10 September 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 41

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 41: Hukuman Berat

—Bruno Renster POV—

Aku berdiri di atas kuda dan meregangkan tubuhku, tapi dari sini aku tidak bisa melihat apa-apa.

「 Ajudan, aku memberimu perintah sejenak!」

Kuda-kuda berlari menuju daerah yang ditinggikan di belakang. Tidak masuk akal bagi komandan untuk meninggalkan pusat sementara di tengah pertempuran melawan musuh, tetapi saat ini aku pikir penting untuk mendapatkan pemahaman tentang situasi secara langsung.

Apa yang muncul saat pandanganku terbuka adalah skuad kavaleri berat yang masih menyerang sisi musuh. Tentara musuh terburu-buru untuk melindungi sayapnya dan bergeser ke formasi, membiarkan longgar jumlah panah di kavaleri.

Namun, mereka tidak berhenti. Dengan tubuh mereka yang dibalut armor sebagai tambahan untuk mengangkat perisai, kavaleri serangan tidak akan terkena panah hujan; hanya ada beberapa yang jatuh dari kuda mereka.

Kavaleri itu pun bertabrakan dengan bagian depan formasi musuh, suara logam yang mencolok dan teriakan bergema di seluruh medan perang. Baik pedang dan perisai seperti gumpalan logam untuk kavaleri berat dan praktis tidak berguna. Sebaliknya, jika kau menggunakannya untuk mempercepat dan menyerang, kau mungkin menderita dan berakhir menampilkan adegan menggelikan.

Mereka yang ditusuk oleh tombak dan mereka yang memakai baja dan diempaskan dengan kuda masih baik-baik saja. Yang menderita yang terburuk adalah mereka yang terbanting ke tanah dan diinjak-injak oleh tapal kuda. Mereka diinjak berturut-turut oleh kavaleri dan kau tidak bisa lagi mengatakan apakah mereka manusia atau binatang.

Meskipun seseorang memiliki pengalaman dalam pertempuran, mereka tidak akan dapat melakukan apapun dalam situasi ini. Selain dihancurkan dari depan, garda depan musuh benar-benar runtuh, dan situasinya adalah pasukan musuh mulai mundur.

「 Itu adalah kompi kavaleri pertama Lord Hardlett, bukan? Mereka pasti berhasil tepat waktu... 」

Salah satu kapten kompi terdekat menghela napas lega. Bruno juga mendesah dalam hati.

Untuk membangun kembali pasukan yang telah diinjak-injak, dengan lambat dari belakang pasukan utama, regu tombak panjang muncul dan mencoba untuk mengatur tombak mereka.

「 Hentikan gerakan mereka! Setelah kalian menghentikannya, kita dapat melakukan sesuatu! 」

Komandan musuh berteriak kepada prajuritnya seolah-olah memarahi mereka. Berurusan dengan kavaleri melibatkan menghentikan gerakan mereka. Secara ideal parit dan pagar adalah yang terbaik, tapi di dataran di mana mereka tak punya hal-hal seperti itu, hal terbaik berikutnya adalah membuat dinding buatan menggunakan tombak mereka. Tapi sementara tombak berada di tengah-tengah sepenuhnya membentuk seorang ksatria hitam melompat keluar.

「 Lord Hardlett!? Jika Anda, komandan kami melompat ke depan, apa yang harus kami lakukan!? 」

Secara tidak sengaja, aku mengeluarkan suaraku. Aku tahu dia adalah bagian dari faksi militer, tapi tentu mustahil baginya untuk bertempur sendirian. Dia seharusnya menggunakan kuda yang pernah aku lihat sebelumnya; dia sedang menuju garis lurus ke arah dinding tombak dan menyerang dengan kecepatan yang luar biasa.

Para prajurit di sekitarnya juga berteriak 'berbahaya!' "Kau akan terbunuh!", tetapi dia dengan mudah melompati tombak, dan membelah kepala dua pengguna tombak. Dua lainnya diinjak-injak oleh kuku kuda, dan seseorang yang kelihatannya kapten dari regu tombak terdiam tapi bagian atas tubuhnya segera terpisah. Ketika aku meninggalkan daerah itu dan berbalik, aku melihat dada dan bagian atas berputar di udara, dan darah memuntahkan. Segera setelah dia menegaskan bahwa dia mengeluarkan komandan, dia mengubah arah dan mengejar kelompok tombak panjang. Tombak panjang rentan dari belakang dan sisi. Para tentara yang menyedihkan itu terpecah dengan mudah, dipenggal dan dipukuli.

Komandan musuh tewas, selain itu ada monster menyerang mereka dari belakang sehingga mereka tidak dapat menahan berisan mereka. Massa kavaleri mendekat dari depan, monster berdarah yang mendekat dari belakang; akhirnya para tentara hancur, dan mereka berlari secepat yang mereka bisa tapi mereka tidak mampu berlari lebih cepat dari kavaleri. Setelah ditusuk dari belakang tombaknya, hampir semuanya dimusnahkan. Sisa dari pasukan yang datang sebagai penguatan juga membeku di jalur mereka ketika mereka melihat tragedi yang menimpa para pengguna tombak panjang. Bagi mereka yang berada di medan perang, adegan di mana tentara ditikam oleh tombak, atau kepala mereka dipotong adalah tidak ada yang biasanya mereka takuti. Itu adalah hal-hal yang kau temui setiap hari dalam pertempuran. Namun, prinsip yang sama tidak berlaku ketika menyangkut pria ini; orang-orang terkoyak, terbelah dua, dan berserakan di mana-mana, itu kelihatan seperti tontonan yang mustahil ..

「 Tenang! Hentikan mereka dengan panah kalian!! 」

Mereka melepaskan panah mereka satu demi satu, tapi dia membelokkan dan menembak jatuh dengan tombaknya, memperlakukan mereka seperti mainan yang dilemparkan anak-anak kepadanya. Regu yang akan dia kejar berikutnya setelah para pengguna tombak adalah pemanah yang menembaki anak panah kepadanya.

Pada saat itu, barisan depan hancur berantakan dan kavaleri yang mendekat menyusul, melanjutkan tugas mereka.

「 Jika kita membiarkan ini terus berlanjut, kita hanya akan dibodohi! Semua unit siap? Serang! 」

Batalionku akhirnya mengatasi kebingungan dan memulai kembali serangan di sisi berlawanan dari kavaleri. Keadaan pertempuran berubah total, musuh berusaha untuk tidak dimusnahkan dan melanjutkan perjuangan mereka mati-matian.

Itu tidak berlangsung lama, Lord Hardlett membawa sebagian kavaleri dan menerobos pusat musuh, begitu mereka membunuh komandan dan pengikutnya, unit musuh dengan cepat runtuh, setelah itu hanya kekalahan; mengejar dan menghabisi musuh yang kabur.

 

—Aegir POV—

「 Bruno, bukan, Lord Renster, sudah lama tidak bertemu.」

「 Lama tidak bertemu Lord Hardlett… kau menyelamatkanku.」

Bruno dan aku berjabatan tangan; musuh telah dimusnahkan, jadi kami berdua meninggalkan komando kepada bawahan kami. Agor sedang melatih kompi infanteri di ibukota sehingga kali ini aku membawa Leopolt menemaniku.

Omong-omong, selama waktu kami menunggang kuda, dia diposisikan di bagian paling belakang. Aku bertanya apakah dia akan naik sedikit lebih jauh, tetapi dia menjawab dengan mengatakan bahwa ada kemungkinan dia akan terkena panah liar dan itu adalah puncak kebodohan bagi seorang komandan untuk berada di depan tentara. Mengatakan bahwa Leopolt kesal sehingga dia berlari pergi, setelah itu Celia juga marah pada kecerobohanku.

「 Bukankah seharusnya kau menunggu sampai aku tiba sebelum kau mulai?」

Aku tertawa sambil mengatakannya.

「 Aku malu ... aku tidak ingin melewatkan kesempatan untuk menyerang jadi aku maju duluan, tapi inilah hasilnya ...」

Batalion Bruno telah kehilangan lebih dari 200 tentara. Ini adalah kerusakan yang cukup besar. Skuadku kehilangan paling banyak 10 orang, serta kuda mereka tapi ada banyak orang yang dapat segera pulih dan kembali beraksi. Ada sekitar 4 hingga 5 orang yang tidak beruntung dan memiliki anak panah menusuk di celah armor mereka. Akan selalu ada orang-orang yang memiliki nasib buruk di mana-mana; aku tidak bisa berbuat apa-apa.

Aku mengalihkan pandanganku ke medan perang dan Leopolt sedang memburu pasukan musuh yang sudah hancur, yang berhamburan dan mencoba melarikan diri, dengan efisiensi yang baik. Sepertinya dia tahu bagaimana musuh akan mencoba melarikan diri.

「 Ketika aku berpikir tentang harus memberikan alasan kepada Yang Mulia, kepalaku sakit.」

「 Pada akhirnya kita menang, aku akan meminta Erich untuk melakukan sesuatu soal itu dan aku juga akan mengatakan sesuatu.」

Bruno adalah salah satu dari beberapa orang yang aku percayai. Akan sangat memalukan melihat dia kehilangan kedudukannya.

「 Tapi ... kalaupun kau mengambil perilaku nekatku, mereka pasti kuat. Itu tidak akan semudah dulu. 」

Sudah umum diketahui oleh negara-negara tetangga bahwa Arkland memiliki 40.000 tentara. Dan itu adalah jumlah yang diperoleh murni dengan merekrut hampir hanya laki-laki dewasa muda.

「 Ada 40.000 prajurit dengan kualitas itu, jika kita bahkan tidak bisa bertarung dengan layak sekarang akan buruk nantinya.」

Kalaupun central army akan melakukan penguatan berskala besar, pasukan itu hanya akan mencapai 15.000 orang, dan menggabungkannya dengan tentara nasional itu akan berjumlah 20.000. Selama masa perang, wajib militer akan diberlakukan dan jumlahnya akan meningkat dan membawa kita ke jumlah yang sama tapi inferioritas dalam kualitas tidak lebih dari lilin tertiup angin. Batalion infanteri Bruno, dibandingkan dengan tentara yang berlatih di ibukota, juga cukup elit.

「 Dalam hal apapun, aku akan mengirim utusan dan membiarkan Yang Mulia tahu bahwa 'kehancuran tentara musuh sudah berhasil'.Ketika kau kembali ke ibukota, itu akan baik-baik saja kalau kau langsung memberitahu Yang Mulia kekuatan semangat mereka. 」

「 Kau kan favorit yang dipanggil langsung oleh Yang Mulia.」

Bruno tertawa sendiri. Mungkin dia kesulitan mencapai batasnya sendiri. Tapi kalau kau ingin bermasalah, lakukan nanti, aku belum memberitahumu tentang perintah dari Yang Mulia.

「 Aku punya pesan untuk batalionmu dari Yang Mulia.」

「 Nn!」

Bruno memperbaiki posturnya ketika dia mendengarku, perlu untuk menghormati ketika menerima pesan dari raja.

「 ... Celia.」

「 Baik, pak!」

Semua orang membuat wajah meragukan pada Celia. Biasanya, tidak akan menjadi pengikut yang memberitahunya tapi bagaimana lagi, aku sudah lupa.

「 Mereka yang memasuki teritoriku, orang-orang bodoh Arkland, habisi mereka seutuhnya. Tidak perlu tahanan, tidak perlu memisahkan kelas tinggi dari kelas rendah, penggal mereka semua dan kirim kepala mereka kembali. Itu saja. 」

Semua orang bingung. Perintah itu terlalu berat, tapi kau tidak bisa menolak perintah raja.

「 Yah, itu tidak membuatku merasa baik untuk membunuh orang-orang yang masih hidup, tapi kalau aku memotong kepala mayat seharusnya tidak menjadi masalah.」

Ketika pemusnahan selesai, tidak apa-apa jika kau memotong kepala dari mayat dan memuat mereka di gerobak untuk mengirim pulang mereka.

「 Sepertinya orang-orangku menemukan beberapa barang melalui penjarahan mereka jadi aku akan memastikannya.」

Ketika aku berdiri untuk pergi dengan terburu-buru, Bruno mengeluh.

「 Hei! Kau tidak berpikir untuk membiarkan aku bertindak atas perintah ini sendiri, kan? 」

Tentu saja seperti itu.

「 Perintah diberikan kepada skuad. Aku bala bantuan, kau adalah komandan. Aku mengandalkanmu, jadi lakukan dengan benar! 」

Ketika Leopolt kembali, akan baik-baik saja membiarkan dia melakukannya. Dia tampaknya datang dengan metode yang sangat efisien.

 

「 Mereka mengintimidasi dan menjarah, dan mereka melakukan apapun yang mereka suka, ya?」

Di depanku ada gandum dan sayur-sayuran, ternak sedang dimuat ke gerobak. Aku ingin tahu apakah mereka ingin aku berkompromi dan mengambilnya kembali ketika mereka membuat keributan.

「 Ya, mereka suatu saat akan terbunuh.」

Prajurit muda itu tidak menyembunyikan kemarahannya.

Gerobak di belakang memuat wanita. Niat merekalah untuk membawa wanita untuk digunakan sebagai budak, kurasa. Para wanita yang melihat kami berpelukan dan gemetar.

Para petani yang tinggal di desa perintis di daerah terpencil diabaikan oleh warga di ibukota seperti kau tidak akan percaya. Mereka tidak tahu bendera atau lambang central army kami, dan tidak akan bisa membedakan kami dari tentara Arkland.

「 Apa kalian terluka?」

「 Hiih! Y ... ya ... 」

「 Kami adalah tentara milik Goldonia. Kami akan mengembalikan kalian ke desa asal kalian, beri tahu kami tempat yang aman untuk membawa kalian. 」

Para wanita saling berpandangan dalam kebingungan dan ada beberapa yang menangis.

「 Tidak ada lagi desa ... mereka membakarnya dan membunuh semua orang ... tempat kami untuk kembali.」

Sekarang aku ingat, ada beberapa desa pelopor yang mereka katakan sudah berakhir. Desa-desa pelopor cukup kecil, sekitar 10 hingga 20 orang. Mereka terletak di daerah terpencil yang tidak memiliki banyak desa di sekitarnya dan memiliki iklim yang keras, warga baik dideportasi dari tempat asal mereka atau mantan penjahat, atau orang yang tidak memiliki tempat lain untuk dituju. Sebagian besar desa pelopor akan hancur dalam beberapa tahun ke depan, tapi desa-desa beruntung yang tersisa telah mengumpulkan orang dan telah menjadi desa-desa penuh. Sebuah kejadian seperti saat ini mengenai desa-desa pelopor, tidak jarang mereka mengalami kesialan semacam ini sama sekali.

「 Ketika aku kembali ke ibukota aku akan membawa kalian bersamaku, jadi pikirkan tentang masa depan kalian. Kargo lainnya sulit dikembalikan, jadi aku akan menyerahkan semuanya pada Bruno. 」

Mata mereka bersinar, mereka tidak sadar akan pangkat militer tapi dari nada dan cara aku berpakaian, mereka mengerti bahwa aku adalah orang yang memiliki status lebih tinggi. Mereka mungkin benar-benar dapat hidup di ibukota; para wanita yang takut sampai sekarang tiba-tiba menarik tubuh mereka lebih dekat padaku.

「 Lalu aku akan memberi tahu Kapten Renster!」

「 Ok. Itu, dan biarkan dia tahu bahwa aku akan pergi berpatroli untuk berjaga-jaga dan tidak akan kembali untuk sementara waktu. 」

「 Baik, pak!」

Prajurit muda itu lari dengan kudanya. Bruno pasti akan menyadari bahwa aku melarikan diri berdasarkan kepura-puraan patroli dan dia harus menjalani penyelidikan, maafkan aku.

Saat pemusnahan hampir berakhir, para prajurit menikam mayat-mayat itu untuk memastikan apakah mereka masih hidup. Pekerjaanku sudah selesai sekarang. Kali ini hanya untuk menyediakan bala bantuan; Aku akan melewati semua kemuliaan perang pada Bruno dan bersiap-siap untuk pergi.

「 Permisi ... bagaimana dengan kami ...」

Sudah kuduga, aku tidak bisa menyuruh mereka tidur di luar. Aku akan mendapatkan tenda cadangan dan membuat mereka tidur bersama-sama.

 

—Irijina POV—

Perkemahan Arkland

Aku menunggang kuda mati-matian.

「 Kapten Irijina! Tolong selamatkan aku!! Gugaa 」

「 Hentikan! Selamatkan aku! Aku tidak ingin mati! 」

Bawahanku dikalahkan satu per satu tapi aku tidak berbalik. Kalian memintaku untuk membantu kalian, tapi aku tidak dapat melakukan apapun selain mati bersama kalian. Pertempuran sudah berakhir, apa yang terjadi sekarang adalah pembantaian satu-sisi yang berkelanjutan, tidak lebih dari pemusnahan.

「 Apa- apaan ini! Kenapa!? 」

Ini adalah pengalaman pertamaku sejak menjadi komandan bahwa aku ditantang oleh Goldonia, meskipun aku telah mendengar dari negara lain bahwa mereka adalah lawan yang lemah. Mereka mencintai perdamaian lebih dari apapun, dan begitu kau melewati perbatasan mereka akan mengirim utusan perdamaian.

Semuanya baik-baik saja sampai penyergapan pertama. Mata-mata yang dikirim oleh musuh dengan cepat menemukan perkemahan kami, dan rencana kami untuk memancing musuh dengan berpura-pura bersiap untuk bergerak keluar dan kemudian menghancurkan mereka berjalan dengan lancar di awal. Aku juga memimpin skuad 200 orang dan menyerang sisi mereka, hanya satu dorongan lagi dan kami seharusnya bisa menghabisi mereka.

「 Tapi orang-orang itu!」

Waktu dari kavaleri itu seperti mereka bertujuan untuk menghabisi kami, dan di atas itu mereka menyerang kami dengan kekuatan yang setara dengan kavaleri tombak baja bersenjata berat negara kami sendiri. Awalnya kami tidak berharap untuk bertempur dalam skala penuh, jadi prajurit dan perlengkapan kami, yang fokus pada kemudahan bergerak, terutama dilengkapi dengan tombak pendek dan pedang.

Skuad tombak panjang anak harimau juga dihancurkan oleh seorang ksatria yang seperti monster. Tidak ada taktik lebih lanjut setelah itu. Kami kewalahan dan hanya mencoba untuk mengatasi apa yang terjadi dengan memikirkan langkah selanjutnya.

Dia akhirnya berhasil menembus formasi kami dan langsung menuju markas kami, ksatria yang mengerikan itu ... dia membunuh komandan dan wakil-kepala tepat di depan mataku, dan juga membunuh yang lainnya. Dengan markas kami dihancurkan, kami tidak bisa mempertahankan pasukan kami. Kami bahkan tidak bisa mengeluarkan perintah untuk mundur dengan benar, jadi kami hanya bisa melarikan diri dengan berpencar.

Aku tidak akan pernah melupakan mata kesatria itu. Dia membagi komandan menjadi setengah secara vertikal, armor dan tombaknya berlumuran darah ... dia langsung mengempaskan tombakku dan, aku berteriak saat melarikan diri tanpa rasa malu atau terhormat, tapi aku penasaran mengapa dia tidak mengejarku ...

Untungnya aku kehilangan tombakku, dan aku, sebagai wanita yang bertubuh sebagian besar ini cukup ringan. Kekuatan utama musuh sebagian besar adalah pasukan berkuda berat sehingga mereka tidak bisa menyusulku.

Aku menunggangi kudaku dengan tekad, tapi segera kuda itu mencapai batasnya dan jatuh. Setelah berguling-guling di padang rumput, aku memeriksa di belakangku tanpa sadar untuk melihat apakah ada yang mengejarku tapi tidak ada orang di sana. Aku melihat sekeliling dan sekitarnya terlihat familier.

Sepertinya aku sudah melewati perbatasan.

「 Aku ... aku selamat.」

Seperti seorang gadis kecil, aku duduk di paha bagian dalamku dengan kaki sedikit terbuka lebar. Sedikit urin bocor keluar tapi aku tidak mengindahkannya. Telah bocor sejak aku melihat ksatria itu dan melarikan diri, jadi itu tidak terlalu penting sampai sini.

Tentu tidak ada bawahan. Aku bisa menunggu di sini untuk satu atau dua kembali ke sini, tapi aku memilih untuk tidak begitu dan memutuskan untuk kembali ke pangkalan militer.

Dalam kejadian yang mustahil bahwa musuh melintasi perbatasan seperti ini, aku harus segera membiarkan sekutuku tahu ... Tidak, itu bohong. Sebenarnya aku ingin segera kembali ke tempat yang aman. Aku tidak bisa menghapus gambar di kepalaku akan ksatria yang mengejarku. Aku memeluk tubuhku yang gemetar.

「 Oh pahlawan wanita tiada tara.」

「 Kebanggaan keluarga Wolls.」

「 Jenderal wanita masa depan.」

Sudah berapa kali ayahku mengatakan kepadaku bahwa dia berharap aku terlahir sebagai laki-laki. Aku buang air seni sambil menangis dan aku bertanya-tanya, jika orang melihatku gemetar ketakutan sekarang berapa banyak dari mereka yang akan syok. Aku [Irijina Wolls] mengecilkan tubuhku yang tinggi dan berjalan sendirian.

 

—Aegir POV—

Tampaknya 'hal-hal yang tidak menyenangkan' sebagian besar sudah berakhir. Yang tersisa hanyalah menunggu fajar dan menjalankan kereta ke Arkland. Dengan segunung kepala yang baru dipotong di gerbong, aku tidak bisa merasa kasihan dengan para penjaga yang harus berjalan di sampingnya.

Malam juga datang. Sudah waktunya bagi kita untuk pergi. Aku bangun dengan tenang, dan hendak meninggalkan tenda tapi Celia mengambil pakaianku.

「 Kemana kau pergi larut malam?」

「 Jangan cemas, aku hanya ingin keluar sebentar.」

Itu hal yang sama setiap kali jadi Celia mengerti.

「 ….Aku akan bangun sampai kau kembali jadi tolong cepat kembali. 」

Jika aku tidak cepat selesai dia akan datang mencariku, kurasa.

Aku mencium Celia dan bermain dengan lidahnya sebentar. Aku meletakkan Celia yang memerah, yang meringkuk di sampingku, di tempat tidur dan meninggalkan tenda. Dengan ini, aku bisa mengulur sedikit waktu.

Di mana aku menuju tentu saja tenda di mana wanita yang ditangkap sedang tidur.

「 Aku sudah menunggumu.」

Seorang wanita segera berdiri untuk menyambutku dari antara yang lain yang sedang tidur seperti balok kayu karena kelelahan dan ketegangan yang menumpuk. Wajahnya tidak terlalu cantik dan dia mungkin tidak makan dengan baik sehingga kulitnya tidak mengkilap. Tapi dia memiliki payudara yang ketat dan pantat dan kepada seorang pria yang baru saja selesai bertarung, itu tak tertahankan.

Celia berkali-kali lebih cantik tapi tubuhnya masih kecil, aku masih tidak nyaman memasukkan penisku ke dalam dirinya. Sangat menyenangkan untuk membuatnya melayaniku dengan mulutnya yang berdedikasi, atau menekan diri di antara selangkangan dan pahanya sebagai bentuk penetrasi semu, tapi seperti yang diduga, menyodok di lubang wanita adalah naluri alamiku.

Aku menggunakan kedudukanku untuk merangkul wanita ini, tapi pihak lain juga mencoba untuk diperkenalkan pada sesuatu yang dapat mereka tinggali di ibukota, jadi aku tidak berpikir aku sedang kejam di sini.

「 Silakan, nikmati sendiri.」

Wanita itu menyambutku dengan membuka kedua tangan, selangkangannya terbuka juga dan menungguku. Aku membuka bagian depan celanaku dan mengambil penisku tanpa ragu, dan naik ke atas gadis itu.

「 ….Itu disini. Eeh? Ini ... 」

Di dalam tenda, para wanita lain sedang tidur sehingga gelap gulita. Kami tidak dapat melihat wajah satu sama lain sehingga kami harus menyesuaikan posisi kami atau kami tidak bisa melakukannya dengan baik. Dia meraih tangan untuk membimbing penisku ke lubangnya tapi dia mengeluarkan suara kejutan.

「 I-ini besar ...!」

「 Apa kau takut?」

「 Tidak ... aku suka. Yang besar ... 」

「 Maka silakan nikmati sendiri.」

「 Nnaaah!」

Ketika aku mengubur penisku di dalam dia, dia mengeluarkan suara yang sangat keras. Agar kita tidak membangunkan gadis-gadis lain, satu tangannya menutupi mulutnya, dan dia menggerakkan tubuhnya dengan gerakan goyang. Dia menempatkan tangannya yang lain di pinggangku dan mencocokkan gerakanku. Dari sudut matanya, air mata mengalir.

「 Apakah itu sakit? Haruskah aku berhenti? 」

Dia mengangguk ketika aku bertanya apakah sakit, tapi ketika aku bertanya apakah aku harus berhenti dia menggelengkan kepalanya. Jika dia siap, maka aku tidak perlu menahan diri. Aku mengayunkan pinggulku dengan gerakan besar dan mendorongnya dengan kuat. Dia mengerang setiap kali aku menyentak, tapi mulutnya tertutup sehingga suaranya meredam.

Jika aku mengayunkan pinggulku seperti ini saat kau menahan eranganmu di malam hari, sepertinya aku memperkosamu. Jika aku melihat sekeliling, para wanita semuanya membuka mata mereka dan melihat ke arah sini. Dengan suara keras yang berasal dari menampar daging kita tentu saja mereka akan bangun.

「 Nnaaaaaah!! 」

Tidak perlu menyembunyikan suaranya lagi jadi dia menggerakkan tangannya dan mencubit klitorisnya sambil menggosok payudaranya. Aku mengangkatnya dan mengambil posisi duduk, aku meletakkan puting di mulutku dan dia menekuk lehernya kembali dengan senang.

「 ... Apa dia diperkosa?」

「 Kita seharusnya tidak melihat, dia akan datang pada kami selanjutnya」

「 Kita harus menahannya meskipun dia melakukannya, jangan mencoba melawannya atau kau akan terbunuh.」

Wanita di sekitarnya saling berbicara satu sama lain. Mereka tampaknya berpikir aku bandit yang menyelinap masuk dan memperkosanya. Aku berencana untuk berbicara dengan para wanita dengan benar, untuk menjernihkan kesalahpahaman, aku menyalakan lampu dan mencerahkan tenda.

Dengan cahaya, ada berbagai hal yang bisa dilihat. Wanita itu menggoyangkan pinggulnya sendiri, dia mengembalikan ciuman ke wajahku dan wajahnya melengkung senang.

「 Rasanya eank, kapten! Lagi, dorong lagi. 」

Dengan kata-kata itu, mereka harusnya mengerti bahwa gadis itu ingin aku memeluknya. Aku memeluknya erat dan ejakulasi.

「 Aah!? Benih kapten keluar ... tebal ... dan panas ... 」

Sekitar waktuku mengayunkan pinggulku beberapa kali untuk menyelesaikan ejakulasiku, wanita itu menjadi kelelahan, jadi aku menarik keluar dan dia berguling ke futon.

「 Orang itu adalah kaptennya!?」

「 Gadis itu, dia pasti mencoba menggunakan tubuhnya untuk membuatnya mengenalkannya ke tempat kerja yang baik.」

「 Tidak adil! Aku juga ingin kau membantuku! 」

「 Wajahku lebih baik!」

Suasana para wanita dengan cepat berubah, ketika aku ingin merasa enakan dan membiarkan orang keluar sehingga aku bisa kembali mereka datang berbondong-bondong ke kakiku. Di mata itu, ada lebih dari nafsu dan keserakahan yang muncul di dalamnya. Aku mulai mengambil pakaian dari gadis-gadis, dan aku mengundurkan diri ke pesta itu sebagai sesuatu yang tidak bisa aku lakukan tapi kemudian aku mendengar suara.

「 Aegir-sama. Ini permintaan yang mendesak. Bolehkah saya masuk? 」

Mendengar suara Celia, gadis-gadis itu pura-pura tidur. Wanita yang kurangkul sudah berantakan dan membuka selangkangannya, sehingga sebagai bentuk belas kasihan, setidaknya aku bisa menutup kakinya. Benih yang melimpah tampak tebal dan hampir padat, kami tidak punya alat kontrasepsi sehingga dia bisa hamil.

「 Tidak perlu. Aku datang. 」

Aku menarik tangan Celia yang diam, dan aku kembali ke tendaku sendiri. Aku naik ke tempat tidur dan Celia datang di sampingku.

「 Apa permintaan mendesaknya? 」

「 Kepalaku membutuhkanmu untuk segera. Loyalitas juga perlu dikompensasikan. 」

Aku tertawa tanpa berpikir. Dia biasanya cemberut ketika aku memperlakukannya seperti anak kecil. Sepertinya dia tidak suka kalau aku ada di sekitar gadis-gadis lain. Tidak buruk juga menyentuh wanita tanpa nafsu.

「 Kau telah melakukannya dengan baik.」

Ketika aku mengelus kepalanya, Celia mengubur kepalanya di dadaku, dan dia mulai tidur. Aku mengerti bahwa Celia menyukaiku sebagai lelaki, tetapi mungkin saja dia ingin aku memeluknya seperti ayah atau kakak laki-laki.

Perasaan yang aku miliki ketika aku memeluk Lucy adalah seperti kekasih, tapi pada saat yang sama juga sebagai ibu dan kakak perempuan. Aku agak mengerti bagaimana perasaan Celia.

Merasakan bahwa aku memiliki perempuan lain yang mengambang dalam pikiranku, Celia menempel padaku dengan melibatkan seluruh tubuhnya dengan tubuhku, aku juga tertidur dalam kehangatan itu.

 

Extra Story: Kehidupan Sehari-hari Maria

Ini mendadak, tapi aku bertanggung jawab atas keuangan keluarga Hardlett. Mantan orang yang bertanggung jawab adalah Nonna tapi dia dibebaskan karena insiden cangkir teh palsu.

Nonna masih mencoba berkomplot melawan Leopolt, tapi dia selalu orang yang boros jadi itu adalah sesuatu yang tidak bisa ditolong.

Mau bagaimana lagi, itu akan menjadi kegilaan untuk meninggalkannya pada Carla, dan Melissa-san menjadi longgar dengan dompetnya kalau soal anak-anak pelayan sehingga dia didiskualifikasi, sepertinya aku baik-baik saja karena aku seorang gadis desa kecil. Tampaknya mereka mengolok-olokku.

Saat ini, Aegir-san keluar dengan Celia-san jadi aku punya wewenang atas dompet itu. Kemarin, kami melakukannya 4 kali dan aku pingsan ... hari ini aku akan segera pergi berbelanja dengan menyalahgunakan otoritasku, aku akan membeli daging mahal dan sayuran segar serta membuat sup daging sapi. Semua orang menikmatinya dan dengan senang hati memakan semuanya.

Terutama anak-anak pelayan, mereka mengisi tenggorokan mereka sampai mereka penuh sesak. Alma-chan tampaknya sedang dalam suasana hati yang baik karena Celia-chan tidak ada di sini. Miti-chan sedang dalam suasana hati yang buruk karena Nonna-san menyuruhnya mengulang membersihkan jendela di kamarnya dua kali. Dia menelusuri bingkai jendela dengan jarinya beberapa kali.

「 Haa, dengan pengertianmu ini akan menjadi indah. Tubuhmu juga akan cukup bersih. 」

Itu yang aku diberitahu.

「 Itu sarkasme! Penjahat! Kiii–! 」

Adalah terlarang bagi seorang pelayan untuk mengkritik anggota rumah tangga, tapi ini bukan tempat di mana mereka dapat memahami, jadi aku harus memastikan mereka tidak dapat mendengarnya juga.

「 Maria-san! Benarkah Nonna-san dan Carla-san sedang membuat anak dengan tuan? 」

Dari mana aku mendengarnya, itu cukup cepat ... Melissa-san membiarkannya terlepas dari mulutnya mungkin.

「 Maria-san juga harus berpartisipasi! Aku lebih suka memanggil Maria-san sebagai "istri" lebih dari Nonna-san. 」

Yah, aku belum memikirkan tentang anak-anak ~ aku tidak tertarik pada garis keturunan dan hal-hal seperti itu.

「 Tapi Carla-san mungkin diberkati lebih dulu?」

Wajah Miti melengkung.

「Si cabul itu..? Aku tidak suka itu ... 」

Sejak insiden itu, kesan Miti dan Alma tentang Carla-san terus menurun, menurunkan peringkat dari “seseorang yang tidak mereka kenal dengan baik” menjadi “memutarbalikkan dengan niat yang tidak diketahui”. Untuk beberapa alasan, Kroll memanggilnya sebagai Carla-neesan, dan menggunakan keigo untuk berbicara dengannya. (TL: Keigo = Bahasa Jepang sopan, seperti ketika orang yang lebih muda berbicara dengan seorang yang lebih tua, mereka perlu berbicara dengan keigo)

「 Itu tidak benar, berbicara buruk tentang anggota rumah tangga.」

Memfitnah secara langsung itu tidak baik, itu akan buruk jika Aegir-san mendengar ini. Saya tidak bisa memaksa diri untuk mengusir anak-anak ini.

「 Aku minta maaf ... tapi itu sebabnya-! Aku ingin Maria-san bersaing! 」

Ya, ya, akhirnya aku mau ~ aku menipu dia seperti itu dan dengan ringan melemparkan abu ke atas kompor dapur. Jika aku membiarkannya mendidih semalaman dengan api kecil, rebusan akan menjadi lebih lezat. Aku memastikan untuk mempersiapkan dengan sempurna agar tidak menyalakan api, dan karena itu selesai aku harus mandi dan tidur.

「 Permisi ...」

Aku mendengar suara dari pintu belakang di dapur. Ketika aku membuka pintu untuk memeriksa, itu adalah Catherine-san ... aku kira sekarang Torii-san? Yang mana saja sih tak apa-apa, sambil aku berdiri.

「 Ara sudah lama ~ Ada apa?」

Aku bertanya apakah dia ingin makan sup tapi tampaknya dia tidak memerlukannya, meskipun itu lezat.

「 Uhm, Hardlett ... Baronet, apa dia ada di sini?」

Nah, kalau kau ingin datang menemuinya, seharusnya kau datang dari depan ...

「 Sekarang dia sedang bekerja di tentara. Dia mungkin tidak akan kembali untuk sementara ~ 」

Memiliki semua orang yang mencarinya dengan sangat intens adalah bukti bahwa dia pergi keluar untuk bertarung. Kami khawatir tapi kami hanya bisa percaya dan menunggunya.

「 - !! Tidak mungkin ... tidak, lupakan saja. Terima kasih banyak ... 」

Catherine-san buru-buru pergi. Omong-omong, dia tidak menggendong bayi yang sangat disayangi. Aku kira itu karena ada banyak orang di panti asuhan yang dia bisa merawat bayinya ...

Saat aku menghela napas dan melihat kakiku, ada saputangan merah yang dijatuhkan. Aku bersih-bersih sebelumnya jadi pasti milik Catherine-san. Sepertinya dia terburu-buru untuk kembali, jadi tidak ada gunanya mengejarnya sekarang. Aku akan mengembalikannya saat dia datang lagi.

Omong-omong, mengejutkan sekali bahwa dia akan menggunakan saputangan yang sangat menonjol ...

 

Nama: Aegir Hardlett, 19 tahun, Musim Panas
Status: Baronet Kerajaan Goldonia, Batalion Campuran divisi 3 Central Army (800 orang)

Gaji Tahunan: 140 emas
Uang: 1228 koin emas (Perak dan dibawahnya tidak dihitung)
Senjata: Dual Crater (pedang panjang), Large Bardiche (tombak)
Peralatan: High-grade Steel Plate armor, Black Cloak (Terkutuk)
Pasangan: Nonna, Melissa, Maria, Carla

Pelayan: Miti, Alma, Kroll, Nina

Bawahan: Celia (pengikut), Leopolt (pengikut), Agor (ajudan), Carl (komandan kompi), Christoph (orang lemah), Schwartz (Kuda)
Jumlah Pasangan Seksual: 30
Oukoku e Tsudzuku Michi 41

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment