubah gelap, dia dengan cepat mencoba mengubah topik dengan senyum menggoda di wajahnya.

「Kesenangan melayani seseorang ya. Jadi, apa kau akan melayaniku juga? 」

Dia mengangkat bahu dan, sambil tertawa, bertanya, 「Bagaimana?」

Untuk, tapi sesaat, Marisa memandang Salman dengan tatapan kosong dan kemudian segera mendengus.

Sepertinya dia berkata, 「Kau sama sekali tidak baik」 .

「Aku akan memutuskan orang yang akan kulayani sendiri. Master pertamaku haruslah seseorang yang lebih kuat dariku. Master keduaku haruslah seseorang yang imut」

「Apaan sih dengan kriteria itu?」

Sedang didengus oleh Marisa, Salman merasa sedikit dilecehkan tapi dia segera bereaksi terhadap kriteria absurd Marisa.

Seolah-olah dia diminta untuk menanyakan pertanyaan ini, Marisa menjawab dengan sedikit senyum di wajahnya.

「... Lagipula, jika itu seseorang yang lebih lemah dariku, barangkali aku akan membunuh mereka tak sengaja saat melayaninya」

Itu sangat mengganggu.

Dia sungguh tidak berharap mendengar kata-kata itu dalam percakapan tentang apakah akan melayani atau tidak.

Sekali lagi, Salman mundur tapi kali ini, senyumnya sama sekali tidak ragu-ragu.

「Kenapa?! Ada apa denganmu?! Apa kau seorang pembantu pembunuh atau apalah?!」

「Jika bukan seseorang yang bisa menanganiku menusuk mereka, ketika aku masuk ke dalam 『Periode Kekejaman』 mereka tidak akan dapat menghentikanku」

「Ada apa dengan itu...?」

「Ini seperti hari wanita dalam sebulan. Ini adalah hari dimana akhirnya aku menjadi sedikit brutal.
Tolong jangan buat wanita membicarakan hal-hal seperti itu. Kau sungguh tidak peka ya」

「E, ekspresi tersipu malu seperti itu tidak akan membuatku diam!!『Periode Kekejaman』 itu kedengaran hal yang sangat menakutkan!! Jangan membuatnya kedengaran sesederhana seperti hari wanita dalam sebulan!!」

Salman berteriak pada Marisa.

Marisa, dengan cara yang sangat disengaja, menjulurkan kepalanya dengan jarinya dan membuat suara 「Tehehe」, tapi matanya tidak tawa. Malah, wajahnya juga tidak tertawa.

Menyingkir dari tindakan malu dengan wajah tanpa ekspresi akhirnya menjadi pemandangan yang menakutkan.

「….Haa...Yah, kau kan keturunan dari Raja Iblis. Jadi kau akan memiliki beberapa bentuk atau kekuatan lain yang diwariskan dalam genmu huh...」

Namun, Salman dengan cepat tenang dan mengatakannya pada Marisa.

Ketika keturunan Raja Iblis lahir, ada kasus di mana anak memiliki afinitas Raja Iblis sudah menjadi bagian dari tubuhnya.

Itu adalah sesuatu yang bahkan Salman tahu.

Itu sebabnya, ada kasus di mana orang-orang berakhir dengan kekuatan yang tidak pernah mereka harapkan.

Ketika dia mencapai kesimpulan itu, 「Jika aku melanjutkan percakapan ini, aku pasti akan dibalas 」 adalah apa indra keenamnya memperingatkan dia sehingga dia memutuskan untuk diam-diam mematuhinya.

Namun, ada satu hal yang ingin dia ketahui sehingga dia memutuskan sendiri dan bertanya.

「Buat jaga-jaga, apakah itu, 『Master pertama yang lebih kuat dari dirimu』 seseorang yang bisa menghentikanmu selama 『Periode Kekejaman』. Pada dasarnya sesuatu seperti master yang saling kooperatif?」

Itu tebakan.

Setelah mendengar anekdot dari 〈Kaisar Kekejaman〉 lama, ia bisa, sampai batas tertentu, menebak hal macam apa 『Periode Kekejaman』 itu.

Selain itu, jika dia menambahkan, apa yang Marisa baru saja katakan padanya, 『Suatu jenis kekuatan yang dia sendiri tidak bisa hentikan』 akan menjadi kesimpulan yang diharapkan.

「Aku tidak akan bisa menyuruh mereka menghentikanku saat itu」, kata-kata dari dia memiliki makna tersembunyi, 「Aku ingin dihentikan」 .

Seakan menjawab arti tersembunyi kata-kata Salman, Marisa menjawab dengan anggukan.

「...Benar sekali. Dalam arti yang lebih mendasar, itu tidak ada gunanya jika orang itu bukan masterku.

Namun, jika orang itu akan menggunakan kekuatan mereka sendiri dan menghentikanku maka aku akan menawarkan bahkan hidupku kepada orang itu. Aku akan menjadi pembantu yang mereka tidak bisa hidup tanpanya.

Jika itu adalah seseorang yang bisa memberiku kebebasan untuk melakukan itu, aku tidak ragu-ragu menawarkan diriku sendiri 」

Mendengarkan ucapannya dan melihat emosi yang kuat di mata ungu, Salman hanya berkata,

「 ... Begitukah」

Dia, lalu, berhenti bertanya lebih jauh.

Kenyataannya, dia benar-benar ingin bertanya lebih jauh.

「Bagaimana kalau master itu tidak dapat menghentikanmu?」

Namun, dia merasa bahwa agak berbahaya untuk menanyakan sesuatu seperti itu dalam situasi ini. Dia ragu-ragu karena dia tidak tahu bagaimana pertanyaan itu akan mempengaruhinya.

Dalam situasi ini, di mana mereka semua melarikan diri bersama, itu mungkin bukan situasi yang seharusnya dibiarkan begitu saja.
Meski begitu, Salman tidak memiliki keberanian.

Dalam situasi ini, ia tidak memiliki 『keberanian tanpa ragu』 untuk melangkah sejauh itu dan menanyakan sesuatu seperti itu.

Namun pada akhirnya,

「... Tidak apa-apa. Jika, karena aku, kelompok ini berakhir dalam situasi berbahaya, aku akan pergi sendiri. Itu sebabnya, tidak apa-apa.
Tidak perlu bagimu untuk mencemaskan hal itu」

Ucap Marisa dengan senyum lemah, seolah dia bisa memahami semua yang dia pikirkan.

Biasanya, dia akan memiliki senyuman yang tidak memiliki emosi, bak boneka. Namun, kini, senyumnya sepertinya memiliki sedikit kesedihan di dalamnya.

Tiba-tiba, Aiz, yang diam-diam mendengarkan percakapan mereka, meletakkan tangannya di tangan Marisa.

「Apakah kau baik-baik saja?」 , Dia bertanya dengan wajah khawatir.

Marisa melihat Aiz dan menjawab dengan lemah, dia hanya menunjukkannya.

「Tapi, akhirnya aku bertemu seseorang yang telah menunjukkan bahwa 『Kemungkinan』.Itu barangkali hanya kebetulan, tapi aku masih berpikir itu sebagai 『pertemuan melalui takdir』, seperti seorang gadis. Itulah mengapa, meski aku tahu bahwa itu tidak tahu malu, aku tidak bisa menahan harapan itu ...」

Sebelum ada yang tahu, pandangan Marisa telah menjauh dari Aiz dan Salman dan melihat ke arah yang benar-benar berbeda.
Tatapan Marisa sepertinya mendarat di punggung Merea.
Pada saat itu, Salman mendapat gambaran kasar tentang keinginannya.

Percakapan itu akhirnya mereda dan berakhir dengan suasana hati yang membuatnya sulit untuk mengatakan apapun.
Marisa terus menunduk dan memiliki senyum tanpa emosi di wajahnya.
Salman juga, untuk sesaat, menunduk dan diam, tapi dia tidak bisa menangani kesunyian seperti itu terlalu lama dan cepat-cepat melihat ke atas dan ke punggung Merea.

Karena, dia sendiri belum mengatakan dengan jelas bahwa dia menaruh harapan dan keinginannya pada Merea, dia tidak bisa menjadi yang pertama mengatakannya dengan keras.

Tapi dia berpikir hal-hal seperti, 「Bekerja keras」 atau 「Tolong bantu perempuan itu」 akan baik-baik saja untuk dikatakan.

Memikirkan itu, Salman mendekati Merea.

Dia dengan cepat mencapai Merea, yang memiliki rambut putih saljunya berayun liar karena angin.

—Baik!

「 *Ueeeek*」

「Dasar payah!! Sampai kapan kau bisa muntah!?!? Kau sungguh payah!!!」

Dia pun membalas tanpa sadar.
Pada akhirnya, dia tidak bisa menawarkan kata-kata dorongan itu.
Hyaku ma no Shu 24

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment