16 September 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 50

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 50: Perang Arkland ⑦ Akhir dari Satu Hal

–Aegir POV–

Kerajaan Arkland, Ibukota Kerajaan Arkland, Perkemahan Pasukan Hukuman

「 Komandan batalion telah kembali!」

「 Dia adalah jenderal pemberani yang abadi!」

「 Dia adalah dewa pertempuran dengan 200 pembunuhan!」

「 Dia pecinta wanita yang tak terkalahkan!」

Celia dan aku berada di sudut ibukota yang sedang dikepung, dan kami disambut kembali oleh orang-orang Central Army Goldonia dengan sorak-sorai. Sebelum aku menyadarinya, rumor tentangku mulai menyebar.

「 Kau melakukannya dengan baik untuk kembali, komandan batalion.」

「 Lord Hardlett, kau berhasil kembali.」

Agor, yang lain dan Erich juga datang untuk menyambutku.

「 Celia-dono, kau juga merawat komandan dengan baik.」

「 Tidak, itu sesuatu yang alami.」

「 ... entah bagaimana suasana di sekitarmu telah berubah.」

「 Bukan apa-apa! Semuanya seperti biasa! 」

Erich dan aku berbicara tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

「 Batalionmu akan tetap sama seperti sebelumnya. Aku akan mengembalikan perintah padamu. 」

「 Baik. Apa yang terjadi pada para prajurit sukarelawan? 」

「 Sampai kita tiba di sini, termasuk tentara musuh yang telah kabur, jumlah mereka meningkat. Kami akan memperlakukan mereka sebagai satu pasukan dan memiliki perwakilan untuk menanganinya. 」

Jumlahnya sudah mendekati 20.000. Ini sepersepuluh dari penduduk Arkland. Dengan ini, mereka seharusnya tidak dapat mempertahankan negara dengan benar. Aku juga berpikir bahwa itu akan menjadi masalah waktu sebelum kastil jatuh ...

「 Apa musuh telah bertahan sepanjang waktu ini?」

「 Sebaliknya, pemberontakan beruntun hanya menyebabkan mereka yang sangat setia untuk berpartisipasi dalam pertahanan pengepungan; aku tidak bisa membayangkan bahwa akan ada lebih banyak pembelot. Kota itu sendiri kuat seperti benteng. 」

Pasukan Arkland yang telah membarikade diri mereka dalam jumlah 10.000 tapi dengan 20.000 warganya di pihak kita, kita dapat mengirim mereka dalam semacam formasi. Pasukan hukuman untuk masing-masing negara digabungkan sekitar 40.000, menambahkan prajurit sukarelawan akan menjadi 60.000.

Dan meskipun ibukota tidak seperti White City di Federasi yang aku kunjungi sebelumnya, kota ini memiliki dinding kastil yang tebal dan cukup tinggi yang melindungi mereka dalam dirinya sendiri. Meruntuhkan dinding seperti itu akan memakan banyak waktu, dan itu hanya jika lawan tidak melawan juga.

Namun demikian, mengandalkan 60.000 tentara dan menyerangnya dengan serius, dinding pada akhirnya akan diturunkan, kecuali itu akan memakan waktu. Jika terlalu banyak pengorbanan yang dibuat, para sukarelawan akan merasa posisi mereka tidak tenang dan mereka mungkin panik.

「 Jika itu adalah pertempuran jangka pendek, maka kita dapat menggunakan skuad elite untuk menerobos satu titik, dan jika satu bagian dari gerbang dihancurkan maka akhirnya akan runtuh seperti salju dan jumlah akan melakukan sisanya.」

「 Aku setuju, tapi itu telah diuji beberapa kali. Gerbang itu tebal, dan terbuat dari baja; pelantak tubruk dan busur panjang tidak berpengaruh. 」

Dengan suara yang unik, suara bola yang menggeram, minyak terbakar dan batu dilemparkan.

「 Kita akan terus mengacaukan dan melemparkan batu api ke arah mereka terus menerus, tapi seberapa efektifnya itu?」

Melihatnya dari kejauhan, sepertinya tidak terjadi kebakaran skala besar. Gerbangnya pasti terpisah dari rumah-rumah, tim pemadam kebakaran melakukan pekerjaan mereka.

「 Dalam kasus terburuk, kita membawa persediaan makanan dari tanah air kami. Jika kita mengelilingi mereka, akhirnya, orang-orang itu akan kelaparan dan keluar. 」

Tapi jika kita melakukan itu, orang-orang itu akan benar-benar keluar tepat sebelum mereka kelaparan untuk melawan kita. Dan kemudian jika tentara kelaparan maka itu berarti warga sudah mati .. Jika itu terjadi, ibukota akan menjadi kota kematian dan keuntungan dari menduduki kota akan hilang.

「 Kita entah bagaimana akan memikirkannya di pihak kita. Terutama Leopolt, tapi 」

Erich tertawa.

「 Itu benar, orang itu cukup terampil bahkan jika dia agak kurang dalam banding.」

Dia mengamati dengan seksama.

「 Jadi begitulah, apa kau punya ide bagus?」

Setelah sekian lama sejak bertemu Leopolt lagi, selain sapaannya yang sopan, tidak ada yang berubah.

「 Aku punya ide. Dari posisiku, usulanku tidak akan berhasil, jadi aku menunggu Anda kembali, Lord Hardlett. 」

Mereka tidak memberi otoritas pengikut atau ahli strategi militerku untuk menyarankan ide kepada komandan tertinggi. Erich mungkin akan mengizinkannya, tapi kita tidak bisa mengabaikan sisanya. Meskipun itu hanya sesuatu yang dipikirkan secara kasar, jika itu tidak datang dariku maka itu tidak akan diizinkan.

「 Tujuan dasarnya sama dengan apa yang telah kita lakukan sejauh ini. Kita akan berkonsentrasi menyerang satu gerbang dan menerobos, lalu dari sana ktia akan bergegas masuk seperti longsoran salju dan menyelesaikan berbagai hal. 」

Tapi dari apa yang kudengar, semua yang kita lakukan sampai sekarang seperti serangan malam, hujan panah pada mereka, dan bahkan menyerang mereka – semua usaha kami gagal dan tentara kami mati sia-sia.

「 Ada dua masalah: tidak ada tempat untuk bersembunyi di sekitar gerbang, jadi kita akan mengambil serangan terkonsentrasi dan gerbang yang kokoh itu sendiri, yang bahkan pelantrak tubruk pun tidak berpengaruh.」

Sungguh menyakitkan bahwa bahkan jika kita mengabaikan kerugian, kita akan menderita dari serangan terkonsentrasi untuk menerobos gerbang dan tetap saja kita tidak akan mampu menghancurkan gerbang. Dan seperti yang diharapkan, tidak seperti Kawah Ganda saya dapat menembus rumpun baja seperti pisau mentega.
... atau dapatkah itu? Haruskah saya mencoba?

「 Tolong hentikan, kali ini kamu akan mati.」

Seolah dia membaca pikiranku Celia menyela. Kau tidak berbau harum sekarang. Sejak dia kehilangan keperawanannya, dia langsung menjadi lebih feminin.

「 Selama waktu ini, hari-hari cerah akan memiliki angin bertiup dari barat ke timur. Kita akan mengatur banyak kebakaran di sebelah barat ibukota dan memiliki aliran asap. 」

「 Jadi begitu, menggunakannya sebagai tabir asap dan kemudian menyerang, tapi tidakkah ini memberitahu mereka tentang serangan kami sebelumnya?」

「 Aku rasa begitu. Tapi kita adalah pasukan yang tidak ahli dalam kerja sama. Jadi serangan frontal adalah yang terbaik. 」

「 Apakah akan ada cukup asap yang dibangun untuk membutakan musuh?」

「 Tidak mungkin. Itu sebabnya kita akan menggunakan ini. 」

Leopolt menunjuk ke keranjang, di dalamnya ada beberapa kayu bakar berwarna merah-hitam dan ... ulat raksasa.

「 Hiih!」

Bahkan Celia, yang biasanya tidak gelisah dari serangga atau tikus, mundur selangkah dari ini. Ukurannya hampir sama dengan ukuran kucing, dan sejumlah besar jarum menggeliat di atasnya.

「 ... Apa kita akan melemparkan serangga menjijikkan ini pada musuh?」

「 Kayu bakar berasal dari pohon Norowl, pohon beracun yang menyebabkan gatal jika disentuh. Serangga ini bernama Gugrill, seperti yang Anda lihat juga beracun. Ia memiliki racun yang kuat. 」

Sebelum aku perhatikan Celia sudah meninggalkan ruangan. Jika memungkinkan, aku juga tidak ingin dekat-dekat.

「 Jika kita melemparkan ini ke dalam api maka awan beracun akan dibuat. Jika kami mengumpulkan sejumlah besar dari mereka dan membakarnya, kita tidak akan dapat membunuh apapun, tapi kita akan dapat memengaruhi mata dan tenggorokan mereka sehingga mereka tidak akan dapat menembakkan panah atau melempar batu ke arah kita sebagai mereka harapkan. 」

Itu ide yang bagus tapi jika asap masuk ke tempatku, aku membiarkan orang ini mengambil napas dalam-dalam dari barang-barang ini.

「 Ini akan cukup untuk tabir asap kukira ... pada masalah berikutnya.」

「 Lord Hardlett akan mengambil keuntungan dari pembukaan hadiah musuh, menerobos dan memotong gerbang menjadi dua.」

「 ……」

「 Ini lelucon. Aku memperoleh informasi dari tentara yang mampu mendekati gerbang selama serangan sebelumnya. Ini adalah gerbang yang dibuat dengan kuat dan tidak peduli berapa kali si pemukul memukulnya, ini bahkan tidak akan bergerak. 」

Dia mengatakan lelucon dan membicarakn topik serius dengan wajah lurus yang sama, jadi aku tidak tahu kapan dia menceritakan lelucon.

「 Tapi aku telah mengambil batu beraspal dari sejak batu yang terbakar jatuh ke tanah terbuka. Dengan kata lain, jika menarik kembali batu yang melapisi tanah di bawahnya adalah tanah. Kedalamannya 1 meter jadi jika kita menggali sekitar 2-3 meter lebih jauh kita akan berada di bawah gerbang dan kita akan menggali jalan kita. 」

Untuk menggali lubang di depan musuh ... jika mereka memegang perisai atau apapun di atas kepala mereka, mereka mungkin tidak dapat mengatakan apakah kita akan memukul mereka dengan pelantak tubruk atau menggali lubang di bawah mereka. Ini akan menjadi sukses jika kita dapat menyeberangi gerbang dengan beberapa orang dan dapat membukanya.

「 Tentu saja, itu adalah kelompok kecil yang akan menembus garis musuh sehingga mereka akan bersekongkol. Tapi, jika kita memiliki keberanian untuk menghajar musuh dan hanya membuka gerbang maka kita dapat menjatuhkan ibukota dalam satu serangan. 」

Cukup banyak aku harus melakukannya. Meskipun aku baru saja pulih dari lukaku, sepertinya aku akan menyeberang ke tanah kematian lagi.

「 Baiklah. Aku akan menyampaikannya pada Erich. Situasi saat ini cukup buntu, jadi kita bisa mencoba rencana itu. 」

「 Persiapan sudah hampir selesai. Berikan saja perintahnya dan kita bisa pergi kapan saja. 」

Dia benar-benar pria yang pintar. Jadi itu berarti dia sudah selesai mengumpulkan semua kayu ini dan serangga menjijikkan itu ...

「 Kyaaaaaa !!」

Jeritan seorang wanita, satu-satunya yang dekat adalah Celia. Ketika aku bergegas terburu-buru, Celia merangkak di tanah.

Sumbernya adalah serangga beracun yang kami bicarakan, dikumpulkan, dikemas dalam kotak kayu dan ditinggalkan di sudut kamp dalam jumlah besar. Untuk menghindari hal-hal terburuk yang harus ditunjukkan mereka disembunyikan dengan kain, tapi tampaknya Celia duduk di atasnya.

「 A-Aegir-samaa! Aku menekan benda-benda gendut itu! Itu tertindih! 」

Dia merangkak dan memeluk kakiku. Celia menempel padaku sambil menangis, meskipun itu bukan hal yang buruk. Meskipun penyebabnya adalah serangga. Ini membuatku sedikit terangsang.

「 Celia, ada beberapa rambut menempel di pantatmu.」

「 Kau berbohong! Dimana?! Tolong lepaskan! 」

Dia putus asa merasakan pantatnya tapi jarum serangga itu tampaknya tidak melewati kain yang menutupi itu. Tidak ada yang menempel di pantatnya.

「 Aku mengambil tenda ini.」

Celia, yang mengikuti dengan patuh pada awalnya, melepaskan segalanya bahkan di bagian atasnya ketika akhirnya dia sadar.

「 Aegir-sama kau menipuku! Kau tidak boleh melakukan ini di sini karena kau baru saja tiba dan sesuatu seperti ini ... 」

Tidak ada yang akan terjadi meskipun aku menunda memberi tahu Erich.

Rasa sakitnya yang meronta-ronta harus segera hilang.

「 Aaaaaaaah–!!」

Sementara dia masih berdiri, aku memasukkan penisku ke pantat mungilnya dari belakang, adegan tak bermoral dengan kontol besar yang dikubur di gadis kecil itu, sebaliknya menyebabkan dia mengerang dengan senang, diperpanjang untuk waktu yang lama.

 

Pagi Dini Berikutnya

「 Matahari akan segera terbit.」

「 Ya, angin juga seperti yang diprediksi. Mari kita mulai api segera setelah istirahat siang. 」

Erich dan aku, serta komandan batalion lainnya mengawasi hal-hal; Rencana Leopolt sebenarnya akan dilaksanakan. Pada akhirnya, aku juga akan berpartisipasi dalam invasi di gerbang. Tampaknya setiap negara telah membawa pasukan yang secara individual kuat dalam pertempuran.

Begitu kita berhasil membuka gerbang itu, puluhan ribu tentara akan membanjiri; jika kita melakukannya maka Arkland praktis tidak punya opsi pertahanan.

「 Nyalakan apinya!!」

Asap mulai naik dari sisi barat kota. Musuh juga menyadari tabir asap dan memiliki banyak pemanah berbaris di dinding barat. Jelaslah bahwa kita akan datang dari barat sehingga rencana Leopolt memiliki lapisan kejahatan lain untuk menghadapi respons yang benar.

「 Sementara kita berada di sana, mari gunakan ballista untuk melemparkan bara api di dalam juga.」

「 Aku tidak suka melakukannya saat masih ada orang yang tinggal di sana.」

Celia trauma oleh serangga itu sehingga dia bersembunyi di balik jubahku dan menutupi matanya. Aku berpikir bahwa dia menjadi seorang wanita tapi tampaknya dia kembali menjadi seorang anak kecil.

「 Baunya mengerikan…」

Meskipun kita melawan angin, baunya cukup kuat sehingga kita perlu menutupi wajah kita dengan kain. Sekarang, orang-orang di atas tembok itu pasti berpikir panjang dan keras. Aku tidak bisa melihat ekspresi mereka dari sini, tapi sepertinya mereka bergerak dengan tidak wajar.

「 Biarkan berasap untuk sementara. Mari kita lakukan sampai mereka tidak mau melihat ke bawah tembok. 」

Setelah melecehkan mereka dengan banyak asap selama sekitar 2 jam, pasukan yang besar disertai dengan serangan pendobrak ke pintu gerbang. Kali ini, pendobrak tidak akan memainkan peran apapun, tapi aku tidak bisa membiarkan mereka membaca rencanaku di tahap pembukaan.

Para prajurit mengeluh soal bau yang menyengat. Semua orang diperintahkan untuk mengambil kain dan menutupi wajah mereka tapi mereka tidak bisa berbuat apa-apa untuk mata mereka yang menyengat. Kendati begitu, jika kita benar-benar menghentikan asap, itu akan sama seperti sebelumnya jika kita dilemparkan oleh panah dan batu.

Tidak seperti musuh kita yang perlu menyiksa mata mereka dan mengarahkan pada kita, kita hanya perlu menghadap ke bawah sambil berjalan ke depan, jadi kita harus bisa menahan ini.

Ketika kita semakin dekat ke gerbang, seperti yang diharapkan, panah dan batu yang terbang ke arah kita menjadi lebih kuat, meskipun demikian, tampaknya lebih baik daripada sebelumnya. Dengan perisai besar muncul di atas kepala mereka, korps teknisi dan pendobrak mendekati gerbang.

Nah, sampai lubang itu digali terbuka, tidak ada yang bisa kulakukan. Aku memeluk Celia untuk melindunginya dari panah dan lemparan batu.

「 Aegir-sama! Kau tidak bisa serius melakukan ini di medan perang, apa yang kau pikirkan?! 」

Aku harus bertanya apa yang kau pikirkan. Kau hanya dilindungi olehku.

Dengan sorak-sorai dan jeritan, dan berteriak marah, lubang itu tampaknya digali terbuka. Saat aku hendak mendekati gerbang, beberapa prajurit pemberani (?) dari masing-masing negara ingin menentukan siapa pengguna tombak terbaik yang datang membanjiri satu demi satu sementara kami menunggu dalam antrean di lubang itu.
Korps teknisi adalah yang kedua, lubang ketiga digali tapi ada barisan tentara di sana yang akan mati sendiri? Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, beberapa orang pertama akan dibunuh. Orang-orang yang bisa menerobos adalah orang-orang yang melompat ketika musuh terlambat.

Benar saja, aku hanya bisa mendengar jeritan yang datang dari lubang itu. Seperti yang diharapkan, jika kita tidak menerobos dengan cepat maka jumlah batu yang menimpa kita dari atas akan meningkat.

「 Maju.」

Aku mengambil sepanci minyak yang digunakan untuk api yang kami nyalakan dan melemparkannya ke dalam lubang. Kali ini jeritan itu datang dari musuh.

Aku mengambil jubah yang sangat kuat yang merupakan simbol Lucy dan menutupi diriku saat aku melompat ke dalam lubang dan menerobos api. Karena beberapa tentara terbakar, musuh menjauh dari jarak mereka saat aku keluar di depan mereka.

「 Dia datang dari dalam api!?」

「 Hei, apa kau belum pernah melihat orang ini sebelumnya?」

「 Tidak mungkin ... iblis dari Datrohn!!」

Seluruh pasukan musuh mundur satu langkah. Aku kira kisah-kisah heroik ini bisa berguna selain bisa membanggakannya di sebuah bar. Celia mengikuti di belakangku, yang dengan terampil memadamkan api. Dan sedikit lebih jauh adalah sekutu yang juga akan melakukan tindak lanjut.

「 Tembakkan panah kalian!」

「 Kapten, panah tidak berfungsi pada orang ini! Di Datrohn, mereka menghujani anak panah sampai dia menjadi landak tapi dia masih hidup. 」

Itu kesalahpahaman. Sangat menyakitkan sampai aku hampir mati.

「 Cukup, lawannya hanya satu orang! Kelilingi saja seketika dan tidak akan ada masalah, pergi!! 」

6 ksatria bersenjata berat bergegas menghampiriku.

Dan dengan empat ayunan, pedang berharga yang terbuat dari mithril, Dual Crater memotong enam ksatria.

Aku akan melanjutkan, tapi empat orang di belakang membeku. Itu akan mempermudahku jika kau mendatangiku.

Aku melangkah ke samping dan mengubah keempatnya menjadi boneka tanpa kepala. Ketajaman Dual Crater berada pada level yang berbeda dari pedang lain. Aku dapat dengan mudah membagi dua benda lapis baja bahkan jika aku mengayunkannya tanpa menggunakan kekuatan sama sekali.

「 Sudah berakhir? Siapa yang berikutnya? 」

「 Mo-monster ...」

「 Ini adalah iblis perang sungguhan ….」

Sementara musuh panik, Celia berhasil memadamkan api dan sekutu kami keluar dari lubang satu demi satu. Aku kira peranku sudah selesai dengan ini.

「 Semua orang, ikuti dia! Curi perangkat yang membuka gerbang! 」

Seorang komandan dari suatu negara memberikan perintahnya dengan berani. Aku benar-benar tidak suka ketika orang-orang berteriak dengan suara keras seperti itu.

Aku tidak lari untuk mendapatkan perangkat pembuka gerbang, tapi aku berlari ke arah komandan pasukan yang membeku di tempatnya. Aku memotong komandan yang wajahnya berubah dalam tiga tahap: panik, takut, putus asa, dan dengan demikian perlawanan di gerbang barat berakhir. Tak lama, gerbang dibuka dan tentara datang membanjir masuk.

「 Komandan batalion, itu dilakukan dengan baik.」

Agor datang memegang kendali Schwartz. Schwartz menghela napas saat dia melangkah pada Celia. Sepertinya masih belum ada pria yang bisa menunggangi Schwartz selain aku.

Lalu, di dalam ibukota Arkland, itu menjadi neraka.

Di tengah-tengah itu semua, pasukan hukuman menjarah, dari rumah ke rumah para prajurit menghambur masuk dan jeritan perempuan dapat didengar. Mereka yang mencoba melindungi barang-barang berharga mereka dan para wanita dibunuh tanpa ampun.

「 Ini normal ketika perang selesai kukira.」

「 Selama pemberontakan para bangsawan selatan, itu adalah urusan internal jadi itu dilarang tapi kali ini ...」

Erich dan aku mengerutkan kening. Kami banyak memikirkan hal ini, tapi bagi prajurit, mereka membutuhkan sesuatu seperti hadiah ketika mereka menang. Untuk Central Army Goldonia, kami hanya mengizinkan mereka menyita aset, tapi hukuman dikeluarkan untuk pemerkosaan dan pembunuhan. Namun, kami tidak bisa memberi perintah kepada pasukan dari berbagai negara, akal sehat masing-masing negara yakni setelah kemenangan dalam pertempuran, kau diizinkan untuk mencari wanita, dan itu adalah hal biasa untuk diizinkan membunuh mereka yang menolak. Memberi mereka celah yang bisa dimanfaatkan untuk dimanfaatkan, adalah hal yang biasa di antara setiap negara yang dilarang untuk membakar semuanya.

「 Ayo cepat dan gulingkan istana kerajaan, dan hentikan kesibukan ini.」

Di berbagai tempat di dalam kota, tentara Arkland yang masih hidup dihajar sampai mati tanpa mereka menyerahkan tanda-tanda menyerah. Istana kerajaan menutup pintunya, dan beberapa tentara masih mencoba untuk menunjukkan niat mereka untuk menolak, tapi ballista ditembak dari segala arah dan busur panjang terlempar ke dalam minyak, dan mereka dibakar.

「 Tuan ksatria! Tolong bantu aku! 」

Seorang wanita setengah telanjang berlari keluar di depan Schwartz. Pakaiannya robek, sehingga kau bisa melihat payudaranya. Untung baginya, jika orang yang melompat keluar adalah seorang pria maka Schwartz mungkin akan menginjaknya tanpa henti.

Apakah mereka mengejar wanita atau sesuatu? Beberapa tentara berlari keluar dari rumah.

「 Wanita itu, tidakkah kau akan mengembalikannya pada kami? Dia lari saat pakaiannya dilepas. 」

Aku akan memastikan mereka tentara dari mana, tapi aku berhenti. Hal yang sama terjadi di kota sekarang, apa bedanya.

「 Maaf tapi aku akan mengambil wanita ini. Ada yang keberatan? 」

Para prajurit tampak berteriak dengan marah tapi, tampaknya mereka menilai bahwa aku adalah seorang bangsawan dari kudaku, armor dan pengikutku, jadi sambil mengeluh, mereka pergi untuk mencari mangsa lainnya. Aku akan membunuh mereka semua jika mereka mengarahkan pedangnya padaku.

「 Uuuuuu….」

Wanita itu menerima apa yang kukatakan dan mulai menangis, karena dia tahu bahwa waktu berikutnya dia akan dicabuli olehku.

「 Aku tidak akan bercinta dengan seorang perempuan yang tidak menyukaiku. Christoph, bawa wanita itu ke markas. Kalau kau mencoba memeluknya dengan paksa maka kau akan digantung sampai mati. 」

Aku akan serahkan pada Christoph, yang terkadang berada di sisiku. Dia tidak akan bisa membantu kalaupun aku bawa dia, tapi dia harusnya bisa melindunginya dengan suara keras dan penampilannya yang kuat.

「 Laksanakan... tapi tidak apa-apa jika dia setuju kan? Hei nyonya, aku akan membuatmu merasa baik, bagaimana dengan itu? 」
「 Tidak, terima kasih.」

Christoph mengatakan kepada para prajurit yang membidik wanita 'itu karena dia adalah wanita kapten' dengan suara keras saat dia berdiri. Sebuah rumor aneh akan mulai menyebar lagi, aku yakin.

「 Tentu.」

「 Bagus sekali.」

Agor dan Celia memujiku. Aku baik kepada wanita dan pria yang aku sukai. Tapi untuk saat ini, mari kita rebut istana dengan cepat dan mengakhiri perang ini.

 

—Irijina POV—

Pada saat yang sama – Di dalam Istana Kerajaan

「 Padamkan api!」

「 Tak ada gunanya, di sana api dan minyak sudah-!」

「 Ini sudah di luar penyelamatan! Yang Mulia, tolong kabur! 」

Aku memeluk tombak pusakaku saat sedang membatu. Siapa yang mengira bahwa hari ini akan datang. Musuh menguasai istana dan membakarnya.

「 Irijina! Datang dan bantu memadamkan api juga! 」

「 Cukup dengan apinya! Tolong kawal Yang Mulia. 」

「 Yang Mulia telah runtuh sedari tadi!」

Semuanya berakhir. Keluarga kerajaan Arkland dan juga tentara, dan begitu juga hidupku sendiri.

Hanya beberapa hari ketika tahanan rumahku berakhir, dan bukannya dimaafkan, mereka tidak punya kekuatan yang cukup sehingga mereka menarikku keluar. Jadi, aku memasuki ibukota untuk mempersiapkan serangan balik, tapi tidak ada kesempatan seperti itu, dan kami tiba pada waktu kami saat ini.

Sebelumnya, Yang Mulia, laksamana lapangan menerima panah api dan mati di depan mataku. Biasanya kami akan membuat masalah besar, tapi saat ini tidak ada yang memperhatikan laksamana yang terbakar.

Mari berpikir dengan tenang sebagai seorang prajurit. Haruskah aku kabur ... tetapi kalau aku lari, ke mana aku lari? Arkland hancur sekarang, jadi aku hanya Irijina tua biasa. Haruskah aku mengandalkan perampokan di malam hari untuk mendapatkan uang untuk penghasilan harian? Untungnya aku seorang wanita, tapi aku juga percaya diri dalam seni bela diriku.

Mari kita hentikan pikiran tidak berguna ini, kemungkinan kabur dari tempat yang dikepung oleh banyak hal hampir mendekati nol. Aku kira tidak ada pilihan selain mati dengan baik dalam pertempuran sebaik mungkin ... kalau bisa, aku ingin menghilang dalam api ini. Kalau aku dikalahkan secara normal, meskipun aku wanita besar, tubuh wanita akan berguna.

「 Irijina, Jadi kau hidup! Kumpulkan sisa royalti dan kuda. Aku akan membuka jalan keluar, kau datang juga! 」

Kau akan menerobos?

「 Ke mana kau akan menerobos?」

「 Orang-orang itu asyik dengan penjarahan dan pemerkosaan di kota! Mari kita gebrakan gerbang timur dengan cepat. Ada prajurit relawan yang berkumpul di luar, kita bisa pergi jika ada beberapa dari kita. 」

Dengan status sosialku sebagai bangsawan, aku tidak mungkin ketahuan, tapi orang-orang terhormat yang nama-namanya tidak aku tahu sedang dibimbing dan muncul satu demi satu.

「 Setelah meninggalkan kota, kau dapat bersembunyi dan menunggu kesempatan! Pertama kita harus kabur ... guh!! 」

Sepertinya kami agak terlambat. Pintunya dihancurkan, musuh ... Prajurit Goldonia datang satu demi satu.

「 Semua orang! Tolong mundur! 」

Jika ini terjadi maka aku tidak punya pilihan selain bertarung. Ini adalah 1 dalam 10.000 kesempatan tapi jauh lebih baik daripada hanya sekarat.

「 Namaku Irijina! Tentara Arkland yang terkenal, en garde! 」

Mendengar suaraku, mereka meremehkanku karena aku seorang wanita, tapi aku mendorong satu prajurit yang dengan ceroboh mendekat dan aku menyerahkannya. Saat ini, aku harus mencari jalan keluar. Tempat ini akan segera dibakar.

Orang kedua dan ketiga berikutnya juga mendatangiku, tapi aku menusuk mereka dan membaliknya, orang keempat terlempar setelah aku memutar tombakku. Tindakanku berempus kembali pada ksatria sekitarnya, aku mengakhiri musuh satu demi satu yang bertujuan pada bangsawan.

「 Yang ini sulit!」

「 Jangan lengah terhadap seorang wanita!」

Para prajurit musuh menjaga jarak mereka saat menghadapiku, tapi ini masih dalam jangkauan tombakku, dengan kata lain ini adalah jangkauanku. Tentara lemah Goldonia tidak bisa mengikutiku.

Aku menusukkan tombakku pada kecepatan seperti dewa dan musuh bahkan tidak punya waktu untuk menunjukkan tombak saat tenggorokan mereka ditusuk. Dengan ini aku pasti bisa menerobos!?

「 Wakil kapten Agor! Dia tangguh jadi hati-hati! 」

Gorila kecil musuh melangkah mundur, seorang pria dengan pedang di tangannya melangkah maju. Peralatan dan atmosfernya berbeda. Aku yakin bahwa dia tangguh, tapi bagiku tidak mungkin aku akan tertinggal dalam pertarungan 1 lawan 1.

Bentrokan dimulai tanpa ada yang bicara. Pria bernama Agor memiliki kecepatan dan kekuatan kaliber yang berbeda dari orang-orang lemah lainnya saat dia berbenturan denganku. Bisa dikatakan bahwa kemampuannya mungkin setara denganku. Itulah yang kurasakan setelah bertukar serangan dengannya beberapa kali, tapi jika itu benar maka aku bisa menang. Kelasnya kelas atas tapi itu hanya pedang biasa, yang kupegang adalah pusaka dan tombak yang terkenal, dan bahkan tombak itu memiliki keunggulan atas pedang.

「 Sei ~!」

「 Guh!」

Tombakku menggores pipi pria itu, darah terbang keluar. Pria itu berhenti bergerak selama sepersekian detik. Itu sudah cukup, tombakku menghunjam ke armor pria itu dan menusuk sisi tubuhnya.

「 Guha-!」

Pria itu jatuh, itu bukan luka yang fatal tapi itu bukan situasi di mana aku harus menghabisinya.

「 Semua orang di sini! Pergi ke luar! 」

Saat aku hendak memimpin para bangsawan keluar, bayangan kecil berlari dari luar. Aku langsung menjaga diriku, suara logam yang tajam terdengar dan percikan terbang. Bayangan itu melompat di belakangku dan sekali lagi bergegas menghampiriku.

「 Tch-!」

Aku menusukkan tombakku tapi itu tidak mengenai. Bayangan itu kecil tapi cepat, itu berjalan cepat seperti itu merangkak di tanah. Tangannya memegang pedang; aku ingin memutar tombakku sehingga pantat itu melenyapkan pedang, tapi itu juga dihindari.

Betapa lincahnya! Bayangan itu menghunjamkan pedang, berniat menikamku dari bawah.

「 Eei! Bagaimana dengan ini! 」

Aku memutar tombakku dengan gerakan besar untuk membiarkan bayangan itu menghindar dengan sengaja. Melihat pembukaan bayangan itu bergegas masuk untuk menyelesaikan berbagai hal dalam jarak dekat.

Dan kemudian aku menendangnya kembali dengan sekuat tenaga.

「 Gyan!?」

Aku tidak akan kalah dengan pria biasa dalam fisik. Tubuhku yang terlatih telah mengembangkan otot juga dan tinggi badanku sekitar 180. Bayangan itu telah membuat tendanganku cukup baik, terbang ke dinding dan tampak seperti hilang kesadaran.

Jika aku melihat lebih dekat itu adalah seorang gadis muda. Aku terkejut, tapi aku tidak punya waktu untuk menatapnya.

「 Ayo pergi!!」

Menaikkan momentum, ksatria yang menyerang maju kembali. Hanya kepala mereka ...

Dan kemudian muncul. Itu adalah keberadaan yang membawaku ke dasar dalam ketakutan, dan bahkan menghancurkanku sebagai seorang prajurit. Napasku menjadi kasar dan aku mulai gemetar. Aku berdiri dengan tombak, tetapi ujungnya bergoyang naik turun, kiri dan kanan, seolah-olah aku sedang bermain-main. Bahkan aku tahu.

Pada hari aku bertemu, itu adalah pertama kalinya dalam hidupku bahwa aku membasahi diriku sendiri. Dan beberapa hari berikutnya setelah aku kabur, aku tidak bisa berhenti gemetar. Memikirkannya saja membuatku takut di medan perang. Meskipun aku baru-baru ini berpikir bahwa aku tidak akan memikirkannya lagi, hal yang nyata muncul.

「Maaf, komandan batalion, aku dihajar ...」

「 Akankah kau bertahan?」

「 Ya, begitulah. Wanita itu tangguh, berhati-hatilah. 」

Pria itu berbalik menghadapi tombak dan memberiku, yang masih membatu, melihat ke samping saat dia menuju gadis muda itu. Dia mengambil gadis yang pingsan, memeriksa apakah dia masih bernapas dan membawanya keluar.

「 Maaf sudah membuatmu menunggu. Ayo mulai. 」

Setelah mengatakan itu, mata pria itu menyala dengan gairah yang tidak ada sebelumnya.

「 Irijina! Apa yang sedang kau lakukan? Cepatlah pergi. 」

「 Minggir kau orang desa!」

Para ksatria melewati sisiku untuk bergegas pada pria itu untuk melenyapkan dia.

「 Jangan! Dia-! 」

Tubuh ksatria berputar ketika mereka jatuh ke lantai, hanya bagian bawah yang tersisa tetap berjalan di luar ketika mereka akhirnya jatuh. Kerusakan yang luar biasa. Tidak ada yang berubah.

Para ksatria menyerangnya secara berurutan, dan mereka dicopot pada kecepatan yang sama. Sekutu yang telah bertempur dengan sangat baik sampai sekarang langsung hilang dan hanya para bangsawan dan aku yang tersisa.

「 Apa kau akan menyerah?」

Pria itu bertanya padaku sambil terlihat tidak tertarik, tapi aku akan menjawab suara itu. Seakan aku bisa menyerah sekarang.

「 Apa yang kaukatakan! Yaaaa!! 」

Aku berteriak tidak wajar dengan cara menipu diri sendiri dengan mempercayai bahwa aku tidak takut, aku menusukkan tombakku. Sesuatu yang sering kukatakan adalah pecundang adalah orang yang menyalak paling keras.

Meskipun aku takut, jika seorang prajurit rata-rata, itu akan menjadi dorongan yang langsung membunuh, tapi itu dihindari dengan mudah. Jika begitu, maka aku akan mengumpulkan kekuatan dari seluruh tubuhku, dan membidik tempat di mana dia tidak bisa menghindar: pusat tubuh. Aku bermaksud untuk menembus armornya dan semuanya, tapi pria itu tidak menghindar dari satu serangan itu. Tombak tidak akan bergerak, dan begitu juga pria itu.

Ujung tombak itu diraih oleh pria itu.

Bagaimana dia bisa melihat serangan tercepatku? Meskipun aku berlatih dengan pria, mengapa diriku yang kuat tidak bisa membuatnya bergeming dengan mendorong atau menarik? Aku tidak peduli lagi.

Aku sudah melakukannya, semuanya sudah berakhir. Pria itu menarik tombak dan aku ditarik bersamaan dengan itu.

Tombak itu meninggalkan tanganku, dan pria itu ada di depanku. Aku akan dibunuh tanpa keraguan, tidak ada alasan bagiku untuk tidak dibunuh. Aku bahkan siap untuk mati, jadi mengapa aku begitu takut seperti ini di depannya.

Pria itu mengangkat daguku yang depresi dengan tangannya. Aku tidak tahan melihat wajah pria itu dan suara banjir yang luar biasa datang dari selangkanganku.

Sepertinya pria itu sedikit terkejut, tapi salah satu temannya mendekat dengan wajah berlumuran darah. Ketakutan dan keputusasaan bercampur bersama karena aku tidak bisa mengerti atau memikirkan apapun. Pandanganku menjadi kabur dan kesadaranku terbang jauh.

Hal terakhir yang kulihat adalah wajah pria itu berlumuran darah, dan para prajurit musuh menebas royalti.

Hari itu, kerajaan Arkland, serta pasukannya, hancur tanpa sisa satu jejak pun.

 

Aegir Hardlett, 19 tahun, musim gugur

Kelas: Komandan Batalion Campuran div. Ke-3 Central Army

Skuad: Kompi kavaleri div. Ke-1; kavaleri berat 110 unit, kavaleri ringan 20 unit (pasca perang)

3 kompi infanteri 140 orang, 120 orang, 90 orang

Korps teknisi 170 orang

Total 650 orang

Bawahan: Celia (pengikut), Leopol (pengikut-ahli strategi), Agor (komandan kompi infantri), Carl (komandan kompi infantri), Mack (komandan korps teknisi), Christoph (prajurit biasa), Yoguri (pemimpin prajurit sukarelawan)

Senjata: Dual Crater (pedang besar)

Peralatan: Black Cloak (Terkutuk), armor kavaleri

Lokasi Saat Ini: Ibukota Kerajaan Arkland

Prestasi: Menghabisi garda depan musuh (Bersama)

Desa-desa yang direbut x8, menduduki Datrohn, menahan kavaleri tombak baja

Menahan Datrohn sendirian, 200 orang tewas

Menembus gerbang Arkland, memusnahkan royalti
Oukoku e Tsudzuku Michi 50

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment