17 August 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 27

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Wing of Dawn 3 – Gangguan

Unit Serangan memiliki banyak orang berbakat yang melampaui kekuatan tentara normal. Meskipun ada beberapa masalah sebelumnya, unit ini akan akhirnya tercipta lagi.

Unit serangan ini berbeda dari unit lain, tidak perlu seorang kapten formal karena hanya memiliki 30 orang. Mungkin mereka akan bersyukur bahwa aku orang yang akan menjadi pemimpin.

Pada awalnya ada beberapa orang menantang, tapi atas nama 'pelatihan' Aku membuat mereka patuh.

Peran unit serangan adalah untuk menggeledah lokasi musuh yang berharga, di Wing of Dawn, orang-orang ini adalah orang-orang yang memiliki kepribadian yang paling berani dan mereka telah menjadi benar-benar terkenal karena keberanian mereka.

Dalam Wing of Dawn, posisi unit serangan itu selalu tak tergoyahkan. Dan sekarang, unit ini sedang diciptakan lebih kuat.

“Sang Raja, Yang Mulia Hubel II sudah mati!!!”

Sementara komandan sedang makan di tenda besar bersama-sama, seorang utusan dari ibukota mengganggu pembicaraan kecil kami.

Semua orang di tenda berdiri.

“Waktunya pun telah datang”

“Perintahkan semua anggota untuk mempersiapkan perang!”

“Muat semua anak panah dan bolt ke dalam unit transportasi, kita tidak membutuhkan pasokan makanan!”

Ketika Eli berteriak, Blueno dan semua kapten lainnya berlari keluar sekaligus.

Karena unitku hanyalah 30 orang yang kuat dan kami selalu membawa peralatan kami sendiri, kami tidak perlu banyak waktu dibandingkan dengan unit lain.

Eli memberiku perintah langsung untuk memeriksa situasi di unit lain.

Seperti yang diharapkan, dia benar-benar seorang komandan luar biasa.

“Apa yang akan kita lakukan setelah ini?”

“Aegir...... kita akan stand by untuk saat ini, kita akan bergerak ketika perintah langsungnya datang”

Dia, dengan kata lain, adalah perintah ke2 untuk putra mahkota.

“Dia datang ke sini saat kita bicara. Seperti yang diharapkan dari pangeran kedua, dia licik dan bukan idiot, jadi dia sedang menuju ke sini segera. Jika tidak, dia tidak akan pernah tahu apa yang bisa terjadi padanya.”

“Apakah kita akan menyerang ibukota segera ketika pangeran kedua tiba?”

Eli tidak tahu.

“Jika kita menyerang tanpa alasan, kita akan dicap sebagai tentara pemberontak. Dibandingkan dengan tentara Goldenia, hanya di jumlah saja, kita akan hancur tak berdaya. Pada akhirnya, ini selalu merupakan perselisihan warisan”

“Pada akhirnya, kita masih perlu menunggu pangeran kedua”

“Ya, kitalah pedangnya tapi, kita bahkan tidak tahu tentang skema dalam kaum bangsawan”

“Jadi, jika kita diperintahkan untuk membakar seluruh kota......”

Semua wanita di ibukota, mereka tidak dapat melarikan diri jika seluruh kota itu terbakar habis.

"Mungkin. Bagaimanapun, itu tergantung pada keinginannya”

Percakapan kami terputus oleh suara berderap kuda.

“Sepertinya kita perlu menahan percakapan ini untuk sekarang. Mari kita lanjutkan dengan orangnya sendiri”

Sebuah kereta besar tiba, dikawal oleh beberapa ksatria.

Semua anggota di tenda, Eli disertakan, berlutut.

Seperti jika tiba ke pesta untuk makan malam, seorang pria turun dari kereta.

Pria itu berpakaian mewah, ia melihat sekeliling dengan kilatan tajam di matanya dan dengan lembut mengangkat tangan kepada orang banyak.

Pendiri Wing of Dawn, pangeran kedua, Eldio, untuk pertama kalinya bertemu dengan Pedangnya.

“Lama tidak bertemu, Eli”

“Ya sudah lama, Yang Mulia”

Eli menjawab sementara masih berlutut dengan kepala tertunduk.

“Kau tidak perlu menjadi seperti ini sekarang. Angkat kepalamu Eli, dan yang lain juga”

Pangeran kedua berusia sekitar 30 tahun, ia tampak dingin karena harga dirinya sebagai royalti tapi matanya yang tajam penuh dengan ambisi.

"Hadirin sekalian! Hormatku dan belasungkawa atas kematian Baginda!”

Dia sudah mulai mengungkapkan tujuan sebenarnya.

Tapi, ketika Pangeran kedua mengatakan bahwa Raja sudah mati, ia tampaknya telah terguncang dan bingung.

“Dan, saudaraku, Putra Mahkota, juga meninggalkan dunia ini!”

Ini adalah kali pertamaku mendengar tentang hal ini, seperti yang diharapkan seluruh tentara itu berisik, tidak mungkin bahwa seorang ayah dan anak sama-sama mati karena suatu penyakit.
Eli menyadari ini, dan menutup ringan matanya.

Begitu ya, jadi ini hanya sebuah skema?

“Tentu saja, itu bukan penyakit! Sebagai pejabat yang mengumumkan pemberitahuan tentang kematian Raja, Perdana Menteri Duke Arens tenggelam dalam ambisinya! Orang itu juga bersekongkol untuk merebut takhta dan warisanku secara langsung, lebih jauh lagi, orang itu juga mencoba untuk menyakiti kami!”

Semua orang yang hadir mendengarkan kata-kata pangeran kedua. Apakah karena ia memiliki kharisma yang besar?

“Tapi, kami melarikan diri dengan bantuan ksatria pemberani kami. Pengaruh jahat Perdana Menteri pengecut tidak bisa mengirimku ke Hades. Ini adalah tujuan para dewa, jalan kebenaran kepada kami, royalti!”

Selain itu, ia menggunakan pidato menghina dan inflamasi terus menerus.

"Apalagi! Jika Perdana Menteri terkutuk itu tahu bahwa kami melarikan diri, dia akan menggunakan reputasi kakakku dan ganda tubuh untuk menipu para penjaga kerajaan dan menyatakan kami sebagai pengkhianat. Kita perlu kekuatan mereka yang tidak takut untuk melakukan apa yang benar, meskipun perlu untuk membalas dendam terhadap penjahat ini!”

Semua orang yang hadir mengambil minat dalam sambutannya, pada akhirnya, mereka hanya sekelompok tentara bayaran, patriotisme mereka masih kurang dibandingkan dengan tentara nasional.
Akan sulit untuk mengambil kendali dari seluruh tentara hanya dengan pidato yang benar.
Hal ini membutuhkan sesuatu yang lebih penting untuk melakukannya.

“Jika kalian semua membantuku, tidak hanya kalian akan mendapatkan kehormatan untuk memulihkan keadilan untuk tanah, kalian juga akan menerima sejumlah uang. Dan melalui beberapa manfaat militer, kalian bisa menjadi bangsawan”

Ketika orang-orang mendengar itu, mereka memuji dan bersorak untuk pangeran ke-2.
Sementara mereka berteriak 'Hidup Putra Mahkota! Keadilan di ibukota!', Para pemimpin memasuki tenda besar.

Di dalam tenda hanya aku, kapten, komandan, korps pasokan dan beberapa tokoh penting.

“...... Apakah yang di sini orang yang dapat kau percaya?”

Pangeran kedua berubah total dari diri ceria menjadi seseorang yang tenang dan memiliki wajah tidak peduli.

"Iya! Semua orang di sini adalah seseorang yang kupercaya”

"Baiklah kalau begitu. Baru saja, kami mengirim utusan ke tentara nasional mengatakan kepada mereka pesan tentang kematian Raja telah datang dan bahwa Perdana Menteri dan Pangeran Mahkota memberontak saat ini juga”

Tentu saja, jika laporan bahwa Perdana Menteri adalah biang keladi pemberontakan yang membunuh Putra Mahkota dan menggunakan ganda tubuhnya untuk merebut mahkota. Lalu tentara itu akan percaya bahwa Perdana Menteri dan Putra Mahkota memberontak terhadap penerus yang sah Pangeran Eldio.

Jika ada orang yang tidak percaya Pangeran Eldio, tidak mungkin untuk bergerak sampai mereka tahu yang sebenarnya.

Dan jika mereka terlalu sibuk mengkonfirmasikan kebenaran, kita akan selesai dengan pemberontakan kita.

Ini pasti rencana Pangeran Eldio semua.

"Kami siap. Kami bisa menyerang kapan saja dengan perintah Anda”

“Meskipun ada hukum yang melarang kelompok kavaleri masuk ke dalam ibukota?”

“Baik, ini darurat. Kami akan memungkinkan pawai di ibukota untuk mengeksekusi para pemberontak dan memulihkan ketertiban”

Dengan perintah Eldio, Wing of Dawn mulai berbaris menuju ibukota dengan berdenting besi dan bunyi kuku kuda.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Aku dan unit serangan berada di jalan ke ibukota, itu skuad biasa tapi Eli dan Eldio yang naik di tengah-tengah skuad kami. Dengan kata lain, kami mengawal Eli dan Eldio ke istana sekarang.
Seperti yang diharapkan, Eli dan Eldio tidak datang untuk perang naik dalam kereta gemerlapan, sehingga mereka telah berubah menjadi kuda sebagai gantinya.

“Apa kau Aegir?”

Seseorang semua dari panggilan tiba-tiba bagiku, untuk saat ini aku akan menjawab.

“Aku pernah mendengar tentangmu. Kau penunggang kuda keajaiban dengan tombak.”(Tl: kata baku‘penunggang kuda mengejutkan’)

“Saya hanya mencari cara”

Eldio tersenyum sedikit.

“Peluang ya, itu juga bagus. Negara kita telah dipaksa untuk makan pengalaman pahit terlalu banyak kali”

ekspresi wajahnya berubah sangat cepat dari yang senyum ke wajah acuh tak acuh.

“Kami dalam keadaan ini karena sikap lemah ayahku terhadap sebuah negara kecil seperti Arcland. Awalnya kita bisa menang dengan mudah melawan lawan begitu...... Juga, Kakakku tidak mengambil minat untuk meningkatkan negara ini dari Goldenia kami. Dia mengabaikan kekuatan militer kami sepenuhnya. Bayangkan kesedihan burung harus membagi halaman dengan yang lain”

Setelah itu, Eldio tidak mengatakan apa-apa dan kemudian mempercepat, aku dan Eli mengikuti untuk melindunginya.
Setelah beberapa saat, dinding ibukota muncul di depan mata kita.

“T-tolol! Apa yang sedang kalian lakukan!! Bukankah kalian tahu bahwa rombongan tentara bayaran dilarang untuk memasuki ibukota”

Seorang tentara gerbang berteriak dengan suara gemetar.

Karena Wing of Dawn datang dengan kekuatan penuh dengan sekitar 1000 orang, kau bahkan tidak bisa menahan bahkan jika kau benar-benar pergi berperang.

Setelah itu, mereka menutup pintu gerbang segera

“Mereka punya izinku”

Setengah dari tentara bingung dengan pernyataan Eldio.

Tidak banyak warga Goldenia telah melihat royaltinya.

Bahkan Raja atau Pangeran Mahkota jarang terlihat, apalagi Eldio.
Tidak lama kemudian, orang sekelas komandan datang dan berlutut di depan Eldio.

“Y-Yang Mulia! Ada urusan apa sampai Anda membutuhkan orang sebanyak ini!?”

“Kau tentu sudah tahu, Perdana Menteri melenyapkan kakakku dan berencana untuk merebut takhta”

“Tapi, kami mendapat laporan bahwa Anda telah berangkat bersama dengan raja......”

"Siapa ini? Siapa yang mengatakan itu?"

“......Ini dari Putra Mahkota Beltrius”

“Kakakku sudah mati. Ini harus menjadi tubuh ganda yang Perdana Menteri buat! Kalau kalain menghentikanku lagi, aku akan menganggap kalian sebagai anjing Perdana Menteri!”

Kapten penjaga dan tentaranya saling memandang.

Ketika rakyat biasa melakukan pengkhianatan tingkat atas, semua anggota keluarga mereka akan mendapatkan hukuman mati. Adapun bangsawan, anggota keluarga langsung mereka akan mendapatkan hukuman mati dan rumah mereka akan hancur, tapi keluarga mereka akan ditandai sebagai aib.

“Aku tidak perlu kalian semua untuk datang bersama-sama denganku. Biarkan aku lewat. Setelah itu, lakukan tugas-tugas yang biasa kalian saja”

"Iya!"

Kapten memerintahkan tentara untuk menyebarkan ke berbagai tempat.

Para tentara pertahanan dinding mengabaikan kami.

Namun demikian, karisma dan kemampuan Eldio ini cukup baik, para tentara sedang melihat kita seperti boneka kayu.

Ketika kita memasuki kota dan warga menyadari bahwa kita bukan tentara reguler, mereka mulai berteriak dan bersembunyi di rumah-rumah mereka.

Tapi, Eldio pidato kepada warga membuat mereka bingung dan takut apakah ini adalah pidato tentara bayaran atau royalti.

“Yang Mulia, tampaknya warga cukup takut”

“Sudah biasa warga ketakutan. Lagi pula, kalau kau membuang Perdana Menteri dan kakakku, Kerajaan akan diselamatkan”

“Omong-omong, unit 3 akan pergi ke rumah pribadi Perdana Menteri dan Pangeran Mahkota, unit 2 akan menuju istana kerajaan.”

“Untuk saat ini, tiap tentara yang menjadi musuh kita, kakakku dan Perdana Menteri memiliki beberapa tentara pribadi juga”

“Saya memprediksi bahwa istana kerajaan mungkin memiliki sekitar 500 penjaga kerajaan”

"Ya. Istana kerasjaan berisi 200 penjaga dan 300 ksatria kerajaan, mereka bekerja selama beberapa generasi, tapi mereka tidak akan meningkat sehingga mudah”

“Kami memiliki sekitar 1.000 orang tanpa unit 3. Kami bisa melawan setara jika kami meluncurkan serangan mendadak”

“Umu. Selain itu, aku tidak ingin menghancurkan para penjaga kerajaan. Aku hanya ingin 2 kepala mereka...... Tapi para penjaga kerajaan telah menjadi pelindung selama beberapa generasi, sehingga mereka mungkin sedikit fanatik” (ED: Putra Mahkota dan menteri kepala Perdana)

“Bagaimanapun, tempat kerajaan adalah tempat yang sangat mengganggu. Pertama, kita perlu menghancurkan dinding luar dengan cepat untuk masuk”

Pandangan mereka berkumpul padaku.

Apa boleh buat, aku kan kapten unit serangan.

“Saya akan kembali ke unit saya. Ketika persiapan telah selesai, saya akan memberitahu Anda”

“Aegir, aku akan mengandalkanmu”

Aku kembali ke unitku setelah menundukkan kepalaku untuk Eldio, aku mengumumkan kepada anggotaku bahwa kami akan menyerang istana kerajaan.

"Sungguh?!" “Kami akan melawan penjaga kerajaan......”

“Kenapa? Goldenia tidak pergi berperang dalam 30 tahun. Kita tidak perlu takut dari penjaga kerajaan yang dipenuhi dengan Bocchama” (tl: bocchama adalah cara untuk memanggil anak rumah tangga kaya, tuan muda)

Ada anak muda yang memarahi anggota kelompok kami, yang berisik tentang pertempuran.

“Kita adalah monster yang telah mehabisi Orc. Ketika mereka melihat kita, mereka hanya akan mengompol dan lari ke dada mama mereka! Benar, Kapten?”

Jika itu goblin, aku hanya akan menyerang mereka dengan mudah.

“Aku percaya diri Jika itu tentang ilmu pedang! Aku ingin memeriksa seberapa kuat mereka, dengan pertempuran ini!”

Carl yang berasal dari keluarga miskin di Goldenia. Dia adalah orang yang bisa terbawa suasana dengan mudah, tetapi ia memiliki keterampilan pedang yang cukup sehingga ia punya ditugaskan di unit serangan.

Awalnya, keterampilan dihargai lebih tinggi dalam status tentara bayaran. Selain itu, siapa saja yang memiliki kepercayaan diri dalam kemampuan mereka berkumpul di unit serangan. Segera, orang-orang yang ingin menguji keberanian mereka dengan ksatria Bocchan mulai berteriak keras.
Di antara suara-suara, ada Celia yang selalu tanpa syarat mengikutiku dan Mark yang ingin menguji kekuatan kita.

Ketika kami keluar dari jalan kota dan tiba di plaza istana kerajaan, ada penjaga kerajaan menunggu.
Mereka berjumlah sekitar 300 orang, mereka semua terpisah dari kavaleri penjaga kerajaan.

“Aku takut bahwa kemungkinan bahwa Perdana Menteri menyapkan untuk kita. Mungkin, ia sudah mengira ini akan terjadi ketika ayahku meninggal”

Eldio bergumam 'naluri pria tua tak berguna itu selalu...'

Bagaimanapun, ini adalah serangan mendadak benar-benar mengejutkan.
Setelah ini, aku tidak punya pilihan selain untuk merobek lubang di pertahanan mereka.

Meskipun Eldio memimpin kita secara hukum, para penjaga kerajaan terlihat siap untuk pertempuran. Mereka tidak mendengarkan perintahnya.

Tentu saja mereka akan, mereka unggul, Putra Mahkota, yang memerintahkan mereka untuk melakukan hal ini, kita akan tahu kapan kita melihat wajah asli Mahkota jika itu benar-benar tubuh ganda.

“Jangan mengatakan hal-hal bodoh! Putra Mahkota dan Perdana Menteri mengatakan bahwa Yang Mulia Eldio adalah pengkhianat dan harus ditangkap. Bukti-bukti bahwa dia memimpin rombongan tentara bayaran, sehingga kau tidak perlu takut pada apapun!”

Ketika kapten selesai berbicara, Eldio mundur ke belakang, dan menyuruh Eli dan aku menyerang dari sini.
Dan sekarang dimulai pertempuran.

“Unit Pemahan!”

Para penjaga kerajaan tidak memiliki unit pemanah.

Bagaimanapun, tugas penjaga istana kerajaan adalah suatu kehormatan, dan semua anggotanya adalah bangsawan. Mereka menganggap busur adalah senjata hanya bagi mereka lahir rendah.

Tapi, hal yang indah adalah bahwa tidak ada keyakinan seperti dalam perang.
Ketika senjata orang rendahan ini menyerangmu, kau akan mati.

"Tembak!"

Ada hujan 100 anak panah langsung di atas para penjaga kerajaan, mereka dengan mudah diblokir dengan armor tebal dan perisai tetapi beberapa masih tewas karena nasib buruk.
Mereka tidak menunggu panah kami berhenti, mereka malah mulai bergegas menuju pasukan kami.
Jadi, mulai sekarang, ini adalah tugas kita.

“Semua anggota, serang! Tembus pertahanan mereka dan masuk ke dalam istana kerajaan. Setelah itu, bunuh semua orang yang terlihat!”

Unit serangan, termasuk aku, tidak tahu wajah Putra Mahkota dan Perdana Menteri.

Jadi, kita harus membunuh semua orang.

Eldio juga mengatakan bahwa itu akan memiliki tugas yang lebih mudah jika mereka juga membunuh beberapa orang berdarah panas yang menentang sang pangeran, dalam proses.

Namun, kami diperintahkan untuk tidak membunuh court lady dan pembantu perempuannya. [PR: court Lady adalah seseorang seperti kepala selir, biasanya istri atau orang yang melahirkan anak laki-laki lahir pertama]

Kami, kavaleri berat dan kavaleri ringan, bergegas plaza sambil berteriak.

Kami memiliki keuntungan jumlah tetapi tidak di dalam peralatan. Jika kami menegasikan itu, kami hanya perlu untuk membandingkan keterampilan kami dengan pedang.

Belum lagi keadaan, masing-masing akan bertarung saat bergerak di atas kuda.
Aku mengangkat tombakku berpikir ini akan menjadi pertempuran panjang.

Didampingi oleh Celia dan Mark, satuan penuh kami bergegas masuk.
Ini harusnya mudah, beda dengan pertempuran terakhir di Arcland, aku tidak punya partner yang menemaniku.

Sekarang, aku memiliki sekutu di belakangku, dan partner di sisiku. Musuh hanya di depanku, ini harusnya mudah.

 

Nama: Aegir

Status: Wing of Dawn; Kapten Batalion Serangan; upah 8 koin emas per hari

Uang: 80 koin emas (perak dan dibawah tidak dihitung) (Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Carter (pedang panjang), Large Bardiche (tombak)

Peralatan: Steel Helm, Chainmail, Steel Boots, Black Cloak (terkutuk)

Rekan: Schwarz (kuda), Celia (pengikut), Mark (Macho)

Rekan yang tinggal di penginapan: Nonna Elektra, Melissa, Maria, Carla (mesum)

Jumlah Pasangan Seksual: 28
Oukoku e Tsudzuku Michi 27

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment