17 August 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 28

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Wing of Dawn 4 – Perintah Baru

Wing of Dawn – Area Istana Kerajaan – Pasukan utama
Kavaleri
Kavaleri Berat 80 penunggang kuda
Kavaleri Ringan 200 penunggang kuda
Kavaleri Penyerbu 40 penunggang kuda
Kavaleri Serangan 30 penunggang kuda
Tentara
Infantri Ringan 200 orang
Infantri Elite (pengguna Bowgun) 60 orang
Pengguna tombak 180 orang
Pemanah 140 orang
Penjaga Kerajaan
Orde Ksatria Penjaga Kerajaan 300 orang
Penjaga Istana Kerajaan 200 orang
◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Mereka adalah kelompok merah dan perak, di pihak kita adalah kelompok hitam dan coklat.
Mereka adalah orde ksatria penjaga kerajaan Goldenia dan kavaleri Wing of Dawn, jika itu biasa, ada banyak orang yang datang dan keluar dari plaza pusat ini.

Aku, yang memimpin perang melawan gelombang musuh, mendorong sambil aku menebas para ksatria.
sambil aku menatap cemas Celia datang ke salah satu ksatria, ia menghindari pedang musuh dengan terampil dan memotong pergelangan tangannya.

Unit serngan di belakang kami juga menempatkan sebuah pertarungan yang bagus.
Meskipun para penjaga kerajaan menggunakan alat berat, mereka tidak pernah memiliki praktek dalam hal perang. Ketika itu perang, kau akan memerlukan beberapa jarak dan perlu memiliki pemahaman diam-diam.
Meskipun kau dapat berbaris bersama-sama seperti itu, kau tidak akan mendapatkan kekuatan serangan maksimum itu.

Namun, kita tidak bisa menembus lempengan ksatria berarmor dengan mudah, Jika 1vs1, kita bisa menggulingkan mereka dengan pedang kami.
Aku akan menyerang dan mengalahkan kapten mereka yang memakai semacam bulu di helmnya, ini akan berfungsi untuk mengintimidasi mereka sedikit.

“Mundur, dasar budak! Aku Count...” “Berisik!”

Aku mengayunkan tombakku sebelum mendengar kalimat lengkapnya, seperti yang diharapkan dari seorang kapten, dia bisa mempertahankan ayunanku, tapi itu bukan hal yang cerdas untuk dilakukan.
Setelah itu, aku lanjut dengan 3 ayunan lagi.

"Tunggu! Senjataku...”

Kepalanya terbang ketika ia berbicara di tengah-tengah kalimatnya.
Para penjaga kerajaan membuat keributan, sedangkan unit serangan bersorak keras. Medan perang adalah tempat untuk bertukar serangan...

“Kapten, bagus sekali!”

"Ayo! Habisi mereka semua"

Semua penjaga kerajaan di sekitarnya runtuh, mereka dibunuh satu per satu.
Karena mereka hampir tidak bisa mengkonfirmasi lokasi masing-masing, mereka cukup bingung.
Seperti yang diharapkan dari unit pengguna tombak yang melindungi markas, meskipun jumlah kita sama, kita masih dalam posisi menguntungkan.
Dengan mereka melindungi infanteri, mereka tidak bisa menerobos.

“Oh...... Bukankah ini buruk?”

Tentu saja ini buruk.
Karena walaupun kita membantu, kita tidak bisa membalikkan keadaan.
Bagaimanapun, unit serangan memiliki 30 anggota, dan spesialisasi kami adalah menerobos.

“Jika markas ​​aman, maka tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Kita akan menerobos orde ksatria penjaga kerajaan dan mengamuk di istana kerajaan”

Celia dan Mark mengikutiku tanpa keluhan, dan yang lainnya masih terus berjuang.

“Jangan masuk berturut-turut ke istana kerajaan, bersebar! Bunuh setiap orang yang memegang senjata, pria tua yang memakai pakaian, dan semua pria paruh baya! Jangan membunuh wanita! Jangan menjarah apa-apa, setelah ini kita akan mendapatkan lebih banyak imbalan, mengerti?!”

Mereka mengatakan “OU!!” sambil meyerbu.

Setelah itu pertarungan, aku tidak memperhatikan sekutuku kecuali Celia, jadi aku memotong musuh untuk maju.
Ada begitu banyak “aku seseorang...” dan seseorang yang menyebut diri mereka sesuatu, jadi aku hanya mengabaikan dan menebangnya. Mereka tampak begitu menyedihkan mati begitu saja.
Setelah aku membunuh lebih dari 10 ksatria, aku bisa melihat gerbang masuk istana kerajaan.

“Oi! Pintu gerbang akan terbuka”

Meskipun kami menerobos penjaga kerajaan, seharusnya ada lebih banyak penjaga ditempatkan di pintu gerbang dan pintu gerbang harus ditutup, namun, pintu gerbang dibuka dan penjaga berbaris.

“Mereka tidak pernah berpikir bahwa kita akan menerobos tentara mereka. Mungkin mereka berpikir bahwa mereka bisa mendapatkan pencapaian seperti serangan biasa”

"Mungkin"

Sekitar 20 penunggang kuda dari Korps Unit Serangan selamat.
sambil orde ksatria penjaga kerajaan melihat kami, mereka mengamuk, itu sudah terlambat untuk menutup gerbang.
Kami buru-buru ke tempat kerajaan di satu baris sambil kita membunuh semua penjaga yang berdiri menghalangi.
Selanjutnya, Mark membawa palu perang besar dan menghancurkan ke gerbang besi.
Awalnya, pintu gerbang istana kerajaan tidak seharusnya sekuat benteng, sehingga kekuatan itu tidak terlalu bagus.
Dengan ini, kita dapat dengan mudah memasuki istana kerajaan.

Dalam sekejap, kami datang di dalam istana halaman kerajaan, di perjalanan ke sana, para penjaga keluar satu-per-satu tanpa formasi yang tepat, mereka tidak bisa menghentikan 20 penunggang kuda kami dan mereka hanya diinjak-injak ketika mereka mencoba.

Seperti yang diharapkan, aku tidak bisa bergerak saat naik Schwarz dalam gedung istana kerajaan, jadi aku menampar pantat agar pergi dan bermain di tempat lain.
Meskipun istana kerajaan besar, aku menempatkan bardiche pada Schwarz dan menghunus pedang harta Nonna, Dual Crater.
Lapisan perak menonjol tetapi, ada lebih banyak ksatria yang memakai armor yang lebih menonjol bahkan lebih dari ini di dalam istana kerajaan.
Celia dan Mark turun dari kuda, Carl mengikuti kami berikutnya.

“Oke, kita akan masih baik bahkan dengan hanya 4 orang, berikutnya kita akan mencari beberapa pihak dengan 4-5 orang bersama-sama!”

Setelah aku selesai memberikan instruksi, Celia menebas musuh di ketiak untuk membunuhnya.

Celia-jouchan cepat seperti biasa (tl: jou atau Ojou biasanya digunakan untuk seseorang yang generasi 2 lebih tinggi, seperti putri. Tapi dalam kasus ini, dia menggunakannya untuk hiburan seperti Celia masih muda tapi memiliki keterampilan yang lebih tinggi daripada rekan-rekan yang lain)
“Diam, aku akan pergi duluan!”
Omong-omong, Carl melihat bahwa Celia adalah seorang gadis saat Celia mandi di serangan terakhir.
Kemampuannya adalah bukan main, tapi di atas segalanya, ia biasa sebagai penyembuh di unit.

Tapi, setelah Carl melihat tubuh telanjang Celia, Celia ingin membunuhnya.

“Hmph!”

Mark menghancurkan pintu untuk mengkonfirmasi sesuatu.

“Carl, di depan! Celia, di belakang! Mark buka semua pintu yang mencurigakan!”

Sambil Mark mendobrak buka pintu, 2 ksatria menyerang padanya.

“Bagianku, aku akan memotong semuanya!”

Ksatria menyedihkan yang diiris seperti mentega, koridor kerajaan istana dicelup dalam darah.

Kau merusak karpet kelas atas

Celia juga sepertinya mulai terbiasa dengan ini.
Ketika seorang pelayan wanita melihat adegan ini secara kebetulan, dia pingsan di tempat.

“Seperti yang diharapkan, tempat ini begitu luas. Kita tidak dapat memeriksa setiap kamar satu-per-satu seperti ini”

Ketika kesatria muncul didepan kita, Carl memotong dia.
Seolah-olah itu satu-satunya hal yang benar untuk dilakukan.
Tapi, tempat putra mahkota seharusnya berada di pusat istana kerajaan, mungkin Perdana Menteri dengan dia juga.

“Kumpulan tentara bayaran berikutnya akan datang. Untuk saat ini, kita akan memeriksa kamar yang mencurigakan dan menuju ke pusat istana kerajaan”

Aku tidak akan membiarkan siapa pun melarikan diri.
Terutama Putra Mahkota, jika dia lolos, alur kita akan terungkap dan kemudian kita akan dihancurkan oleh tentara reguler.

“Pada akhirnya, ini masih tugas yang merepotkan!”

Aku mengumpat sambil memotong 3 ksatria.

Aku memotong ksatria bergegas, dan beberapa pelayan kembali menjauh ketika mereka melihatku, sementara di jalan, kami memeriksa setiap kamar yang mencurigakan.
Aku merasakan firasat buruk ketika sekelompok ksatria ingin lari.
Salah satu ksatria adalah orang tua yang kuat, ia mengenakan mantel cantik merah, ia pasti memiliki posisi penting di kerajaan.
Di atas semua, dia tidak menggunakan pakaian yang sama seperti para penjaga kerajaan biasa.
Tidak semua orang dapat membawa tentara pribadi di kerajaan ini.

“Aku bertanya lagi! Siapa kalian ini!”

Aku mengangkat suara untuk seseorang yang ingin melarikan diri di belakang.

“Pelayan! Habisi mereka!" “Ambil tindakan pencegahan, kita akan berhasil”

Ksatria pergi ke arah kami, ini adalah pengembangan biasa.

“Yang Mulia Perdana Menteri! Tolong pergi lebih cepat!”

Akhirnya.
Kami mengangguk.

“Perdana Menteri Duke Alens! Kami menginginkan nyawamu, karena kau telah mengambil nyawa pangeran kedua!”

Aku memimpin dan menebas di kelompok.
Seperti yang diharapkan dari tentara pribadi Perdana Menteri, mereka dapat melihat dan bereaksi terhadap serangan tebasanku.
Aku tersenyum sambil berpikir sesuatu seperti itu.
Tentu saja mereka akan menahan tebasanku dengan pedang mereka, tapi itu adalah kesalahan fatal.
Pedang mereka yang rusak, dan salah satu tangannya terbang di udara.
Jika Dual Crater hanya besi biasa, itu akan menjadi rusak.
Setelah itu, aku mengambil langkah lebih lanjut, dan menebas di dadanya.

“Luar biasa...... seperti memotong mentega”

Carl tampaknya terkejut juga.
Dua tebasan, 2 ksatria mati, ksatria lainnya mulai gemetar sementara 3 ksatria bergegas menuju ke arahku.
Meskipun dibutuhkan keberanian untuk mengikuti perintah mundur, sayangnya Perdana Menteri tidak mampu melakukannya.
Ksatria dibunuh, dan kemudian yang lain melarikan diri, dan Perdana Menteri tidak dapat berdiri meringkuk di koridor.

“Di mana Putra Mahkota?”

“Kau pesuruh Eldio, ya...... mana mungkin”

"Jawab pertanyaanku! Mungkin aku bisa membiarkanmu hidup lebih lama”

“Putra Mahkota sudah mendeklarasikan diri sebagai raja! Tapi kalian semua akan binasa!”

Seperti Carl melihat tandaku, ia mengayunkan pedangnya ke leher Perdana Menteri.
Kita harus buru-buru ke Putra Mahkota.

“Berikutnya adalah ruang Raja! Ayo pergi"

Meskipun aku mengatakan itu, tidak ada yang bergerak.

"Ada apa?"

“...Dimana ruang raja?” “Entah” “Aku juga”

Ah! Kami sebagai rakyat jelata tidak pernah tahu tentang geografi tempat kerajaan.
Mau bagaimanalagi.
Saat pintu ditendang terbuka, kita menangkap pembantu menggigil di samping tempat tidur.

“Apakah kau tahu cara untuk ruang raja?”

“Ja-jangan bunuh aku!! Tidaaak! Tolong aku! Aku tidak ingin mati! Maafkan aku!!"

Kami membawa pedang bernoda darah sebagai senjata kami, tiba-tiba Carl mengambil kepala dari balik pinggangnya dan menunjukkan padanya.
Untuk pembantu yang hanya kenal perdamaian, adegan ini mungkin menakutkan.

“Tidaaaaaaaaaaak......”

Pembantu merosot di kolam kencing saat ia meminta bantuan.
Ini adalah……

“Nnn...”

Aku memberinya kecupan sekitar 10 detik.

“Apakah kau tenang sekarang? Aku tidak akan kekerasan padamu, apa namamu?”

"Hii!"

Aku menciumnya sekali lagi.

"Namamu?"

“Namaku...... Francesca...”

Dia tenang sedikit sekarang, dia tidak bisa menjawab pertanyaan kami jika dia ketakutan.
meskipun dia masih mengompol.

“Oke, Francesca. Katakan padaku di mana ruang raja. Aku tidak akan melakukan apapun padamu”

“Ruang Raja itu... di barat......”

"Terima kasih"

Setelah aku mendengar ruang keberadaan raja, aku menciumnya untuk terakhir kalinya dan pergi.
Francesca terkejut dan memegang bibirnya saat ia melihat kami pergi.

"…Apa?"

“Tidak, aku hanya lebih menghormati kesukaan wanitamu sekarang”

“Itu kecupan bagus. Kau mungkin juga membunuhnya”

Kami bermain-main sampai tiba di kamar Raja.

“Pertama kita perlu memeriksa apakah ini adalah ruang yang benar”

Mungkin selain Unit serangan yang telah merusak pertahanan ksatria kerajaan.
Aku yakin bahwa ada pertarungan lain di beberapa tempat di istana kerajaan

“Ooh! Kau juga selamat”

Sambil kita tiba di ruangan raja, kita melihat Blueno dan bawahannya.
Dan, di tengah-tengah mereka adalah......

“Sampai Yang Mulia datang secara pribadi......”

“Perintah ini awalnya berasal dariku. Tentu saja aku harus menunjukkan wajahku”

Dia memiliki nyali untuk ikut sampai di tempat ini.

“Jadi, di mana Perdana Menteri? Orang yang sudah lari ketika kami tiba di sini”

Aku mengambil kepala dari pinggang Carl.

“Baru saja, aku membunuh orang ini di koridor istana kerajaan”

Eldio menunjukkan senyum lebar.

“Umu! Kerja bagus! Kau berbeda seperti yang diharapkan”

“Yang Mulia, jika Yang Mulia Beltrius masih buron, taktik ini akan ketahuan”

Sambil Blueno mengingatkan mereka dari fakta ini, Eldio mengatakan “Umu!” dan mengubah ekspresinya.

“Apakah kakak di sini? Buatlah dia datang ke sini”

Semua anggota berhenti saat Eldio memimpin dan membuka pintu.

Di dalam, ada 20 ksatria kerajaan dan tiba-tiba Putra Mahkota Beltrius memegang tongkat mahkota dengan tenang manatap pada kami.

“Akhirnya kau datang, pengkhianat. Tempat ini dilindungi oleh roh leluhur kami”

“Sejarah negara ini berumur lebih dari 100 tahun, kau juga tahu tentang perlindungan roh, kan?”

Keduanya saling melotot, kita dan para penjaga kerajaan juga saling melotot.

“Ani-ue, menurutmu akulah yang memenuhi syarat untuk menjadi raja atau kau? Kau yang hanya mampu memimpin 20 ksatria memenuhi syarat?”

“Seorang Raja adalah seseorang yang membawa sistem dan stabilitas rakyatnya, kau, yang menghancurkan masyarakat, tidak cocok untuk menjadi raja sama sekali!”

"Sistem? Stabilitas? Salah! Raja adalah orang yang membawa kemakmuran, juga seseorang yang membawa masa depan”

“Kemakmuran diekstrak dari perdamaian dan stabilitas! Almarhum ayah kami selalu mengatakan itu!”

Kemakmuran selalu ditingkatkan dari hari ke hari. Hari ini lebih baik dari kemarin, dan hari esok harus lebih baik dari hari ini. Raja lama menyusul kekhawatiran ketidakpastian, ia hanya ingin tidak lebih dari kemarin dan sama seperti hari ini

“Brengsek...... kau mau mencemarkan impian ayah kita?”

“Dari awal, itu sumber masalah kami. Aku hanya melihat gambaran yang lebih besar dan masa depan, tidak perlu perang skala kecil semacam ini”

"Cukup! Bawakan aku kepala pengkhianat untuk mengembalikan stabilitas!”

Beltrius memerintahkan penjaga kerajaan untuk melawan dia dan pada saat yang sama ia meraih pedangnya sendiri dan mengacungkan ke arah Eldio.
Tapi, Eldio tidak menarik pedangnya dan membuat langkah mundur.

“Kenapa kau mundur?! Apa kau takut?"

“Pedangku adalah kekuatan ini, aku berbeda darimu”

Sekarang, persiapan selesai.
Segera, penjaga kerajaan, Beltrius disertakan, akan menyeberang dengan pedang dengan kekuatan kami.

“Kapten, akankah kita dapat gelar bangsawan setelah ini?”

Sementara kita mencoba untuk saling membunuh, Carl merusak lelucon.
Hmm, mari kita mencoba sesuatu. Jika aku berpikir tentang hal itu, aku tidak pernah pergi mengamuk dengan pedang ini.

“Celia, Mark, pergi di belakangku”

Sambil dua orang itu bingung setelah melihat wajahku, mereka melangkah mundur di belakangku.
Mungkin mereka melihat senyum di wajahku.

Suara berdenting bergema, seorang pria berteriak terdengar sebagai kesenjangan senjatanya telah ditusuk oleh pedang.
Dalam perang, suara semacam itu dicampur.
Seorang pria dengan hanya tubuh bagian atas berteriak minta tolong sambil merangkak, dan ada seseorang yang masih berjalan meskipun 3 anak panah menembus tubuhnya.

"Siapa yang berikutnya!"

Aku memegang pedangku dengan 2 tangan sambil meninggalkan 3 mayat di belakang.
armor para penjaga kerajaan tingkat atas sepertinya bukan apa-apanya dengan pedang ini.

Aku menebas pedangku di dada orang sampai selangkangannya.
Semua organnya jatuh di kakinya saat tubuhnya terbelah 2.
Aku menebas kaki orang berikutnya, dan menginjak kepalanya dengan sepatu perangku sambil tertawa.
Di dalam hatiku, mungkin aku benar-benar suka bertarung.

Para penjaga kerajaan lain melihat kapten mereka seperti ingin mengatakan “mustahil” ...... Seorang pria paruh baya dengan armor khusus sudah turun.

“Biarkan aku! Hei kau! Perkenalkan dirimu!"

“Aegir. Tidak ada nama keluarga”

“Gaya bertarungmu benar-benar seperti seorang budak”

Kapten memperkenalkan dirinya dengan nama keluarganya, tidak tertarik.
Aku mengarah lehernya, dan kapten-sama menahan dengan pedangnya, itu langkah yang buruk.

Dual Crater tajam dengan sendirinya tapi, tidak ada orang yang dapat menerima serangan tebasanku tanpa persiapan.

Sambil suara berdenting terdengar, pedang rusak. Kapten-san bingung tentang apa yang akan terjadi, tapi itu sudah terlambat.
Sudah terlambat untuk bergerak, kau perlu mundur.
Bagaimanapun, pertarungan pura-pura bukanlah pertarungan yang sesungguhnya.
Aku menggorok lehernya setelah tebasan ke3, dia sudah tenggelam dalam darahnya sendiri sambil berteriak.

Dia teramat lemah”

Memiliki dua kapten yang paling mampu dibunuh olehku dalam setengah menit.
Dia sudah tidak punya bawahan yang kuat lagi.
Sudah tidak ada kesempatan untuk menang, hanya ada dua pilihan, menyerah atau mati.

Meskipun kau akan menyerah, kau tidak akan diperlakukan sebagai royalti.
Eldio tidak sama sebagai raja tradisional.
Dalam hal ini, hanya ada satu jawaban.

“Eldio! Anda merusak keluarga kerajaan Goldenia!”

Beltrius menyerang dengan pedangnya.
Aku dan Blueno memastikan ke Eldio dengan menatap matanya, ia hanya mengangkat dagu ringan dengan mata tak tertariknya.

Pedangku menusuk Beltrius dan kemudian tubuhnya jatuh, setelah itu pedang yang tak terhitung jumlahnya dan tombak menembus tubuhnya.

Raja lama keluarga kerajaan Goldenia, Hubel II, dari hari ini satu-satunya yang pangeran sah Eldio akan membuang masa lalu mereka dengan mengubah namanya menjadi Alexandro I.
Dia duduk di singgasananya sambil menonton pasukannya bercat takhtanya dengan darah, ia menyatakan penobatannya sebagai Alexandro I.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama: Aegir

Status: Wing of Dawn; Kapten Batalion Serangan; upah 8 koin emas per hari

Uang: 80 koin emas (perak dan dibawah tidak dihitung) (Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Carter (pedang panjang), Large Bardiche (tombak)

Peralatan: Steel Helm, Chainmail, Steel Boots, Black Cloak (terkutuk)

Rekan: Schwarz (kuda), Celia (pengikut), Mark (Macho)

Rekan yang tinggal di penginapan: Nonna Elektra, Melissa, Maria, Carla (mesum)

Jumlah Pasangan Seksual: 28
Oukoku e Tsudzuku Michi 28

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment